Baru

Adakah terdapat sekatan perjalanan semasa wabak Black Death?

Adakah terdapat sekatan perjalanan semasa wabak Black Death?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dari artikel Wikipedia Black Death:

Kematian Hitam, juga dikenal sebagai Pestilence, Great Bubonic Plague, Great Plague atau Plague, atau lebih jarang the Great Mortality atau Black Plague, adalah salah satu pandemi paling dahsyat dalam sejarah manusia, yang mengakibatkan kematian dianggarkan 75 hingga 200 juta orang di Eurasia, memuncak di Eropah dari 1347 hingga 1351. Bakteria Yersinia pestis, yang mengakibatkan beberapa bentuk wabak (septikemia, pneumonik dan, yang paling umum, bubonic), dipercayai penyebabnya.

Apakah ada negara yang menerapkan larangan perjalanan selama wabak ini?


JAWAPAN PENDEK

Ya, terdapat beberapa sekatan pergerakan selama periode 1347 - 51 tetapi kebanyakannya (dengan beberapa pengecualian seperti beberapa negara kota dan Poland) mereka tidak sengaja dan bergantung pada inisiatif dan / atau agama tempatan atau peribadi daripada pemerintah nasional.

Selalunya, langkah-langkah yang diambil terlalu sedikit, sudah terlambat. Lebih jauh lagi, walaupun diakui secara meluas bahawa orang jatuh sakit setelah bersentuhan dengan orang sakit, perjalanan dan perjumpaan dalam bentuk ziarah dan perarakan sebenarnya kadang-kadang digalakkan.


BUTIRAN

Eropah

Sebahagian dari Itali mendahului kebanyakan wilayah lain di Eropah dalam menerapkan sekatan pergerakan. Contoh awal dari 1347 adalah banyak Pelabuhan Itali

mula memalingkan kapal, takut mereka membawa penyakit mematikan. Menjelang Mac 1348, langkah perlindungan ini diformalkan dan Venice menjadi kota pertama yang menutup pelabuhannya ke kapal masuk. Mereka yang mereka akui mengalami pengasingan selama 30 hari, kemudian meningkat menjadi 40, yang akhirnya menyebabkan lahirnya istilah 'karantina', kerana kapal terpaksa menunggu di tengah lagun Venesia sebelum mereka dibenarkan turun.

Pelabuhan lain, bagaimanapun, kurang berhati-hati:

Di Mediterranean barat, kisah diberitahu mengenai kapal-kapal Plague dari Messina yang disimpan dari Genoa oleh pihak berwaspada, tetapi sekurang-kurangnya satu pelabuhan dijumpai di Marseille, Perancis, pada Januari 1348.

Sumber: Jospeh P.Byrne, 'The Black Death' (2004)

Di Eropah, bandar-bandar Itali memimpin dalam melaksanakan sekatan perjalanan:

Larangan perjalanan ke atau dari kawasan yang dilanda wabak berkembang awal dan di Itali antara negeri-negeri utara. Pada bulan Januari 1348, Lucca melarang masuk ke sesiapa sahaja dari Catalonia, Genoa, atau Romagna; di wilayah Visconti, Milan, Parma, dan Padua menolak akses kepada mana-mana orang asing; dan Venice menghadkan akses ke duta besar.

Sumber: Joseph P. Byrne, 'Ensiklopedia Kematian Hitam' (2012)

Dalam kes Milan,

pada musim bunga 1348, duke dan ahli majlisnya memutuskan dua kursus tindakan. Pertama, tolak masuk ke bandar kepada sesiapa sahaja dari mana-mana tempat yang disyaki wabak; dan, sekiranya wabak muncul di kota, segera mengasingkan kes di rumah mereka sendiri. Ianya berhasil. Menurut Agnolo di Tura, hanya tiga keluarga yang menderita, dan Milan menghindari nasib kebanyakan kawasan bandar.

Sumber: Byrne, 'Ensiklopedia'

Juga di Itali,

pada bulan Mei 1348 bandar utara Pistoia memperkenalkan undang-undang luas yang mempengaruhi banyak aspek kehidupan seharian. Sekatan ke atas import dan eksport, perjalanan, perdagangan pasaran dan pengebumian semuanya dibawa, tetapi sekali lagi tidak berkuatkuasa. Sekurang-kurangnya 70% penduduk mati.

Di Florence, dan tidak diragukan lagi di tempat lain, sekumpulan orang mengasingkan diri, enggan mengakui orang luar ke tempat pengasingan mereka. Penulis Giovanni Boccaccio (1313-75) menulis bahawa:

Sebilangan orang berpendapat bahawa cara hidup yang waras dan bijaksana dapat mengurangkan risiko jangkitan. Oleh itu, mereka membentuk diri menjadi satu kumpulan dan hidup terpisah dari orang lain. Setelah berpindah ke tempat tinggal yang selesa di mana tidak ada orang sakit, mereka mengunci diri dan menetap di tempat yang damai ...

Sumber: John Aberth, 'Kematian Hitam: Kematian Besar 1348-1350'

Walaupun begitu, di Eropah, orang-orang menunggu dengan ketakutan sebelum melarikan diri ketika wabak menimpa kawasan mereka. Orang yang datang dari komuniti yang dijangkiti, tidak menghairankan, kebanyakannya tidak diingini. Sebagai contoh, penulis sejarah Geoffrey the Baker menulis bahawa wabak itu

merosakkan Devon dan Somerset hingga Bristol. Akibatnya, orang-orang Gloucester menolak kemasukan orang-orang dari Bristol, percaya bahawa nafas orang-orang yang hidup di antara orang mati akan menular.

Sumber: Rosemary Horrox, 'The Black Death' (siri Sumber Medieval Manchester, 1994)

Walaupun terdapat langkah berjaga-jaga Gloucester, wabak itu merebak ke sana. Hanya ketika kekurangan tenaga kerja di Inggris mulai mempengaruhi tuan tanah, undang-undang disahkan pada tahun 1349 dan 1351 yang, selain berusaha mengendalikan tuntutan upah, membatasi mobilitas petani. Walaupun demikian, undang-undang ini adalah untuk alasan ekonomi dan bukan untuk mencegah penyebaran wabak (dan mereka diserang secara meluas).

Keperluan ekonomi yang dirasakan juga berada di belakang undang-undang di Cahors (Perancis) yang bertujuan untuk mencegah orang melarikan diri dari bandar. Kekurangan warga negara kerana melarikan diri menyebabkan sumber kewangan tempatan semakin kering di banyak kawasan, oleh itu nasihat penasihat raja:

Pada bulan Ogos 1348, dia mengatakan kepada konsul Cahors bahawa untuk mengumpulkan wang untuk memperbaiki kubu kota mereka harus mengenakan denda yang ketat terhadap warga negara yang telah melarikan diri dari wabak dan menolak untuk kembali ke kota.

Sumber: John B. Henneman, Jr., 'The Black Death and Royal Taxation in France, 1347-1351'. Dalam 'Spekulum,' Vol. 43, No. 3 (Jul. 1968), hlm. 405-428.

Walaupun secara umum diperhatikan bahawa mereka yang bersentuhan dengan orang sakit juga jatuh sakit (dan ada contoh tempat di mana orang-orang terkurung di kediaman mereka jika mereka sakit), gereja tidak mengejutkan memusatkan perhatian pada doa, puasa dan kehidupan saleh, seperti juga Raja Edward III di England. Juga, jauh dari memberi semangat kepada orang tidak untuk melancong, kepausan

mengisytiharkan tahun 1350 sebagai Tahun Jubli, di mana sebuah ziarah ke gereja-gereja di Roma akan menjadikan para jemaah mendapat peluasan penuh - pengampunan penuh penebusan dosa kerana dosa-dosa mereka.

Sumber: Horrox


Dunia Muslim

Di dunia Islam, penganut di Kaherah diberitahu untuk tidak memasuki kawasan yang dilanda wabak, dan mereka juga tidak akan meninggalkannya. Ramai yang berpegang pada kepercayaan bahawa

wabak itu sepenuhnya kehendak Allah: itu adalah rahmat bagi mangsa yang setia, kerana mereka akan segera pergi ke Syurga, dan hukuman bagi orang kafir.

Sumber: Byrne, 'The Black Death'

Oleh itu,

Umat ​​Islam tidak boleh melarikan diri atau memasuki tempat di mana wabak itu berleluasa


Selepas 1351

Wabak berulang berulang pada abad-abad berikutnya dan, walaupun sering tidak dapat dikawal, langkah berjaga-jaga diambil di beberapa tempat:

Sebuah dokumen dari tahun 1377 menyatakan bahawa sebelum memasuki negara kota Ragusa (Dubrovnik moden di Kroasia), pendatang baru harus menghabiskan 30 hari (trentine) di tempat yang dilarang (awalnya pulau-pulau berdekatan) menunggu untuk melihat apakah gejala Black Death akan berlaku berkembang. [13] Pada tahun 1448, Senat Venesia memperpanjang masa menunggu hingga 40 hari, sehingga melahirkan istilah "karantina".

Setidaknya pada abad ke-15, beberapa pihak berkuasa menjadi lebih teratur. Di bahagian Itali, Bills of Health (mengesahkan bahawa pembawa kesihatannya) bagi pelancong adalah perkara biasa:

Pada tahun 1494, pemerintah Florentine membentuk lembaga kesehatan yang mereka percobaan pada tahun 1348. Lima lelaki dengan jangka waktu enam bulan terus memerhatikan di mana wabak itu dilaporkan, memberikan bil kesihatan yang baik untuk pelancong Florentine, dan mengecam pelanggar undang-undang sanitasi. Seperti yang ditunjukkan oleh Luca Landucci dalam buku hariannya ..., semasa wabak pada akhir tahun 1490-an mereka juga mengusir mangsa penyakit miskin dari kota itu, tindakan yang diambil oleh banyak bandar di Eropah.

Sumber: Byrne, 'The Black Death'

Namun, idea Bills of Health mengambil masa lebih lama untuk dilaksanakan di England:

Contoh bahasa Inggeris yang paling awal diketahui ialah York, yang memerlukan sijil dari orang yang tiba dari Maldon yang dilanda wabak pada tahun 1536; York berada satu abad lebih awal daripada sebahagian besar England.

Sumber: Byrne, 'Ensiklopedia'


Berdasarkan jawapan yang diterima di bawah, Poland melakukan:

Sebagai tambahan kepada Poland populasi yang jarang, faktor utama ialah Raja Casimir Agung dengan bijaksana dikuarantin sempadan Poland. Dengan menahan wabak di perbatasan, kesan penyakit ini ke Polandia menjadi lemah.


Sumber:


Nah, jika anda menghitung salib merah yang dilukis di pintu untuk menandakan wabak dan terkurung di rumah anda dengan seluruh keluarga anda sehingga semua orang mati atau pulih, sebagai sekatan perjalanan, maka ya.

Di UK, wabak 1665 yang kemudian menyebabkan seluruh kampung dikuarantin misalnya https://en.wikipedia.org/wiki/Eyam Wabak itu masih muncul dari semasa ke semasa https://www.livescience.com/40003-plague -still-afflicts-world.html


Sebagai tambahan kepada jawapan Lars Bosteen, Decameron juga mengatakan bahawa Florence menolak masuk orang yang sakit:

Di Florence, di sebalik semua kebijaksanaan dan pemikiran manusia yang dapat dirancang untuk mencegahnya, sebagai pembersihan kota dari banyak kekotoran oleh pegawai yang dilantik untuk tujuan itu, penolakan masuk ke semua orang yang sakit, dan penggunaan banyak langkah berjaga-jaga untuk pemeliharaan kesihatan; walaupun doa yang rendah hati ditujukan kepada Tuhan, dan sering diulang dalam perarakan umum dan sebaliknya, oleh orang yang taat; menjelang awal musim bunga tahun tersebut kesan buruk dari penyakit wabak ini mulai nyata dengan gejala yang menunjukkan seolah-olah ajaib.

(dari Decameron Giovanni Boccaccio)


Tonton videonya: 1 MAC 2020 BERITA TGH MLM-SABAH PERLUAS SEKATAN PERJALANAN PENUMPANG DARI KOREA SELATAN (Mungkin 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos