Baru

Puteri Inggeris Menyapa Anak-Anak Britain Semasa Perang Dunia II

Puteri Inggeris Menyapa Anak-Anak Britain Semasa Perang Dunia II



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dalam sebuah alamat radio pada 13 Oktober 1940, Putri Elizabeth muda dan Puteri Margaret memberikan kata-kata keberanian kepada anak-anak Britain yang telah dipindahkan dari Great Britain ketika negara mereka sedang berperang.


Perkhidmatan Wilayah Bantuan

The Perkhidmatan Wilayah Bantuan (ATS sering diucapkan sebagai akronim) adalah cabang wanita Tentera Inggeris semasa Perang Dunia Kedua. Ia dibentuk pada 9 September 1938, awalnya sebagai layanan sukarela wanita, dan ada hingga 1 Februari 1949, ketika digabungkan menjadi Kor Tentara Diraja Wanita.

ATS berakar pada Women's Auxiliary Army Corps (WAAC), yang dibentuk pada tahun 1917 sebagai perkhidmatan sukarela. Semasa Perang Dunia Pertama, anggotanya berkhidmat dalam beberapa pekerjaan termasuk kerani, tukang masak, telefon dan pelayan wanita. WAAC dibubarkan setelah empat tahun pada tahun 1921.

Sebelum Perang Dunia Kedua, pemerintah memutuskan untuk menubuhkan Korps baru untuk wanita, dan sebuah majlis penasihat, yang merangkumi anggota Askar Wataniah (TA), bahagian Perkhidmatan Pengangkutan Wanita (FANY) dan Legion Wanita, adalah menubuhkan. Majlis memutuskan bahawa ATS akan dilampirkan ke Askar Wataniah, dan wanita yang berkhidmat akan menerima dua pertiga gaji tentera lelaki.

Semua wanita dalam tentera menyertai ATS kecuali jururawat, yang bergabung dengan Perkhidmatan Jururawat Ketenteraan Ratu Alexandra (QAIMNS), dan pegawai perubatan dan pergigian, yang ditugaskan terus ke Tentera Darat dan memegang pangkat tentera, dan mereka yang tinggal di FANY, dikenali sebagai FANY Percuma.


Anak-anak pengungsian masa perang

Pada bulan Januari 1941, Sheila Shear dan kakaknya dievakuasi dari London timur ke Chilterns dan berjanji dengan seorang bujangan bernama Harry Mayo. Mereka berasal dari latar belakang yang sangat berbeza - Shears adalah Yahudi, dia beragama Kristian - tetapi ikatan kasih sayang berkembang di antara mereka. Kunjungan dan percutian mingguan dengan Paman Harry, ketika mereka mengenalnya, berlanjutan lama setelah perang berakhir.

Ketika Harry meninggal, Sheila dan ibunya pergi ke pengebumian: "Ketika kami sampai di Chesham, kami diperlakukan seperti anggota keluarganya yang terdekat. Sebenarnya, di gereja - dan ini adalah pengebumian Kristian pertama yang saya dan ibu saya lakukan pernah - kami ditempatkan untuk duduk di barisan depan, di hadapan keponakan dan keponakan Paman Harry. Pada masa itulah, saya rasa, saya sangat menghargai betapa bererti keluarga kecil kita kepadanya - dan telah memberi makna kepadanya sepanjang hidupnya.

"Kami kembali ke London dengan mengetahui bahawa kami tidak akan kembali ke Chesham lagi. Tetapi pada hari berikutnya kami masing-masing menerima sepucuk surat dari peguamnya yang berisi cek. Di dalam sampul surat itu terdapat catatan yang berbunyi:" Token saya yang sangat kecil kasih sayang yang sangat besar. "

Sheila adalah presiden terakhir Liga Wanita Yahudi dan penganjur bertenaga di Nightingale House, sebuah rumah jagaan Yahudi di London. Joan Risley tinggal berhampiran Chelmsford. Dia adalah nenek yang belajar berenang ketika berusia 60 tahun dan tetap cergas dengan menari barisan. Don Bayley menjalankan skim pencen untuk sebuah syarikat besar di West Midlands sehingga bersara satu dekad yang lalu. Ketiga-tiga orang ini tidak berkaitan, tetapi mereka mempunyai satu kesamaan: pengungsian kanak-kanak terbesar dalam sejarah Inggeris, yang bermula pada hari Jumaat 1 September 1939.

Ia diberi nama operasi Operation Pied Piper. Siapa yang datang dengan nama itu? Bukan ibu, itu pasti. Lagipun, piper membawa anak-anak Hamelin pergi dari bandar, tidak akan kembali. Selama enam tahun perang, lebih daripada dua juta kanak-kanak dihantar pulang dari rumah keluarga mereka. Sebilangan besar kembali, tetapi bagaimana mereka telah berubah dan bagaimana perpisahan mempengaruhi hubungan mereka dengan keluarga jarang dipertimbangkan.

Bagaimana rasanya dihantar dari rumah pada pukul lima, 10 atau bahkan 14 tahun, kerana beberapa yang lebih tua, dan kemudian pulang bulan, - atau, lebih kerap, bertahun-tahun - kemudian dan harus mengambil tempat di mana anda dibiarkan? Adakah mungkin apabila hidup anda telah berubah dalam semua aspek lain? Dan siapa yang menang dan kalah dalam keseluruhan projek pemindahan?

Joan Risley ingin menekankan perkara baik dalam pengalamannya. Dia dipindahkan dua kali. Kali pertama, dia pergi bersama kakaknya ke Beccles, di Suffolk. Mereka pulang pada awal tahun 1940 tetapi ketika pencerobohan sepertinya mungkin terjadi, Joan mengumumkan bahawa dia ingin dipindahkan lagi. Tidak ada seorang pun saudara lelaki dan saudaranya yang juga ingin pergi, jadi dia dihantar sendirian, berusia sembilan tahun, ke Northamptonshire. Dia tinggal di sana bersama pasangan tanpa anak yang menyayangi dan menjaganya seperti mereka sendiri. Ketika kembali pada tahun 1945, dia merasa sukar: "Saya ingat duduk di sofa dengan perasaan tidak boleh dimiliki. Pada masa itu kami benar-benar miskin. Ayah masih sakit dan tidak dapat bekerja. Keluarga saya semua memberi komen mengenai bagaimana saya bercakap berbeza , jadi saya mempunyai perasaan pelik kerana tidak cukup kekasih tetapi ingin berada di sana kerana mereka adalah keluarga saya. Saya segera terbiasa dengan ibu, dan dia terbiasa dengan saya. Tetapi dengan adik-beradik saya, ia lebih sukar. Mereka adalah saya saya dan keluarga sangat menyukai mereka tetapi mereka tidak pernah pergi seperti saya, jadi mereka tidak faham bahawa saya telah menjalani dua kehidupan ini. "

Dua nyawa. Itulah yang dimiliki oleh begitu banyak kanak-kanak dari generasi itu dan bagi beberapa orang, dalam retrospeksi, bonus.

Tetapi itu bukan bonus untuk ibu bapa. Sebagai seorang ibu, saya merasa sangat terganggu dengan pemikiran terpaksa kehilangan lima atau enam tahun masa kecil anak-anak saya. Saya sangat bersyukur kerana saya tidak pernah menghadapi dilema itu. Dalam Operasi Pied Piper, keluarga menderita tetapi saya merasakan yang sebenarnya kalah, seperti dalam legenda, adalah orang tua. Itu sukar bagi banyak orang seperti yang diharapkan. Walaupun ada yang mengucapkan terima kasih yang besar kepada ibu bapa angkat yang telah menyayangi dan menjaga anak-anak mereka, terdapat banyak lagi kisah ibu yang merasakan bahawa mereka telah kehilangan sebahagian daripada kehidupan anak-anak mereka. Vera Brittain menulis dalam memoarnya: "Tokoh gagah kecil yang hilang di belakang terpal dari Duchess of Atholl yang berwarna abu-abu tidak pernah tumbuh dalam benak saya, kerana anak-anak yang kembali dan akhirnya mengambil tempat mereka tidak sama dalam kesinambungan menjadikan mereka agak tampil sebagai kakak dan kakak pasangan yang hilang. "

Sekiranya anda bertanya kepada Don Bayley tentang masa lalunya, dia akan segera membicarakan pemindahannya ke Lichfield, hanya 20 batu dari rumahnya di West Bromwich. Ini mengubah hidupnya dan kehidupan adiknya, Phil. Coles, ibu angkat mereka, memberi mereka sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh ibu mereka sendiri: suka membaca buku dan belajar. Dan itu tidak sepihak. Dua puluh tahun setelah perang, Mrs Coles menulis surat kepada Don untuk mengatakan bahawa dia merasakan anak-anak telah dihantar "untuk menghiburkannya".

"Saya menganggap bahawa dia adalah kelas menengah yang tepat semasa kami jelas kelas pekerja. Saya belajar menghargai semua perkara yang berbeza dari Mrs Coles. Saya belajar bagaimana bercakap dengan orang dan menangani mereka dengan betul dan yakin. Saya mengembangkan aksen yang berbeza, menjatuhkan slang Black Country saya. Sebenarnya, saya harus mengatakan bahawa Mrs Coles mengubah saya sepenuhnya dan dia sangat menyayangi saya - saya malu untuk mengakuinya - lebih daripada yang pernah saya lakukan oleh ibu saya. Dia membuat saya merasa dikehendaki. Dia memanggil kami My Boys dan itu benar-benar memberi makna kepada kami. "

Ketika budak-budak itu kembali ke West Bromwich setelah perang, Don kecewa dengan reaksi ibunya terhadap minatnya yang baru terhadap buku dan pendidikan. Dia mengutuknya sebagai "ead besar" yang berdarah dan terus-menerus mengomelnya untuk "mengalihkan buku-buku berdarah".

Bahkan ibu bapa yang merasa gembira kerana anak-anak mereka memiliki pengalaman dan peluang yang meningkatkan kehidupan, sukar untuk menyesuaikan diri dengan perubahan tersebut. Bapa, yang sering dilupakan dalam kisah pengungsian, juga merasa mereka kehilangan. Pada tahun 1944, Ted Matthews menulis kepada salah satu dari empat anak perempuannya yang dia kirim ke Amerika pada tahun 1940: "Menghantar anda pergi adalah, dalam beberapa hal, sebuah tragedi. Saya masih menganggap itu adalah perkara yang tepat untuk dilakukan, walaupun peristiwa terbukti berbeza dari ketakutan kami. Tetapi sungguh memilukan untuk melewatkan tahun-tahun kehidupan anda. Kami akan bertemu lagi sebagai hampir orang asing. "

Michael Henderson dan saudaranya, Gerald, dihantar ke Boston pada tahun 1940, berusia lapan dan enam tahun. Mereka tinggal bersama keluarga yang penuh kasih dan sepenuhnya menyerap budaya, pendidikan dan cara hidup orang Amerika. Sekarang, seperti itu, terasa seperti keuntungan positif di setiap level. Namun dia menulis: "Kembali ke rumah, sukar bagi kita untuk melangkah ke kehidupan orang tua yang terselamat dari pengeboman - dan baru-baru ini roket V1 dan V2 - dan akan melompat dengan suara keras. Nasihat orang tua kita disambut dengan , 'Kami tidak melakukan itu di Amerika.' Tidak lama kemudian Amerika dikenali dalam keluarga kami sebagai 'We-land'. "

Butuh waktu berbulan-bulan untuk keempat Hendersons menjalin kembali hubungan keluarga - jauh lebih lama, kata Michael dengan kecut, daripada mengambil kotoran yang terkumpul yang mereka perolehi di kapal induk dalam perjalanan pulang dari AS.

Kadang-kadang anak-anak memerhatikan orang tua mereka dan mendapati cara hidup mereka berbeza daripada apa yang mereka biasa lakukan dengan ibu bapa angkat. John Mare, yang telah dievakuasi ke Kanada berusia tujuh tahun, merasa ngeri, kerana hanya seorang kanak-kanak, dengan apa yang dia dapati ketika kembali ke Bath. Dia memberitahu rakannya, Penny: "Ibu saya memakai gincu dan serbuk. Mereka minum dan merokok, malah anjing itu dipanggil Whisky!"

Jurang pengalaman tidak hanya dirasakan antara generasi atau dalam keluarga di mana beberapa kanak-kanak telah dipindahkan dan yang lain tidak. Nigel Bromage dan saudara kembarnya, Michael, menghabiskan dua tahun perang di sebuah ladang di selatan Wales. Mereka berkongsi bilik, mereka pergi ke sekolah yang sama, mengalami keluarga angkat yang sama dan melihat pemandangan yang sama di luar bandar. Mereka berusia tujuh ketika mereka tiba dan sembilan ketika mereka pergi. Namun mereka mempunyai dua tindak balas yang berlawanan terhadap pengungsian mereka.

Tuan rumah Nigel dan Michael adalah petani kecil di Golden Grove berhampiran Llandeilo, di Carmarthenshire. Mereka mempunyai 20 ekor lembu, yang semuanya harus diberi susu dengan tangan, dan satu-satunya bantuan adalah seekor kuda. Bagi Nigel, tidak ada kelemahan. "Semasa saya menikmati pengalaman saya di ladang Williamses, jadi abang saya tidak melakukannya. Ia mungkin tidak mengejutkan. Kami keperibadian yang sangat berbeza - dia seorang introvert, saya yang ekstrovert. Dia cenderung untuk tidak ikut aktiviti di sekitar ladang yang menjadi sukarela saya Saya suka setiap minitnya. Saya rasa saya tidak menyedari betapa tidak senangnya Michael pada masa itu, kerana saya menikmati diri saya sendiri. Baru selepas dia meninggal, kakak saya memberitahu saya bagaimana rindu dan tidak bahagia Michael. "

Ibu bapa angkat sering dilupakan dalam kisah pemindahan, namun peranan mereka sangat penting. Bagi mereka tahun-tahun perang sering membawa kegembiraan, walaupun hanya sementara. Seseorang menulis dengan penuh rasa sedih: "Inilah anak-anak anda ... Ibu dan saya telah mengasihi mereka dengan sepenuh hati. Kami meminta anda untuk tetap hidup kesetiaan mereka kepada kami kerana kami terus menghidupkan kesetiaan mereka kepada anda - semoga mereka tidak pernah lupa bahawa mereka mempunyai dua rumah . "

Oleh kerana terdapat tekanan terhadap isi rumah di luar bandar untuk mengambil tempat tinggal, beberapa anak-anak dihimpunkan dengan pasangan tanpa anak dan banyak hubungan yang berlaku seumur hidup. Ini adalah kisah berita baik yang tidak banyak kita dengar.

Sebilangan anak menjadi sebahagian daripada kehidupan ibu bapa angkat mereka sehingga hasilnya mengubah hidup semua pihak. Gordon Abbott selalu kesal kerana orang tidak berminat dengan kisah pengungsiannya kerana ia mempunyai pengakhiran yang bahagia. Dia dibesarkan oleh pasangan tanpa anak yang bertani di Cornwall. Mereka mencintainya, merawatnya dan mendidiknya seolah-olah dia adalah anak lelaki semula jadi mereka. Dia gembira. Ketika perang selesai, dia dan pasangan itu hancur sehingga dia harus kembali ke London, tetapi sepertinya tidak ada pilihan.

Sebaik sahaja "pulang", Gordon merasa seperti ikan habis. Dia tidak suka bandar dan dia tidak begitu terpikat dengan teman lelaki ibunya yang baru. Pada gilirannya, dia menyedari bahawa dia sangat tidak tenteram dan dia segera menulis surat kepada ibu bapa angkatnya, untuk bertanya apakah dia dapat kembali ke Cornwall. Dia melakukan dan diadopsi oleh mereka sebagai anak mereka. Perang itu memberinya keluarga baru. "Saya sangat menyayangi mereka, dan terima kasih atas didikan yang mereka berikan kepada saya, yang membantu saya dalam kehidupan dewasa saya.

"Ada banyak kisah yang ditulis oleh para pengungsi mengenai pengalaman masa kecil mereka dan kesannya terhadap kehidupan mereka. Ada yang gembira, ada yang mengerikan dan ada yang tidak bahagia. Saya adalah salah satu dari banyak yang gembira, dan tahun-tahun saya sebagai pengungsi dari London ke Negara Barat dipenuhi dengan kenangan indah. "


Beratus-ratus orang Britain menjadi sukarelawan untuk Projek Menyimpan Buku Harian pada tahun 1937. Mereka Meninggalkan Rekod Perang Dunia II yang tidak ternilai

Menjelang malam perang yang akan mengorbankan lebih dari satu juta anggota tentera Britain, mengubah jalan kerajaan, dan membentuk semula langit kota dari London ke Glasgow, orang-orang di seluruh UK membuka buku harian mereka dan duduk untuk menulis.

Ditubuhkan pada Januari 1937 sebagai & ldquoanthropology bagi diri kita sendiri, & rdquo projek yang dikenali sebagai Mass Observation ini bertujuan untuk merakam perincian kehidupan Inggeris di setiap peringkat kelas dan lokasi. Ketiga-tiga pengasas itu merekrut penyelidik bergaji rendah melalui surat yang mengumumkan projek di Negarawan Baru. Para pemerhati ini ditugaskan untuk merakam tingkah laku masyarakat & rsquos di tempat-tempat seperti pub dan peringatan perang, serta sikap orang & rsquos mengenai topik yang bervariasi seperti kolam bola sepak, makan dan rambut wajah.

Pengasas Mass Observation tidak dapat mengetahui ketika mereka memulakan projek bahawa mereka akan segera berada dalam kedudukan unik untuk menangkap harapan dan ketakutan negara yang sedang berperang. Pada akhir musim panas 1939, bagaimanapun, jelas bahawa Britain berada di ambang perang dengan Jerman. Perang Dunia II tidak hanya bertempur di medan perang Eropah, tetapi juga di Front Home, dan kisah-kisah mereka yang tinggal di Britain terus hidup dengan terperinci berkat buku harian yang dihasilkan sebagai sebahagian dari Mass Observation.

Beratus-ratus sukarelawan yang tidak dibayar yang mengambil bahagian mengisi siri soal selidik dan membuat catatan harian. Mereka menulis mengenai perincian intim kehidupan mereka serta pemikiran dan perasaan mereka tentang dunia di sekitar mereka. Berapa banyak kehidupan mereka yang ditinggalkan oleh para diar berbeza-beza. Ada yang menulis secara berkala, sementara yang lain hanya bertahan dengan projek selama beberapa minggu. Hasilnya adalah potret intim kehidupan Inggeris yang juga bersifat individu.

& ldquoIni adalah akaun peribadi yang akan selalu menarik perhatian kita, & rdquo Simon Garfield menulis dalam pengenalan bukunya Kita Sedang Perang: Buku Harian Lima Orang Biasa yang Luar Biasa di Masa Luar Biasa, yang menggunakan arkib Pemerhatian Massa di University of Sussex untuk mengikuti lima diari sepanjang tahun-tahun awal Perang Dunia II.

Jendela diari & rsquo ke perang bermula sebelum pertempuran berlaku. Dengan pandangan belakang, sangat mengejutkan bahawa, sehingga tarikh akhir dia menarik tenteranya dari Poland, tidak semua orang yakin bahawa Hitler akan benar-benar mencetuskan perang lain. Namun pada 3 September 1939, Tilly Rice menulis, & ldquoSaya sendiri merasakan selama ini bahawa perang akan dapat dihindari pada saat terakhir & # 8230Saya & # 39; s merasa terpengaruh oleh gelombang pesimisme dan optimisme bergantian yang mempengaruhi mereka di sekitar saya. & Rdquo

Rice, yang harus mengosongkan rumahnya di Surrey untuk Cornwall, menulis lagi setelah pengumuman radio Perdana Menteri Neville Chamberlain & rsquos mengumumkan bahawa Britain sedang berperang. Dia menulis bahawa lagu kebangsaan mengikuti Chamberlain, dan keluarganya semua terdiam sebelum berundur ke bilik mereka sendiri, tidak diragukan lagi terpegun dengan berita itu.

Ellen Porter, seorang pegawai evakuasi yang berpusat di London, menulis mengenai siren serangan udara yang terdengar di ibu kota pada hari pengisytiharan: & ldquoSaya pergi ke ruang bawah tanah, di mana saya sebelumnya telah bekerja dengan empat yang lain. Sebilangan daripada kita mencuba topeng gas dan menyesuaikan tali & # 8230Kami duduk di sana dengan tenang dan ceria mungkin dengan sedar diri. & Rdquo

Walaupun usaha awal untuk mempersiapkan Britain untuk menyerang, tempoh hingga musim bunga tahun 1940 telah dikenal sebagai & ldquoPhoney War & rdquo kerana tidak banyak yang terjadi sebelum Hitler & rsquos blitzkrieg di seluruh Eropah. Maka tidak menghairankan apabila para diar menghabiskan masa untuk memperincikan hal-hal dalam negeri. Kami belajar mengenai peraturan dan undang-undang yang memaksa orang untuk membawa topeng gas mereka ke mana-mana & mdash dan berapa banyak orang dewasa yang mula meninggalkan mereka ketika pengebom Luftwaffe yang ditakuti tidak segera muncul. Beberapa diari menulis tentang kesukaran untuk membuat jalan keluar dalam kegelapan pemadaman, larangan semua pencemaran cahaya untuk berusaha mencegah serangan udara yang sukar difahami.

Christopher Tomlin, seorang jurujual kertas dari Lancashire, menulis mengenai usaha jangka pendek pemerintah untuk menutup pawagam pada awal perang. & ldquoBOREDOM! & rdquo dia menulis di semua ibu kota. (Ini adalah orang yang sama yang, pada 8 April 1940, menulis & ldquoHooray, perang bermula akhirnya! & Rdquo mengenai percubaan tentera laut & rsquos British untuk menolak kapal-kapal Jerman di luar pantai Norway.)

Diambil bersama, buku harian Pemerhatian Massa memberikan gambaran yang baik mengenai pendulum pendapat umum. Sekiranya seseorang menyelidiki arkib, yang dimiliki oleh University of Sussex, adalah mungkin untuk mengesan nasib Britain sepanjang perang.

Ketika Jerman melancarkan kempen pengeboman selama berbulan-bulan di London dan bandar-bandar lain yang akan dikenali sebagai Blitz, pada tahun 1940 dan 1941, seorang penulis lepas dari Slough bernama Maggie Joy Blunt menulis, & ldquoRaids di London setiap malam. Rumah musnah, kematian hingga ratusan. Bandar ini terbakar. & Rdquo Namun dia menambah, & ldquoAda sesuatu di Britain ketika hidupnya, warisannya atau apa sahaja yang diancam yang enggan dipukul, atau mungkin ia & # 39; s menolak penolakan untuk menerima idea kekalahan. & Rdquo

Sikap inilah yang membawa orang melalui perang selama enam tahun yang panjang hingga Kemenangan di Eropah & mdashor V-E & mdashDay pada 8 Mei 1945. Dengan perang berakhir secara rasmi, seorang diarist mencatat melihat tanda di tingkap kedai yang mengiklankan barang seperti bateri yang menjadi sangat sukar datang semasa perang, dan ransum petrol mulai mereda.

Namun, beberapa seperti George Taylor, seorang akauntan di Sheffield, tetap ragu-ragu. Pada 9 Mei 1945, satu hari setelah perang berakhir secara rasmi, dia melabuhkan tirainya dan membungkusnya di loteng & ldquoready untuk perang berikutnya.

& ldquoJika kita meninggalkan rumah ini sebelum itu, mereka akan mengikuti lekapan, & rdquo Taylor menulis. & ldquoSaya berharap, kita akan dapat melupakan keberadaan mereka. & rdquo


Hari pemindahan

Bagi sebilangan kanak-kanak yang biasa menjalani kehidupan di bandar, kawasan desa terbukti menjadi wahyu © Sebilangan besar pengungsi mempunyai kenangan yang jelas mengenai peristiwa pada hari pemindahan mereka. Gambarnya adalah stesen keretapi yang sibuk, menjerit pegawai dan ibu yang terisak-isak.

Di London, pelajar sekolah menyanyikan lagu 'The Lambeth Walk'.Di tempat lain terdapat paduan suara 'Wish Me Luck as You Wave Me Goodbye'. Bagi kebanyakan orang, ia seperti 'melakukan pengembaraan': ungkapan yang masih berada di puncak pemikiran para pengungsi 60 tahun kemudian.

"Kami berjalan ke Stesen Waterloo di belakang guru besar kami yang membawa sepanduk dengan nama sekolah kami di atasnya," kata James Roffey, pengasas Evacuees Reunion Association. "Kami semua menganggap itu adalah hari raya, tetapi satu-satunya perkara yang tidak dapat kami lakukan adalah mengapa wanita dan gadis itu menangis."

Bagi surat khabar, evakuasi menggambarkan kisah manusia yang tidak dapat ditolak. Seorang wanita Inggeris kelas atas, Mollie Panter-Downes, menggambarkan pemandangan dalam karya dua minggunya untuk New Yorker dan memberi komen mengenai 'ceria kecil ceria yang hampir tidak dapat mempercayai keberuntungan yang menghantar mereka ke luar bandar'.

Imej stereotaip sudah terbentuk di fikiran orang.

Ibu bapa memberi arahan kepada anak-anak mereka: 'Jangan mengeluh,'

Secara amnya, pengeluaran rasmi empat hari berjalan dengan baik. Masalah sebenarnya timbul di kawasan penerimaan di mana Pemerintah telah memberikan pengaturan untuk kedatangan dan penjagaan anak-anak kepada pihak berkuasa tempatan, dengan hanya sedikit perintah untuk melakukan yang terbaik.

Hasilnya hanya dapat digambarkan sebagai kebiasaan perang Inggeris. Ratusan kanak-kanak tiba di kawasan yang salah dengan catuan yang tidak mencukupi. Lebih membimbangkan, tidak ada rumah yang mencukupi untuk menempatkannya.

Dua belas bulan sebelumnya, Pemerintah telah meninjau tempat tinggal yang tersedia, tetapi apa yang mereka tidak pertimbangkan adalah sejauh mana keluarga kelas menengah dan kaya akan membuat pengaturan peribadi mereka sendiri. Akibatnya, rumah tangga yang sebelumnya menawarkan diri untuk berpindah kini penuh.

Mengawal keseluruhan perkara menjadi tugas yang tidak menggembirakan. "Kereta api masuk dengan lebat dan cepat," kata Geoffrey Barfoot yang telah dipinjamkan dari balai bandar untuk bertindak sebagai pegawai billet di Weston Super Mare. "Tidak lama kemudian jelas bahawa kami tidak mempunyai tempat tidur."


Kandungan

Suntingan Lahir

Putera Harald dilahirkan di ladang Skaugum semasa pemerintahan datuknya Raja Haakon VII dan dibaptis di Kapel Istana Kerajaan di Oslo pada 31 Mac 1937 oleh Uskup Johan Lunde. Kakak baptisnya adalah: datuk dan neneknya dari ayah, Raja Haakon VII dan Ratu Maud dari Norway, datuk neneknya, Putera Carl dan Puteri Ingeborg dari Sweden, Raja Leopold III dari Belgia, Ratu Mary dan Raja George VI dari Inggeris dan Putri Mahkota Ingrid dari Denmark. Ibu bapanya sudah mempunyai dua anak perempuan, Puteri Ragnhild dan Puteri Astrid.

Pada masa kelahiran Harald, dia berada di urutan ke-2 berturut-turut ke takhta Norwegia setelah ayahnya, Putera Mahkota Olav dan juga berada di urutan ke-16 berturut-turut takhta Britain sebagai keturunan Ratu Victoria melalui nenek ayahnya, Ratu Maud .

Edit Perang Dunia Kedua

Pada tahun 1940 seluruh keluarga kerajaan terpaksa melarikan diri dari Oslo kerana pencerobohan Jerman. Ia dianggap lebih selamat untuk keluarga berpisah. Raja dan Putera Mahkota Olav akan tinggal di Norway dan Putri Mahkota akan menuju ke Sweden bersama ketiga anaknya. Pesta terakhir sampai di Sweden pada malam 10 April, tetapi walaupun Putri Mahkota Märtha kelahiran Sweden, mereka menghadapi masalah di stesen perbatasan. Menurut Puteri Astrid dan yang lain yang hadir, mereka hanya diterima setelah pemandu mengancam akan merempuh pintu sempadan. Akaun lain tidak menggambarkan pelarian begitu dramatik. [3] Namun, ketika Raja dan Putera Mahkota bertanya kepada menteri luar Swedia, Christian Günther, apakah mereka dapat tidur satu malam di Sweden tanpa diasingkan, permintaan mereka ditolak. [3]

Harald menghabiskan hari-hari berikutnya di Sälen sebelum berpindah ke rumah Putera Carl Bernadotte di Frötuna pada 16 April. Pada 26 April kumpulan itu berpindah ke Drottningholm di Stockholm. Raja Gustaf V dianggap telah menjalin hubungan baik dengan tamu-tamunya dari Norwegia, tetapi topik perang di Norway tidak akan dibangkitkan. Namun, ahli politik Sweden yang berpengaruh, termasuk Menteri Kehakiman Westman, mahukan Putri Mahkota dan Putera Harald dihantar kembali ke Norway supaya dia dapat diisytiharkan sebagai Raja oleh Jerman. [3] [4] Setelah Raja dan Putera Mahkota terpaksa meninggalkan Norway pada 7 Jun, mereka merasa Sweden mungkin bukan tempat terbaik untuk keluarga yang lain, dan mulai merancang untuk mereka pergi ke Amerika Syarikat. Pada 17 Ogos Putri Mahkota dan anak-anaknya berangkat ke Amerika Syarikat dari Petsamo, Finland, dengan menaiki kapal angkatan tentera Amerika Syarikat Legion Amerika. [3]

Harald dan ibu dan saudaranya tinggal di Washington, D.C. semasa perang, [5] sementara ayahnya, Putera Mahkota Olav, dan datuknya, Raja Haakon, tinggal di London bersama pemerintah Norway dalam pengasingan. Salah satu peristiwa penting yang dia ingat dari masa itu adalah berdiri di belakang Franklin D. Roosevelt ketika dia mengangkat sumpah untuk penggal keempat di Portico Selatan Gedung Putih pada tahun 1945. Pengalaman masa kecil seperti itu tercermin dalam jejak aksen Amerika ketika dia berbahasa Inggeris. [6] Buku Doris Kearns Goodwin Tiada Masa Biasa: Franklin dan Eleanor Roosevelt dan Front Home dalam Perang Dunia II mengandungi gambar Raja (ketika itu Putera) bermain dengan anjing FDR, Fala, di Lawn Utara Rumah Putih pada tahun 1944.

Harald melawat latihan anggota tentera Norway di Amerika Syarikat. Putera itu juga melakukan lawatan ke luar Amerika, melakukan perjalanan ke utara untuk mengunjungi kakitangan Norway di pangkalan latihan "Little Norway" di Ontario, Kanada. Dia bersekolah di The White Hall Country School dari tahun 1943. Putera Harald kembali ke Norway bersama keluarganya pada akhir perang pada tahun 1945.

Kembali Edit

Pada musim luruh tahun 1945 dia dimasukkan ke kelas ketiga Smestad skole sebagai anggota keluarga kerajaan pertama yang menghadiri sekolah awam (negeri). Di tengah-tengah ini ketika dia baru berusia 17 tahun pada tahun 1954, ibunya meninggal kerana barah. Kematian Putri Mahkota adalah kerugian besar bagi dia dan keluarganya serta untuk Norway, [7] dan dia menamakan puterinya Märtha untuk menghormati ingatannya. Empat tahun kemudian pada tahun 1958 dia akan kehilangan neneknya dari Ibu Puteri Ingeborg dari Denmark.

Pada tahun 1955 dia lulus dari Oslo katedralskole dan pada musim luruh tahun itu, Harald memulakan pengajian di University of Oslo. Dia kemudian menghadiri Sekolah Calon Pegawai Kavaleri di Trandum, diikuti dengan pendaftaran di Akademi Tentera Norway, dari mana dia lulus pada tahun 1959. Pada 21 September 1957 semasa kematian datuknya, Harald menjadi putera mahkota pada usia 20 dan dia menghadiri Majlis Negara untuk pertama kalinya enam hari kemudian dan mengangkat sumpah kepada Perlembagaan Norway pada 21 Februari 1958. Pada tahun yang sama, dia juga berkhidmat sebagai bupati semasa ketiadaan Raja untuk pertama kalinya.

Pada tahun 1960, Harald memasuki Balliol College, Oxford di mana dia belajar sejarah, ekonomi dan politik. [6] Dia adalah pendayung yang berminat semasa zaman pelajarnya di Oxford dan diajar untuk berbaris oleh rakan pelajar dan rakannya Nick Bevan, yang kemudian menjadi jurulatih mendayung sekolah terkemuka di Britain. Pada tahun 1960, ia juga melakukan perjalanan resmi pertamanya ke luar negeri, mengunjungi Amerika Syarikat sehubungan dengan ulang tahun ke-50 Yayasan Skandinavia Amerika. Pelaut yang gemar, [8] Harald mewakili Norway dalam acara pelayaran Sukan Olimpik Musim Panas di Tokyo pada tahun 1964, [9] Mexico City pada tahun 1968, [6] dan Munich pada tahun 1972. Putera Mahkota membawa bendera Norway pada perarakan pembukaan Sukan Olimpik Musim Panas 1964. Harald adalah presiden kehormat International Soling Association.

Edit Perkahwinan

Harald mengahwini orang biasa, Sonja Haraldsen, di Oslo Domkirke di Oslo pada 29 Ogos 1968. Pasangan ini telah berpacaran selama sembilan tahun, tetapi Olav enggan membiarkan anaknya menikahi orang biasa. Olav hanya mengalah apabila Harald memberitahu ayahnya bahawa jika dia tidak diizinkan untuk menikahi Sonja, dia tidak akan berkahwin sama sekali. Ini akan mengakhiri pemerintahan keluarganya dan monarki Norway, kerana Harald adalah satu-satunya pewaris takhta. Pasangan ini mempunyai dua orang anak, Puteri Märtha Louise dan Putera Mahkota Haakon, pewaris takhta Norway.

Setelah kematian bapanya pada 17 Januari 1991, Harald secara automatik menggantikan takhta Norway. Dia menjadi raja kelahiran Norway pertama sejak Olav IV meninggal pada tahun 1387, selang 604 tahun. Harald adalah Raja Norway yang keenam yang memiliki nama itu, dan yang pertama dalam 855 tahun. Lima raja lain yang mempunyai nama itu ialah Harald Fairhair, Harald Greycloak, Harald Bluetooth, Harald Hardrada, dan Harald Gille. Harald Bluetooth biasanya tidak diberi angka dalam senarai raja-raja Norway, oleh itu Harald 'hanya' bernombor sebagai Harald V. Raja Harald membuat keputusan untuk menggunakan moto kerajaan datuknya, "Alt for Norge". Raja juga memilih untuk meneruskan tradisi benediktik kerajaan, tradisi yang telah diperkenalkan dengan ayahnya, dan ditahbiskan bersama dengan Ratu Sonja di Katedral Nidaros pada 23 Jun 1991. [10]

Pemerintahan Raja Harald telah ditandai dengan pemodenan dan pembaharuan untuk keluarga Diraja Norway. Raja telah bekerjasama erat dengan Ratu Sonja dan Putera Mahkota dalam menjadikan rumah tangga kerajaan lebih terbuka kepada masyarakat Norwegia dan media Norway. Keputusan Raja Harald untuk menerima dua lagi rakyat jelata dalam keluarga kerajaan, Putri Mahkota Mette-Marit dan Ari Behn, telah ditafsirkan sebagai tanda pemodenan dan penyesuaian. [11] [12] Di bawah kepemimpinan Raja Harald dan Ratu Sonja, projek pengubahsuaian menyeluruh di Ladang Diraja Bygdøy, Istana Diraja, kandang kerajaan dan Oscarshall juga telah dilaksanakan. Tiga yang terakhir juga telah dibuka untuk orang ramai dan pelancong. [13] Bersama Ratu Sonja, raja juga selama beberapa dekad berusaha mendirikan sebuah muzium istana di Oslo. [14] [15]

Tugas rasmi dan tidak rasmi Edit

Walaupun Perlembagaan memberi Raja kuasa eksekutif, dia tidak bertanggungjawab secara politik untuk melaksanakannya. Ini sesuai bukan hanya dengan ketentuan-ketentuan dalam Perlembagaan, tetapi dengan konvensi-konvensyen yang telah ditetapkan sejak penubuhan pemerintahan parlimen yang pasti di Norway pada tahun 1884. Perbuatannya tidak sah tanpa tandatangan anggota Majlis Negara (kabinet) - biasanya Perdana Menteri – dan prosiding Majlis Negara ditandatangani oleh semua anggotanya. Walaupun secara nominal dia memiliki kekuatan veto, tidak ada raja Norwegia yang menggunakannya sejak pembubaran persatuan dengan Sweden pada tahun 1905. Walaupun begitu, kuasa veto Raja bersifat penangguhan, tidak mutlak seperti yang berlaku dengan raja-raja Britain. Veto kerajaan boleh diganti jika Storting meloloskan rang undang-undang yang sama setelah pilihan raya umum.

Walaupun Perlembagaan secara hak melantik Raja dengan kuasa untuk melantik pemerintah, dalam praktiknya pemerintah harus menjaga kepercayaan Parlimen. Raja melantik ketua blok parlimen dengan majoriti sebagai perdana menteri. Apabila keadaan parlimen tidak jelas, Raja bergantung pada nasihat Presiden Parlimen dan perdana menteri yang sedang duduk. Tidak seperti beberapa raja, Harald tidak mempunyai kuasa untuk membubarkan Parlimen Perlembagaan tidak membenarkan pilihan raya diadakan.

Raja bertemu dengan Majlis Negara di Istana Kerajaan setiap hari Jumaat. Dia juga mengadakan pertemuan mingguan dengan Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri. Dia menerima utusan asing, dan secara rasmi membuka parlimen setiap Oktober menyampaikan ucapan dari takhta selama setiap pembukaan. Dia melakukan perjalanan secara meluas ke seluruh Norway dan melakukan kunjungan negara resmi ke negara-negara lain, serta menerima dan menjadi tuan rumah para tamu.

Pada tahun 1994, Raja dan Putera Mahkota Haakon memainkan peranan semasa upacara pembukaan Olimpik Lillehammer. Raja membuka permainan, sementara Putera Mahkota menyalakan kuali, memberi penghormatan kepada Raja dan kakeknya sebagai Olympian. Raja juga telah mewakili Norway pada upacara pembukaan Sukan Olimpik, di antaranya Torino dan Beijing. Namun, dia tidak hadir di Vancouver yang dihadiri Putera Mahkota, dengan Raja dan Ratu menghadiri kemudian dalam permainan.

Dengan pasukan pelayarannya, dia masing-masing memenangi pingat gangsa, perak dan emas Kejuaraan Dunia, pada tahun 1988, 1982 dan 1987. Pada bulan Julai 2005, Raja dan anak buahnya menaiki kapal layar kerajaan Fram XV memenangi pingat emas di Kejohanan Eropah di Sweden. Pada Kejuaraan Dunia 2007, Raja berada di tempat keenam. [16]

Sejak awal abad ke-21, Raja Harald tidak dapat menjalankan tugasnya sebagai raja kerana beberapa keadaan tidak sihat: dari Disember 2003 hingga pertengahan April 2004 kerana barah pundi kencing, dari April hingga awal Jun 2005 untuk stenosis aorta, dan pada tahun 2020 dia berada di hospital untuk pembedahan jantung (penggantian injap jantung). Putera Mahkota Haakon menjabat sebagai bupati negara pada kesempatan-kesempatan ini, termasuk memberikan Ucapan Raja pada pembukaan parlimen Negara pada tahun 2020.

Sehingga 2012, Raja Norway, menurut perlembagaan, adalah ketua rasmi Gereja Norway. Pindaan perlembagaan pada 21 Mei 2012 menjadikan Raja tidak lagi menjadi ketua formal, tetapi dia tetap diharuskan untuk menganut agama Lutheran Evangelis.

Pada 8 Mei 2018, status perlembagaan Raja sebagai suci telah dibubarkan, sementara kekebalan kedaulatannya masih utuh. [17]

Tahun-tahun kebelakangan Edit

Kepemimpinan Raja Harald semasa krisis nasional Norwegia, seperti Ribut Tahun Baru, tanah runtuh di Gjerdum dan terutama serangan 2011, telah mendapat pujian nasional dan antarabangsa. [18] [19] [20] [21]

Pada tahun 2015, ia menjadi raja memerintah pertama di dunia yang mengunjungi Antartika, khususnya pergantungan Norway Queen Maud Land. [22] Pada tahun 2016, Raja Harald V bersaing dengan satu pasukan untuk Kejuaraan Dunia pelayaran di Lake Ontario, Toronto. [23] Raja menduduki tempat kedua dalam kategori armada klasik. [24] Dia dijuluki "Sailor-King" oleh National Post Kanada ketika dia tidur di kapal layarnya "Sira". [25]

Ketika Raja dan Ratu berusia 80 tahun pada tahun 2017, Raja memutuskan untuk membuka bekas kandang kerajaan kepada orang ramai sebagai hadiah untuk isterinya, Ratu. Tempat baru itu diberi nama The Queen Sonja Art Stable dan merupakan institusi pertama yang dimiliki oleh keluarga diraja yang dibuka secara terbuka untuk umum. [26] Raja Harald dijadikan Nama Terbaik oleh akhbar itu VG pada tahun 2017. [27]

Pada 17 Januari 2021, Raja Harald merayakan 30 tahun takhta Norway. [28]


Mengapa Ratu dan Puteri Margaret tidak diasingkan semasa Perang Dunia II

Sementara keluarga diraja telah membatalkan pertunangan awamnya berdasarkan koronavirus wabak, ia adalah perniagaan seperti biasa Ratu di belakang pintu tertutup di istana dan dia masih akan menahan penonton peribadi. Pandemi itu boleh menjadi salah satu cabaran terbesar manusia sejak perang dunia dan seterusnya, menjelang dokumentari ITV Permaisuri kami di Perang pada hari Rabu malam, kami di HARAPAN! telah melihat kembali apa yang dilakukan oleh Baginda dan keluarganya pada masa itu.

TONTON: Para bangsawan menyanyikan God Save The Queen pada Hari Peringatan

Perang Dunia II tercetus pada bulan September 1939 ketika Puteri Elizabeth ketika itu baru berusia 13 tahun. Disarankan agar dia dan adik perempuannya Puteri Margaret dipindahkan ke Kanada untuk keselamatan mereka, tetapi idea ini ditolak oleh Ratu Elizabeth, yang kemudian dikenal sebagai Ibu Ratu. Dia menyatakan: "Anak-anak tidak akan pergi tanpa saya. Saya tidak akan pergi tanpa Raja. Dan Raja tidak akan pernah pergi." Sebagai gantinya, Princesses berpindah ke Windsor Castle pada tahun 1940, di mana mereka menghabiskan sebagian besar tahun perang, menghiburkan kakitangan dengan memakai pantomim.

Pada usia 14 tahun, Puteri Elizabeth membuat siaran radio pertamanya semasa Jam Kanak-kanak BBC untuk mengucapkan selamat maju jaya kepada anak-anak yang telah dipindahkan dari Britain ke Amerika, Kanada dan di tempat lain. Dia berkata: "Kami berusaha melakukan semua yang kami mampu untuk membantu pelaut, tentera dan pesawat udara yang gagah berani, dan kami juga berusaha untuk menanggung sendiri bahaya dan kesedihan perang. Kami tahu, setiap dari kita, bahawa pada akhirnya semuanya akan baik-baik saja kerana Tuhan akan menjaga kita dan memberi kita kemenangan dan kedamaian. Dan ketika kedamaian datang, ingatlah bahawa bagi kita, anak-anak zaman sekarang, menjadikan dunia esok menjadi tempat yang lebih baik dan bahagia. "

Elizabeth dan Margaret memberikan siaran pertama mereka

Raja dan Ratu secara rasmi tinggal di Istana Buckingham di London semasa perang tetapi akan bermalam bersama anak-anak mereka di Windsor. Pasangan itu hampir-hampir menghindari kematian ketika istana dibom pada tahun 1940 semasa Blitz, setelah itu Ratu mengatakan dia merasa dia "dapat melihat wajah Timur di wajah". Raja dan Ratu secara berkala mengunjungi kawasan yang rosak teruk di seluruh negeri setelah serangan udara, serta hospital dan kilang, dan bertemu pasukan.

Pada tahun 1945, Puteri Elizabeth menjadi anggota wanita pertama keluarga kerajaan yang menyertai Perkhidmatan Bersenjata sebagai anggota sepenuh masa, pada usia 19 tahun. Semasa berkhidmat di Auxiliary Territorial Service (ATS) dia belajar memandu dan mengekalkan kenderaan.

Puteri Elizabeth semasa berada di ATS

Pada akhir perang pada Hari VE, Elizabeth dan Margaret secara diam-diam bergaul dengan orang ramai di jalan-jalan di London untuk meraikannya. Pada tahun 1985, dia memberikan Radio 4 wawancara di mana dia mengimbau kenangan hari itu, dengan mengatakan: "Kami bersorak Raja dan Ratu di balkoni dan kemudian berjalan bermil-mil di jalan-jalan. Saya ingat barisan orang tidak dikenali yang memaut lengan dan berjalan ke Whitehall, kami semua hanya menyapu. gelombang kebahagiaan dan kelegaan. "

Pastikan anda tidak pernah terlepas kisah ROYAL! Daftar ke buletin kami untuk menyampaikan semua berita selebriti, kerajaan dan gaya hidup kami terus ke peti masuk anda.


Hubungan Diraja: Bagaimana Elizabeth II dikaitkan dengan Harald V dari Norway

Dalam siri musim panas yang baru, Royal Central melihat hubungan antara Ratu Elizabeth dan raja-raja Eropah yang lain. Kali ini kita melihat hubungan antara Ratu Britain dan Raja Norway.

Selalu ada hubungan erat antara rumah kerajaan Norwegia dan Britain, sejak era Viking ketika raja-raja Norway juga memerintah sebahagian dari apa yang sekarang menjadi Britain. Nasib baik, pada zaman moden ini, hubungannya lebih damai daripada 1000 tahun yang lalu.

Raja Harald dan Ratu Elizabeth adalah sepupu kedua. Raja Edward VII dan Ratu Alexandra dari Inggeris adalah datuk dan nenek dari kedua raja Norway dan Inggeris. Raja Edward VII dan Ratu Alexandra mempunyai enam orang anak. Salah satunya adalah anak perempuan, Maud. Dia berkahwin dengan Keluarga Diraja Denmark, ibunya telah dilahirkan sebagai puteri Denmark. Perkahwinan Maud dengan Putera Carl berubah secara dramatik pada tahun 1905. Ketika Norway merdeka, mereka memerlukan monarki baru. Delegasi Norway meminta Putera Carl menjadi raja. Dia mengambil nama Haakon, dan Maud menjadi Ratu Norway.

Semasa Raja Haakon menjadi Raja Norway pada tahun 1905, ada dua perkara yang mempengaruhi pilihan raya. Salah satunya ialah dia berkahwin dengan Puteri Maud, puteri Raja Inggeris Edward VII.Yang lain adalah bahawa pasangan itu sudah memiliki pewaris takhta, putera mereka Alexander, yang diganti namanya sebagai Olav pada penggantian ayahnya. Raja Haakon dan Ratu Maud tinggal di England sebelum mereka datang ke Norway. Ratu juga mengekalkan rumahnya di Britain di Appleton House sehingga dia meninggal pada tahun 1938.

Setelah berpindah ke Norway, Ratu Maud mengekalkan hubungan yang kuat dengan negara kelahirannya dan biasanya berkunjung pada bulan-bulan musim sejuk. Ikatan ini juga penting ketika Raja Haakon dan Putera Mahkota Olav melarikan diri ke London semasa Perang Dunia II. Raja Olav juga mempunyai hubungan yang kuat dengan Britain. Dia dilahirkan di Appleton House dan belajar di Oxford.

Putera Mahkota, kemudian Raja, Olav mengahwini Putri Sweden Märtha yang kemudian menjadi Putri Mahkota Norway. Märtha meninggal sebelum dia dapat menjadi Ratu Norway, tetapi sebelum dia meninggal, dia memberikan tiga anak raja kepada orang-orang Norwegia. Inilah raja yang hadir, Harald V, dan dua saudara perempuannya, Puteri Astrid dan Puteri Ragnhild.

Di United Kingdom, seorang lagi anak Raja Edward VII dan Ratu Alexandra & # 8217 menjadi raja. Setelah kematian ayahnya, George V menjadi Raja dia adalah saudara kepada Ratu Maud dari Norway. Dia mengahwini Mary of Teck, dan pasangan itu mempunyai enam orang anak. Anak kedua mereka kemudian menjadi Raja George VI, sepupu pertama Olav. Sudah tentu George VI adalah bapa kepada Ratu Elizabeth II.

Ketika Ratu Elizabeth melakukan perjalanan pertamanya ke luar negeri sebagai Ratu pada tahun 1955, itu adalah untuk keluarganya di Norway. Di jambatan penghormatan di Oslo, Keluarga Diraja Norway, dengan Raja Haakon yang memimpin, menyambutnya. Program ini merangkumi lawatan ke muzium kapal Viking, tarian rakyat dan makan siang di Skaugum Estate. Ratu Elizabeth juga mengunjungi keluarganya dari Norway pada tahun 1981 dan 2002.


The Windsors berperang: apa yang dilakukan keluarga diraja semasa WW2?

Stephen Bates menerangkan bagaimana tindak balas George VI, isterinya Elizabeth dan dua anak perempuan mereka yang masih kecil semasa pertempuran menentang Nazi Jerman membantu mengukuhkan tempat keluarga kerajaan dalam kasih sayang rakyat Britain

Pertandingan ini kini ditutup

Diterbitkan: 10 September 2019 jam 3:25 petang

Pada kira-kira jam 11 pagi pada 13 September 1940, seminggu setelah London Blitz dimulakan, seorang pengebom Jerman merunduk di bawah awan, sengaja terbang rendah di seberang ibu kota dan menjatuhkan lima bom peledak tinggi di Istana Buckingham. George VI dan isterinya, Elizabeth, baru minum teh. Pada saat yang tepat ketika mereka mendengar apa yang dia gambarkan sebagai "whirr-whirr-whirr-whirr" yang tidak dapat diragukan dari pesawat itu, ratu sedang berjuang untuk mengeluarkan bulu mata dari matanya dan mereka bergegas keluar ke koridor untuk menghindari ledakan. Dua bom jatuh di kuadrat dalaman istana beberapa meter dari tempat pasangan itu duduk, yang ketiga menghancurkan kapel dan selebihnya menyebabkan kawah dalam di depan bangunan.

Ini bukan kali pertama, atau terakhir, istana itu dilanda semasa Perang Dunia Kedua - ada dua serangan lain minggu itu, salah satunya menghancurkan kolam renang, dan sama sekali sembilan serangan langsung dalam lima tahun - tetapi itu adalah ketika para bangsawan sendiri hampir mengalami kecederaan. Ia mungkin juga merupakan titik di mana monarki akhirnya memperoleh penghargaan masyarakat bahawa ia telah hilang ketika krisis peninggalan kurang dari empat tahun sebelumnya (ketika Edward VIII merasa terpaksa melepaskan takhta kerana hubungannya dengan Wallis Simpson) . Mereka sekarang dilihat dapat berkongsi sekurang-kurangnya sebilangan privasi subjek mereka yang dibom. Dengan kata-kata ratu yang terkenal: "Saya gembira kami telah dibom. Ini membuat saya merasa saya dapat melihat wajah East East. "

Pengeboman itu juga memberi peluang kepada George VI dan Elizabeth untuk menunjukkan ketaatan dan sikap tabah yang tidak dimiliki oleh kakak lelaki raja ketika dia menyerahkan takhta. Tidak seperti Edward VIII, mereka tetap berada di jawatan mereka, tidak melarikan diri ke Kanada atau mencari tempat perlindungan seperti yang dimiliki oleh beberapa raja lain (walaupun Raja Leopold III dari orang Belgia, yang memilih untuk tetap berada di Brussels setelah pendudukan Nazi, tidak popular untuk melakukannya dan kemudian terpaksa melepaskan diri).

Seperti yang dikatakan oleh permaisuri: "Anak-anak tidak akan pergi kecuali saya melakukannya. Saya tidak akan pergi kecuali ayah mereka pergi, dan raja tidak akan meninggalkan negara ini dalam keadaan apa pun, apa pun. " Anak-anak tentu saja adalah Puteri Elizabeth (Ratu semasa, dilahirkan pada tahun 1926) dan Margaret (1930).

Ini adalah ketua keluarga kerajaan, simbolik, sumbangan dalam usaha perang. Walaupun raja, yang pernah bertugas di tingkat junior sebagai perwira angkatan laut pada pertempuran Jutland dalam Perang Dunia Pertama, bertemu perdana menteri Winston Churchill untuk makan siang setiap hari Selasa, dia tidak memiliki peranan ketenteraan dalam konflik itu, selain dari peningkatan moral masyarakat. Dan walaupun kedua-dua lelaki itu saling menghormati, mereka pada mulanya bukan teman jiwa. Churchill pernah menjadi penyokong Edward VIII selama peninggalan, sementara George secara terbuka mendukung "perdamaian dengan kehormatan" mantan perdana menteri Neville Chamberlain yang menenangkan Adolf Hitler di Munich, yang terbukti sangat pendek. Ketika Chamberlain mengundurkan diri pada tahun 1940 George lebih suka Lord Halifax menjadi perdana menteri dan bukannya Churchill.

Sekiranya komando tinggi Nazi menganggap serangan di istana akan menaburkan kekalahan dan keputusasaan di Britain, mereka keliru. Berita dan surat khabar pada masa itu tidak berusaha untuk mengurangkan atau menyamarkan kerosakan. Memang, menyedari potensi propaganda terbalik, Kementerian Penerangan memberikan 40 wartawan akses ke laman web ini. Pathé News menunjukkan pekerja yang memperbaiki kawah, pasangan diraja digambarkan memeriksa reruntuhan, sementara perdana menteri dan komentar serta editorial yang terkait semuanya menekankan betapa buruknya serangan terhadap "raja yang kita sayangi".

"Semoga pembunuhan yang direncanakan ini mundur seratus kali lipat pada binatang Berlin," terang berita itu. Reginald Simpson, editor Sunday Graphic, menulis: "Ketika perang ini berakhir dengan bahaya umum yang telah dikongsi oleh Raja George dan Ratu Elizabeth dengan rakyatnya akan menjadi kenangan dan inspirasi selama ini."

Konsep perkongsian - dari semua itu bersama - sangat ditekankan dalam propaganda sepanjang perang dan telah bermain dengan baik demi keluarga diraja sejak itu: Ratu yang sekarang ini hampir tidak dapat dikaitkan dengan peringatan hari peringatan perang. sekiranya perkara itu tidak berlaku, walaupun penglibatan ketenteraan peribadinya semestinya sedikit.

Dilaporkan dengan tekun bahawa keluarga kerajaan telah diberikan buku jatah dan kupon pakaian seperti orang lain, walaupun tidak bahawa ratu menerima 1.277 kupon setahun melebihi standard 66. Raja digambarkan menatap dengan penuh semangat pada babi yang digemukkan meja di Windsor, sama seperti subjeknya yang berkumpul bersama untuk memelihara babi sendiri Putri Elizabeth dan Margaret digambarkan merajut untuk pasukan bilik istana diterangi oleh lampu tunggal dan cincin dilukis di sekitar tabung kerajaan untuk membatasi kedalaman mandi hingga lima inci seperti orang lain. Keluarga, ibu bapa dengan dua anak perempuan muda, sering difoto dalam negeri, sebagai satu kumpulan, membaca atau berbual bersama di ruang tamu mereka atau berbasikal di luar bandar. Itu bukan gambaran yang salah, walaupun itu adalah gambar yang dipijat: mereka setidaknya dapat berundur dari ibu kota untuk malam itu, ke Istana Windsor, ketika Blitz di London terlalu berat.

Raja dan permaisuri selalu diperlihatkan di kalangan rakyatnya, terutama ketika mereka melakukan lawatan ke lokasi pengeboman, atau ketika mengunjungi pasukan dan pemasangan senjata. George VI selalu berpakaian seragam ketika dilihat dalam urusan rasmi - dia adalah pendukung kebenaran ketenteraan - dan sering diperlihatkan menyampaikan pingat. Sejauh mana sebilangan lawatan mereka benar-benar disambut boleh dipersoalkan. Pada masa Mass Observation, sebuah proyek yang didirikan pada tahun 1937 untuk meninjau sikap dan pendapat sosial, mencatat beberapa rasa geram dan kesal karena keributan yang tidak perlu - tetapi jelas juga ada penghargaan bahawa kunjungan kerajaan menunjukkan kepedulian raja untuk rakyat mereka dan menunjukkan bahawa mereka masih bersama mereka.

Ratu itu menulis: "Perkara itu mempengaruhi saya, melihat kehancuran yang dahsyat dan tidak masuk akal ini - saya rasa bahawa saya sangat memikirkannya daripada dibom sendiri. Orang-orangnya luar biasa, dan penuh dengan pergaduhan. Seseorang tidak dapat membayangkan bahawa hidup boleh menjadi sangat dahsyat. Kita mesti menang pada akhirnya. " Pesona gemerlapannya, apa yang digambarkan oleh penulis drama Noel Coward sebagai "pameran kebaikan yang tidak berkelayakan", yang menebus kegelisahan suaminya dan serangan berkala yang buruk dan kehilangan saraf.

Kebiasaan ini cenderung dimaafkan kerana raja begitu jelas, menyakitkan, berusaha untuk melakukan tugasnya. Gagapnya dikenal luas - hampir tidak dapat disembunyikan - dan sebelumnya, pada masa aksinya, ia dilihat di beberapa tempat sebagai tanda kerapuhan mental dan fizikalnya. "Tidak perlu menimbulkan rasa malu," kata Uskup Agung Cosmo Lang dalam siaran. Tetapi sekarang ia menjadi simbol integriti dan kebiasaan yang baik.

George memang sangat berbeza dengan abangnya yang mencolok. Edward VIII, raja playboy, seorang lelaki, yang dikatakan oleh temannya Walter Monckton, percaya bahawa Tuhan telah memberinya musibah sepanjang masa, secara tiba-tiba telah jatuh dari permintaan umum dalam beberapa hari selepas melepaskan diri pada bulan Disember 1936 dan dianggap mengalami perang yang selesa sebagai gabenor Bahama. Dia telah menyerahkan takhta daripada Wallis Simpson, perceraian Amerika yang dia cintai - pengabaian tugas dan hak kelahiran di mata orang ramai, yang suratnya kepada pemerintah Stanley Baldwin (disimpan dalam arkib kerajaan) gagal dengan rasa marah dan penghinaan - meninggalkannya abang untuk mengambil kepingan.

George VI mungkin bukan intelektual atau asli dalam pemikiran atau pandangan, tetapi dia jelas tulus dan berdedikasi dan itulah yang diperlukan dari tokoh masyarakat. "Pembuatannya, tentu saja, adalah perang," kata Martin Charteris, yang kemudiannya akan menjadi setiausaha peribadi Ratu Elizabeth II.

Penampilan keluarga diraja di wartawan pawagam - satu-satunya bentuk penyiaran bergambar yang beroperasi semasa perang, ketika perkhidmatan televisyen BBC yang baru ditutup selama ini - meningkat secara mendadak. Mass Observation menganggarkan bahawa kisah yang memaparkan anggota keluarga kerajaan meningkat dari mereka yang diliputi dalam 23 persen buletin hingga 80 persen pada puncak krisis, sementara bertepuk tangan secara spontan ketika mereka muncul di layar tiga kali lipat. Seorang lelaki mengatakan kepada para penyelidik setelah menonton urutan pengeboman istana: "Sekarang raja bertepuk tangan tidak seperti seorang lelaki tetapi sebagai simbol negara."

Inti penampilan umum ini adalah puteri muda, Elizabeth dan Margaret, yang membuat siaran radio pertama mereka pada Oktober 1940, sebulan setelah pengeboman Istana Buckingham. Dua tahun sebelumnya para pegawai kerajaan telah menolak permintaan Helen Reid, pemilik New York Herald Tribune, agar para puteri membuat siaran radio ke AS untuk membuka minggu kanak-kanak kebangsaan - “tentu saja tidak ada pertanyaan… ia mungkin dipertimbangkan selama bertahun-tahun yang akan datang ”. Sekarang, masa telah berubah dan penyiaran, nampaknya anak-anak Britain yang dipindahkan ke Amerika Utara, terdengar di seluruh dunia. Kata-kata yang menggugah: “Kami tahu dari pengalaman apa artinya menjauhkan diri dari orang-orang yang paling kami sayangi… datanglah Margaret… Selamat malam dan semoga berjaya bagi anda semua” adalah sentimental, tetapi berkesan sebagai contoh stoisisme Inggeris.

Ketika kedua-dua puteri dewasa, kemajuan mereka diperhatikan oleh orang ramai pada masa perang: dari melakukan pertunjukan tahunan Windsor Castle hingga, dalam kes Elizabeth, melancarkan HMS Vanguard, kapal perang terbesar yang pernah dibina di Britain, pada tahun 1944. Menjelang tahun berikutnya, puteri berusia 19 tahun itu telah diizinkan, bukan tanpa keraguan oleh ayahnya, untuk menyertai Perkhidmatan Wilayah Auxiliary, ATS, di mana dia pergi kursus latihan selama enam minggu dalam pemanduan dan penyelenggaraan kenderaan di garnisun utama Aldershot.

Wanita muda telah ditugaskan pada tahun 1941, dengan pilihan untuk bekerja di industri atau bergabung dengan salah satu perkhidmatan tambahan - Auxiliary Territorial Service (ATS, cabang wanita Tentera British), Tentera Udara Bantuan Wanita (WAAF) atau Wanita Royal Naval Service (WRNS), dengan tujuan membebaskan lelaki dari perkhidmatan ini untuk tugas barisan depan.

Kehadiran Elizabeth agak terbatas - dia dibawa pulang ke Istana Windsor setiap malam dan dibawa ke rumah pegawai untuk makan - tetapi sekurang-kurangnya ia merupakan peluang untuk menguji dirinya terhadap orang-orang sezaman yang kurang istimewa untuk pertama kalinya dalam hidupnya. Dan, yang lebih penting, gambar-gambar dia bermain-main dengan mesin dan berita semasa dia memandu trak menunjukkan dia melakukan dia sedikit. Dia layak begitu perang berakhir.

Keluarga diraja tidak luput dari perang. George VI keletihan dan kelelahan oleh ketegangan dan tekanan emosi yang tidak henti-hentinya yang disebabkan oleh konflik, dalam peranan yang sebagai anak kedua yang tidak pernah dia jangkakan atau dilatih. Menjelang akhir perang, dia seperti kata Churchill: "lebih disukai oleh semua kelas dan keadaan daripada mana-mana pangeran masa lalu". Contoh dan reputasi keluarga diraja telah bertahan dengan baik selama tiga perempat abad.

Empat saudara diraja berperang

Walaupun reputasi George VI melambung tinggi, saudara-saudaranya menghadapi bahaya atau penghinaan

Raja George VI (1895–1952)

George VI (dibaptis Albert) adalah anak kedua George V. Dia berlatih di Osborne Naval College dan menyaksikan aksi dalam Perang Dunia Pertama di Jutland. Pada tahun 1918 dia berpindah ke Royal Air Force, kerajaan pertama yang memenuhi syarat sebagai juruterbang. Dalam Perang Dunia Kedua, dia menjadi tokoh utama, mengunjungi kilang, hospital dan kawasan pengeboman dan melakukan lawatan meningkatkan semangat ke pasukan British di luar negara, termasuk di Normandia di Perancis selepas D-Day pada tahun 1944 (dilihat di atas bersama Jeneral - kemudian Field Marshal) - Montgomery).

Edward, Duke of Windsor (1894–1972)

Pewaris George V diturunkan sebagai Edward VIII pada tahun 1936 untuk mengahwini Wallis Simpson. Dia berlatih di Osborne Naval College, berkhidmat dengan Pengawal Grenadier dalam Perang Dunia Pertama. Dia tinggal di Perancis pada tahun 1939, tetapi melarikan diri ke Portugal di mana Nazi gagal menculiknya. Dua tahun sebelum dia bertemu Hitler dan disyaki simpati Nazi, tetapi menafikannya. Pada tahun 1940 dia dilantik sebagai gabenor Bahama - "jajahan kelas tiga", dia percaya - untuk menjauhkannya dari masalah.

Putera George, Duke of Kent (1902–42)

Anak lelaki keempat George V menjadi raja Inggeris pertama yang mati dalam perkhidmatan aktif sejak Raja Richard III jatuh pada pertempuran Bosworth pada tahun 1485. George telah berada di angkatan laut dan bekerja sebagai pegawai awam (kerajaan lain yang pertama). Dia memiliki reputasi yang kuat, dengan perbincangan mengenai urusan lelaki dan wanita dan pengambilan dadah. Sebagai komoditi udara di RAF, dia terbunuh ketika sebuah pesawat membawanya untuk memeriksa pangkalan udara di Iceland merempuh lereng bukit di Caithness di Scotland.

Putera Henry, Duke of Gloucester (1900–74)

Anak lelaki ketiga George V (di atas, di sebelah kanan) adalah askar kerjaya, walaupun dia telah bersara dari Hussars ke-10 pada tahun 1937. Dia dilantik sebagai ketua pegawai perhubungan Pasukan Ekspedisi Inggeris di Perancis dan cedera semasa berundur ke Dunkirk. Dia kemudian berkhidmat sebagai komando kedua Briged Perisai ke-20. Dia tidak berisiko dalam pertempuran setelah Duke of Kent terbunuh.

Artikel ini pertama kali muncul di bookazine 'Royal Dynasties' Majalah Sejarah BBC


Puteri Inggeris Menangani Anak-anak Britain Semasa Perang Dunia II - SEJARAH

Keluarga Diraja pada tahun 1930-an

Pada tahun 1930-an kebanyakan anggota Keluarga Diraja tinggal di selatan Bavaria. Berdasarkan perjanjian dengan pemerintah negara Bavaria pada tahun 1923, Wittelsbachs telah mempertahankan pemilikan korporat atas sejumlah harta tanah termasuk beberapa istana dan istana serta sebidang hutan dan tanah pertanian yang luas. Mereka juga memiliki hak tinggal di beberapa istana dan harta tanah lain yang dimiliki oleh pemerintah Bavaria. Anggota keluarga besar mempunyai pangsapuri di beberapa kediaman. Mereka bergerak berulang-alik di antara kediaman ini bergantung pada masa tahun dan pelbagai pertunangan mereka.

Tempat kediaman rasmi Raja Rupert dan Ratu Antonia adalah Istana Leuchtenberg. Lokasinya yang terkenal di pusat Munich adalah simbol pentingnya Rupert dalam kehidupan awam Bavaria. Di sinilah dia dilahirkan pada tahun 1869. Istana ini menyediakan banyak ruang untuk enam anak Rupert dan Antonia: Henry (lahir 1922), Irmingard (lahir 1923), Editha (lahir 1924), Hilda (lahir 1926), Gabrielle ( lahir tahun 1927), dan Sophie (lahir tahun 1935). Perayaan keluarga penting seperti majlis perkahwinan diadakan di Schloss Nymphenburg, istana musim panas kerajaan di pinggiran Munich.


Raja Rupert, Ratu Antonia, dan anak-anak mereka, 1935

Selama beberapa tahun keluarga diraja telah menghabiskan musim panas mereka di Schloss Berchtesgaden di sebelah Bavaria bersempadan dengan Austria berhampiran Salzburg Princesses Irmingard, Hilda, dan Gabriele dilahirkan di sana. Namun, pada tahun 1933, Rupert menghentikan kunjungan musim panasnya ke Berchtesgaden, dia ingin mengelakkan pertemuan dengan Adolf Hitler yang memiliki rumah musim panas di daerah itu, dan yang pada tahun itu telah dilantik sebagai Canselor Reich Jerman. Oleh itu, Rupert dan keluarganya menghabiskan musim panas mereka di Schloss Hohenschwangau di Pegunungan Alpen Bavaria istana ini terkenal sebagai kediaman masa kecil Raja Ludwig II dari Bavaria yang membina Schloss Neuschwanstein hanya beberapa batu jauhnya.

Kira-kira 25 km barat daya Munich keluarga diraja memelihara rumah di Schloss Leutstetten. Rumah besar ini terletak di pusat ladang pertanian yang dibeli oleh ayah Rupert pada tahun 1875. Selain istana itu sendiri terdapat juga beberapa rumah yang lebih kecil di mana pelbagai ibu saudara dan paman tinggal. Dari semua kediaman keluarga diraja, Leutstetten adalah yang paling menyerupai rumah.

Anak lelaki Rupert dari perkahwinan pertamanya, Albert, tinggal bersama isterinya Marita di Wildbad Kreuth, sebuah kawasan tanah sekitar 50 km di selatan Munich. Mereka mempunyai empat anak kecil: Marie Gabrielle dan Marie Charlotte (kembar lahir 1931), Franz (lahir 1933), dan Max (lahir 1937). Wildbad Kreuth dimiliki oleh bapa saudara Albert, Duke Ludwig Wilhelm di Bavaria. Di sini Albert mengembangkan minatnya dalam pengurusan stok rusa.


Marie Charlotte, Franz, dan Marie Gabrielle, c. 1936

Adik Rupert Franz dan keluarganya tinggal hampir sepanjang tahun di Schloss S & aacuterv & aacuter. Ladang besar ini di barat Hungary telah diwarisi oleh Rupert dan ibu Franz, Ratu Mary IV dan III. Saudara perempuan Rupert, Maria dan suaminya, Duke of Calabria (ketua Rumah Diraja Dua Sisilia) tinggal di Villa Amsee di Lindau di pinggir Bodensee. Saudara perempuan Rupert yang belum berkahwin Hildegard dan Helmtrud tinggal di Schloss Wildenwart. Istana ini (hari ini tempat kediaman Pangeran Max) terletak kira-kira 60 km sebelah tenggara Munich yang pada awalnya telah dibeli oleh paman besar Rupert, Raja Francis I.


Ratu Antonia bersama anak perempuannya di Roehampton, 1938

Rupert dan Kebangkitan Naziisme

Raja Rupert mempunyai sejarah penentangan yang panjang terhadap Nazi sejak percubaan pertama Adolf Hitler untuk merebut kekuasaan pada tahun 1923. Pada masa itu pemerintahan sosial demokratik Republik Weimar Jerman lemah dan tidak popular. Di Bavaria Keluarga Diraja telah mengekalkan popularitinya yang meluas. Sentimen monarki sangat kuat di kalangan mereka yang menentang pemerintah Jerman persekutuan dan memilih Bavaria yang lebih kuat, malah bebas. Banyak kumpulan sayap kanan yang bangkit untuk menentang ancaman Komunisme juga merasa berguna untuk menuntut panji monarki untuk diri mereka sendiri. Sejumlah monarki dikaitkan dengan kumpulan sayap kanan ini, yang menyaksikan pencegahan menentang Komunisme dan langkah pertama menuju pemulihan monarki.

Di antara kumpulan sayap kanan ini adalah Parti Pekerja Sosialis Nasional Jerman yang diketuai oleh Adolf Hitler. Pada 8 November 1923, dalam pertemuan para konservatif terkemuka di Munich, Hitler melakukan kudeta & eacutetat, yang kemudian disebut & quot; Beeer Hall Putsch & quot. Hitler mendakwa bahawa dia berhasrat untuk mengembalikan monarki Bavaria, itulah bagaimana rampasan kuasa dilaporkan The New York Times. Rupert, bagaimanapun, tidak pernah berkonsultasi sebelumnya, dan menolak untuk menyokong kudeta setelah ia dimulai. Rupert ingin menjadi raja seluruh negara, bukan hanya dari satu puak politik. Dia juga tidak mahu mengambil alih takhta dengan kekuatan senjata. Rampasan kuasa itu runtuh, dan Rupert mendapat permusuhan abadi Adolf Hitler yang dipenjarakan selama satu tahun.

Pada awal 1930-an Jerman berada dalam keadaan krisis politik. Terdapat sebilangan besar parti politik, tidak ada yang memerintahkan majoriti. Terdapat ancaman pengambilalihan komunis. Nazi telah mengubah keutamaan mereka pada sistem pilihan raya. Oleh kerana propaganda nasionalisme dan anti-Komunis, mereka telah menjadi parti politik tunggal paling kuat di Jerman.

Gerakan monarki di Bavaria juga mengalami kebangkitan semula. Pada bulan November 1931 Rupert mengeluarkan proklamasi yang mengucapkan terima kasih kepada orang Bavaria atas pengakuan mereka tentang ulang tahun kesepuluh kematian ayahnya Raja Ludwig III dari Bavaria dalam proklamasi ini Rupert menggambarkan dirinya sebagai "pewaris ayahnya, yang ditakdirkan untuk hak dan tugasnya".

Menjelang tahun 1932, Nazi mendapat sokongan hampir separuh daripada pengundi Jerman. Terdapat setiap alasan untuk mempercayai bahawa jika Hitler dinobatkan sebagai canselor Jerman (perdana menteri), langkah seterusnya adalah untuk Nazi mewujudkan pemerintahan diktator tetap. Kerajaan negeri di Bavaria bimbang bahawa kerajaan persekutuan Jerman akan memecat kerajaan Bavaria yang terpilih (seperti yang sebenarnya berlaku di Prusia pada bulan Julai 1932). Pada bulan Mei 1932, Menteri-Presiden Bavaria (perdana menteri) Heinrich Held bertemu dengan ketua penasihat politik Rupert, Baron Erwein von Aretin. Held mahu Aretin bersiap untuk pemulihan monarki di Bavaria, tetapi tidak mahu pemerintahnya secara terbuka menyokong rancangan itu.

Pada bulan Januari 1933, Held dan pemerintah Bavaria mula mempertimbangkan idea untuk menamakan Rupert sebagai Pesuruhjaya Negara. Pejabat sementara ini dimaksudkan untuk digunakan pada saat-saat krisis yang memberikan pemegangnya kekuatan luar biasa untuk memulihkan ketertiban dan ketertiban. Pengangkatan seperti itu akan menjadi tanda jelas penolakan terhadap Hitler yang dilantik sebagai canselor Jerman pada 30 Januari. Dalam pertemuan di Istana Leuchtenberg pada 21 Februari Diadakan bertujuan untuk mengumumkan pelantikan Rupert - tetapi pada saat-saat terakhir dia goyah, dan tidak ada pengumuman dibuat.

Rupert tidak putus asa untuk menghindari pemerintahan diktator Nazi. Presiden Jerman Field Marshal von Hindenburg selalu menjadi penyokong kuat pemulihan monarki. Rupert meminta jaminan daripadanya bahawa kerajaan persekutuan tidak akan menggunakan kaedah ketenteraan atau ekonomi untuk menentang pemulihan monarki di Bavaria. Hindenburg, bagaimanapun, percaya bahawa Nazi memberikan harapan terbaik untuk masa depan Jerman.

Pada 9 Mac, kerajaan Jerman persekutuan (sekarang dikendalikan oleh Nazi) melantik Nazi Franz von Epp sebagai pemegang Kerajaan Reich di Bavaria. Seperti Pesuruhjaya Umum Negara, ini adalah pejabat luar biasa yang dirancang untuk memulihkan ketenteraman dan ketenteraman. Perbezaannya adalah bahawa ia adalah pelantikan pemerintah persekutuan (Nazi) dan bukannya kerajaan negeri Bavaria. Hampir pertama tindakan Pemegang Negara Reich adalah memecat kerajaan Bavaria yang terpilih. Rupert mengirim surat protes kepada Presiden von Hindenburg yang memanggilnya untuk menyokong hak pemerintah negara. Rupert bahkan menulis surat kepada Kaisar Jerman yang diasingkan memintanya untuk campur tangan.

Setelah Nazi berkuasa, mereka segera mula menyingkirkan perbezaan pendapat. Penasihat politik terdekat Rupert, Baron Erwein von Aretin dipenjarakan di Dachau. Pada bulan Mei, organisasi pemuda monarki dimasukkan secara paksa ke dalam Pemuda Hitler. Pada bulan Julai, Liga Raja dan Negara, kumpulan monarki utama di Bavaria, dibubarkan.

Rupert sendiri segera dikeluarkan dari kehidupan awam di Bavaria. Pada masa lalu hari ulang tahunnya dirayakan secara terbuka setiap tahun tetapi ini berakhir setelah tahun 1933. Pada tahun 1933, 1934, dan 1936, ada banyak suara di Jerman bagi penduduk umum untuk menunjukkan persetujuan mereka terhadap pengambilalihan Nazi. Dilaporkan secara meluas bahawa pada kesempatan ini Rupert dan Antonia menolak untuk memberikan suara. Rupert bertekad untuk keluar dari badai dia tidak tahu bahawa keadaan akan menjadi lebih buruk.

Rupert memutuskan bahawa anak-anaknya yang lebih muda akan mendapat pendidikan di England. Ini mengelakkan Henry menjadi anggota Pemuda Hitler atau saudara perempuannya menjadi anggota Liga Gadis Jerman. Pada tahun 1936 Irmingard dan Editha dihantar ke Biara Sekolah Hati Kudus di Roehampton (kini Digby Stuart College di Roehampton University). Hilda dan Gabrielle bergabung dengan mereka di sana setahun kemudian. Pada tahun 1938 Henry memulakan pengajiannya di University of Oxford (dia baru berusia enam belas tahun).

Untuk mengelakkan keanggotaan dalam Kor Mahasiswa Universiti Nazi, anak saudara Rupert, Ludwig (anak sulung saudara Rupert, Franz) menarik diri dari universiti di Jerman, dan memulakan pengajian di University of Budapest.

Permulaan Perang Dunia II

Pada musim panas tahun 1939, Rupert pergi melawat saudaranya Franz di S & aacuterv & aacuter di Hungary. Anak sulungnya Albert dan keluarganya bercuti di Yugoslavia sebagai tetamu Putera Bupati Paul. Anak lelaki Rupert, Henry dan empat anak perempuannya yang paling tua kembali dari sekolah di England untuk menyertai ibu dan adik bongsunya untuk percutian di Luxemburg. Setelah perang diisytiharkan, 3 September, anak-anak menghabiskan beberapa minggu di sekolah di Brussels sebelum kembali bersama ibu mereka ke Munich. Di sana mereka bertemu kembali dengan ayah mereka di Istana Leuchtenberg.

Keadaan hidup keluarga diraja itu sukar. Istana Wittelsbach di Munich, tempat Rupert tumbuh dewasa, telah disita oleh pemerintah Nazi dan sekarang digunakan sebagai markas besar Gestapo. Schloss Leutstetten, tempat tinggal mereka di negara biasa, juga telah dirampas dan digunakan untuk menempatkan pelarian Jerman dari Saarland dan Palatinate. Rupert dan keluarganya terus tinggal di Istana Leuchtenberg di Munich, tetapi bangunan besar ini tidak mungkin panas kerana catuan arang batu pada masa perang.

Keberangkatan dari Jerman

Pada bulan November 1939 Rupert berharap dapat menghadiri perayaan ulang tahun ketujuh puluh Raja Victor Emanuel III dari Itali di Rom. Rupert sering menghadiri acara-acara penting kerajaan sebagai pengunjung yang kerap ke Itali dia mengenali Raja Victor Emanuel dengan baik. Kerana sekatan masa perang, Rupert tidak dapat memperoleh pasport tepat pada waktunya untuk ulang tahun, tetapi dia berjanji kepada Raja Victor Emanuel bahawa dia akan menyampaikan ucapan selamat secara langsung beberapa minggu kemudian. Akhirnya pihak berkuasa Nazi memutuskan bahawa Rupert tidak akan menjadi ancaman jika dia berada di luar Jerman dan memberinya pasport. Pada 31 Disember 1939, Rupert meninggalkan Jerman ke Itali.

Antonia dan anak-anaknya terpaksa menunggu beberapa minggu lagi untuk menerima pasport. Baru pada bulan Februari 1940 mereka dapat melakukan perjalanan ke Itali. Pengasuh Inggeris kanak-kanak, Miss Wright, terpaksa kembali ke England pada awal perang. Countess Paula von Bellegarde menemani keluarganya ke Itali, dia pertama kali datang ke keluarga kerajaan sebagai pengajar Perancis pada awal tahun 1930-an dan tinggal bersama mereka seumur hidupnya.

Di Rom, Rupert dan keluarganya disambut oleh Raja dan Ratu Itali yang mereka kunjungi di Istana Quirinal. Mereka juga mengunjungi Paus Pius XII di Vatikan pada tahun 1921. Paus sendiri (ketika masih seorang uskup agung) telah menikahi Rupert dan Antonia di Bavaria.

Rupert sering menjadi pelawat ke Itali pada tahun-tahun sebelumnya. Di sini dia memupuk minatnya terhadap seni dan pengumpulan seni. Sekarang dia dapat memperkenalkan anak-anaknya ke Rom. Dia membawa mereka ke katakombe, Colosseum dan runtuhan Rom yang lain, dan banyak galeri Renaissance dan seni barok.

Keluarga kerajaan tinggal sebentar di Hotel Eden berhampiran Pincio tetapi perbelanjaan hotel mewah ini tidak dapat ditanggung dalam jangka masa yang lama. Pendidikan anak-anak (sekarang berusia antara empat hingga tujuh belas tahun) harus diteruskan. Keluarga ini tidak memiliki harta tanah di Itali dan tidak dapat memperoleh dana dari Jerman untuk membeli. Tetapi mereka mempunyai banyak rakan dan saudara jauh di Itali yang murah hati dalam menyokong mereka.

Keluarga kerajaan pertama berpindah ke Villa Bellosguardo di bukit hanya beberapa batu di luar Florence, sebuah bandar lain yang sudah terkenal dengan Raja Rupert. Vila ini dimiliki oleh Baron Giorgio Franchetti dan isterinya dari Jerman, Baroness Marion von Hornstein (kakak ipar pelukis Franz von Lenbach yang telah melakukan beberapa komisen untuk keluarga kerajaan) Rupert sebelumnya pernah tinggal di vila pada tahun 1937.

Irmingard dan Editha dihantar ke sekolah yang dikendalikan oleh Sisters of the Sacred Heart di Villa Lante di Janiculum Hill yang menghadap ke Rom. Di sini mereka belajar bahasa Itali untuk pertama kalinya. Tuisyen mereka dibayar oleh ibu saudara mereka Grand Duchess Charlotte dari Luxemburg, tetapi pada bulan Mei 1940 Jerman menyerang Luxemburg, dengan demikian mengeluarkan bantuan kewangan ini.

Pada bulan Mac 1940 Henry berusia delapan belas tahun, usia di mana dia diharuskan oleh undang-undang Jerman untuk melaporkan tugas ketenteraan. Ketika dia melapor ke konsulat di Bolzano, dia diberitahu bahawa dia tidak akan diizinkan untuk kembali ke Jerman. Pada waktu yang sama permintaan Rupert untuk mendapatkan tiket untuk membolehkannya kembali ke Jerman ditolak. Sebenarnya itu menguntungkan bagi Rupert dan Nazi bahawa dia dan keluarganya tinggal di Itali berdua bermain permainan propaganda. Nazi boleh mendakwa bahawa Wittelsbachs tidak patriotik sama Rupert dan keluarganya boleh mendakwa bahawa Nazi telah menolak masuk semula ke Jerman.

Keluarga kerajaan sekarang harus membuat rancangan untuk tinggal yang lebih tetap di Itali. Rupert berpindah ke sebuah apartmen di Palazzo Pecori-Giraldi (tempat kediaman Baron Theodor von Fraunberg dan isterinya dari Itali, Countess Adriana Pecori-Giraldi). Bangunan ini di sebelah selatan Sungai Arno di Florence akan menjadi kediaman utama Rupert selama lima tahun akan datang. Untuk sebahagian besar masa itu Henry tinggal di apartmen yang sama semasa dia belajar undang-undang di University of Florence Irmingard juga kadang-kadang tinggal di sini. Antonia dan anak perempuannya yang lebih muda berpindah ke pensiun hanya beberapa blok di sebelah utara sungai. Selama empat tahun berikutnya ini adalah rumah mereka setiap kali mereka berada di Florence.

Sementara itu, anak sulung Rupert, Albert juga berjaya melarikan diri dari Jerman. Pada tahun 1939, dia membawa isterinya Marita dan empat anak mereka ke Hungary. Mereka tinggal sebentar di V & eacutep, kediaman Pangeran Laszlo Esterhazy yang berkahwin dengan sepupu Marita, Countess Maria Erd & oumldy V & eacutep hanya kira-kira dua belas batu di sebelah barat S & aacuterv & aacuter di mana bapa saudara Albert Franz tinggal. Pada akhir bulan September 1939, keluarga ini berpindah seratus batu ke timur ke Budapest. Di sana mereka menyewa flat berperabot milik sepupu Marita yang lain, Countess Eduardine Zichy (lahir Markgr & aumlfin von Pallavicini).

Iklim Florence tidak kondusif untuk kesihatan Antonia. Dia segera berpindah bersama anak perempuannya dan Paula von Bellegarde ke Dolomite Alps berhampiran sempadan Itali-Austria. Mereka tinggal pertama di Bressanone di mana puteri-puteri dihantar ke sekolah saudara Loreto (disebut di Itali sebagai & quot; Bahasa Inggeris Wanita & quot). Mereka bergabung di sana pada Krismas oleh Rupert dan Henry. Pergunungan di kawasan ini memberi banyak peluang untuk sukan luar Antonia dan anak-anaknya gemar bermain ski dan mendaki.


Ratu Antonia bermain ski dengan anak perempuannya di Sella Pass, 1944

Musim panas dihabiskan di Forte dei Marmi. Bertahun-tahun yang lalu, artis Adolf von Hildebrand telah memperkenalkan Rupert dan isteri pertamanya Marie Gabrielle ke pusat peranginan tepi laut ini di barat laut Pisa. Antonia dan anak-anaknya bercuti di sini, sering bersama saudara-mara lain termasuk ibu saudaranya Duchess Marie-Jose di Bavaria (nenek Albert), adik perempuannya Puteri Schwarzenberg, dan sepupu Rupert, Donna Fabiola Massimo dan anak-anaknya.

Walaupun Rupert, Antonia, dan anak-anak mereka tinggal secara berasingan, mereka sering saling bertemu. Bahkan Albert berjaya mengunjungi mereka dari Hungaria pada tahun 1942, dia datang bersama Antonia ke Padua di mana Irmingard telah dihantar untuk melanjutkan pelajarannya. Pada musim panas itu, Rupert pergi ke Switzerland selama dua bulan untuk mendapatkan rawatan perubatan.

Pada bulan Februari 1944 Antonia kembali ke Florence. Oleh kerana Nazi dan Fasis Itali kini menguasai seluruh Itali tengah dan utara, Rupert ingin isteri dan anak perempuannya berpindah ke sebuah biara Salvatorian di Bukit Janiculum di luar Rom di sana mereka akan mudah dijangkau Vatikan sekiranya mereka perlu mencari perlindungan dari Gestapo. Tetapi Antonia takut dengan panasnya musim panas Rom, dan bersikeras untuk kembali ke utara ke Dolomites.


Editha, Sophie (di depan), Gabrielle, dan Hilda di Florence, Paskah 1944

Pada 18 April Antonia bersama tiga anak perempuan bongsunya dan Paula von Bellegarde kembali ke utara ke San Martino di Castrozza. Editha (sekarang hampir berusia 20 tahun) tinggal di Florence bersama keluarga Franchetti di Villa Bellosguardo dia jatuh cinta dengan seorang Itali, Tito Brunetti, yang dia nikahi dua tahun kemudian. Irmingard dijemput untuk menghabiskan cuti musim panas di rumah Puteri Gabrielle von Ratibor di Tasik Garda.

Rupert Menghindari Nazi

Rupert tahu bahawa pada suatu ketika Nazi akan mengambil tindakan terhadapnya. Salah seorang rakannya, seorang kolonel Itali bernama Grammacini, ditangkap oleh Gestapo yang dia kenal Rupert sejak 1919 ketika dia datang ke Munich sebagai bagian dari rundingan damai. Gestapo telah memintas salah satu surat Rupert di mana dia membincangkan kemungkinan kesan pengeboman sekutu di empangan Walchensee di selatan Bavaria. Gestapo menggunakan surat ini untuk mendakwa bahawa Rupert memiliki pengetahuan khusus mengenai rancangan Sekutu yang mereka menewaskan Grammacini dengan harapan dia akan memberikan bukti terhadap Rupert.

Pada 19 Jun 1944, Rupert secara diam-diam memindahkan kediamannya di Florence ke sebuah apartmen di Via della Mantellate. Kisah itu disebarkan bahawa dia pergi untuk musim panas ke Merano di utara Itali. Rupert menghabiskan 58 hari untuk bersembunyi, bersenam di dalam, membaca dan bermain kad. Pada 14 Ogos dia menyerahkan diri kepada Tentera Inggeris yang telah menjajah Florence pada hari sebelumnya.

Sementara itu Henry juga tidak dapat dikesan oleh Nazi. Dia bersembunyi di Palazzo Lancelotti di Rom sehingga kota itu diduduki oleh Sekutu pada 4 Jun. Setelah Sekutu memasuki Florence pada bulan Ogos 1944, Henry kembali ke sana dan bertemu kembali dengan ayahnya. Pada 26 Ogos, gabenor tentera Amerika Tuscany, Mejar Jeneral Edgar Erskine Hume, bertemu dengan Rupert. Mereka saling kenal bertahun-tahun sebelumnya di Munich setelah Perang Dunia I Jeneral Hume adalah keturunan Scotland dan selalu menunjukkan minat terhadap keturunan Rupert's Stuart.

Rupert akan pergi ke Rom dengan segera, tetapi pada bulan September dia jatuh sakit dia sekarang berusia 75 tahun. Dia menghabiskan sebulan di klinik di Florence di mana dia dikunjungi dua kali oleh putera mertuanya, Putera Mahkota Umberto dari Itali. Kemudian pada 1 November Jeneral Hume membawa Rupert ke Rom. Dia tinggal di Palazzo Quirinale, kediaman kerajaan yang rasmi, dan memiliki penonton dengan Paus Pius XII.

Rupert telah berencana untuk tinggal di Rom, tetapi kehadirannya di sana menjadi memalukan bagi tuan rumahnya Putera Mahkota Itali. Pemerintah di London menyatakan kebimbangan bahawa & quot; German & quot adalah tetamu keluarga kerajaan Itali, dan republik Itali menggunakan ini sebagai propaganda anti-monarki. Jadi pada 10 November Rupert kembali ke Florence di mana dia tinggal selama sepuluh bulan berikutnya.

Keluarga diraja yang lain tidak begitu beruntung seperti Rupert dan Henry. Pada 20 Julai 1944, terdapat percubaan yang tidak berjaya untuk membunuh Adolf Hitler. Pada minggu-minggu berikutnya beberapa ribu orang yang disyaki menentang Nazi dihukum mati dan ribuan lagi ditangkap. Pada 27 Julai Gestapo membawa Ratu Antonia dan tiga anak perempuan bongsunya ke tahanan bersama Paula von Bellegarde. Mereka diinterogasi mengenai keberadaan Raja Rupert, tetapi untungnya mereka tidak mengetahui apa-apa. Editha juga ditangkap di Florence dan dibawa ke ibu dan saudaranya di San Martino di Castrozza. Di sana mereka tinggal sehingga pada bulan Ogos mereka dipindahkan beberapa kilometer ke Alpe di Siusi dan kemudian ke Plan de Gralba.

Walaupun Antonia jatuh sakit dengan demam tifus, dia dan anak perempuannya diangkut dengan kereta api ke Innsbruck. Antonia ditinggalkan di sebuah hospital di sana sementara anak perempuannya dan Paula von Bellegarde terus ke Weimar. Dari sana mereka dibawa ke utara, tiba pada 13 Oktober di Kem Konsentrasi Oranienburg-Sachsenhausen dekat Berlin. Mereka didaftarkan dengan nama keluarga "Buchholz" dan ditugaskan ke salah satu dari sejumlah rumah kecil di kem yang digunakan untuk tahanan terkemuka. Setiap rumah ini dikelilingi oleh tembok tinggi dengan wayar elektrik.

Albert dan keluarganya juga menjadi mangsa Nazi. Mereka tinggal di Hungary sepanjang perang. Pada bulan November 1943 Budapest menjadi tidak selamat kerana pengeboman Sekutu. Isteri Albert, Marita mempunyai sepupu Count Peter Erd & oumldy yang mengajak keluarga itu untuk berpindah ke Somlov & aacuter Castle kira-kira 25 batu di tenggara S & aacuterv & aacuter. Pada 6 Oktober 1944, Albert, isteri dan empat anaknya ditangkap di sana. Mereka dibawa ke Kem Konsentrasi Oranienburg-Sachsenhausen dan ditempatkan di sebuah rumah di sebelah rumah yang dihuni oleh empat saudara perempuan Albert. Akhirnya pintu di dinding antara dua rumah itu dibuka dan seluruh keluarga bertemu kembali.

Pada akhir Januari 1945, mereka bergabung dengan Irmingard. Pada mulanya mereka tidak mengenalinya bahawa dia telah kehilangan semua rambutnya. Irmingard telah ditangkap oleh Gestapo di Danau Garda. Kerana dia juga menghidap demam kepialu, dia dihantar ke rumah sakit yang sama di Innsbruck tempat ibunya tinggal. Dari situ ibu dan anak perempuan telah dibawa ke hospital lain di Seefeld. Pada Krismas Antonia cukup baik untuk menghadiri misa tengah malam - dan oleh itu kakitangan perubatan memutuskan bahawa dia dan Irmingard dapat dihantar ke kamp konsentrasi.Mereka menaiki kereta api ke utara ke Weimar di Saxony, tetapi pada ketika ini, tanpa penjelasan, mereka dipisahkan.

Antonia jatuh sakit lagi dan terpaksa dihantar ke sebuah hospital di Jena di barat daya Leipzig. Tentera Amerika memasuki Jena pada 13 April. Antonia akhirnya ditemui oleh seorang pegawai tentera dari Luxemburg. Kakak iparnya, Putera Felix dari Bourbon-Parma (suami Grand Duchess Charlotte), datang dan membawanya kembali ke sebuah hospital di Luxemburg ketika dia tiba di sana, beratnya hanya 36 kilogram.

Sementara itu, keadaan keluarga kerajaan yang lain semakin buruk. Pada akhir Februari, dengan Tentera Darat Rusia mendekati Berlin, Albert, isteri, anak-anak, dan saudara perempuannya diberitahu bahawa mereka mesti berpindah lagi dan bahawa mereka akan dibawa ke sebuah rumah persendirian di Hutan Bavaria. Sebaliknya, mereka dipindahkan ke Kem Konsentrasi Flossenb & uumlrg berhampiran Regensburg. Alih-alih memiliki dua rumah untuk tinggal seperti di Sachsenhausen, kesemua dua belas daripadanya ditempatkan bersama di dua bilik di salah satu barak.

Penderitaan mereka, bagaimanapun, tidak begitu besar seperti beberapa tahanan kem konsentrasi lain - tetapi mereka berjaya lihat semuanya. Oleh kerana keadaan itu, ramai tahanan mati. Tubuh telanjang mereka ditumpuk seperti kayu di sebelah barak tempat tinggal keluarga kerajaan. Albert berkeras untuk mengadu kepada komandan kem bahawa anak-anak tidak boleh terkena pemandangan seperti itu - tetapi ini hanya mengakibatkan keluarga terkurung di barak. Ketika Albert jatuh sakit dengan disentri, komandan membenarkan keluarga tinggal di dua bilik sebuah rumah di luar kem.

Pada 8 April 1945, mereka dipindahkan ke Kem Konsentrasi Dachau. Di sana mereka ditempatkan bersama keluarga para jeneral yang telah bertempur di Stalingrad dan keluarga para pegawai Jerman yang telah dihukum mati dalam rancangan mereka untuk membunuh Hitler pada 20 Julai. Tidak lama selepas itu keluarga dipindahkan lagi.

Kereta api di mana mereka dibawa kebetulan melintas dekat rumah lama mereka di Leutstetten. Di stesen di M & uumlhlthal mereka melihat sepupu mereka yang berusia sembilan belas tahun, Rasso, anak lelaki Putera Franz yang lebih muda. Dia mengikuti mereka dengan basikalnya ke Starnberg di mana dia dapat bercakap dengan mereka sebentar dan bertukar berita keluarga.

Albert, isteri, anak-anak, dan saudara perempuannya dibawa ke sebuah hotel kecil di sebuah kampung di Plansee, sebuah tasik berhampiran bandar Reutte di Austria. Ini hanya beberapa batu di selatan Schloss Hohenschwangau di mana keluarga kerajaan biasa menghabiskan musim panas mereka. Suatu hari isteri Albert, Marita mendengar salah seorang pengawal mereka mengatakan bahawa mereka akan diserahkan kepada orang Rusia.

Tetapi keadaan untuk Nazi terus merosot. Secara beransur-ansur pengawal kem hilang. Menjelang akhir April, sekumpulan tiga askar Perancis tiba, mereka telah membebaskan diri dari kem tahanan perang di sekitarnya. Akhirnya pada 30 April 1945, Tentera Amerika Ketiga tiba.


Albert, Duke of Cornwall dan Rothesay, bersama anak perempuannya Marie Gabrielle dan anak lelaki Franz
sejurus selepas pembebasan mereka, Reutte, Mei 1945

Dua minggu kemudian seorang pegawai tentera Amerika membantu lima anak perempuan Rupert kembali ke Luxemburg. Pada 16 Mei, dia membawa mereka ke Schloss Hohenschwangau, kemudian ke Schloss Berg, dan kemudian ke Schloss Leutstetten. Menjelang malam mereka mengetuk pintu Samerhof, sebuah rumah milik Keluarga Diraja di seberang jalan dari istana. Di pintu Samerhof, puteri-puteri itu bertemu dengan bapa saudara mereka Franz dengan puteranya Ludwig dan Rasso, mereka berjaya melarikan diri dari Hungaria dan membawa bersama beberapa ekor kuda S & aacuterv & aacuter keluarga diraja yang terkenal. Kemudian para puteri dibawa ke Augsburg dari mana mereka terbang ke Luxemburg.


Editha, Hilda, Gabrielle, Irmingard, dan Sophie bersama Paula von Bellegarde
Augsburg, Mei 1945

Di Luxemburg para puteri mendapati ibu mereka Antonia masih dalam keadaan sembuh di hospital. Beberapa bulan kemudian Henry tiba di Luxemburg dia dan ayahnya telah kembali ke Bavaria pada bulan September 1945.

Albert berjaya membuat Schloss Leutstetten dibebaskan kepada keluarga melalui pengantaraan seorang pakar seni Amerika yang dia kenal. Oleh kerana Istana Leuchtenberg telah rusak parah dengan pengeboman, Rupert menjualnya kepada pemerintah Bavaria dan menjadikan Schloss Leutstetten sebagai kediaman utamanya di sana dia meninggal pada tahun 1955. Antonia tidak pernah berbicara tentang penderitaannya, dan dia tidak pernah menjejakkan kaki lagi di Jerman setelah pulih di Luxemburg , dia tinggal kebanyakannya di Rom dan di Switzerland, di mana dia meninggal pada tahun 1954. Albert dan keluarganya tinggal di Wildbad Kreuth sehingga mereka mendirikan rumah baru di Schloss Berg pada tahun 1948. Henry bekerja di New York City di mana dia bertemu seorang bangsawan muda Perancis yang dia berkahwin pada tahun 1951. Lima saudara perempuannya semuanya berkahwin antara tahun 1946 dan 1955.

Aretin, Erwein Freiherr von. Kronprinz Rupprecht von Bayern: Sein Leben und Wirken. Wei & szlig-bla & uumle Hefte 4 (1948).

Bayern, Irmingard Prinzessin von. Jugend-Erinnerungen, 1923-1950. St. Ottilien: EOS, 2000.

Bayern, Ludwig Prinz von. Perbincangan dengan pengarang, Mei 2005.

Cro & yuml, Gabrielle Herzogin von. & quotDari Masa Kanak-kanak dan Remaja saya & quot. Dicetak secara peribadi.

Garnett, Robert S., Jr. Lion, Eagle, dan Swastika: Monarkisme Bavaria di Weimar Jerman, 1918-1933. New York: Garland, 1991.

Metts, Albert C., Jr. & quotA Cerita Bahagia & quot. Dicetak secara peribadi.

Schlim, Jean Louis. Antonia von Luxemburg, Bayerns letzte Kronprinzessin. Munich: LangenM ller, 2006.

Sendtner, Kurt. Rupprecht von Wittelsbach, Kronprinz von Bayern. Munich: Richard Pflaum, 1954.

Sweetman, Jack. Mahkota Tidak Terlupakan: Gerakan Monarki Jerman, 1918-1945. Ph.D. diss., Universiti Emory (Atlanta, Georgia), 1973.

Waldburg zu Zeil und Trauchburg, Marie Gabrielle F & uumlrstin von. Surat-menyurat kepada pengarang, April 2005.

Wei , Dieter J. Kronprinz Rupprecht von Bayern: Eine politische Biografie. Regensburg: Friedrich Pustet, 2007.

Imej 1 (Keluarga Diraja, 1935): kad pos dari koleksi peribadi saya.

Imej 2 (anak Albert, 1936): kad pos dari koleksi peribadi saya.

Imej 3 (At Roehampton, 1938): Irmingard Prinzessin von Bayern, Jugend-Erinnerungen, 1923-1950 (St. Ottilien: EOS, 2000), 200.

Gambar 4 (Bermain ski di Sella Pass, 1944): Ibid., 269.

Imej 5 (Florence, 1944): Ibid., 232.

Imej 6 (Albert bersama anak-anaknya Marie Gabrielle dan Franz, 1945): Jean Louis Schlim, Antonia von Luxemburg, Bayerns letzte Kronprinzessin (Munich: LangenM ller, 2006), 136.

Gambar 7 (Princesses at Augsburg, 1945): gambar dari koleksi Kolonel Albert C. Metts, Jr.


Tonton videonya: Video Pembelajaran Bahasa Inggris Kelas 1 SD tentang Greeting (Ogos 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos