Baru

Shoho (Selamat Phoenix)

Shoho (Selamat Phoenix)


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Shoho (Selamat Phoenix)

Pengangkut pesawat kecil Shoho dan kakaknya menghantar Zuiho adalah hasil usaha Jepun untuk mengelakkan sekatan yang dikenakan terhadap pembinaan tentera laut oleh Perjanjian Tentera Laut Washington pada tahun 1922. Mereka pada awalnya dirancang sebagai kapal pengangkut cepat yang dirancang untuk mudah ditukar menjadi kapal induk. Pada saat pekerjaan dimulai, mereka telah diubah menjadi kapal pendukung kapal selam, masih dengan kemampuan untuk berubah menjadi kapal induk.

The Shoho disiapkan sebagai kapal penyokong kapal selam, Tsurugisaki, dan ditugaskan dalam peranan ini pada awal tahun 1939. Kapal kakaknya, the Takasaki, yang telah ditetapkan enam bulan setelahnya, dan diluncurkan setahun penuh kemudian, tidak pernah disiapkan sebagai kapal penyokong kapal selam, dan sebaliknya ditukar menjadi kapal induk kecil, Zuiho. Penukaran ini selesai pada 27 Disember 1940.

Berusaha menghidupkan Shoho menjadi kapal induk bermula pada akhir tahun 1940, dan siap pada 26 Januari 1942. Secara dalaman motor diesel yang asli digantikan oleh turbin yang dirancang untuk kapal pemusnah. Penyangkut tunggal, mampu membawa tiga puluh pesawat, dibina ke dalam struktur kapal yang ada, dan dek penerbangan dibina di atas struktur atas. Dua lif dipasang. Bahagian depan dek penerbangan sepanjang 590 kaki 6in disokong pada empat kaki, dan kapal dikendalikan dari jambatan yang dibina ke atas struktur atas yang asal di bawah geladak terbang ini.

The Shoho mempunyai jangka hayat operasi yang sangat singkat. Dia ditugaskan pada 26 Januari 1942, dan kemudian ditugaskan sebagai pasukan penutup untuk pencerobohan yang dirancang di Port Moresby. Semasa pertempuran Laut Karang, pasukan pelindung diserang oleh pesawat dari USS Lexington dan USS Yorktown. Sebahagian besar pesawat ini menyerang Shoho, yang terkena tujuh torpedo dan sekurang-kurangnya sebelas bom. Dia tenggelam sejurus selepas pukul 11.35 pada 7 Mei 1942, dengan kehilangan semua kecuali 203 anak buahnya.

Perpindahan (standard)

11,262t

Pemindahan (dimuat)

14,200 tan

Kelajuan tertinggi

28kts

Julat

9,236nm

Perisai

Tiada

Kapal terbang

30

Panjang

660 kaki 9in di garis air

Persenjataan

Lapan 4in / 40 DP (4 pemasangan ganda)
Lapan senjata anti-pesawat 25mm (empat pelekap)

Pelengkap krew

785

Dilancarkan

1 Jun 1935

Selesai

26 Januari 1942 (sebagai pembawa)

Tenggelam di Laut Karang

7 Mei 1942


Laststandonzombieisland

Di sini di LSOZI, kita akan keluar setiap hari Rabu untuk melihat kapal uap / diesel lama dalam jangka masa 1859-1946 dan akan memaparkan kapal yang berbeza setiap minggu.

Kapal Perang pada Rabu 5 Mac, The Phoenix Jepun yang Menguntungkan

Di sini kita melihat kapal induk Zuiho (bermaksud & # 8220 Phoenix yang Menguntungkan & # 8221 atau & # 8220 Phoenix yang Beruntung & # 8221) membuat percubaan selama Pertempuran Cape Engaño, 25 Oktober 1944. Dia dicat untuk meniru kapal penjelajah jika dilihat dari udara, untuk memasukkan busur palsu ombak mengalir di bahagian depan deknya. Ini dengan harapan pengebom ketinggian bertujuan untuk & # 8216center & # 8217 kapal penjelajah, yang akan berada di kapal induk & # 8217s.

Perhatikan busur & # 8216oiler & # 8217 seperti busur

Awalnya diletakkan sebagai kapal sokongan kapal selam bermesin diesel Takasaki di Yokosuka Naval Arsenal pada tahun 1935, dia ditukarkan menjadi kapal induk ringan. Setelah dilancarkan, dia dilengkapkan sebagai bahagian atas datar (dan dengan tentera laut Jepun kita bermaksud kapal atas & # 8211 kapal itu mempunyai ciri khas tanpa struktur atas dek.) Terlibat semula dengan turbin wap yang sama yang terdapat di kapal pemusnah cepat IJN & # 8217s , dia ditugaskan sebagai Zuiho 27 Dis 1940. Kapal saudaranya, kapal sokongan torpedo Tsurugizaki, juga ditukar dan ditugaskan sebagai pengangkut Shoho (Selamat Phoenix) pada tahun yang sama.

Dia tidak menarik tetapi sangat beruntung, meliputi pengosongan Guadalcanal dan penguatan Rabal tanpa calar.

Kapal pengangkut ringan sepanjang 11.500 tan, 646 kaki memiliki dek penerbangan 590 kaki, dua lif, dan dapat menampung hingga 30 pesawat bermesin tunggal. Ini menjadikannya salah satu kapal induk terkecil di dunia pada masa itu. Malah Angkatan Laut AS & # 8217s kecil Renjer USS (17,800 tan) dan Wasap USS (19,200 tan) adalah raksasa dibandingkan dengan Zuiho, dan dapat membawa dua kali pesawat.

Terlibat ke Divisi Pembawa ke-3 Armada Udara ke-1, dia terutama melihat operasi penyaringan di bahagian pertama Perang Dunia II, tidak turut serta dalam pertempuran pembukaan. Pada masa Pertempuran Midway, dia bersama armada Jepun, tetapi tidak ikut serta dalam pertempuran itu, melindungi unit sokongan pasukan petugas Yamamoto & # 8216. Kumpulan udaranya terdiri daripada enam pejuang Mitsubishi A5M & # 8220Claude & # 8221 dan enam pejuang Mitsubishi A6M2 & # 8220Zero & # 8221, dan dua belas pengebom Nakajima B5N2 & # 8220Kate & # 8221.

Dalam Pertempuran Kepulauan Santa Cruz, kumpulan udaranya melewati kumpulan itu USS Enterprise dan Zuiho keluar dari pertunangan dengan beberapa bom di dek. Sepanjang tahun 1943 dan 1944 dia menghindari kapal selam AS (termasuk serangan dekat dari Skate USS) dan pesawat terbang, selalu berbau seperti mawar, bertahan dari bencana Laut Filipina dengan gabungan nasib. Kakaknya kehilangan nyawanya lebih awal, Shōhō adalah kapal induk Jepun pertama yang tenggelam semasa Perang Dunia II ketika pesawat dari USS Lexington (& # 8220Gores satu puncak rata! & # 8221) menghantarnya ke dasar dalam empat minit semasa Pertempuran Laut Karang.

Kemudian datang pada 25 Oktober 1944. Zuiho kemudian diberi tugas menyerang pasukan AS di Teluk Leyte. Dia, bersama dengan Chiyoda, Chitose dan Zuikaku, adalah berfungsi sebagai umpan untuk menarik perhatian dari dua pasukan lain yang lebih baik dan bersiap-siap menghampiri dari selatan dan barat. Pengangkut itu sebahagian besarnya dilucutkan dari pesawat dan mencari kehancuran tertentu.

Melihat, armada AS menerbangkan ratusan pesawat melawan pasukan yang tidak bernasib baik. Dalam pertempuran yang sedang berjalan Zuiho diserang oleh tidak kurang dari tiga bom, torpedo, dan 77 nyaris meleset (membuktikan camo mungkin berfungsi!) dalam empat gelombang hebat.

Akhirnya, mengambil air dan menyenaraikan, Zuihō tenggelam pada 1526 pada kedudukan 19 ° 20′N 125 ° 15′E dengan kehilangan 7 pegawai dan 208 orang. Pemusnah Kuwa dan kapal perang Ise menyelamatkan 58 pegawai dan 701 lelaki di antara mereka.


Perpindahan: 11,262 tan (standard) 14,200 tun (penuh)
Pelengkap: 785
Panjang: 674.3 & # 8242
Rasuk: 59.9 kaki
Draf: 21.7 kaki
Kapal terbang: 30
Kelajuan: 28 kts
Senapang:
8 x 5 & # 8243/40 cal dalam 4 pemasangan kembar 2 set dikeluarkan .1934
8 x 25 mm
56 x 25mm oleh .1944
8 x 28 pelancar roket barrell .1943
12 x 13.2mm
Mesin: Turbin berpasangan. S.H.P. 52.000 = 28.2 kts, 2 batang.

Sekiranya anda menyukai ruangan ini, sila pertimbangkan untuk menyertai International Naval Research Organisation (INRO), Publishers of Warship International

Mereka mungkin salah satu sumber kajian tentera laut, gambar, dan persekutuan terbaik yang boleh anda temui http://www.warship.org/

Organisasi Penyelidikan Angkatan Laut Antarabangsa adalah sebuah syarikat bukan keuntungan yang didedikasikan untuk galakan kajian kapal-kapal tentera laut dan sejarahnya, terutama pada era kapal perang besi dan keluli (sekitar tahun 1860 hingga kini). Tujuannya adalah untuk memberikan maklumat dan alat hubungan bagi mereka yang berminat dengan kapal perang.

Menjelang Ulang Tahun ke-50 mereka, Warship International, buku tulis INRO telah menerbitkan beratus-ratus artikel, yang kebanyakannya unik dalam sapuan dan tajuknya.


Shoho (Happy Phoenix) - Sejarah

Bahagian 13: IJN Ryujo dan Program & lsquoShadow & rsquo

Persidangan Tentera Laut London pada tahun 1930 dan 1934:

Persidangan Tentera Laut London pada tahun 1930 membawa kepada Perjanjian yang secara asasnya memperluas peruntukan Perjanjian Angkatan Laut Washington lima tahun lagi ke depan. Nasionalis Jepun dan banyak pegawai tentera meremehkan penandatanganan ini sebagai & ldquothe 15 Mei Affair & rdquo (1) dan ketika tahun 1930 & rsquos bermula, tekanan terhadap pemerintahan liberal di Jepun dari Depresi, Amerika menaikkan tarif mereka (2), dan Tentera seolah-olah keluar kawalan dan mewujudkan insiden yang menyebabkan penyitaan Manchuria (1931-1933) & nash semua ini tidak dapat ditangani oleh pentadbiran. Sejumlah pembunuhan politik berlaku dan selalunya pelakunya adalah pegawai junior. Menjelang akhir tahun 1933, tentera telah berada di kedudukan yang berpangkat dan Jepun melepaskan diri dari Liga Bangsa-Bangsa. Pada persidangan awal pada tahun 1934 di London, yang akan bersiap untuk pembaharuan Perjanjian London selama lima tahun lagi, para perwakilan Jepun menuntut pengakhiran nisbah 5: 5: 3 armada Britain, Amerika, dan Jepun, yang hanya menuntut persamaan penuh boleh diterima. Perwakilan Britain dan Amerika menolak, dan pada 29 Disember 1934, Jepun memberi notis rasmi bahawa selepas 31 Disember 1936, dia tidak lagi terikat dengan syarat-syarat Perjanjian Tentera Laut Washington dan London. Perlumbaan tentera laut baru telah berlangsung (3), untuk diperincikan dalam artikel seterusnya dan terakhir dalam siri ini.

IJN Akagi dan IJN Kaga mengambil 58,000 (secara rasmi) dari 81,000 tan untuk kapal pengangkut yang dibenarkan oleh Perjanjian untuk tentera laut Jepun. Tetapi Jepun tidak merancang dan membina kapal pengangkut 23.000 tan yang diizinkan oleh Perjanjian. Mengingat idea, yang ada di USN, bahawa jumlah geladak lebih penting daripada ukuran kapal (dengan itu reka bentuk USS Ranger, CV-4 pada tahun 1929), orang Jepun pada tahun 1929 berusaha menekan muatan pesawat yang berguna ke lambung kecil. Satu klausa dalam Perjanjian mendefinisikan kapal induk sebagai kapal & ldquoat sekurang-kurangnya 10,000 tan & rdquo: jika orang Jepun dapat membina kapal yang berguna dengan sedikit perpindahan, ia tidak akan dikira dengan jumlah Perjanjian dan mungkin diulang untuk menyediakan banyak geladak penerbangan. Hasil pemikiran ini adalah IJN Ryujo (4) secara rasmi ditetapkan sebagai pemindahan 8,000 tan standard. Kapal ini diletakkan pada tahun 1929 sebagai pembawa geladak flush dengan ekzos trunked. (gambar 1 di atas, dan 2, 3 di bawah) Ia tidak mempunyai perisai atau senjata 8 & rdquo berat, dan hangar tunggalnya dapat menampung 24 pesawat. Semasa membuat bangunan, reka bentuknya diubahsuai untuk mengakomodasi hangar kedua, meningkatkan kapasitas pesawatnya menjadi 48. Sekarang menggantikan standard 12.500 tan, dia masih & lsquoofficicial & rsquo tersenarai di bawah 10.000 tan piawai. Dia dilancarkan pada tahun 1933 tetapi kestabilannya dicurigai dan dia segera dibawa masuk ke halaman untuk bonjolan kapal baru, menambah pemberat ke keel, dan meringankan kawasan di atas garis air sebanyak mungkin (mis. Penghapusan beberapa pesawat anti-pesawat senapang). Setelah hampir tidak selamat dari ribut parah pada tahun 1935, ramalannya dinaikkan tetapi dia tidak pernah & lsquotrusted & rsquo dan, seperti yang berlaku dengan Ranger, dianggap sebagai unit lini kedua. (5) Lif belakangnya yang kecil (35 & rsquo x 26 & rsquo) hampir tidak berguna pada masa perang, pesawat yang bertambah besar dan besarnya, sebenarnya dia adalah kapal pengangkut satu lift dengan dek lepas landas pendek dan hanya serangan kecil pakej boleh diatur pada waktu tertentu. (6) Secara keseluruhan, Ryujo adalah draf 590 & rsquo x 68 & rsquo x 23 & rsquo (181m x 20.9 m x 7m) tetapi dek penerbangannya hanya 513 & rsquo x 75 & rsquo (157.8m x 23m). (gambar 4,5, dan 6) Dia dapat mengatur 29 knot tetapi tanpa perisai atau kekuatan membujur dia diturunkan ke tugas menengah. (gambar 7-12) Dia meliputi pendaratan di Filipina pada bulan Disember, 1941 pencerobohan di Jawa pada bulan Februari, 1942 mengambil bahagian dalam operasi Samudera Hindia pada bulan April, 1942 dan merupakan bagian dari pasukan pengalihan Aleut pada bulan Juni 1942 ketika pasukan serangan utama Jepun pergi ke Midway. Dia hilang pada bulan Ogos 1942, berjaya diserang oleh pesawat dari USS Saratoga CV-3. (7) Mungkin aspek yang paling mencolok dari kapal pelik ini adalah lokasi jambatan pelayaran, tepat di bawah geladak penerbangan seperti yang terlihat pada gambar utama artikel ini.

Klik pada gambar untuk membesarkan!

Artikel sebelumnya dalam siri ini menggariskan secara ringkas bagaimana USN membenarkan, dan hampir membangun, kapal penjelajah penjelajah untuk memanfaatkan klausa dalam Perjanjian London 1930 yang membenarkan geladak penerbangan pada seperempat jumlah kapal penjelajah yang tersedia. Orang Jepun merancang kapal penjelajah hibrida. Gambar 13 (di atas) menunjukkan reka bentuk G6 tahun 1932. Dalam ukuran (anjakan dan dimensi) G6 hanya boleh disebut sebagai kapal induk dan kerana dapat dikatakan bahawa membawa pesawat bukan tujuan utamanya, ia mungkin tergelincir. Reka bentuk G8 yang dilihat di bahagian bawah rajah, reka bentuk asli untuk kelas Soryu, lebih mirip & ldquocarrier & rdquo daripada reka bentuk G6, namun ia masih mempunyai senjata dan menara ukuran kapal penjelajah. Reka bentuk khas ini juga mempunyai landasan tertutup, seperti cara syarikat penerbangan Britain dari Ark Royal (1937) hingga kapal induk WWII. Setelah disedari bahawa Jepun tidak akan meratifikasi sebarang perpanjangan Perjanjian London, dan sebenarnya akan memberi notis mengenai pembatalannya, maka tidak ada lagi tekanan untuk berkompromi, dan seperti orang Amerika, orang Jepun menjatuhkan idea kapal pengangkut kapal penjelajah itu . (8) Pada tahun 1930 & rsquos orang Jepun telah mengembangkan kapal penjelajah yang cocok dengan mana-mana yang dibina di mana saja di bumi dan banyak pengagum tidak ingin & lsquolose & rsquo kapal penjelajah demi beberapa pesawat.

Orang Jepun, yang dibatasi oleh Perjanjian untuk hanya 3/5 tan jumlah USN, bagaimanapun menginginkan sebilangan dek penerbangan untuk IJN seperti yang dimiliki oleh Amerika. Pasti sangat menarik sekiranya kacukan Soryu dibina untuk melihat reaksi Amerika. Seperti dulu, Soryu yang dibangun dan Hiryu kemudian berada di luar larangan Perjanjian, tetapi bagaimana Jepun dengan separuh penduduk dan keupayaan industri yang jauh lebih sedikit daripada yang mungkin dilakukan oleh Amerika Syarikat? Salah satu caranya adalah dengan berbelanja dengan luar biasa: pada akhir tahun 1930 & rsquos, IJN telah mengambil 30% dari keseluruhan anggaran Imperial, kenyataan yang tidak hilang pada pegawai Tentera Darat yang pada masa itu terlibat dalam perang skala penuh di China. Cara lain adalah melalui & lsquoShadow Fleet & rsquo. Armada & lsquoShadow adalah nama yang diberikan untuk program pembinaan pembantu dan bahkan kapal penumpang yang dibina dengan tujuan agar mereka dapat dengan cepat ditukar menjadi kapal induk. Oleh kerana geladak penerbangan di kapal induk Jepun hanyalah kerangka keluli yang dibina di atas geladak utama, yang kemudian menjadi gelanggang hangar (seperti di kapal pengangkut USN), dirasakan bahawa penukaran ini dapat dilakukan dengan cepat, dan dalam banyak keadaan seperti itu.

Dua kapal pengangkut berkelajuan tinggi telah diturunkan pada tahun 1934 tetapi mereka sebenarnya dibina sebagai tender kapal selam. IJN Tsurugisaki (gambar 14, di atas) menghabiskan hanya dua tahun sebagai tender sebelum diambil alih dan disiapkan sebagai syarikat penerbangan Shoho, atau Happy Phoenix (gambar 15 dan 16). Namun, dengan tidak senangnya, Shoho menjadi kapal induk IJN pertama yang musnah, tenggelam semasa Pertempuran Laut Karang pada bulan Mei 1942. Kapal saudaranya adalah Takasaki tetapi bahkan sebelum dia selesai sebagai tender kapal selam, dia dibawa ke tangan dan ditukar menjadi pengangkut Zuiho (Lucky Phoenix). Penukarannya selesai pada bulan Januari 1942. (9) (gambar 17 dan gambar 18, menunjukkan dek penerbangan akhir perang & lsquocamouflage & rsquo, dilihat sebagai gambar utama dari perenggan ini di atas) Pelapik Kashiwara Maru dan Izumo Maru kedua-duanya dibentangkan pada tahun 1939, mereka pembinaan sebahagiannya disubsidi oleh IJN, tetapi diambil alih dan ditukar menjadi Hiyo, atau & lsquoHappy Falcon & rsquo (gambar 19) dan Junyo, atau & lsquoWandering Falcon & rsquo (gambar 20 dan 21). Ryuho atau & lsquoDragon Phoenix & rsquo adalah tender kapal selam yang dibina pada tahun 1934 sebagai Taigei (gambar 22) tetapi ditukar dari Disember 1941 hingga November 1942. Ia adalah unit barisan kedua (gambar 23) dan salah satu dari hanya tiga syarikat penerbangan Jepun (daripada 25 dan dua kacukan kapal perang) untuk bertahan dalam perang. Chitose (gambar 24) adalah tender kapal terbang laut berkelajuan tinggi yang diselesaikan sebelum perang bermula tetapi ditukar menjadi kapal induk (gambar 25) dari Januari 1943 hingga Januari 1944. Kapal saudaranya, Chiyoda (gambar 26) mengalami penukaran pada masa yang sama. (10) Program ini untuk membuat dek penerbangan tambahan untuk armada tidak begitu berjaya: kecuali untuk Hiyo dan Junyo sayap udara kecil, biasanya 30 atau kurang, dan kapal-kapal ini sering tidak mempunyai kelajuan, dan tentunya tidak ada perisai , kapal induk yang dibina khas. Masalah dengan & lsquoshadow & rsquo adalah bahawa jika terlalu besar, maka jelas apa maksudnya & ndash tender kapal selam 30,000 tan akan menjadi projek yang sangat disyaki, dan membuang masa dan wang. Walaupun begitu, ketika Perang Dunia II bermula, Jepun memiliki banyak dek penerbangan seperti USN.

Klik pada gambar untuk membesarkan!

Pada masa program & lsquoShadow Fleet & rsquo dimulakan, konsep pembawa & lsquoescort & rsquo agak kabur dalam fikiran ahli strategi tentera laut. Orang Inggeris pada tahun 1940 akan mengubah pedagang menjadi & pembawa lsquoescort & rsquo dan menggunakannya untuk perlindungan konvoi di Atlantik Utara. Tidak lama lagi, pembawa pengawal yang dibuat khas akan dihasilkan berdasarkan skor di Amerika Syarikat. Di Jepun, yang menjadi kapal & rsquo & lsquoescort hanyalah kapal yang terlalu perlahan atau terlalu kecil sayap udara untuk berfungsi dengan berkesan dengan armada utama. Tiga kapal penumpang disubsidi oleh IJN pada tahun 1937: reka bentuknya dimaksudkan untuk ditukar menjadi kapal induk dalam waktu enam bulan setelah diambil. Kapal kelas Nitta Maru ini memiliki kapal seluas 17.800 ton dan ukurannya lebih dekat dengan kapal induk tetapi mereka hanya dapat melakukan 21 knot dan membawa 21-30 pesawat. Kasuga Maru menjadi Taiyo atau & lsquo Great Hawk & rsquo, penukaran selesai pada bulan September 1941. (gambar 27, di atas) Nitta Maru (gambar 28) menjadi Chuyo atau & lsquoHaven-Bound Hawk & rsquo pada bulan November 1941 (gambar 29) dan Yawata Maru (gambar 30) menjadi Unyo atau & lsquoCloud Hawk & rsquo pada bulan Mei 1942. (gambar 31) Maru Argentina, siap pada tahun 1938, (gambar 32) ditukar pada bulan November 1943 menjadi Kaiyo atau & lsquoSea Hawk & rsquo (gambar 33) dan digunakan sebagai kapal induk latihan dan feri pesawat. Pertukaran terakhir adalah kapal Jerman Scharnhorst, (gambar 34) yang tersangkut di Kobe ketika perang meletus di Eropah. Pada tahun 1940 dia diambil alih oleh pemerintah Jepun dan ditukar menjadi tentera. Namun, setelah Midway, geladak penerbangan diperlukan dan pada bulan September 1942 dia dibawa untuk menjadi Shinyo atau & lsquoGod Hawk & rsquo (gambar 35). Seperti kapal IJN yang lain, semua kapal pengawal ini menjadi mangsa kapal selam atau serangan udara kapal induk. (11)

Klik pada gambar untuk membesarkan!

Ryujo, dan hampir setiap satu daripada dua puluh dua pembawa dan dua penukaran hibrid kapal perang-kapal perang telah dimodelkan dalam plastik dalam skala 1: 700. Beberapa dekad yang lalu empat syarikat di Jepun, Aoshima, Fujimi, Hasegawa, dan saya fikir Pit-Road pada dasarnya membahagikan seluruh armada Perang Pasifik, Jepun dan Amerika, dan beberapa kapal Inggeris, antara lain untuk melindungi setiap pejuang.Tidak mungkin, mengingat perbelanjaan yang terlibat, dan persaingan dari pengeluar China, perjanjian lelaki & rsquos yang serupa dapat diatur untuk skala 1: 350 yang semakin popular. Dalam kes Ryujo, Fujimi lah yang menghasilkan kit 1: 700 yang dapat dibuat menjadi model yang cantik & ndash lihat gambar 36 yang mengetuai perenggan ini. Gambar 37 dan 38 menunjukkan seni kotak dari lebih dari sepuluh tahun yang lalu dan lelaran terbaru & ndash pada masa lalu kit Ryujo dilengkapi dengan dek penerbangan kayu, fret foto-etch, dan keduanya. Tetapi kecuali persembahan logam 1: 1250, dan kit 1: 700, tidak ada apa-apa. Tidak ada rancangan yang baik untuk dijumpai untuk kapal yang unik dan kelihatan aneh.

Seterusnya dan Terakhir: Bahagian 14: Lima Tahun Terakhir Sebelum Perang.

Klik pada gambar untuk membesarkan!

1. Macdonald, S., & ldquoEvolusi Pengangkut Pesawat: Perkembangan Jepun & rdquo, hlm.41

2. Pendapatan utama mata wang asing untuk ekonomi Jepun adalah tekstil & ndash katun murah dan sutera mahal & ndash dan pelanggan utamanya adalah Amerika Syarikat. Pada tahun 1930, Hawley-Smoot Act menaikkan tarif Amerika kepada 50% untuk semua barang yang diimport, yang tertinggi dalam sejarah Amerika. Pukulan ekonomi Jepun menyebabkan banyak pihak (perniagaan dan ketenteraan) menyimpulkan bahawa asing & lsquoadventures & rsquo akan menjadi kaedah terbaik untuk mengembalikan kehormatan dan mendapatkan pasaran baru.

3. Anehnya, perbincangan tidak runtuh. Dalam usaha untuk & lsquocontrol & rsquo atau sekurang-kurangnya membatasi persenjataan semula Jerman, kebijakan menenangkan menyebabkan Jerman dimasukkan ke dalam Perjanjian Tentera Laut London, dengan nisbah yang serupa dengan Perancis dan Itali sebanyak 1.75 ukuran armada Britain. Dan itu membolehkan Jerman membina kapal selam.

4. Nama pembawa Jepun sering puitis tetapi sukar diterjemahkan ke dalam bahasa lain. Macdonald, op. cit., memberikan & lsquoGalloping Dragon & rsquo untuk & lsquoRyujo & rsquo sementara Stille, Imperial Japanese Navy Aircraft Carrier 1921-1945 memberikan & ldquoHeavenly Dragon & rdquo dan di www.combinedfleet.com/ijnnames.htm akan dijumpai & lsquoquo

5. Pettie, M., Sunburst: The Rise of Japanese Naval Air Power 1909-1941, hlm.59-60 Macdonald, op. cit., hlm.41

8. Evans and Pettie, Kaigun: Strategi, Taktik, dan Teknologi dalam Tentera Laut Jepun Imperial 1887-1941, hal.318 Idea hibrida akan dibangkitkan semula semasa Perang Dunia II dan membawa kepada penciptaan hibrida kapal perang, yang paling terkenal yang mana IJN Ise

10. Ibid., Hlm.22-24 dan 33-34. Chitose dan Chiyoda, dinamai kota, tidak dinamakan semula setelah penukaran.

Evans, dan Pettie, Mark R., Kaigun: Strategi, Taktik, dan Teknologi dalam Tentera Laut Jepun Imperial 1887-1941, Naval Institute Press, 1997

Jentschurra, Jung dan Mikel, Kapal Perang Tentera Laut Jepun Imperial 1869-1945, Arms and Armor Press, 1977 (asalnya Die Japanischen Kreigschiffe)

Macdonald, Scott, & ldquoEvolusi Pengangkut Pesawat: Perkembangan Jepun & rdquo, dalam Naval Aviation News, Oktober, 1962

Pettie, Mark R., Sunburst: The Rise of Japanese Naval Air Power 1909-1941, Naval Institute Press, 2001

Stille, Mark, Pengangkut Pesawat Tentera Laut Jepun Imperial 1921-1945, Penerbitan Osprey, 2005


Pantai Miami Cecconi

Terletak di Aras Bawah Tanah Soho Beach House, Miami Beach Cecconi adalah restoran Itali klasik moden yang kini dibuka untuk sarapan, makan tengah hari dan makan malam tujuh hari seminggu dan menyajikan menu brunch hujung minggu pada hari Sabtu dan Ahad. Berasal dari Venice dan dengan pos-pos di London, Hollywood Barat, Berlin, Barcelona, ​​Istanbul dan Brooklyn, Cecconi's telah menjadi destinasi makan yang sangat terkenal dengan makanan yang diilhami oleh Venesia. Cecconi's menawarkan pengalaman bersantap yang elegan dan santai untuk menikmati masakan chef eksekutif terkenal Sergio Sigala.

Oleh kerana mandat terbaru Kota Miami, Cecconi's akan dibuka dengan tempat duduk terhad untuk majlis sehingga 6 orang tetamu di ruang tamu dan kawasan taman kami. Untuk tempahan, tempahan boleh didapati di OpenTable atau melalui e-mel [e-mel & # 160 dilindungi]

Harap diperhatikan, pemeriksaan suhu diperlukan sebelum masuk dan topeng wajib dipakai setiap saat kecuali ketika makan atau minum. Waktu operasi boleh berubah kerana perintah berkurung di bandar.


Osprey Duel 06 - USN Carrier vs IJN Carriers The Pacific 1942

MENGENAI PENGARANG PENGARANG DAN ILUSTRATOR [RH] MARK STILLE bertugas sebagai Pegawai Perisikan Tentera Laut, menghabiskan lebih dari lima tahun karier tentera lautnya yang ditugaskan kepada pelbagai syarikat penerbangan Tentera Laut AS. Dia terus bekerja di bidang ini dengan kemampuan awam. Dia memegang MA dari Naval War College dan telah menerbitkan beberapa permainan perang. Dia tinggal di Virginia, Amerika Syarikat.

IAN PALMER adalah artis digital yang sangat berpengalaman. Lulusan dalam reka bentuk 3D, dia kini bekerja sebagai artis senior untuk pembangun permainan terbesar di dunia. Selain minat seninya, dia juga merupakan pemuzik dan penunggang motosikal yang berminat. Dia tinggal di Surrey bersama isteri dan dua kucingnya. HOWARD GERRARD belajar di Wallasey School of Art dan telah menjadi pereka dan ilustrator bebas selama lebih dari 20 tahun. Dia adalah ahli bersekutu Guild of Aviation Artists dan telah memenangi kedua-dua Anugerah Syarikat Aeroangkasa Syarikat Britain dan Trofi Pedang Wilkinson. Howard melengkapkan ilustrasi pertempuran dalam buku ini.

Pertama kali diterbitkan di Great Britain pada tahun 2007 oleh Osprey Publishing, Midland House, West Way, Botley, Oxford 0X2 OPH, UK 443 Park Avenue South, New York, NY 10016, USA E-mel: [e-mel & # 160 dilindungi]

© 2007 Osprey Publishing Ltd.

Hak cipta terpelihara. Selain daripada urusan adil untuk tujuan kajian swasta, penyelidikan,

Buku ini didedikasikan ro Lois Kaewacki yang mencintai sejarah.

kritikan atau ulasan, seperti yang dibenarkan di bawah Undang-Undang Hak Cipta, Reka Bentuk dan Paten, 1988, tidak ada bahagian dari penerbitan ini yang dapat diterbitkan semula, disimpan dalam sistem pengambilan, atau dihantar dalam bentuk apa pun atau

dengan cara apa pun, elektronik. elektrik, kimia, mekanikal, optik, fotokopi, rakaman

atau sebaliknya, tanpa kebenaran bertulis terlebih dahulu dari pemilik hak cipta. Pertanyaan harus

ditujukan kepada Penerbit. Rekod katalog CIP untuk buku ini boleh didapati dari Perpustakaan Inggeris ISBN: 978 I 84603 248 6

Penulis terhutang budi kepada kakitangan Bahagian Fotografi Pusat Bersejarah Angkatan Laut AS dan Muzium Maritim Kure atas bantuan mereka dalam mendapatkan

gambar-gambar yang digunakan dalam tajuk ini. Akaun peribadi diambil dari empat sumber berikut:

Susun atur halaman oleh Myriam Bell Index oleh Glyn Sutcliffe Typeset dalam ITC Conduit dan Adobe Garamond Maps oleh Boundford.com, Huntingdon. Lukisan Battlescene UK oleh Howard Gertard Digital arewotk oleh Ian Palmer Berasal dari PDQ Digital Media Solutions Dicetak di China melalui Pembina Buku 08 09 10 11 12

Astor, Gerald, Wings a / Gold, Presidio Press, NY (2004) Masatake Okimiya and Jiro Hirikoshi, Zero, Ballantine Books, NY (1979) Mitsuo Fuchida and Masatake Okumiya, Midway, Navallnsti tute Ptess, Annapolis, Maryland (1986) Wooldrige , ET (ed.), Carrier Warfare in the Pacific, Smithsonian Institution Press, Washington, DC (1993) Pembaca nota artis mungkin perlu memperhatikan bahawa lukisan asli dari

Untuk katalog semua buku yang diterbitkan oleh Osprey Military and Aviation sila hubungi:

plat warna battlescene dalam buku ini

hak cipta apa sahaja yang dijaga oleh Penerbit.

Osprey Direct, clo Random House Distribution Center, 400 Hahn Road,

Semua pertanyaan harus ditujukan kepada:

siap disediakan untuk penjualan peribadi. Semua pembiakan

Westminster, MD 21157 Howard Gerrard

E-mel: [e-mel & # 160 dilindungi] SEMUA WILAYAH LAIN Osprey Direct UK, P.O. Kotak 140 Wellingborough, Northants, NN8 2FA, UK

II Oaks Road Tenterden Kent

TN306RD E-mel: [e-mel & # 160 dilindungi] Penerbit menyesal kerana mereka dapat memasukkan no

surat menyurat mengenai perkara ini ..

PENGENALAN. Perang Pasifik antara tentera laut Amerika dan Jepun kini dikenang sebagai perang pembawa. Namun, pada awal perang, kedua angkatan laut menjangkakan bahawa konflik itu akan diputuskan oleh pertembungan kapal perang raksasa di suatu tempat di Pasifik barat. Sementara kedua negara telah mengoperasikan kapal induk sejak awal 1920-an, dibayangkan bahawa syarikat penerbangan hanya akan memainkan peranan pendukung kepada armada pertempuran. Pada hari pertama perang, 7 Disember 1941, anggapan ini terbukti tidak betul. Perang itu dibuka dengan paparan yang mengejutkan mengenai kekuatan pesawat yang dilancarkan oleh kapal induk, membuktikan tanpa diragukan lagi bahawa kapal perang itu telah dilancarkan oleh kapal induk. Serangan Jepun di Pearl Harbor, kediaman Armada Pasifik Tentera Laut Amerika Syarikat, memberi tahu bahawa kapal induk itu akan menjadi kekuatan utama perang tentera laut. Di Pearl Harbor, Tentera Laut Jepun Imperial (IJN) mengumpulkan enam kapal induk armada menjadi satu pasukan, merangkul lebih dari 400 pesawat. Mencapai kejutan strategi dan taktikal, Jepun menghancurkan barisan pertempuran Pacific Fleet. Dari lapan kapal perang AS yang hadir, lima kapal karam dan yang lain rosak. Nasib baik bagi orang Amerika, sasaran utama serangan Jepun, tiga kapal induk Pacific Fleet, tidak hadir di Pearl Harbor pada hari itu. Selepas Pearl Harbor, Tentera Laut AS terpaksa meninggalkan rancangannya sebelum perang dan sebaliknya memusatkan operasinya pada kapal induknya yang masih ada. Ironinya, IJN, setelah menunjukkan kekuatan dan jangkauan kapal induknya, masih berpegang pada anggapan bahawa perang masih akan diputuskan

oleh pertengkaran dreadnoughts. Semasa bahagian pertama perang, pengembangan Jepun cepat, disokong oleh enam kapal pengangkut Armada Udara Pertama. Harta kepulauan Wake dan Guam AS ditangkap dengan cepat, sementara operasi di Filipina memaksa pasukan pengawal Amerika dan Filipina menyerah pada Mei 1942. Armada Udara Pertama digunakan untuk menutupi pencerobohan Rabaul di Pulau New Britain pada Januari 1942 juga. sebagai Belanda

Hindia Timur pada bulan Februari. Di mana sahaja Armada Udara Pertama digunakan, kombinasi kekuatan udara yang besar dan keunggulan pesawat dan kru udaranya dengan cepat menghancurkan tentangan Sekutu. Rentetan kejayaan ini berlanjutan hingga April 1942, ketika lima kapal pengangkut Armada Udara Pertama bergerak ke Lautan Hindi untuk menghancurkan tentera laut Britain

The Kido Butoi semasa

fotces dan penghantaran. Ketika pasukan pengangkut IJN terus mengamuk melintasi lautan Pasifik dan India, kapal induk Angkatan Laut AS memulakan tentangan 'tentara' menyerang pulau-pulau yang dikuasai Jepun. Serbuan ini dilakukan oleh syarikat penerbangan tunggal dan pangkalan pulau yang disasarkan tanpa

lajur yang merangkumi, mengikut urutan,

pertahanan berat, kerugian Jepun ringan, tetapi pengalaman yang diperoleh oleh Amerika terbukti tidak ternilai. Pada bulan April 1942, Tentera Laut AS melakukan dua-

penentang menyerang tanah air Jepun menggunakan pengebom jarak jauh. Walaupun terdapat banyak aktiviti pembawa kedua-dua pihak, belum ada pertembungan pembawa. Namun, pada bulan Mei 1942 ini akan berubah, dan sebelum tahun itu habis, pasukan pengangkut Amerika dan Jepun akan melakukan empat tindakan yang berbeza. Pada pertempuran epik Laut Coral ini, Midway,

Operasi Lautan Hindi pada April 1942. Foto ini jelas menunjukkan kekuatan formasi ini. Akogi memimpin Soryu, Hiryu, keempat-empat Kongo-

kapal perang kelas, dan dua pembawa kelas Shokaku. Ini

adalah satu-satunya masa dalam perang ketika keempat-empat unit kelas Kongo beroperasi dengan Kido Butai. [Kure Maritime

Timur Solomons, dan Santa Cruz, kedua-dua pihak mengalami kerugian besar, tetapi hasil akhirnya tidak dapat disangkal. Perluasan Jepun dihentikan, dan Angkatan Laut AS telah mengambil langkah pertama dalam perjalanan ke Tokyo.

DOKTRINE PENGANGKUTAN NAVY AS Selepas Perang Dunia I, di mana Tentera Laut Diraja Britain telah menunjukkan kegunaan kapal terbang ke kapal, termasuk kapal induk, Tentera Laut AS menyedari bahawa penerbangan tentera laut adalah bahagian penting dalam operasi tentera laut moden. Takut jatuh jauh di belakang British, Angkatan Laut AS menerima dana untuk penukaran collier menjadi kapal induk pada bulan Julai 1919. Pengangkut eksperimen ini diikuti oleh kapal induk pertama pada tahun 1927. Setelah memasuki perkhidmatan pertama, kapal induk US Navy tugasnya adalah untuk menyokong armada pertempuran. Pesawat pengangkut akan memberikan pengintaian dan mencari untuk armada pertempuran sambil menafikan kelebihan tersebut kepada musuh. Spotting dilihat sangat penting kerana pesawat dapat melihat kejatuhan kebakaran dan pembetulan radio. Kapal pengangkut juga diharapkan dapat melindungi wilayah udara daripada armada mereka sendiri, sehingga menafikan musuh kelebihan pengintipan dan pengintai jarak jauh. Secara beransur-ansur, Angkatan Laut AS mengembangkan peranan syarikat penerbangan menjadi platform serangan bebas. Pesawat pengangkut awal tidak dapat membawa torpedo yang cukup besar

melumpuhkan atau menenggelamkan kapal kapital, dan walaupun bom dapat dibawa, mereka tidak menimbulkan ancaman nyata terhadap kapal yang bergerak dengan cepat untuk menghindari serangan. Namun, pada tahun 1920-an, kemampuan serangan pesawat pengangkut sangat meningkat dengan pengembangan bom selam, yang untuk pertama kalinya, memungkinkan kapal-kapal manuver diserang.

dengan tahap ketepatan. Kapal kapital dengan atmot dek berat masih kebal dari serangan, tetapi kapal induk, dengan dek penerbangan mereka yang tidak bersenjata, sekarang menjadi sangat rentan terhadap serangan udara. Mencerminkan premis bahawa kapal induk tidak dapat menahan kerosakan yang besar, doktrin Angkatan Laut AS semakin memisahkan kapal induk dari armada pertempuran untuk mencegah pengesanan awal dan pemusnahan mereka oleh musuh. Tugas utama kapal induk sekarang adalah memusnahkan kapal lawan yang bertentangan secepat mungkin, sehingga mencegah kehancuran mereka sendiri dan mengatur tahap serangan intensif terhadap armada pertempuran musuh. Untuk memaksimumkan daya tarikan syarikat penerbangan, doktrin Angkatan Laut AS standard meminta pelancaran seluruh kumpulan udara pada satu masa. Agar seluruh pemogokan "beban dek" dilancarkan dengan cepat, perlu seluruh mogok di dek penerbangan. Pada awal perang, masing-masing kapal pengangkut Tentera Laut AS mempunyai kumpulan ait yang ditugaskan secara tetap. Setiap skuadron yang ditugaskan membawa nombor lambung kapal yang ditugaskan. Sebagai contoh, skuadron tempur Lexington diberi nombor VF-2, pengebom penyelamnya VB-2, pengebom pengakapnya VS-2, dan skuadron torpedo VT-2. Pada bulan Julai 1938, kumpulan udara dikenali dengan nama kapal. Oleh itu, skuadron yang disenaraikan di atas terdiri daripada Lexington Air Group. Pada pertengahan tahun 1942, seluruh kumpulan udara diberi nombor yang sesuai dengan nombor kapal induknya. Dengan sedikit pengecualian, kekekalan skuadron dalam kumpulan udara berlangsung melalui pertempuran Midway. Selepas itu, kerana kehilangan pembawa atau keletihan skuadron, pengangkut dapat memiliki campuran skuadron dari dua atau tiga kumpulan udara. Oleh yang demikian, ketika Enterprise terlibat dalam pertempuran Solomon Timur pada bulan Ogos 1942, kumpulan udaranya memiliki skuadron pejuang dan pengebom penyelam asalnya serta skuadron pengintai dari Yorktown yang tenggelam dan skuadron torpedo dari Saratoga yang rosak. Menjelang peringkat awal Perang Pasifik, kumpulan udara pengangkut AS standard mempunyai empat skuadron. Ini termasuk empat skuadron dari sekitar 18 pesawat masing-masing dengan beberapa cadangan.

Pengangkut Tentera Laut AS tidak hadir di Pearl Harbor, dan mereka segera memulakan serangkaian serangan di pulau-pulau yang dipegang oleh Jepun. Yang paling berani adalah serangan 18 April 1942 di Kepulauan Jepun dengan menggunakan 8-25 pengebom sederhana yang dilancarkan dari

dikenali sebagai Doolittle Raid. (Pusat Sejarah Tentera Laut AS)

Pasukan pengebom selam dan pengakap dilengkapi dengan pesawat yang sama, pengebom selam SBD Dauntless moden. Dalam praktiknya, kebanyakan misi pengakap dilakukan oleh skuadron pengakap, tetapi kedua-dua skuadron mampu melakukan misi menyerang. Skuadron tempur bertambah besar ketika perang berlangsung dari 18 hingga 27 yang asli di Midway dan kemudian menjadi 36 semasa kempen Guadalcanal. Skuadron keempat dilengkapi dengan pengebom torpedo yang juga dapat beroperasi sebagai pengebom tingkat. Radar baru mulai digunakan secara meluas pada tahun 1942 dan berjanji akan meningkatkan keberkesanan pertahanan udara armada dengan memperluas jarak pemintas pesawat dan dengan memaksimumkan penggunaan pesawat tempur yang ada. Namun, di sebalik beberapa kejayaan, keberkesanan keseluruhan radar untuk arah pejuang tetap tidak sekata dan tidak begitu berkesan seperti yang kemudian berlaku dalam perang. Program radar Tentera Laut AS menghasilkan 20 set radar CXAM pada tahun 1940. Semua enam pembawa yang ketika itu dalam perkhidmatan dilengkapi dengan set ini dengan Yorktown menjadi yang pertama, menerima CXAMnya pada bulan Julai 1940. CXAM adalah radar carian udara yang menggunakan antena seperti tilam yang sangat besar. Peningkatan daya, dan oleh itu jarak pengesanan, menyebabkan radar CXAM-l. Dengan sebuah

kira-kira 200yd, ia mampu mengesan pesawat besar yang terbang pada ketinggian 10,000 kaki pada jarak 70nm atau pesawat kecil pada jarak 50nm. Radar SC generasi kedua pada dasarnya mempunyai elektronik yang sama dengan CXAM-1 dengan penambahan sistem Identifikasi Friend atau Foe yang tidak terpisahkan dan keupayaan pengesanan ketinggian yang terhad tetapi dengan antena yang lebih kecil. Dengan ketepatan 100yd, ia mampu mengesan sebuah pesawat besar yang terbang pada 1O, 000ft pada 80nrn atau sebuah pesawat kecil pada 40nm. Radar akan terbukti menjadi faktor kritikal dalam perang pembawa.

REKA BENTUK NAVY CARRIER AS Reka bentuk kapal induk Tentera Laut AS dibentuk oleh keperluan berterusan untuk cepat menghasilkan kekuatan ofensif maksimum terhadap kapal induk musuh. Oleh itu, pengembangan dan teknik yang diperlukan untuk melancarkan kapal terbang dengan cepat adalah yang terpenting. Hanggar terbuka dan tidak bersenjata memudahkan pelancaran sebilangan besar pesawat. Praktik berdiri meminta sebahagian besar pesawat pengangkut diparkir di dek penerbangan dengan dek hangar yang digunakan untuk penyelenggaraan dan penyimpanan pesawat. Amalan dan reka bentuk kapal induk AS ini bermaksud bahawa orang Amerika mengendalikan kumpulan udara yang lebih besar daripada rakan Jepun mereka. Pada musim luruh tahun 1921, Amerika mengundang kekuatan tentera laut utama hari ini ke Washington, D.C., untuk berpartisipasi dalam persidangan batasan senjata yang bertujuan untuk mencegah perlumbaan senjata tentera laut yang lain. Hasil akhir Washington avary Treary tahun 1922

jumlah dan jumlah kapal kapital yang dibenarkan oleh Amerika Syarikat, Britain, Jepun, Itali, dan Perancis. Selain mengehadkan jumlah kapal perang, treary juga menentukan ukuran maksimum pembawa dan jumlah ton pembawa yang dibenarkan untuk setiap negara penandatangan. Amerika Syarikat dan Britain masing-masing diizinkan 135.000 tan kapal induk, dan Angkatan Laut Imperial 81.000 tan pembinaan. Untuk menjaga batasan pengkhianatan, Angkatan Laut AS berusaha merancang kapal induk dengan cukup

kelajuan untuk operasi armada dan ruang yang cukup untuk mengendalikan kumpulan ait empat skuadron yang besar. Kelajuan yang memadai dianggap melebihi 30kts, yang memungkinkan kapal pengangkut untuk melepaskan diri dari serangan kapal penjelajah musuh dan melakukan operasi penerbangan dalam semua jenis keadaan angin.Menyediakan perlindungan yang mencukupi kepada kapal induk yang sengaja disimpan kecil adalah suatu cabaran, dan pereka AS berusaha untuk memberikan perlindungan di bawah air yang memadai terhadap serangan torpedo dan kekuatan yang cukup di dek utama (yang merupakan dek hangar, bukan dek penerbangan) untuk menahan bom udara. Secara keseluruhan, matlamat ini dicapai di kelas Lexington dan kelas YOrktown yang luar biasa. Pada semua syarikat penerbangan AS, kawalan kerosakan adalah keutamaan, dan kru terlatih dalam hal ini. Pertimbangan reka bentuk lain yang penting adalah penyediaan persenjataan anti kapal terbang yang berat. Selepas pembinaan kelas Lexington, yang membawa Sin. senjata yang bertujuan untuk mengalahkan serangan permukaan, seluruh persenjataan kapal induk AS dirancang untuk mengalahkan serangan udara. Syarikat penerbangan Amerika dilengkapi dengan senjata anti kapal terbang dan dibantu oleh senjata utama yang digunakan - Sin tujuan ganda. pistol untuk

pertahanan udara jarak jauh, senapang anti kapal terbang jarak 40mm pertengahan, dan

kapal yang merupakan sebahagian daripada

jarak 20mm, semuanya adalah reka bentuk yang sangat baik.

PEMBINAAN PENGANGKUTAN NAVY AS Asal kapal pengangkut armada pertama Angkatan Laut AS adalah hasil langsung dari Perjanjian Tentera Laut Washington yang memaksa pembatalan semua kapal perang AS yang sedang dalam pembinaan atau perancangan. Dua kapal ini, Lexington (CV-2) dan Saratoga (CV3), diperuntukkan untuk ditukar menjadi kapal induk. Mereka terbukti sangat cocok untuk peran baru mereka kerana mereka memiliki kecepatan tinggi, perlindungan bawah air yang baik, dan cukup besar untuk menampung kumpulan udara yang besar. Penukaran pada kedua kapal bermula pada tahun 1922, dan kedua-duanya ditugaskan pada tahun 1927. Ketika ditugaskan, mereka adalah syarikat penerbangan terbesar pada zaman mereka, dan akan kekal sehingga tahun 1944. Syarikat penerbangan AS pertama yang dirancang dari keel sebagai kapal pengangkut adalah USS Ranger (CV-4). Reka bentuknya dioptimumkan untuk mengoperasikan jumlah maksimum pesawat pada kapal kecil yang relatif 13,800 tan. Banyak kompromi dibuat untuk mencapai ini. Ini termasuk kehilangan perlindungan bawah air dan hampir satu inci keluli di dek hangar .. Tambahan pula, bahagian dalamannya tidak mencukupi, dan penempatan bilik dandang dan mesin bermaksud bahawa satu serangan dapat melumpuhkan kapal. Reka bentuk Rangers pada umumnya dilihat sebagai kegagalan oleh Angkatan Laut AS, yang dibuktikan oleh fakta bahawa dia tidak pernah berkomitmen untuk bertindak di Pasifik terhadap Jepun. Kelas Yorktown adalah kelas pertama syarikat penerbangan AS moden dan yang pertama dirancang dengan memanfaatkan pengalaman armada. Reka bentuk asasnya terbukti sangat baik sehingga menjadi asas untuk kelas Essex yang lebih berjaya. Ketiga-tiga kapal kelas Yorktown, Yorktown (CV-5), Enterprise (CV-6), dan Hornet (CV-8), adalah tulang belakang Tentera Laut AS melalui pertempuran pembawa pada tahun 1942. Mereka, tanpa keraguan, yang terbaik dari kapal terbang yang dirancang Perjanjian Tentera Laut Washington. Reka bentuk kapal induk Tentera Laut AS terakhir yang dikerahkan ke Pasifik pada tahun 1942 adalah reka bentuk USS Wasp (CV-7). Reka bentuk unik Wasp semata-mata didorong oleh keinginan untuk menggunakan baki 14.700 tan peruntukan perjanjian Angkatan Laut AS. Dengan kurang dari 15.000 tan, itu Sarataga ditunjukkan sejurus selepas tugasnya pada Januari 1928. [Pusat Sejarah Angkatan Laut AS)

mustahil untuk membina kapal lain dari kelas Yorktown, tetapi para pereka berusaha memenuhi banyak ciri kapal yang lebih besar termasuk Wasp. Namun, yang dihasilkan adalah versi Ranger yang sedikit lebih baik dengan semua kekurangan utama dari reka bentuk sebelumnya. Ini adalah

ditunjukkan dengan tegas ketika Wasp terkena dua totpedo dari kapal selam Jepun. Kebakaran yang diuji, dipakai oleh bahan bakar penerbangan, mengakibatkan kapal itu hilang sebelum dia berpeluang melakukan tindakan terhadap kapal induk Jepun.

Hornet, yang ditunjukkan di sini pada bulan Oktober 1942, adalah kapal induk prewar terakhir yang ditugaskan. Dia tenggelam setahun kemudian, kapal induk Angkatan Laut AS terakhir yang hilang semasa perang. [Sejarah Tentera Laut AS

Setelah berpengalaman dengan penerbangan tentera laut semasa Perang Dunia I dan pemerhatian yang mendalam terhadap tentera laut penerbangan terkemuka di dunia, Tentera Laut Diraja Britain, Jepun menyedari pentingnya "kapal induk dan berusaha untuk membangunnya seawal tahun 1918. Tentera Laut Imperial melihat peranan awal syarikat penerbangannya sebagai peronda pengintipan, pengintaian, dan antisubin kapal ke armada pertempuran utama. Namun, pada awal tahun 1930-an, teknologi pesawat telah mencapai titik di mana syarikat penerbangan di mana dilihat sebagai platform penyerang yang sesuai dengan sendirinya. kini bertekad untuk menjadi sasaran utama pesawat pengangkut Jepun. Pemusnahan pasukan pengangkut musuh kemudian akan memungkinkan pesawat pengangkut Jepun melemahkan armada pertempuran musuh. Kerana kapal pengangkut dianggap sangat rentan terhadap serangan, prasyarat penting untuk pertempuran kapal induk adalah bahawa IJN menyerang dahulu.Ini menjelaskan penekanan Jepun untuk mempunyai kumpulan udara pembawa besar yang terdiri daripada pesawat yang seragam lebih ringan daripada pesawat penentang eir: ukuran kumpulan yang lebih besar dan pesawat yang lebih ringan memberikan jarak tempuh yang hebat kepada Jepun. Keupayaan Jepun untuk mengangkut tenaga udara secara besar-besaran adalah satu kelebihan penting yang mereka gunakan pada awal perang. Seperti di Tentera Laut AS, isu bagaimana syarikat penerbangan harus digunakan banyak diperdebatkan. Penyebaran pembawa ke beberapa kumpulan yang lebih kecil pada mulanya

disukai, terutamanya kerana ia meminimumkan kemungkinan semua pengangkut akan ditemukan dan dimusnahkan oleh satu serangan. Akhirnya, penyokong konsentrasi menang, didorong oleh keinginan untuk mengumpulkan kekuatan yang mampu melancarkan serangan besar-besaran dengan unsur kejutan. Konsentrasi juga memanfaatkan aset pertahanan dengan lebih baik dan penggunaan pengawal yang maksimum serta mengurangkan kesukaran komunikasi antara bahagian pembawa yang membentuk kekuatan pengangkut. Pada bulan April 1941, Armada Udara Pertama diciptakan dengan membawa semua kapal induk IJN ke dalam satu formasi. Kido Butai (secara harfiah, Angkatan Bergerak tetapi lebih tepat sebagai Striking Force) adalah komponen operasi Armada Udara Pertama. Tiga bahagian pembawa terdiri dari Kido Butai yang Pertama dengan Akagi dan Kaga, yang kedua terdiri dari Soryu dan Hiryu, dan Kelima dengan Shokaku dan Zuikaku yang baru selesai. Tidak seperti Tentera Laut AS di mana bahagian pembawa hanya berfungsi dalam kapasiti pentadbiran, bahagian pembawa Kido 'Butai berfungsi sebagai entiti operasi. Kido Butai bertempur sebagai formasi multicarrier di mana syarikat penerbangan dari pelbagai bahagian berlatih dan bertempur bersama. Biasanya, ketika operasi multicarrier dilakukan, setiap pembawa akan melancarkan di sepenuhnya

skuadron pesawat e-bomber atau torpedo dengan keseluruhan serangan terdiri dari keseimbangan jenis pesawat dari syarikat penerbangan yang berbeza. Biasanya, mogok itu disertai oleh pengawal enam hingga sembilan pejuang dari setiap kapal pengangkut. Skuadron serangan lain yang tidak dilakukan dari setiap syarikat penerbangan dikekalkan sebagai gelombang kedua atau cadangan. Sepanjang tahun 1942, IJN dapat mengintegrasikan operasi dari syarikat penerbangan yang berbeza jauh lebih baik daripada Angkatan Laut AS dan secara rutin mencapai tahap koordinasi yang lebih tinggi. Setiap syarikat penerbangan Jepun mempunyai kumpulan udara sendiri. Kumpulan udara ini dinamai kapal induknya dan ditugaskan secara kekal ke kapal tersebut. Pesawat kumpulan udara serta semua kakitangan yang diperlukan untuk menyokong pesawat ditugaskan ke syarikat kapal. Oleh itu, mereka tidak dapat dengan mudah beralih dari kapal induk ke kapal induk atau beroperasi dari pangkalan pantai. Ini bermaksud bahawa kehilangan pesawat berat dapat melumpuhkan kapal induk Jepun kerana skuadron baru tidak dapat ditugaskan hanya untuk kapal induk, dan skuadron penduduk harus dibangunkan dengan pemindahan kapal udara dan pesawat baru. Pengangkut armada mempunyai kumpulan udara yang terdiri dari tiga jenis unit terbang. Ini termasuk pesawat tempur, pengebom selam (disebut "kapal pengebom pengangkut" oleh orang Jepun), dan pesawat torpedo (disebut "pesawat serangan pembawa" oleh orang Jepun). Setiap setara skuadron ini juga mengekalkan nama syarikat induk mereka. Pada awal perang, setiap skuadron mempunyai 18 pesawat dengan tiga lagi pasukan simpanan. Akagi dan Kaga, dengan kapasiti pesawat yang lebih besar, memiliki skuadron torpedo yang lebih besar. Pengangkut cahaya hanya menggunakan dua jenis skuadron, biasanya pesawat tempur dan menyerang. Kelas Hiyo, walaupun bukan kapal pengangkut armada yang benar, dianggap seperti itu oleh orang Jepun, dan mereka memulakan kumpulan udara dengan ketiga jenis pesawat itu, walaupun tidak dalam jumlah kapal induk biasa.

Satu kawasan di mana orang Jepun ketinggalan jauh daripada rakan mereka dari Amerika adalah menggunakan radar. Tidak ada kapal induk Jepun yang memulakan perang dengan radar, menjadikan tugas mengawal pejuang bertahan sangat sukar. Pada masa perang awal, separuh daripada 18 skuadron pesawat tempur dikhaskan untuk pertahanan. Tanpa radar, pertahanan udara dapat dicapai dengan melakukan rondaan tetap. Walau bagaimanapun, hanya sebilangan kecil

pe 97 Pesawat Serangan Pembawa pulih di Shokoku. Perhatikan kapal pemusnah trailing yang bertindak sebagai pengawal pesawat. Pada awal tahun 1942, Jepun memiliki kapal terbang tentera laut terlatih terbaik di dunia. (Muzium Maritim Kure]

pesawat, biasanya bahagian tiga, akan dilalui udara pada bila-bila masa dengan pesawat yang tersisa untuk berebut-rebut jika peringatan yang mencukupi diperoleh. Menambah lagi kesulitan pada masalah pertahanan pejuang adalah kualiti rendah radio pesawat Jepun yang menjadikannya mustahil untuk mengendalikan pesawat yang sudah melalui udara. Tidak sampai selepas Midway syarikat penerbangan Jepun pertama menerima radar, dan Jepun tidak pernah dapat menyatukan semua maklumat masuk ke dalam apa yang ditubuhkan oleh Angkatan Laut AS sebagai Pusat Maklumat Tempurnya.

REKA BENTUK KERJA IJN Secara amnya reka bentuk syarikat penerbangan Jepun menekankan kelajuan dan kapasiti pesawat. Kemajuan reka bentuk umumnya mencerminkan Tentera Laut AS: kapal induk eksperimental (Hosho) diikuti oleh penukaran pembawa armada dari kapal modal (Akagi dan Kaga), diikuti dengan reka bentuk kapal induk pertama yang menampilkan perlindungan minimum dan kemampuan serangan besar (kelas Soryu ), dan akhirnya, reka bentuk yang seimbang dengan kemampuan perlindungan dan serangan (kelas Shokaku). Reka bentuk kapal induk Jepun sama dengan kapal Amerika, dan kelas Shokaku, yang dirancang tanpa merujuk kepada batasan perjanjian dan memiliki keseimbangan kecepatan, persenjataan dan perlindungan yang baik, adalah kapal induk terbaik di dunia pada tahun 1942. Kapasiti kapal terbang adalah faktor utama dalam reka bentuk syarikat penerbangan Jepun. Tidak seperti kapal induk Amerika, kapasiti pesawat pengangkut Jepun ditentukan sepenuhnya oleh ruang hangar. Semua servis pesawat, pengisian bahan bakar, dan penambahan senjata pada kapal induk Jepun dilakukan di hangar. Kecuali pada kesempatan yang jarang berlaku, syarikat penerbangan Jepun tidak menyelenggarakan taman dek kapal terbang. Praktik ini, dan fakta bahawa hanya B5N yang memiliki sayap lipat, bermaksud kapal induk Jepun biasanya tidak memiliki kapasitas pesawat pengangkut AS.

Ryujo ditunjukkan setelah melakukan rombakan untuk mengurangkan berat badan teratas. Dalam perkhidmatan. dia tidak pernah berjaya. Semasa pertunangannya di Timur Solomons, kumpulan udaranya termasuk 24 Jenis 0 Carrier Fighters dan sembilan Type 97 Carrier Attack Planes. [Muzium Maritim Kure)

Hangar pada syarikat penerbangan Jepun tidak bersenjata, seperti juga dek penerbangan. Sebilangan besar kapal pengangkut armada menampilkan dua hangar, masing-masing biasanya antara 13ft dan 16ft tinggi, diletakkan satu di atas yang lain. Kawasan yang dikhaskan untuk penyelenggaraan pesawat berada di luar hangar. Sisi hangar pengangkut Jepun dirancang untuk melancarkan kekuatan bom yang meletup di dek hangar - serangan yang dapat membuat dek penerbangan tidak berguna - ke luar dan bukannya ke atas. Dalam praktiknya, kebalikannya sering terjadi: akibat bom yang terkena dek hangar adalah dek penerbangan yang pecah. Kebakaran di dek hangar adalah bahaya yang direncanakan oleh pihak Jepun untuk memerangi dengan sistem penyembur busa yang menggunakan barisan paip dan muncung di dinding hangar. Sebagai tambahan kepada reka bentuk hangar yang salah, pengaturan pengendalian bahan bakar penerbangan pada kapal induk Jepun sangat berbahaya. Tangki bahan bakar adalah bagian dari struktur kapal, yang berarti kejutan pada badan kapal juga diserap oleh tangki, sehingga menimbulkan kebocoran. Dikombinasikan dengan ketidakupayaan untuk mengeluarkan asap ini dari panas, potensi bencana sangat besar. Secara keseluruhan, kemampuan kapal induk Jepun untuk mengambil kerosakan dan kemampuan kru pembaikan kerosakan untuk mengatasi kerosakan pertempuran tidak sesuai dengan standard Angkatan Laut AS.

PEMBINAAN IJN CARRIER Reka bentuk dan pembinaan syarikat penerbangan Jepun terjejas teruk oleh Perjanjian Tentera Laut Washington. Akibatnya, hingga berakhirnya larangan perjanjian pada bulan Disember 1936, orang-orang Jepun terus berusaha untuk memaksimumkan jumlah yang diperuntukkan sebanyak 81.000 tan sementara juga berusaha untuk menjaga keseimbangan jumlah kapal induk dengan Angkatan Laut AS. Pengangkut pertama IJN adalah Hosho (Flying Phoenix), dilancarkan pada bulan November 1921 dan mula beroperasi pada bulan Disember 1922. Dengan balok sempit dan

300 kaki hangar, hanya 21 pesawat yang dapat dilancarkan. Ini kemudian dikurangkan menjadi 11 ketika pesawat semakin besar. Seperti USS Langley, kapal ini digunakan terutamanya sebagai kapal terbang eksperimen dan latihan. Semasa Perang Pasifik, Hosho ditugaskan untuk tugas sekunder di perairan rumah, walaupun dia melakukan tugas sekunder selama operasi Midway.

Dengan pengalamannya dengan Hosho, IJN memutuskan bahawa ia memerlukan kapal terbang yang mempunyai kelajuan untuk beroperasi dengan armada dan kapasiti pesawat yang lebih besar. Sebagai hasil Perjanjian Angkatan Laut Washington, sejumlah kapal modal yang tidak lengkap dijadwalkan untuk dihapus. Namun, lambung besar dan kelajuan tinggi menjadikannya platform yang ideal untuk ditukarkan menjadi pembawa. Pada tahun 1923, penukaran bermula di kapal perang Akagi (Istana Merah) dan kapal perang Kaga. Kedua kapal muncul dalam konfigurasi yang tidak berjaya yang menampilkan susunan dek penerbangan bertingkat. Akagi dan Kagawere dibina kembali pada tahun 1930-an, dan setelah bergabung kembali dengan armada, membentuk Divisi Pembawa Pertama. Selepas pembinaan Akagi dan Kaga, hanya 30,000 tan yang tinggal untuk kapal pengangkut tambahan seperti yang diperuntukkan oleh Perjanjian Washington. Dengan jumlah yang tersisa, Angkatan Laut Kekaisaran menginginkan sebanyak mungkin kapal, masing-masing dengan sejumlah pesawat yang berguna dan kelajuan untuk beroperasi dengan armada. Di bawah perjanjian itu, syarikat penerbangan di bawah 10,000 tan dikecualikan dari perhitungan perjanjian. Ryujo (Naga Langit) dirancang untuk mendapat manfaat daripada pengecualian ini. Pada asalnya kapal itu menjadi kapal seluas 8.000 tan yang membawa 24 pesawat dalam satu hangar. Namun, sebelum pembinaan dimulakan, ditentukan bahawa kumpulan udara kecil seperti itu tidak akan berkesan, jadi dek hangar kedua ditambahkan,

luikaku, yang bersama-sama dengan kapal saudaranya Shokaku mewakili ketinggian reka bentuk kapal induk Jepun.

Soryu ditunjukkan pada tahun 1939 sebelum perang. Di Midway, dia menggunakan 21 pejuang, 15 pengebom selam, 18 Kapal Serangan Pembawa Tipe 97, dan Bomber Pembawa Tipe 2 yang diperuntukkan untuk pengintaian. [Muzium Maritim Kure]

meningkatkan kapasiti pesawat menjadi 48. Reka bentuk menghasilkan kapal sekitar 12.500 tan, melebihi larangan perjanjian. Dalam perkhidmatan, 'kapal dengan cepat menunjukkan masalah kestabilan dan dua kali kembali ke halaman untuk penambahan tonjolan yang lebih besar, pemberat lebih banyak, dan penghapusan beberapa persenjataan topside. Soryu (Deep Blue Dragon) mempunyai perbezaan sebagai kapal induk Jepun pertama yang direka sedemikian rupa dari atas keel. Dengan pengubahsuaian, Soryu berfungsi sebagai templat untuk sisa reka bentuk kapal terbang kapal terbang Imperial Navy. Hiryu (Flying Dragon) adalah adik perempuan dan disusun pada tahun 1936 dengan reka bentuk yang lebih baik. Kelas Soryu melambangkan keinginan Angkatan Laut Kekaisaran untuk membuat kapal terbang cepat dengan sayap udara yang besar dan perbelanjaan perlindungan. Dengan berakhirnya Perjanjian Tentera Laut Washington, IJN bebas merancang pembatasan kapal terbang pertama tanpa had. Keinginan Jepun untuk kapal dengan kapasitas pesawat tinggi, kelajuan tinggi, radius akion yang unggul, dan perlindungan yang baik terwujud di kelas Shokaku (Flying Crane), yang ditetapkan pada tahun 1937, memasuki layanan dalam rime untuk dimasukkan ke dalam Pelabuhan Pear operasi. Kejayaan reka bentuk itu dibuktikan sepanjang karier perang, dan kelas itu boleh dianggap reka bentuk syarikat penerbangan Jepun yang paling berjaya. Sejumlah penukaran syarikat penerbangan menambah enam kapal induk yang dibina oleh IJN sebelum perang. Selama tahun 1930-an, IJN membuat armada bayangan kapal dagang dan pembantu yang dirancang untuk mudah diubah menjadi kapal pengangkut semasa perang. Ini termasuk dua kapal yang ditetapkan antara tahun 1934-35, awalnya sebagai kapal minyak berkelajuan tinggi dan kemudian sebagai tender kapal selam. Dengan perang yang akan berlaku, penukaran kapal pertama menjadi kapal induk bermula pada Januari 1940. Penukaran kapal kedua, Shoho (Happy Phoenix), hanya mengambil masa satu tahun dan siap pada Januari 1942. Selain kelas Shoho, IJN juga pembangunan subsidi kapal lorong penumpang juga boleh ditukar menjadi kapal induk. Ini adalah asas untuk kelas Hiyo. Kashiwara Maru dan Izumo Maru, kapal penumpang largesr dalam armada pedagang Jepun, ditetapkan pada tahun 1939 dan diminta pada Februari 1941 untuk ditukarkan menjadi kapal induk.

SITUASI STRATEGIK Keenam-enam kapal pengangkut armada Tentera Laut Imperial bertekad untuk operasi tersebut untuk melancarkan serangan awal terhadap Armada Pasifik AS di pangkalannya di Pearl Harbor. Serangan udara pada 7 Disember 1941 mengejutkan. Kido Butai melemparkan dua gelombang pesawat di Pearl Harbor. Yang pertama terdiri dari 43 pejuang, 81 pengebom kapal terbang, dan 89 pesawat serangan pengangkut. Ini diikuti oleh gelombang kedua 40 pejuang, 80 pesawat pengebom, dan 50 pesawat serangan kapal induk. Sasaran utama serangan itu adalah tiga kapal induk Pacific Fleet. Nasib baik bagi orang Amerika, bagaimanapun, tidak ada yang berada di pelabuhan pada hari itu. Perusahaan kembali dari Pulau Wake, Lexington dekat Midway, dan 'Saratoga berada di San Diego, California. Namun, 18 kapal Pacific Fleet lain karam atau rosak, termasuk lima kapal perang yang tenggelam tiga yang rosak. Dari 394 pesawat Amerika yang ada di pulau itu, 188 musnah dan 159 yang lain mengalami kerosakan. Kido Butai telah memantapkan dirinya sebagai pasukan penyerang yang paling hebat di Pasifik. Kejayaan mengikuti Kido Butai di mana sahaja ia muncul selama enam bulan pertama perang. Rahsia adalah kemampuannya untuk memfokuskan sejumlah besar tenaga udara pada satu tujuan, digabungkan dengan pesawat udara dan kru udara yang sangat berkualiti tinggi. Berikutan Pearl Harbor, Soryu dan Hiryu menyokong operasi untuk merebut Pulau Wake. Setelah berehat sebentar di Jepun, Kido Butai dipindahkan ke selatan untuk menyokong pencerobohan Jepun ke Hindia Belanda. Untuk menghentikan pergerakan bala bantuan Sekutu ke Hindia, kapal induk Jepun menyerang Port Darwin di pantai utara Australia pada 19 Februari 1942. Serangan itu menyebabkan kerosakan besar dan ketakutan pencerobohan yang meluas.

Kemusnahan Pearl Harbor.Pelaut dengan pelancaran motor menyelamatkan mangsa yang terselamat dari perairan di sepanjang USS West [US Navy] yang menyerang.

Pada bulan April, Kido Butai, tanpa kapal induk Kaga, bergerak ke Lautan Hindi untuk menyerang kemudahan dan perkapalan tentera laut Britain. Pada 5 April, pelabuhan Colombo di pulau Ceylon (Sri Lanka sekarang) telah dilanda. Pasukan serangan gagal menemui sasaran menguntungkan yang dicarinya di pelabuhan, tetapi kemudian pada hari itu dua kapal penjelajah berat Britain, Cornwall dan Dorsetshire, dilihat di selatan Colombo. Pengebom kapal selam membuat kerja singkat kedua kapal penjelajah, mencapai peratusan hit luar biasa menghampiri 80 peratus. Pada 9 April, orang Jepun menyerang pelabuhan Trineomalee di Ceylon, sekali lagi menyebabkan kerosakan besar. Kali ini, kapal induk Hermes dilihat, dan dia segera dihantar. Syarikat penerbangan Jepun kembali ke Jepun pada 22 April. Walaupun Kido Butai tidak mengalami kerosakan pada kapal induknya dan kehilangan pesawat relatif ringan, penyelenggaraan masih harus dilakukan, dan kru udara dan pesawat baru disatukan ke dalam kumpulan udara pengangkut. Walau bagaimanapun, terdapat sedikit rehat untuk pasukan pembawa. Bahagian Pembawa Lima dengan pantas dihantar ke selatan untuk menutupi pergerakan Jepun menentang Port Moresby, New Guinea. Empat kapal selebihnya mempunyai sehingga 27 Mei untuk bersiap sedia untuk operasi seterusnya, pertemuan mereka di Midway Island.

Orang Jepun tidak mempunyai alasan untuk meragui keberkesanan pasukan pengangkut mereka. Doktrin mereka mengenai serangan udara secara besar-besaran dan latihan pasukan udara mereka terbukti lebih banyak daripada yang dapat ditangani oleh Sekutu. Namun, dalam lima bulan pertama perang, Kido Butai telah

tidak menghadapi kekuatan yang hampir dengan kemampuan dan latihannya sendiri - situasi yang akan mulai berubah pada bulan Mei 1942. Pada masa itu, orang Jepun telah dijangkiti dengan keyakinan yang terlalu tinggi - yang kemudian mereka sebut sebagai "Penyakit Kemenangan." Tidak lama lagi akan terungkap jika Sekutu mempunyai kemampuan untuk memanfaatkan kepercayaan diri yang berlebihan ini. Ketiadaan kapal terbang Amerika yang beruntung di Pearl Harbor meninggalkan Armada Pasifik dengan tiga kapal operasi - Lexington, Saratoga, dan Enterprise. Ini akan disatukan pada Januari 1942 oleh Yorktown dan oleh Hornet pada bulan April tahun yang sama. Namun, mengimbangi keuntungan ini adalah torpedoing Saratoga pada 11 Januari oleh kapal selam Jepun, membuatnya tidak beraksi hingga Mei. Tidak menunggu bala bantuan, Amerika memulakan serangkaian serangan kapal induk ke pulau-pulau yang dikuasai Jepun untuk menjaga keseimbangan Jepun dan menunjukkan kekhawatiran bahawa mereka sendiri tidak dapat menentukan tempat dan waktu pertempuran di seberang teater Pasifik yang luas. Serangan kapal induk Amerika pertama dilakukan pada 1 Februari ketika Enterprise melancarkan serangan penuh 67 pesawat terhadap kemudahan Jepun di Kwajalein di Kepulauan Marshall. Tindakan tempur pertama Yorktown dilakukan pada hari yang sama dalam serangan di kemudahan Jepun di Kepulauan Marshall dan Gilbert. Kerosakan kepada Jepun adalah ringan.


Kapal perang Rabu 12 Mac, 100 tahun Texas

Di sini di LSOZI, kita akan keluar setiap hari Rabu untuk melihat kapal uap / diesel lama dalam jangka masa 1859-1946 dan akan memaparkan kapal yang berbeza setiap minggu.

Kapal perang Rabu 12 Mac, 100 tahun Texas

BB-35 Texas, 24 Mac 1914, 100 tahun yang lalu bulan ini, hanya dua minggu selepas beroperasi (klik lebih besar)

Di sini kita melihat ketakutan tentera laut Amerika Syarikat yang klasik, USS Texas (BB-35), hari ini adalah ulang tahunnya yang ke-100 dan dia merupakan kapal perang tertua di AS.

Dianugerahkan pada 17 Disember 1910 kepada Syarikat Pembuatan Kapal Newport News, dia ditugaskan pada 12 Mac 1914 dengan kos $ 5.83 juta. Ditamatkan perkhidmatannya pada 21 April 1948, dia berkhidmat melalui Perang Dunia dan sepanjang 34 tahun perkhidmatannya dia mendapat lima bintang pertempuran.

A New York kapal perang kelas, Texas kira-kira 27,000 tan. Dandang 14 arang batu Babcock dan Wilcox dengan semburan minyak dapat mendorong leviathan itu lebih dari 21 knot dan senapang 10 & # 21514 inci (356mm) memberikannya senjata yang mengagumkan.

Setelah berkhidmat di Mexico pada tahun 1914, Perang Dunia Pertama menyaksikannya menjalankan latihan persenjataan tentera laut sebelum dia berlayar untuk bergabung dengan Armada Britain. Dia bertolak dari New York pada 30 Januari 1918, tiba di Scapa Flow di Kepulauan Orkney di lepas pantai Scotland pada 11 Februari, dan bergabung semula dengan BatDiv 9, yang kemudian dikenal sebagai Skuadron Pertempuran ke-6 Britain & # 8217s Grand Fleet. Perkhidmatan Texas & # 8217 dengan Grand Fleet terdiri sepenuhnya dari misi konvoi dan lawatan sesekali untuk memperkuat skuadron Britain yang bertugas di sekatan di Laut Utara setiap kali unit berat Jerman mengancam. Dia hadir dalam penyerahan Armada Laut Tinggi Jerman, pulang ke rumah pada Krismas 1918.

Idaho (BB-42) (latar depan) dan Texas (BB-35), sekitar tahun 1930.

Setelah baik pulih pada tahun 1920-an, Texas berulang-alik dari Atlantik ke Pasifik, berfungsi sebagai kapal induk lebih kerap daripada tidak.

Pada 7 Disember 1941, dia bernasib baik berada di Neutrality Patrol di Pantai Timur dan melarikan diri dari mimpi buruk yang merupakan Battleship Row. Dia menghabiskan tahun 1942 dalam tugas konvoi, menghindari kapal-kapal Jerman, dan berdiri dari Casablanca untuk Torch Landings, dengan seorang wartawan perang bernama Walter Cronkite di kapal ketika dia memberikan sokongan tembakan tentera laut di darat.

Pada Hari-H, Texas adalah bintang pameran Naval di Pantai Omaha. Kawasan penembakannya di Omaha adalah bahagian barat, menyokong Bahagian Infanteri ke-29 AS dan Batalion Ranger ke-2 AS di Pointe du Hoc, dan Batalion Ranger ke-5 AS, yang telah dialihkan ke Omaha Barat untuk menyokong pasukan di Pointe du Hoc. Mendekati sejauh 3000 meter dari pantai, dia melepaskan tembakan sepanjang Dog One, rute yang terkenal dalam sepuluh minit pertama Saving Private Ryan. Dia meneruskan pengebomannya ketika pasukan bergerak ke pedalaman selama dua minggu ke depan, bahkan setelah lepuh torpedo kanannya dibanjiri air untuk memberikan senarai dua darjah untuk meningkatkan ketinggian senjatanya.

USS Texas BB-35 oleh Ruutiukko

Dia kemudian membungkam Jerman di Cherbourg, menyokong pendaratan Dragoon di Selatan Perancis dari Laut Tengah.

Mengelakkan artileri pantai Jerman di luar Cherbourg

Dengan perang di Eropah yang semakin mereda, dia berlayar ke Pasifik pada tahun 1945, bergerak mendekat untuk mengebom Okinawa. Ketika perang berakhir, dia berada di Ryukyus, bersiap untuk mengebom pesisir Jepun sendiri dalam pencerobohan besar di pulau-pulau utama yang akan datang.

Perangnya selesai, kereta perang lama sudah usang. Sementara Angkatan Laut mengekalkan era 1940-an yang lebih baru SoDak dan Iowa kapal kelas dan juga kapal perang jenis Alaska, zaman WWI lama seperti Texas tidak lama lagi akan dibuang. Paling tragis pergi ke pengikis. Beberapa, seperti Mississippi hidup beberapa tahun lagi sebagai kapal ujian, yang lain, seperti kapal saudaranya USS New York, Dipekerjakan sebagai kapal sasaran dalam ujian bom atom di Bikini Atoll, tenggelam sebagai sasaran.

Texas, ketika dia menghindari Uboats dan kamikazes, menghindari nasib ini juga.

Setelah dia diserang pada tahun 1948, dia dihadapkan ke negara bagian Texas yang menjadikannya sebagai pasukan utama Angkatan Laut Texas dan memamerkannya di taman ketenteraan San Jacinto. Texas adalah muzium peringatan kapal perang pertama di AS.

Namun, dia terancam oleh usia dan keruntuhan, pada hari ulang tahunnya yang ke-100, adakah anda boleh mengunjungi Yayasan Battleship Texas dan melakukan tugas anda untuk kapal yang mengukus lebih dari 700,000 batu untuk bangsanya?

(Seperti yang dibina)
Perpindahan: 27,000 tan panjang (27,000 t) (reka bentuk)
Panjang: 573 kaki (175 m)
Rasuk: 95 kaki 3 inci (29.03 m)
Draf: 27 kaki 10.5 inci (8.496 m) (normal)
29 kaki 3.25 in (8.9218 m) (penuh)
Dorongan: 14 dandang arang batu Babcock dan Wilcox dengan semburan minyak (digantikan oleh 6 dandang berbakar minyak Bureau Express pada tahun 1925-26) enjin stim pengembangan tiga tegak menegak 2 poros 28,100 ihp
Kelajuan: 21 kn (24 mph 39 km / j)
Julat: Seperti yang dibina: 7,060 batu nautika (13,080 km) pada 10 knot
Arang batu: 1,900 tan
Minyak: 267 tan
Pelengkap: 1,042
Persenjataan:

Seperti yang dibina:
Pistol berkaliber 10 × 14 inci / 45 (356 mm) (5 × 2)
Senapang berkaliber 21 × 5 inci / 51 (127 mm)
(dikurangkan menjadi 16 senjata pada tahun 1918)
Senapang AA 2 x 3 inci / 50 berkaliber (76 mm) ditambah pada tahun 1916
Senapang 4 × 3 paun (1.4 kg) [2]
Tiub torpedo 4 × 21 inci (533 mm) (terendam)

Selepas 1925-6 ubah suai:
Pistol berkaliber 10 × 14 inci / 45 (356 mm) (5 × 2)
Senapang berkaliber 16 × 5 inci / 51 (127 mm)
Senapang AA 8 x 3 inci / 50 berkaliber (76 mm)
tiub torpedo dikeluarkan
Senapang AA 8 x 1.1 inci (28 mm) (2 x 4) ditambah tahun 1937

Selepas tahun 1942,:
Pistol berkaliber 10 × 14 inci / 45 (356 mm) (5 × 2)
Senapang berkaliber 6 × 5 inci / 51 (127 mm)
Senapang AA 10 x 3 inci / 50 berkaliber (76 mm)
Senapang Bofors AA 24 × 40 mm (6 × 4)
(kemudian meningkat menjadi 40 senapang (10 x 4))
Meriam Oerlikon 44 × 20 mm
Perisai:
Tali pinggang: 10 hingga 12 in (250 hingga 300 mm) (kapal tengah)
6 inci (150 mm) (belakang)
Pukat:
10 inci (250 mm) dan 11 inci (280 mm)
9 in (230 mm) (tali pinggang bawah di belakang)
Barbet:
5 hingga 12 in (130 hingga 300 mm)
Menara:
14 inci (360 mm) (muka)
4 in (100 mm) (atas)
8 in (200 mm) - 9 in (230 mm) (sisi)
8 in (200 mm) (belakang)
Dek:
1.5 hingga 3 inci (38 hingga 76 mm)

Ciri umum (menjelang tahun 1945)
Perpindahan: 32,000 tan panjang (33,000 t) (muatan penuh)
Panjang: 573 kaki (175)
Rasuk: 106 kaki 0 ​​inci (32.31 m)
Draf: 31 kaki 6 inci (9.60 m)
Dorongan: 2 × enjin stim berlipat ganda pengembangan dua-bertindak
Kelajuan: 19.72 kn (22.69 mph 36.52 km / j)
Daya tahan: 15,400 nmi (17,722 mi 28,521 km) pada 10 kn (12 mph 19 km / j)
Pelengkap: 1810 pegawai dan lelaki
Sensor dan sistem pemprosesan:
Radar carian permukaan 2 × SG
Radar carian udara 1 × SK
Radar kawalan kebakaran 2 × Mk 3
Radar kawalan kebakaran 2 × Mk 10

Persenjataan:
Senapang 10 × 14 in (360 mm) / 45 kal (5 × 2)
Senapang 6 × 5 in (130 mm) / 51 cal
Senapang 10 × 3 in (76 mm) / 50 cal
Pemasangan 10 × quad 40 mm (1.6 in)
Senapang 44 × 20 mm (0.79 in)

Perisai: Sama dengan ciri 1914 kecuali:
Menara: 1,75 inci (44 mm) ditambahkan ke puncak menara
Pesawat yang dibawa: Kingfisher 2 × OS2U

Sekiranya anda menyukai ruangan ini, sila pertimbangkan untuk menyertai International Naval Research Organisation (INRO), Publishers of Warship International

Mereka mungkin salah satu sumber kajian tentera laut, gambar, dan persekutuan terbaik yang boleh anda temui http://www.warship.org/

Organisasi Penyelidikan Angkatan Laut Antarabangsa adalah sebuah syarikat bukan keuntungan yang didedikasikan untuk galakan kajian kapal-kapal tentera laut dan sejarahnya, terutama pada era kapal perang besi dan keluli (sekitar tahun 1860 hingga kini). Tujuannya adalah untuk memberikan maklumat dan alat hubungan bagi mereka yang berminat dengan kapal perang.

Menjelang Ulang Tahun ke-50 mereka, Warship International, buku tulis INRO telah menerbitkan beratus-ratus artikel, yang kebanyakannya unik dalam sapuan dan tajuknya.

Saya & # 8217m ahli, begitu juga anda!

Berkongsi ini:

Seperti ini:


Kandungan

Penyelesaian awal Edit

Peoria duduk di Lembah Sungai Salt, dan meluas ke kaki gunung di sebelah utara. William John Murphy, yang telah bekerja di Terusan Arizona, merekrut peneroka untuk memulakan sebuah komuniti di Arizona, kebanyakan dari mereka berasal dari Peoria, Illinois. Albert J. dan Elizabeth Straw adalah orang pertama yang mendirikan tempat tinggal pada bulan November 1886. Mereka diikuti oleh William T. dan Sylvia Hanna, James M. dan Clara Copes, dan James dan Ella McMillan, semua dari Peoria, Illinois berpindah ke tempat sekarang Peoria, Arizona. [6] Jalan gurun lama yang menghubungkan Phoenix ke Sungai Hassayampa berhampiran Wickenburg masa kini adalah satu-satunya jalan pengangkutan utama di daerah itu hingga tahun 1887, ketika jalan baru dibentangkan. Dinamakan Grand Avenue, jalan ini melengkung melalui laman bandar Alhambra, Glendale, dan Peoria yang baru dirancang dan menjadi laluan utama dari Phoenix ke Vulture Mine. Peneroka memfailkan peta plot Peoria dengan perekam Maricopa County pada 24 Mei 1897, menamakan penempatan itu setelah kampung halaman mereka.

Peta plot asli Peoria merangkumi jalan-jalan timur dan barat (dari selatan ke utara) Monroe, Madison, Jefferson, Washington, Jackson, Lincoln, Grant, dan Van Buren. Jalan-jalan yang menuju utara dan selatan adalah (dari barat ke timur) Almond (85th Avenue sekarang), Peach (84th Avenue sekarang), Orange (83rd Avenue sekarang), Vine (sekarang 82nd Avenue), Walnut ( 81st Avenue sekarang), plotnya kira-kira dari Peoria dan 85th Avenue ke Monroe Street dan 85th Avenue ke Monroe Street dan 81st Avenue ke 81st Avenue dan selatan dari Desert Cove. [7] Pada 4 Ogos 1888, Wilayah Peoria, Arizona diberikan pejabat pos atas namanya dan melayani penduduk seramai 27 orang. Pengawas Maricopa County menentukan sempadan untuk School District Eleven, yang terdiri daripada empat puluh sembilan batu persegi, dan kelas pertama berlaku di sebuah kedai batu bata yang tidak berpenghuni yang menghadap ke utara di Washington Street sehingga bangunan sekolah pertama Peoria, struktur satu bilik siap pada tahun 1891.

Pertumbuhan awal bandar Edit

Antara tahun 1891 dan 1895, garis jalan Santa, Prescott dan Phoenix Railroad ditempatkan di Peoria bersama dengan Phoenix, Glendale, Alhambra, Hesperla, dan Marinette. Depot kecil di 83rd Avenue tidak jauh dari Grand Avenue. Bandar Scottsdale membeli depot tersebut pada tahun 1972 di mana ia kini tinggal di McCormick Stillman Railroad Park.

Sekitar tahun 1919, Dewan Perniagaan Peoria dibentuk. Ia beroperasi sebagai badan pemerintah tidak rasmi sehingga Peoria diperbadankan pada tahun 1954. Daerah bomba sukarelawan Peoria terbentuk pada tahun 1920 dan tetap menjadi sukarelawan hingga pertengahan 1950-an. Hotel Edwards tiga tingkat ini dibina pada tahun 1918, diikuti oleh bangunan Mabel Hood pada Mei 1920 di sudut barat daya Washington Street dan 83rd Avenue. Bangunan John L. Meyer atau "flatiron" siap dibina pada bulan Jun 1920 dan O.O. Fuel's Paramount Theatre pada bulan Julai 1920 (Ia berfungsi sebagai Balai Bomba 1 dari tahun 1950 hingga 2004). Akhbar pertama di bandar ini, Syarikat Peoria, dicetak setiap minggu dari 14 November 1917, hingga April 1921.

Perpustakaan pertama Peoria diadakan di kelab wanita pada tahun 1920 sehingga berpindah ke Dewan Bandaraya Peoria yang lama pada tahun 1975 (di mana Pusat Seni Persembahan Peoria dibina dan kini berada). Perpustakaan akhirnya berpindah ke Kompleks Perbandaran Peoria. Pada bulan Mei 1959 Kelab Wanita memberikan rumah kelab itu ke Bandar Peoria.

Sekolah Pusat dibina pada tahun 1906. Menjelang tahun 1910, tiga bangunan kelas tambahan dibina di sebelah sekolah pusat, dan pada tahun 1918 bangunan sekolah yang lain, yang mengandungi auditorium dan empat bilik darjah, dibuka. Pada tahun 1918 kehadiran untuk sekolah-sekolah Peoria adalah 190. Sekolah Daerah Number Eleven pada asalnya adalah sebuah sekolah rendah. Kanak-kanak yang pergi ke sekolah menengah mesti pergi ke Glendale High School. Pada tahun 1919 dewan sekolah meluluskan pembinaan Peoria High School.

Pengembangan pasca perang Edit

Peningkatan aktiviti ekonomi, digabungkan dengan kehadiran Pangkalan Tentera Udara Luke dan pertumbuhan luar biasa di seluruh Lembah - bertepatan dengan pengeluaran besar-besaran penyaman udara pada awal 1950-an - menyebabkan peningkatan perumahan kediaman di Peoria. Ledakan pembinaan pascaperang menjadikan panggung untuk Peoria menjadi pinggir bandar Phoenix, menyediakan perumahan untuk ibu kota ketika pertumbuhan bergerak ke arah barat.

Pada tahun 1954, Peoria menjadi rumah kepada 1,925 penduduk, termasuk kawasan seluas 720 ekar (2,9 km 2). Peoria diperbadankan pada 7 Jun 1954. Sebuah dewan bandar raya yang dianggotai tujuh orang telah membentuk dan mengadakan mesyuarat organisasi pertamanya pada 14 Jun. Menjelang tahun 1966, Peoria berkembang merangkumi 3.1 batu persegi (8.0 km 2) dengan jalan sejauh 36 batu (58 km). Pada tahun 1968, kota ini memberikan jaminan untuk mengeluarkan wang untuk membina sistem pembetungan, yang diselesaikan pada tahun 1969. Pada tahun 1970, Peoria mula beralih ke kakitangan pemadam kebakaran yang dibayar. Dari populasi 4.792 pada tahun 1970, bandar ini meningkat menjadi 12.351 pada tahun 1980 dan 50.675 pada tahun 1990. Pembinaan kompleks perbandaran bernilai $ 30 juta bermula pada tahun 1988 di pinggir Peoria's Old Town. Jabatan Polis dibuka pada tahun 1989, bangunan balai bandar utama dan mahkamah pada tahun 1991, dan perpustakaan pada tahun 1993.

Latihan musim bunga mempunyai sejarah yang panjang di Peoria. Dari akhir 1970-an hingga 1990, Kompleks Sukan Greenway Peoria berfungsi sebagai kemudahan latihan liga kecil untuk pasukan besbol Milwaukee Brewers. Kemudahan kecil ini terletak di 83rd Avenue dan jalan Greenway, lokasi Kompleks Sukan Peoria yang akan datang. Pembinaan kompleks baru ini telah diluluskan pada tahun 1990. Bangunan ini siap pada tahun 1994 dan merupakan kemudahan latihan musim semi Major League Baseball pertama di daerah yang dikongsi oleh dua pasukan. San Diego Padres dan Seattle Mariners menggunakan kompleks sepanjang tahun untuk latihan musim bunga dan pengembangan pemain.

Perkembangan semasa Edit

Identiti Peoria lebih berkaitan dengan kehidupan resort dan percutian daripada masa lalu, kerana gaya hidup seperti itu berpindah dari Lembah timur laut ke Peoria. Rancangan ekonomi Peoria memfokuskan pada mewujudkan koridor lebuh raya Loop 303 yang baru sebagai perindustrian, komersial, penggunaan pembangunan bercampur dan kurang pada pembangunan kediaman tradisional. [ rujukan diperlukan ]

Menurut Biro Banci Amerika Syarikat, bandar ini memiliki luas 141.7 batu persegi (367 km 2), di mana 138.2 batu persegi (358 km 2) adalah darat dan 3.5 batu persegi (9.1 km 2) (2.44%) adalah air.

Peoria telah mencaplok lebih dari 170 batu persegi (440 km 2) dan berada di dua daerah: Maricopa County dan Yavapai County. Secara teknikalnya adalah bandar gabungan terbesar di Yavapai County, walaupun hampir semua penduduk Peoria sekarang tinggal di sisi Daerah Maricopa.

Sungai Agua Fria dan Sungai Baru adalah satu-satunya sungai yang mengalir melalui Peoria. Sungai Agua Fria biasanya kering kerana Empangan Waddell Baru yang menahan Lake Pleasant di hujung utara bandar. Sungai Baru biasanya kering kerana langkah kawalan banjir dan Empangan Sungai Baru. Terdapat juga beberapa pencucian dan anak sungai yang mengalir di bandar ini, salah satu yang paling penting adalah Skunk Creek, kerana laluan dan hubungannya dengan Glendale yang berdekatan.

Peoria mempunyai banyak gunung dan bukit di hujung utara. Beberapa termasuk Gunung Sunrise, Gunung Wing Barat, Gunung Sayap Timur, Calderwood Butte, Gunung Cholla, Puncak Putih, Pergunungan Hieroglif, dan Punggung Berkembar.

Edit Iklim

Data iklim untuk Peoria, Arizona
Sebulan Jan. Feb. Mac Apr. Mungkin Jun Jul Ogos Sep Okt. Nov Dis Tahun
Rekod tinggi ° F (° C) 87
(31)
89
(32)
98
(37)
103
(39)
113
(45)
122
(50)
122
(50)
116
(47)
114
(46)
108
(42)
95
(35)
84
(29)
122
(50)
Purata tinggi ° F (° C) 68
(20)
72
(22)
78
(26)
86
(30)
95
(35)
103
(39)
107
(42)
105
(41)
100
(38)
86
(30)
76
(24)
66
(19)
87
(31)
Purata rendah ° F (° C) 42
(6)
45
(7)
50
(10)
56
(13)
65
(18)
79
(26)
80
(27)
79
(26)
73
(23)
50
(10)
48
(9)
41
(5)
59
(15)
Catat rendah ° F (° C) 20
(−7)
24
(−4)
24
(−4)
32
(0)
27
(−3)
51
(11)
62
(17)
54
(12)
48
(9)
35
(2)
28
(−2)
21
(−6)
20
(−7)
Purata inci pemendakan (mm) 1.04
(26)
1.33
(34)
1.07
(27)
0.33
(8.4)
0.10
(2.5)
0.04
(1.0)
0.92
(23)
1.2
(30)
0.82
(21)
0.61
(15)
0.68
(17)
1.05
(27)
9.19
(231.9)
Sumber: Saluran Cuaca [8]
Penduduk bersejarah
Bancian Pop.
1910300
19202,371 690.3%
19301,748 −26.3%
19602,593
19704,792 84.8%
198012,171 154.0%
199050,675 316.4%
2000108,364 113.8%
2010154,065 42.2%
2019 (anggaran)175,961 [3] 14.2%
Banci Sepuluh Tahun A.S. [9]

Pada bancian tahun 2000, terdapat 108,364 orang, 39,184 isi rumah, dan 29,309 keluarga yang tinggal di bandar. Kepadatan penduduk adalah 784.0 orang per batu persegi (302.7 / km 2). Terdapat 42,573 unit perumahan dengan kepadatan rata-rata 308.0 per batu persegi (118.9 / km 2).Susunan perkauman kota adalah 85.0% Putih, 2.8% Hitam atau Afrika Amerika, 0.7% Orang Asli Amerika, 1.9% Asia, 0.1% Kepulauan Pasifik, 7.1% dari kaum lain, dan 2.5% dari dua atau lebih kaum. 15.4% penduduk adalah orang Hispanik atau Latino dari mana-mana kaum.

Terdapat 39.184 rumah tangga, di mana 37.7% mempunyai anak di bawah 18 tahun yang tinggal bersama mereka, 62.0% adalah pasangan suami isteri yang tinggal bersama, 9.1% mempunyai rumah tangga wanita tanpa suami, dan 25.2% adalah bukan keluarga. 20.5% dari semua isi rumah terdiri daripada individu, dan 10.3% mempunyai seseorang yang tinggal bersendirian yang berumur 65 tahun ke atas. Purata saiz isi rumah adalah 2.73 dan purata ukuran keluarga adalah 3.16.

Di bandar, populasi tersebar, dengan 28.4% di bawah usia 18, 6.7% dari 18 hingga 24, 30.6% dari 25 hingga 44, 19.8% dari 45 hingga 64, dan 14.4% yang berumur 65 tahun atau lebih tua. Umur median adalah 36 tahun. Untuk setiap 100 wanita, terdapat 92.5 lelaki. Untuk setiap 100 wanita berusia 18 tahun ke atas, terdapat 88.0 lelaki.

Pendapatan median bagi sebuah isi rumah di bandar adalah $ 52,199, dan pendapatan rata-rata untuk sebuah keluarga adalah $ 58,388. Lelaki mempunyai pendapatan rata-rata $ 40,448 berbanding $ 29,205 untuk wanita. Pendapatan per kapita bandar adalah $ 22,726. Kira-kira 3.3% keluarga dan 5.3% penduduk berada di bawah garis kemiskinan, termasuk 5.8% daripada mereka yang berumur 18 tahun ke bawah dan 6.3% daripada mereka yang berumur 65 tahun ke atas.

Pada bulan November 1983, warga Peoria memilih untuk meminta pemilihan langsung walikota dan pada tahun 1989, mendirikan sistem daerah majlis kota yang memisahkan kota menjadi enam daerah geografi, yang masing-masing memilih satu anggota dewan bandar. Daerah-daerah digambar semula selepas setiap bancian. Datuk Bandar sekarang adalah Cathy Carlat. Pengurus Bandar sekarang ialah Jeff Tyne. Andrew Granger, Erik Strunk dan Katie Gregory adalah Timbalan Pengurus Bandar. Ketua Polis sekarang adalah Art Miller dan Ketua Bomba adalah Bobby Ruiz.

Had bandar Peoria kebanyakannya berada di Daerah Sekolah Bersatu Peoria ("PUSD"), [10] namun, beberapa bahagian hujung timur laut had bandar berada dalam Daerah Sekolah Bersatu Lembah Rusa ("DVUSD"), bahagian barat laut hujung bandar berada dalam Daerah Bersatu Nadaburg, dan bahagian bandar di Kabupaten Yavapai terletak di Daerah Sekolah Bersatu Wickenburg. PUSD mempunyai tujuh sekolah menengah, empat di antaranya sebenarnya berada di dalam batas bandar Peoria (tiga yang lain berada di had bandar Glendale) termasuk:

Sekolah Menengah PUSD di Peoria

Sekolah Menengah PUSD di Glendale

Sekolah rendah PUSD dalam had bandar adalah Alta Loma, Apache, Cheyenne, Copperwood, Cotton Boll, Country Meadows, Coyote Hills, Desert Harbour, Frontier, Ira Murphy, Lake Pleasant, Oakwood, Oasis, Parkridge, Paseo Verde, Peoria, Santa Fe , Pemandangan Langit, Sunset Heights, Sun Valley, Sundance, Vistancia dan Zuni Hills. Walaupun bandar Peoria mempunyai 23 sekolah rendah PUSD, sebilangan pelajar berada di dalam batas 10 sekolah rendah PUSD lain yang terletak di dalam bandar Glendale.

Sekolah DVUSD dalam had bandar Peoria adalah sekolah Dasar Terramar dan West Wing.

Selain itu, bandar ini dilayani oleh banyak sekolah menengah dan sekolah rendah yang dibiayai oleh orang ramai.

Cross of Glory Lutheran School adalah sekolah kelas Pra-K-8 Kristian dari Wisconsin Evangelical Lutheran Synod (WELS) di Peoria. [11]

Trine University membuka kampus cawangan di Peoria pada tahun 2013. Kampus Trine kemudian ditutup pada tahun 2017. [12] [13]

Peoria juga merupakan rumah bagi dua sekolah kecantikan dan lebih dari 25 sekolah kecantikan dalam jarak 30 batu. [14]


Sorotan Acara 2021

CULINASIA: Masa Depan Makanan Asia di Amerika: Menyelamatkan Chinatown dan Warisan Kita
Bergabunglah dengan panel koki, penyokong, dan aktivis yang membincangkan masa depan Chinatown di seluruh negara. CULINASIA adalah siri perbualan maya yang dinamik dan bebas yang meneroka warisan makanan dan cara-cara di mana masakan Asia Diaspora terus berubah dan memperkaya kehidupan kita. Pengalaman ahli panel & apos merangkumi spektrum identiti Diaspora Asia yang kompleks di A.S. ketika mereka membincangkan kejayaan, cabaran, dan masa depan makanan Asia di Amerika.

Acara Dalam Talian

6 Mei

Jim Lee dan Pahlawan Super Asia Amerika
Acara ini meraikan karya kehidupan Ketua Pegawai Kreatif DC dan Penerbit Jim Lee. Dia akan muncul dalam perbincangan dengan ilustrator Bernard Chang ("Generations Forged") dan penulis Sarah Kuhn ("Shadow of the Batgirl") dan Minh Lê ("Green Lantern: Legacy"). Dikendalikan oleh bekas Duta Besar Nasional untuk Orang Muda & mengarang Sastera Gene Luen Yang ("Superman Smashes the Klan"). Pembentangan ini akan tayang perdana di Facebook dan YouTube.

Acara Dalam Talian

19 Mei

CULINASIA: Masa Depan Makanan Asia di Amerika:
Asia Tenggara Ada Sesuatu yang Boleh Dikatakan

Dengarkan dari chef selebriti dan pengusaha restoran Jet Tila, bintang dan rakan koki Rangkaian Makanan di Pei Wei Restaurant Group, dan Christina Hà, peserta buta pertama "MasterChef" dan pemenang musim ketiga pada tahun 2012, dan pemilik The Blind Goat and Xin Chào di Houston. Kemudian, ikuti sebagai Genevieve Villamora, pemilik bersama restoran pemenang anugerah Bad Saint dan Vilailuck "Pepper" Teigen, pengarang akan datang Buku Masakan Lada Thai: Resipi Keluarga dari Semua Orang & merangkumi Ibu Thai Kegemaran, tunjukkan resipi dari buku masakan baru.
Program Zoom, Pendaftaran diperlukan

Kuliah

19 Mei

& ldquo & apos Hadiah untuk Bersederhana & apos: Pengaruh Jepun Amerika di Spring Appalachian & rdquo
Profesor Marta Robertson melihat balet ikonik Appalachian Spring 1994
melalui lensa pengaruh Jepun Amerika, terutamanya melalui tarian Yuriko & # 091Kikuchi & # 093 dan rancangan reka bentuk Isamu Noguchi. Setelah ditahan di kem tahanan, Yuriko dan Noguchi menawarkan perspektif politik dan budaya yang berbeza dengan koreografer Martha Graham dan komposer Aaron Copland. Persembahan ini akan tayang perdana di YouTube dan kemudian akan tersedia di sana dan di koleksi Perpustakaan & video Acara.

Perbincangan Panel

20 Mei

Youth in Action: Pengetahuan Ekologi di Komuniti Pantai Pasifik
Bagaimana pengetahuan tradisional dapat memberi maklum balas terhadap cabaran persekitaran semasa? Sertailah kami dalam perbincangan dengan aktivis muda dari seluruh Pasifik yang menggunakan amalan ekologi tradisional untuk memerangi ancaman terhadap sumber laut yang telah dilindungi dan berkembang maju oleh masyarakat mereka selama ribuan tahun. Dikendalikan oleh Gabbi Lee (Kanaka & aposŌiwi). Ahli panel termasuk Franceska De Oro (Chamoru / Taotao Tåno Ginen Guåhan), Kammie Tavares (Kanaka & aposŌiwi) dan & aposQátuw̓as (Gahtuwos) Brown (Haíɫzaqv & # 091Heiltsuk & # 093 dan Nuučaan̓uł & # 091nuu & # 091Nuu)


Mengapa kita meraikan pada bulan Jun? Ketahui nama mereka: Marsha P. Johnson dan Sylvia Rivera

Semuanya bermula dengan Pemberontakan Stonewall di New York City pada 28 Jun 1969. Setelah pencerobohan polis ke sebuah kelab gay yang terletak di Greenwich Village, rusuhan dan tunjuk perasaan berlaku di seluruh bandar.

"Sebilangan besar orang di Stonewall terdiri daripada ratu tarik atau lelaki gay," kata Titus Montalvo, pendandan rambut dan artis solek yang berusia 16 tahun ketika itu, kepada Dalvin Brown dari USA TODAY.

Pada masa itu, di New York City, "menyamar" sebagai anggota lawan jenis adalah suatu kejahatan.

Walaupun aktivis transgender Marsha P. Johnson tidak sampai ke bar sehingga rusuhan bermula, banyak yang memberi penghargaan kepada Johnson kerana melemparkan bata atau kaca tembakan pertama yang mencetuskan rusuhan. Walau apa pun, Johnson dan wanita transgender Black dan Latinx kini dikenali dan disambut.

Marsha P. Johnson (Foto: NETFLIX)

Wanita transgender lain yang terlibat ialah Sylvia Rivera, seorang aktivis dan ratu seret yang mengaku diri. Rivera memperjuangkan hak transgender bersama Johnson, bersama-sama mewujudkan S.T.A.R., Street Transvestite Action Revolutionaries, untuk menolong pemuda LGBTQ yang kehilangan tempat tinggal.

Rivera meninggal pada tahun 2002, dan Johnson meninggal pada tahun 1992. Tahun lalu, diumumkan monumen yang memperingati kedua-dua wanita itu akan dibina di Greenwich Village di New York.

The Stonewall Inn diisytiharkan sebagai mercu tanda bersejarah oleh kota New York pada tahun 2015 dan kemudian dinamakan monumen nasional oleh Presiden Barack Obama pada tahun 2016.

Kerusuhan Stonewall mencetuskan pergeseran dan peningkatan aktivisme LGBTQ. Walau bagaimanapun, lebih banyak kerja untuk komuniti transgender masih diperlukan. Pada tahun 2021, 13 lelaki dan wanita transgender terbunuh, menurut Kempen Hak Asasi Manusia. Dua belas daripada 13 yang terbunuh sama ada orang Hitam, Latin atau Asia.

Renjer Perkhidmatan Taman Negara meletakkan bendera pelangi, mewakili kebanggaan LBGTQ, di sepanjang pagar di sekitar Christopher Park, Jumaat 14 Jun 2019, di New York & Greenwich Village. Bulan Jun adalah Bulan Pride, yang disambut setiap tahun untuk menandakan pemberontakan Stonewall 1969, satu siri konfrontasi ganas antara komuniti gay dan polis, yang berlaku berhampiran taman di bar gay yang disebut Stonewall Inn. (Foto: Bebeto Matthews, AP)


Shoho (Happy Phoenix) - Sejarah

Ciccio Restaurant Group memulakan perjalanannya di New York City lebih dari 25 tahun yang lalu dengan James Lanza.

Ciccio Restaurant Group dinamai bapa Lanza, Frank (Ciccio) Lanza, yang merupakan CEO Fortune 100 yang berjaya dan pengasas L3 Communications. Jeff Gigante bergabung dengan pasukan dan terus membuka cawangan restoran Ciccio and Tony's di Tampa.

James Lanza turun untuk pembukaan rasmi dan jatuh cinta dengan pemikiran sihat kawasan Tampa Bay. Dia melihat Florida sebagai pasar terbuka luas di mana dia boleh mula mencipta jenama dan mengembangkan perniagaan. Ciccio Restaurant Group mengukur kejayaannya melalui pelanggan berulang dan budaya yang kuat di kalangan ahli pasukannya.

Frank (Ciccio) Lanza adalah pemimpin sejati dan Ciccio Restaurant Group terus menjalankan warisannya dalam memperlakukan vendor, pekerja dan pelanggan dengan penuh penghormatan.

Perkongsian

Kami mencari semangat keusahawanan yang berkelayakan dan didorong yang berkongsi nilai dan semangat kami untuk orang-orang, dan tujuannya selaras dengan visi CRG. Kami tidak mencari Francaisi, kami mencari rakan niaga sejati. Matlamat kami adalah untuk bekerjasama dengan anda, dan memastikan bahawa dari suasana, ke makanan, kepada kakitangan ... semuanya sama hebatnya dengan kedai asal kami


Tonton videonya: Saint Seiya Soundtrack - Revenge Phoenix + The Phoenix Flaps its Wings 1 (Februari 2023).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos