Baru

Henry Scholte

Henry Scholte


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Henry Scholte dilahirkan di Belanda. Seorang penentang Gereja Negeri, Scholte memutuskan untuk berhijrah ke Amerika Syarikat. Dia tiba pada bulan Ogos 1847, dan memperoleh 18,000 ekar di Marion County. Selama beberapa tahun berikutnya pengikutnya menubuhkan bandar Pella dan Orange City. Peneroka menumpukan perhatian pada gula bit, sayur-sayuran dan produk tenusu.


Awal Tahun [sunting | sunting sumber]

Scholte dilahirkan pada 25 September 1805 di Amsterdam pada zaman Napoleon. Keluarganya adalah sebahagian daripada jajahan industri gula Jerman yang telah menetap di Amsterdam bertahun-tahun sebelumnya. Kakek Hendrik adalah kilang gula Amsterdam dan ayahnya terlibat dalam pembuatan kotak untuk kilang gula. Ibu bapanya adalah anggota Gereja Lutheran Evangelis yang Dipulihkan, pemisahan ortodoks Gereja Lutheran Evangelikal

Sebagai seorang pemuda, Hendrik belajar seni di Amsterdam. Dia juga bekerja sebagai perantis di kilang kotak ayahnya. Selama ini Hendrik mengalami siri kematian yang menyedihkan. Bapanya meninggal pada akhir tahun 1821 (ketika Hendrik berusia 16 tahun), datuknya pada tahun 1822, ibu dan saudaranya pada tahun 1827. Pada usia 23 tahun, dia menjadi satu-satunya keluarga yang masih hidup, pewaris kekayaan besar, perniagaan, dan sebuah rumah.

Walaupun dia pernah bekerja di kilang ayahnya, perniagaan itu tidak menarik minatnya, jadi dia menjual perniagaan keluarga dan mempelajari teologi, falsafah, dan mata pelajaran politik di University of Leiden. Dia menjadi anggota Gereja Reformed Belanda pada tahun 1827 atau 1828, dan setelah lulus, dia menjadi menteri yang ditahbiskan dalam denominasi itu.

Scholte mengahwini Sara Maria Brandt, anak perempuan kilang gula Amsterdam yang kaya, hanya sebulan setelah menamatkan latihan menteri di Leyden pada tahun 1832. Pendeta muda dan isterinya memulakan pelayanan mereka di Noord Brabant. Kemudian dalam perkahwinan mereka, mereka berpindah ke bandar Utrecht.

Lima anak perempuan dilahirkan oleh Hendrik dan Sara Maria. Hanya tiga - Sara, Maria dan Johanna - yang masih selamat.
Ibu muda itu meninggal setahun setengah setelah kelahiran Johanna dan dikebumikan di Utrecht hanya beberapa hari sebelum ulang tahunnya yang ke-38.


Warisan Belanda Iowa & # 8217s

Dari tahun-tahun terawal kenegaraan Iowa hingga dekad pertama abad ke-20, pendatang Belanda telah memberikan sumbangan penting kepada budaya etnik Iowa. Mengapa pendatang ini memilih Iowa, di mana mereka menetap, dan apa pengalaman mereka di negara angkat mereka? Memahami konteks faktor agama dan ekonomi Belanda menyumbang untuk memahami warisan Belanda Iowa.

Belanda

Jajahan Belanda Iowa berakar pada reformasi Calvinis Belanda. Pada awal abad ke-19, United Kingdom dari Belanda terdiri daripada dua bahagian: bahagian utara & # 8211 apa yang kita anggap Belanda hari ini & # 8211adalah orang-orang Protestan Calvinis. Bahagian selatan, kemudian Belgia, terutamanya Katolik. Pemisahan dari Belgium berlaku pada tahun 1839, menjadikan sebelas wilayah utara sebagai Kerajaan Belanda.

Tidak semua orang di Belanda menyokong keanggotaan gereja wajib atau sistem pendeta dan pendidikan yang diatur oleh negara. Pada tahun 1834, orang Kristian yang konservatif berpisah dari gereja negara dan membentuk jemaat bebas mereka sendiri. Para pembangkang ini, atau "Pemisah," menghadapi peningkatan tekanan pemerintah dan masyarakat.

Beberapa ulama gerakan Separatist muncul sebagai pemimpin. Antaranya ialah Pendeta Hendrik Pieter [a.k.a. Henry Peter] Scholte. Scholte berharap dapat memimpin kebangkitan Calvinis di Belanda, tetapi yakin bahawa penghijrahan adalah satu-satunya jalan keluar. Kebimbangan ekonomi mempengaruhi kesimpulan ini. Banyak penentang termasuk dalam kelas menengah Belanda yang makmur, tetapi petani, buruh, dan perajin mahir berskala kecil berjuang menentang percukaian tinggi dan merasakan diskriminasi di tempat kerja. Menjelang awal tahun 1840-an, peluang terhad untuk pemilikan harta tanah dan keprihatinan terhadap status sosio-ekonomi generasi akan datang meyakinkan Scholte dan yang lain masa untuk berhijrah telah tiba. Tujuan mereka adalah untuk berhijrah secara berkumpulan ke Amerika Barat Tengah, jika ada, tanah yang berpatutan akan membolehkan para pendatang mendirikan jajahan yang berbeza.

Pada 25 Disember 1846, Persatuan Kristian untuk Penghijrahan dianjurkan secara rasmi. Hampir tujuh puluh keluarga kelas menengah dari Zuid-Holland dan Utrecht menyatakan tekad mereka untuk berhijrah. Ini disertai oleh anggota dari provinsi lain, membengkak jumlahnya sekitar 1300. Badan utama hampir 800 pendatang melakukan perjalanan di atas empat kapal tiga tiang: Catherine Jackson [a.k.a. Katherine Jackson], yang Bilik Maast, yang Nagasaki, dan juga Pierter Floris. Semua tiba di Baltimore pada awal musim panas 1847. Dari Baltimore mereka melakukan perjalanan darat dengan kereta api dan terusan ke Sungai Ohio, kemudian menuruni haluan ke St Louis, Missouri. Di sini mereka kekal sementara tanah Iowa dicari dan dibeli.

Pella: jajahan pertama

Scholte dan sebuah jawatankuasa yang bertugas mencari lokasi jajahan pergi ke pejabat tanah persekutuan di Fairfield, Iowa. Tujuan mereka adalah untuk mencari laman web yang menggabungkan tanah yang kaya dan dapat ditanam dengan kayu yang cukup banyak, semuanya di kawasan yang cukup untuk penjajahan. Di Marion County mereka menemui apa yang mereka mahukan. Diapit oleh tanah berhutan di Sungai Skunk di utara dan Sungai Des Moines di selatan, padang rumput highgrass yang bergulir lembut di timur laut Marion County sangat sesuai.

Marion County, yang diatur pada tahun 1845 dari tanah-tanah kesukuan "Pembelian Baru," sebagian diselesaikan pada waktu Belanda tiba. Scholte membeli tanah awam yang tersedia dengan harga $ 1.25 per ekar. Peneroka Amerika yang ada dikunjungi satu persatu, dan pengaturan dibuat untuk membeli tuntutan mereka. Inti koloni Belanda yang baru, antara lima hingga enam ratus pendatang, mengembara ke utara dari St. Louis pada musim panas tahun 1847 dan menetap di Lake Prairie Township. Scholte membentuk sebuah bandar baru: Pella, "tempat perlindungan", untuk dijadikan pusat perniagaan dan kerohanian jajahan. Dari titik pusat ini, pendatang Belanda mengintai di kawasan sekitarnya.

Imigrasi ke jajahan Pella berterusan dengan stabil sepanjang dekad berikutnya, dengan gelombang besar kedua tiba pada tahun 1849. Dalam masa kurang dari satu dekad, populasi Belanda Iowa meningkat menjadi lebih dari 2000 orang: lebih dari 1500 adalah penduduk Marion County, termasuk empat puluh empat yang dikenali sebagai Frieslanders.

Walaupun imigrasi melambat setelah tahun 1850, keluarga Belanda Pella tumbuh dan tersebar di Marion dan daerah sekitarnya, mewujudkan kawasan satelit di kampung Leighton, Otley, Sully, dan Monroe. Identiti budaya mereka dipertahankan oleh tradisi agama Calvinis yang kuat dan melalui surat khabar berbahasa Belanda Pella.

Gabungan agama

Bermula pada tahun 1856, gereja-gereja Pella memformalkan hubungan mereka dengan Gereja Reformed di Amerika. Kongregasi diatur, dibahagi, dan disusun semula sebagai Gereja Reformed Pertama (1856), diikuti oleh gereja Kedua dan Ketiga. Yang lebih konservatif adalah anggota Gereja Pembaharuan Kristian Pertama, yang berafiliasi dengan Gereja Reformasi Kristian di Amerika Utara.

Sioux County: jajahan kedua

Antara tahun 1850 dan 1860, populasi Iowa meningkat tiga kali lipat pada tahun 1870, populasi negeri melampaui satu juta. Peluang pemilikan tanah untuk keluarga Belanda yang matang di Iowa tenggara semakin dihambat oleh kekurangan tanah yang ada di tempatan. Perhatian beralih kepada penubuhan jajahan kedua untuk mengatasi masalah ini dan menampung imigrasi tambahan. Homestead Act tahun 1862 memberikan peluang untuk pemberian tanah persekutuan, terutama bagi pendatang baru dengan cara terhad.

Pada musim bunga tahun 1869, sebuah jawatankuasa penerokaan melakukan perjalanan ke barat laut Iowa untuk mencari saluran besar yang sesuai untuk penubuhan koloni Belanda kedua. Sioux County memberikan lokasi yang optimum. Tanah persekutuan banyak, dan rancangan untuk pembinaan landasan kereta api dibuat dalam dekad yang akan datang. Syarikat kereta api telah diberikan ribuan ekar, yang sebagian besar akan dijual kembali kepada peneroka dengan harga yang relatif murah.

Jawatankuasa itu membeli tiga puluh lapan bahagian tanah — lebih dari cukup untuk sebuah bandar kongres. Di Pella, dua ratus calon homesteader mengemukakan permohonan dan dianugerahkan homestead mereka dengan undian. Untuk setiap nombor bahagian, diambil nama yang membolehkan pembawa ke kawasan barat laut bahagian itu. Saudara-mara diizinkan untuk menetap di bahagian suku yang berdekatan, menjamin kelangsungan rangkaian sokongan keluarga. Penghijrahan dari Pella bermula pada musim bunga tahun 1870.

Pembangunan koloni mengikuti corak yang hampir sama dengan penempatan di Marion County. Orang Belanda menamakan kota baru mereka "Holland," dengan tempat duduk daerah di Orange City. Dari masa ke masa, kawasan satelit didirikan di Sioux Center, Rock Valley, Hospers, dan di daerah sekitarnya.

Surat khabar berbahasa Belanda termasuk Pusat Sioux Nieuwsblad dan juga DeVrije Hollander, diterbitkan di Orange City. De Volksvriend pada mulanya berfungsi sebagai suara publisiti untuk jajahan Sioux County. Tetapi selama tujuh puluh tujuh tahun penerbitannya, ini menarik banyak pembaca pembaca dan penyumbang imigran Belanda, yang terdiri dari dua puluh tujuh negeri dan lima provinsi Kanada, menyoroti berita sosial, peristiwa, dan isu-isu menarik bagi pelanggan Belanda. De Volksvriend berperanan dalam mempertahankan identiti budaya Belanda bukan hanya di Sioux County, tetapi di seluruh Amerika.

Jajahan Belanda di Iowa merupakan peratusan kecil dari populasi imigran negara, namun mereka masih bertahan sebagai kumpulan sosio-budaya yang dikenali dengan cara yang tidak dimiliki oleh pendatang Eropah yang lain. Hari ini, orang Belanda Iowa terus memelihara dan meraikan warisan unik mereka.

Sumber untuk Warisan Belanda Iowa

  • Perpustakaan Awam Pella, Pella, IA. Koleksi merangkumi peta, sejarah tempatan, penerbitan Belanda, sejarah keluarga, beberapa makalah peribadi dan carta keluarga persampelan digital dokumen sejarah dan gambar. Pangkalan Data Memori Komuniti Pella.
  • Arkib Perpustakaan Geisler & Koleksi Khas, Central College,Pella, Iowa. Buku, sejarah, koleksi manuskrip merangkumi makalah peribadi Hendrik Scholte.
  • Persatuan Sejarah & Muzium Pella,Pella, IA. Perkampungan bersejarah, Muzium Rumah Scholte, Kincir Angin Vermeer menaja Waktu Tulip tahunan Pella.
  • Persatuan Genealogi Daerah Greater Sioux, Pusat Sioux, IA. Koleksi silsilah dan sejarah bertempat di Perpustakaan Awam Pusat Sioux, Pusat Sioux, IA.
  • Arkib Perpustakaan De Witt, Northwestern College, Orange City, IA. Catatan sejarah, foto, memoar, surat kiriman peribadi, sejarah keluarga yang berkaitan dengan Iowa barat laut dan koloni Belanda Sioux County. Rumah bagi surat-surat peribadi Henry Hospers, bapa pengasas koloni Sioux County dan Orange City. Arkib digital merangkumi surat khabar De Volksvriend dan surat khabar Sioux County yang lain. Koleksi Warisan Belanda merangkumi prosiding Sinode Umum Gereja Reformed Amerika.
  • Persatuan Sejarah Daerah Sioux, Bandar Orange. Muzium Daerah Sioux & Pusat Warisan Belanda Orange City, Bandaraya Orange, IA.
  • Persatuan Amerika untuk Kajian Netherlandic. Pautan sumber, buletin dalam talian yang diarkibkan.
  • Persatuan untuk Kemajuan Pengajian Belanda-Amerika, Holland, MI. Pusat Penyelidikan Belanda Baru, Perpustakaan Negeri New York.
  • Institut Belanda Baru. New Netherlands Institute: Meneroka Warisan Belanda Amerika,Albany, NY.

Surat khabar

  • Banyak akhbar Marion dan Sioux County telah didigitalkan. Yang lain boleh didapati di mikrofilem. Lihat "Surat khabar," Persatuan Sejarah Negeri, untuk masalah yang ada dan pautan ke gambar digital dalam talian.
  • The Pella Weekblad mula diterbitkan pada awal tahun 1860-an dan berterusan hingga tahun 1942. The Pella Nieuwsblad melayani masyarakat Belanda antara tahun 1899 dan 1901.
  • The Pusat Sioux Nieuwsblad, yang DeVrije Hollander, dan De Volksvriend, semuanya diterbitkan di Orange City. De Volksvriend pada mulanya berfungsi sebagai suara publisiti untuk jajahan Sioux County. Tetapi selama tujuh puluh tujuh tahun penerbitannya, ini menarik banyak pembaca pembaca dan penyumbang imigran Belanda, yang terdiri dari dua puluh tujuh negeri dan lima provinsi Kanada, menyoroti berita sosial, peristiwa, dan isu-isu menarik bagi pelanggan Belanda. De Volksvriend berperanan dalam mempertahankan identiti budaya Belanda bukan hanya di Sioux County, tetapi di seluruh Amerika.

Sumber agama

Dua denominasi utama bagi imigran Belanda Iowa adalah Gereja Reformed di Amerika dan juga Gereja Reformed Kristian di Amerika Utara. Sejumlah rekod jemaat telah disusun secara mikro dan didigitalkan. Beberapa rekod gereja tertutup disimpan di arkib denominasi. Penyelidikan tempatan selalunya merupakan strategi terbaik untuk catatan gereja dan penerbitan jemaah peringatan.


Henry Scholte - Sejarah

Pella & rsquos Klokkenspel membawa Dunia Lama ke Pella dengan cara muzik!

Impian pemilik perniagaan tempatan, H. Stuart Kuyper, dan berdedikasi kepadanya, Klokkenspel menampilkan lapan angka mekanikal 4 kaki yang menggambarkan orang dan momen sejarah Pella & rsquos.

Klokkenspel dapat dilihat pertama dari Franklin Street (empat angka pertama) dan kemudian dari halaman belakang (empat angka kedua). Persembahan diadakan setiap hari pada pukul 11 ​​pagi, 1, 3, 5, dan 9 malam.

Di halaman di belakang Klokkenspel terdapat tempat tidur bunga, bangku-bangku batu, dan ceruk-ceruk melengkung yang dipenuhi pemandangan jubin Belanda. Semua ini dapat dialami setengah blok barat di Franklin Street dari Kincir Angin Vermeer.

mv2.jpeg / v1 / isi / w_113, h_85, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / image6.jpeg "/>

mv2.jpeg / v1 / isi / w_114, h_85, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / image3.jpeg "/>

mv2.jpeg / v1 / isi / w_110, h_144, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / image4.jpeg "/>

mv2.jpeg / v1 / isi / w_112, h_84, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / image5.jpeg "/>

Bahagian utara Klokkenspel menampilkan empat tokoh - Dominie Henry Scholte, Maria Scholte, Wyatt Earp, dan pandai besi.

Scholte adalah pemimpin 800 orang Belanda yang tiba di Pella pada tahun 1847. Dia digambarkan membaptis bayi, mencirikan kehidupan baru dalam pengertian agama dan simbolik kehidupan baru yang dinikmati oleh pendatang. Isterinya Maria ditunjukkan menangis, kerana peralihannya ke Pella adalah sesuatu yang sukar. Selain itu, setelah tiba, dia mendapati semua pinggan mangkuk yang telah diambilnya telah rosak.

Wyatt Earp dikenali oleh kebanyakan orang Amerika sebagai ahli undang-undang terkenal di Wild West. Dia tinggal di Pella antara usia 2 dan 16 tahun, dan rumah yang dia tinggali masih berdiri sebagai sebahagian dari Perkampungan Bersejarah. Tukang besi, bekerja di penempaannya, mewakili industri awal Pella dan orang Amerika baru di mana-mana. The Historical Village juga mempunyai kedai pandai besi.

Di sebelah selatan Klokkenspel terdapat tokoh yang mewakili Tulip Time. Pembuat kasut kayu, gadis bunga, dan pembersih jalan adalah bahagian dari setiap festival dan mewakili semangat Tulip Time yang berwarna-warni.

Semasa musim Krismas, Sinterklaas dan watak bermusim yang lain menggantikan angka Tulip Time untuk sementara waktu.


Henry Scholte - Sejarah

Pella & rsquos Klokkenspel membawa Dunia Lama ke Pella dengan cara muzik!

Impian pemilik perniagaan tempatan, H. Stuart Kuyper, dan berdedikasi kepadanya, Klokkenspel menampilkan lapan angka mekanikal 4 kaki yang menggambarkan orang dan momen sejarah Pella & rsquos.

Klokkenspel dapat dilihat pertama dari Franklin Street (empat angka pertama) dan kemudian dari halaman belakang (empat angka kedua). Persembahan diadakan setiap hari pada pukul 11 ​​pagi, 1, 3, 5, dan 9 malam.

Di halaman belakang Klokkenspel terdapat tempat tidur bunga, bangku batu, dan ceruk melengkung yang dipenuhi pemandangan jubin Belanda. Semua ini dapat dialami setengah blok barat di Franklin Street dari Kincir Angin Vermeer.

mv2.jpeg / v1 / isi / w_113, h_85, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / image6.jpeg "/>

mv2.jpeg / v1 / isi / w_114, h_85, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / image3.jpeg "/>

mv2.jpeg / v1 / isi / w_110, h_144, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / image4.jpeg "/>

mv2.jpeg / v1 / isi / w_112, h_84, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / image5.jpeg "/>

Bahagian utara Klokkenspel menampilkan empat tokoh - Dominie Henry Scholte, Maria Scholte, Wyatt Earp, dan pandai besi.

Scholte adalah pemimpin 800 orang Belanda yang tiba di Pella pada tahun 1847. Dia digambarkan membaptis bayi, mencirikan kehidupan baru dalam pengertian agama dan simbolik kehidupan baru yang dinikmati oleh pendatang. Isterinya Maria ditunjukkan menangis, kerana peralihannya ke Pella adalah sesuatu yang sukar. Selain itu, setelah tiba, dia mendapati semua pinggan mangkuk yang telah diambilnya telah rosak.

Wyatt Earp dikenali oleh kebanyakan orang Amerika sebagai ahli undang-undang terkenal di Wild West. Dia tinggal di Pella antara usia 2 dan 16 tahun, dan rumah yang dia tinggali masih berdiri sebagai sebahagian dari Perkampungan Bersejarah. Tukang besi, bekerja di penempaannya, mewakili industri awal Pella dan orang Amerika baru di mana-mana. The Historical Village juga mempunyai kedai pandai besi.

Di sebelah selatan Klokkenspel terdapat tokoh yang mewakili Tulip Time. Pembuat kasut kayu, gadis bunga, dan pembersih jalan adalah bahagian dari setiap festival dan mewakili semangat Tulip Time yang berwarna-warni.

Semasa musim Krismas, Sinterklaas dan watak bermusim yang lain menggantikan angka Tulip Time untuk sementara waktu.


Sejarah Iowa Dari Zaman Terawal hingga Permulaan Abad Kedua Puluh / 4 / John Scott

JOHN SCOTT dilahirkan di Jefferson County, Ohio, 14 April 1824. Dia bersekolah di sekolah umum sehingga berumur enam belas tahun ketika dia mula mengajar. Dia datang ke Iowa pada tahun 1843 tetapi kembali ke Ohio dan Kentucky, mengajar sekolah hingga Mei, 1846, ketika dia mendaftar dalam regimen sukarelawan Kentucky yang sesuai untuk Perang Mexico. Pada tahun 1847, dia, bersama Cassius M. Clay dan tujuh puluh yang lain, ditawan dan berarak ke Kota Mexico di mana mereka ditawan selama lapan bulan. Dari tahun 1852 hingga 1854, beliau adalah penyunting Kentucky Whig. Dia pindah ke Iowa pada tahun 1856, mencari di Nevada, di mana dia terlibat dalam pertanian dan harta tanah. Pada tahun 1859 dia terpilih untuk mewakili daerah Story, Boone, Hardin dan Hamilton di Dewan Negara. Dia berkhidmat dalam sesi biasa 1860 dan sesi perang tahun 1861 dan kemudian mengundurkan diri untuk memasuki tentera Union. Scott dilantik sebagai letnan-kolonel Rejimen Ketiga dan menjadi komandan di Battle of Blue Mills, dengan pasukan tentera yang unggul dari musuh. Pada tahun 1862, dia dinaikkan pangkat menjadi kolonel Infanteri Tiga Puluh detik di mana dia bertugas dengan perbezaan hingga Mei 1864, terlibat dalam banyak konflik yang teruk. Pada tahun 1867 dia terpilih sebagai Leftenan-Gabenor Iowa atas tiket Republik, berkhidmat selama dua tahun. Pada tahun 1870 Kolonel Scott dilantik sebagai Penilai Hasil Dalam Negeri, memegang jawatan tersebut sehingga diberhentikan.Dia telah berhubungan erat dengan kemajuan industri Negara selama lebih dari seperempat abad dan telah menjadi presiden Pertanian Pertanian Negeri, Persatuan Peningkatan Jalan Negeri, Persatuan Pengembang Saham Peningkatan dan perwakilan ke Kongres Pertanian Nasional . Dia selama bertahun-tahun menjadi penyumbang jurnal pertanian. Pada tahun 1885 dia sekali lagi terpilih ke Dewan Negara di mana dia adalah pengarang rang undang-undang untuk menubuhkan Badan Pengawas Negeri untuk pelbagai institusi awam. Dia beberapa kali mendapat beberapa suara dari pencalonan untuk Kongres dalam konvensyen Republikan. Kolonel Scott adalah pengarang beberapa buku. Pada tahun 1849 dia menerbitkan naratif tentang pemenjaraan dirinya dan rakan-rakannya semasa Perang Mexico. Pada tahun 1895 ia menerbitkan sebuah "Silsilah Hugh Scott" dan keturunannya, dan "Kisah Sukarelawan Iowa Tiga Puluh Kedua." Pada tahun 1896 Kolonel Scott terpilih sebagai presiden "Pioneer Lawmakers Association".


Henry Scholte - Sejarah

Van Raalte dan Scholte: Hubungan Soured dan Persaingan Peribadi

Robert P. Swierenga, Profesor Penyelidikan, A.C. Van Raalte Institute for Historical Studies, Hope College

Kertas kerja untuk pertemuan 1997 Persatuan Peningkatan Pengajian Amerika Belanda (AADAS), Hope College, 13 Jun 1997

Pada tahun 1830-an Hendrik P. Scholte (1805-1868) dan Albertus C. Van Raalte (1811-1876), pelajarnya, mula-mula menjadi kawan sebagai pelajar di fakulti teologi Universiti Leiden. Bersama-sama pada tahun 1834-1835 mereka memimpin gerakan Pengasingan dari Belanda Hervormde Kerk dan membantu mengatur emigrasi Seceder ke Amerika. Kemudian mereka berdua berhijrah di hadapan kumpulan pengikut yang ramai. Sehingga Januari 1847 mereka merancang untuk menetap bersama dan membina jajahan besar Belanda di tengah Amerika Syarikat. Tetapi ketika Van Raalte, yang berangkat lebih dulu, tanpa disangka memilih lokasi hutan lebat di barat Michigan, Scholte menolak untuk menyertainya dan sebaliknya memilih padang rumput di Iowa.

Sejak itu, rakan-rakan dan rakan-rakan agama ini menjadi pesaing utama dalam merekrut pendatang ke penempatan mereka - Holland dan Pella. Dari segi agama, mereka juga berpisah dengan Van Raalte yang bersekutu dengan Reformed Protestant Dutch Church of the East, sementara Scholte tetap merdeka dan mendirikan jemaatnya sendiri, iaitu Christian Church of Pella. Pergolakan antara bapa pengasas dua jajahan besar Belanda di Amerika bukan sahaja tragedi peribadi tetapi juga membawa kesan besar kepada imigrasi dan mempercepat penyebaran Belanda di sebelah barat.

Pada pendapat saya kedua pemimpin imigran ini ditakdirkan untuk bertempur dan tidak ada satu jajahan yang dapat menampung mereka berdua. Tiada kandang yang boleh mempunyai dua kuda jantan. Van Raalte dan Scholte dilahirkan sebagai pemimpin dengan besi di tulang mereka. Mereka menetapkan tujuan yang bercita-cita tinggi dan mempunyai disiplin diri untuk mencapainya. Mereka masing-masing memakai banyak topi: dominie (tuan) dalam kehidupan gereja, peniaga tanah dan pekebun kota, jurubank, doktor, ahli perniagaan, publisitas, editor surat kabar, pemeriksa sekolah, dan untuk keadilan perdamaian Scholte, peguam, makelar, dan ahli politik. Lebih-lebih lagi, keperibadian dan perangai agama mereka sangat berbeza sehingga sukar untuk menjaga hubungan peribadi. Oleh itu, lebih baik bagi kedua-dua lelaki itu bahawa mereka tinggal dan bekerja sejauh lima ratus batu. Walaupun begitu, selama lima belas tahun, dari 1832 hingga 1847, Scholte dan Van Raalte sebagai saudara Kristian mengekalkan ikatan persahabatan dan kerjasama. Dalam serangkaian surat yang sangat peribadi antara lelaki-lelaki itu, Van Raalte memanggil Scholte sebagai "Saudara Terkasih Sayang" dan "Sahabat dan Saudara Terkasih dalam Kristus." Kejatuhan mereka berlaku di Amerika, bukan di Belanda. Walaupun begitu, kedua-duanya mahu mengekalkan hubungan mesra, jika tidak mesra. Van Raalte sejak awal meninjau Scholte, lima tahun seniornya, yang merupakan raksasa intelektual di antara Seceders dan penentu langkah dalam penghijrahan dengan bankroll kewangan untuk menyokongnya. Kerana Van Raalte sangat bergantung pada Scholte untuk bimbingan dan nasihat, kekecewaan dan ketidakpuasannya dengan semangat kemerdekaan Scholte menjadi lebih besar.

Scholte dilahirkan dalam keluarga Lutheran evangelis yang kaya di Amsterdam yang selama beberapa generasi memiliki perniagaan dalam industri penapisan gula. Keluarga, satu generasi yang dikeluarkan dari negara asalnya Jerman, tinggal di sebuah daerah yang bergaya dan menjadi Orangistis yang setia semasa penjajahan Napoleon. Jadi perniagaan dan politik berjalan dalam darah Scholte dan dia selalu mempunyai pandangan kosmopolitan. Pada usia 17 tahun, ayah Scholte meninggal dunia, dan Hendrik mengambil alih mengurus perniagaan selama enam tahun hingga usia 23 tahun ketika kematian ibunya dan satu-satunya saudara lelaki membebaskannya untuk bergabung dengan Gereja Reformed Belanda (Hervormde Kerk) dan pergi ke University of Leiden. Dengan warisan f40,000 dan tanpa kewajiban keluarga, dia mungkin telah menghilangkan dirinya tetapi kematian awal ibu bapa dan saudaranya hanya meningkatkan keyakinan agamanya dan mendorongnya untuk belajar untuk kementerian itu.

Pemimpin Rev Swiss & egraveil di Amsterdam, terutama Isaac Da Costa, seorang peguam yang cemerlang dan orang Yahudi yang memeluk agama Reformed yang menjadi mentornya, menanamkan di Scholte harapan kebangkitan Calvinis yang besar di gereja nasional Belanda, yang telah tunduk pada rasionalisme Pencerahan. Scholte membawa visi reformis ini ke Leiden pada tahun 1829 di mana dia dan lima pelajar yang berpikiran sama segera bertembung dengan profesor. Pelajar-pelajar itu melangkau kelas untuk belajar dengan pemimpin awam di bandar, terutama Willem Bilderdijk, bapa R & eacuteveil Belanda, dan Johannes Le F & eacutebvr & eacute, seorang peniaga bijirin tua yang saleh.

Scholte mengumpulkan pemberontak ke dalam Scholte Club, yang merangkumi saudara ipar masa depan Van Raalte, Anthony Brummelkamp, ​​dan Simon Van Velzen, yang menikahi anak perempuan keluarga Leiden De Moen yang terkenal, yang juga memihak kepada kebangkitan agama. Scholte telah lulus ketika Van Raalte bergabung dengan Kelab, jadi Van Raalte tidak pernah menjalin hubungan peribadi yang dekat dengannya seperti yang dilakukan oleh anggota yang lain. Masa muda "askar salib" ini patut diperhatikan Scholte adalah yang tertua di 29 dan Van Raalte dan Brummelkamp yang paling muda hanya dalam usia 23 tahun. Pelajar radikal adalah lelaki yang terkenal, tetapi semua kecuali Van Raalte lulus dan memasuki mimbar gereja Reformed sebelum pihak berkuasa dapat mengumpulkan kekuatan mereka.

Van Raalte dibesarkan sebagai "anak pendakwah" di berbagai ruang gereja Reformed Church, dan setelah menyelesaikan program gimnasium pada tahun 1829, dia mendaftar di University of Leiden. Sementara ayahnya, yang sangat dia kagumi, meninggal dan Albertus sendiri menghadapi kematian akibat kolera pada tahun 1832. Peristiwa-peristiwa ini cenderung untuk mengikuti jejak ayahnya dan dia memasuki fakulti teologi. Dari enam anggota Kelab Scholte, Van Raalte mengalami musibah untuk lulus terakhir, pada tahun 1835, dan jalannya ke pastor disekat oleh profesor dan pegawai gereja yang enggan mencadangkannya untuk dicalonkan. Penolakan ini lebih menyakitkan kerana Van Raalte mempunyai keinginan kuat untuk tetap berada di gereja di mana ibu dan adik-beradiknya tetap menjadi anggota setia.

Pada tahun 1834-1835, gerakan protes muncul dan mendapat nama, Afscheiding atau Secession, di bawah pimpinan Hendrik de Cock di Groningen, Hendrik Scholte di Noord Brabant, Anthony Brummelkamp di Gelderland, Albertus Van Raalte di Overijssel, dan Cornelius Van der Meulen di Zeeland, antara lain. Pada tahun 1836 Scholte mengambil inisiatif dan memanggil para pemimpin untuk bersidang di Amsterdam untuk sinode pertama, yang mana badan memeriksa Van Raalte dan mengakui dia ke kementerian, tetapi perbezaan pendapat mengenai pertanyaan perintah gereja menghalangi sinode tersebut. Pada pertemuan tahun 1837 badan itu mengadopsi perintah gereja baru yang ditulis oleh Scholte, tetapi beberapa gereja menolaknya dan membentuk denominasi mereka sendiri, Gereja Reformed Under the Cross (Gereformeerde Kerk onder het Kruis) dan menegaskan kembali komitmen mereka terhadap perintah gereja Dordt.

Menjelang tahun 1838, perasaan pahit yang diarahkan terhadap Scholte muncul dalam denominasi bayi, dan Van Raalte membuat titik istimewa untuk mengunjungi Scholte di rumahnya di Utrecht untuk membincangkan keadaan. "Saya percaya ... perbincangan kami berfungsi untuk menghidupkan kembali cinta persaudaraan," tulis Van Raalte kepada isterinya, tetapi menambahkan, "Saya takut bahawa syaitan secara diam-diam, melalui kecurigaan dan ketidakpercayaan, menyebabkan perpecahan dan geseran yang merosakkan di antara saudara-saudara."

Gereja yang bertentangan berkembang dengan pesat pada tahun-tahun 1835 hingga 1839, walaupun terdapat banyak "pertengkaran saudara" disebabkan oleh keperibadian dan pandangan gereja yang berbeza. Tiga puak utama muncul. Di sebelah kanan terdapat parti luar bandar dan sangat ortodoks di utara, Van Velzen dan Hendrik De Cock, yang ingin mengembalikan tradisi Dordtian mengenai Calvinisme Belanda yang bersejarah. Di "pusat" itu adalah pesta yang berpusat di selatan dan bebas dari Van Raalte dan Brummelkamp, ​​yang mempertahankan pemerintahan gereja yang bebas dan kebebasan hati nurani. Di "kiri" berdiri Scholte, yang ingin mengembalikan bentuk murni agama Kristian primitif dalam struktur jemaah. Pada tahun 1840 Scholte didakwa memfitnah Van Velzen dan diusir oleh sinode gereja Seceder ketika dia menolak untuk meminta maaf. Tiga saudara ipar Van Velzen, Brummelkamp, ​​Van Raalte, dan C.G. de Moen, mengetuai pertuduhan. Scholte kemudiannya bergerak lebih jauh ke pinggiran dengan mendukung agama Kristian yang terpisah, pramatang, dan tidak mengaku - "tidak ada kepercayaan kecuali Alkitab." Dia pergi ke jalan non-tradisional yang membawa kepada "anarki gerejawi" - untuk menggunakan kata-kata Van Raalte. Seperti yang baru-baru ini ditulis oleh Bill Kennedy dalam sebuah artikel berkilau di Gereja Herald, Scholte layak untuk dipelajari lagi, karena cara dia tentang jemaat dan alkitabiah non-denominasi telah menjadi dominan dalam evangelikalisme Amerika.

Anehnya, Scholte benar-benar muncul di sinode Seceder tahun 1843 dan ketika para perwakilan beribadah bersama, pendamai damai Van Raalte memanfaatkan masa untuk mencuba perdamaian dengan menawarkan resolusi untuk mengesahkan perintah gereja Dordt. Scholte menolak, begitu juga Brummelkamp, ​​saudara ipar Van Raalte sendiri. Pada waktu ini Van Raalte dan 21 perwakilan meninggalkan mesyuarat. Tetapi Brummelkamp dan Van Raalte terus berteman dengan Scholte setelah itu, dan Scholte menawarkan diri untuk datang ke Arnhem untuk mengajar di sekolah teologi Brummelkamp. Scholte bukan hanya sangat berbakat, kata Brummelkamp dalam surat kepada Van Raalte, tetapi kekayaan peribadinya memungkinkan dia bekerja tanpa gaji. "Tidak bodoh," tambah Brummelkamp, ​​"membiarkan Scholte dengan semua bakatnya dibuang dan diabaikan kerana dia masih dalam masalah, sementara pada saat yang sama kita merasa kita berada dalam masalah sampai ke telinga kita." Rujukannya adalah kepada pembahagian yang jelas di antara para Seceders pada tahun 1843.

Seceders mempertimbangkan penghijrahan

Pemendapan Scholte tidak mengakhiri kerjasama antara Van Raalte dan dirinya. Ketika beribu-ribu orang Seceders pada tahun 1844 mula mempertimbangkan untuk berhijrah ke luar negara untuk melepaskan diri dari ostracisme sosial dan kesulitan ekonomi, kedua-dua lelaki itu bekerja kembali dengan harmoni. Mereka bekerjasama terlebih dahulu dalam rancangan untuk menjajah Seceders di Jawa di Hindia Belanda. Scholte mengemukakan cadangan itu sendiri kepada kementerian di Den Haag. Ketika pemerintah menolak projek itu, orang-orang itu bersetuju untuk mencari tanah kosong di Lembah Upper Mississippi di atas St. Louis, di mana pesta pengikut Scholte yang dipimpin oleh Hendrik Barendregt, telah pergi. Pada bulan Mei 1846 Scholte menulis secara positif tentang emigrasi Seceders ke luar negara dalam majalahnya, De Reformatie, dan Van Raalte dan Brummelkamp menulis surat emosional kepada para pemimpin Gereja Reformed di Amerika yang meminta bantuan bagi para Seceders yang tiba. Pendeta Thomas De Witt dari Gereja Collegiate New York membaca surat itu sejurus sebelum mengunjungi Belanda, di mana dia bertemu dengan Scholte untuk mengetahui lebih lanjut mengenai pergerakan itu. Van Raalte pada waktu itu terbaring di tempat tidur dengan tifus. Semasa pulih, Van Raalte membuat keputusan untuk berhijrah bersama keluarganya dan menetap di kawasan yang sama (de zelfde streek) dengan Scholte.

Scholte pada awal bulan Julai memutuskan untuk pergi ke Amerika dan pada bulan Ogos dia menubuhkan sebuah masyarakat emigrasi di Utrecht, yang terdiri daripada 70 keluarga terutama dari Zuid-Holland dan Utrecht, yang diarahkan oleh sebuah jawatankuasa perwakilan dari pelbagai sidang. "Walaupun mereka tidak dapat memberitahu ke mana saja bagian Amerika Serikat yang akan mereka tuju," Scholte melaporkan dalam De Reformatie "mereka mengadakan pertemuan pada [Ogos] itu terutama dalam pikiran Iowa sebagai yang paling sesuai untuk penjajahan." Scholte memerhatikan tanah padang rumput Iowa kerana dia telah membacanya dalam panduan perjalanan Jerman, masyarakat mengumpulkan wang yang cukup untuk membeli 11,000 ekar di sana. Vanguard parti Scholte meninggalkan Rotterdam pada 2 Oktober, satu bulan setelah Van Raalte berangkat, dan menuju ke St. Louis melalui New Orleans. Scholte menghantar mereka dengan arahan untuk berhubung dengan pesta Van Raalte dan mengarahkan mereka ke Iowa.

Van Raalte berangkat pertama, pada bulan September 1846, kerana anak Scholte meninggal dan isterinya sakit parah. Ini menunda Scholte hingga musim bunga tahun 1847. Jika tidak, Scholte akan memimpin penghijrahan, sama seperti dia menghasutnya. Scholte melaporkan bahawa rancangan Van Raalte adalah pergi ke wilayah yang sama dengan pemikiran masyarakat Utrecht, iaitu Iowa. Oleh itu, beberapa keluarga kumpulan Scholte bergabung dengan Van Raalte, "yang memikul tanggungjawabnya untuk menjelajahi daerah yang berlainan dan mengirimkan peta yang diperlukan secepat mungkin." Barendregt menulis Scholte pada pertengahan Disember untuk mengatakan bahawa pesta Van Raalte belum tiba di St Louis tetapi dijangka tidak lama lagi.

Dasar kepercayaan Scholte bahawa Van Raalte menuju Iowa tidak jelas, kerana sejak awal Van Raalte bersandar kuat ke Wisconsin, di mana sejumlah Seceders telah menetap. Tetapi Van Raalte telah berusaha untuk tetap terbuka dan dia berencana untuk bertemu dengan Barendregt di St. Louis semasa perjalanan kepanduannya ke Wisconsin.

Ketika pesta Van Raalte tiba di New York pada pertengahan November 1846, De Witt memberi sambutan hangat kepada mereka. Mereka mendesak Wisconsin segera kerana kapal uap tasik akan berhenti beroperasi pada musim sejuk. Pesta itu meninggalkan New York dengan kapal uap ke Albany, dan untuk menjimatkan masa berharga Van Raalte membeli tiket kereta api dari Albany ke Buffalo dan bukannya kapal Erie Canal yang lebih murah tetapi lebih perlahan. Kumpulan itu ditunda di Buffalo selama tiga hari oleh angin kencang, dan pada 27 November mereka berlayar ke Detroit, yang merupakan ibu kota negara itu, di kapal periuk tasik Great Western. Ternyata ini merupakan perjalanan terakhir kapal musim ini, kerana musim sejuk datang awal tahun itu. Seperti yang dikatakan oleh Albert Hyma, "Hanya musim sejuk yang dingin yang menghalangi mereka untuk melaksanakan rancangan mereka." Sekiranya parti itu melintasi Atlantik dalam empat hingga lima minggu, bukannya enam minggu, mereka akan pergi terus dari Detroit ke Milwaukee. De Witt memastikan Scholte mendapat pengakuan sepenuhnya mengenai surat kemajuan Van Raalte.

Oleh kerana Van Raalte tidak dapat sampai ke Wisconsin di atas selat Mackinac dengan air, dia ingin terus dengan kereta api ke Kalamazoo (kemudian di hujung jalan), dan dari sana dengan jurulatih panggung ke St Joseph dan melintasi selatan Tasik Michigan dengan kapal uap ke Chicago dan Milwaukee. Tetapi dominie takut kehabisan dana jika dia harus membawa seluruh kumpulan ke Milwaukee dengan kereta api, panggung, dan kapal. Hanya f400 yang tinggal di beg tangan biasa. Jadi pesta itu musim sejuk di Detroit dan penundaan itu memberinya waktu untuk mencari pilihannya, yang juga sangat dibatasi oleh musim musim sejuk.

Van Raalte memilih Michigan

Sementara itu, Van Raalte mula ragu-ragu mengenai Wisconsin kerana di Detroit dia tertarik oleh penggalak dan pendorong Michigan untuk mempertimbangkan Michigan. Orang-orang itu, terutamanya Theodore Romeyn, seorang Knickerbocker tua, menteri Presbiterian Ova Hoyt di Kalamazoo, dan Hakim John Kellogg di Allegan, meyakinkannya untuk memilih laman Black Lake. Pada akhir bulan Disember, 1846 Van Raalte meninggalkan Detroit seorang diri untuk perjalanan pengakap selama sebulan ke Illinois, Wisconsin, dan Iowa. Michigan masih tidak menonjol dalam rancangannya. Dia membawa surat pengantar dari Pendeta Duffield di Detroit kepada rakan-rakan Presbyterian di Kalamazoo, Chicago, Lockport, Milwaukee, dan St. Louis. Rencananya adalah pergi pertama ke selatan Wisconsin melalui Chicago dan kemudian pergi ke barat dengan menunggang kuda ke La Crosse dan menyusuri Sungai Mississippi ke St. Louis untuk bertemu dengan pesta awal Scholte. "Saya mendesak anda," Van Raalte menulis Brummelkamp, ​​"untuk berdoa dengan sungguh-sungguh dan sungguh-sungguh untuk memimpin Tuhan dalam masalah ini." Tuhan menjawab doanya sebelum surat ini sampai ke Belanda. Dia tidak pernah melangkah lebih jauh daripada Kalamazoo, perhentian pertama, dalam perjalanan baratnya.

Dalam Kalamazoo Pendeta Hoyt, yang mengagumkan Van Raalte sebagai "orang yang berpengaruh, dan dengan minat yang baik dalam imigrasi Belanda," meyakinkannya terlebih dahulu untuk menyiasat kawasan Michigan barat di sepanjang Sungai Grand, di mana tanah pemerintah masih tersedia di blok besar. Hoyt menghubungi dia dengan Hakim Kellogg dari Allegan, yang memiliki banyak ekar di utara Allegan County dan kebetulan berada di Kalamazoo. Kellogg menawarkan untuk menunjukkan laman web berpotensi dominasi di sekitar Ada, Ionia, dan Saugatuck. Van Raalte bersetuju dan menemani Kellogg ke Allegan.

Bahwa Hoyt dan Kellogg meyakinkan dinyatakan dalam surat Van Raalte kepada isterinya, yang ditulis pada malam Krismas, di mana dia berpendapat bahawa hakim itu adalah "orang yang benar, benar, dan cerdas," dan dia bersyukur telah "jatuh ke dalam tangan yang baik ... Semakin banyak saya percaya bahawa Michigan akan menjadi negeri di mana kita akan mendirikan rumah tangga kita, katanya. " Pada Hari Krismas, Kellogg dan Van Raalte, bersama pemandu India, berangkat untuk memeriksa daerah Allegan utara dan wilayah Ottawa selatan, dan selebihnya adalah sejarah. Van Raalte memilih Michigan bahkan sebelum berunding dengan pengikutnya, apalagi sebelum melakukan hubungan dengan Barendregt.

Van Raalte mendapati hutan itu menarik kerana penduduknya yang kebanyakan miskin, berasal dari Belanda yang berpasir dan berhutan, dapat memanfaatkan sumber daya hutan. Kumpulan Scholte berasal dari tanah datar tanah liat Belanda barat dan mereka mahukan dan mampu membayar tanah produktif yang siap untuk bajak. "Tidak mungkin," kata Van Raalte, "berada di padang gurun [Wisconsin atau Iowa] dengan kumpulan tanpa wang tanpa jalan air dan hutan yang berlimpah." Woodlands menyediakan sumber pendapatan segera. Pokok adalah wang di bank, anugerah Tuhan yang menunggu untuk dieksploitasi. Hutan boleh menjadi padang rumput subur setelah pembalakan, tetapi ladang tidak dapat menanam pokok.

Benar, "hutan menimbulkan masalah" untuk pertanian dan pembinaan jalan raya, tetapi mereka membolehkan para pengrajin memperoleh pendapatan yang baik kerana pengusaha kerja sama, penenun keranjang, penyamak, tukang kayu, tukang kayu, dan pengusaha kabinet dapat membuka kilang papan uap, kilang penyulingan, dan kedai roti dan pengeluar dapat membina kapal, dermaga, dan perabot. Pokok-pokok besar juga menyediakan bahan mentah untuk sirap atap, tar, padang, potash, tanin, gula maple, dan lain-lain, yang semuanya dapat dipasarkan di Chicago dengan wang tunai. Iklim yang lebih ringan di dekat tasik juga menghasilkan buah dan cranberry yang sangat baik.Pokok menyediakan kayu bakar dan bahan binaan percuma untuk rumah dan lumbung, yang di ladang harus dibawa dengan kos yang tinggi. Babi dapat berakar di antara biji-bijian di hutan dan ternak dapat merumput di rumput hutan, bahkan di musim dingin.

Lebih-lebih lagi, kerja-kerja hutan memerlukan tenaga kerja manual yang berat, jadi akan selalu ada pekerjaan untuk pendatang baru "yang memiliki tangan yang mampu." Belajar menggunakan kapak dan adze, bagaimanapun, bukanlah prestasi yang berarti bagi orang Belanda yang memiliki sedikit pengalaman sebelumnya dengan perusahaan hutan. Sebilangan besar pukulan yang salah cedera kaki dan kaki dan banyak pokok jatuh ke arah yang salah, sehingga orang Amerika di sekitarnya dapat memberi petunjuk kepada Belanda tentang kemahiran kapak dan gergaji. Tanah hutan mempunyai kelebihan lain juga. Tanah dijamin subur, kata Van Raalte untuk membuktikannya hanya melihat banyak pokok besar. Petani dapat menanam jagung dan kentang India di antara tunggul sebaik sahaja pokok ditebang angin. Dan peneroka hutan tidak perlu menanggung perbelanjaan besar pasukan lembu tiga kuk yang dikendalikan oleh tiga orang untuk memecahkan rumput padang rumput yang sukar, seperti di Iowa.

Van Raalte berharap belum dapat meyakinkan Scholte untuk bergabung dengannya di "Holland," nama yang telah dipilihnya untuk bandar baru. Menulis surat kepada Brummelkamp pada 30 Januari, Van Raalte menyatakan hasratnya untuk menyatukan orang-orang: "Kami berharap ini, juga Scholte menginginkannya ... Saya merasakan keperluan saudara yang waras di dekat saya. Saya harap saudara Scholte tidak akan pergi ke sana. Iowa saya percaya bahawa dia tidak dapat melakukan yang lebih baik daripada menetap di Michigan. Sekiranya Saudara Scholte tidak mahu berada di Sungai Hitam, maka ada kesempatan di sungai-sungai lain - Grand dan Kalamazoo. " Van Raalte menyatakan bahawa daerah aliran sungai Black River hampir tidak dihuni. Terdapat "ruang yang cukup untuk penempatan ribuan dan ribuan orang" namun terletak di antara dua daerah berpenduduk, Kalamazoo dan Grand Haven. Dalam pernyataan yang sangat mendedahkan, Van Raalte menambahkan kalimat ini: "Bagi kita semua sangat penting untuk bersatu, 'Kesatuan adalah kekuatan'" [Eendracht maakt macht].

"Hasrat ini," penulis biografi Van Raalte, Albert Hyma menyatakan, "menuduhkan tuduhan bahawa Van Raalte tidak dapat bergaul dengan Scholte. Sudah tentu itu tidak terjadi." Ahli biografi Scholte, Lubbertus Oostendorp, juga menyatakan bahawa surat ini membantah pernyataan Dosker bahawa Van Raalte tidak mahu Scholte berada di dekatnya. Tetapi Van Raalte dan bukan Scholte telah melanggar perjanjian diam untuk menetap di Iowa atau Wisconsin. Dan dengan menjadi yang pertama menanam jajahan, Van Raalte memaksa semua pemimpin Seceder lain di Belanda untuk menangani persoalan besar: untuk bergabung atau tidak untuk bergabung dengan Van Raalte.

Putus tali persahabatan

Van Raalte pasti mempunyai firasat bahawa keputusan Michigannya akan menjejaskan impian satu Belanda besar di Amerika. Dia tahu watak bebas Scholte yang kuat dan peluang kecil yang akan dia hasilkan. Memang, ketika Scholte mengetahui bahawa Van Raalte telah memilih laman web di Michigan barat dan bukannya menghubungkannya dengan Barendregt di St. Louis, dia menganggapnya sebagai pengkhianatan dan berpisah. Michigan adalah "pilihan yang tidak beruntung," katanya. Ia tidak sihat, terpencil dan tanpa jalan yang baik, dan dalam kawalan spekulator tanah. "Di Albany dan New York orang mengharapkan hasilnya buruk," Scholte meratap. Pandangan rendah Scholte mengenai Michigan disahkan kembali oleh sepucuk surat dari seorang rakan yang telah melakukan perjalanan dari Wisconsin ke Ottawa County dan sangat kecewa sehingga dia segera kembali ke Wisconsin.

Scholte, dengan nada yang penuh dengan sarkasme, menulis calon pendatang bahawa dia tidak ingin mengurangi nilai dari tanah kayu, atau "dari kesenangan mendengar burung yang bergelora di bawah hutan dara yang sejuk. Namun, saya mengalami cukup kehidupan nyata untuk mengetahui bahawa tunggul pohon adalah halangan yang tidak menyenangkan bagi petani, dan bahawa nilai kayu menurun sangat banyak ketika semuanya adalah kayu. " Scholte melanjutkan: "Orang Belanda yang datang ke Amerika Utara lebih bersikap puitis daripada puitis dan akibatnya menganggap tidak menyenangkan mata dan telinga mereka seperti membeli tanah yang sesuai untuk ladang, semakin mudah ditanam lebih baik." Mereka sama sekali tidak cenderung "lebih suka kapak daripada sekop atau menjadi peniaga kayu." Lebih-lebih lagi, dia membaca di sebuah iklan surat kabar di New York bahawa orang-orang Michigan Holland mengoceh tentang pil ubat tertentu, walaupun terdapat tuntutan Van Raalte mengenai kesihatan koloni. Michigan, "seperti di tempat lain di dunia, harus bergelut dengan kecelaruan dan penyakit," Scholte menyimpulkan. Pemimpin Iowa juga meramalkan dengan sedih bahawa harapan Van Raalte untuk pelabuhan tasik yang baik akan selalu menjadi impian. Ini adalah tuntutan Scholte untuk membantah tuduhan Van Raalte bahawa Pella terlalu jauh dari jalan air.

Pertandingan untuk Zeelanders

Persaingan untuk pendatang menjadi nama permainan untuk pesaing sekarang. Scholte menuduh Van Raalte dengan promosi Michigan yang tidak pantas: "Van Raalte berusaha membuat orang di sana dia menjadi orang Amerika biasa." Dalam surat lain, Scholte mengadu bahawa di New York ejen "menyebabkan segala macam kesukaran untuk mendesak orang Belanda untuk pergi ke Michigan Van Raalte tidak bersalah."

Tetapi Scholte bekerja sama keras untuk merekrut pendatang baru, seperti yang terbukti dari hubungannya dengan Zeelanders yang baru tiba. Kumpulan Seceders ini dipimpin oleh Pendeta Cornelius Van der Meulen dan pemilik tanah dan penatua yang kaya, Jannes Van de Luyster. Sebilangan besar Zeeland Seceders mengikuti Scholte pada tahun-tahun awal kerana Van der Meulen telah belajar untuk kementerian di parsonasinya dan gereja Scholte di Doeveren berada berdekatan. Akan tetapi, pada awal tahun 1840-an, orang-orang Zeelanders bertengkar dengan Scholte mengenai masalah pemerintahan gereja dan hal-hal lain, dan mereka secara beransur-ansur pergi ke Van Raalte. Namun keadaannya masih sangat lancar pada tahun 1847.

Oleh kerana kontinjen Van de Luyster, salah satu dari tiga, pertama kali tiba di New York pada bulan Jun 1847, dia mempunyai tanggungjawab dengan persetujuan sebelumnya untuk memilih lokasi untuk koloni. Pilihannya adalah untuk bergabung dengan Van Raalte atau untuk menemani Scholte ke Iowa, di mana yang terakhir menuju pada waktu itu untuk memilih tanah. Sebelum meninggalkan Belanda, ahli-ahli Persatuan telah bersetuju untuk bergabung dengan Van Raalte, dan Van de Luyster mengirim sepucuk surat kepada Belanda yang memerintahkan pembinaan empat tempat perlindungan untuk Zeelanders yang tiba. Tetapi Scholte bertemu dengan Zeelanders di dermaga di New York untuk cuba mengubah fikiran mereka. Dia mendapati Van de Luyster bersedia mendengar dan meyakinkannya bahawa Van Raalte melakukan kesalahan besar dalam memilih Holland, dengan alasan yang telah disebutkan.

Van de Luyster diyakinkan dan dia bahkan mengikat kontrak dengan syarikat kereta api untuk tiket ke Iowa untuk seluruh rombongannya. Scholte kemudian berangkat ke St. Louis, percaya bahawa Zeelanders mengikutinya. Tetapi anggota kumpulan Zeeland, yang dipimpin oleh calon menteri muda, Cornelius Van Malsen, yang pernah belajar di bawah Brummelkamp, ​​mempunyai pemikiran kedua tentang Iowa. Van Malsen dan sebuah jawatankuasa ad hoc kecil berunding dengan Pendeta Isaac Wyckoff, pendeta Gereja Reformasi Kedua di Albany dan seorang rakan pendatang. Mereka juga berbicara di Buffalo dengan hakim terkenal Van der Pool, yang berpengetahuan tentang Midwest. Jawatankuasa kemudian menyimpulkan bahawa Michigan lebih baik daripada Iowa. Van de Luyster menerima keputusan itu dan berjaya memutuskan kontrak pengangkutan ke St. Louis tanpa penalti dan sebaliknya mengatur tiket ke Belanda. Oleh itu, setelah serangkaian keputusan goyah, sebagian besar karena kurangnya informasi yang baik, jemaah Van der Meulen berakhir di Zeeland.

Sebagai perkara praktikal, Iowa jauh ke pedalaman daripada Michigan dan dengan itu lebih mahal untuk dijangkau. Iowa juga mempunyai "faktor ketidakpastian" yang lebih tinggi kerana Scholte masih belum memilih laman web. Mungkin kenyataan bahawa Van Raalte mempunyai keperibadian yang lebih hangat membantu perjuangannya. Saudara perempuan Van Malsen, Cornelia, dalam surat kepada ayahnya di Belanda, melaporkan bahawa Scholte telah meyakinkan Van de Luyster untuk mengubah rancangan "dengan cara yang tidak terlalu kristiani." Surat itu tidak menghuraikan komen samar ini. Tetapi A.N. Wormser dari Burlington, Iowa menangkap perasaan skeptis banyak orang Belanda ketika dia berkata: "Maklumat yang diberikan oleh Pendeta Scholte dan Van Raalte bersifat charlatan, diberikan hanya untuk menarik orang ke koloni."

& # Scholte sejak awal mendapat pilihan pendatang. Gerrit Van Schelven, sejarawan imigresen pertama yang serius, mengingatkan bahawa Scholte mengirim berita ke Belanda bahawa padang rumput terbuka memerlukan pendatang dengan wang. Van Raalte menghantar mesej yang bertentangan, bahawa orang-orang miskin diterima di Belanda. "Dan keduanya benar dalam hal ini," Van Schelven menyimpulkan. Jacob Van der Zee dalam bukunya, Hollanders of Iowa, melaporkan bahawa "Scholte dikatakan telah memimpin 'bunga penghijrahan Belanda pada masa itu.'"

Tetapi Van Raalte menjelang tahun 1870 dengan jelas memenangi pertandingan untuk peneroka. Dalam kata-kata Van der Zee: "Negara utara berjaya memikat imigran Belanda lebih dari dua kali lebih banyak ke hutannya ketika Iowa tertarik dengan ladang-ladangnya yang subur pada masa yang sama." Hanya mereka yang mempunyai modal yang mampu membeli tanah Iowa, sementara banyak orang miskin dapat memulai di hutan Michigan. Lebih-lebih lagi, kata Van der Zee, watak Van Raalte dan kaedah promosi yang lebih berkesan memenangi hari ini. Dalam beberapa bulan sejak penubuhan Belanda, Van Raalte menerbitkan sebuah risalah panjang di Belanda yang berjudul "Holland di Amerika, atau Jajahan Belanda di Negara Michigan" yang menjelaskan alasan untuk pilihannya, menjelaskan kelebihan penduduk berbanding Pella, mencatat peluang ekonomi di Amerika, dan mencadangkan laluan perjalanan terbaik untuk calon peneroka. Yang paling berkesan adalah kesaksian dari "lelaki yang boleh dipercayai" bahawa tanah hutan di Michigan lebih sihat dan disajikan dengan lebih baik dengan bekalan air daripada padang rumput separa gersang di Iowa, di mana busuk rumput yang bertukar menjadi menghasilkan wap, racun, yang menyebabkan penyakit pada tahun-tahun pertama. Walaupun kepercayaan ini tentang campuran padang rumput itu adalah kebijaksanaan rakyat Amerika yang sesat, Van der Zee menyatakan bahawa risalah Van Raalte melanda rumah, kerana gaya dan kandungannya yang menarik.

Scholte mempunyai kata terakhir. Van Raalte segera mengetahui kegelisahannya bahawa hutan dan paya yang lembap kurang sihat daripada padang rumput terbuka dan bahawa tanah yang ditebang tidak menghasilkan lahan pertanian yang baik. Banyak yang mati akibat malaria pada tahun pertama dan pendatang yang lewat terpaksa menyebar jauh ke utara dan timur untuk mencari tanah yang lebih baik untuk bertani. Pendeta Pieter Zonne dari Milwaukee menulis kepada seorang pemimpin Seceder di Amsterdam pada bulan September 1847:

Angka kematian di Michigan mesti tinggi. Pendeta Van R. menulis bahawa terdapat banyak malaria. Jelas bahawa Michigan sangat tidak sihat dan terutama tempat yang dipilih oleh R. untuk penyelesaian. Saya tidak dapat membayangkan kawasan yang lebih tidak sihat dan kelebihan yang dikemukakan olehnya adalah 9/10 berlebihan. Sungai Hitam tidak dapat dilayari dan mereka terpencil sepenuhnya sehingga semuanya lebih mahal di sini daripada di sini dan kadang-kadang terdapat kekurangan makanan. Seekor lembu dan anak lembu berharga 25 guild di sini tetapi 50 guild di Michigan. . . jika ada. Saya ragu bahawa ia akan bertahan.

Mengambil petunjuk dari Van Raalte, Scholte menerbitkan dua risalah promosi yang panjang pada tahun 1848. Di dalamnya, dia mengeluh tentang percubaan untuk mengubah keluarga yang menuju Pella ke Michigan. "Sudah ada di New York, tetapi juga di tempat lain seperti Buffalo, lelaki sibuk untuk menakut-nakuti orang Belanda yang berpindah dari Iowa dan meminta mereka pergi ke Michigan. Ini dilakukan," sambung Scholte, "sebagian oleh beberapa orang di New York dan tempat lain yang dihubungkan dengan koloni Belanda di Michigan, dan sebahagiannya oleh ejen spekulator tanah. " Scholte tidak menamakan orang-orang itu, tetapi satu orang penting yang mungkin dia ingat ialah Pendeta Wyckoff di Albany yang merupakan sekutu setia Van Raalte.

Walau apa pun, Scholte mengambil jalan tinggi. Dia menolak cadangan untuk menempatkan ejennya sendiri di New York. "Saya sangat yakin bahawa pertumbuhan Jajahan kita tidak bergantung pada usaha manusia, bahawa saya telah memberikan maklumat yang mencukupi di Belanda [iaitu, Belanda] mengenai Koloni kita , dan oleh itu saya akan menyerahkan sisanya kepada bimbingan Tuhan ... Jangan ada yang menyangka saya ingin mengatakan sesuatu yang memudaratkan penyelesaian di Michigan, "tambah Scholte. "Pada masa ini kami sering berkomunikasi dengan beberapa kenalan kami yang tinggal di sana. Menurut surat mereka, mereka puas ... Kami menghargai penghijrahan rakan senegara kita, terutama orang Kristian, tetapi membiarkannya sepenuhnya atas kehendak bebas mereka sendiri dan dengan jelas dan jelas. alasan yang munasabah. "

Scholte jelas tidak memiliki keraguan untuk menolak untuk bergabung dengan Van Raalte di Michigan, dan tidak seperti Van Raalte, dia tidak pernah menyatakan penyesalan karena tidak "menjaga orang-orang bersama." Oostendorp, penulis biografi simpatik Scholte, mengatakannya dengan jelas seperti tinta: "Dia berdiri sama dekat dengan Van Raalte seperti rakan sekerjanya, tetapi bertekad untuk tidak menjadi yang kedua bagi orang lain. ... Paling tidak," Oostendorp menyimpulkan, "Scholte tidak menunjukkan keinginan untuk tinggal di dekat sesama menteri atau untuk membentuk satu jajahan besar."

Malah, Scholte tidak menunjukkan banyak sikap berpihak kepada rakan Belanda. Seperti kata Henry Lucas, dia "menyambut orang Amerika ke Pella dan mendorong proses penggabungan." Dalam satu tahun lapan puluh orang Amerika tinggal di Pella, kerana usaha promosinya, dan dalam tiga belas tahun separuh daripada penduduknya adalah orang Amerika, berkat penubuhan Baptist "Central University" pada tahun 1853, yang Scholte menyokong secara kewangan dan sebagai pemegang amanah. Pada tahun 1858 lima daripada sebelas kedai di bandar ini dikendalikan oleh orang Amerika. Sebaliknya, Ottawa County, Michigan pada tahun 1860 hanya mempunyai 52 isi rumah bukan Belanda, atau 12 peratus, dan hanya dua atau tiga kedai yang dikendalikan oleh orang Amerika.

Sikap Van Raalte terhadap orang Amerika banyak berkaitan dengan perbezaan antara Pella dan Holland ini. Pada tahun-tahun awal dia tidak menginginkan campuran di Belanda. "Orang Amerika biasanya tidak memiliki perasaan terbuka dan saling memahami antara satu sama lain, yang dimiliki oleh Belanda," tulis Van Raalte Paulus Den Bleyker dari Kalamazoo. "Jurang bahasa, watak, dan adat yang tidak dapat dipisahkan memisahkan anda dari orang Amerika ... Di atas segalanya - orang Amerika cenderung untuk membenci orang Belanda, dan kita orang Belanda secara semula jadi marah terhadap mereka kerana sikap mementingkan diri mereka yang dingin. Mereka mungkin menghampiri kita dengan sanjungan yang berani, tetapi pada hakikatnya mereka mengejar wang dan pengaruh kita, ya, mereka sebenarnya memandang rendah kita. Mereka membawa kita untuk orang yang kusam, lambat, tidak berbudaya dan dengan berani membanggakan kepandaian mereka sendiri. " Lebih baik "menjalankan perniagaan anda di antara orang-orang kita sendiri," kata Van Raalte, "dalam komuniti yang berkembang secara dalaman dan hanya mengandungi beberapa orang Amerika."

Dalam masalah gereja, Van Raalte dan Scholte juga berpisah di Amerika. Sekali lagi memetik Oostendorp: "Van Raalte menginginkan Jajahan Belanda, Gereja Reformed, dan tradisi, dan masyarakat teokratik. Scholte benar-benar tidak menginginkan semua ini." Van Raalte tetap setia pada doktrin dan kesopanan Reformed tradisional, seperti yang ditakrifkan oleh Sinode Dordt (1618-1619). Dia ingin menanam tanah jajahan Belanda di Amerika di mana anak-anak akan dibesarkan di sekolah-sekolah Kristian dari kelas satu hingga Akademi, dengan itu dapat mengekalkan cara hidup Reformed Belanda. Pada tahun 1848, dia mengorganisasi gereja-gereja yang baru didirikan di koloni itu menjadi Holland Classis yang terpisah, dan pada tahun 1850 dia memimpin golongan itu bergabung dengan Gereja Protestan Belanda Reformed di Amerika (Gereja Reformed masa depan di Amerika). Oleh itu, Van Raalte memberi peluang kepada puteri Amerika dari Gereja Reformed Belanda (Hervormde Kerk) yang berusia dua ratus tahun.

Scholte meneruskan kursus bebas yang telah ditetapkannya di Belanda. Dia bertekad untuk menjadikan jajahannya sebagai eksperimen agama, seorang Kristian, walaupun tidak semestinya benteng Reformed di Amerika republik. Dia tidak akan menganggap menjadi subjek kelas atau sinode Gereja Reformed Belanda di Amerika. Sebaliknya, dia menubuhkan Gereja Kristian Pella yang bebas, yang sebahagian besarnya dibina dengan wangnya sendiri dan yang dia layani tanpa gaji. Gereja nondenominasional akan mengambil tempat dalam aliran Kristian evangelikal Amerika yang luas.

Walaupun Scholte tidak menyimpang secara signifikan dalam doktrin dari pengakuan Reformed, dia menolak pemerintahan gereja Dordtian. Dia mendukung ajaran pra-tahunan John N. Darby, pengasas gereja Plymouth Brothers, merayakan Perjamuan Suci setiap minggu, dan mendorong para penatua untuk berkhotbah secara teratur dan melaksanakan sakramen. Scholte mengambil gelaran penatua, bukan menteri, dan dia selalu memimpin kebaktian petang. Ini membuat jemaah tidak terganggu, sementara Scholte meluangkan masa untuk banyak urusan perniagaan dan politiknya.

Prinsip-prinsip Scholte mengenai pemerintahan gereja adalah salah. Dalam kata-kata biasa Oostendorp: Pengikut Scholte "adalah domba tanpa gembala." Dia dapat mempertahankan kesatuan dalam sidang hanya selama empat tahun. Pada tahun 1851, dua kumpulan kecil mula bertemu secara terpisah, salah satunya ingin bergabung dengan Reformed Protestant Dutch Church, seperti yang dilakukan oleh Classis Holland pada tahun sebelumnya. Menjelang tahun 1854 angin sepoi-sepoi menjadi tidak dapat diperbaiki ketika Scholte sewenang-wenangnya, tetapi dengan alasan yang baik, menjual kepada seorang pengusaha sebidang tanah yang sebelumnya telah dia tetapkan sebagai "Church Square." Ketika konsetor gerejanya dengan keras membantah tindakan unilateral dan menuntut agar dia membatalkan penjualannya, Scholte menolak dan menawarkan bungkusan lain yang berdekatan di tempat yang lebih tenang. Konkrit kemudian menutup mimbar kepadanya dan menggantungnya, setelah itu mereka tidak berjaya membawa perkara itu ke mahkamah. Scholte menahan kumpulannya dengan membina Gereja Kristian Kedua, yang berlanjutan sehingga kematiannya pada tahun 1868 dan kemudian dibubarkan. "Kehendak diri dan kekurangan pertimbangan Scholte," kata Oostendorp, inilah yang menyebabkan perpisahan itu.

Sisa Gereja Kristian Pertama, yang dipimpin oleh Pendeta A. J. Betten, pada tahun 1856 memutuskan untuk mencari hubungan dengan Gereja Reformed dan Van Raalte datang atas jemputan mereka untuk mewujudkan kesatuan itu. Badan baru begitu terkesan dengan dominasi dari Michigan sehingga mereka memanggilnya sebagai pendeta pertama mereka. Kekaguman itu saling berlaku. Dalam surat kepada rakannya, Pendeta John Garretson, setiausaha Lembaga Misi Domestik untuk Gereja Reformed, Van Raalte (dalam bahasa Inggeris yang rosak) menyatakan keprihatinan yang mendalam bagi orang-orang percaya di Pella. "Domba tanpa pendeta dan profesor setengah matang yang saya dapati, memalukan dalam keadaan agama di sana, saya merasa sangat kasihan di tengah-tengah bible (sic) .... Sekarang saya banyak bermasalah sejak minggu lalu dengan menerima panggilan dari gereja itu dan mula percaya bahawa menjadi tugas saya untuk pergi dan tinggal di Pella. " Pendatang di daerah Pella perlu "berkumpul", Van Raalte melanjutkan mereka menderita "banyak perpecahan dan perbalahan" kerana Scholte. Kemudian Van Raalte melakukan serangan besar-besaran terhadap warga terkemuka Pella: "Mr Scholte selalu menjadi orang yang sukar, selalu menyebarkan perkara, gagasan, dan penemuan baru di antara orang-orang, sebilangan besar orang seperti itu berkumpul di sekitarnya.Ini akan menjadi tugas yang sukar bagi seorang lelaki tanpa pengalaman juga kedatangan saya akan memuaskan dan menyembuhkan perpecahan. . . . Sekiranya saya pergi ke Pella, yang paling ingin adalah membina gereja yang tidak lebih kecil daripada ini di Belanda. "

Walaupun ditarik keras ke arah Pella, Van Raalte akhirnya menolak panggilan tersebut untuk memenuhi visinya untuk menubuhkan Holland Academy. Tetapi dia menggunakan panggilan itu untuk mengancam jemaatnya untuk pergi kecuali mereka melanggan dalam dua belas hari hadiah besar untuk bangunan pertama. Jemaat yang ketakutan mengumpulkan $ 250 untuk apa yang menjadi Dewan Van Vleck.

Faktor lain dalam penurunan panggilan Van Raalte, kemungkinan besar, adalah "masalah Scholte." Mungkinkah dia berbagi panggung kecil dengan "orang sulit" yang rohnya telah pergi ke bawah tanah dan meracuni kehidupan gereja di Pella? Jemaat Reformed memanggil Van Raalte untuk kali kedua pada tahun 1859 dan dia kembali menolak, tetapi dia memenuhi mimbar selama beberapa minggu sementara menunggu panggilan jemaah kepada rakannya A.M. Donner, pastor Seceder di Leiden. Donner juga menolak, walaupun surat pedih Van Raalte mendesaknya untuk menerimanya. "Pella dekat dengan hati saya," tulis Van Raalte, "dan itulah sebabnya saya menghendaki agar Tuhan menghantar anda. Kami memerlukan seorang Saudara di sini yang dapat menyatukan Pella dengan jemaat [Reformed] yang lain ... Pella adalah aib untuk Nama Tuhan dan noda yang memalukan bagi orang-orang Belanda kita .... Saya menjumpai Babel yang tidak akan saya sampaikan kepada anda. Keadaan mereka terlalu kuat sebagai cabaran walaupun untuk keberanian dan kesabaran saya. " Pada akhir tahun itu, menantu Van Raalte sendiri, Pieter J. Oggel, menerima panggilan untuk menjadi pastor tetap pertama dari Gereja Pella Reformed Pertama.

Semasa di Pella, Van Raalte sangat berpuas hati dalam membantu mendirikan sekolah Kristian, Akademi Belanda kedua. Scholte, yang ketika itu menjadi pengawas sekolah Pella, menentang sekolah-sekolah Kristian dengan alasan bahawa "sekolah [awam] yang bebas adalah institusi bagi negara di mana kedaulatan diberikan kepada rakyat." Scholte tidak lagi takut kepada "Negara Iblis," kerana dia telah melabel pemerintah Belanda sebelum berhijrah sekolah-sekolah yang disokong cukai Kristian umum dapat diterima dengan sempurna di Amerika republik. Pada akhirnya, Van Raalte memilih sistem awam yang sama di Belanda, walaupun pada dasarnya dia dan Scholte berbeza secara radikal dalam masalah ini.

Pada masa yang sama ketika Van Raalte berada di halaman belakang Scholte pada awal September 1856 untuk menganjurkan Gereja Reformasi Pertama, Scholte berkempen di kalangan Belanda di Michigan barat atas nama parti Demokrat dan calon presidennya James Buchanan. Saya ragu jika waktu perjalanan Scholte tidak sengaja, walaupun pemimpin parti di Michigan telah mengundangnya untuk datang. Scholte sendiri mengaku didorong oleh sokongan partisan Parti Republikan yang baru diatur oleh Jacob Quintus, penyunting akhbar berbahasa Belanda yang paling berpengaruh di Amerika, De Sheboygan Nieuwsbode. Quintus sebelum ini menjadi Demokrat, seperti hampir semua pendatang Belanda di Midwest, tetapi dia telah beralih setia kepada parti. Rasa tidak senangnya dengan Demokrat pro perbudakan semakin bergema dengan Van Raalte, Van der Meulen, dan pemimpin Belanda yang lain di Michigan. Tidak lama lagi semua akan menjadi Republikan yang bersemangat, begitu juga Scholte sendiri tiga tahun kemudian. Itulah sebabnya para pemimpin Demokrat memerlukan Scholte untuk meningkatkan nasib mereka yang tertinggal di kalangan Belanda.

Scholte bercakap di Grand Rapids, Kalamazoo, Holland, dan Zeeland kepada orang ramai yang membangkitkan semangat dan Demokrat membawa Ottawa County dengan mudah. Tetapi Quintus memberikan suara kepada banyak orang ketika dia menuduh bahwa dominie, sebagai hamba Kristus, tidak memiliki tempat di atas tonggak politik. Oleh itu Scholte menjawab di surat kabarnya sendiri: "Mr Scholte dari The Pella Gazette meminta Mr. Quintus dari De Sheboygan Nieuwsbode untuk memperhatikan bahawa mana-mana lelaki, bahkan seorang paderi, dapat menyatakan pendapatnya yang jujur ​​mengenai hal-hal politik tetapi tidak ada lelaki dan paling tidak semuanya seorang lelaki Belanda harus menjual prinsipnya dan rakan senegaranya untuk pejabat yang gemuk. " Ini adalah sapu di Quintus untuk mencalonkan diri sebagai Republikan untuk jawatan kerani daerah.

Lebih mengagumkan, semasa pergolakan politik Scholte melalui Michigan barat, para penatua "gereja Pilar" Van Raalte di Belanda membuka mimbar kepadanya, begitu juga Pendeta Cornelius Van der Meulen dari Zeeland dan Pendeta H.G. Klyn (Kleijn) Grand Rapids. Van der Meulen pernah belajar untuk kementerian di parsonage Scholte di Utrecht dan menghargai persahabatannya. Beberapa minit konsili gereja Pillar tidak menyebut mengenai kunjungan Scholte, tetapi nampaknya para penatua lebih memikirkan Scholte daripada pendeta atau paroki. Salah satunya, Geesje Vander Haar-Visscher, seorang teman rapat Van Raalte, dengan berhati-hati mencatat dalam buku hariannya bahawa "orang tidak menyukainya. Dia tidak begitu ortodoks dalam khotbahnya seperti Van Raalte."

Terdapat harga yang sukar untuk membayar untuk memberi Scholte pintu terbuka di gereja-gereja Michigan Barat. Ketika Classis Holland bersidang pada bulan berikutnya, beberapa penatua dan pendakwah, yang dipimpin oleh Pendeta Koene Vanden Bosch dari jemaat Noordeloos, membantah saudara-saudaranya membenarkan Scholte untuk berkhotbah di gereja-gereja, kerana dia digulingkan oleh gereja induk di Belanda. Classis menolak panggilan untuk melarang Scholte, dengan menegaskan bahawa membiarkannya berkhotbah tidak bermaksud menyokong "kedudukan gerejanya". Keputusan ini mengecewakan Vanden Bosch dan sekutunya dan menyebabkan, sebahagiannya, memisahkan diri dari denominasi tahun berikutnya dan penciptaan Gereja Kristian Reformed yang bersaing.

Keruntuhan kerjasama antara kedua lelaki itu dapat difahami, dan mungkin juga tidak dapat dielakkan, memandangkan keperibadian mereka. Kedua-duanya adalah lelaki berkehendak kuat yang perlu menjadi yang pertama di antara yang setara. Van Raalte yang kurang bernafsu lebih bersemangat, tetapi dia juga "membawa dirinya seperti seorang jeneral tentera," kata keponakannya yang ditambahkan oleh Stellingwerff, "Itu mengingatkan seorang Napoleon kecil, seorang pemimpin, sama seperti Scholte."

Jalan-jalan orang-orang ini mempunyai banyak elemen yang sama: kedua-duanya memakai topi selain ulama, kedua-duanya adalah pemimpin dalam Pengasingan tahun 1834, kedua-duanya mengatur emigrasi Seceder dan menanam jajahan yang berjaya, kedua-duanya mendirikan gereja tetapi hanya Van Raalte yang masih diteruskan, kedua-duanya memperoleh keadaan geran untuk mengembangkan jalan air yang dapat dilayari, dan kedua-duanya menghadapi tuduhan berulang atas perlakuan diktator dan ditolak oleh kebanyakan pengikutnya dalam tempoh sepuluh tahun sejak penjajahan.

Saya tutup dengan petikan dari Hyma:

Pada tahun-tahun awal Pemisahan di Belanda (1834-1837) Scholte muncul seperti raksasa dan Van Raalte seperti seekor pygmy. Selepas itu yang pertama mengambil peranan sebagai John the Baptist moden. Perawakannya merosot apabila muridnya meningkat. Kita harus ingat bahawa Van Raalte menerima sijil pentahbisannya dari Scholte dan De Cock. Siapa sangka mungkin suatu hari calon yang rendah hati tahun 1835 ditakdirkan untuk melampaui guru dan pemimpinnya? "


Henry Scholte - Sejarah

Surat Iowa: Pendatang Belanda di Perbatasan Amerika

Robert P. Swierenga, penyunting

Walter Lagerwey, penterjemah

Terjemahan yang disemak semula Amsterdamse Emigranten: onbekende brieven uit de prairie van Iowa, 1846-1873. Disunting oleh Johan Stellingwerff. Diterbitkan oleh Buijten & amp Schipperheijn, 1975. Amsterdam, Belanda

Kandungan
Ilustrasi
Kata Pengantar Penyunting
Kata pengantar oleh H. A. Howeler
Kata Pengantar
Bab 1 Penghijrahan: Latar Belakang dan Konteks
- Imigran telah diperingatkan
- Latar Belakang Amsterdam
- Kelab Scholte
- Pengikut Scholte di Amsterdam
- "Masyarakat" Wormser
- Penghijrahan
- (Surat Wormser 1-16, Surat Budde 1-5)
Bab 3 Optimisme Rumah Sakit Jan dan Hendrik (Surat Hospers 1-65)
Bab 4 Kekecewaan Andries N. Wormser (Surat Wormser 17-37)
The Emigrants of 1849 (Surat Hospers 22, Surat Wormser 38-49, Surat Budde 6-7)
The In-Between Years, 1835-1861 (Surat Wormser 50-61, Surat Budde 8-25)
Tahun-tahun Akhir, 1861-1873 (Surat Wormser 62-88, Surat Budde 26-61)
Bab 8 Dalam Memoriam: D. A. Budde, J. A. Wormser, dan H. P. Scholte
Pella dan Amsterdam
Senarai Surat
Biografi Stellingwerff
Bibliografi

'Benar, ada
kebencian beracun di hutan hijau primitif,
ketiadaan Tuhan di tebing kabut laut,
membutakan mata dalam ribut salji yang berais,
Kemarahan di longsoran bergemuruh menuruni gunung.
Tetapi pada musim panas
di atas padang rumput hijau yang tidak berkesudahan,
oleh kilat awan hujan yang berangkat,
ada pembaharuan selepas ribut yang menghancurkan,
rahmat pulih dalam berjuta-juta cahaya di rumput.
Dan seluruh bumi dipaparkan
busur rapuh,
berpakaian warna pagi.
Oleh itu, petani dan perintis trekking terus maju
ke tempat yang lebih jauh.
Tidak akan kembali lagi sepanjang masa
untuk bercakap perkataan terbiar di bandar yang hebat,
tetapi untuk membiarkan padang rumput tinggi
melambai ke atas kubur mereka yang terlupa suatu hari nanti.
Mereka mencari wajah Tuhan dalam ciptaan-Nya,
memahami panggilan bumi
dan membalas dengan kesetiaan hidup mereka.
Oleh itu, Tuhan mengasihi mereka
dan memberkati mereka dengan kedamaian
yang melangkaui semua peradaban. *

Peta Amsterdam 1860
Johan A. Wormser, keluarga Sr.
Henricus Hoveker
Pendeta Hendrik P. dan Sara Scholte
Isaac Da Costa
Pendeta Johannes P. Hasebroek
Batu nisan keluarga Budde
Overkamp H.G.
Pendeta Isaac N. Wyckoff
Otto G. Heldring
Iklan Syarikat Steamboat Belanda
Pendeta A. J. Betten
A. Wigny
Dalaman kabin log Frans Le Cocq, Sr.
Peter Lubberden
Jansje Wormser
1848 Pemberontakan di Empangan, Amsterdam
Peta wilayah Gorinchem (Zuid Holland)
Hendrik (Henry) Hospers
Pelabuhan Rotterdam 1847
Maastroom kapal pendatang
Kabin log O. H. Viersen
Panorama Pella 1848
Peta Perbandaran Lake Prairie 1848
Lakaran Hendrik Hospers banyak 1847
Rumah Scholte, Pella
Guillaume Groen van Prinsterer
Pendeta Jan de Liefde
Pendeta Anthony Brummelkamp
Pendeta Simon van Velzen
Pendeta Carl A. E. Schwartz
Gereja Missionary Scotland, Amsterdam
Rumah "Postwijk," Amsterdam
Peta mencari ladang Budde, Burlington
Janda Johanna J. Zeelt
Revolusi Paris tahun 1848
Panorama Pella 1849
Frans Le Cocq, Sr.
Jan Hospers
Jam Tangan A.E. Dudok
Willem Lubberden
J.A. Buku kecil Wormser Pembaptisan Bayi
Pendeta Peter J. Oggel
D. A. Kepala surat Budde, panorama Burlington
Gereja Scholte, Pella
Johan A. Wormser, Jr.
Pendeta Albertus C. Van Raalte
Dewan Van Floris Adriaan
Pendeta Hendrik P. Scholte, 1860-an
Christina Maria Budde-Stomp
Diedrich A. Budde
Jansje Wustenhoff-Wormser
Isaac Overkamp
Johan A. Wormser, Sr.

Suruhanjaya Sejarah Amerika Belanda (DAHC), bekerjasama dengan Suruhanjaya Sejarah Gereja Reformed di Amerika dan Syarikat Penerbitan William B. Eerdmans, dengan sukacitanya menyediakan edisi berbahasa Inggeris yang diperluas oleh Johan Stellingwerff's Amsterdamse Emigranten: onbekende brieven uit de prairie van Iowa, 1846-1873, diterbitkan pada tahun 1976 oleh firma Buijten & amp Schipperheijn dari Amsterdam. Edisi Bahasa Inggeris ini berlangsung di Seri Sejarah Gereja Reformed yang terhormat di Amerika, di bawah pengarang Pendeta Dr. Donald J. Bruggink, dan dengan jejak Syarikat Eerdmans.

DAHC adalah sebuah konsortium empat institusi Michigan Barat: Hope, Seminari Teologi Barat, Calvin College, dan Calvin Theological Seminary. Tujuan komisi ini adalah untuk mendorong, mengkoordinasikan, dan mendukung penerbitan karya sejarah penting mengenai imigrasi Belanda ke Amerika pada abad kesembilan belas dan kedua puluh.

Pada awal tahun 1999, suruhanjaya ini menjalankan projeknya yang paling bercita-cita tinggi namun terjemahan dan penerbitan buku berjumlah hampir empat ratus halaman Stellingwerff, bersama-sama dengan enam puluh ilustrasi dan foto yang meningkatkan teks. Walter Lagerwey, profesor emeritus Bahasa, Sastera, dan Kebudayaan Belanda di Calvin College, dengan rela menjalankan tugas menerjemahkan teks itu, dengan bantuan Stellingwerff sendiri, yang bekerja sama sepenuhnya dalam setiap aspek projek. Kemahiran Lagerwey dalam menangkap makna teks, walaupun kata-kata itu kuno atau tidak jelas, adalah penghormatan kepada penguasaannya dalam kedua-dua bahasa asalnya dan bahasa yang diadopsi. Christina Van Regenmorter, jurusan Bahasa Inggeris Hope College, membantu menyunting teks yang diperhatikannya secara terperinci menjadikan buku ini lebih baik. Selesai sentuhan editorial adalah dari tangan Laurie Baron yang mampu. Jan Niemeijer memberikan nasihat tepat pada masanya mengenai hak penerbitan, yang memungkinkan buku ini dimungkinkan.

Edisi asal 1976 mengandungi 110 surat yang ditulis selama dua puluh lima tahun pertama penghijrahan Pella, 1846-1873. Surat keluarga 88 Wormser terdapat dalam Koleksi Hoveker-Wormser di Pusat Dokumentasi Sejarah untuk Protestan Belanda, Perpustakaan Vrijeuniversiteit [Universiti Percuma], Amsterdam. Surat keluarga 22 Hospers ada di Archives of Central College di Pella. Setelah projek ini dijalankan dengan baik, saya mengetahui dua cache surat tambahan. Salah satunya adalah 62 surat dari keluarga Wormser di Amsterdam kepada keluarga Diedrich dan Christina Budde di Burlington Iowa (dilabelkan & quot; huruf Budde & quot) yang dimiliki oleh Dr Jan Peter Verhave, profesor penyakit parasit di Universiti Katolik Nijmegen. Surat-surat Budde ini, yang diharapkan dapat ditambahkan ke Koleksi Hoveker-Wormser, adalah tanggapan terhadap surat-surat yang Wormser kirimkan dari Amsterdam kepada para pengganasnya di Iowa.

Dr. Verhave dengan murah hati menyumbangkan salinan surat Budde yang tepat, dan, setelah ditinjau dan dinilai dengan teliti, diputuskan agar Profesor Lagerwey menerjemahkannya dan memasukkannya ke dalam edisi bahasa Inggeris ini. Enam puluh dua surat keluarga Budde disisipkan mengikut urutan kronologi di antara lapan puluh lapan surat keluarga Wormser. Profesor Verhave menerbitkan sejarah mengenai keluarga Wormser Amsterdam, yang berjudul Afgescheiden en wedergekeerd: het leven van J.A. Wormser en zijn gezin [Pengasingan dan Kembalinya: Kehidupan J.A. Wormser dan keluarganya], (Heerenveen: Uitgeverij Groen, 2000), yang melengkapkan kisah Iowa yang diceritakan di sini.

Kumpulan kedua adalah empat puluh empat huruf, sebagian besar dari pena Jan dan Hendrika Hospers di Belanda kepada putra mereka Hendrik di Pella, 1847-1849, yang terdapat di Henry Hospers Papers di Perpustakaan Northwestern College di Orange City, Iowa. Nico Plomp dari Biro Nasional Genealogi di Den Haag menarik perhatian kami kepada koleksi yang kaya ini, yang merangkumi balasan dari ibu bapanya kepada surat-surat yang dikirim Hendrik ke tanah air dari Pella. Dr Daniel Daily, pengarah Perpustakaan Kolej Northwestern, memberikan salinan koleksi dengan anggun. Sayangnya, manuskrip asli dapat dijumpai hanya untuk lima naskah tambahan, semuanya pada akhir tahun 1930-an adalah milik Tuan A.P. Kuyper dari Pella. Walter Lagerwey menerjemahkan lima huruf itu. Untuk tiga puluh sembilan surat yang tinggal, saya menggunakan terjemahan yang diketik oleh Pendeta Gerrit Hendrik Hospers (1864-1949), seorang putra Hendrik Hospers, yang fasih berbahasa dan biasa dengan kisah keluarga. Huruf-huruf ini ditunjukkan oleh tanda bintang, misalnya, Hospers 1 *. Komen yang kadang-kadang disinggung oleh Gerrit Hospers dalam teks dimasukkan dalam tanda kurung, diikuti dengan namanya. Sekali lagi, bagi pembaca edisi Belanda 1976, angka yang diberikan kepada dua puluh dua surat Hospers di sini ditunjukkan dalam tanda kurung. Stellingwerff menyalin surat-surat ini di Central College Archives ketika dalam perjalanan penyelidikan ke Amerika Utara pada tahun 1974.

Sokongan kewangan yang sangat penting untuk buku ini diberikan oleh Peter H. dan E. Lucille Gaass Kuyper Foundation of Pella, Iowa, yang diarahkan oleh Mary Van Zante. Pemberian yuran yayasan bernilai $ 10,000 itu ditambah dengan sumbangan dari Ralph dan Elaine Jaarsma dari Jaarsma Bakery di Pella, dan dari Hope College dan Calvin College.

Suruhanjaya itu memilih untuk menerbitkan semula Pendatang Amsterdam kerana ia adalah salah satu karya utama yang paling penting yang berurusan dengan asal usul penghijrahan orang-orang Kristiani Seceders dari Belanda ke jajahan barat laut Amerika. Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan sejarah Pella dianggap tidak wajar dalam karya-karya yang diterbitkan mengenai imigrasi Belanda. Kerana laras bahasa, surat imigran penting ini tetap tidak dapat diakses oleh keturunan mereka. Sekarang mereka dan semua generasi akan datang dapat membaca kisah penubuhan dan penyelesaian Pella dengan kata-kata perintis itu sendiri.

Kata pengantar oleh H.A. Kata pengantar Howeler dan Stellingwerff menjelaskan asal-usul huruf. Semuanya ditulis oleh anggota-anggota terkemuka Gereja Kristian yang Diasingkan, sebahagian besarnya dari Amsterdam, beberapa di antaranya berhijrah ke Iowa pada tahun 1846-1849. The Seceders telah meninggalkan Hervormde Kerk nasional bermula pada tahun 1834, dengan harapan untuk mendirikan sebuah gereja yang lebih murni yang menghangatkan hati orang-orang percaya dan juga merangsang pemikiran mereka. Gereja nasional, yang dikelola oleh negara dan dipengaruhi oleh "pemikiran baru" Pencerahan Perancis, berusaha menghentikan pemisahan dengan paksa. Tetapi usaha itu gagal, dengan kos yang besar untuk struktur sosial nasional, dan Seceders mengalir ke Amerika oleh ribuan orang untuk kebebasan beragama dan peningkatan ekonomi.

Kakek buyut Hoveker adalah penjual buku di Amsterdam yang pada tahun 1837 menjadi penerbit jurnal agama Hendrik P. Scholte, De Reformatie [The Reformation], majalah Christian Seceded Church di Belanda. Johan Adam Wormser, seorang pejabat hukum, adalah teman akrab pemimpin politik Kristian Guillaume Groen van Prinsterer, pemeluk Yahudi intelektual Isaac Da Costa, dan banyak menteri Seceder. Wormser menggunakan markasnya di Amsterdam untuk menolong pendatang di Iowa membangun diri. Atas permintaan, dia menghantar barang untuk rumah dan ladang yang langka dan mahal di perbatasan Iowa.

Koleksi Hoveker-Wormser juga menyertakan beberapa surat masing-masing dari pemimpin pendatang utama, H.P. Scholte dan A.C. Van Raalte. Stellingwerff adalah cucu besar dari Hoveker dan Wormser, dan dia mewarisi semua surat-surat Amerika ini dan memberikannya ke Perpustakaan Universiti Bebas, yang mana dia ketika itu menjadi pengarah. Dengan menggabungkan dokumen-dokumen ini dari kedua sisi Atlantik, Stellingwerff menyediakan, seperti adanya, perbincangan antarabangsa dua hala mengenai penubuhan Pella.

Surat-surat itu memberikan perspektif Amerika dan Belanda mengenai isu penting dalam pemikiran pendatang itu sendiri dan saudara mereka di Belanda, iaitu imigresen merupakan keputusan yang bijak atau kesalahan besar. Pada masa awal ini adalah soalan terbuka. The Buddes, misalnya, positif mengenai keputusan mereka untuk menetap di Burlington, dan surat mereka mendesak keluarga dan rakan-rakan untuk bergabung dengan mereka. Ini adalah "huruf bacon" khas [spekbrieven].

Andries Wormser dan keluarga, bagaimanapun, mengalami begitu masam dua anak mereka meninggal akibat demam merah dalam sebulan sehingga keluarga itu kembali ke Amsterdam setelah enam bulan. Peluru Wormser memberikan contoh surat anti-Amerika yang jarang berlaku. Semasa waktu singkatnya di Iowa, Andries menulis surat yang kuat untuk mengesyorkan agar semua kecuali tinggal yang sangat terdesak di Belanda.Dia mengecam pemimpin imigran dengan pahit kerana menyindir pengikut mereka, dan dia menghukum peneroka seperti Buddes, yang akan mendorong keluarga dan rakan-rakan untuk datang ke kubur awal di Iowa atau Michigan. Ini adalah usaha melayani diri, jelas Wormser. "Saya teringat membaca surat dengan baik ketika kami masih di rumah, dan jika kandungannya tidak seperti yang kami mahukan, kami mengaitkannya dengan keputusasaan. Nanti anda menyedari bahawa tidak mungkin untuk kembali, dan maka anda mula menulis akaun yang lebih baik untuk menarik keluarga dan rakan-rakan "(Wormser Surat 30).

Walaupun pandangannya pesimis, Andries Wormser adalah pemerhati persepsi Iowa. Dia memberikan penerangan terperinci mengenai alat pertanian awal, tanaman, ternakan, dan bangunan. Dia adalah seorang yang realis, tidak terlalu banyak memikirkan refleksi dan pietisme rohani yang menjadi ciri kebanyakan orang Seceders. Walaupun hal-hal "memberi kesan yang mendalam pada Anda pada awalnya, itu hilang dan mula membosankan anda," dia meratap. Ketika kesulitan menimpa pendatang, Andries menyalahkan pemerintahan, terutama Van Raalte dan Scholte, yang memimpin mereka keluar dari tanah air "di mana semuanya teratur dan cantik dan datang ke sini ke sebuah gurun" (Wormser Letter 30).

Penjual buku Pella, Jan Berkhout, dan isterinya juga mengkritik Scholte dan menawarkan pandangan jaundice mengenai pengalaman pendatang dalam empat huruf dalam koleksi. "Semua orang bekerja di bumi seperti tahi lalat untuk menjaga kepalanya di atas air [metafora bercampur!] Dan masih mereka tidak dapat membuatnya, tidak termasuk beberapa pengecualian. Sekiranya pada Hari Tuhan kita telah menemukan di sini apa yang telah lama kita hilang di Belanda, maka saya rasa kita boleh berdamai dengan Amerika. Tetapi panggilan dan penugasan ke pejabat kementerian ditolak di sini. Scholte bersedia berkhotbah sekarang dan kemudian, tetapi tidak ada yang lebih dari itu. " Isteri Berkhout menyatakan bahawa kami & # 39; tidak berani mengatakan yang sebenarnya & quot dalam surat kepada Belanda. Dia menambahkan: "Semua wanita di sini adalah budak dan bukannya ratu hutan" (Wormser Letter 43).

Huruf karangan Andries Wormser dan Jan Berkhout cukup luar biasa kerana sangat luar biasa. Memang, saya tahu beberapa koleksi surat imigran lain yang menyampaikan nada negatif seperti mereka. Herbert Brinks tidak mempunyai surat seperti itu dalam bukunya, Suara Amerika Belanda. Namun, pengalaman mereka yang tidak berpuas hati sangat tipikal, hanya keputusan Wormser untuk berhijrah yang tidak biasa. Anggaran terbaik adalah bahawa kurang dari 5 peratus pendatang Belanda berhijrah pada abad kesembilan belas. Sebilangan besar tidak mampu untuk kembali, walaupun mereka sangat ingin melakukannya.

Dalam kontras yang tajam adalah surat-surat Jan (John) dan putra Hendrik (Henry) Hospers yang optimis, dan buku harian perjalanan yang disimpan oleh Jan Hospers. Mereka optimis dan positif, mencerminkan semangat pionner yang sama dengan Buddes, berbeza dengan rindu Andries Wormser. Henry Hospers datang ke Pella pada gelombang pertama pada tahun 1847, dan John Hospers tiba dua tahun kemudian, datang dengan kapal yang sama dengan A.E. Dudok Bosquet, A.C. Kuyper, dan Jacob Maasdam. Kedua-dua bapa dan anak menjadi pemimpin di gereja dan komuniti Pella. Henry membuka pejabat harta tanah dan mengamalkan undang-undang. Pada tahun 1861 bapa dan anak lelaki, bersama lapan yang lain, membeli Pella Gazette yang tidak berfungsi Scholte dan melancarkan akhbar berbahasa Belanda, Pella's Weekblad. Henry berkhidmat sebagai walikota Pella dari tahun 1867 hingga 1871 dan kemudian menjadi pemimpin jajahan anak perempuan Pella di Sioux County. Bandar Hospers memberi kesaksian mengenai kepintaran perniagaannya sebagai penganjur harta tanah dan ahli politik.

Separuh kedua buku Stellingwerff mengandungi siri surat panjang yang ditukar antara Diedrich dan Christina Budde di Burlington, Iowa, dan Johan Wormser dan isterinya di Amsterdam. The Buddes adalah Ost Frisians yang telah tinggal di Amsterdam selama bertahun-tahun sebelum berhijrah ke Amerika, di mana mereka menjadi kawan rapat dengan Wormsers di Christian Seceded Church. Surat-surat itu ditukar dalam jangka masa dua puluh lima tahun, dari tahun 1847 hingga 1873. Sementara Wormsers terus memberi tahu para teman tentang teman-teman lama dan perjuangan mereka di sidang Amsterdam, para Buddes menceritakan kesepian dan kesukaran membuka ladang di Iowa perbatasan dan kesukaran menjaga kepercayaan Reformed Belanda mereka hidup dalam suasana Amerika. The Buddes membantu mendirikan Gereja Reformed di Burlington, di mana Diedrich sering memimpin ibadah dan mengajar katekismus. Tetapi kebanyakan pendatang Belanda pergi ke Pella, dan jemaat Burlington terpaksa ditutup. The Buddes kemudian menyertai jemaah Reformed Jerman.

Surat Budde menceritakan kehidupan sehari-hari biasa pada abad kesembilan belas dan perjuangan menentang kemerosotan fizikal, penyakit berjangkit, dan kematian anak-anak. Surat-surat Christina memberikan pandangan wanita tentang kehidupan sebagai pendatang di Iowa awal. Walaupun menghadapi kesukaran, Buddes tetap optimis, tidak seperti Andries Wormser yang pesimis. The Buddes mempunyai semangat Amerika yang sejati. Diedrich rajin, boleh dipercayai, dan murah hati, dan Christina tahu bahawa anak-anak akan mendapat keuntungan dari pengorbanan mereka. Tuhan telah memimpin mereka sejauh ini dan Dia akan terus memikulnya. Pasangan ini adalah contoh orang Kristian yang taat yang imannya membimbing dan menopang mereka dalam satu krisis demi krisis.

Sekiranya Budde adalah ahli diet biasa, begitu juga Wormsers dan hampir semua wartawan dalam buku ini. Kepercayaan yang mendalam dan taat pada pemeliharaan Tuhan adalah ciri khas dari Seceders tahun 1834. Apa pun cobaan dan kerugian, mereka melihatnya sebagai tanda kepedulian Tuhan, bahkan ketika mereka tidak dapat memahami tujuannya. Surat-surat itu penuh dengan ungkapan kepercayaan sederhana yang dapat dilihat oleh pembaca moden yang sangat mengejutkan. Namun, ini adalah ungkapan ungkapan keagamaan di kalangan sekutu Reformed Belanda.

Buku Stellingwerff mengungkapkan peranan sentral Amsterdam Seceders dalam memelihara denominasi baru, dan ia memberi banyak penerangan mengenai hubungan antara pemimpin Seceder di Belanda dan di Amerika keluarga perintis Pella seperti Buddes, Berkhouts, Hospers, dan Wormsers, adalah orang-orang yang dibesarkan di bandar yang terpaksa membuat penyesuaian secara tiba-tiba terhadap keadaan sempadan Iowa yang keras. Amsterdammers ini meninggalkan sebuah kota berusia enam ratus tahun dengan 200,000 penduduk, dengan institusi yang mapan, untuk menetap di sebuah negara yang baru berusia tujuh puluh tahun dan sebuah negara yang telah wujud pada tahun 1846.

Menariknya, keluarga Wormser, Budde, dan Scholte pada asalnya adalah semua orang Lutheran dari Jerman yang telah menetap di Amsterdam, di mana mereka bergabung dengan Restored Evangelical Lutheran Church, sebuah gerakan gereja yang penting dan bebas. Semasa kebangkitan agama yang dikenali sebagai Rhveil, yang bermula pada tahun 1820-an, keluarga ini bergabung dengan Hervormde Kerk dan kemudian, mengikuti Berselindung (Pengasingan) tahun 1834, mereka menjadi Calvinist Seceders, tunduk pada penganiayaan pemerintah dengan yang lain. Sesungguhnya, majalah Scholte, Pembaharuan, dipenuhi dengan laporan mengenai layanan gereja yang dipecah oleh polis atau tentera, pengasingan pasukan di rumah paroki, dan pengusiran dan penjualan harta karun sheriff untuk memenuhi denda yang berat.

Tetapi Scholte, Wormser, dan Hoveker berpikiran terlalu bebas untuk tinggal dengan denominasi Seceded yang baru. Dalam masa yang singkat Scholte digulingkan, dan Wormser dan Hoveker menjadi mandiri, menyembah gereja-gereja rumah selain dari struktur denominasi apa pun. Jelas, tiga kali pemisah ini memandang serius kehidupan agama mereka. Namun pada tahun 1860-an, Wormser dan Hoveker bosan dengan pertengkaran internecine di antara para pemisah dan kembali ke Hervormde Kerk.

Enam surat Scholte dan dua surat Van Raalte yang diterbitkan oleh Stellingwerff adalah sumber yang sangat penting. Surat Scholte pada Mei 1847, yang ditulis dari New York sejurus dia tiba, menguraikan pemikirannya mengenai kebaikan Iowa ke atas Illinois untuk koloni Belanda yang dirancang. Scholte di sini juga menyebut secara tidak sengaja bahawa Van Raalte bermaksud untuk menghubungkan dengan Gereja Reformed di Amerika, yang berpusat di New York dan New Jersey. Ini sepenuhnya tiga tahun sebelum Van Raalte benar-benar mengambil langkah kontroversial ini dan jauh sebelum surat-menyuratnya sendiri memberi petunjuk tentang niat tersebut.

Surat Scholte's Ogos 1848 menggambarkan pembentukan pemerintahan di Pella, peranannya sebagai keadilan pemeriksa keamanan dan sekolah, dan pengembangan industri bayi. Dalam surat ini Scholte menggesa Van Raalte kerana secara terang-terangan merekrut pendatang baru ke Michigan dengan mengorbankan Pella. Dalam suratnya pada Januari 1849, Scholte meminta seorang janda kaya di Amsterdam untuk meminjamkan $ 8,000 kepadanya untuk mengelakkan kemuflisan peribadi dalam perjanjian tanah yang melibatkan tanah Sungai Des Moines yang mana negara itu menuntut pembayaran "(Wormser Letter 29).

Surat singkat Van Raalte Januari 1848 dari Allegan, Michigan, kepada Wormser mengungkapkan rasa yakin yang semakin meningkat bahawa koloni Belanda akan bertahan. Van Raalte mengaku:

"Apabila saya melihat kembali tahun lalu ini, maka saya merasakan rasa syukur dalam jiwa saya. Tuhan telah mendengar tangisan saya. Dia telah menolong dan menanam seluruh orang selama ini selama tiga tahun. Saya khuatir saya akan pergi ke kubur tidak mencapai apa-apa, dan sekarang saya merasa kagum kerana Tuhan telah mengabulkan permintaan saya dengan lengan yang kuat "(Wormser Letter 10).

Surat panjang lebar Van Raalte pada bulan Mac 1864 kepada Pendeta Johannes H. Donner di Belanda membuka mata. Surat itu ditulis dari Pella sementara Van Raalte sedang membimbing Gereja Reformed Pertama dalam memanggil Donner untuk melayani sebagai pendeta. Dalam surat kepada Donner, Van Raalte mengagumkan Scholte karena membuat di Pella "Babel kekeliruan agama." Selama bertahun-tahun saya sangat prihatin terhadap Pella, "kata Van Raalte." Saya menyedari bahawa umat Tuhan dihancurkan dengan malu-malu di sini, dan bahawa pemujaan kepada Tuhan, dan orientasi jemaat yang saleh, dibuang sepenuhnya dari hati nurani. rakyat. Selama bertahun-tahun kami Johan A. Wormser, Sr. harus membiarkan mereka berbaur, dan Pella adalah fitnah atas nama Tuhan dan aib bagi orang Belanda. "Sekiranya Donner menerima panggilan itu, semua ini akan berubah untuk lebih baik. Dan, katanya, Donner tidak perlu takut kepada Scholte. Sebilangan besar orang disembuhkan daripada "idea-idea baru yang spekulatif, aneh, dan orang-orang mula haus akan pelayanan rohani dan saleh [Firman]. Singa jalan itu mati, sama seperti cacing. Dia telah kehilangan semua penghargaan di kalangan orang Amerika dan Belanda. Scholte akan meninggalkan Pella lambat laun, seandainya dia berjaya melupuskan harta. Semoga Tuhan masih memberinya kebangkitan dari antara orang mati "(Surat Wormser 60). Tidak perlu ditambahkan, rakan-rakan dan rakan sekerja ini dalam gerakan gereja Seceder di Belanda telah lama berpisah di Amerika.

Penilaian Van Raalte mengenai situasi Scholte di Pella disahkan dalam surat orang lain. Kami belajar dari Diedrich Budde seawal Januari 1848, hampir enam bulan setelah penubuhan Pella, bahawa Scholte menolak untuk menganjurkan gereja, dengan mempercayai orang lain harus mengambil inisiatif. Akibatnya, banyak anak tidak dapat dibaptis. Setahun setelah gereja itu akhirnya diatur, Scholte digantung dari mimbar oleh jemaat. Dia menyampaikan khotbah-khotbah perdana tentang kedatangan Yesus yang akan segera tiba dan membiarkan orang awam mengajar dan membagikan sakramen. Kata Jan Berkhout, "Tidak ada ayah yang dilihat atau bahkan diperhitungkan ketika anak dibaptis. Anda hanya melihat ibu, seolah-olah dia pelacur. Dia berdiri di sana bersama anaknya, dan tanpa menyampaikan sepatah kata pun kepada ibu sebelum atau sesudah [upacara pembaptisan], pembicara datang kepada ibu dan membaptis [bayi] dengan nama Bapa, Anak, dan Roh Kudus, Amin. Itu saja "(Wormser Surat 39). Berkhout kemudian mengadu bahawa kerana tindakan Scholte di gereja dan dalam kehidupan perniagaan, "Hollanders tidak dipandang tinggi di Amerika, dan Pendeta Scholte dan gengnya akhirnya telah menangani mereka sebagai mangsa" (Wormser Letter 27).

Penjajah juga mengkritik rumah mewah Scholte yang dibina di alun-alun di Pella, ketika semua orang tinggal di pondok dan galian yang tidak rata dengan atap jerami. Tetapi penyebab terbesar menggerutu adalah kelewatan Scholte dalam memberikan perakaunan kewangan tepat waktu mengenai urusan tanahnya bagi pihak penjajah. Ketika dia melakukannya setelah beberapa tahun, bisul perayaan itu akhirnya disenyapkan.

Beberapa khabar angin yang beredar di Belanda mengenai Pella sangat menggelikan. Pada bulan Juli 1849 seorang Amsterdammer melaporkan bahawa "desas-desus sampai pada akhirnya bahawa Pella telah diserang oleh orang India, bahawa ia telah dijarah dan dibakar, dan bahawa seorang wanita Belanda telah binasa dalam api" (Wormser Surat 37). Sudah tentu, perkara seperti itu tidak pernah berlaku. Walaupun tidak selalu menyanjung, surat-surat ini memberikan gambaran langsung tentang kehidupan sehari-hari, pertanian, perjalanan, pemujaan gereja, politik, dan hampir setiap aspek perintis di kalangan pendatang Belanda Iowa. Sejak Memoir Pendatang Belanda Henry Lucas hampir tidak menghiraukan koloni Pella, dan kerana dokumen utama lain sedikit, buku Stellingwerff adalah lebih penting. Koleksi surat imigran yang jarang berlaku ini memberikan Pella yang sewajarnya. Surat-surat itu juga merupakan sumber utama terakhir mengenai imigrasi Seceder tahun 1840-an ke Amerika yang tidak dapat diakses oleh pembaca Amerika.

Makalah-makalah yang ditinggalkan oleh pelayan proses dan publisiti Amsterdam Johan Adam Wormser (1807-1862) merangkumi sekurang-kurangnya enam puluh surat yang ditujukan kepadanya dan yang lain dalam bulatan terdekatnya oleh Amsterdam Secessionists yang telah berhijrah pada tahun 1846 atau kemudian, terutama ke Burlington dan Pella di negeri Iowa. Setelah kematian Wormser pada 1 November 1862, janda, Janke van der Ven (1810-1871), tetap berhubungan dengan para pendatang hingga kematiannya. Anak perempuan tertuanya, Jansje, juga turut serta dalam surat-menyurat. Dia adalah teman dari beberapa anak yang berhijrah, termasuk Sara Scholte, anak perempuan Pendeta H. P. Scholte, yang suratnya pada 29 Disember 1873, menyimpulkan koleksi (Surat Wormser 88). Sepengetahuan saya, tidak ada surat Johan dan Janke Wormser kepada Iowa yang terdapat, dan juga salinan abstrak surat yang terdapat di Arkib Wormser. [Jan Peter Verhave, keturunan lain, memiliki surat-surat ini dalam simpanannya, sekitar enam puluh jumlahnya, dan surat-surat itu termasuk dalam jilid ini. Ed.] Berkat inisiatif dan usaha Dr. J. Stellingwerff, yang juga berkesempatan mengunjungi Iowa semasa perjalanan belajar ke Kanada dan Amerika Syarikat pada tahun 1974, penerbitan surat-surat itu diperkaya oleh banyak koleksi penting baru. Ini termasuk dua puluh surat Hendrik Hospers dan buku harian ayahnya, Jan Hospers.

Kematian Wormser adalah kehilangan semangat keluarga yang bertenaga dan berbakat kepada para Pemisah, seorang yang terkenal dengan sumbangan kewartawanannya dalam mempertahankan prinsip dan hak mereka. Dia juga dipandang tinggi di Riveil bulatan. Isaac Da Costa mengagumi kecerdasan dan perwatakannya. Selama bertahun-tahun Wormser telah menjadi rakan karib dan rakan militan [Guilluame] Groen van Prinsterer, yang bahkan memanggilnya ahli majlisnya. Semasa anaknya memberitahu kami kemudian dalam sebuah penerbitan, Wormser menderita penyakit gout kronik, bermula sekitar tahun 1840 terutama tangan kirinya dan kaki kanannya terjejas teruk oleh penyakit yang menyakitkan. Setelah berminggu-minggu di tempat tidur, dia akan menulis setiap hari di papan tulis dengan pensil, sehingga demamnya kembali. Alkitab selalu dekat.

Sekiranya Wormser kadang-kadang mempertimbangkan untuk bergabung dengan para pendatang Amsterdam, keadaan kesihatannya pasti bukan alasan terakhirnya untuk keputusannya untuk tinggal di Amsterdam. Surat-surat kritis dari saudaranya, A. N. Wormser, yang selama beberapa waktu adalah saksi mata terhadap kehidupan keras para pendatang, masih merupakan peringatan lain. Perjalanan laut yang panjang dengan kapal yang dikemas ke lereng, dalam keadaan primitif sehubungan dengan keselesaan, kebersihan, makanan, dan minuman, sahaja boleh membawa maut kepada pesakit seperti Wormser. Dia terbiasa dengan kehidupan yang tenang, nyaman dan tidak mempunyai alasan untuk berhijrah. Setelah bertahun-tahun melakukan kerja pejabat, dia tidak sesuai untuk kerja fizikal. Namun, dengan tinggal di Amsterdam, Wormser dapat memberikan pertolongan penting kepada arwah saudara-saudaranya di Iowa. Dan yang dia lakukan.

Wormser menjadi orang kepercayaan beberapa pendatang Amsterdam. Mereka tidak hanya memberikan laporan terperinci tentang keadaan pikiran mereka dan apa yang mereka hadapi dalam kehidupan mereka yang sukar sebagai perintis, tetapi mereka juga meminta bantuannya dalam memperoleh dan mengirim segala jenis keperluan untuk kehidupan sehari-hari di rumah, kebun, gudang , dan perniagaan, barang yang mereka tidak dapat beli di Iowa atau hanya dengan harga yang sangat tinggi. Dalam usahanya bagi pihak emigran Amsterdam dalam hal wang dan perniagaan, Wormser menggunakan perkhidmatan rumah perbankan terkenal, Hope & amp Co.

Ada kemungkinan bahawa beberapa surat yang diterima Wormser dari Iowa ditulis dengan tujuan agar dia juga membiarkan orang lain membacanya sebagai surat bulat dalam lingkaran terbatas. Satu-satunya anak lelaki Wormser Sr., namanya Johan Adam Wormser Jr (1845-1916), mewarisi koleksi surat dari ayahnya dan menambahnya dengan banyak dokumen bertulis, termasuk surat dari harta pusaka ayah mertuanya, Henricus Hoveker (1807-1889), dan manuskrip dari Dr Abraham Kuyper. Anak perempuan sulung Hoveker bernama Catharina Johanna pada tahun 1869 dia berkahwin dengan Wormser Jr. Pasangan ini mempunyai sepuluh anak, empat daripadanya meninggal pada usia awal empat anak lelaki dan dua anak perempuan mencapai usia matang. Gadis tertua bernama Catharina Johanna selepas ibunya. Melalui perkahwinannya pada tahun 1894 dengan Casper Andries Hvwelaar, dia menjadi ibu penulis ini pada tahun 1899. Dia meninggal pada tahun 1945, beberapa hari setelah pembebasan, dan sesuai dengan permintaan terakhirnya dia memakai pita oren [untuk House of Orange ] di tempat kematiannya pada 5 Mei.

Melalui harta pusaka ibu saya, saya memperoleh koleksi surat Hoveker dan Wormser Sr., dua orang datuk saya yang hebat, ditambah dengan apa yang telah ditambahkan oleh datuk saya Wormser Jr. Saya telah menetapkan koleksi ini sebagai Arkib Hoveker-Wormser, dan dengan nama itu, saya menjadikannya sebagai pinjaman tetap kepada Universiti Percuma Amsterdam. Arkib terdiri daripada kira-kira tiga belas ratus surat dan dokumen lain.

Saya mempunyai potret cantik dari nenek saya, Catharina Johanna Hoveker, yang menggambarkannya sebagai gadis muda dengan gaun biru muda. Dia seorang wanita kecil dengan semangat dan semangat yang kuat. Pembuat lukisan itu tidak diketahui oleh saya. Perkara yang sama berlaku untuk lukisan, yang mana gambarnya termasuk dalam buku ini. Ia [Lukisan] dibuat pada kesempatan ulang tahun perkahwinan perak JA Wormser Sr. dan Janke van der Ven, 7 Mei 1859. Pakar yang telah memulihkan dan membersihkan lukisan tersebut telah memastikan bahawa ia tidak ditandatangani atau dikenal pasti di mana-mana cara. Mereka memberikan beberapa alasan mengapa mereka menganggapnya sebagai lukisan yang baik baik rancangan dan pelaksanaannya membuktikan keahlian pelukis.Dia telah mengumpulkan pasangan pengantin perak, empat anak perempuan dan anak lelaki dan pewarisnya, dengan anjing kecil itu, mengenai sebuah meja bulat di mana terdapat sebuah Alkitab terbuka yang menjadi titik fokus tindakan. Wormser Sr. sedang membaca dan nampaknya sedang bercerita dengan keluarganya tentang petikan dari Perjanjian Lama dan sedang menyoal siasat anaknya yang berusia tiga belas tahun. Anjing kecil itu juga menunjukkan minatnya, yang merupakan salah satu ciri lucu dari lukisan itu.

Setakat yang saya dapat menentukan, potret ahli keluarga sangat baik. Dua daripadanya saya sering berjumpa dan kenal dengan baik, terutamanya melalui kerap tinggal bersama mereka di usia remaja saya. Mereka adalah anak perempuan tertua, Jansje, yang duduk di sebelah kanan bapanya, dan Wormser Jr., dasar yang landasannya yang kukuh dalam Alkitab kemudian dibuat awal oleh ayahnya, seperti yang terlihat dalam potret. Ketika saya memiliki arnab pada tahun-tahun muda saya dan sepasang arnab telah dilahirkan, saya meminta datuk saya, yang tinggal bersama kami, untuk memberikan nama baik kepada pasangan itu. Dia merenung sejenak dan kemudian berkata: "Namakan mereka Muppin dan Huppin setelah dua putera Benyamin." Anak-anak Benyamin disenaraikan dalam Bilangan 26: 38 dst. Di Belanda Statenbijbel [Bahasa Belanda setara dengan King James Bible, yang diterjemahkan antara 1619 dan 1637], mereka adalah Bela, Asbel, Ahiram, Sephupharn, Hupham. Nama Huppin mungkin berasal dari Hupham. Perkataan Belanda huppelen bermaksud melompat atau melangkau. Dan juga Huppin boleh menjadi nama yang baik untuk arnab, dengan anteseden Alkitab, dan jika anda memanggil satu Huppin mengapa tidak Muppin yang lain!

Jansje Wormser mempunyai penampilan yang sangat menarik, dia selalu berpakaian dengan teliti dan, di sebalik semua ketegangan ironisnya dalam penilaian orang dan keadaannya, perkara-perkara yang dia bercakap dengan cara yang sangat menghiburkan, dia ramah dalam tingkah lakunya. Keterikatan khasnya kepada adiknya ditangkap dengan jelas dalam ekspresi wajahnya di dalam potret. Ketepatan artis dalam menggambarkan objeknya secara realistik dapat dilihat dari yang berikut. Dalam lukisan itu Jansje memegang kedua tangannya di hadapannya di atas meja, tangan kiri dengan telunjuk dan jari tengah terentang, tangan kanan kelihatan sebahagian. Kira-kira lima puluh tahun kemudian saya sering melihat ibu saudara saya, Jans W | stendorff-Wormser, duduk dalam kedudukan yang sama ketika kami berdua tinggal di Velp dan dia berusia sekitar lapan puluh tahun. Pada masa itu, sarung gelas tidak pernah hilang dari tangan kanannya, sementara dia duduk diam di meja bercakap atau mendengar, seperti di lukisan.

Para pendatang Amsterdam yang dihubungi oleh Wormser Sr. mengirimkan surat mereka ke rumahnya yang terletak di jalan pusat bandar Amsterdam lama yang dikenali sebagai Oudezijds Voorburgwal berhampiran Pijlsteeg. Lukisan itu menunjukkan bahagian dalam bilik, di mana kemungkinan surat-surat dari Iowa dibaca dan dijawab. Saya masih ingat bekas dakwat di laci yang rendah, kerana saya pernah melihatnya digunakan oleh datuk saya.

Dr. Stellingwerff telah memenuhi permintaan lama saya dengan menerbitkan keseluruhan surat "Amerika" yang terdapat dalam Arkib Hoveker Wormser. Untuk ini saya sangat terhutang budi kepadanya, terutamanya kerana keinginannya untuk meneruskan dan menyelesaikan pekerjaan yang tidak dapat saya lakukan lagi kerana penyakit otot yang tidak dapat disembuhkan yang menjadikan saya tidak sah.

Setelah mengabulkan permintaan saya untuk memikul tanggungjawab untuk penerbitan surat-surat itu, Stellingwerff bekerja dengan ketajaman dan kecekapan yang luar biasa, mengikuti caranya sendiri dalam mendapatkan koleksi yang diperlukan dan sebahagian besar dari Iowa dan Belanda. Hasilnya, surat-surat itu sekarang lebih jelas dalam bidang pembaca moden. Dalam laporan pengalaman mereka di Iowa, penulis surat berulang kali merujuk kepada adat dan praktik Amerika. Sebagai saksi simpatik, mereka menceritakan perkara baik yang mereka perhatikan di persekitaran baru mereka, tetapi mereka juga menyatakan kritikan. Dalam surat-surat itu kita mendengar suara-suara wanita dan juga lelaki, dan memang demikian, kerana pekerjaan mereka di rumah dan keluarga tentunya tidak menuntut usaha dan perawatan yang lebih sedikit daripada yang diberikan oleh lelaki terhadap pekerjaan mereka. Menurut saya surat-surat itu tidak penting bagi pengetahuan kita tentang kehidupan seharian sekitar tahun 1850 di kawasan yang ketika itu merupakan kawasan sempadan barat Amerika Syarikat.

Saya berharap bahawa penulisan bukunya akan memberi kepuasan kepada Dr. Stellingwerff dan bahawa banyak orang akan mendengar suara Belanda yang berasal dari masa lalu Iowa.

Ditulis di Nursing Home of the Johannite Foundation Theodotion, Laren, Noord Holland, Julai 1973.

Surat Iowa terdiri daripada 150 surat yang ditulis oleh pendatang Belanda tentang kehidupan di padang rumput Iowa selama tahun 1846-1873 dan enam puluh surat balasan dari saudara-mara dan rakan-rakan di Belanda. Surat-surat itu menggambarkan perjalanan, awal yang sulit untuk menetap di tanah yang masih belum dikultivasi, kehidupan keluarga mereka, dan sokongan rohani dalam persekutuan gereja mereka. Sudah tentu, para pendatang membawa sejumlah besar masa lalu mereka dari Belanda, sehingga masa lalu dan masa depan ditenun bersama dalam surat-surat ini. Dokumen-dokumen sejarah orang-orang biasa tetapi giat ini diteruskan dalam bentuk asli mereka, tetapi kini telah diterjemahkan ke dalam bahasa tanah tempat mereka menetap.

150 surat, semuanya awalnya diterbitkan dalam Amsterdamse Emigranten, berikan penerangan mengenai keluarga pendatang Diedrich Arnold Budde dan Puan Christian Maria Budde-Stomp, Johannes Berkhout dan Puan G. Berkhout-Smit, Hendrik Hospers, dan Andries Nicholas Wormser dan Puan Maria Wormser-Portengen. Semua, kecuali dua puluh satu surat Hospers, dikirimkan kepada Johan Adam Wormser dan Puan Janke Wormser-van der Ven dan anak-anak mereka di Amsterdam. Mereka menyimpan surat-surat itu dan akhirnya, dengan kebetulan gembira, cucu Johan Wormser, HA Howeler, pengarah perpustakaan di Universiti Bebas [Vrije Universitiet] Amsterdam, mempercayakannya kepada penggantinya, Johannes Stellingwerff, dengan permintaan untuk memelihara dan terbitkan mereka. Surat-surat itu memberi inspirasi kepada saya untuk menubuhkan Historisch Documentatiecentrum voor het Nederlands Protestantisme, di mana asalnya berada hari ini di Arkib Hoveker-Wormser. Jan Pieter Verhave baru-baru ini menyumbangkan enam puluh surat tambahan untuk koleksi itu, yang kebanyakannya ditulis oleh Johan dan Janke Wormser dan anak-anak mereka kepada keluarga Budde di Iowa. Surat-surat dari Amsterdam Wormsers ini diterjemahkan dan diterbitkan di sini untuk pertama kalinya dan memberikan respons kepada Buddes, serta memberikan gambaran mengenai aktiviti keluarga dan keagamaan Seceders yang tinggal di negara induk.

Orang-orang yang mengambil inisiatif sebagai pemimpin imigran adalah Pendeta Hendrik Pieter Scholte dan Albertus Christiaan Van Raalte, masing-masing pengasas, pada tahun 1847, koloni Pella, Iowa, dan Holland, Michigan. Kedua-duanya adalah tokoh yang sangat kuat yang memimpin Afgescheidenen [Seceders] dalam hubungan mereka dengan Nederlands Hervormde Kerk pada tahun 1834, percaya bahawa ia telah meninggalkan pengakuan lama Sinode of Dort. Scholte yang mempromosikan gerakan kemerdekaan. Berbeza dengan Van Raalte, dorongan kebebasannya yang tidak terkawal menyukarkan dia bekerja dengan orang lain. Dia boleh memimpin, tetapi untuk menerapkan peraturan yang ditetapkan tidaklah mudah. Dia bekerja di jemaatnya sendiri di Pella, yang menentang untuk bergabung dalam bentuk denominasi apa pun. Dia berdiri sendiri walaupun dia memimpin orang lain.

Scholte, bagaimanapun, bukan watak utama dalam buku ini. Sebilangan besar surat terdiri dari surat-menyurat antara Buddes, Berkhouts, dan Andries Wormser di Iowa dan Johan Wormser, server proses di Amsterdam, dan isterinya, Janke. Andries adalah kakak Johan, yang pada akhir tahun 1848 berhijrah ke Pella tetapi kembali kecewa enam bulan kemudian. Semua keluarga adalah rakan bersama dan anggota pendiri dari Christian Seceded Church di Amsterdam, tetapi tidak ada yang lebih dekat di hati dan fikiran daripada keluarga Johan Wormser dan Diedrich Budde.

Apa yang paling menarik perhatian saya dalam penyelidikan ini adalah hakikat bahawa para pendatang berasal dari sebuah bandar besar seperti Amsterdam. Sehubungan dengan Pengasingan tahun 1834 dan penghijrahan mereka ke Amerika Utara, kami memikirkan desa-desa luar bandar di wilayah Zeeland, Gelderland, Overijssel, Drenthe, Friesland, dan Groningen. Sekiranya Amsterdam tidak ada dalam gambar, maka pautan penting tidak ada. Saya berharap bahawa penerbitan ini akan menjelaskan hubungan antara Amsterdam dan Pengasingan dan antara Amsterdam dan penghijrahan tahun 1847 ke Amerika.

Buku ini penting untuk sejarah imigresen Amerika. Bandar Pella masih mengekalkan watak Belanda, yang juga berlaku di beberapa penempatan lain di negeri itu. Imigrasi ke Iowa, lebih jauh, tidak dapat dilihat secara terpisah dari imigrasi serentak ke Michigan, didahului oleh imigrasi ke New York dan New Jersey dua abad sebelumnya, dan diikuti oleh imigrasi ke Kanada, terutama setelah tahun 1945.

Rangkaian huruf dilabelkan di dalam buku mengikut penerima. Artinya, "Surat Wormser" adalah surat-surat dari Iowa yang diterima oleh keluarga di Amsterdam dan sebaliknya, "Surat-surat Budde" adalah surat-surat dari Belanda yang diterima oleh keluarga Budde di Iowa. Kumpulan surat ketiga, yang disebut "Surat Hospers," adalah huruf Hendrik Hospers, yang berasal dari provinsi Zuid Holland, yang ditulis dari Pella kepada keluarga ibu bapanya untuk membantu imigrasi mereka berikutnya. Surat-surat ini terdapat di arkib Central College di Pella. Hospor naik menjadi walikota Pella, dan dia kemudian mendirikan sejumlah penempatan di barat laut Iowa, satu kota dengan namanya. Dua puluh satu surat Andries Wormser menceritakan kekecewaan seorang pendatang yang mendapati kehidupan di padang rumput Iowa tidak tertahankan dan kembali ke tanah air. Penghijrahan jarang berlaku di Belanda, dan kurang dari 5 persen melakukannya pada abad kesembilan belas.

Huruf dikelompokkan berdasarkan bab, mematuhi susunan kronologi sedapat mungkin. Setiap bab dimulakan dengan penjelasan ringkas mengenai konteks sejarah set (atau subset) huruf tersebut. Huruf-huruf dalam koleksi Hospers dibahagikan kepada dua bahagian dan disisipkan di antara huruf-huruf dalam koleksi Wormser, seperti juga surat-surat dalam koleksi Budde, mempertahankan, sebisa mungkin, urutan kronologi. Setiap huruf dalam koleksi Wormser, Hospers, dan Budde masing-masing dikenal pasti dengan penjodoh bilangan. Surat ditambahkan dari penerbitan atau arkib lain ketika itu kelihatannya wajar untuk penjelasan atau pengayaan.

Saya mengunjungi wilayah Ontario, Kanada, dan negara-negara Michigan, Illinois, Iowa, Ohio, dan New York antara 18 September dan 17 Oktober 1974. Kos perjalanan penyelidikan ini untuk penerbitan surat-surat ini ditanggung bersama oleh organisasi untuk Zuiver-Wetenschappelijk Onderzoek di Rijswijk dan Ahli Lembaga Pengarah Universiti Percuma Amsterdam. Institusi yang sangat membantu termasuk Calvin College, Grand Rapids, Michigan Hope College, Holland, Michigan Central College, Pella, Iowa Northwestern College, Orange City, Iowa and Dordt College, Sioux Center, Iowa. Saya berterima kasih kepada Dr. Elton J. Bruins di Holland, Michigan, dan, di Pella, Iowa, kepada Glen Andreas dan isterinya, Verna, dan Puan Hendrika Hospers. Semua itu yang memberi kebenaran untuk menghasilkan semula ilustrasi, saya sangat berterima kasih atas kerjasama mereka. Secara khusus, saya memikirkan jawapan yang menyenangkan dari Albany dan Arkib Perbandaran di Amsterdam.

Pada abad yang lalu peraturan untuk tanda baca dan penggunaan huruf besar berbeza dengan yang ada sekarang. Sebilangan wartawan, terutamanya Puan C. M. Budde-Stomp, hampir tidak menggunakan tempoh dan koma. Kalimat sering berjalan bersama dalam aliran gaya kesedaran. Untuk menjadikan huruf lebih mudah dibaca, titik dan koma dimasukkan dan huruf besar ditambahkan untuk memperkenalkan ayat baru. Banyak huruf besar dalam teks, yang kebanyakannya huruf kecil ditulis besar, kebanyakannya berubah menjadi huruf kecil.

[Johannes Stellingwerff dilahirkan di Groningen pada 5 Disember 1924, anak lelaki Jan Stellingwerff, guru, dan Wissiena Bugel. Dia adalah yang tertua dari sembilan anak, di mana empat daripadanya berhijrah ke Kanada. Dia menghadiri sekolah menengah Kristian di Groningen, dan, setelah Perang Dunia Kedua, dia belajar kejuruteraan awam di Universiti Politeknik Delft [Technische Hoogeschool]. Dia mendapat gelar doktor di sana pada 24 Jun 1959, dengan disertasi berjudul Werkelijkheid en grondmotief bij Vincent Willem van Gogh. Dipekerjakan pertama kali oleh N. V. Philips dan kemudian oleh pemerintah perbandaran di Eindhoven, dia dinobatkan sebagai pustakawan bertindak untuk Universiti Teknikal yang baru dibentuk di Eindhoven. Dia menjadi pustakawan Universiti Bebas Amsterdam pada tahun 1960, jawatan yang dipegangnya selama dua puluh tujuh tahun, hingga akhir tahun 1987. Dia menyusun semula perpustakaan, mengawasi pemindahan ke kampus baru miliknya yang tersebar di berbagai lokasi di pusat bandar Amsterdam, dan memulakan automasi perpustakaan.

Penerbitannya adalah dalam bidang falsafah dan sejarah. Pada tahun 1959, dia dan sejumlah pelajar memulakan penerbitan jilid peringatan, Perspectief, untuk ulang tahun kedua puluh lima Vereniging voor Calvinistische Wijsbegeerte [Persatuan untuk Falsafah Calvinis]. Ini diikuti oleh siri, Christelijk Perspectief, yang mana ia menyunting dua puluh enam jilid. Pada tahun 1999 dia menerbitkan Inzicht dalam Realiti Maya: een media-filosofie juga menegaskan voor het landschap van de geest. Buku terbarunya, Doeff van Deshima, kenner van Japan, diplomaat koopman, ada di akhbar.]

* C. Rijnsdorp, "Balkon op de wereld." [Balkoni di Dunia], Perspektif Christelijk 21 (1973): 47-48.


Separuh adik beradik

  • dengan Maria Margaretha Gertruda Langenaken 1789-
    • Joanna Maria Cornelia Scholte 1819-
    • Johanna Maria Cornelia Scholte 1820-
    • Maria Elisabeth Jospha Scholte 1821-
    • Anthonius Johannes Bartholomeus Scholte 1823-
    • Hendrikus Johannes Antonie Scholte 1825-
    • Antonie Wilhelm Aloisius Scholte 1827-1881

    Pella dan itu Persekitaran
    Marion County, IA Biografi

    Kota Pella terletak dengan indah di permatang antara sungai Skunk dan Des Moines, di seksyen 3 dan 10, perbandaran 76, jarak 18, berhampiran pusat Tasik Prairie Township. Itu dibentangkan oleh Walter Clement, timbalan juruukur daerah, pada awal Mei 1848, untuk Hendrick P. Scholte, tambahkan plat diisi dengan perakam daerah pada 6 Jun 1848. Di plat asli jalan raya utara dan selatan disebut jalan. Bermula di sebelah timur mereka adalah: Hazel, Entrance, Enquiring, Ketekunan, Reformasi, Syukur, Pengalaman, Sabar, Keyakinan, Harapan, Pencapaian dan West End. Berlari ke timur dan barat adalah jalan-jalan berikut: Utara, Columbus, Washington, Franklin Liberty, Union, Independence, Peace dan South. Sejak tinjauan pertama di bandar dibuat nama beberapa jalan dan jalan telah diubah.

    Plat pertama menunjukkan 678 lot East Market Square, dibatasi oleh Jalan masuk, Liberty, Union dan Enquiring jalan dan jalan West 'Market Square, dibatasi oleh Patience, Franklin, Liberty and Confidence dan Garden Square, dibatasi oleh Reformasi, Syukur, Washington dan Franklin. Di sebelah utara Garden Square, sebidang tanah ditinggalkan untuk taman awam. Sejumlah penambahan telah dibuat ke bandar ini, yang paling penting adalah: Overkamp's Southeast, 12 Oktober 1854 De Haan's, 4 Disember 1854 North Pella, 9 September 1854 South Pella, 3 November, 1854 Bousquet's, November 7, 1854 De Haan's Second, 16 Mei 1862 Overkamp's Railroad, 6 Oktober 1864 Ringling's, 22 Disember 1880, dan Braam's 13 Februari 1912. Sebahagian daripada plat asal dikosongkan pada bulan Jun, 1877, atas petisyen PH Bousquet.

    Rumah pertama di dekat lokasi Pella dibina pada Mei 1848, di pinggir kayu di sebelah utara bandar, oleh Thomas Tuttle dan isterinya, yang merupakan satu-satunya pembantunya, peneroka kulit putih terdekat masa hampir dua puluh batu jauhnya. Beberapa saat kemudian pasangan perintis ini membina pena tuntutan yang kemudian menjadi Garden Square. Pena ini berdiri selama bertahun-tahun dan dihuni sebahagian masa setelah kota tumbuh di sekitarnya. Seorang peneroka awal yang lain ialah Pendeta MJ Post, yang membawa surat pertama melalui jalan dari Fairfield ke Fort Des Moines, dan janda yang menyimpan rumah hiburan pertama di Pella setelah kematiannya pada 2 April 1848: Jacob C. Brown menetap berhampiran tapak bandar pada tahun 1844 dan James Deweese datang pada tahun berikutnya.

    Pertubuhan perdagangan pertama di bandar ini adalah kedai umum Walters & amp Smith, yang terletak berhampiran had barat bandar ini. Untuk beberapa waktu firma ini mempunyai monopoli perdagangan dan harga yang dikenakan oleh pelanggan terlalu tinggi. Kemudian E. F. Grafe membuka kedai dan kebenaran pepatah lama, "Persaingan adalah kehidupan perdagangan," segera dinyatakan. Pada tahun 1853 Wellington Nossaman membeli hotel yang dikenali sebagai Rumah Franklin, dan tidak lama kemudian membuka sebuah kedai di sebahagian bangunan.

    Sebuah pejabat pos telah didirikan di Danau Prairie sebelum ke penempatan bandar. Pada tahun 1848 ia dipindahkan ke Pella dan H. P. Scholte dilantik sebagai guru besar.

    Nama kota (Pella) berasal dari perkataan Ibrani yang menandakan kota perlindungan. Itu adalah nama sebuah kota kecil di Palestin dan dipilih oleh pemiliknya kerana ia menawarkan suaka kepada penduduk tanah asalnya.

    Hendrick P. Scholte, pengasas kota, dilahirkan di Amsterdam, Holland, 25 September 1805. Pada masa kecilnya, dia mempunyai keinginan untuk mengikuti kursus di akademi angkatan laut dengan tujuan untuk menjadi pegawai di angkatan laut, tetapi meninggalkan idea kerana penentangan ibunya. Pada tahun 1824 dia menyelesaikan kursus sastera di University of Leyden, kemudian belajar teologi di institusi itu dan pada tahun 1832 dilesenkan untuk berkhotbah. Pada tahun berikutnya, dia secara berkala ditahbiskan sebagai menteri di Gereja Reformasi Nasional. Pada tahun 1835 perpecahan berlaku di gereja, Mr Scholte, dengan sejumlah menteri lain, menarik diri dari Gereja Nasional dan membentuk organisasi baru. Mereka segera dianiaya oleh Sinode Belanda dan pemerintah Belanda. Daripada menghancurkan gerakan baru, penganiayaan ini menambah jumlah penganutnya. Setelah sekian lama pemerintah, yang berusaha untuk menghentikan pemberontakan tidak berhasil, mulai mereda, dan setelah masuknya William II ke takhta, penganiayaan berhenti sepenuhnya.

    Telah dinyatakan oleh beberapa sejarawan bahawa intoleransi agama yang ditunjukkan oleh Gereja Nasional terhadap Gereja Reformed selama periode ini adalah penyebab utama yang menyebabkan begitu banyak penghijrahan dari Belanda. Tidak diragukan lagi ini mungkin berpengaruh terhadap penghijrahan, tetapi ada alasan lain untuk begitu banyak orang meninggalkan negara ini. Dalam tugasnya sebagai menteri, Scholte berhubungan dengan golongan masyarakat menengah dan miskin.Dia melihat perbezaan keadaan sosial, kesulitan yang harus ditanggung oleh orang miskin dalam usaha mereka untuk menyara diri dan keluarga, dan, sehubungan dengan menteri lain, memulai kajian keadaan di negara lain, dengan tujuan menanam jajahan di suatu tempat , di mana penduduk mungkin mempunyai peluang yang lebih baik. Mereka menulis surat kepada menteri koloni yang meminta izin untuk mendirikan jajahan mereka di Pulau Jawa, dan untuk pengangkutan percuma untuk penjajah dan barang-barang mereka. Tetapi pemerintah menolak permintaan mereka dan mereka kemudian mengalihkan perhatian mereka ke Amerika. Setelah mengumpulkan semua maklumat yang mungkin mengenai Texas dan Missouri, yang pertama ditolak kerana iklimnya terlalu hangat dan yang terakhir, kerana itu adalah keadaan di mana perbudakan ada. Iowa adalah pilihan seterusnya dan akhirnya dipilih.

    Pada bulan Julai, 1846, sebuah pertemuan diadakan di Leersdam, Belanda, untuk tujuan mengorganisasi sebuah koloni yang seharusnya dapat bertahan dalam operasinya. Tidak ada yang pasti dicapai dalam pertemuan itu, tetapi pada bulan Disember sebuah organisasi disempurnakan di Utrecht dengan pemilihan H. P. Scholte, presiden A. J. Betten, naib presiden, dan Isaac Overkamp, ​​setiausaha. Sebuah jawatankuasa, atau dewan, juga dilantik untuk membuat pengaturan pengangkutan dan menerima anggota dengan syarat tertentu. Jawatankuasa ini dianggotai oleh John Rietveld, A. Wigny, G. F. Le Cocq dan G. H. Overkamp. Mana-mana orang yang mempunyai akhlak yang baik dan tabiat rajin layak untuk menjadi anggota jajahan. Tidak penting dia harus menjadi anggota gereja, tetapi ateis, kafir dan Katolik Roma harus dikeluarkan.

    Menjelang musim bunga tahun 1847, persatuan berjumlah kira-kira tiga belas ratus orang, di mana lebih dari tujuh ratus orang telah bersedia untuk pergi ke rumah baru di negeri yang asing. Empat kapal layar disewa untuk membawanya ke Baltimore. Pada awal April, 847, tiga kapal ini berlayar dari Rotterdam dan yang lain dari Amsterdam. Selepas pelayaran kira-kira lima puluh hari mereka tiba di destinasi mereka, sembilan kematian dan tiga kelahiran berlaku semasa pelayaran.

    Di Baltimore, penjajah ditemui oleh Mr Scholte, yang telah datang lebih awal. Dari kota itu mereka meneruskan perjalanan dengan kereta api dan kanal ke Pittsburgh, Pennsylvania, di mana mereka menaiki kapal uap menuju St. Louis. E. F. Grafe, seorang penduduk Jerman di St. Louis, telah diberitahu tentang kedatangan mereka dan membuat persiapan untuk penerimaan mereka. Sebuah kem sementara didirikan di luar batas bandar dan di sini penjajah tetap sampai Ogos, sementara tiga dari jumlah mereka maju untuk memilih lokasi untuk penempatan tetap mereka. Tiga lelaki yang terpilih untuk tugas ini adalah H. P. Scholte, John Rietveld dan Isaac Overkamp, ​​yang berangkat sekaligus ke Iowa.

    Setelah sampai di Fairfield, jawatankuasa itu bertemu dengan Pendeta MJ Post, yang ketika itu bertugas membawa surat dari titik itu ke Fort Des Moines, dan daripadanya dia mengetahui tentang padang rumput yang indah yang terletak di antara sungai Skunk dan Des Moines, di perbandaran 76 dan 77, 18 tahun. Kagum dengan Mr. Post dan penerangannya mengenai wilayah tersebut, jawatankuasa itu menemaninya ke tempat itu dan mendapati bahawa itu semua yang telah dia gambarkan. Scholte, sebagai ejen dan bendahari jajahan, membeli tuntutan mereka yang sudah menyelesaikan di padang rumput, dengan stok dan peralatan pertanian yang hidup kerana mereka boleh didorong untuk menjual.

    Seperti mata-mata yang dikirim Musa untuk memeriksa Tanah Perjanjian, para pesuruhjaya kembali ke kem di St. Louis dan membuat laporan mereka. Mekanik kemudian dihantar ke Marion County untuk mendirikan tempat perlindungan sementara bagi penjajah, yang tiba sedikit kemudian. Satu gudang besar dibangun di tempat yang sekarang menjadi bahagian barat kota, di mana sejumlah keluarga mengambil tempat tinggal mereka sehingga tempat tinggal yang lebih baik dapat dibangun. Sebilangan lagi mendapat tempat perlindungan di kabin atas tuntutan yang telah dibeli oleh peneroka pertama, dan yang lain mendirikan rumah-rumah tanah liat, yang di atap dengan rumput tinggi yang tumbuh di sepanjang slough. Biasanya penggalian sedalam dua atau tiga kaki dibuat, di sekitarnya akan dibangun tembok tanah, selalunya tidak lebih tinggi dari dua atau tiga kaki. Struktur-skrip nondeskrip ini dibangun di dalam dan di sekitar Kota Pella sekarang, tanpa memperhatikan keteraturan, dan menampilkan pemandangan yang aneh. Donnel menceritakan kisah lucu berikut mengenai salah satu rumah sod ini:

    & quotPada suatu malam beberapa ekor lembu sedang merumput di sekitar salah satu rumah sod ini, dan juga berlaku, kerana ragut tidak banyak, salah satu lembu mencari sesuatu yang lebih baik. Melihat rumah itu, dia secara keliru menganggapnya sebagai tumpukan jerami kecil dan 'mencarinya.' Setelah mendapati rumput kering yang kasar dan tidak begitu baik, dia mendapatkannya dengan kaki depan untuk mencari makanan yang lebih baik, ketika struktur yang lemah memberi jalan di bawah berat badannya dan membiarkannya terjun ke kawasan di bawah. Keluarga itu tertidur sehingga kecelakaan itu datang dan menyedarkan mereka untuk menyedari beberapa malapetaka yang menimpa mereka, dan seruan ketakutan mereka menambahkan ketakutan pada binatang yang sudah ketakutan itu, dan dia keluar dari pintu dengan segala kelajuan yang mungkin, mungkin dapat diselesaikan, fesyen lembu, untuk terus menjauhkan diri dari tumpukan jerami seperti itu. Nasib baik tidak ada yang terluka, dan tidak ada kerosakan serius yang dilakukan, kecuali rumah. & Quot

    Sebilangan orang Belanda tinggal di rumah sod mereka selama dua musim sejuk sebelum mereka dapat menyediakan tempat tinggal yang lebih baik. Rumah-rumah ini akan tetap sejuk, tetapi pada musim hujan penghuni mengalami banyak ketidakselesaan melalui bocoran bumbung rumput dan air merembes ke permukaan tanah. Kadang-kadang air naik ke ketinggian sehingga diperlukan untuk menyelamatkan atau bergerak. Walau apa pun kekurangannya, orang-orang ini tetap berusaha dalam usaha mereka sehingga mereka mengembangkan sumber daya negara dan membangun sebuah kota yang merupakan penghargaan kepada diri mereka sendiri dan penghormatan kepada negara.

    Scholte menggunakan pena tuntutan yang dibina oleh Thomas Tuttle sehingga dia dapat membina tempat kediaman yang lebih baik. Rumah yang dibina olehnya pada tahun 1848, sekitar waktu kota itu dibentuk, masih berdiri dan diduduki sebagai kediaman. Ia menghadap ke dataran umum dan terpelihara dengan baik, walaupun merupakan salah satu rumah tertua di daerah ini.

    Kotak besi, atau kotak kuat, di mana wang penjajah dibawa dari Belanda, masih disimpan di Bank Negara Pella. Ia dibuat dengan tangan oleh tukang besi Belanda di negara lama dan merupakan karya cerdik. Di bahagian depan kotak terdapat lubang kunci, di mana kunci besi besar sesuai dengan sempurna, tetapi apabila membalikkan kunci, kotak itu gagal dibuka. Lubang kunci itu adalah & quot; buta, & quot; yang sebenarnya berada di tengah penutup, disembunyikan oleh apa yang kelihatan sebagai kepala salah satu keling besar. Ketukan pintar di sisi kepala rivet ini menyebabkannya menghidupkan pangsi, yang mendedahkan lubang kunci yang sebenarnya. Satu putaran kunci menggerakkan lapan baut, tiga di setiap sisi dan satu di setiap hujung, yang sesuai dengan soket di dinding dada. Kotak lama ini adalah salah satu peninggalan bersejarah Marion County yang sangat berharga.

    Pada musim bunga tahun 1855, penduduk Pella mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjadikan bandar itu digabungkan. Suatu pilihan raya diadakan dan 135 undi menyokong penggabungan kepada 22 undi menentang cadangan tersebut. Catatan rasmi yang berkaitan dengan perkara itu menunjukkan bahawa & quot; Hakim daerah menetapkan pada 9 Julai 1855, sebagai waktu, dan kota Pella sebagai tempat, mengadakan pemilihan untuk memilih tiga orang untuk menyiapkan piagam, atau artikel penggabungan untuk Bandar atau Bandar Pella tersebut. & quot

    P. Pravendright, HC Huntsman dan Isaac Overkamp dipilih untuk menyiapkan piagam itu, yang diperintahkan oleh Mahkamah Daerah untuk diserahkan kepada pengundi pada pemilihan yang akan diadakan pada 20 Ogos 1855. Pada pemilihan itu EF Grafe, A. van Stigt dan WJ Ellis berperanan sebagai hakim, dan H. Hospers dan Isaac Overkamp, ​​sebagai kerani. Piagam ini diterima dengan majoriti besar dan pemilihan pertama untuk pegawai perbandaran diperintahkan untuk diadakan pada hari Isnin, 10 September 1855, ketika WJ Ellis dipilih sebagai walikota G. Boekenoongen, perakam Isaac Overkamp, ​​bendahari A. Stoutenburg, marshal T. Rosborough, MA Clark, JE Strong, H. Hospers, J. Berkhout dan O. McDowell, aldermen.

    Berikut ini adalah daftar walikota Pella sejak kota itu ditubuhkan, dengan tahun di mana masing-masing memasuki tugas pejabat: WJ Ellis, 1855 RG Hamilton, 1857 Isaac Overkamp, ​​1858 John Nollen, 1860 William Fisher, 1864 H. Hospers, 1867 HM McCully, 1871 H. Neyenesch, 1874 EF Grafe, 1875 H. Neyenesch, 1876 HM McCully, 1878 NJ Gesman, Sr., 1882 H. Kuyper, 1883 G. Van Vliet, 1887 H. Kuyper, 1889 G. Van Vliet, 1891 TJ Edmand, 1895 G. Van Vliet, 1897 JH Stubenrauch, dilantik pada tahun 1900 dan dipilih pada tahun 1901 DS Huber, 1903 WL Allen, 1905 SG Vander Zyl, dilantik pada tahun 1906 untuk mengisi kekosongan yang disebabkan oleh peletakan jawatan Datuk Bandar Allen, dan terpilih untuk penggal penuh pada tahun 1907 NJ Gesman, Jr., 1909 HJ Van den Berg, yang dilantik oleh majlis pada tahun 1911 untuk mengisi tempoh yang belum berakhir Walikota Gesman, yang mengundurkan diri dari HJ Johnson, 1913.

    Pada tahun 1870 kota itu menyerahkan piagam lamanya dan disusun semula di bawah undang-undang umum negara yang berkaitan dengan kota-kota gabungan. Sebelum tahun 1887 walikota dipilih setiap tahun. Dalam senarai di atas, di mana perbezaan tarikh mewakili jangka masa lebih dari satu tahun selama ini menunjukkan bahawa walikota melayani satu atau lebih syarat, seperti dalam kes John Nollen, yang menjalani empat penggal berturut-turut. Pada tahun 1887, perubahan dibuat dengan mana walikota dan pegawai bandar lain dipilih dua tahun sekali.

    Pada hari Rabu, Khamis dan Jumaat, tiga hari pertama bulan September 1897, Kota Pella merayakan ulang tahun ke lima puluh penempatannya oleh Belanda. Bekas penduduk kota itu datang dari seluruh pelosok negeri dan beberapa dari St. Louis, Chicago, dan bahkan New York. Henry Hospers, pengasas koloni Belanda di Sioux County, Iowa, dan bekas walikota Pella, turun dari Orange City dengan kira-kira tiga ratus yang lain dengan kereta api tunggal. Banyak yang datang dengan gerabak, 150 alat angkut, semuanya dimuat dengan kapasiti penuh, berasal dari Mahaska County. Menjelang pukul 9 pagi hari Rabu, dianggarkan bahawa dua ribu gerabak dan kereta telah dipandu ke bandar.

    Acara hari Rabu adalah perarakan besar, yang terbentuk di alun-alun timur dan diarak melalui jalan-jalan utama yang dipimpin oleh kumpulan Henry Cox sebanyak empat puluh empat buah. Mengikuti kumpulan itu muncul tujuh puluh gadis di & quotteens, & masing-masing berpakaian putih, dengan selendang merah dan biru, dan membawa payung merah, putih dan biru. Seterusnya muncul & quot; peneroka pertama, & quot; yang merupakan pemuda dan pemuda ketika kota ini pertama kali diselesaikan pada tahun 1847. Dua daripada terapung dalam perarakan dijelaskan oleh Knoxville Express:

    & quotPada yang pertama adalah empat wanita muda, Misses Marie Bouquet, Sara Nollen, Bessie Scholte dan May Keables, cucu pendeta H. P. Scholte, pengasas Pella. Mereka mengenakan kostum Belanda yang indah, topi keledar dari emas padat, ditutup dengan topi renda, yang hampir sama dengan bahasa Inggeris biasa untuk menggambarkan peralatan kepala ini. Muka mereka bergambar dengan warna emas dan renda. Kostum selebihnya juga adalah pakaian Belanda, tali pinggang, rok, kasut dan stoking yang kukuh. Mereka mewakili pesta teh Belanda, teh yang disajikan dalam peralatan Delft yang mewah, yang dibawa dari Belanda lima puluh tahun yang lalu.

    & quotPada pelampung kedua ialah Misses Agnes Bousquet, Julia Bousquet, Annie Wormhoudt, Alice de Pree, Helen Brinkhoff, Bessie van der Linden dan Artie van der Linden. Mereka mengenakan kostum yang sangat mirip dengan yang ada di pelampung pertama, kecuali pelat kepala mereka dari perak, perak ditutup dengan renda. Mereka mewakili, dari satu segi, wanita industri Belanda. Mereka mempunyai roda berputar kuno dan penampilan lain dari masa lalu. Sebilangan dari mereka rajutan, tetapi tidak ada yang menganggur, kerana kemalasan adalah keburukan di antara mereka. Kedua-dua pelampung ini sangat dikagumi dan menarik perhatian. & Quot

    Salah satu ciri perayaan yang tidak biasa adalah bahawa tidak ada bendera Belanda yang dipamerkan. Pada hari St. Patrick, bendera hijau Erin selalu menjadi bukti di kota-kota Amerika Syarikat, tetapi jawatankuasa hiasan memutuskan untuk tidak mengibarkan bendera kecuali Bintang dan Jalur Republik Amerika. Individu dibiarkan menggunakan pertimbangan mereka sendiri dalam hal hiasan, tetapi bendera Belanda terlihat jelas oleh ketidakhadirannya. Sikap penduduk ini sebagian dijelaskan oleh Pendeta J. Ossewaarde pada hari Khamis, dalam pidatonya mengenai The Duty of the Young Toward Americanization. Dia berkata, merujuk kepada pengasas koloni:

    & quotMereka bukan mencari kekayaan, yang mungkin mereka nikmati di negara-negara kemudiannya. Mereka datang mencari rumah perlindungan, di mana kebebasan sipil dan beragama, menafikannya di Belanda, dapat dinikmati, dan di mana prinsip dan kebajikan yang mulia itu, yang mereka sayangi sebagai kehidupan, dapat didirikan, dan diperluas dan dikembangkan. Dan ketika mereka datang ke sini mereka menjadi orang Amerika. Dalam memilih negara ini sebagai rumah mereka dan tempat tinggal anak cucu mereka, mereka juga memilih institusi Amerika. Ketika kaki mereka menekan tanah Amerika, mereka menjadi warganegara Amerika. & Quot

    Perbarisan lain diberikan pada hari Khamis, sebelum pidato dan pada pukul 3 petang P. M. pada hari Jumaat perayaan setengah tahun memberi jalan kepada perjumpaan Infantri Iowa Ketujuh Belas, di mana Marion County diwakili dengan baik.

    Pegawai-pegawai persatuan yang bertanggungjawab untuk perayaan tersebut ialah: C. Rhynsburger, presiden J. H. Stubenrauch, setiausaha G. Van Vliet, bendahari P. H. Bousquet, ketua pasukan hari itu D. S. Huber dan P. H. Bousquet, jawatankuasa jemputan. Tuan-tuan ini diucapkan tahniah atas ketelitian mereka. Separuh abad akan lama dikenang di Pella dan Marion County.

    Setelah penggabungan Pella sebagai sebuah kota pada tahun 1855, pertambahan penduduknya stabil, tetapi tidak sampai tahun 1866 bandar itu mengalami kemakmurannya yang pertama. Pada tahun itu Kereta Api Des Moines Valley (sekarang Chicago, Rock Island & amp Pacific) disiapkan ke Des Moines. Ketika laluan ini melewati Pella, kota itu menjadi terkenal sebagai pusat perkapalan dan pusat perdagangan untuk sebahagian besar Marion dan daerah bersebelahan Jasper dan Mahaska. Selama dekad berikutnya sejumlah besar produk pertanian dan stok langsung dihantar dari Pella setiap tahun, sementara barang-barang pembuatan dari semua jenis dihantar untuk kegunaan orang-orang di wilayah yang luas, di mana Pella adalah pusat komersial yang diakui. Pada tahun 1873, penerimaan syarikat kereta api dari pejabat di Pella, tambang barang dan penumpang, berjumlah $ 110,361. Pada tahun itu 643 muatan stok langsung dihantar dari Pella. Penyiapan Kereta Api Chicago, Burlington & Quincy melalui bahagian selatan daerah pada tahun 1875 mengalihkan sebahagian besar perdagangan dan perkapalan ke selatan Sungai Des Moines ke Knoxville, walaupun Pella masih mengekalkan banyak aktiviti komersialnya dan masih merupakan titik penghantaran penting.

    Sebuah syarikat bomba sukarela diatur beberapa tahun setelah kota itu didirikan, dan pada tahun 1882 sebuah bangunan didirikan di Main Street, kira-kira dua blok di selatan dataran awam, untuk digunakan oleh pihak bomba. Berikut adalah mesin kimia tangan dan trak cangkuk dan tangga. Setelah kerja-kerja air selesai, bekalan selang disediakan untuk digunakan di hidran jalan sekiranya berlaku kebakaran.

    Pada pilihan raya yang diadakan pada bulan Jun 1909, orang-orang Pella memilih cadangan untuk memberi kuasa kepada pegawai kota untuk menerbitkan bon berjumlah $ 90,000 untuk mendirikan loji lampu elektrik dan sistem kerja air. Bon tersebut dikeluarkan dan cukai dikenakan untuk menyediakan dana tenggelam untuk pembayaran mereka apabila mereka jatuh tempo. Sebuah kilang elektrik didirikan berhampiran stesen Kereta Api Chicago, Rock Island & Pacific Railroad, yang menyediakan arus untuk lampu jalan dan juga untuk tujuan komersial, dan kuasa untuk mengoperasikan pam di stesen kerja air. Tenaga elektrik diberikan kepada pengguna swasta dari 5 hingga 10 sen per kilowatt untuk tujuan pencahayaan dan dari 3 hingga 5 sen per kilowatt untuk kuasa. Walaupun pada kadar sederhana ini, pendapatan dari kilang itu mencukupi pada tahun 1914 untuk menampung dana faedah dan tenggelam yang berkaitan dengan bahagian bon tersebut, sehingga tidak ada pajak yang dikenakan pada tahun itu untuk pembayaran bon cahaya elektrik. Di jalan perniagaan semua wayar diletakkan di bawah tanah.

    Berkenaan dengan pekerjaan air, lubang uji tenggelam di dasar kerikil dekat Sungai Des Moines, sekitar tiga setengah batu di selatan kota, di mana dipastikan bekalan air yang banyak dapat diperoleh. Sebuah stesen pam kemudian dibina, sebuah takungan besar dan galeri penyaringan dibina, dan sebuah motor elektrik dipasang untuk menggerakkan pam, kuasa yang disampaikan kepada motor dari loji elektrik perbandaran. Kekuatan diletakkan di atas semua jalan utama, lima puluh enam hidran jalanan diletakkan di tempatnya, dan pada awal tahun 1910 Pella membanggakan salah satu saluran air terbaik dari mana-mana bandar dengan ukurannya di negeri ini. Analisis kimia menunjukkan bahawa air berada jauh di atas rata-rata dalam kesucian, sementara bekalannya hampir habis.

    Setelah pengenalan air dengan kaedah baru, kota ini memulakan pembinaan sistem pembetungan, yang belum selesai pada musim gugur 1914. Apabila selesai, Pella akan menjadi salah satu kota paling bersih dari ukurannya di Negeri ini dari Iowa.

    Sebagai pusat pendidikan, Pella terkenal melalui Central College, yang didirikan di sana oleh Baptist Church pada tahun 1853, sementara sekolah-sekolah awam selalu mengikuti standard kecekapan yang tinggi. Bangunan sekolah Webster, yang berharga $ 22.000, didirikan pada tahun 1876, dan sekolah Lincoln dibina pada tahun 1895, dengan biaya $ 20.000. Pada musim gugur tahun 1914, orang-orang memilih untuk mengeluarkan bon sebanyak $ 48,000 untuk bangunan sekolah menengah yang baru. Sembilan belas guru diambil di sekolah-sekolah awam pada tahun persekolahan 1913-14, dan 611 sarjana telah mendaftar.

    Pella mempunyai kira-kira tiga batu jalan berturap yang baik, trotoar simen yang bagus di seluruh bandar, pertukaran telefon, empat surat khabar mingguan, satu penerbitan bulanan dan satu bulanan, perpustakaan awam, gereja-gereja pelbagai denominasi, dua hotel, sebuah rumah opera, dan lain-lain, tetapi daya tarikannya yang paling besar adalah sebilangan besar kediaman yang selesa, yang merupakan penduduk yang cerdas, cerdas dan progresif.

    Lebih dari tiga ratus orang bekerja di kilang-kilang di bandar, dan di musim sibuk banyak lagi mencari pekerjaan di kilang-kilang pembuatan. Di antara barang-barang yang dihasilkan oleh kilang-kilang ini boleh disebut gerabak, mesin parit, perabot, cerut, jubin longkang, pemotong tali dan pengumpan, tangki stok, "Jenama Kasut Kayu" yang terkenal & barang-barang dalam tin, pakaian, dll. Kepentingan komersial adalah baik diwakili oleh empat bank dan sejumlah kedai yang mempunyai stok yang baik yang mengendalikan semua barisan barang.

    Pada tahun 1910, populasi, menurut bancian Amerika Syarikat, adalah 3.021, meningkat 398 pada dekad sebelumnya. Harta yang boleh dikenakan cukai di bandar ini dinilai pada tahun 1913 pada $ 1,539,356, kekayaan per kapita rata-rata lebih dari lima ratus empat puluh dolar.

    Dari:
    Sejarah Daerah Marion, Iowa
    Dan Rakyatnya
    John W. Wright, Penyelia Penyelia
    W. A. ​​Young, Bersekutu
    Jilid II
    The S. J. Clarke Publishing Co.
    Chiago 1915


    Tonton videonya: Scholte Church Tour (Mungkin 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos