Baru

Jürgen Wittenstein

Jürgen Wittenstein



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Jürgen Wittenstein dilahirkan di Tübingen, pada 26 April 1919. Ibunya, Elisabeth Vollmoeller, adalah seorang ahli perniagaan yang berjaya; ayahnya, Oscar Wittenstein, seorang doktor kimia, pemain piano konsert, dan perintis penerbangan, meninggal dunia enam bulan sebelum kelahiran George ketika menguji kapal terbang. (1)

Wittenstein dididik di sekolah berasrama penuh, Schule Schloss Salem, di Lake Constance di mana dia diajar oleh Kurt Hahn. Hahn sangat mengkritik Adolf Hitler dan pada tahun 1933 dia mengkritik rejim Nazi setelah komunis muda dibunuh di hadapan ibunya oleh anggota Sturmabteilung (SA). Akibatnya, dia dipenjarakan selama lima hari (pada bulan Mac 1933). Setelah rayuan oleh Perdana Menteri Britain, Ramsay MacDonald, Hahn dibebaskan dan pada bulan Julai 1933 dia pindah ke Britain. (2)

Ini memberi kesan yang besar terhadap sikap politik Wittenstein. Setelah menamatkan Perkhidmatan Tenaga Kerja Nasionalnya, dia menjadi anggota Tentera Darat Jerman di mana dia berlatih sebagai seorang doktor. Dalam tempoh ini, dia berkawan dengan Alexander Schmorell, yang berkongsi pandangan anti-Nazi. (3)

Pada tahun 1939 Wittenstein dan Schmorell dihantar ke University of Munich untuk latihan perubatan lebih lanjut. Dia sangat kagum dengan ceramah Yunani kuno oleh Profesor Fritz-Joachim von Rintelen. "Dia adalah salah satu manipulator makna ganda yang paling hebat di universiti, dan ceramahnya kritik halus tetapi menghancurkan pemikiran dan amalan Nazi, seperti yang dilihat melalui prisma masa lalu Hellanenik yang beradab." Kuliah ini akhirnya menyebabkan dia diberhentikan dari jawatannya. (4)

Jürgen Wittenstein juga menikmati ceramah mengenai falsafah Kurt Huber. Dalam ceramahnya tentang Immanuel Kant, Huber berpendapat bahawa dia adalah seorang moralis yang hebat yang percaya bahawa semua manusia mempunyai kemampuan untuk beralasan dan seharusnya mempunyai kebebasan untuk menggunakan kemampuan ini. Alasan, tidak menerima perintah wewenang, adalah asas moral. "Pada waktunya sendiri Kant telah menentang semua bentuk ketaatan yang tidak terpikirkan, berulang kali menyatakan bahawa pemikiran yang bebas dan rasional adalah dasar dari semua tingkah laku yang baik." (5)

Wittenstein kemudian mengingatkan bahawa kuliahnya selalu penuh dan anda harus tiba lebih awal untuk mendapatkan tempat duduk. "Setelah dia masuk ke kuliah, kamu dengan cepat melupakan kesan pertama tentang kecacatan fizikalnya. Kamu terbawa oleh kejelasan dan logik idea-idea dan semangat yang diungkapkannya. Dia membina struktur pemikirannya seperti arkitek. " (6)

Jürgen Wittenstein dan Alexander Schmorell berkawan dengan Hans Scholl, Christoph Probst dan Willi Graf. (7) Lima lelaki itu mengadakan pertemuan di mana mereka secara bergiliran membaca puisi dan yang lain harus meneka nama penyair. Suatu petang, pada 21 Mei 1942, Hans membaca puisi tentang seorang tiran yang berisi petikan: "Memasang timbunan sampah di sekelilingnya / Dia menyampaikan pesannya kepada dunia." Orang-orang yang hidup di bawah zalim ini menerima peraturannya: "Orang banyak hidup dengan rasa malu / karena perbuatan keji mereka tidak merasa disalahkan." Pada akhirnya, puisi itu meramalkan bahawa tempoh mimpi buruk ini akan berlalu dengan penggulingan zalim, dan suatu hari pemerintahannya akan ditinjau kembali, dan dibicarakan, seperti Wabah Hitam.

Tidak ada seorang pun dalam pertemuan yang dapat mengenal pasti penyair itu. Probst mencadangkan bahawa ia telah ditulis di Jerman baru-baru ini. "Bagaimanapun, ayat-ayat itu tidak tepat pada masanya. Mereka mungkin ditulis semalam." Schmorell bersetuju dan menyarankan agar puisi itu harus dimetografkan dan dijatuhkan ke atas Jerman dari kapal terbang "dengan dedikasi kepada Adolf Hitler". Graf menambah bahawa ia mesti dicetak di Völkischer Beobachter. Scholl kemudian memberitahu kumpulan itu nama penyair itu adalah Gottfried Keller. "Sebenarnya, ayat-ayat itu ditulis pada tahun 1878, dan sama sekali tidak merujuk pada peristiwa di Jerman, melainkan pada situasi politik di Switzerland. Penulisnya adalah Gottfried Keller". (8)

Selepas ini, perjumpaan cenderung lebih bersifat politik dan para ahli membincangkan cara-cara yang dapat menunjukkan ketidaksetujuan mereka terhadap Adolf Hitler dan Parti Nazi. Namun, ia tetap menjadi kumpulan perbincangan. Sebagai Anton Gill, pengarang Kekalahan Yang Berhormat: Sejarah Penentangan Jerman terhadap Hitler (1994) telah menunjukkan: "Kumpulan itu tidak ingin melemparkan bom, atau menyebabkan kecederaan pada kehidupan manusia. Mereka ingin mempengaruhi pemikiran orang-orang terhadap Nazisme dan militerisme." (9)

Rakan-rakan itu dikenali sebagai kumpulan White Rose. Hans Scholl segera muncul sebagai pemimpin kelompok: "Peran itu diberikan kepadanya secara diam-diam berdasarkan kualiti keperibadiannya yang, dalam kelompok mana pun, menjadikannya fokus perhatian. Alex Schmorell biasanya berada di sisinya, kolaborator dekatnya. Di antara mereka, mereka mengatur perjumpaan dan tempat pertemuan .... Kadang-kadang mereka bertemu di bilik Hans untuk perbincangan dan perbincangan yang tidak pantas. Untuk perjumpaan yang lebih besar, mereka berkumpul di studio Eickemeyer atau vila Dr. Schmorell, seorang ayah yang memanjakan yang berkongsi banyak pandangan anaknya. " (10)

Pada bulan Jun 1942 kumpulan White Rose mula menghasilkan risalah. Mereka ditaip satu ruang di kedua sisi selembar kertas, diduplikasi, dilipat ke dalam sampul surat dengan nama dan alamat yang diketik dengan kemas, dan dikirimkan sebagai bahan cetak kepada orang-orang di seluruh Munich. Sekurang-kurangnya beberapa ratus diserahkan ke Gestapo. Segera menjadi jelas bahawa sebahagian besar risalah diterima oleh akademik, penjawat awam, restoran dan pegawai awam. Sebilangan kecil tersebar di sekitar kampus University of Munich. Akibatnya pihak berkuasa segera menduga bahawa pelajar telah menghasilkan risalah tersebut. (11)

Perenggan pembukaan risalah pertama mengatakan: "Tidak ada yang tidak layak bagi sebuah negara yang bertamadun sehingga membiarkan dirinya" ditadbir "tanpa penentangan oleh kelompok yang tidak bertanggungjawab yang menghasilkan dasar naluri. Sudah pasti bahawa hari ini setiap orang Jerman yang jujur ​​malu pemerintahnya. Siapa di antara kita yang mempunyai konsep tentang dimensi rasa malu yang akan menimpa kita dan anak-anak kita apabila suatu hari tudung jatuh dari mata kita dan kejahatan yang paling dahsyat - jenayah yang jauh dari jarak setiap manusia - mencapai cahaya jika orang Jerman sudah begitu rosak dan hancur secara rohani sehingga tidak mengangkat tangan, secara diam-diam mempercayai iman yang dapat dipertanyakan dalam ketertiban yang sah dalam sejarah; jika mereka menyerahkan prinsip tertinggi manusia, yang membangkitkannya di atas semua makhluk Tuhan yang lain, kehendaknya yang bebas; jika mereka meninggalkan kehendak untuk mengambil tindakan tegas dan memutar roda sejarah dan dengan itu tunduk pada keputusan rasional mereka sendiri; jika mereka tidak memiliki semua individu ity, sudah sejauh ini menuju ke arah menjadi massa tanpa semangat dan pengecut - maka, ya, mereka pantas jatuh. " (12)

Menurut sejarawan perlawanan, Joachim Fest, ini adalah perkembangan baru dalam perjuangan menentang Adolf Hitler. "Sekelompok kecil pelajar Munich adalah satu-satunya penunjuk perasaan yang berjaya melepaskan diri dari lingkaran pertimbangan taktik dan pencegahan lain yang ganas. Mereka berbicara dengan keras, tidak hanya menentang rejim tetapi juga menentang sikap tidak peduli dan mati rasa moral rakyat Jerman. " (13) Peter Hoffmann, pengarang Sejarah Penentangan Jerman (1977) mendakwa mereka pasti menyedari bahawa mereka boleh melakukan kerosakan yang besar terhadap rejim tetapi mereka "bersedia untuk mengorbankan diri" untuk mendaftarkan ketidaksetujuan mereka terhadap pemerintah Nazi. (14) Wittenstein tidak menulis risalah apa pun tetapi dia membantu menyebarkan salinan di Berlin. (15)

Pada akhir bulan Julai 1942, Jürgen Wittenstein, Hans Scholl, Alexander Schmorell dan Willi Graf, dikirim ke Front Timur sebagai petugas perubatan. Semasa mereka di Poland dan Kesatuan Soviet, mereka menyaksikan banyak contoh kekejaman yang dilakukan oleh Tentera Jerman yang menjadikan mereka lebih memusuhi pemerintah. Mereka juga kesal kerana terpaksa merawat begitu banyak tentera yang cedera dan mati. Menjadi jelas bahawa Jerman sedang berperang yang tidak dapat dimenangkannya. (16)

Scholl, Wittenstein, Graf dan Schmorell kembali ke Munich pada bulan November 1942. Bulan berikutnya Scholl pergi mengunjungi Kurt Huber dan meminta nasihatnya mengenai teks risalah baru. Dia sebelumnya menolak gagasan risalah kerana dia berpendapat mereka tidak akan memberi kesan yang besar kepada masyarakat dan bahaya menghasilkannya melebihi kesan yang mungkin mereka miliki. Namun, dia telah berubah pikiran dan bersetuju untuk membantu Scholl menulis risalah itu. (17) Huber kemudiannya berkomentar bahawa "dalam keadaan di mana ekspresi bebas dari pendapat umum dicetuskan, pembangkang mesti semestinya beralih kepada kaedah haram." (18)

Pada 18 Februari 1943, Sophie dan Hans Scholl pergi ke Universiti Munich dengan beg pakaian yang dibungkus dengan risalah. Menurut Inge Scholl: "Mereka tiba di universiti, dan kerana bilik kuliah akan dibuka dalam beberapa minit, mereka dengan cepat memutuskan untuk menyimpan brosur di koridor. Kemudian mereka membuang selebihnya dengan membiarkan helaian jatuh dari atas tingkat tangga turun ke ruang masuk. Lega, mereka hendak pergi, tetapi sepasang mata telah melihatnya. Seolah-olah mata ini (milik penguasa bangunan) telah terlepas dari keberadaan pemiliknya dan bertukar menjadi cermin mata automatik diktator. Pintu bangunan segera dikunci, dan nasib saudara dan saudari dimeteraikan. " (19)

Jakob Schmid, anggota Parti Nazi, melihat mereka di Universiti Munich, melemparkan risalah dari tingkap tingkat tiga ke halaman bawah. Dia segera memberitahu Gestapo dan mereka berdua ditangkap. Mereka digeledah dan polis menemui draf risalah tulisan tangan lain. Ini cocok dengan surat di flat Scholl yang ditandatangani oleh Christoph Probst. Setelah disoal siasat, mereka semua didakwa melakukan pengkhianatan. (20)

Rakan Hans dan Sophie segera menelefon Robert Scholl dengan berita mengenai penangkapan tersebut. Robert dan Magdalena pergi ke markas Gestapo tetapi mereka diberitahu bahawa mereka tidak dibenarkan mengunjungi mereka di penjara pada hujung minggu. Mereka tidak diberitahu bahawa ada perbicaraan yang akan dimulakan pada pagi Isnin. Namun, rakan lain, Otl Aicher, menelefon mereka dengan berita tersebut. (21) Mereka dijumpai oleh Jürgen Wittenstein di stesen kereta api: "Kami mempunyai sedikit waktu. Mahkamah Rakyat sedang dalam sidang, dan persidangan sudah berlangsung. Kita harus mempersiapkan diri untuk menghadapi yang terburuk." (22)

Ibu bapa Sophie cuba menghadiri perbicaraan dan Magdalene memberitahu seorang penjaga: "Saya adalah ibu kepada dua tertuduh." Dia menjawab: "Kamu seharusnya membesarkan mereka dengan lebih baik." (23) Robert Scholl dipaksa melewati pengawal di pintu dan berjaya menemui peguam bela anak-anaknya. "Pergi ke presiden mahkamah dan katakan kepadanya bahawa ayah ada di sini dan dia ingin membela anak-anaknya!" Dia bercakap dengan Hakim Roland Freisler yang bertindak balas dengan memerintahkan keluarga Scholl dari mahkamah. Pengawal menyeret mereka keluar tetapi di pintu Robert dapat berteriak: "Ada keadilan yang lebih tinggi! Mereka akan turun dalam sejarah!" (24)

Kemudian pada hari itu, Sophie Scholl, Hans Scholl dan Christoph Probst semuanya didapati bersalah. Hakim Freisler mengatakan kepada pengadilan: "Tertuduh telah menggunakan selebaran pada masa perang yang menuntut sabotaj usaha perang dan persenjataan dan untuk penggulingan cara hidup Sosialis Nasional rakyat kita, telah menyebarkan ide-ide kekalahan, dan secara paling mencemarkan nama baik Führer, dengan itu memberikan bantuan kepada musuh Reich dan melemahkan keselamatan negara bersenjata. Atas sebab ini mereka harus dihukum mati. Kehormatan dan hak mereka sebagai warganegara akan hilang selama-lamanya. " (25)

Mereka semua dipenggal oleh guillotine di Penjara Stadelheim hanya beberapa jam setelah didapati bersalah. Seorang penjaga penjara kemudian melaporkan: "Mereka menanggung diri sendiri dengan keberanian yang luar biasa. Seluruh penjara terkesan oleh mereka. Itulah sebabnya kami mengambil risiko untuk menyatukan mereka bertiga sekali lagi - pada saat terakhir sebelum pelaksanaannya. Sekiranya tindakan kami telah diketahui , akibatnya bagi kita akan menjadi serius. Kami ingin membiarkan mereka minum rokok bersama sebelum akhir. Hanya beberapa minit sahaja yang mereka alami, tetapi saya percaya bahawa ia membawa banyak kesan kepada mereka. " (26)

Semua anggota kumpulan White Rose ditangkap termasuk Jürgen Wittenstein. Dia diinterogasi oleh Gestapo tetapi akhirnya dibebaskan. (27) Rakan-rakannya tidak begitu bernasib baik. Willie Graf, Kurt Huber dan Alexander Schmorell semuanya disabitkan dengan pengkhianatan tinggi dan dihukum mati. Kalimat lain termasuk Eugen Grimminger, sepuluh tahun; Heinrich Bollinger dan Helmut Bauer, tujuh tahun; Hans Hirzel dan Franz Müller, lima tahun; Heinrich Guter, lapan belas bulan; Susanne Hirzel, enam bulan; Traute Lafrenz, Gisela Schertling dan Katharina Schüddekopf, masing-masing satu tahun. (28)

Selepas Perang Dunia Kedua Jürgen Wittenstein ingin berhijrah ke Amerika Syarikat. Dia kemudian mengingatkan bahawa McCarthyism telah menyulitkan berhijrah, "kerana semua anggota perlawanan dianggap komunis". Sebaliknya dia pergi tinggal di England di mana dia memberi ceramah mengenai pengalamannya di Nazi Jerman. Akhirnya dia berjaya diterima oleh Universiti Harvard.

Wittenstein mengahwini Elisabeth Sophie Hartert, ketua anestesiologi di Hospital Umum Denver. Wittenstein mengajar perubatan di University of Colorado. Dia bergabung dengan fakulti perubatan University of California (UCLA) pada tahun 1964, berkhidmat sebagai profesor dan ketua Jabatan Pembedahan dari tahun 1976-1991, ketika dia bersara ke latihan swasta. (29)


Jürgen Wittenstein meninggal dunia pada 14 Jun 2015.

Tidak ada yang tidak layak dari sebuah negara yang bertamadun sehingga membiarkan dirinya "diperintah" tanpa penentangan oleh kelompok yang tidak bertanggungjawab yang telah menghasilkan dasar naluri. Siapa di antara kita yang mempunyai konsep tentang dimensi rasa malu yang akan menimpa kita dan anak-anak kita apabila suatu hari tudung jatuh dari mata kita dan jenayah yang paling dahsyat - jenayah yang jauh melebihi jarak setiap manusia - mencapai cahaya hari? Sekiranya orang-orang Jerman sudah begitu rosak dan hancur secara rohani sehingga mereka tidak mengangkat tangan, secara diam-diam mempercayai iman yang dipersoalkan dalam ketertiban yang sah dalam sejarah; jika mereka menyerahkan prinsip tertinggi manusia, yang membangkitkannya di atas semua makhluk Tuhan yang lain, kehendaknya yang bebas; jika mereka meninggalkan kemahuan untuk mengambil tindakan tegas dan memutar roda sejarah dan dengan itu tunduk pada keputusan rasional mereka sendiri; jika mereka tidak memiliki semua keperibadian, sudah sejauh ini untuk berubah menjadi massa tanpa semangat dan pengecut - maka, ya, mereka layak jatuh. Goethe bercakap tentang orang Jerman sebagai orang yang tragis, seperti orang Yahudi dan orang Yunani, tetapi hari ini nampaknya mereka adalah kawanan gantungan tanpa tulang, tanpa keinginan, yang sekarang - sumsum menyedut tulang mereka, dirompak pusat kestabilan mereka - sedang menunggu untuk dihancurkan hingga kehancuran mereka. Jadi nampaknya - tetapi tidak begitu. Sebaliknya, dengan cara penyalahgunaan sistematis secara bertahap, khianat, sistem telah menempatkan setiap orang ke dalam penjara rohani. Baru sekarang, setelah mendapati dirinya terbaring dalam belenggu, dia menyedari nasibnya. Hanya sedikit yang menyedari ancaman kehancuran, dan ganjaran atas amaran kepahlawanan mereka adalah kematian. Kita akan mempunyai lebih banyak maklumat mengenai nasib orang-orang ini. Sekiranya semua orang menunggu sehingga lelaki lain memulakannya, para utusan untuk membalas Nemesis akan semakin dekat; malah mangsa terakhir akan dilemparkan secara tidak masuk akal ke dalam mabuk syaitan yang tidak puas. Oleh itu, setiap individu, yang sedar akan tanggungjawabnya sebagai anggota peradaban Kristian dan Barat, harus mempertahankan dirinya dengan sebaik mungkin pada akhir jam ini, dia mesti berusaha melawan bencana umat manusia, menentang fasisme dan sistem totaliterisme yang serupa. Tawarkan ketahanan pasif - di mana sahaja anda berada, mencegah penyebaran mesin perang ateis ini sebelum terlambat, sebelum bandar-bandar terakhir, seperti Cologne, telah runtuh, dan sebelum pemuda terakhir negara itu memberikan darahnya di beberapa medan perang untuk kegeraman sub-manusia. Jangan lupa bahawa setiap orang berhak mendapat rejim yang sanggup ditanggungnya.

Kami tidak dapat membuat keputusan akhir mengenai makna sejarah kita. Tetapi jika malapetaka ini dapat digunakan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, itu hanya disebabkan oleh fakta bahawa kita dibersihkan oleh penderitaan; bahawa kita merindukan cahaya di tengah malam yang paling dalam, memanggil kekuatan kita, dan akhirnya membantu menghilangkan kuk yang membebani dunia kita.

Kami tidak mahu membincangkan persoalan Yahudi di sini, dan juga tidak mahu dalam risalah ini mengemukakan pembelaan atau permintaan maaf. Tidak, hanya sebagai contoh kita ingin memetik kenyataan bahawa sejak penaklukan Poland tiga ratus
seribu orang Yahudi telah dibunuh di negara ini dengan cara yang paling baik. Di sini kita melihat jenayah yang paling menakutkan
terhadap maruah manusia, suatu kejahatan yang tidak dapat ditandingi dalam keseluruhan sejarah. Bagi orang Yahudi juga adalah manusia - tidak
apa kedudukan yang kita ambil berkenaan dengan persoalan Yahudi - dan kejahatan dimensi ini telah dilakukan terhadap manusia. Seseorang mungkin mengatakan bahawa orang Yahudi layak mendapat nasib mereka. Penegasan ini akan menjadi ketaksuban besar; tetapi mari kita anggap bahawa seseorang mengatakan ini - kedudukan apa yang kemudian diambilnya terhadap kenyataan bahawa seluruh pemuda bangsawan Poland sedang dimusnahkan? (Semoga Tuhan mengizinkan bahawa program ini belum sepenuhnya mencapai tujuannya!) Semua keturunan lelaki dari rumah-rumah golongan bangsawan berusia antara lima belas hingga dua puluh tahun diangkut ke kem konsentrasi di Jerman dan dihukum dengan kerja paksa, dan semua gadis dari kumpulan umur ini dihantar ke Norway, ke bordellos SS! Mengapa memberitahu anda perkara-perkara ini, kerana anda sepenuhnya menyedarinya - atau jika tidak mengenai perkara ini, maka kejahatan lain yang dilakukan oleh sub-kemanusiaan yang menakutkan ini? Kerana di sini kita menyentuh masalah yang melibatkan kita secara mendalam dan memaksa kita semua untuk berfikir. Mengapakah orang-orang Jerman bersikap apatis dalam menghadapi semua kejahatan keji, kejahatan yang tidak layak bagi umat manusia? Hampir tidak ada yang memikirkan perkara itu. Ia diterima sebagai fakta dan dilupakan. Orang Jerman tidur nyenyak dan bodoh dan mendorong penjenayah fasis ini; mereka memberi mereka peluang untuk melakukan penyusutan; dan tentu saja mereka melakukannya.Adakah ini petanda bahawa orang-orang Jerman diseksa dengan perasaan manusia yang paling sederhana, bahawa tidak ada akord di dalamnya yang berseru ketika melihat perbuatan-perbuatan seperti itu, bahawa mereka telah tenggelam dalam kesadaran yang fatal yang mana mereka tidak akan pernah, tidak pernah terjaga? Nampaknya begitu, dan pastinya akan berlaku, jika akhirnya orang Jerman tidak keluar dari kegagahannya, jika dia tidak melakukan protes di mana sahaja dan kapan pun dia boleh menentang kumpulan penjenayah ini, jika dia tidak menunjukkan simpati terhadap ratusan ini daripada ribuan mangsa. Dia mesti membuktikan bukan hanya rasa simpati; tidak, lebih-lebih lagi: rasa bersalah dalam rasa bersalah. Kerana melalui tingkah lakunya yang tidak apik, dia memberi orang-orang jahat ini peluang untuk bertindak seperti yang mereka lakukan; dia bertoleransi dengan pemerintahan ini yang telah menanggung beban rasa bersalah yang sangat besar; memang, dia sendiri yang harus disalahkan kerana kenyataan itu berlaku sama sekali! Setiap lelaki ingin dibebaskan dari rasa bersalah seperti ini, masing-masing terus dalam perjalanannya dengan hati nurani yang paling tenang. Tetapi dia tidak dapat dibebaskan; dia bersalah, bersalah, bersalah! Akan tetapi, masih belum terlambat untuk menghapuskan semua keguguran pemerintah yang paling tercela ini, agar tidak terbeban dengan rasa bersalah yang lebih besar lagi. Sekarang, ketika beberapa tahun kebelakangan ini mata kita telah terbuka, ketika kita mengetahui dengan tepat siapa musuh kita, inilah saatnya untuk menghilangkan gerombolan coklat ini. Sehingga meletusnya perang, sebahagian besar orang Jerman dibutakan; Nazi tidak menunjukkan diri mereka dalam aspek sebenar. Tetapi sekarang, sekarang kita telah mengenali mereka untuk apa adanya, harus menjadi tugas tunggal dan pertama, tugas paling suci bagi setiap orang Jerman untuk memusnahkan binatang-binatang ini.

Genggaman Fasis di Jerman selesai setelah tahun 1934. Pemimpin parti politik lain dipenjara atau dibunuh; kerajaan negeri diganti. Adalah berbahaya untuk berkawan dengan orang Yahudi atau bergaul dengan mereka yang bercakap menentang Nazi. George (Jürgen) Wittenstein, mempelajari falsafah, psikologi, dan perubatan di University of Munich pada tahun-tahun kegelapan itu, melakukan keduanya. Dengan risiko peribadi dan dengan kesetiaan yang besar kepada rakan-rakannya, dia mengambil bahagian dalam perlawanan White Rose, satu-satunya kumpulan perlawanan Jerman yang secara terbuka mengutuk pembunuhan Yahudi Eropah. Dia adalah salah satu daripada beberapa anggota White Rose yang bertahan dan pada tahun 1947 menerbitkan laporan pertama mengenai mereka: Pergerakan Pelajar Munich.

Seorang penduduk Santa Barbara yang lama, Dr. Wittenstein meninggal pada 14 Jun pada usia 96. Ibunya, Elisabeth Vollmoeller, adalah seorang ahli perniagaan yang berjaya; ayahnya, Oskar Wittenstein, seorang doktor kimia, pemain piano konsert, dan perintis penerbangan, meninggal dunia enam bulan sebelum kelahiran George ketika menguji kapal terbang. Falsafah tanggungjawab peribadi dan keadilan ditanamkan pada masa Wittenstein oleh keluarga Vollmoeller dan Schule Schloss Salem, yang tetap menjadi salah satu sekolah terbaik di Eropah. Guru besar Salem, Kurt Hahn, bercakap secara terbuka terhadap Hitler dan melarikan diri ke England pada tahun 1933.

Daripada swastika di mana-mana, basikal Jürgen yang berusia 13 tahun mengibarkan bendera Kesatuan Paneuropean, sebuah kumpulan penyatuan damai yang dilarang oleh Hitler. Pekerjaan wajib dan ketenteraan mendahului latihan perubatan ketenteraannya di Munich, di mana dia berteman dengan Alexander Schmorell, dan mereka berkongsi kebencian mereka terhadap rejim Nazi. Mentornya, sejarawan seni Dr. Kurt Badt, dianiaya pada serangan Kristallnacht pada tahun 1938 ke atas warga Yahudi, dan keesokan harinya Wittenstein diperintahkan oleh Gestapo, sebagai askar Jerman, untuk berhenti bergaul dengan orang Yahudi. Lebih tidak menyenangkan, Gestapo menuduhnya melakukan homoseksual, muslihat Nazi yang ditakuti untuk menghilangkan musuh.

Dia memulakan pengajiannya di Munich University pada musim panas 1939, di mana dia bertemu Hellmut Hartert dan Hans Scholl. "Kami mempunyai beberapa bulan yang ajaib dan menggembirakan," katanya, "bebas dari pakaian seragam, dari tahun-tahun rejimen; bebas untuk belajar, melancong, menghadiri konsert, alam semula jadi; untuk memilih tempat penginapan kami - pakai pakaian awam! "

Diingatkan akan fail Gestapo yang semakin meningkat, keluarga itu membuat rancangan untuk dia meninggalkan Jerman. Pada bulan Ogos 1939, setelah memperoleh dokumen yang hampir tidak dapat dicapai, pemuda berusia 20 tahun itu menaiki Hansa ke New York, membawa sebuah kereta untuk pamannya Carl Vollmoeller. Pergantian pusingan kapal terbang bermaksud mereka akan kembali ke Jerman, dan dia membuat rancangan untuk melintasi sempadan terdekat secepat mungkin. Sebaliknya, dia membawa pulang dua remaja Yahudi yang terdampar dan terancam pulang ke Berlin dan melepaskan peluang terakhirnya untuk melarikan diri dari Jerman. Setelah pencarian yang mendalam oleh isteri Wittenstein, ketiga bersatu 70 tahun kemudian, dan Esther dan Nat Berkowitz menggambarkan perjalanan yang menakutkan, penuh dengan bendera oleh polis dan pencarian setiap kereta kecuali kereta mereka. Mereka selalu tertanya-tanya pegawai atau diplomat Nazi tinggi seperti mana pemuda yang anggun dan yakin diri ini yang dilambaikan melalui pos pemeriksaan. Ternyata kereta mereka membawa plat lesen eksport asing dan oleh itu tidak dapat dicari.

Kembali di Munich University, dia telah dilantik semula menjadi syarikat pelajar perubatan. Pengintipan berterusan, pemintas surat, dan ketukan telefon menjadikannya berbahaya untuk menyuarakan pendapat dan berkomunikasi; baru selepas perang, Wittenstein mengetahui bahawa komandan syarikatnya akan menyesatkan Gestapo sekiranya mereka bertanya mengenai tenteranya. Ketika profesor falsafah mereka Fritz-Joachim von Rintelen diberhentikan, Wittenstein dan seorang rakannya mengadakan tunjuk perasaan, tindakan yang tidak pernah didengar pada tahun 1941. "Risalah Mawar Putih" pertama muncul pada musim bunga 1942, mengecam kejahatan Nazi dan menarik warga Jerman untuk menentang pemerintahan diktator Hitler. Seruan untuk menentang aktif mengikuti pengalaman rakan-rakan di front Rusia pada tahun 1942. Wittenstein mengambil lebih dari 100 foto perjalanan, termasuk Ghetto Warsawa dan gambar ikonik yang terdapat di hampir semua penerbitan, pameran, dan filem White Rose. 65 tahun kebelakangan ini.

Kematian tragis Rose Putih memang terkenal. Dipicu oleh penangkapan Hans Scholl dan adiknya Sophie ketika mereka menyebarkan risalah keenam pada awal tahun 1943, Scholls dan Christoph Probst dieksekusi, hanya beberapa jam selepas perbicaraan mereka. Diingatkan untuk perbicaraan oleh seorang rakan, Wittenstein dapat membawa ibu bapa Scholl ke Istana Kehakiman, dan mereka melihat anak-anak mereka hidup untuk terakhir kalinya. Profesor Kurt Huber dan Schmorell dihukum mati beberapa bulan kemudian. Berjalan melewati ejen Gestapo yang sedang menunggu untuk menyampaikan pesanan itu, Wittenstein cuba menghantar maklumat penyelamatan kepada Schmorell melalui ayahnya, dan dia menyelundupkan wang yang dikumpulkan secara tersembunyi kepada keluarga miskin Huber. Dia diinterogasi oleh Gestapo pada bulan November dan oleh mahkamah tentera pada bulan Mac 1944, tetapi dia menyangkal tuduhan mereka. Ketika kemudian ditanya mengapa dia mempertaruhkan nyawanya berulang kali, Wittenstein, selalu terkejut dengan pertanyaan itu, akan menjawab "Seseorang harus melakukannya."

Agar lebih selamat dari Gestapo, dia menjadi sukarelawan di depan dan ditugaskan sebagai doktor ke Itali, di mana dia cedera. Dia mengumpulkan senjata dari tentera yang cedera untuk Freedom Action Bavaria, sebuah kumpulan penentang yang menyelamatkan Munich dari perintah Hitler untuk dimusnahkan ketika perang berakhir.

Selalu dengan air mata di matanya dia teringat mendapat visa A.S. McCarthyism menyukarkan penghijrahan, kerana semua anggota perlawanan dianggap komunis, tetapi dia tidak lagi dapat tinggal di negara yang penuh dengan kengerian seperti itu. Dia meninggalkan Jerman dengan surat khabar sementara untuk England, tetapi tidak sebelum menikahi Elisabeth Sophie Hartert, walaupun sudah dua tahun sampai mereka bertemu kembali di A.S. Dia juga bertemu dengan pelajar untuk membuat rancangan untuk Jerman Baru. Di England, dia berbicara di universiti mengenai generasi Jermannya yang kecewa dan tentang tugas mereka untuk menyumbang kepada pembinaan semula Eropah.

Wittenstein meneruskan latihan pembedahannya di Harvard dan universiti di Rochester dan Colorado. Setelah Elisabeth menyelesaikan pengkhususan perubatannya, dia menjadi ketua anestesiologi di Denver General Hospital pada tahun 1950. George mengajar di sekolah perubatan University of Colorado, serentak mendaftar untuk mendapatkan ijazah perubatan A.S. Semasa kediaman mereka, mereka sangat miskin sehingga mereka membina perabot mereka sendiri, kemahiran yang dipelajari George di Salem. Dia bergabung dengan fakulti perubatan UCLA pada tahun 1964, berkhidmat sebagai profesor dan ketua Jabatan Pembedahan di UCLA / LAC Olive View Medical Center dari tahun 1976-1991, ketika dia bersara ke latihan swasta. Karyanya sebagai pakar bedah umum, kardiovaskular, dan toraks termasuk kembali ke Eropah untuk mengajar dan melakukan operasi jantung kompleks yang terbaru pada tahun 1956, dan juga di China pada tahun 1973.

Dia dan Elisabeth mempunyai empat orang anak, semuanya dilahirkan di Denver antara tahun 1952 dan 1955. Keluarga berpindah ke Santa Barbara pada tahun 1960, di mana Wittenstein mengamalkan perubatan selama 35 tahun. Dia gemar berkhemah dan mendaki bersama mereka di kawasan pedalaman. Selepas kematian Elisabeth pada tahun 1966, dia berkahwin dengan Christel J. Bejenke, MD, seorang ahli anestesiologi yang membantu membesarkan empat anaknya yang masih kecil. Dia dan Bejenke berperan dalam mempersiapkan Cottage Hospital untuk melakukan pembedahan jantung dan melatih "team pump" pertamanya dalam peredaran ekstra korporeal. Dia berkhidmat dalam pelbagai jawatan di empat hospital Santa Barbara dan Gabungan UCSB. Juga seorang penulis dan penyair, dia dengan senang hati melayani di dewan Muzium Seni Santa Barbara dan Rakan Perpustakaan UCSB.

Pengalaman masa perangnya selalu menyakitkan untuk dikenang, dan dia dihantui oleh kilas balik dan mimpi buruk sehingga akhir hayatnya. Selama 40 tahun atau lebih, dia tidak bercakap mengenai pengalamannya. Hanya ketika beberapa kerabat White Rose bimbang cerita itu tidak diberitahu secara lengkap, dia merasakan dia harus menyumbang apa yang dia tahu dan memberikan suara dan rasa hormat yang setara kepada semua yang telah melakukan begitu banyak dan mengorbankan hidup mereka. Dia mengilhami banyak pelajar, dalam lawatan kelas ke sekolah dan kolej, melalui ceramah mengenai White Rose.

Sebagai penghargaan atas penglibatannya dalam perlawanan, atas sumbangan dalam pembedahan jantung Jerman, dan untuk mempromosikan pertukaran saintifik antara Amerika Syarikat dan Jerman, Wittenstein dianugerahkan Komander Palang Republik Persekutuan Jerman dan Pingat Perkhidmatan Bavaria, penghormatan tertinggi Bavaria.

Dia selamat oleh isterinya, Christel J. Bejenke; anak-anaknya Eva Munday, Nemone Wittenstein-Helmling, Andreas Wittenstein, dan Catharina Wittenstein-Garrow; sembilan cucu; dan lima cucu. Sebagai ganti bunga, sumbangan untuk Planned Parenthood, Domestic Violence Solutions, Sarah House, atau tempat tinggal tanpa rumah akan dihargai.

Perkembangan Politik Sophie Scholl (Ulasan Jawapan)

Kumpulan Anti-Nazi White Rose (Jawapan Ulasan)

Kristallnacht (Jawapan Komen)

Kehidupan Awal Adolf Hitler (Jawapan Ulasan)

Heinrich Himmler dan SS (Jawapan Komen)

Kesatuan Sekerja di Nazi Jerman (Jawapan Ulasan)

Adolf Hitler v John Heartfield (Jawapan Komen)

Hitler's Volkswagen (The People's Car) (Jawapan Komen)

Wanita di Nazi Jerman (Jawapan Ulasan)

Liga Gadis Jerman (Jawapan Ulasan)

Pembunuhan Reinhard Heydrich (Jawapan Komen)

The Last Days of Adolf Hitler (Jawapan Ulasan)

(1) Christel J. Bejenke, Santa Barbara Bebas (9 Julai 2015)

(2) Gary Mcculloch, Perjuangan untuk Sejarah Pendidikan (2011) halaman 42

(3) Christel J. Bejenke, Santa Barbara Bebas (9 Julai 2015)

(4) Annette Dumbach & Jud Newborn, Sophie Scholl dan Mawar Putih (1986) halaman 84

(5) Yvonne Sherratt, Ahli Falsafah Hitler (2013) halaman 215

(6) Richard F. Hanser, Pengkhianatan Mulia: Kisah Sophie Scholl (1979) halaman 153

(7) Christel J. Bejenke, Santa Barbara Bebas (9 Julai 2015)

(8) Richard F. Hanser, Pengkhianatan Mulia: Kisah Sophie Scholl (1979) halaman 134

(9) Anton Gill, Kekalahan Yang Berhormat: Sejarah Penentangan Jerman terhadap Hitler (1994) halaman 189

(10) Richard F. Hanser, Pengkhianatan Mulia: Kisah Sophie Scholl (1979) halaman 148

(11) Annette Dumbach & Jud Newborn, Sophie Scholl dan Mawar Putih (1986) halaman 56

(12) Risalah White Rose pertama (awal Jun 1942)

(13) Joachim Fest, Merancang Kematian Hitler: Penentangan Jerman terhadap Hitler (1997) halaman 198

(14) Peter Hoffmann, Sejarah Penentangan Jerman (1977) halaman 23

(15) Annette Dumbach & Jud Newborn, Sophie Scholl dan Mawar Putih (1986) halaman 119

(16) Susan Ottaway, Pengkhianat Hitler, Penentangan Jerman terhadap Nazi (2003) halaman 129

(17) Kurt Huber, pernyataan di mahkamah (19 April 1943)

(18) Risalah Mawar Putih ke-4 (Julai 1942)

(19) Inge Scholl, The White Rose: 1942-1943 (1983) halaman 52

(20) Susan Ottaway, Pengkhianat Hitler, Penentangan Jerman terhadap Nazi (2003) halaman 118

(21) Richard F. Hanser, Pengkhianatan Mulia: Kisah Sophie Scholl (1979) halaman 251

(22) Elisabeth Scholl, diwawancara oleh Cermin Harian (17 Januari 2014)

(23) Inge Scholl, The White Rose: 1942-1943 (1983) halaman 58

(24) Annette Dumbach & Jud Newborn, Sophie Scholl dan Mawar Putih (1986) halaman 158

(25) Hakim Roland Freisler, hukuman terhadap Sophie Scholl, Hans Scholl dan Christoph Probst (22 Februari 1943)

(26) Inge Scholl, The White Rose: 1942-1943 (1983) halaman 61

(27) Christel J. Bejenke, Santa Barbara Bebas (9 Julai 2015)

(28) Völkischer Beobachter (21 April 1943)

(29) Christel J. Bejenke, Santa Barbara Bebas (9 Julai 2015)


Siapa yang betul-betul memahami Wittgenstein & rsquos & lsquobible & rsquo falsafah moden?

Sekiranya pengaruh karya falsafah dapat diukur berdasarkan kata demi kata, Tractatus Logico-Philosophicus Ludwig Wittgenstein mungkin berada di puncak tumpukan. Kurang dari 80 halaman, ia adalah satu-satunya buku yang diterbitkan oleh Wittgenstein sepanjang hayatnya. Setelah menyelesaikannya, dia meninggalkan kehidupan akademik selama bertahun-tahun dengan anggapan bahawa masalah utama falsafah telah dijawab.

Buku ini menjadi Alkitab bagi Vienna Circle, sekumpulan pemikir cemerlang yang berkumpul di ibu kota Austria pada malam Perang Dunia kedua. Ini membentuk asas positif positivisme, pendekatan yang lebih saintifik terhadap persoalan besar kehidupan yang penyokongnya termasuk Bertrand Russell. Dan ini adalah titik rujukan penting bagi falsafah analitik, aliran pemikiran Anglo-Amerika yang dominan pada abad yang lalu.

Tetapi adakah orang memahami Tractatus sepenuhnya? Pada tahun 1923, pemikir Inggeris yang berbakat sebelum ini, Frank Ramsey melakukan perjalanan untuk melihat Wittgenstein di kampung Puchberg, menghabiskan malam yang panjang untuk membincangkan buku itu. "Amat mengerikan ketika dia berkata, 'Adakah itu jelas?' Dan saya katakan tidak dan dia berkata, 'Sial! Sangat mengerikan untuk melalui semua itu lagi, ”tulis Ramsey dalam suratnya di rumah.

Beberapa tahun kemudian, Wittgenstein muncul di hadapan Russell dan gergasi falsafah lain, GE Moore, untuk menjelaskan Tractatus untuk PhD-nya. Seperti yang dikatakan legenda, dia menoleh ke arah dua orang tua ketika dia meninggalkan viva dan berkata: "Jangan bimbang, saya tahu anda tidak akan pernah memahaminya."

Sekiranya Wittgenstein percaya orang-orang genius yang hampir tidak dapat memahami apa yang dimaksudkannya, apakah peluang kita semua?

David Edmonds, sebagai satu, menasihati agar tidak putus asa. Pengarang beberapa karya falsafah popular dan pengasas bersama, dengan Nigel Warburton, sangat berjaya Gigitan Falsafah siri podcast, dia percaya kebanyakan falsafah - termasuk Tractatus (dan bukan hanya bit mudah di akhir buku) - dapat difahami oleh orang biasa.

Karya terbaru Edmonds, The Murder of Professor Schlick: the Rise and Fall of the Vienna Circle, mengesan pengaruh Wittgenstein dalam gerakan yang lebih luas yang merangkumi pemikir seperti Rudolf Carnap, Rose Rand dan Kurt Gödel. Sebagai kemewahan, buku ini menghidupkan koleksi watak-watak yang kebimbangan esoterisnya tiba-tiba menjadi pegangan tertinggi ketika Nazisme ditutup.

Siapakah Lingkaran Vienna dan apa yang menyatukan mereka?
David Edmonds: “Mereka hampir semuanya berasal dari latar belakang matematik atau ilmiah. Wittgenstein adalah pahlawan falsafah mereka tetapi pahlawan ilmiah mereka adalah Einstein, sebahagiannya kerana dia telah menunjukkan bahawa perkara yang kita anggap sebagai apriori - bahawa, anda tahu, kita dapat menyelesaikan [berdasarkan teori dan bukannya pemerhatian] - tidak berlaku.

“Hal penting lain yang mereka miliki adalah kecurigaan metafizik - kecurigaan terhadap proposisi yang tidak mempunyai kaitan dengan dunia empirik. Saya rasa itu juga - dan saya sama sekali tidak memahami perkara ini semasa saya membaca buku - mengapa mereka dianggap sebagai ancaman ke kanan. . . dan tentu saja mereka ditutup sebaik sahaja fasis mengambil alih.

“Mereka menentang banyak perkara yang dianggap tidak wajar oleh fasisme, misalnya, tuntutan bahawa kita lebih dari jumlah bahagian kita - bahawa sebagai satu kumpulan, atau orang, kita adalah sesuatu yang melebihi individu yang menjadikan kita. Romantisme dalam fasisme, hubungan dengan tanah, macam-macam perkara yang mereka lawan juga, kerana ia tidak berakar pada sesuatu yang empirikal. "

Kritikan terhadap Vienna Circle adalah bahawa fokusnya terlalu sempit dengan terobsesi terhadap peraturan bahasa. Adakah had ini terdedah dari masa ke masa?
“Dalam beberapa cara saya menganggapnya sebagai projek yang bercita-cita tinggi. Mereka ingin menggambarkan apa yang boleh dikatakan sah dan apa yang tidak dapat dikatakan. Itu adalah projek yang sangat besar.

"Apa yang berlaku adalah projek yang sangat bercita-cita tinggi ini ternyata sangat rumit. Prinsip pengesahan terdengar sangat jelas di hadapannya, tetapi semakin anda memerhatikannya, semakin banyak masalah dan masalah, dan mereka tidak dapat memperbaikinya dan mereka membantahnya secara dalaman dan sangat getir.

"Saya rasa apa yang saya sukai dari mereka, dan di mana simpati saya masih ada pada mereka, adakah mereka menyukai sesuatu. Idea bahawa apa yang anda tuntut harus disetujui oleh beberapa jenis ujian empirik mengejutkan saya. "

Namun, sukar untuk melihat sudut pandang etika tertentu dari positivisme logik.
"Ya, etika adalah masalah khusus bagi mereka. Keseluruhan persoalan normatif tentang apa yang baik dan buruk, dan alasan apa yang boleh kita gunakan untuk membantah sesuatu, membaginya kerana etika tidak dikenakan ujian empirik. . . Terdapat perselisihan besar mengenai bagaimana politik mereka seharusnya. "

Salah satu pahlawan buku ini ialah Esther Simpson, tentang siapa anda pernah membuat dokumentari radio BBC.
"Ya, saya benar-benar terobsesi dengannya. Saya baru sahaja menjumpainya pada suatu hari.Ada perkara yang disebut Majlis Bantuan Akademik, yang membantu para akademik melarikan diri dari Eropah fasis, dan namanya muncul di semua surat ini sebagai setiausaha tetapi dia jelas menjalankan tempat itu.

“Dia menolong banyak orang. Dia tidak pernah mempunyai anak dan dia memanggil orang-orang ini sebagai anak-anaknya dan 16 dari anaknya terus memenangi Hadiah Nobel. "

Anda mengetengahkan dalam buku ini berapa banyak murid Wittgenstein yang berjuang untuk memahami Tractatus? Adakah kita harus menerima bahawa beberapa falsafah tidak dapat ditembusi?
"Adakah terdapat beberapa falsafah yang sangat sukar untuk dijelaskan? Saya rasa mesti ada, sama seperti bahagian matematik dan fizik yang jauh melebihi kebanyakan orang. Saya tidak meletakkan Wittgenstein dalam kategori itu. Mungkin saya memperbodohkan diri saya tetapi saya merasa seperti memahaminya dan saya rasa dia tidak dapat dijelaskan.

"Sebenarnya lebih sukar adalah Ramsey dan pasti Carnap. Maksud saya, falsafah teknikal Carnap tidak putus asa berusaha menjelaskan kepada 99.99999 peratus penduduk. Heidegger adalah contoh menarik bahawa dia adalah seseorang yang saya tidak tahu bagaimana untuk menerjemahkan kerana saya tidak pernah memahaminya.

"Tetapi jika anda mengambil Hegel, Wittgenstein, atau Nietzsche, anda boleh menerjemahkannya dengan cara yang tidak akan diterjemahkan oleh mereka tetapi dengan cara yang tidak merugikan mereka, dan dengan cara yang dapat difahami orang."

Kritikan terhadap positivis logik hari ini ialah skopnya terlalu terhad dan tidak menangani masalah yang sangat penting bagi orang, seperti persoalan makna. Adakah itu komen yang adil?
"Saya fikir itu adalah salah satu sebab orang tidak menghangatkan mereka, tetapi saya rasa agak tidak adil tentang mereka kerana ia adalah sesuatu yang mereka sendiri peluk dan dikenali. Apa yang mereka katakan adalah terdapat aspek-aspek penting dalam kehidupan ini - muzik, puisi, novel, etika - yang penting. Mereka tidak menganggap mereka tidak penting dalam cara manusia menjalani kehidupan mereka. Mereka hanya berfikir bahawa falsafah bukanlah cara untuk mengakses apa yang dilakukan oleh perkara-perkara lain ini. [Mereka berkata:] Sekiranya anda ingin menjadi penyair yang hebat jangan jadi ahli falsafah yang jahat. Jadilah penyair yang hebat. Tulis puisi. Jangan menuliskan prosa yang mendalam, dengan alasan falsafahnya. "

Pembunuhan Profesor Schlick: Kebangkitan dan Kejatuhan Lingkaran Vienna oleh David Edmonds diterbitkan oleh Princeton


Kemegahan Saraf

Keluarga Karl Wittgenstein, yang merupakan salah satu orang terkaya di Austria ketika dia meninggal, pada tahun 1913, mungkin layak mendapat hadiah semacam suram, mungkin Palm of Atreus. Anak bongsunya, ahli falsafah Ludwig Wittgenstein, pernah bertanya kepada seorang murid jika dia pernah mengalami tragedi dalam hidupnya. Murid itu, yang jelas terlatih, menanyakan maksudnya dengan "tragedi." "Maksud saya bunuh diri, kegilaan, atau pertengkaran," jawab Ludwig, tiga dari empat bersaudara membunuh diri, dua dari mereka (Rudi dan Hans) pada awal usia dua puluhan, dan yang ketiga (Kurt) pada usia empat puluh. Ludwig sering berfikir untuk melakukannya, seperti juga saudaranya yang masih hidup, Paul. Seorang pemain piano konsert yang sedang berkembang ketika dia kehilangan lengan kanannya dari peluru Rusia, pada tahun 1914, Paul dipenjarakan selama beberapa waktu di kubu Siberia yang terkenal di mana Dostoyevsky membuat novelnya "The House of the Dead." Ludwig kemudian mengaku pertama kali melayan pemikiran untuk membunuh diri pada usia sepuluh tahun, sebelum mana-mana saudaranya meninggal. Terdapat tiga saudara perempuan: Gretl, Helene, dan Hermine. Hermine, anak sulung (dia dilahirkan pada tahun 1874 Ludwig, yang bongsu, tiba lima belas tahun kemudian), dan penjaga api bapanya, tidak pernah berkahwin. Helene sangat neurotik, dan mempunyai suami yang menderita demensia. Gretl dianggap menjengkelkan oleh kebanyakan orang, termasuk suaminya yang tidak menyenangkan, yang membunuh diri, seperti juga ayahnya dan salah seorang ibu saudaranya. Amarah dan ketegangan saraf yang melampau adalah endemik dalam keluarga. Suatu hari, ketika Paul berlatih di salah satu dari tujuh piano besar di rumah musim sejuk mereka, Palais Wittgenstein, dia melompat dan berteriak kepada saudaranya Ludwig di kamar sebelah, “Saya tidak dapat bermain ketika Anda berada di rumah, seperti Saya merasakan keraguan anda merembes ke arah saya dari bawah pintu! "

Semua ini berlaku sebelum Nazi bekerja. Anak-anak Wittgenstein dibesarkan sebagai orang Kristian, tetapi mereka dikira sebagai orang Yahudi yang lengkap di bawah undang-undang perkauman Nuremberg kerana tiga daripada datuk dan nenek mereka telah dilahirkan sebagai Yahudi dan tidak masuk agama Kristian sehingga mereka dewasa. (Yang keempat, nenek ibu mereka, tidak mempunyai keturunan Yahudi.) Setelah Jerman mencaplok dengan Austria, pada tahun 1938, wang keluarga membeli nyawa tiga saudara perempuan itu - Paul telah melarikan diri, dan Ludwig selamat di England — tetapi dengan kos pengasingan beberapa adik beradik yang masih hidup antara satu sama lain. Beberapa hari sebelum pencerobohan ke Polandia, pada tahun 1939, Hitler meluangkan waktu untuk mengeluarkan perintah yang memberikan status keturunan setengah kepada anak-anak Wittgenstein, dengan alasan bahawa datuk ayah mereka adalah anak bangsawan seorang putera Jerman. Tidak ada yang mempercayai kisah ini, tetapi pengaturan itu membolehkan Reichsbank Jerman menuntut semua emas dan sebahagian besar mata wang asing dan saham yang dipegang di Switzerland oleh sebuah kepercayaan Wittgenstein. Rundingan pertukaran ini nampaknya melibatkan perjanjian rahsia di mana Gretl dan Hermine berpihak kepada pegawai Nazi terhadap Paul. Selepas perang, Paul tampil dengan satu tangannya di sebuah konsert di Vienna tetapi tidak mengunjungi Hermine, yang mati di sana Ludwig dan Paul tidak mempunyai hubungan selepas tahun 1939 dan juga Paul dan Gretl. Ini bukan keluarga yang bahagia.

Alexander Waugh, pengarang "The House of Wittgenstein: A Family at War" (Doubleday $ 28.95), tidak asing lagi dengan kisah keluarga. Dia tergolong dalam generasi keempat dinasti sastera Inggeris yang merangkumi novelis Evelyn Waugh, yang merupakan kakeknya buku sebelumnya, "Fathers and Sons," adalah memoir dari Waughs. Penerbit "The House of Wittgenstein" membandingkan "kekayaan novelis" gayanya dengan novel pertama Thomas Mann, "Buddenbrooks: The Decline of a Family," yang diterbitkan pada tahun 1901. Sebenarnya, terdapat lebih dari kesamaan gaya antara Wittgensteins of Vienna dan dinasti pedagang Jerman utara Mann. Dalam novel Mann, daya hidup dan kebajikan perniagaan yang mantap dari keluarga Buddenbrook tersekat oleh introspeksi, homoseksual, kehilangan minat dalam perdagangan, keterlaluan dalam seni, dan penyakit. Sekiranya Karl Wittgenstein pernah membacanya, dia pasti mengangguk sebagai pengakuan. Dalam memoir yang ditulis Hermine pada tahun sembilan belas empat puluhan, dia mencatat "kekurangan daya hidup dan kehendak seumur hidup" yang memisahkan saudara-saudaranya daripada ayah mereka, dan menggambarkan kekecewaannya yang pahit bahawa tidak seorang pun dari mereka ingin meneruskan pekerjaannya dalam perniagaan. Seperti isteri dan anak-anaknya, Karl sangat muzikal, tetapi dia mendapati bahawa obsesi anaknya Hans dengan muzik menjadi tidak stabil dan membatasi masa kanak-kanak itu untuk bermain. Hans adalah seorang ajaib yang persepsi musikalnya luar biasa menjadi jelas pada usia empat tahun guru Gustav Mahler, Julius Epstein, memanggilnya seorang genius. Tetapi Karl menegaskan bahawa dia mengikuti karier dalam industri atau kewangan. Rudi dan Ludwig adalah homoseksual, dan Hans mungkin juga.

Di sana persamaan berakhir. Thomas Mann mengesan penurunan Buddenbrooks melalui empat generasi, tetapi Wittgensteins naik dan jatuh dalam jangka masa dua. Karl lebih kurang membina kekayaan keluarga sendiri. Dia bukan pedagang yang tegas melainkan pengambil risiko yang berani, dan pemberontak di awal kehidupan. Pada usia tujuh belas tahun, dia melarikan diri ke New York, di mana dia tiba pada musim bunga tahun 1865 dengan biola dan tanpa wang. Dia bekerja sebagai pelayan, kemudian, antara lain, dia bermain di sebuah band minstrel, pertunjukan yang tiba-tiba berakhir ketika Abraham Lincoln dibunuh di sebuah teater dan pertunjukan muzik dilarang. Karl terlalu malu untuk menulis surat kepada keluarganya atau menjawab surat mereka. Hanya ketika dia mendapat pekerjaan tetap sebagai guru di sebuah kolej di New York, dia mendapat kebanggaan untuk bersetuju untuk kembali.

Ayahnya seorang ejen tanah dan peniaga, dan pada mulanya Karl bekerja di salah satu ladangnya yang disewa. Kemudian dia mendaftar sebentar di Universiti Teknikal Vienna. Setelah putus sekolah, dia mengambil beberapa pekerjaan dalam bidang kejuruteraan. Tenaga dan kecerdasan menjadikannya pengurusan, kesepakatan yang berani menjadikannya lebih tinggi, dan sejumlah modal dari isterinya (dia berkahwin pada tahun 1874) memberikan biji-bijian pertama untuk mengamuk keusahawanan. Waugh mengatakan bahawa Karl Wittgenstein adalah seorang penari, yang kekayaannya sangat banyak terhutang pada hasil perjudiannya yang baik seperti kerja keras dan kemahirannya. Itu tidak masuk akal tidak ada yang mempunyai nasib baik. Karl mahir mengayunkan peluang untuk memihak kepada dirinya sendiri, dan dia tahu dengan tepat peluang mana yang harus diambil — khususnya, dia lebih menghargai kepentingan teknologi daripada pesaingnya. Mengumumkan kematiannya, pada tahun 1913, Pakar ekonomi menulis bahawa "perdagangan besi dan keluli Austria berhutang pertumbuhan dan perkembangan pesatnya semata-mata kepadanya."

Artikel surat khabar oleh Karl Wittgenstein menunjukkan bahawa dia mempercayai kapitalisme yang tidak terikat (walaupun tidak dalam perdagangan bebas) dan menentang undang-undang yang bertujuan melindungi pengguna dari kartel atau penipuan. Menurutnya, undang-undang semacam itu akan mengganggu kerja penting usahawan yang kuat, yang akhirnya akan meningkatkan taraf hidup setiap orang. Seorang penguasa awal pembelian yang dimanfaatkan, dia pasti memotong beberapa sudut ketika mengumpulkan empayar lombong, kilang besi dan keluli, dan kilang perkakasannya. Dia pasti memperoleh faedah monopoli di mana sahaja dia dapat menemuinya. Pada bulan Februari tahun 1900, Pakar ekonomis Wartawan Austria-Hungary melaporkan dari Wina bahawa Herr Wittgenstein akan "segera memiliki kekuatan untuk menetapkan harga besi di Hungaria juga, ketika dia menetapkannya di Austria."

Karl bukan seorang dermawan pada skala rakannya dari Amerika, Andrew Carnegie. Dia lebih merupakan pelindung - salah satu penyokong utama Pengasingan, gerakan Art Nouveau Vienna yang dipimpin oleh Gustav Klimt (yang melukis potret Gretl, yang tidak disukainya). Tetapi kehidupan budaya keluarga benar-benar berpusat pada Musiksaal besar di tingkat pertama rumah utama mereka. Brahms adalah rakan keluarga. Dia mendedikasikan konsert biola untuk sepupu pertama Karl Joseph Joachim, yang kuartetnya terkenal bermain di Musiksaal beberapa kali setiap tahun. Richard Strauss datang dan melakukan duet dengan Paul muda. Schoenberg menghadiri pesta-pesta di Mahir beberapa kali, yang muziknya Ludwig kemudian anggap sebagai "tidak berharga," pernah hadir tetapi tidak diundang lagi setelah dia pergi sebelum hiburan malam itu berakhir.

Muzik bukan sekadar hiburan untuk Wittgensteins, dan lebih daripada sekadar seni. Untuk satu perkara, ia menjadi simpanan nilai. Halaman dari koleksi Wittgenstein manuskrip muzik yang ditandatangani berkelip-kelip melalui kisah yang sangat indah ini. Skor oleh Brahms, Schubert, Wagner, dan Bruckner disumbat di tempat pot oleh hamba cepat berfikir sementara seorang ahli sejarah seni dari Gestapo menggeledah rumah Gretl. Bach cantata, dua konsert piano Mozart, simfoni Haydn, dan salah satu soneta piano terakhir Beethoven diselundupkan ke Ludwig di Cambridge, di mana dia meletakkannya di peti simpanan bank. Anak lelaki Gretl menyembunyikan Schubert's "Die Forelle," Brahms's "Handel Variations", beberapa surat Beethoven, sketsa Wagner untuk "Die Walküre," dan banyak lagi, di bawah tumpukan kaus kaki di dalam kopernya, dan menuju ke stesen kereta api Vienna. Muzik juga, Waugh menulis, satu-satunya cara yang berkesan di mana anak-anak Wittgenstein dapat berkomunikasi dengan ibu mereka yang pemalu, gugup, dan sangat muzikal. Dan muzik memberikan penghiburan dan gangguan dari tragedi keluarga, yang mana mereka kebanyakan diminta untuk berdiam diri.

Suatu ketika pada tahun 1901, Hans melarikan diri dari ayahnya dan pergi ke Amerika, seperti yang dilakukan ayahnya sendiri tiga puluh enam tahun sebelumnya. Pada tahun 1902, dia menghilang, oleh kebanyakan akun, dari kapal, yang mungkin berada di Teluk Chesapeake, mungkin di Sungai Orinoco di Venezuela, atau di beberapa tempat lain. Di mana pun, tidak ada yang meragui bahawa dia telah membunuh diri. Kehilangan Hans adalah topik yang dilarang. Rudi adalah seorang pelajar kimia berusia dua puluh dua tahun di Berlin ketika dia berjalan ke sebuah bar pada suatu petang Mei tahun 1904, meminta lagu sentimental dari pemain piano itu, dan kemudian mencampurkan kalium sianida ke dalam segelas susu dan mati dalam kesakitan. Catatan bunuh diri yang ditinggalkan untuk ibu bapanya mengatakan bahawa dia telah bersedih dengan kematian seorang rakannya. Penjelasan yang lebih mungkin adalah dia berpendapat bahawa dia dapat dikenali sebagai subjek kajian kes yang diterbitkan mengenai homoseksual. Selepas pengebumian Rudi, Karl melarang keluarga untuk menyebutnya lagi. Waugh berpendapat bahawa keheningan yang dipaksakan ini, yang disokong oleh Puan Wittgenstein, menimbulkan keretakan kekal antara ibu bapa dan anak-anak. Keadaan sebenar bunuh diri Kurt, yang berlaku di front Itali pada tahun 1918, tidak diketahui. Dia secara umum dianggap ceria, tetapi Hermine mencatat bahawa dia sepertinya membawa "kuman jijik untuk hidup dalam dirinya sendiri."

Mungkin kerana Paul, setelah kehilangan lengan kanannya, mengalami penderitaan yang paling nyata dalam keluarga sehingga dia mendapat fokus untuk membuat semula dirinya. Tekadnya untuk berjaya di pentas konsert, sebahagiannya, diilhami oleh contoh Josef Labor, seorang organis buta dan komposer yang menjadi kegemaran keluarga Wittgenstein. Géza Zichy, sebuah kongkongan Hungaria bersenjata satu yang pianismanya memikat Liszt, adalah model lain yang menggalakkan. Zichy menulis buku bantuan diri untuk amputees, yang menjelaskan, antara lain, cara makan udang karang dan membuang seluar dalam dengan hanya satu lengan. Paul bekerja dengan tekun dan tekun untuk mengembangkan teknik yang membolehkannya melakukan persembahan. Latihan itu dimulakan ketika dia masih pulih dari amputasi di sebuah hospital penjara Rusia, mengetuk papan kekunci palsu yang dia telah terukir di arang di atas peti. Kemudian, dengan menggunakan piano sebenar, dia sering berlatih sehingga tujuh jam ketika duduk.

Pada puncak kariernya, pada akhir tahun sembilan belas dua puluhan dan awal tiga puluhan, konsert Paul mendapat tinjauan yang sangat bersemangat dari pengkritik yang dihormati, Grove Dictionary of Music menggambarkan Paul sebagai "mempunyai kebajikan yang luar biasa yang memungkinkannya mengatasi kesulitan yang sukar walaupun untuk pemain piano dua tangan. " Semasa hidup Ludwig, saudara pianis - penatuanya hanya dua tahun - jauh lebih terkenal dari keduanya. Juga benar bahawa Paul terus berprestasi setelah kemampuannya merosot, dan reputasinya merosot dengan sewajarnya. Dia membuat sedikit rakaman, dan Waugh, yang juga komposer dan pengkritik muzik, menyatakan bahawa kebanyakannya buruk.

Kepentingannya yang paling berpanjangan berasal dari menugaskan karya satu tangan dari sekurang-kurangnya selusin komposer, termasuk Richard Strauss, Sergei Prokofiev, Benjamin Britten, Paul Hindemith, dan Maurice Ravel, yang Piano Concerto untuk Tangan Kiri tetap dilakukan secara meluas. Strauss memperoleh bayaran yang sangat besar, dan Britten, sekurang-kurangnya, terpengaruh untuk berada di dalamnya hanya untuk wang. ("Saya telah ditugaskan oleh seorang lelaki bernama Wittgenstein," tulis Britten kepada adiknya. "Dia membayar emas jadi saya akan melakukannya.") Paul sering menegaskan perubahan pada muzik, terutama ketika dia berpendapat bahwa orkestra telah terlalu bosan dan akan menghilangkan permainannya. (Britten menggerutu, "Orang itu benar-benar orang tua masam.") Ada juga perselisihan warna-warni dengan Ravel, yang mengeluh seumur hidupnya mengenai hubungannya dengan Paul. Terdapat masalah buruk bagi Hindemith yang miskin, yang menulis konsertnya pada tahun 1923: Paul tidak dapat memahami komposisi, jadi dia mengemukakannya. Ia ditemui lapan dekad kemudian, di sebuah rumah pertanian di Pennsylvania yang menjadi milik janda Paul, dan diberi tayangan perdana dunia yang lewat oleh Leon Fleisher di Berlin pada tahun 2004. Paul juga tidak dapat memahami konsert Prokofiev, dan dia juga menyimpannya. Pada tahun 1950, Siegfried Rapp, seorang pemain piano yang kehilangan lengan kanannya dalam Perang Dunia Kedua, meminta izin untuk melakukan beberapa karya ini, yang kebanyakannya ditulis seperempat abad sebelumnya. Paul biasanya membeli hak pelaksanaan eksklusif untuk komisennya, dan dia mengatakan tidak. Beberapa tahun kemudian, Rapp memperoleh salinan konsert Prokofiev dari janda dan terus maju, bagaimanapun, membuat marah Paul.

Sukar untuk menolak penolakan Paulus untuk membiarkan orang lain melakukan persembahan yang dia tidak akan bermain sendiri. (Dia bahkan merasa dikhianati oleh komposer yang ingin mengatur semula komisennya untuk menghasilkan versi dua tangan.) Dan, walaupun memberikan bukti kebaikan dan kemurahan hati Paul kepada rakan, murid, dan pengikut lama, Waugh tidak berusaha untuk menyembunyikan pemisahan pahlawannya dari kompromi yang melincirkan kehidupan seharian. Bertrand Russell pernah menulis mengenai Ludwig bahawa tidak ada yang lebih "miskin dari kesopanan palsu yang mengganggu kebenaran." Ini adalah ketika Russell masih terpesona oleh Ludwig muda. Russell kemudian menjadi kurang memikat muridnya yang dulu, tetapi dia telah mengenal pasti ciri keluarga: ketika mereka percaya bahawa prinsip penting dipertaruhkan - yang, bagi mereka, sering - Wittgensteins tidak cenderung baik.

Sebilangan besar eksentrik Paul mungkin yang biasa bagi penyendiri yang dibesarkan di tengah kekayaan yang banyak. Dia adalah orang persendirian yang sangat gemar menempah keseluruhan kereta api untuk dirinya sendiri, walaupun ketika bepergian dengan keluarganya. Isterinya, Hilde, yang setengah buta dan pernah menjadi muridnya, melahirkannya dua anak di Vienna sebelum perkahwinan mereka, anak sulung itu dikandung sejurus selepas pelajaran piano pertama mereka, ketika Hilde berusia lapan belas tahun dan Paul berusia empat puluh tujuh tahun. Kerana Hilde bukan Yahudi, Paul terbuka terhadap tuduhan "kekotoran ras" dan pada tahun 1938 dia melarikan diri dari Austria. Ketika isteri dan anak-anaknya tiba di Amerika Syarikat, pada tahun 1941, dia mendirikan mereka di sebuah rumah di Long Island, yang dia kunjungi pada hujung minggu dari apartmennya di Riverside Drive. Tiba di New York tanpa pelayan, dia segera menghadapi masalah. Ketika pakaiannya dicuri dari sebuah hotel - dia telah meninggalkannya di luar biliknya, dengan anggapan bahawa seseorang akan mencucinya - dia duduk di dalam sprei sehingga calon untuk jawatan pembantu peribadi muncul dengan cadangan agar lebih banyak pakaian dibeli dari kedai. Dia diupah. Anekdot lain telah membuatnya keluar ke jalan dengan memakai topi yang masih terpasang pada kotaknya.

Dalam keluarga Wittgenstein, bukan ahli falsafah yang merupakan orang yang tidak duniawi. Sejak kecil, Ludwig yang dilahirkan terakhir mempunyai minat dan kemudahan untuk perkara mekanikal. Pada usia sepuluh tahun, dia membina model kerja mesin jahit dari serpihan kayu dan wayar ketika berkhidmat di Tentera Austria, dia menunjukkan kepraktisan yang lebih berbahaya dengan memperbaiki mortarnya sendiri di lapangan. Setelah meninggalkan sekolah, Ludwig belajar kejuruteraan di Berlin, yang mengkhususkan diri dalam belon udara panas, dan kemudian pindah ke Manchester untuk bekerja pada mesin aeronautik pada tahun 1910, dia mempatenkan peningkatan teknologi baling-baling. Ketika itulah dia mendengar karya Bertrand Russell mengenai logik dan memutuskan untuk belajar dengannya di Cambridge.

Russell mendapati dia adalah jiwa yang terseksa, tidak yakin dengan kemampuannya sendiri dan tidak pasti sama ada menjadi jurutera atau ahli falsafah. Russell segera memutuskan bahawa Ludwig adalah contoh genius yang paling sempurna yang pernah dikenalinya, dan memujuknya untuk tidak meneruskan bidang kejuruteraan. "Kami mengharapkan langkah besar dalam falsafah yang akan diambil oleh saudaramu," kata Russell kepada Hermine. Tetapi dia takut murid barunya berada di ambang bunuh diri, ketika dia menjelaskan dalam surat kepada nyonya, Lady Ottoline Morrell. Ottoline menulis semula bahawa coklat panas akan menenangkan saraf Ludwig, dan melampirkan sebungkus tablet koko untuk Russell memberinya.

Sekiranya mereka sampai di Ludwig mereka tidak melakukan silap mata. Dia terus bekerja dengan kuat untuk masalah logik yang sedang dia bincangkan dengan Russell dan menyakitkan hidupnya. Cara kedua topik itu terjerat dalam fikiran Ludwig dapat dilihat dari "Tractatus Logico-Philosophicus," karya agung gnomik yang diselesaikannya sebagai seorang tentera pada tahun 1918. "Tractatus" adalah campuran simbol logik dan ucapan mistik di mana Ludwig cuba menggambarkan batas bahasa. Hal-hal tertentu dapat dinyatakan dalam bahasa, dan ini dapat difahami dengan baik dari segi teknik logik yang dikembangkan oleh Russell, katanya. Tetapi yang lain - dan ini adalah perkara terpenting dalam hidup - tidak dapat dinyatakan dalam bahasa sama sekali. Oleh itu, barisan penutup buku yang terkenal: "Jika tidak dapat bercakap, seseorang mesti diam." Oleh itu, masalah-masalah falsafah dapat disampaikan dengan dibagi menjadi masalah-masalah yang dapat diterjemahkan secara logik ke dalam logika Russellian, dan dengan demikian dapat dijawab dengan mudah, dan masalah-masalah yang tidak dapat dikatakan.

Frank Ramsey, salah satu teman Ludwig yang paling cemerlang, yang telah meninjau "Tractatus" dalam jurnal falsafah utama Britain sebagai sarjana, mengatakan bahawa "apa yang tidak boleh kita katakan tidak boleh kita katakan, dan kita juga tidak boleh bersiul. " Ramsey bermaksud bahawa Ludwig seolah-olah menipu dengan berusaha menentukan dengan tepat apa yang tidak dapat dikatakan. Seperti yang terjadi, Ludwig - yang, biasanya, bagi seorang Wittgenstein, sepertinya tidak menguasai alat muzik apa pun sejak kecil - mengagumkan rakan-rakan muziknya dengan paparan wisel bersuara. Beberapa orang Cambridge teringat mendengarnya bersiul secara solo dari keseluruhan konsert sementara pemain piano memainkan bahagian orkestra. Sama ada Ramsey mempunyai prestasi ingin tahu ini, Wittgensteins tentu saja terbiasa menggunakan muzik untuk menyatakan apa yang tidak dapat mereka katakan dengan kata-kata.

Setelah "Tractatus," dengan demikian menghabiskan semua masalah filosofis, dan telah habis oleh mereka, Ludwig berehat sebentar. Dia bekerja sebagai guru sekolah selama enam tahun dan kemudian sebagai arkitek, merancang dan mengawasi obsesif pembinaan rumah di Vienna untuk adiknya Gretl. Semasa Perang Dunia Pertama, dia telah membaca "Injil dalam Ringkas" Tolstoy dan tulisan lain yang memuji kebijaksanaan para petani. Memutuskan untuk menjalani kehidupan yang sederhana, dia memberikan sebahagian wang keluarga kepada tiga adik-beradiknya kerana mereka sudah sangat kaya, dia percaya mereka tidak akan rosak lebih jauh dengan menerima bahagiannya. Kemudian, pada tahun 1927, minatnya terhadap falsafah dinyalakan semula. Kali ini, pandangannya terhadap bahasa berubah - penekanan pada logika Russellian hilang - tetapi satu idea utama tetap sama. Falsafah lama dan barunya berkongsi inspirasi yang pernah dia temui sebagai remaja dalam "Prinsip Mekanik," oleh Heinrich Hertz, seorang ahli fizik Jerman. Hertz telah mencadangkan cara baru untuk menangani konsep kekuatan yang membingungkan dalam fizik Newton: pendekatan terbaik adalah dengan tidak mencobanya tetapi untuk menyatakan semula teori Newton dengan cara yang menghilangkan sebarang rujukan terhadap kekuatan. Setelah ini dilakukan, menurut Hertz, "pertanyaan mengenai sifat kekuatan tidak akan terjawab tetapi pikiran kita, yang tidak lagi jengkel, akan berhenti mengajukan pertanyaan yang tidak sah."

Idea besar Ludwig adalah menerapkan kaedah ini untuk masalah falsafah. Dalam "Tractatus" -nya, dia telah mencoba menunjukkan bahawa beberapa persoalan falsafah tidak sah kerana mereka berusaha mengatakan yang tidak dapat dijawab. Pendekatan baru lebih lembut dan lebih terapeutik. Dengan meneliti dengan teliti bagaimana bahasa berfungsi dalam kehidupan sehari-hari, Ludwig sekarang percaya bahawa seseorang dapat disembuhkan dari kesalahpahaman yang menimbulkan teka-teki falsafah, dan dengan itu berhenti mengkhawatirkannya. Itulah yang dia kerjakan, kebanyakannya di Cambridge, hingga kematiannya, pada tahun 1951.


Wittgenstein: Biografi dan Falsafah

Klagge, James C., ed., Wittgenstein: Biografi dan Falsafah, Cambridge University Press, 2001, 272 pp, $ 19.95 (pbk), ISBN 0-521-00868-9.

Disemak oleh Juliet Floyd, Universiti Boston

Orang Wittgenstein, seperti falsafahnya, membangkitkan perasaan yang kuat, positif dan negatif setiap usaha untuk membuat naratif yang adil terhadap kerumitan dan intensiti fakta kehidupannya pasti akan berisiko muncul sebagai orang yang suka mencurigakan ahli falsafah profesional, seolah-olah pengganti penglibatan kritikal dengan falsafah. Tetapi falsafah itu berkembang dari kehidupan, dan kehidupan itu dilalui dalam menghadapi tekanan dalaman dan luaran yang luar biasa. Falsafah adalah baginya cara untuk mengekspos tempat-tempat yang sia-sia, mendapat kewibawaan, tidak jelas dan kurang tekad menyingkirkan kekuatan ekspresinya, menjadikannya tidak jujur ​​dengan orang lain dan dirinya sendiri. Oleh itu, kesukarannya adalah jenis kesulitan yang kita semua hadapi satu persatu ketika kita mewarisi bahasa, dan itu adalah salah satu sumbangan intelektualnya yang hebat untuk menjadikan perjuangan ini layak atas nama falsafah.

Oleh itu, tidak mengejutkan apabila mengetahui bahawa dia menulis dalam buku hariannya (pada tahun 1931) bahawa "gerakan pemikiran (Denkbewegung) dalam falsafah saya harus dapat dilihat dalam sejarah fikiran saya (Geistes, dari konsep moralnya dan dalam memahami keadaan saya ”seperti yang ditekankan oleh Joachim Schulte dalam karangannya, Wittgenstein selalu mengambil isi dari apa yang ditulisnya untuk dibentuk oleh semangat, cara dan cara di mana ia dinyatakan. Anggapan antologi ini adalah bahawa kehidupan Wittgenstein dan falsafahnya mempunyai jenis hubungan dalaman yang khas, bahawa badan karya itu beretika dalam pengertian yang luas. Oleh kerana beberapa penulisan yang paling menarik dan kontroversial baru-baru ini mengenai Wittgenstein berpendapat bahawa penyiasatannya dalam logik adalah penyiasatan dalam etika secara serentak, antologi tersebut membahas tema yang tepat pada masanya. Walau bagaimanapun, penulis tidak menghampiri masalah ini dari satu sudut pandangan. Ini adalah kekuatan isi padu, seperti yang saya lihat. Sekiranya Wittgenstein mempunyai satu perkara untuk mengajar ahli falsafah, adalah pentingnya belajar membiarkan kerumitan hidup bebas dan jelas, melakukannya dengan adil tidak melengkapkannya dengan doktrin penyatuan yang salah.

Dalam pendahuluannya, James Klagge meneroka beberapa cara alternatif yang mungkin kita dapat memahami kata-kata Wittgenstein yang mati pada teman-temannya, "Katakan kepada mereka aku mempunyai kehidupan yang indah" (secara hati-hati, sebagai ungkapan kebahagiaan atau penerimaan, semacam pujian keajaiban dalam hidup, dan sebagainya). Di sini Klagge mengambil "falsafah" dalam pengertian kuno, sebagai ungkapan cara hidup dan persiapan untuk kematian. Tidak semua penyumbang mengambil pandangan ini, walaupun James Conant membahas sebahagian persoalan mengenai bagaimana menyinari selari antara cara hidup dan pemikiran Socrates dan Wittgenstein. Dia dan Ray Monk menyumbangkan karya berguna mengenai idea biografi falsafah, bersama-sama mempertahankan kaedah biografi Monk dalam bukunya mengenai Wittgenstein dan Russell, kaedah yang bertujuan untuk memaparkan fakta-fakta tertentu mengenai kehidupan seorang ahli falsafah sedemikian rupa sehingga gambaran menyeluruh mengenai falsafah sebagai satu yang dihayati oleh manusia tertentu muncul untuk bercakap sendiri, tanpa bantuan teori menyeluruh (dalam Tugas Genius Monk tidak berusaha untuk menafsirkan kata-kata terakhir Wittgenstein). Ini adalah kaedah biografi Wittgensteinian, bertentangan dengan kaedah biografi didaktik atau analitik atau historis atau psikologi, dan ini adalah ukuran kesatuan falsafah kehidupan Wittgenstein dan berpendapat bahawa kaedah itu, yang diterapkan pada hidupnya, sama menerangkannya.

Beberapa esei membincangkan persoalan bagaimana kita memahami pernyataan Wittgenstein yang disebutkan di atas mengenai pergerakan pemikirannya, sebuah komentar yang diambil dari entri dalam buku harian Wittgenstein yang disebut "Koder Diaries", koleksi menarik dari tahun 1930-32 dan 1936-37 baru-baru ini diterbitkan dalam jilid Denkbewegung, ed. Somavilla (Haymon Verlag, 1997). Karangan Alfred Nordmann yang berhati-hati memberi amaran terhadap penggunaan naif buku harian Wittgenstein yang naif sebagai semacam kunci ajaib untuk membuka pemikirannya, sambil berpendapat bahawa jenis latihan rohani yang dilakukan oleh Wittgenstein di dalamnya menunjukkan kaedah falsafahnya. Nordmann juga mengemukakan persoalan penting apakah retorik keagamaan Wittgenstein dalam penulisan buku hariannya tentang tahun 1930-an harus diambil untuk menyatakan komitmen terhadap sesuatu yang tidak dapat dikatakan. Ucapan ini harus dibandingkan dengan yang terdapat dalam buku harian berkod Wittgenstein dari Perang Dunia Pertama (Geheime Tagebücher, ed. Baum dan Albert, Turia dan Kant 1991). Ada yang menafsirkan doa dan pernyataan Wittgenstein mengenai perjuangannya untuk mempercayai Roh sebagai profesi kepercayaan (Kristian) yang lurus terhadap yang transenden. Saya membawa mereka untuk mencerminkan cara khasnya untuk mencuba secara autentik untuk menyerap potongan bahasa agama dan falsafah yang dia warisi dari budaya dan keluarganya. Anda mungkin mengatakan bahawa itu semua dilakukan oleh penganut agama tetapi Wittgenstein tidak mengaitkan dirinya dalam praktik dengan komuniti agama tertentu. Situasinya aneh, tidak hanya secara filosofis, tetapi juga budaya dan sejarah, kerana dia dibesarkan sebagai Katolik, keturunan dari datuk nenek Yahudi yang baru bertobat, di sangat terserlah fin-de-siècle Keluarga Vienna yang secara luas dianggap sebagai orang Yahudi. Kehidupannya benar-benar hidup di luar bayang-bayang ortodoksi, penghormatan kepada pihak berkuasa luar, hubungan afiliasi dengan komunitas agama tertentu. Dalam buku hariannya, istilah-istilah Kristiani diambil dari dia hampir secara naluri, tetapi tidak pernah tegas, selalu bermasalah, dalam menghadapi krisis keyakinannya yang berulang. Buku hariannya dari Perang Dunia Pertama disusun dalam keadaan yang sangat mengerikan, yang pasti membatasi keadaan, dikelilingi oleh kematian dan pembunuhan. Buku harian dari tahun 1930-an disusun dalam tahun-tahun krisis, tahun-tahun di mana Wittgenstein berusia empat puluh tahun, memutuskan untuk tidak berkahwin, berhijrah, menghadapi kesan keputusannya untuk mencari nafkah falsafah dengan tangannya sendiri, merenungkan Yahudi, bereaksi terhadap penerimaan karya awalnya, dan karya Moore, Russell, Brouwer, Ramsey, Hilbert, Turing, Frazer, dan Vienna Circle, dan berusaha untuk berdamai dengan dorongan falsafah dalamannya sendiri, berjuang untuk menjelaskan dan menjadikan tempat tinggal sebagai falsafah dia telah sampai pada akhir Perang Dunia Pertama. Bagi saya adalah penting bahawa komen Wittgenstein mengenai beliau Denkbewegung didahului oleh sebuah kalimat yang menyangkut saudaranya Kurt, yang telah bunuh diri pada tahun 1918. Ia berbunyi: “Saya memahami sepenuhnya keadaan pemikiran saudara saya Kurt. Dia hanya kelas yang lebih tidur daripada saya. " Bunuh diri - persoalan tentang nilai kehidupan seperti itu - adalah momok yang selalu ada baginya, bukan sekadar kemungkinan teori. Tetapi falsafah, dan bukannya agama Kristian, membantunya untuk menanganinya.

Di luar buku harian, bahan lain yang sebelumnya tidak dapat diakses mengenai kehidupan Wittgenstein terus muncul dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Falsafahnya yang lengkap Nachlass boleh didapati di CD-Rom (Oxford University Press, 2000). Surat Frege kepada Wittgenstein mengenai Tractatus, ditemui pada pertengahan 1980-an, muncul di Im Brennpunkt Wittgenstein, ed. McGuinness and Haller (Rodopi, 1989 - terjemahan bahasa Inggeris yang akan datang dalam Festschrift untuk G.H. von Wright, ed. DePellegrin dan Hintikka), dan terdapat lebih banyak surat dalam Ludwig Hänsel-Ludwig Wittgenstein: Eine Freundschaft, ed. Somavilla, Unterkirchner dan Berger (Haymon, 1994), edisi baru Ludwig Wittgenstein: Surat Cambridge, ed. McGuinness dan von Wright (Blackwell, 1995), dan di Wittgenstein: Familienbriefe, ed. McGuinness, Ascher, Pfersmann (Hölder-Pichler-Tempsky, 1996). Cabaran penafsiran bagi mereka yang menulis di Wittgenstein dan biografi pada masa akan datang adalah untuk melihat bagaimana menimbang bahan-bahan yang sebelumnya tidak diteliti dalam menilai falsafahnya dan pengaruh kehidupannya terhadapnya. Koleksi ini kebanyakannya memfokuskan pada Koder Diaries.

Karangan Kelly Hamilton adalah satu-satunya yang memaparkan perincian yang tidak diketahui sebelumnya mengenai kehidupan Wittgenstein. Dia menjelaskan kurikulum kejuruteraan yang diikuti Wittgenstein sebagai pelajar di Technische Hochschule di Charlottenburg 1906-1908, menekankan pentingnya kajian Wittgenstein mengenai reka bentuk geometri dan kejuruteraan deskriptif di sekolah Berlin dan meneroka secara terperinci sejarah teori kejuruteraan-pendidikan yang membentuk kurikulum yang dia ikuti (ia dilakukan secara langsung, melibatkan banyak melukis dan membina). Dia kemudian berpendapat bahawa Buku nota 1914-1916 dan Tractatus petikan dalam menggambarkan harus dibaca sebagai mencerminkan ketidakseragaman Wittgenstein melalui kajian ini mengenai jenis pemikiran visual, non-verbal, sintetik, konstruktif yang khas. Ini menimbulkan banyak pertanyaan menarik tentang bagaimana kita mendekati idea bergambar Wittgenstein. Hamilton mengambil kebiasaan pemikirannya untuk dicerminkan dalam gagasan menunjukkan, tetapi dia tidak menegaskan bahawa ini adalah cara eksklusif untuk memahami penggunaan Wittgenstein, dia secara tegas mencatat kesan Hertz terhadap Wittgenstein juga. Untuk ini mesti ditambahkan pentingnya lingkungan intelektual yang dicari dan ditemui Wittgenstein di Manchester, di mana, seperti yang ditunjukkan oleh Susan Sterrett, karya Osborne Reynolds mengenai model skala dan masalah penggunaannya dalam meramalkan tingkah laku sistem berskala besar, dengan buku teori Horace Lamb mengenai hidrodinamik, membantu menyatukan cara memahami bagaimana bentuk persamaan dapat mewujudkan persamaan antara model skala dan model yang berguna untuk menyelesaikan masalah penerbangan mesin (Buku Tahunan Institut Bulatan Vienna, 2001, eds. Heidelberger dan Stadler). Saya telah melihat bahawa Tractatus petikan dalam matematik sangat menggema petikan mengenai penggunaan persamaan algebra untuk menyelesaikan masalah matematik terpakai pada tahun 1898 Whitehead Rawatan pada Algebra Sejagat (lihat karangan saya di Floyd and Shieh, ed., Masa Depan: Tradisi Analitik dalam Falsafah Abad Kedua Puluh (Oxford University Press, 2001)). Kecenderungan menempatkan pemikiran Wittgenstein dalam sejarah matematik terapan harus disambut baik, kerana ini menunjukkan bahawa anti-saintismenya muncul baik dari kebodohan yang disengaja atau dari mistisisme yang tidak diubah, dan juga menjelaskan positif sikapnya terhadap kepentingan dan sifat pemodelan matematik. Ini juga menunjukkan bahawa kita mengakar aspek yang paling kuat dari keseluruhan cara berpikir Wittgenstein — kebolehannya untuk membangun model imajinatif untuk menggambarkan perubahan pemikiran falsafah, dan kepekaannya terhadap kesulitan yang kita hadapi mengaplikasi gambar seperti itu - dalam hidupnya. Sudah tentu cadangan itu tidak melemahkan pemerhatian yang dibuat oleh para sarjana seperti McGuinness bahawa idea bergambar tidak seharusnya dilihat sebagai inti pemikiran awal Wittgenstein mengenai logik dan bahasa. Ia juga tidak menyelesaikan atau menjelaskan perdebatan antara Cora Diamond dan Peter Hacker (dan lain-lain) mengenai sama ada perbezaan pertunjukan / katakan itu merupakan bentuk mistisisme yang tidak stabil mengenai ketidakmampuan. Tetapi ini menjadikan konteks perbahasan ini lebih kaya dan kompleks.

Salah satu sebab bahawa biasiswa Wittgenstein selalu mempunyai hubungan yang mengerikan dan pada masa yang sama mengaitkan perincian biografi kehidupan ahli falsafah adalah bahawa sebahagian daripada daya tarik lelaki berasal dari latar belakang dramatis di mana hidupnya berkembang fin-de-siècle Vienna, Manchester dan Trinity College Cambridge, Jena, Perang Dunia Pertama dan Kedua, Lower Austria, Norway, Amerika Syarikat dan Ireland. Apa-apa penekanan pada fakta biografi, budaya dan sosial dengan demikian berisiko mengalahkan semangat falsafah, menguburkannya dalam teori sejarah atau psikologi. Rasa Heittian yang berulang-ulang tentang Wittgenstein sebagai sejenis cipher yang mencerminkan ciri-ciri penting dari sejarah dan budaya abad kedua puluh telah menyebabkan beberapa orang menggunakan fakta-fakta tertentu tentang hidupnya sebagai batu loncatan untuk tuntutan tidak masuk akal mengenai sejarah abad kedua puluh — saya memikirkan Kimberley Cornish Orang Yahudi Linz, yang melihat ideologi Sosialisme Nasional sebagai warisan semula jadi Wittgenstein yang dikatakan "sosialisme mental", pertembungan antara Hitler dan Stalin sebagai hasil tidak langsung dari perjumpaan masa kanak-kanak antara Hitler dan Wittgenstein di Realschule, dan gagasan Tolstoyian Wittgenstein mengenai emigrasi ke Rusia di tahun 1930-an sebagai aktiviti pengintip utama Cambridge. Antologi Klagge, saya harap, dapat membantu mengekang salah gambaran kehidupan Wittgenstein yang salah dan tidak tepat. Tafsiran Wittgenstein yang lebih berhati-hati dan berpengetahuan baik sebagai sandaran budaya adalah karangan Louis Sass, yang membawa pandangan doktor tentang Wittgenstein.Sass berpendapat bahawa "skizoid", kualiti paradoks dan pembulatan diri karya Wittgenstein menunjukkan kehinaan diri yang moden secara unik di dunianya, dan bahawa perspektif klinikal ini membantu menjelaskan beberapa tulisan Wittgenstein yang ada pada kita. Perlakuan Wittgenstein yang agak tidak Wittgenstein ini menggambarkannya sebagai jiwa yang sangat sensitif, kreatif, persepsi, tetapi terganggu. Karangan Sass harus dibandingkan dan dibandingkan dengan biografi John Nash Sylvia Nasar baru-baru ini, Fikiran yang Cantik, yang mendokumentasikan skizofrenia paranoid sebenar, jauh lebih melemahkan dari seorang ahli matematik yang hidup dalam keadaan sejarah yang jauh lebih mengerikan. Sesuatu dengan intensiti intelektual, kepahlawanan dan kesucian yang sama mewarnai kehidupan yang sangat berbeza ini, walaupun kita melihat dalam kisah perjuangan mereka betapa kuatnya pegangan terhadap dirinya dan orang lain yang dapat dicapai oleh Wittgenstein, dan sebahagian besarnya melalui falsafahnya.

Salah satu alasan yang baik untuk mempelajari kehidupan seorang filsuf dengan sungguh-sungguh adalah mengembangkan pertimbangan tentang apa yang tidak dan tidak sesuai dengan watak pemikir itu, dan untuk menyedari bahawa walaupun ahli falsafah yang paling hebat dan berperikemanusiaan dapat membuat penilaian yang kita anggap sebagai lemah lembut sama sekali tidak ditentukan oleh teras keseluruhan dari apa yang terbaik dalam falsafah mereka. Tidak ada gunanya valorizing di mana valorizing tidak berlaku. Saya rasa inilah perkauman Kant, misogyny Schopenhauer, dan tulisan politik Frege. Dalam kes Wittgenstein, kita menghadapi sikap mudanya terhadap hak pilih wanita, semangatnya terhadap Weininger, dan penyiasatannya mengenai metafora anti-semitik klasik dalam catatan hariannya tahun 1930-an tentang "pikiran Yahudi". Esei Hans-Johann Glock memperlakukan penilaian budaya dan politik Wittgenstein yang menyerang kita sebagai "tidak aktif" sebagai ungkapan dari apa yang disebutnya kecenderungan "anti-intelektual", "tidak rasional" Wittgenstein. Pada pandangan Glock, Wittgenstein lelaki itu "ambivalen" tentang akal, tetapi Wittgenstein ahli falsafah itu berkomitmen terhadap bentuk rasionalisme kritis tertentu. Objektif karangannya adalah untuk menyelamatkan Wittgenstein dari jurang "irasionalisme" yang Glock takut falsafahnya dilemparkan oleh pembaca seperti Drury, Diamond, Bouwsma dan Rorty. Glock mendakwa, khususnya, bahawa pertunjukan / pertuturan Wittgenstein dan analogi kemudiannya antara terapi dan falsafah, yang disambut dengan cara yang berbeza oleh setiap pembaca ini, adalah "tidak rasional". Ini aneh, kerana analogi berulang Wittgenstein antara melihat dan memahami tumbuh secara semula jadi dari bahasa kita sendiri, dan digunakan sepanjang hidupnya sebagai sebahagian daripada penyelidikan logik dan etika, bukan sebagai doktrin sampingan yang dapat diasingkan tanpa kehilangan. Sesungguhnya, apa yang nampaknya paling penting untuk dipelajari dari penggunaan analogi adalah keraguan tertentu tentang adanya konsep inti Alasan yang dapat diterapkan secara universal untuk semua cabang pengetahuan dengan cara yang sama. "Sebab", mungkin kita katakan, bukan kata konsep untuk Wittgenstein, ia tidak berperilaku seperti yang kita harapkan pada awalnya. Pandangan ini, seperti Hume atau Rawls yang lebih baru, hampir "tidak rasional", sangat wajar, bersungguh-sungguh realistik, lebih semula jadi berlaku untuk etika dan matematik daripada yang mungkin difikirkan oleh seseorang, dan merupakan tindak balas serius terhadap tradisi Kantian yang cuba digunakan oleh Glock atas nama dari Wittgenstein.

Penjelasan yang lebih menarik untuk (apa yang kebanyakan kita anggap) penghapusan penghakiman Wittgenstein akan berkembang dari penyelidikan budaya di mana dia dibesarkan. Glock sendiri menawarkan gloss berguna mengenai anti-semitisme "metafizik" Weininger, yang menjelaskan bagaimana ia berkembang dari falsafah Schopenhauer, indeks budaya yang mendalam dalam fikiran dan hati begitu banyak penutur Jerman. Dua karangan terakhir dalam jilid, oleh Brian McGuinness dan David Stern, langsung bergaduh dengan persoalan sukar Wittgenstein dan Yahudi. Beberapa komentar diari Wittgenstein mengenai topik ini - terutama yang berasal dari awal 1930-an, adalah, menggunakan kata tepat Ray Monk, "mengejutkan", dan memerlukan kepekaan dan pertimbangan yang paling tinggi agar dapat difahami dan dibahas dengan tepat. Jika tidak, seperti yang diperingatkan oleh McGuinness, seseorang mungkin memupuk idea-idea yang keliru dengan menyiarkan topik tersebut. Tetapi kita mesti tahu, jika kita berminat dengan biografi Wittgenstein. Bukan sebahagian dari sejarah intelektual yang dapat diabaikan bahawa salah satu ahli falsafah abad ke-20 yang paling hebat menyibukkan dirinya dengan pengertian orang-orang Yahudi (di antaranya dia kadang-kadang menganggap dirinya) sebagai badan asing atau ketumbuhan di badan Austria, atau sifatnya Yahudi sebagai jiwa yang licik, rahsia, pengecut dan tidak asli. McGuinness berpendapat - secara polemik - bahawa "pada akhirnya, Wittgenstein tidak menganggap dirinya sebagai Yahudi, juga tidak perlu kita melakukannya", tetapi alasannya untuk ini membuatnya terdengar, aneh, seolah-olah kita dapat menerima ini seperti semua yang ada di sana pada akhirnya, sebagai fakta objektif. Dia menulis, mengenai kakek-nenek Wittgenstein yang telah bertobat, bahawa "Kekristenan sebagai ciri keluarga lenyap akibat penukaran dan perkawinan" - seolah-olah orang-orang kehilangan minat mereka terhadap latar belakang atau hidung atau stereotaip budaya setelah sebuah keluarga ditukarkan - dan itu daripada berbicara tentang "asimilasi" kita mungkin lebih baik memikirkan "penyejatan" Yahudi dalam keluarga Wittgenstein. Namun, seperti yang dikatakan oleh McGuinness dan Stern, soalan "Adakah Wittgenstein Yahudi?" berpandangan buruk, mengundang jawapan Ya-Tidak di mana tidak ada tanggapan tentang "menjadi Yahudi" sungguh bermaksud tidak hanya tidak jelas, tetapi jengkel dan kecewa. Perkara penting adalah bahawa Wittgenstein hidup pada masa dan tempat di mana seseorang dipaksa, dengan alasan yang sangat jelas dan sering menyeramkan, untuk menjawab dengan Ya atau Tidak untuk pertanyaan, "Adakah anda Yahudi?" Dan kenyataan ini dia alami, terutama pada masa-masa tertentu dalam hidupnya, sebagai sesuatu yang menakutkan dan menyakitkan dan mengancam rasa dirinya. Dia tidak mempunyai cara untuk menjawab Ya atau Tidak dengan bersih, dan ini mengganggunya dan memikatnya.

Stern betul untuk mengkritik McGuinness kerana berpendapat bahawa kita "tidak perlu" menganggap Wittgenstein sebagai Yahudi dengan alasan bahawa keseluruhan topik terlalu keliru atau mistik untuk menanggung pemikiran yang jelas. Ini menguatkan kecenderungan Stern mengenali dan menolak di kalangan sarjana untuk mengabaikan topik sama sekali, atau hanya menyebutnya secara ringkas, dengan cepat bergerak, seolah-olah malu olehnya. Stern juga menolak idea (yang dikemukakan oleh Monk dan McGuinness) bahawa kita mungkin berharap dapat mencairkan racun dalam tulisan Wittgenstein mengenai orang Yahudi (termasuk penerimaannya terhadap stereotaip budaya negatif dan kekagumannya terhadap Weininger) dengan menafsirkannya sebagai masalah utama atau akhirnya Usaha reflektif diri Wittgenstein pada definisi diri dan kritikan diri. Walaupun sudah tentu ini, kejutan kami pada mereka pasti merupakan fungsi dari apa yang kita ketahui mengenai masa dan tempat di mana ia ditulis. McGuinness bersusah payah untuk menegaskan bahawa Wittgenstein benar untuk meminimumkan kekristenannya, kerana keluarganya telah masuk agama Katolik, dan kerana kehidupan di rumah tangga anak Ludwig sama sekali tidak nampak budaya Yahudi, dan keluarga Wittgenstein tidak pernah merasakan adanya hubungan istimewa dengan orang Yahudi sebagai Yahudi. Tetapi pernyataan ini, benar walaupun sesuai dengan surat doktrin Kristian, dan benar juga menurut beberapa jenis persepsi mengenai Yahudi — keluarga Wittgenstein tidak merayakan Paskah, atau menyalakan lilin Sabat pada malam Jumaat, atau memakai yarmulkes - kredit terlalu sedikit kesan psikologi, falsafah, dan emosi pada Wittgenstein budaya terkehel di mana dia tinggal dan bernafas. Ini adalah salah satu di mana, ketika kanak-kanak lelaki, dia dan saudaranya Paul dilarang menyertai kelab gimnastik kerana asal-usul Yahudi mereka, dan Ludwig (tidak seperti Paul) ingin berbohong mengenai hal itu di mana tunangannya, Marguerite, meluahkan rasa tidak suka terhadapnya rakan karib Engelmann dengan memanggilnya "jenis orang Yahudi yang tidak disukai", dan di mana saudara perempuan Ludwig menyerahkan sejumlah besar wang kepada Nazi untuk membeli kertas Aryan, menghantar Ludwig (yang nampaknya bersedia) ke Berlin dan New York pada tahun 1939 untuk membuat pengaturan dan untuk meyakinkan saudaranya Paulus, menentang keinginannya, untuk mengikutinya. Mungkin tindakan Ludwig dalam tindakan terakhir ini, seperti yang dikatakan oleh McGuinness, sesuai dengan tradisi keluarga yang menganut Katolik, tetapi nampak jelas bahawa seluruh urusan itu menyebabkan Wittgenstein terpaksa. Keluarga Wittgenstein diasimilasi, tetapi tidak dapat sepenuhnya berasimilasi, walaupun kekayaan dan kebaikan mereka. Kekristenan mereka terdiri daripada mereka diperlakukan dan dianggap sebagai orang Yahudi, bukan dalam penggunaan sup bola matzoh atau pakaian mereka, dan persepsi ini lebih menyakitkan kerana penukaran keluarga, gaya hidup, kekayaan, keunggulan dan kesetiaan kepada Austro- Hungary hampir menyelesaikan usaha asimilasi yang berjaya seperti yang mungkin terjadi. McGuinness dengan tepat mengkritik idea samar-samar mengenai sains Yahudi atau falsafah Yahudi, tetapi ketika dia meminta "dasar objektif" untuk menilai keahlian Wittgenstein dan Wina, dia sepertinya tidak cukup menekankan fakta objektif yang paling penting. Kekristenan Wittgenstein ditakrifkan untuk dia, bertentangan dengan apa yang telah diajarkan kepadanya. Itu tidak dapat diterima atau ditolak olehnya sepenuhnya. Itu lebih dari sekadar "detail keturunan yang secara objektif tidak bermaksud apa-apa".

Esei Stern meneliti dan menganalisis komen Wittgenstein mengenai Yahudi dan apa yang telah dibuat oleh pembaca dalam kesusasteraan sekunder sehingga kini. Dia benar mengarahkan jalan tengah antara mereka yang akan mengecam Wittgenstein kerana telah menyatakan pernyataan penuh prasangka, dan mereka yang akan memaafkannya dengan mendakwa bahawa gagasan "Yahudi" tidak memainkan peranan serius dalam pemikirannya sama sekali, kerana mereka hanya pemeriksaan diri, atau bahawa Wittgenstein mengambil stereotaip negatif tentang keributan dan tumor pada bangsa untuk mengusirnya dengan terapi falsafah (pada dirinya sendiri). Tidak, Wittgenstein menggunakan istilah-istilah jahat di mana orang Kristian Eropah selama bertahun-tahun memahami orang-orang Yahudi — sebagai unsur budaya asing yang tidak wajar, sangat menginginkan kekuasaan dan kekayaan kerana kekurangan tanah, tetapi, di atas segalanya, secara teologi kumpulan mundur dan tidak berjiwa yang tidak pernah bersedia menerima doktrin Injil sebagai tafsiran undang-undang yang baru dan benar. Inilah kekeliruan, seperti yang dikatakan Stern, bahawa Wittgenstein tidak melepaskan atau dalam falsafahnya walaupun dia mungkin mempunyai prasangka anti-semit yang tersembunyi, dia menerima, paling tidak dalam entri buku harian tertentu, cara-cara anti-semitik untuk memikirkan zamannya. Pada akhirnya, betapa Yahudi baginya untuk memahami penafiannya terhadap Yahudi, memisahkan dirinya dari komuniti itu, sebagai salah dan betapa Katolik telah membuat pengakuan untuk berusaha membersihkan dirinya dari dosa ini!

Sekiranya ingin diwarisi, suatu falsafah mesti dapat berdiri terpisah dari kehidupan ahli falsafah yang membayangkannya. Dan untuk difahami dan dinilai dengan betul, ia tidak boleh dikurangkan kepada konteks sosial atau sejarah atau politik atau psikologinya. Falsafah adalah apa adanya, dan bukan perkara lain. Namun perasaan tetap ada bahawa seseorang akhirnya tidak dapat memisahkan falsafah dari orang itu, kerana falsafah menyangkut dirinya bukan hanya dengan fakta, tetapi dengan keterkaitan antara fakta dan nilai, dengan cara-cara di mana pemikiran dan hidup diwarnai oleh (dan warna) apa kita mengatakan dan memikirkannya. Sejauh mana esei ini secara kolektif dapat menangani idea etika atau cara atau kehidupan Wittgensteinian, seseorang akan berharap agar mereka berfungsi untuk menjadikan falsafah Wittgenstein lebih difahami, baik oleh sarjana profesional Wittgenstein dan oleh mereka yang mengenalnya terutama melalui pembacaan dari sejarah hidupnya.


Wittgenstein

Pada tahun 1940-an, Wittgenstein berpendapat bahawa perbualan sehari-hari penuh dengan konsep yang sangat sukar untuk ditentukan.

Profesor yang dikenali sebagai Wittgenstein (dan Iyer) itu terobsesi dengan idea pemikiran itu sendiri di hampir setiap halaman.

Bahagian-bahagian yang melibatkan Wittgenstein kebanyakannya berlaku di dalam kelas atau beberapa siri jalan yang dia lalui bersama para pelajarnya.

Memang, Wittgenstein pernah menulis dalam ekstasi metodenya, "Saya hancurkan, saya hancurkan, saya hancurkan."

Sebagai bahan watak utama, Wittgenstein juga sangat bermasalah.

Dia telah menulis beberapa buku, termasuk, terbaru, The House of Wittgenstein, Fathers and Sons, dan God.

Namun, Napoleon mengakui jasanya terhadap Wittgenstein akhirnya menjadikannya seorang Marsekal.

Setelah itu, ketika berkhidmat dengan tentera Wittgenstein, dia membantu merundingkan konvensyen Tauroggen yang terkenal dengan York.

Dia segera mengirim ke Bagration dan Wittgenstein membuat pesanan berbaris.

Mengenai Wittgenstein, dia dengan tenang mengambil kedudukan pertamanya di Osweïa.

Selama dua bulan berturut-turut, hingga 18 Oktober, Wittgenstein tetap berada di jarak yang terhormat.


4. Falsafah Bahasa Wittgenstein dan Bahasa Biasa

A. Falsafah Bahasa Biasa

Terima kasih kepada G.E. Moore, analisis bahasa biasa telah mendapat tempat dalam pergerakan analitik sejak awal. Kerana keunggulan analisis bahasa ideal yang dirasakan, bagaimanapun, ia hampir tidak dapat dilihat selama beberapa dekad. Pada tahun 1930-an, analisis bahasa biasa mulai membuat terima kasih terutama kepada Wittgenstein - yang pandangannya telah mengalami perubahan radikal selama tahun 1920-an - tetapi juga kepada sejumlah ahli falsafah berbakat lain termasuk John Wisdom, John Austin (tidak perlu bingung dengan John Austin abad kesembilan belas yang mencipta positivisme undang-undang), Gilbert Ryle, Peter Strawson dan Paul Grice. Walaupun terdapat perbezaan alasan mereka untuk menggunakan pendekatan bahasa biasa dan juga cara mereka masing-masing dalam menggunakannya, fokus umum tokoh-tokoh ini pada bahasa biasa adalah titik persatuan yang penting berbanding pendekatan bahasa ideal yang awalnya dominan.

Falsafah bahasa biasa menjadi dominan dalam falsafah analitik hanya setelah Perang Dunia II - oleh itu tarikh untuk era bahasa biasa yang diberikan dalam Pengantar adalah 1945-1965. Sesungguhnya, dengan pengecualian beberapa artikel oleh Ryle, teks terpenting dari kem bahasa biasa diterbitkan pada tahun 1949 dan kemudian — dalam beberapa kes tidak sampai kemudian, ketika pendekatan linguistik terhadap falsafah dalam semua bentuknya sudah ada Jalan keluar.

Falsafah bahasa biasa kadang-kadang disebut "falsafah Oxford." Ini kerana Ryle, Austin, Strawson dan Grice semuanya Oxford dons. Mereka adalah wakil terpenting dari kem bahasa biasa setelah Wittgenstein (yang berada di Cambridge). Setelah Wittgenstein meninggal pada tahun-tahun awal era bahasa biasa, mereka hidup untuk mempromosikannya melalui masa kejayaannya.

Walaupun hubungannya kuat dengan Oxford, Wittgenstein biasanya dianggap sebagai yang paling penting dari ahli falsafah berbahasa biasa. Atas sebab ini, kita hanya akan memfokuskan pandangannya kemudian dalam memberikan contoh falsafah bahasa biasa yang lebih terperinci.

B. Wittgenstein Kemudian

Sementara positivisme logik sibuk runtuh di bawah beratnya ketidakperaturan referensi diri, masalah yang lebih besar sedang dibuat untuk falsafah bahasa ideal pada umumnya. Selepas menerbitkan Tractatus, Wittgenstein bersara dari falsafah dan pergi mengajar sekolah rendah di luar bandar Austria. Mengapa dia tidak meninggalkan akademik - bagaimanapun, dia percaya dia sudah berbaring untuk merehatkan semua masalah tradisional falsafah!

Semasa berada di akademi, Wittgenstein berkesempatan untuk memikirkan semula pandangannya mengenai bahasa. Dia menyimpulkan bahawa, jauh dari kalkulus yang berfungsi dengan benar, bahasa tidak memiliki struktur yang benar secara universal - iaitu, tidak ada yang disebut sebagai bahasa yang ideal. Sebagai gantinya, setiap sistem bahasa — baik itu bahasa lengkap, dialek, atau bahasa teknikal khusus yang digunakan oleh sebilangan pakar - adalah seperti permainan yang berfungsi sesuai dengan peraturannya sendiri.

Aturan-aturan ini bukan seperti yang terdapat dalam buku-buku tatabahasa - itu hanyalah percubaan untuk menggambarkan peraturan yang sudah ada dalam praktik beberapa komuniti linguistik. Peraturan linguistik sebenar, menurut Wittgenstein yang kemudian, tidak dapat dinyatakan, tetapi ditunjukkan dalam praktik yang saling berkaitan antara praktik linguistik dan bukan linguistik yang membentuk "bentuk kehidupan" mana-mana komuniti linguistik. Bahasa adalah, bagi Wittgenstein yang kemudian, merupakan fenomena sosial secara intrinsik, dan modnya yang betul adalah pelbagai seperti cara hidup manusia korporat yang berjaya. Akibatnya, ia tidak dapat dikaji secara abstrak, selain dari banyak perwujudan tertentu dalam masyarakat manusia.

Berbeza dengan pandangannya di Tractatus, Wittgenstein kemudian tidak lagi mempercayai bahawa makna adalah hubungan bergambar yang didasarkan pada hubungan korespondensi antara atom linguistik dan atom metafizik. Sebaliknya, sistem bahasa, atau permainan bahasa, adalah utuh yang tidak dapat dianalisis yang bahagiannya (ucapan yang disetujui oleh peraturan bahasa) memiliki arti penting untuk berperanan — a menggunakan—Dalam bentuk kehidupan keseluruhan komuniti linguistik. Oleh itu, sering dikatakan bahawa bagi Wittgenstein yang terakhir makna adalah penggunaan. Pada pandangan ini, bahagian-bahagian bahasa tidak perlu merujuk atau sesuai dengan apa-apa - mereka hanya perlu memainkan peranan dalam bentuk kehidupan.

Penting untuk diperhatikan bahawa walaupun dalam pemikirannya yang kemudian, Wittgenstein mempertahankan pandangan bahawa masalah falsafah tradisional timbul dari kesalahan linguistik, dan falsafah yang benar adalah mengenai menganalisis bahasa sehingga dapat memahami had makna dan melihat kesalahan itu untuk apa itu— kepalanya menjadi kebingungan atau tidak bermakna. Namun, pemahaman bahasanya yang baru memerlukan pemahaman analisis yang baru. Tidak lagi boleh menjadi perubahan beberapa pernyataan bahasa biasa menjadi notasi simbolik logik formal yang kononnya menunjukkan bentuk sebenarnya. Sebaliknya, ia adalah masalah melihat bagaimana bahasa biasa digunakan dan melihat bahawa masalah falsafah tradisional timbul hanya ketika kita tidak menggunakannya.

"Masalah filosofis," kata Wittgenstein, "mempunyai bentuk: 'Saya tidak tahu cara saya'" (Wittgenstein 1953, ¶123), iaitu, saya tidak tahu bagaimana berbicara dengan betul mengenai hal ini, untuk bertanya soalan mengenai ini, untuk memberi jawapan kepada soalan itu. Sekiranya saya melampaui peraturan bahasa saya dan mengatakan sesuatu bagaimanapun, apa yang saya katakan tidak akan masuk akal. Demikianlah ucapan tradisional, falsafah metafizik. Akibatnya, masalah falsafah harus diselesaikan, atau lebih tepatnya diselesaikan,

dengan melihat cara kerja bahasa kita, dan sedemikian rupa sehingga membuat kita mengenali cara kerjanya: ... Masalahnya diselesaikan, bukan dengan memberikan maklumat baru, tetapi dengan mengatur apa yang selalu kita ketahui. (Wittgenstein 1953, ¶ 109)

Dan "apa yang selalu kita ketahui" adalah peraturan bahasa kita. "Karya ahli falsafah," katanya, "terdiri dalam mengumpulkan peringatan untuk tujuan tertentu" (Wittgenstein 1953, ¶ 127). Peringatan ini berupa contoh bagaimana bahagian-bahagian bahasa biasanya digunakan dalam permainan bahasa yang telah dicuba oleh Philosoher. Tujuan mereka adalah untuk membujuk ahli falsafah itu daripada penyalahgunaan bahasa yang penting untuk mengejar persoalan falsafah tradisional. Oleh itu, falsafah yang sebenarnya menjadi sejenis terapi yang bertujuan untuk menyembuhkan penyakit lingusitik yang melumpuhkan kemampuan seseorang untuk terlibat sepenuhnya dalam bentuk kehidupan masyarakat linguistik seseorang. Falsafah yang benar, kata Wittgenstein, "adalah pertempuran melawan kecerdikan kecerdasan kita dengan menggunakan bahasa" (Wittgenstein 1953, ¶ 109). Senjata ahli falsafah yang sebenarnya dalam pertempuran ini adalah "mengembalikan kata-kata dari metafiziknya ke penggunaan sehari-hari mereka" (Wittgenstein 1953, ¶ 116), sehingga "hasil falsafah adalah penemuan satu atau lain dari omong kosong dan omong kosong bahawa pemahaman telah diperoleh dengan mengejar batas bahasa ”(Wittgenstein 1953, ¶ 119).

Walaupun Wittgenstein mengembangkan pandangan baru ini lebih awal (terutama pada tahun 1920-an dan 30-an), mereka tidak diterbitkan secara rasmi sehingga tahun 1953, pada masa selepas kematian Penyiasatan Falsafah. Sebelum ini, pandangan baru Wittgenstein disebarkan melalui mulut ke mulut di kalangan pelajarnya dan orang lain yang berminat.


Hantar elemen ke Kindle

Untuk menghantar elemen ini ke Kindle anda, pastikan terlebih dahulu [email protected] ditambahkan ke Senarai E-mel Dokumen Peribadi yang Diluluskan di bawah Tetapan Dokumen Peribadi anda di halaman Kelola Kandungan dan Peranti anda di akaun Amazon anda. Kemudian masukkan bahagian 'nama' dari alamat e-mel Kindle anda di bawah. Ketahui lebih lanjut mengenai penghantaran ke Kindle anda.

Perhatikan bahawa anda boleh memilih untuk menghantar ke variasi @ free.kindle.com atau @ kindle.com. E-mel ‘@ free.kindle.com’ adalah percuma tetapi hanya boleh dihantar ke peranti anda apabila disambungkan ke wi-fi. E-mel ‘@ kindle.com’ dapat dihantar walaupun anda tidak tersambung ke wi-fi, tetapi perhatikan bahawa bayaran perkhidmatan dikenakan.


Sila daftar di sini untuk akses ke persidangan dalam talian

Trudatus logico falsophicus (TLP) Ludwig Wittgenstein mengilhami Lingkaran Vienna yang terkenal di sekitar Moritz Schlick selepas WW I seperti yang berlaku dengan avant-garde sastera "Vienna Group" (Wiener Gruppe) selepas WW II, diikuti oleh penulis terkenal Austria Ingeborg Bachmann. Dalam seni bina, kemiripan keluarga dengan Adolf Loos dan Paul Engelmann terkenal dan jelas. Kehidupan Wittgenstein yang dimulakan dengan Tractatus yang melanggar jalannya sama dengan sejenis warisan budaya dunia, yang dimulakan pada masa yang sama logik digital pada zaman zaman komputer kita. Di samping itu, dalam seni kita dapati kesan Tractatus dalam seni minimal atau muzik kontemporari. Soalan asas karya ini menumpukan pada makna kehidupan dengan nilai-nilai dalam dunia moden teknologi yang berhadapan dengan had apa yang dapat dinyatakan dan ditunjukkan. Walaupun Wittgenstein telah beralih dari teori gambar ke teori permainan bahasa di kemudian hari, masalah bahasa manusia tetap menjadi pusat pemikirannya, yang menurutnya tidak dapat dilampaui. Dengan ini Wittgenstein tetap menjadi cabaran intelektual untuk setiap orientasi manusia dalam peradaban kontemporari antara falsafah, sains, dan seni. Karya Wittgenstein tergolong dalam warisan budaya seperti "Manusia Tanpa Kelayakan" Robert Musil, Karl Kraus "The Last Days of Mankind", atau bukti ketidaklengkapan Kurt Gödel dalam logik formal dan pemikiran manusia hingga kecerdasan buatan.

Pada tahun 2021, seratus tahun penerbitan pertama Wittgenstein's Logisch-falsophische Abhandlung (1921) akan diperingati. Satu tahun kemudian, edisi Jerman-Inggeris muncul sebagai Tractatus logico-falsophicus, yang memberikan pengaruh besar pada sejarah intelektual dan falsafah abad ke-20 hingga sekarang. Di samping itu, tahun depan kita juga memikirkan ulang tahun ke-70 kematian Wittgenstein pada tahun 1951.

Tujuan utama persidangan ini adalah untuk memusatkan perhatian pada asal dan isi TLP dalam konteks, dan secara kritikal menangani pengaruh dan penerimaan TLP yang beragam di dalam lingkaran Vienna, selain Moritz Schlick dan Friedrich Waismann, tetapi juga untuk memanfaatkan kesan bersama. Ahli falsafah penting tambahan untuk Wittgenstein seperti Frege, Frank P. Ramsey dan Bertrand Russell juga diambil kira. Semua topik ini akan ditangani dengan merujuk kepada kemodenan Wina dan dalam konteks sejarah intelektual dan budaya umum.


Apa Wittenstein rekod keluarga yang anda akan dapati?

Terdapat 767 rekod banci yang tersedia untuk nama belakang Wittenstein. Seperti jendela kehidupan seharian mereka, rekod banci Wittenstein dapat memberitahu anda di mana dan bagaimana nenek moyang anda bekerja, tahap pendidikan mereka, status veteran, dan banyak lagi.

Terdapat 309 rekod imigresen yang tersedia untuk nama belakang Wittenstein. Daftar penumpang adalah tiket anda untuk mengetahui kapan nenek moyang anda tiba di AS, dan bagaimana mereka melakukan perjalanan - dari nama kapal ke pelabuhan ketibaan dan keberangkatan.

Terdapat 273 rekod ketenteraan yang tersedia untuk nama belakang Wittenstein. Bagi para veteran di antara nenek moyang Wittenstein anda, koleksi ketenteraan memberikan gambaran tentang di mana dan kapan mereka berkhidmat, dan juga perihalan fizikal.

Terdapat 767 rekod banci yang tersedia untuk nama belakang Wittenstein. Seperti jendela kehidupan seharian mereka, rekod banci Wittenstein dapat memberitahu anda di mana dan bagaimana nenek moyang anda bekerja, tahap pendidikan mereka, status veteran, dan banyak lagi.

Terdapat 309 rekod imigresen yang tersedia untuk nama belakang Wittenstein. Daftar penumpang adalah tiket anda untuk mengetahui kapan nenek moyang anda tiba di AS, dan bagaimana mereka melakukan perjalanan - dari nama kapal ke pelabuhan ketibaan dan keberangkatan.

Terdapat 273 rekod ketenteraan yang tersedia untuk nama belakang Wittenstein. Bagi para veteran di antara nenek moyang Wittenstein anda, koleksi ketenteraan memberikan gambaran tentang di mana dan kapan mereka berkhidmat, dan juga perihalan fizikal.


Pengakuan Wittgenstein

Seperti Socrates, dia tahu bahawa bersikap jujur ​​dengan diri sendiri adalah tindakan paling falsafah dari semua itu.

"Saya datang untuk membuat pengakuan."

Ia adalah tahun 1937 dan Ludwig Wittgenstein baru saja tiba di rumah guru Rusia, Fania Pascal, di Cambridge. Dia ingin mengaku perannya dalam insiden yang telah mengganggu hati nuraninya selama lebih dari satu dekad.

Pengakuan, seperti yang kita ketahui, memerlukan keberanian, terutama apabila apa yang anda akui menggambarkan tingkah laku yang disesalkan atau watak yang tidak menyenangkan. Ini memaksa kita untuk menghadapi perkara-perkara yang tersembunyi, dari orang lain dan dari diri kita sendiri. Menghadapi penipuan diri juga menuntut perubahan peribadi.

Wittgenstein, yang dianggap oleh banyak orang sebagai ahli falsafah terhebat abad ke-20, menurut kebanyakan orang adalah seorang yang sangat ikhlas dan tidak bersikap kritik terhadap diri sendiri yang menghabiskan sebahagian besar hidupnya dalam perjuangan dengan transformasi diri. Maka tidak menghairankan bahawa dia melihat tindakan pengakuan itu sebagai cara untuk menghindari penipuan diri.

Walaupun penghormatan Wittgenstein memberi inspirasi dalam sejarah intelektual, dia tetap menjadi tokoh yang penuh misteri. Tetapi beberapa titik biografi berguna di sini. Pada tahun 1919, keluar dari tentera Austro-Hungaria, dia berlatih untuk menjadi guru sekolah rendah dan mengajar di Austria dari tahun 1920 hingga 1926. Percaya bahawa dia telah menyelesaikan semua masalah falsafah dalam bukunya yang akan segera diterbitkan. Tractatus Logico-Philosophicus ”(1921), tumpuannya beralih kepada peningkatan diri. Dipengaruhi oleh visi romantis Tolstoy mengenai penanaman diri yang dikembangkan dengan bekerja dan tinggal di kalangan petani, Wittgenstein mula mengajar di desa-desa miskin.

Pada beberapa kesempatan pada tahun 1930-an, Wittgenstein membuat pengakuan kepada rakan dan keluarga, secara bertulis dan secara peribadi. Sebelum kunjungannya ke Pascal pada hari itu pada tahun 1937, dia menelepon, mengatakan bahawa dia perlu segera berjumpa dengannya. Dalam sebuah kisah yang mengingatkan pengakuan Jean-Jacques Rousseau tentang pita yang dicuri, Wittgenstein mengaku bahawa semasa waktunya di Otterthal, kampung terakhir di mana dia mengajar, dia memukul seorang pelajar sekolah kerana tidak berperilaku. Setelah disoal siasat oleh guru besar, Wittgenstein - di hadapan murid - menolak tuduhan itu.

Begitu juga dengan peringatan peristiwa Pascal. Ray Monk, pengarang "Wittgenstein: The Duty of Genius," yang terkenal telah menyatakan keraguan tentang ingatan Pascal. Dia menunjukkan pembaca apa yang dia percayai adalah kisah yang lebih dipercayai mengenai kejadian yang berkaitan tetapi terpisah, dari Rowland Hutt, rakan Wittgenstein.

Hutt ingat bahawa Wittgenstein melakukan sumpah palsu dengan menyangkal tuduhan di mahkamah berikutan "insiden Haidbauer." Pada tahun 1926, seorang remaja berusia 11 tahun yang lemah bernama Josef Haidbauer rebah dan jatuh tidak sedarkan diri setelah Wittgenstein memukulnya. Wittgenstein menghantar kelas pulang, membawa Haidbauer ke pejabat guru besar untuk dilihat oleh doktor, dan melarikan diri. Ia dipertikaikan sama ada Wittgenstein menunggu doktor atau segera pergi. Wittgenstein dibebaskan oleh rakan-rakannya membelanya dan dia bahkan diminta untuk terus mengajar. Tetapi episod ini menandakan berakhirnya kariernya sebagai guru sekolah, kerana dia tidak merasa dapat kembali. Apa pun kejadian yang diakui oleh Wittgenstein, nampaknya ini adalah ketidakjujurannya dan bukannya keganasannya yang membebankan hati nuraninya.

Merenung pengakuannya pada tahun 1937, Wittgenstein menulis:

Tahun lalu ... saya menarik diri dan membuat pengakuan. Ini membawa saya ke perairan yang lebih tenang ... Tetapi sekarang ... saya tidak jauh dari tempat saya sebelum ini. Saya pengecut di luar ukuran. Sekiranya saya tidak membetulkannya, saya akan sekali lagi mengalir ke perairan itu ...

Dalam sebuah buku kenangan peribadi Wittgenstein oleh Pascal dan yang lain yang dekat dengannya, salah seorang pelaksana sastera Wittgenstein, ahli falsafah Rush Rhees, menafsirkan "pengecut yang tidak terkira" sebagai rujukan kepada kesukaran Wittgenstein untuk mengenali penipuan dirinya sendiri kerana " kegagalan kehendak "yang" dapat diperbaiki hanya dengan keberanian. " Keberanian yang diperlukan untuk pengakuan membantu memahami pengakuan Wittgenstein sebagai, menggunakan metafora Monk, pembedahan diri untuk menghilangkan pengecut. Wittgenstein melihat ketidakjujurannya terhadap orang lain sebagai ketidakjujuran terhadap dirinya sendiri.

Dalam ingatan itu, Rhees juga mengingatkan bahawa Wittgenstein khawatir, dengan cara yang khas dari kritikan dirinya yang teruk, bahawa dia adalah "monster." Kritikan ini menggema perbincangan mengenai keaslian ahli falsafah dalam "Phaedrus" Plato. Socrates mengakui bahawa dia telah gagal mematuhi perintah Delphic untuk mengetahui dirinya sendiri dan menyatakannya "tidak masuk akal untuk mempertimbangkan masalah tentang makhluk lain sementara saya masih dalam ketidaktahuan tentang sifat saya sendiri." Oleh itu, Socrates menyiasat "bukan perkara-perkara ini tetapi saya sendiri, untuk mengetahui sama ada saya adalah raksasa." Konfrontasi Wittgenstein dengan ketidakjujurannya, seperti usaha pemahaman diri Delphic, adalah pengejaran keaslian.

Seperti Socrates, Wittgenstein melihat falsafah sekurang-kurangnya sebagai latihan kejujuran diri sebagai usaha intelektual. Dalam pernyataan tahun 1931 di antara koleksi catatan yang diterbitkan secara anumerta sebagai "Budaya dan Nilai" ("Vermischte Bemerkungen," 1977), Wittgenstein menulis bahawa kesukaran falsafah terletak "dengan kehendak, bukan dengan akal." Perkara yang sama berlaku untuk pengakuan. Wittgenstein tidak kekurangan wawasan untuk mencari dan menentukan kegagalannya sendiri, seperti yang dikatakan oleh Rhees, Wittgenstein merasa sukar untuk menyedari bahawa dia telah berperilaku "dalam watak yang tidak asli ... kerana dia tidak memiliki kehendak." Untuk melepaskan diri dari penipuan diri, Wittgenstein perlu melakukan "sesuatu yang memerlukan keberanian" - untuk mengaku.

Mengaku melakukan kesalahan dan meminta pengampunan bukanlah masalah utama Wittgenstein, kebimbangannya adalah melepaskan diri dari penipuan diri dan mengubah dirinya sendiri. Pengakuan memenuhi peranan ini kerana memerlukan keberanian dan askesis - disiplin diri. Tuntutan Wittgenstein pada dirinya tinggi: selama pengakuannya Pascal bertanya, "Apa itu? Anda mahu menjadi sempurna? " - yang dia dengan bangga menjawab, "Tentu saja saya ingin menjadi sempurna."

Wittgenstein melihat falsafah dengan cara pertapaan yang serupa: "Bekerja dalam falsafah," tulisnya pada tahun 1931, "sebenarnya lebih bekerja pada diri sendiri." Rhees menulis bahawa Wittgenstein menyatakan dalam berbagai surat dan catatan peribadi bahawa dia ingin "menyingkirkan penipuan diri mengenai kegagalannya sendiri dan dengan cara ini menjalani kehidupan yang berbeza." Tujuannya adalah menjadi orang yang berbeza. "Pengakuan," Wittgenstein juga menulis pada tahun 1931, "mesti menjadi bagian dari kehidupan baru Anda."

Pengakuan Wittgenstein paling baik dipahami sebagai bagian dari cara pengembangan diri secara rohani. Dua orang pemikir yang sangat dia hormati mungkin mempengaruhinya: St. Augustine dari Hippo dan Tolstoy, yang keduanya memahami pengakuan yang serupa dalam autobiografinya. Tujuan utama pengakuan Augustine dan Tolstoy, seperti Wittgenstein, adalah pertapa: peningkatan diri melalui penderitaan katarsis dan penebusan dosa.

Keinginan Wittgenstein untuk pengembangan diri kembali jauh dari tahun-tahun mengajarnya. Rhees ingat bahawa Wittgenstein berusaha untuk memfasilitasi perubahan watak dengan terlibat dalam kegiatan "yang akan mengubah cara dia melihat hidupnya dan dirinya sendiri," termasuk pertunjukan keberanian di depan umum yang mungkin memotivasi pengembangan diri, seperti "ditempatkan dalam situasi di mana dia hidup sentiasa dalam bahaya. " Untuk tujuan ini, pada tahun 1916 Wittgenstein meminta salah satu peranan paling berbahaya dalam tentera, pos pemerhatian ke depan di No Man's Land. Ini melibatkan dua kriteria yang dilihatnya sebagai cara untuk menghindari penipuan diri: keberanian dan askesis pengalaman seperti itu dapat menimbulkan.

Atas sebab-sebab ini, Wittgenstein gembira mengetahui bahawa pada setiap malam dia berpeluang mati. Pada tahun 1916 dia menulis: “Semalam saya ditembak. I takut! Saya takut mati. Saya sekarang mempunyai keinginan untuk hidup. " Untuk "hanya kematian," dia juga menulis dalam buku harian perangnya, "memberikan makna hidup." Walaupun pengecut dengan standardnya yang tinggi, dia adalah pahlawan dengan yang lebih konvensional, bukti pingat yang dia terima untuk keberanian.

Perwatakan Wittgenstein sama sukarnya untuk difahami seperti falsafahnya. G.E.M. Anscombe, yang dianggap oleh banyak orang sebagai ahli falsafah terhebat dari generasinya, dan juga salah seorang pelaksana sastera Wittgenstein dan mungkin pelajar terbaiknya, merasa "sangat curiga dengan dakwaan sesiapa sahaja yang memahami Wittgenstein." Tetapi satu perkara yang dapat kita fahami tentang Wittgenstein adalah bahawa dia ingin mengubah dirinya sendiri dan dia melihat pengakuan sebagai cara untuk memenuhi ini.

"Tidak ada yang begitu sukar," tulis Wittgenstein pada tahun 1938, "tidak menipu diri sendiri."

Keaslian sepanjang sejarah falsafah sering dianggap sebagai cita-cita yang harus kita cita-citakan, tetapi itu tidak menghalangnya menjadi cara yang berguna untuk kemajuan diri. Pengakuan dapat membantu menghilangkan rintangan yang menghalang kita untuk menjadi diri kita yang asli.

Sekiranya ia dapat melakukannya untuk Wittgenstein, ia mungkin juga akan berlaku untuk kita.

Jonathan Beale adalah ketua agama dan falsafah di Queen Anne's School di Caversham, England, dan pengarang bersama "Wittgenstein and Scientism."

Kini dicetak: “Etika Moden dalam 77 Hujah, "Dan"Pembaca Batu: Falsafah Moden dalam 133 Hujah, ”Dengan esei dari siri ini, disunting oleh Peter Catapano dan Simon Critchley, diterbitkan oleh Liveright Books.


Tonton videonya: 360 Интервју со Пратеникот во Бундестагот Јирген Тритин (Ogos 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos