Baru

Patung Perempuan Terakota Yunani

Patung Perempuan Terakota Yunani



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Imej 3D

Patung betina, sekitar 470-450 BCE, terakota polikrom. Ciri-ciri wajah dan perincian pakaian bersifat naturalistik, walaupun keseluruhannya tetap skematik dan linear. Ini merupakan tonggak pertengahan antara tokoh rata abad sebelumnya dan patung-patung yang lebih banyak pada abad ke-4 SM. Khususnya, kekurangan tangan yang terperinci, mengingatkan patung-patung yang lebih tua.

Muzium Sejarah Seni (Musée du Cinquantenaire), Brussels, Belgium. Dibuat dengan 160 gambar dengan Zephyr3D Lite dari 3DFlow.

Sokong KamiOrganisasi tidak berasaskan keuntungan

Laman web kami adalah organisasi bukan keuntungan. Dengan hanya $ 5 sebulan anda boleh menjadi ahli dan menyokong misi kami untuk melibatkan orang dengan warisan budaya dan meningkatkan pendidikan sejarah di seluruh dunia.


Patung Tanagra

The Patung-patung Tanagra adalah patung terakota Yunani jenis cetakan yang dihasilkan dari abad keempat SM, yang dinamakan sempena kota Boeotian di Tanagra, di mana banyak digali dan yang telah memberikan namanya kepada seluruh kelas. Walau bagaimanapun, mereka dihasilkan di banyak bandar. Mereka dilapisi dengan slip putih cair sebelum menembak dan kadang-kadang dicat kemudian dengan warna naturalistik dengan cat air, seperti "Dame en Bleu" ("Lady in Blue") yang terkenal di Louvre. Mereka dieksport secara meluas ke seluruh dunia Yunani kuno. Angka-angka tersebut dibuat di banyak laman Mediterranean lain, termasuk Alexandria, Tarentum di Magna Graecia, Centuripe di Sicily dan Myrina di Mysia.

Walaupun bukan potret, tokoh Tanagra menggambarkan wanita sejati - dan beberapa lelaki dan lelaki - dalam kostum sehari-hari, dengan aksesori biasa seperti topi, karangan bunga atau kipas. Beberapa kepingan watak [1] mungkin mewakili tokoh stok dari Komedi Baru Menander dan penulis lain. Yang lain meneruskan tradisi awal dari bentuk terakota yang dibentuk yang digunakan sebagai gambar kultus atau benda suci. Biasanya mereka tingginya sekitar 10 hingga 20 sentimeter.

Sebilangan patung-patung Tanagra memang bersifat keagamaan, tetapi kebanyakannya nampaknya sepenuhnya hiasan, sama seperti padanan moden mereka dari abad ke-18 dan seterusnya. Memandangkan kebiasaan penguburan Yunani, mereka ditempatkan sebagai barang kubur di kubur pemiliknya, [2] kemungkinan tanpa ada rasa bahawa mereka akan melayani si mati di akhirat, dengan cara yang biasa dalam seni penguburan Mesir kuno atau China. Mereka nampaknya tidak dibuat khas untuk pengebumian.

The batu karang, atau pemahat model yang menyediakan acuan, dengan senang hati menampakkan badan di bawah lipatan a keturunan dilemparkan ke bahu seperti jubah dan menutup kepala, di atas a chiton, dan pergerakan tirai seperti itu dalam aksi.


Arca Terakota: Wanita Yunani Dengan Bola

Foto menunjukkan patung terakota Yunani dua wanita yang berdiri bersebelahan. Salah satunya meletakkan lengannya di bahu yang lain, dan memegang bola di tangan yang sama.

Maklumat

Patung terakota abad ke-3 SM ini, yang ditemui di Korintus, menggambarkan dua wanita dengan sebiji bola. Ukuran bola sepadan dengan yang digunakan untuk episkyros dan harpastum, Permainan bola Yunani dan Rom, masing-masing. Tidak ada kisah yang diketahui mengenai wanita yang memainkan salah satu permainan ini, kerana ia dicatat sebagai sangat ganas. Ada kemungkinan kedua wanita ini dimaksudkan untuk digambarkan menonton pertandingan, berdiri dengan bola ganti.

Pada masa gambar, patung ini ditempatkan di Muzium Louvre di Paris.

Artikel berkaitan

Crowther, N. B. (2007). Sukan pada zaman dahulu. Westport, CT: Praeger.

Harris, H. A. (1972). Sukan di Yunani dan Rom. Akhbar Universiti Cornell.


Gadis popular

Permintaan untuk patung-patung Tanagra nampaknya tidak ada batasnya di akhir abad ke-19 Eropah. Patung-patung, terutama wanita, sesuai dengan cita rasa kecantikan dan fesyen wanita Belle Epoque. Kelembutan, keanggunan, dan kesopanan sesuai dengan sosok-sosok kecil, jubah, tirai, penutup kepala, dan gaya rambut yang bertentangan dengan penggambaran tokoh-tokoh lelaki: dewa-dewa Yunani klasik, negarawan dan tentera.

Kehadiran ahli arkeologi kerajaan di Tanagra tidak menghentikan rompakan kubur. Permintaan yang tidak memuaskan untuk patung-patung mendorong penyingkiran rahsia dari nekropolis. Patung-patung palsu juga mula memasuki pasar barang antik. Sebilangan peniruan itu adalah salinan kekok, tetapi yang lain adalah pemalsuan mahir dan lebih sukar dikesan. Penduduk kampung akan menjual angka tersebut - asli dan sebaliknya - kepada sesiapa yang membelinya, dengan harga yang semakin tinggi.

Banyak penipu ini memperbodohkan ahli selama bertahun-tahun. Mereka bahkan berjaya memasuki koleksi muzium terkemuka. Analisis termoluminescene terkini dari patung-patung Tangara dalam koleksi Negara Jerman telah menunjukkan bahawa sebanyak 20 persen daripadanya adalah palsu.


Arca Terakota: Wanita Yunani Dengan Bola

Foto menunjukkan patung terakota Yunani dua wanita yang berdiri bersebelahan. Salah satunya meletakkan lengannya di bahu yang lain, dan memegang bola di tangan yang sama.

Maklumat

Patung terakota abad ke-3 SM ini, yang ditemui di Korintus, menggambarkan dua wanita dengan sebiji bola. Ukuran bola sepadan dengan yang digunakan untuk episkyros dan harpastum, Permainan bola Yunani dan Rom, masing-masing. Tidak ada kisah yang diketahui mengenai wanita yang memainkan salah satu permainan ini, kerana ia dicatat sebagai sangat ganas. Ada kemungkinan kedua wanita ini dimaksudkan untuk digambarkan menonton pertandingan, berdiri dengan bola ganti.

Pada masa gambar, patung ini ditempatkan di Muzium Louvre di Paris.

Artikel berkaitan

Crowther, N. B. (2007). Sukan pada zaman dahulu. Westport, CT: Praeger.

Harris, H. A. (1972). Sukan di Yunani dan Rom. Akhbar Universiti Cornell.


Patung Perempuan Terakota Yunani - Sejarah




Nasib baik hasil seni orang Yunani kuno meluas kerana kebanyakannya kini telah hilang. Tetapi cukup banyak yang terdapat dalam karya asli, serpihan dan salinan yang dapat kita hargai bukan hanya jumlah yang dihasilkan tetapi juga kualitinya. Arca batu bersaiz hidup atau lebih besar tidak dihasilkan di Yunani sebelum tahun 650 SM. Pada masa itu, firaun Mesir, Psammetichos, membenarkan dua kumpulan orang Yunani (Ion dan Carian) menetap di sepanjang tebing Sungai Nil. Orang Yunani belajar seni ukiran batu besar dari orang Mesir walaupun mereka menggunakan batu kapur dan marmar yang terdapat di Yunani, bukan pori-pori dan granodiorit yang lebih keras yang disukai oleh orang Mesir. Orang Mesir & ldquolook dan feel & rdquo pada mulanya diadopsi oleh orang Yunani tetapi mereka tidak berpuas hati hanya untuk menghasilkan patung dalam gaya yang telah melayani Timur selama beberapa generasi. Dalam beberapa abad mereka telah mengembangkan pendekatan khas Yunani mereka dan meninggalkan formula Mesir.

Orang Yunani menggunakan pelbagai bahan untuk patung besar mereka: batu kapur, marmar (yang segera menjadi batu pilihan - terutamanya marmar Parian), kayu, gangsa, terra cotta, chryselephantine (gabungan emas dan gading) dan, bahkan, besi . Satu-satunya bahan yang bertahan dalam kuantiti apa pun adalah batu yang lain terlalu berharga atau terlalu rapuh untuk bertahan selang 25 abad atau lebih antara masa produksi dan masa kini.

Patung-patung batu dari orang Yunani kuno tidak akan kita kenal sekarang. Tidak lama selepas kepingan itu diukir, mereka dilukis sama ada sepenuhnya atau sebahagiannya. Itu sesuai dengan praktik Mesir dan mungkin masuk akal di bawah sinar matahari Yunani yang terang. Patung-patung itu juga dilengkapi dengan berbagai aksesori yang akan membuatnya menyerupai sosok di muzium lilin moden. Rambut dan bulu mata dibuat dari logam. Mata disisipkan dan terbuat dari kaca, gading atau batu berwarna. Tokoh wanita sering dilengkapi dengan anting-anting dan kalung. Para atlet diperlihatkan memakai karangan bunga pemenang sementara pahlawan akan dilengkapi dengan tombak, perisai dan pedang. Kuda pasti memakai kekang dan kendali. Sekiranya anda melihat dengan teliti, anda sering dapat melihat lubang pemasangan aksesori ini.

Kepala dan anggota badan patung batu Yunani sering dibuat secara berasingan dan dilekatkan pada batang tubuh patung menggunakan dowels dan tenon logam dan batu. Kadang-kadang, simen digunakan untuk mengikat kepingan yang lebih kecil.

Patung-patung dewa besar seperti Athena dan Zeus yang terbuat dari emas dan gading-chryselephantine (chrys = emas gajah =gading) - wajar diberi perhatian khusus. Mereka adalah karya seni yang besar dengan standard apa pun dan mengingatkan kita bahawa tujuan utama patung Yunani, paling tidak pada awalnya, adalah keagamaan. Mereka adalah pusat candi dan kos pengeluarannya menandingi atau melebihi kuil yang menempatkannya. Inti kayu besar terdiri dari badan patung yang ditambahkan kepingan emas dipukul (untuk pakaian) dan gading (untuk daging). Patung itu kemudian menjadi sasaran ketika perang atau ketidaktentuan ekonomi.

Pemenang dalam pelbagai festival sukan atau penyokongnya sering membayar patung atlet, yang didirikan di tapak festival atau di kampung halamannya. Dalam kes wanita Spartan Kyniska yang memenangi perlumbaan kereta kuda empat di Olimpik pada tahun 396 SM. dia mempunyai patung peringatan gangsa yang didirikan di Olympia. (Malangnya hanya dasar yang pecah dan sebahagian dari teks prasasti yang tersisa. Seperti yang sering berlaku dengan patung-patung gangsa besar itu mungkin dicairkan untuk logam berharga itu.) Arang karang gangsa yang terkenal dari Delphi adalah salah satu persembahan yang terus bertahan. Di samping itu, patung-patung sering ditugaskan untuk mengingati peristiwa bersejarah. (mis. yang terkenal Pembunuhan tiruan patung-patung yang memperingati pembunuhan Hipparchos yang zalim) Keperluan penanda kubur dan peringatan peribadi juga menyumbang kepada permintaan patung yang berterusan.

Evolusi patung Yunani adalah perjalanan dari alam kaku dan bergaya ke arah idealisme naturalisme. Angka awal menyerupai formula matematik yang dilaksanakan dalam medium yang sukar dan tidak bertahan. Seolah-olah patung-patung itu muncul kaku dari sekeping bahan beku. Tokoh-tokoh akhir jauh lebih santai dan semula jadi sehinggakan seseorang dapat dengan mudah membayangkan patung itu menarik nafas.

Di dunia orang Yunani kuno terdapat hubungan yang sangat erat antara arca dan seni bina. Kedua-dua kuil dan patung diciptakan untuk menghormati dewa-dewa dan patung-patung itu bukan hanya hiasan dari kuil bersama-sama mereka digabungkan untuk membentuk keseluruhan yang bersepadu dan harmoni. Parthenon adalah contoh yang baik dan orang Yunani moden telah lama menyatakan bahawa apa yang disebut guli Elgin, yang kini menjadi pusat Muzium British, adalah bagian yang tidak dapat dipisahkan dari Parthenon dan berseru untuk bersatu kembali dengan bangunan itu.


Patung Perempuan Terakota Yunani - Sejarah

Dua pameran tetap berusaha mendekatkan pengunjung dengan dunia Antiquity

PAMERAN ITU

Koleksi Seni Yunani Kuno terdiri dari pasu yang dilukis, patung-patung terakota, kapal gangsa, patung batu, syiling, perhiasan emas dan barang-barang kaca, merangkumi jangka masa yang luas dari milenium ke-2 SM hingga ke-4 c. IKLAN.

Dalam jangka masa yang panjang ini, peristiwa sosio-politik besar berlaku, termasuk kebangkitan negara kota Yunani, pembentukan demokrasi dan kemunculan kerajaan Mediterania yang pertama. Setiap perkembangan ini meninggalkan kesan pada seni, menghasilkan gambar yang mencerminkan nilai dan ideologi sosial yang berbeza.

Pameran di tingkat 2 muzium ini memberikan gambaran menyeluruh mengenai perkembangan sejarah, seni dan teknologi dalam perjalanan sejarah Yunani kuno. Pameran di tingkat 4 memberikan gambaran jelas mengenai kehidupan seharian di Athens Klasik, disertai dengan bahan pendidikan yang kaya.

PAMERAN PERMANEN

Pameran ini mengekalkan struktur kronologi - yang diperlukan untuk menampung kira-kira 400 artefak bermula dari milenium ke-2 SM (memusatkan perhatian pada bahan dari Minoan Crete dan Mycenaean Greece) hingga abad ke-4 Masihi - tetapi membina dan memperluas naratifnya berdasarkan konsep gambar.

Bandar Yunani kuno sering disebut sebagai 'kota gambar'. Beberapa tamadun kuno telah menggambarkan tuhan dan pahlawan mereka, mitos mereka, kehidupan dan kematian harian mereka dengan terperinci. Seni perwakilan tidak hanya dikhaskan untuk bangunan awam dan barang-barang mewah, tetapi diperluas ke objek sederhana untuk penggunaan sehari-hari atau peribadi.

Lima puluh kes yang disusun secara tematik menawarkan pendekatan sintetik terhadap sejarah prasejarah dan sejarah masyarakat Aegean dan daratan Yunani. Perjalanan melalui masa berfokus pada transformasi gaya seni Yunani yang berterusan, dan meneroka perubahan peranan gambar dalam perjalanan sejarah Yunani kuno. Pameran ini merangkumi kapal batu, tembikar, terakota, patung marmar dan relief, gangsa, perhiasan emas, kaca, dan pilihan meterai dan syiling yang mewakili.

Teks panel pengantar dan tematik, kapsyen yang luas, dan persembahan layar sentuh memberikan maklumat mengenai perkembangan sosio-politik, teknologi, dan budaya utama setiap tempoh.

Di luar keseronokan estetik, pameran ini bertujuan untuk memberi penampilan segar kepada masyarakat Yunani kuno. Pengunjung dijemput untuk melihat objek dalam lingkungan sejarah mereka, dan merenungkan dimensi simbolik mereka dan kekuatan gambar untuk membawa mesej dari pelbagai jenis. Oleh itu, vas monumental dari zaman Geometri yang dihiasi dengan pemandangan pemakaman atau kepahlawanan dilihat tidak hanya sebagai manifestasi perintah teknikal tetapi juga sebagai pembawa kejelasan dan ketertiban, ciri dinamik seni Yunani. Ikonografi pejuang yang kaya pada pasu zaman kuno tidak hanya diperlihatkan sebagai bukti perang, tetapi juga sebagai cerminan peningkatan kepentingan hoplites dalam kehidupan sosial negara-negara Yunani, institusi utama Yunani.

SUMBANGAN PAMERAN
| Kurator: Dr Nikolas Papadimitriou, Kurator MCA
| Reka Bentuk Senibina: Anestei Parisi, Andromachi Skourogianni

Pameran tetap di tingkat 4 Bangunan Utama cuba mengubah pengetahuan kita tentang kehidupan seharian pada zaman kuno (seperti yang disediakan oleh teks kuno dan objek arkeologi) menjadi gambar yang jelas. Pengunjung dijemput ke lawatan maya dalam masa dan ruang: lawatan bermula dari dunia ghaib (dewa) dan mitos (pahlawan), melalui alam Eros, mengikuti aktiviti wanita dan lelaki sehari-hari secara peribadi dan kehidupan awam, meneroka tingkah laku keagamaan mereka, dan menyimpulkan dengan sikap mereka terhadap kematian dan kepercayaan mereka tentang kehidupan akhirat dan Dunia Bawah. Seratus empat puluh dua objek - kebanyakannya berasal dari zaman Klasik dan Hellenistik (abad ke-5 SM) - dikumpulkan dalam sembilan unit berasingan yang merawat bidang tematik berikut:

Dewa dan Pahlawan | Di sayap Eros | Peralatan mandian dan perkahwinan | Aktiviti wanita | Atletik Simposium | Dalam Agora Athena | Peperangan | Menjaga si mati

Pameran ini disokong oleh banyak grafik yang bertujuan meningkatkan kesan estetik secara keseluruhan dan untuk meningkatkan pemahaman masyarakat tentang pelbagai artifak dan fungsinya. Setiap pameran mempunyai gambar yang disertai dengan teks penjelasan yang memberikan sebanyak mungkin maklumat mengenai subjek tertentu. Untuk meningkatkan watak pendidikan pameran, dua filem pendek telah dibuat dengan menggunakan teknik menembak dan rakaman suara. Dalam filem pertama, kita melihat pemandangan dari kehidupan seorang lelaki, bernama Leon: kelahiran dan masa kecilnya, penglibatannya dalam aktiviti sukan, latihan ketenteraannya, penyertaannya dalam urusan awam, persiapan perkahwinannya dengan Melite, dan, akhirnya , pemergiannya untuk berperang. Filem kedua memfokuskan pada kematian protagonis, kerana kerabatnya memberikannya penghormatan kebiasaan di pengebumiannya. Lawatan ini diakhiri dengan pembinaan semula hipotetis pada abad ke-5 purba. Kota BC (demo) di pantai Attica, di mana pahlawan dilahirkan, hidup dan mati, mengikut senario filem-filem itu.

SUMBANGAN PAMERAN
| Kurator: Nicholas Chr. Stampolidis, Pengarah MCA | Yorgos Tassoulas, Kurator MCA
| Reka Bentuk: Pameran & Muzium GPD | Boris Micka


Fragmen Terakota Yunani kuno dari tokoh wanita

ITEM: Fragmen sosok wanita
BAHAN: Terakota
BUDAYA: Yunani Kuno
TEMPOH: abad ke-4 SM.
DIMENSI: 90 mm x 48 mm (tanpa pendirian)
SYARAT: Keadaan yang baik
PENYEDIAAN: Koleksi peribadi bekas Belanda, Amsterdam, diperoleh sebelum tahun 1990-an

PENTING: Berdiri tidak termasuk

Dilengkapi dengan Sijil Ketulenan dan lesen eksport Kesatuan Eropah

Sekiranya anda membuat tawaran di luar Kesatuan Eropah dan memenangi item tersebut, kami mesti meminta lesen eksport baru ke negara anda dan penghantaran akan ditangguhkan antara 3 - 5 minggu dan lesen baru akan mempunyai kos 5% dari nilai item yang dimenangi

Penjual dapat membuktikan bahawa lot itu diperoleh secara sah, pernyataan asal yang dilihat oleh Catawiki.
Maklumat penting. Penjual menjamin bahawa dia berhak untuk menghantar lot ini.
Penjual akan memastikan bahawa sebarang izin yang diperlukan akan diatur.
Penjual akan memberitahu pembeli mengenai perkara ini sekiranya memerlukan lebih dari beberapa hari.


Patung Perempuan Terakota Yunani - Sejarah

6. Dewi Ular di Kreta

Mungkin kerana Minoan Crete tidak memiliki patung yang menarik secara artistik, sejarawan seni cenderung memilih "Dewi Ular" untuk perhatian khusus, menyebabkan kami menganggapnya sebagai mungkin lebih penting, dan sebagai tempat yang lebih penting, di Budaya Minoan daripada yang diperlukan.

Dengan cara yang sama seperti "Venus" Willendorf, telah melambangkan patung Palaeolitik [lihat The Venus of Willendorf], sehingga "Dewi Ular" hari ini dianggap sebagai manifestasi yang sangat penting dari agama, seni, dan masyarakat Minoan.

Namun, di sebalik percubaan Evans dan penyelidik kemudiannya untuk menyediakan konteks keagamaan yang memuaskan untuk patung itu, kenyataannya ada sedikit bukti (arkeologi) yang menyokong keberadaan dalam agama Minoan sebagai dewa "ular". Pada masa penemuan Evans, penemuan patung-patung lain yang dibuat di tempat lain di Kreta dikenal pasti sebagai, atau dikaitkan dengan, "dewi ular," tetapi ini tidak selalu meyakinkan.

Penemuan yang dibuat satu atau dua tahun sebelumnya oleh ahli arkeologi Amerika Harriet Boyd dari patung betina terakota dengan ular yang melilit badan, bahu kanan, dan lengannya di sebuah kuil di Gourni & agrave, yang berasal dari 1350-1200 SM, kemudian dikenal pasti , berikutan penemuan Evans, dengan dewi ular, seperti serpihan lima atau lebih patung betina yang ditemui oleh penggali Itali Federico Halbherr di tanah perkuburan di Prini & agraves dekat Gortyna, yang menunjukkan, dalam beberapa kes, seekor ular diwakili dengan lega lengan bawah (pertama kali diterbitkan oleh Sam Wide pada tahun 1901 [lihat Sam Wide dalam BIBLIOGRAFI]).

Sebuah pasu dengan bentuk wanita yang dijumpai di Koumasa (sekarang di Museum Arkeologi, Herakleion) dengan tali seperti tali yang ditandai dengan garis mendatar dan mengelilingi leher seperti ular yang berusia sekitar 2600-2200 SM telah dikemukakan sebagai prototaip untuk "dewi ular." Lekapan bergaris, bagaimanapun, mungkin lengan dan kalung daripada ular.

Dalam kes pasu Koumasa, penemuan Evans dapat dikatakan mempengaruhi penafsiran bentuk dan bentuk dan memungkinkan identifikasi potongan itu sebagai "dewi ular."

Situasi serupa berlaku pada empat tokoh wanita tanah liat dengan rok panjang yang digali di Palaikastro dan sekarang di Muzium Arkeologi, Herakleion. Tiga patung memegang lengannya terentang sementara yang keempat, menurut R. M. Dawkins, memegang ular bergaris di tangannya [lihat Dawkins dalam BIBLIOGRAFI].

Secara besar-besaran berdasarkan penemuan Evans, kumpulan itu dengan antusias dikenal sebagai "Dewi Ular" yang dihadiri oleh tiga pemilih. Pemeriksaan patung yang lebih bijaksana, bagaimanapun, menunjukkan bahawa tokoh pusat, di mana tiga patung lain dapat bergabung seperti dalam tarian lingkaran, tidak memegang ular melainkan lyre.

Di antara banyak contoh objek kultus seperti kapak dua, simpul sakral, tanduk sakral, tiang suci, pokok suci, burung (merpati), dan binatang (lembu, singa, kambing) yang dilihat dicat di lukisan dinding atau tembikar, terpahat di relief, dan terukir pada anjing laut, ular itu jarang muncul.

Evans menafsirkan ular itu sebagai bentuk semangat Dunia Nether dan oleh itu mengenal pasti dewi itu sebagai dewa chthonic. Namun, di sebalik hubungan dunia bawah ini, Evans menyatakan bahawa ular itu, dan dewi, tidak boleh dilaburkan dengan kepentingan ganas. Sebaliknya, dia berpendapat bahawa ular itu mempunyai aspek ramah dan domestik. Karena tidak ada bukti arkeologi yang menyokong pandangan ini, dia menyebut tradisi Eropah di kalangan petani memperlakukan ular itu sebagai genius rumah tangga yang jinak yang di Herzegovina dan Serbia diberi susu dan diperlakukan sebagai haiwan peliharaan.

Namun, Geraldine Gesell berpendapat bahawa dewi ular bukanlah dewi rumah tangga kerana tidak ada dewi ular yang pernah ditemukan dalam konteks domestik yang sebenarnya. Sebaliknya, "Dewi Ular" mempunyai fungsi yang lebih luas dari Dewi Ibu atau Bumi yang universal dan dengan demikian pada dasarnya adalah dewa kesuburan [lihat Gesell dalam BIBLIOGRAFI].

Hak Cipta & # 169 (teks sahaja) 2000
Christopher L. C. E. Witcombe
Hak cipta terpelihara


Adakah Orang Yunani Membantu Memahat China & # 8217s Terra Cotta Warriors?

Pada tahun 1974, para petani menggali salah satu situs arkeologi yang paling luas dan membingungkan di dunia, makam Qin Shi Huang, & # 160 penguasa pertama yang bersatu, terutama melalui kekuatan, kerajaan China yang berperang untuk menjadi Maharaja pertama .

Tetapi satu ciri dari nekropolis yang luas, yang A.R. Williams di Geografi Nasional laporan merangkumi sekitar 38 batu persegi, hampir tidak boleh dipercayai. Maharaja, yang meninggal sekitar tahun 210 SM, dikebumikan dengan kira-kira 8.000 patung pendekar seukuran dan sangat terperinci yang terbuat dari terra cotta. Sekarang, teori baru menunjukkan bahawa patung-patung itu diilhami oleh seni Yunani, dan bahawa pemahat Yunani kuno mungkin telah sampai ke China lebih dari 1.500 tahun sebelum Marco Polo. Para penyelidik mempunyai bukti untuk menyokongnya DNA mitokondria menunjukkan orang Eropah berkawan dengan penduduk tempatan pada masa patung itu dibuat. Bukti & # 160 akan diperincikan dalam dokumentari baru yang dihasilkan oleh Geografi Nasional dan BBC.

Hannah Furness di Yang Berdikari melaporkan bahawa sebelum munculnya pahlawan terra cotta, pemahat China tidak mempunyai tradisi menghasilkan patung seukuran. Lompatan dari tidak memiliki pengalaman membuat pasukan karya seni menunjukkan mereka mungkin mempunyai pengaruh atau pertolongan luar.

Lukas Nickel, ketua Sejarah Seni Asia di University of Vienna, memberitahu Furness bahawa dia percaya para seniman China mungkin telah menemui contoh seni Yunani, yang masuk ke Asia setelah pemerintahan Alexander Agung, yang merupakan kerajaannya pada abad ke-4 SM merangkumi India hingga sekarang. & # 8220Saya membayangkan bahawa seorang pemahat Yunani mungkin berada di lokasi untuk melatih penduduk tempatan, & # 8221 kata Nickel.

Bukti DNA berasal dari peninggalan dari laman web di wilayah & # 160Xinjian yang bertarikh pada masa maharaja pertama. Mereka menunjukkan bahawa orang-orang Cina dan Eropah mungkin saling bertemu pada tarikh awal. & # 8220Kami kini mempunyai bukti bahawa hubungan erat wujud antara maharaja pertama & # 8217 dengan China sebelum pembukaan rasmi Jalan Sutera. Ini jauh lebih awal daripada yang kita sangka sebelumnya, & # 8221 kata Li Xiuzhen, Ahli Arkeologi Kanan di muzium yang menempatkan para pejuang terra cotta. & # 8220Kami sekarang berpendapat bahawa Terra cotta Army, para akrobat dan patung-patung gangsa yang terdapat di lokasi, telah diilhamkan oleh arca dan seni Yunani kuno. & # 8221

Penemuan lain di makam menunjukkan bahawa kematian maharaja China & # 8217 yang pertama melancarkan intrik istana berdarah yang bahkan tidak dapat ditandingi oleh khayalan George R.R. Martin. Satu kumpulan tengkorak dipercayai anggota keluarga & # 160royal yang telah meninggal dunia, termasuk & # 160skull yang nampaknya telah dipecah oleh bolt dari tembakan panah pada jarak dekat. Penemuan itu memberi kredibiliti kepada & # 8217 sejarah sejarawan Cina awal mengenai pembongkaran klan Qin, yang mengatakan bahawa putera keluarga & # 160young terbunuh oleh rancangan & # 160 saudara, & # 160 melaporkan Williams.

Teori bahawa orang Cina berinteraksi dengan orang Yunani atau sekurang-kurangnya budaya Yunani pada waktu awal tidak terlalu jauh. Maev Kennedy di Penjaga melaporkan bahawa walaupun Jalan Sutera antara China dan Eropah secara rasmi & # 160didirikan pada abad ke-3 Masihi, akaun Cina mendakwa pedagang Rom tiba sebelum itu. Seperti yang dia nyatakan, semasa pemerintahan & # 160 Kaisar Pertama Rom, orang Rom sudah memakai sutera Cina.

Mengenai Jason Daley

Jason Daley adalah seorang penulis yang berpusat di Madison, Wisconsin yang mengkhususkan diri dalam sejarah semula jadi, sains, perjalanan, dan alam sekitar. Karya beliau telah muncul di Cari, Sains Popular, Di luar, Jurnal Lelaki, dan majalah lain.


Klasik Rom Yunani

The Orang Yunani membentuk gaya seni yang ditiru turun temurun oleh Rom kuno, seniman renaissance, dan banyak Tamadun Barat. Dalam banyak penjelmaannya, ia dikenal pasti sebagai Gaya Klasik. Dari sisa-sisa kuno patung dan seni bina, kita belajar tentang bagaimana peradaban Klasik awal meletakkan landasan kerja untuk mengatur masyarakat di sekitar prinsip demokratik, infrastruktur bandar, agama yang diformalkan, dan kawasan perhimpunan awam yang besar. Bolehkah anda melihat motif kuno yang diulang dalam reka bentuk kebangkitan kemudian dan patung neoklasik?

Tokoh Merah Vas Dua Pahlawan Yunani SEBAGAI SIKAP tidak ada pulangan

Medusa Kepala Ular Dewi Kalung Kostum Sejarah Loket Yunani Rom

Caesar Roman Maharaja Potret Sejarah Kostum Syiling Kalung Plat Emas 20L

Owl Athena Minerva Roman Costume Drop Dangle Earrings Finish Gold .5L

Venus de Milo Aphrodite dari Melos Yunani Dewi Cinta Patung 12H SEBAGAI tidak ada loteng kembali

Athena Warrior Goddess Lekythos Greek Vas Red Figure Diimport dari Greece 23H

Diana Artemis dari Patung Dewi Rom Yunani Versailles 13H


Tonton videonya: Secrets of Chinas Terracotta Warriors Full Documentary (Ogos 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos