Baru

Pertempuran Perancis dan Inggeris di Lautan Hindi

Pertempuran Perancis dan Inggeris di Lautan Hindi


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Implikasi Perang Kemerdekaan Amerika di seluruh dunia diperjelaskan pada 17 Februari 1782 ketika tentera laut Perancis yang bersekutu Amerika memulakan siri pertempuran selama 14 bulan dengan tentera laut Inggeris di Lautan Hindi.

Antara 17 Februari 1782, dan 3 September 1782, Laksamana Perancis Pierre Andre de Suffren de Saint-Tropez, atau dikenal sebagai Bailli de Suffren, dan Wakil Laksamana Inggeris Sir Edward Hughes, ketua komandan di Hindia Timur, terlibat dalam empat pertempuran besar di wilayah Lautan Hindi: Pertempuran Sadras pada 17 Februari, Pertempuran Providien pada 12 April, Pertempuran Negapatam pada 6 Julai dan Pertempuran Trincomalee pada 3 September. Perancis menyerang harta benda Britain di pantai India dan di Ceylon sebagai sebahagian daripada perang dunia yang dihasilkan oleh Revolusi Amerika. Walaupun Suffren gagal mengambil salah satu kapal Hughes, dia berhasil mencegah Hughes mengambil armada sendiri. Ini sahaja merupakan peningkatan yang signifikan dalam prestasi Perancis ketika menentang tentera laut legenda Inggeris. Pertemuan kelima dan terakhir kedua armada itu - Pertempuran Cuddalore pada 20 April 1783 - memaksa Hughes berangkat ke Madras, sebelum Suffren mengetahui Perjanjian Paris dan kembali ke Perancis.

Dalam perjalanan pulang ke Tanjung Harapan, Suffren mendapat pujian atas strategi dari kapten Inggeris yang ditentangnya di India Timur. Napoleon juga memiliki pendapat yang tinggi tentang Suffren, yang berkomentar bahawa dia akan menjadi Lord Nelson Perancis, sekiranya dia selamat. Sebagai gantinya, dia mati secara tiba-tiba di Perancis pada 8 Disember 1788, akibat serangan angin ahmar atau kecederaan akibat duel.

Hughes juga mendapat keuntungan dari kempen India Timur. Dia kembali ke Britain yang sangat kaya dengan pelbagai hadiah dan perolehan yang dimenanginya di Hindia dan potretnya dilukis dengan penuh kemegahan tentera laut oleh Sir Joshua Reynolds yang terkenal.

BACA LEBIH LANJUT: Bagaimana Orang Perancis Membantu Menang Revolusi Amerika


Pertempuran Madagascar

Apabila kebanyakan orang memikirkan Perang Dunia II dan pelbagai tempat geografi yang dicapai perang, mereka umumnya tidak memikirkan Madagascar. Namun, pulau ini di luar pesisir Afrika juga menyaksikan tindakan ketenteraan.

Pertempuran Madagascar berlaku di sana pada tahun 1942, dan dipimpin oleh Inggeris, ketika mereka berusaha merebut kawasan itu dari Perancis.

Tentera Inggeris mendarat di Madagascar, di mana mereka mengambil alih dari Perancis untuk mengelakkan orang Jepun melakukannya. Kredit Foto.


Perang Perancis dan India (1754-1763): Punca dan Wabak

Perang Perancis dan India adalah salah satu peristiwa paling penting, namun dilupakan secara meluas dalam sejarah Amerika. Ini adalah konflik yang mengalahkan dua kerajaan terbesar sejarah, Great Britain dan Perancis, satu sama lain untuk menguasai benua Amerika Utara. Dalam perjuangan itu adalah penduduk New France, penjajah Inggeris, penduduk asli Amerika, dan pasukan tetap dari Perancis dan Britain. Walaupun pertempuran besar berlaku di New York, Pennsylvania, Kanada, dan Nova Scotia, konflik tersebut mempunyai implikasi yang jauh lebih besar di luar negeri dan memicu Perang Tujuh Tahun di seluruh dunia.

Sejak akhir abad ke-17, permusuhan antara Perancis dan Britain di Amerika Utara berterusan. Tiga konflik besar — ​​Perang Raja William (1689-1697), Perang Ratu Anne (1702-1713), dan Perang Raja George (1744-1748) — semuanya bermula di Eropah dan menuju ke jajahan. Perang Perancis dan India adalah unik, kerana pertempuran bermula di Amerika Utara dan menyebar ke seluruh dunia. Di Pennsylvania barat, perintah untuk melepaskan tembakan pertama konflik diberikan oleh tidak lain daripada seorang pegawai muda dari Virginia bernama George Washington. Banyak lelaki, Amerika dan Inggeris, yang akan berkhidmat dalam Perang Revolusi mendapati diri mereka terlibat dalam perjuangan.

Semasa Perang Raja George, British menawan Benteng Louisbourg di Nova Scotia. Benteng ini digunakan sebagai tawar-menawar semasa rundingan untuk Perjanjian Aix-la-Chapelle, yang secara rasmi mengakhiri perang. & # 13

Apa yang ingin diperoleh oleh kedua-dua pihak semasa Perang Perancis dan India? Jawapannya sama seperti kebanyakan peperangan untuk empayar — pengembangan ekonomi dan wilayah, dan untuk memproyeksikan pengaruh ke atas tanah dan bangsa baru.

Menjelang tahun 1750-an, populasi koloni Britain di Amerika Utara melebihi 1 juta. Penduduknya tertumpu di sepanjang pesisir timur dari Maine (Massachusetts) ke Georgia, dan di Nova Scotia, yang diserahkan kepada Britain setelah Perang Pengganti Sepanyol. Kerana Lautan Atlantik terletak di sebelah timur jajahan, hanya ada satu arah untuk berkembang — ke arah barat. Bagi orang Perancis, jajahan New France berjumlah lebih dari 60.000, dan wilayah wilayahnya terbentang di busur besar dari Teluk Saint Lawrence River, melalui Great Lakes, dan menyusuri Sungai Mississippi ke Teluk Mexico. Majoriti peneroka menduduki Kanada, tetapi kubu dan pos menjaga komunikasi terbuka di sepanjang jalan air yang menuju ke Louisiana. Dengan Perancis di sebelah barat dan Sepanyol di Florida, penjajah Inggeris dimasukkan ke dalam. Di tengah-tengahnya adalah orang Asli Amerika, dan banyak dari mereka, seperti orang Iroquois, berkesan dalam mengalahkan Britain dan Perancis secara komersial antara satu sama lain. sambil kekal sebagai bangsa yang "berkecuali".

New France, yang ekonominya berputar di sekitar perdagangan bulu, sama sekali tidak menjajah Raja Louis XV. Namun, hal itu tidak menghentikan Perancis untuk bekerja untuk mencegah Britain mengembangkan empayarnya di Amerika Utara. Kawasan perbalahan yang pada akhirnya akan menjadi percikan untuk menyalakan serbuk perang adalah wilayah seluas 200.000 batu persegi yang dikenali sebagai Lembah Sungai Ohio.

Sungai Ohio memulakan perjalanannya di Pittsburgh sekarang, di mana Sungai Allegheny dan Monongahela bersatu dengannya, mewujudkan apa yang dikenali sebagai "Forks," dan akhirnya mengosongkan ke Sungai Mississippi di Illinois. Jalan air ini sangat penting bagi Perancis untuk mempertahankan kepemilikannya agar dapat terus membuka jalur komunikasi dengan pos-pos ketenteraan dan penempatan di selatan. Menjelang akhir tahun 1740-an, kenaikan baru-baru ini di pedagang Inggeris yang bergerak ke rantau ini untuk melakukan perniagaan dengan Orang Asli Amerika membuat New France berjaga-jaga. Hanya masalah waktu sebelum Britain, yang melihat Forks of Ohio sebagai bagian dari kekuasaan Raja, mengirim pasukan tentera dari Pennsylvania atau Virginia untuk menegaskan penguasaannya di rantau ini.

Sebagai tindak balas terhadap ancaman pencerobohan Inggeris di Lembah Sungai Ohio, pada bulan Jun 1749, gubernur New France mengirim pasukan kecil lebih dari 200 orang untuk melakukan perjalanan melalui wilayah tersebut untuk menegaskan kembali tuntutan Perancis dan menegakkan kembali kekuasaan Baginda yang paling Kristiani terhadap Orang Asli Orang Amerika, yang berminat berniaga dengan Inggeris. Sepanjang perjalanan itu, komandan Perancis, Kapten Pierre-Joseph Céloron de Blainville, menguburkan beberapa plat plumbum yang ditulis dengan kata-kata yang menyatakan lembah dan saluran airnya untuk Louis XV. Pada akhirnya, misi itu hanyalah kejayaan. Sudah jelas bahawa Orang Asli Amerika tidak lagi hanya berbakti kepada Perancis.

Pada tahun 1747, Syarikat Ohio ditubuhkan untuk membuka perdagangan ke Lembah Sungai Ohio dan mengembangkan Virginia ke arah barat. Ketika minat Britain yang terus berlanjutan di rantau ini, Perancis mula membina kubu di bawah Great Lakes dengan tujuan untuk mendapatkan Forks. Jajahan Inggeris mengalahkan mereka di sana. Pada musim bunga tahun 1754, pasukan Virginia mencapai pertemuan dan mula membina kubu pertahanan. Walau bagaimanapun, pasukan Kanada yang lebih besar tiba dan Virginians meninggalkan laman web ini. Selepas itu, Perancis membina Fort Duquesne. Sekarang giliran Britain untuk bertindak balas.

Tiba di Negara Ohio sebulan setelah Perancis menduduki Forks terdapat lebih dari 100 orang di bawah komando Leftenan Kolonel George Washington dari Virginia berusia 22 tahun. Mereka berkhemah 50 batu di sebelah timur Forks di padang terbuka yang dikenali sebagai Great Meadows. Dihantar dari Benteng Duquesne dan menuju ke arah mereka adalah sebuah pesta kecil Perancis yang dipimpin oleh Ensign Joseph Coulon de Jumonville dengan perintah untuk mendapatkan maklumat mengenai pasukan Inggeris dan jika mungkin, menuntut mereka untuk pergi. Washington membalas berita gerakan Perancis dan memimpin pasukannya sendiri untuk memintas mereka. Dengan 40 orang perawan dan kira-kira selusin sekutu Iroquois, Washington menyerang Jumonville tidak jauh dari Great Meadows. Ini adalah tembakan pertama yang dilancarkan semasa Perang Perancis dan India dan akan memberi kesan global. Pertempuran itu menyebabkan Jumonville dan sembilan orangnya mati, serta dua puluh yang lain cedera. Seorang yang selamat kembali ke Benteng Duquesne dan melaporkan kepada pihak atasannya apa yang telah berlaku.

Washington kembali ke Great Meadows dan membina palisade minyak mentah bernama Fort Necessity. Pada 3 Julai, kekuatan lebih dari 300 orang Kanada dan Orang Asli Amerika memimpin saudara Jumonville saya mengepung dan menyerang Washington. The Virginian terpaksa menyerah dan, melalui terjemahan yang buruk, menandatangani dokumen yang mengakui "pembunuhan" Ensign Jumonville. Setelah menerima berita kehilangan Lembah Sungai Ohio, London bertindak balas. Pada tahun berikutnya, rejimen biasa Britain sedang dalam perjalanan melintasi Atlantik.

Kematian Mejar Jeneral Braddock di Pertempuran Monongahela & # 13 Wikimedia

Pada 19 Februari 1755, Mejar Jeneral Edward Braddock yang baru dilantik, Panglima Panglima Angkatan Duli Yang Maha Mulia di Amerika Utara, tiba di Hampton Roads, Virginia. British sekarang bersedia untuk mengalahkan Perancis dan menawan wilayah di New York, Nova Scotia, dan Lembah Sungai Ohio sebelum pengumuman perang secara formal dapat dilakukan antara kedua negara. Braddock, dengan pesanan dari Kapten Jeneral Britain, William Augustus, Duke of Cumberland, baru saja merancang untuk melakukannya.

Pada pertengahan April, jenderal itu bertemu di Alexandria dengan gabenor kerajaan Maryland, Massachusetts, New York, Pennsylvania, dan Virginia untuk membincangkan serangan empat cabang pada musim panas itu untuk mengusir Perancis dari kekuasaan Yang Mulia di Amerika Utara. Tentera yang terdiri daripada pasukan tetap, wilayah kolonial, dan pembantu penduduk asli Amerika telah berkumpul, dan pada musim panas itu Britain membuat kekuatan kuat untuk merebut kembali benua itu.

Tidak ada perang yang diisytiharkan secara rasmi oleh Britain atau Perancis, tetapi pertempuran terjadi di Nova Scotia, Upstate New York, dan Pennsylvania Barat. Sebuah pasukan Inggeris berjaya menawan dua kubu di Acadia, sehingga menyingkirkan pengaruh Perancis dari wilayah tersebut. Di tepi selatan Tasik George di New York, sebuah pasukan penjajah sepenuhnya melakukan serangan berulang kali oleh tentera Perancis yang profesional dan menghalang jalan penting untuk jatuh ke tangan musuh. Kedua-dua kemenangan ini diimbangi oleh salah satu kekalahan paling dahsyat dalam sejarah ketenteraan Inggeris. Pada 9 Julai 1755, kurang dari sepuluh batu di luar Benteng Duquesne, pasukan 1,500 orang tetap dan wilayah yang dipimpin oleh Jeneral Braddock dibantai di Pertempuran Monongahela. Lebih 900 lelaki terbunuh, cedera, atau ditangkap ke Perancis, termasuk Braddock, yang meninggal dunia beberapa hari kemudian. Ekspedisi Inggeris pada musim panas menentang Benteng Niagara di sepanjang Danau Ontario gagal dilaksanakan dan dibatalkan. Kehadiran Perancis tetap ada di Lembah Sungai Ohio, Great Lakes, dan di sepanjang Tasik Champlain.

Tujuh belas lima puluh lima adalah bencana bagi senjata Inggeris di Amerika Utara yang menarik garis pertempuran yang bertentangan untuk tahun-tahun mendatang. Darah telah tumpah dalam perang yang tidak diisytiharkan di benua yang akan mencetuskan perang dunia pada musim bunga berikutnya.


5 Pertempuran yang Mengubah Sejarah India Selamanya

Sejarah India dicirikan oleh senarai panjang pertempuran sebagai kuasa asli dan asing yang berusaha untuk menakluk dan mendapatkan akses ke kekayaan benua kecil. Di sini, saya telah memutuskan untuk memberi penjelasan mengenai lima pertempuran yang mengubah sejarah India selama-lamanya, dengan fokus pada pertempuran yang lebih baru. Ia adalah seperti berikut:

Panipat (1526)

Pertempuran Panipat berlaku di sebuah kota di barat laut Delhi pada tahun 1526 dan membawa kepada penubuhan Empayar Mughal. Panipat berada di jalan pencerobohan ke Delhi.

Pengasas Empayar Mughal, Babur, adalah tokoh yang luar biasa kerana pengembaraan masa mudanya, yang dia habiskan berkeliaran di Asia Tengah, menang dan kalah kerajaan. Dia mendokumentasikan hidupnya dalam jurnal sepanjang hayat, memberikan kita gambaran yang jarang terjadi mengenai pemikiran batin penguasa. Babur menjadi pemerintah Kabul pada tahun 1504. Pada tahun 1526, sebahagian besar India utara diperintah oleh Ibrahim Lodi dari Kesultanan Delhi. Sebilangan besar bangsawan Lodi tidak berpuas hati dengannya dan mengajak Babur untuk memerintah mereka sebagai gantinya. Babur tahu kesepakatan ketika melihatnya. Menulis dalam jurnalnya, dia menyatakan "satu aspek bagus dari Hindustan adalah bahawa ia adalah negara besar dengan banyak emas dan wang."

Babur segera menyerang. Pasukannya yang berjumlah kira-kira 15,000 orang melebihi 30,000-40,000 tentera di bawah Lodi. Namun, tidak seperti Lodi, Babur memiliki senjata rahasia - 24 kepingan artileri - dan menempatkan orang-orangnya di belakang kereta semasa pertempuran, yang memungkinkan dia membunuh Lodi dan sebahagian besar pasukan Lodi. Demikianlah Kerajaan Mughal, pemain dominan Asia Selatan untuk tiga ratus tahun akan datang.

Talikota (1565)

Kesultanan Delhi yang sama yang dikalahkan Babur itu sendiri adalah sebuah kerajaan yang gagal terdedah kepada negara-negara yang berpisah dan hubungan buruk dengan orang-orang Hindu. Pada abad ke-14, percubaan kesultanan ke India selatan dengan cepat goyah, tetapi tidak sebelum ini menyebabkan kebangkitan Empayar Vijayanagara Hindu dan Kesultanan Bahmani yang memisahkan diri, yang kemudian terpecah menjadi lima kesultanan Deccan yang berperang.

Vijayanagara adalah negara Hindu terbesar, paling teratur, dan paling militeristik di selatan India, terbentuk sebagai tindak balas langsung terhadap serangan Islam ke India. Keberadaannya mengekalkan kemerdekaan politik India selatan selama dua ratus tahun. Namun kekuatannya mengancam tetangga utara, kesultanan Deccan dan membuat pengintaian sepertinya mungkin. Kesultanan Deccan yang biasanya berseteru berperang melawan Vijayanagara. Walaupun sepertinya Vijayanagara mempunyai kelebihan yang menentukan dalam jumlahnya, ia mengalami kekalahan yang memalukan pada 26 Januari 1565 di Talikota dekat ibu kotanya (juga disebut Vijayanagara) kerana kematian jeneral utama Vijayanagaran dalam pertempuran.

Hasil bersih dari pertempuran itu adalah bahawa ia melemahkan India selatan dan membiarkannya secara progresif disatukan ke dalam Kerajaan Mughal. Autonomi politik dan budaya India Selatan berakhir dan negara-negara Islam menjadi dominan secara politik di sebahagian besar Asia Selatan.

Karnal (1739)

Pertempuran Karnal melemahkan Empayar Mughal yang berkuasa. Kedua-dua Empayar Mughal dan Empayar Parsi Safavid yang berdekatan merosot pada awal abad ke-18 kerana alasan yang berbeza: serangan Maratha Hindu yang berterusan dan perang saudara di Empayar Mughal dan pemberontakan Afghanistan untuk Safavid. Dari kekacauan ini timbul seorang panglima perang yang menjadi maharaja, Nader Shah.

Nader Shah menstabilkan Parsi dan mengakhiri kekacauan yang menyelubungi negeri itu selama dua dekad. Namun, dinasti beliau baru, dan memerlukan kesahan dan kekayaan. Sementara itu, Kaisar Mughal Muhammad Shah tidak cekap. Dengan menggunakan dalih kecil, Nader Shah menyerang Empayar Mughal pada tahun 1738, merebut wilayah baratnya (Kabul, Peshawar, Lahore, dll.) Dan bertemu pasukan Mughal di Karnal dekat Delhi pada 24 Februari 1739. Kedua-dua pihak mempunyai senjata dan artileri, tetapi kekuatan Mughal lebih besar. Kekuatan India yang lebih besar menderita disorganisasi, sementara pasukan penyerang yang lebih kecil menggunakan taktik dengan lebih berkesan untuk memenangkan pertempuran.

Nader Shah membenarkan Muhammad Shah mempertahankan takhta dan sebahagian besar kerajaannya selama dia membayar sejumlah besar - termasuk kebanyakan permata mahkota Mughal - dan menyerahkan tanah di sebelah barat sungai Indus. Empayar Mughal hancur secara beransur-ansur setelah ini, dengan banyak wilayah terputus di bawah pemerintahan yang bebas, dan hanya mengakui maharaja atas nama, dan maharaja sendiri menjadi boneka Marathas dan kemudian Inggeris.

Plassey (1757)

Battle of Plassey adalah pertempuran yang memulakan Empayar Inggeris di India. Ini mengakibatkan pemerintahan Inggeris ke atas wilayah Bengal yang kaya - yang belum pernah dirancang sebelumnya - dan penyebaran pemerintahan Inggeris seterusnya di banyak India. Menjelang tahun 1757, Syarikat Hindia Timur Inggeris (EIC) telah mewujudkan kehadirannya yang kuat di Bengal, di mana mereka telah mendirikan pos perdagangan di Calcutta. Nawab of Bengal, Siraj ud-Daulah, bersekutu dengan Perancis, yang memerangi Inggeris di seluruh dunia dalam masa Perang Tujuh Tahun. Siraj ud-Daulah tidak senang dengan British dan kekayaan yang mereka hasilkan melalui perdagangan, dan begitu bersekutu dengan Perancis melawan Inggeris pada tahun 1756. Dia menyerang Calcutta dan menggiring tahanan Britain ke sebuah penjara kecil, "Lubang Hitam Calcutta."

British bertindak balas dengan menghantar Robert Clive dengan pasukan yang terdiri daripada tentera British dan orang India (sepoy) yang merupakan sebahagian daripada tentera syarikat itu. Pasukan Inggeris tidak banyak, tetapi mereka lebih teratur dan digerudi mereka juga dibayar lebih baik daripada pasukan India. Pada Pertempuran Plassey di Bengal pada 23 Jun 1757, tentera Inggeris mengalahkan tentera Siraj ud-Daulah, dibantu oleh pengkhianatan oleh panglima Bengali Mir Jafar. Mir Jafar kemudiannya diangkat sebagai Nawab oleh British, tetapi mereka segera mula memerintah Bengal secara langsung setelah merasakan manfaatnya.

Selepas itu, British akan menggunakan kekayaan dan lokasi India untuk menguasai sebahagian besar jajahan British Lautan Hindia di kawasan ini diperintah oleh Inggeris dari India dan bukannya London, dibiayai oleh kekayaan dari India, dan dikendalikan oleh tentera dari India.

Kohima (1944)

Sering disebut "Stalingrad of the East", Pertempuran Kohima adalah salah satu kekalahan terbesar Imperial Jepun, ketika mereka berusaha untuk menguasai India (British). Kohima terletak di negara bagian timur India Nagaland, dekat perbatasan dengan Burma, yang selama Perang Dunia II telah diduduki oleh Jepun. British menganggap India sangat penting dalam usaha perang kerana sumbernya. Pemimpin kemerdekaan India juga lebih suka tidak dijajah oleh Jepun, kerana kebanyakan mahukan India yang merdeka muncul dalam dunia demokratik liberal. Namun, banyak orang India sebenarnya bersekutu dengan orang Jepun.

Pada bulan Mac 1944, pasukan Jepun di Burma mulai maju ke India untuk memeriksa pasukan Inggeris, yang berpotensi menimbulkan masalah di India, dan memutuskan laluan bekalan ke China.Kira-kira 15,000 pasukan Jepun yang terdiri daripada tiga bahagian Jepun dan satu bahagian Tentera Nasional India (pasukan India bersekutu dengan Jepun) bertempur dengan pasukan pengawal kuat 2.500 di Kohima yang terdiri daripada kebanyakan tentera India yang diperintahkan oleh pegawai British. Untuk mengatasi keburukan ini, pasukan India British ditahan di perimeter pertahanan yang ketat. Antara 5 dan 18 April, "Kohima menyaksikan beberapa pertempuran perang paling sengit. Dalam satu sektor, hanya luas gelanggang tenis di bandar yang memisahkan kedua belah pihak. " Bala bantuan dari tempat lain di India tiba pada 18 April dan kelebihannya berubah terhadap Jepun.

Pertempuran itu menghalang sebahagian India jatuh ke tangan Jepun dan menyebabkan kemunduran pasukan Jepun di China dan Burma, kemungkinan akan memendekkan perang. Jalan India yang bebas dipengaruhi oleh menjadi bebas di bawah pemerintahan sipil yang diberi kuasa pada tahun 1947, dan bukannya diperintah oleh pasukan nasionalis yang bersekutu dengan Jepun, seperti yang berlaku di kebanyakan Asia Tenggara.

Akhilesh Pillalamarri adalah penolong editor di Kepentingan Nasional. Anda boleh mengikutinya di Twitter:@AkhiPill.


India Di Bawah Syarikat India Timur

Syarikat Hindia Timur terutama tertarik pada perdagangan kapas, sutera, teh, dan candu, tetapi setelah Pertempuran Plassey, ia berfungsi sebagai pihak berkuasa militer di wilayah India yang berkembang.

Menjelang tahun 1770, cukai Syarikat dan polisi lain yang berat telah menyebabkan berjuta-juta orang Bengali miskin. Sementara tentera dan pedagang Inggeris membuat kekayaan mereka, orang India kelaparan. Antara tahun 1770 dan 1773, kira-kira 10 juta orang (satu pertiga daripada penduduk) meninggal dunia kerana kelaparan di Bengal.

Pada masa ini, orang India juga dilarang memegang jawatan tinggi di tanah mereka sendiri. British menganggap mereka sememangnya korup dan tidak boleh dipercayai.


Pertempuran Perancis dan Inggeris di Lautan Hindi - SEJARAH

Oleh David H. Lippman

"Jadi ini adalah Armada Timur," kata wakil Wakil Laksamana Sir James Fownes Somerville. "Tidak mengapa. Banyak lagu yang bagus dimainkan pada permainan lama. ”

Ia adalah 31 Mac 1942, dan humor yang baik adalah satu-satunya pertahanan Britain terhadap kemajuan Jepun yang nampaknya tidak dapat dilupakan di Pasifik. Sejak Jepun menyerang Pearl Harbor pada 7 Disember 1941, pasukannya telah menguasai Hong Kong, Malaya, Singapura, Hindia Belanda, dan Burma. Kini Angkatan Laut dan Tentera Jepun Imperial sedang bersemangat untuk menyerang India, permata mahkota kerajaan Inggeris.
[teks_ad]

Orang Jepun telah mengacaukan para pemerhati dan pakar Barat dengan pesawat luar biasa, semangat menyerang, dan taktik terkoordinasi, yang mengirim kapal perang paling moden di Britain, HMS Putera Wales, ke dasar laut tiga hari ke dalam perang dan menawan Singapura setelah 70 hari pertempuran berjaya. Sekarang mereka menewaskan gerbang India.

Armada Jepun yang Diuji Pertempuran Terhadap Tentera Laut Diraja Penuaan

Bergegas dari serangan udara yang telah memusnahkan bandar pelabuhan Darwin utara Australia adalah Armada Udara Pertama Wakil Laksamana Chuichi Nagumo yang terdiri daripada lima kapal pengangkut yang sukar, semua veteran Pearl Harbor — hanya Kaga hilang, setelah mengalami kehinaan tanah - dengan kira-kira 300 pesawat, empat kapal perang, tiga kapal penjelajah, dan 11 kapal pemusnah. Pasukan petugas Nagumo adalah untuk melakukan serangan besar-besaran di laluan konvoi Lautan Hindia Britain, mengganggu aliran bekalan di Teluk Benggala, dan meneutralkan Armada Timur Inggeris. Nagumo disokong oleh pasukan tugas terpisah Wakil Laksamana Jisaburo Ozawa, yang terdiri dari kapal pengangkut cahaya Ryujo, tujuh kapal penjelajah, dan 11 kapal pemusnah, ditugaskan untuk menyerang konvoi di kawasan itu.

Pasukan petugas Nagumo adalah pakaian veteran, dan juruterbangnya berjaya memperoleh kemenangan di Pearl Harbor, Wake, Darwin, dan Hindia Belanda. Terhadap perkara ini, British terpaksa menghantar pasukan rentetan kedua. Di atas kertas, Armada Timur Inggeris adalah pakaian yang sukar: tiga kapal induk, lima kapal perang, tujuh kapal penjelajah, dan 14 kapal pemusnah, yang berpangkalan di Ceylon. Pemeriksaan yang lebih dekat menunjukkan kelemahan serius dalam armada.

Dari tiga syarikat penerbangan, dua yang baru — HMS Hebat dan HMS Tidak dapat dinafikan. Kedua-dua kapal induk itu tidak dikendalikan sepenuhnya dan mereka mengoperasikan pesawat usang berbanding dengan pesawat tempur Zero Jepun dan lincah mereka. Di antara mereka, mereka mempunyai 45 pengebom torpedo Fairey Albacore dan 33 pejuang, yang terakhir terdiri dari 12 Grumman F4F Martlets (versi eksport Wildcat Amerika), 12 Fairey Fulmars, dan sembilan Taufan Laut Hawker.

Pembawa ketiga, HMS Hermes, adalah salah satu yang tertua di Britain, siap pada tahun 1923, dan tidak dapat mengikuti dua yang lain. Dia hanya membawa 15 pesawat usang.

Resolusi HMS kapal perang era Perang Dunia I dan kapal induk HMS Formidable berkhidmat dengan Armada Timur Inggeris pada pelbagai masa semasa Perang Dunia II.

Empat daripada lima kapal perang itu adalah kelas R: Dendam, Ramillies, Raja Berdaulat, dan Resolusi, semua veteran Perang Dunia I, lambat dan lemah berbanding lawan Jepun mereka. Satu-satunya kapal perang Inggeris yang dapat menandingi orang Jepun adalah HMS moden Tempat perang, yang pernah bertempur di Jutland. Bahkan kapal penjelajah Inggeris tidak setaraf dengan orang Jepun - empat dari mereka telah dibaringkan semasa Perang Dunia I.

Pertahanan udara adalah masalah lain: Inggeris mempunyai tiga skuadron Hawker Hurricanes dan tiga lagi Fulmars untuk mempertahankan Ceylon. Kedua-dua jenisnya lebih lemah daripada Zero Jepun. Fulmar dua tempat duduk tidak ada harapan dan Taufan mengalahkan pergerakan di ketinggian rendah. Satu-satunya pengebom yang ada adalah skuadron Bristol Blenheims, tetapi terdapat dua buah kapal terbang PBY Catalina Gabungan jarak jauh untuk kerja-kerja pengintaian, salah satunya dari 413 Squadron Tentera Udara Diraja Kanada.

Satu-satunya kelebihan Inggeris ialah skuadron pengebom torpedo mereka telah dilatih dalam serangan malam, tetapi bahkan di sana Inggeris mempunyai masalah. Pengebom torpedo Fairey Swordfish mereka adalah pesawat biplane yang kelihatan seperti kemunduran pada Perang Dunia I.

Pelabuhan Rahsia Somerville & # 8217s

Semua kelemahan ini mendarat di meja Wakil Laksamana Somerville, anjing laut veteran yang prestasinya termasuk mengejar dan memusnahkan kapal perang Jerman Bismarck pada tahun 1941. Dengan Britain tidak dapat mengirim kapal untuk memperkuat tambalan dan Armada Timur kuno, yang terbaik yang dapat mereka lakukan adalah memberikan kepemimpinan yang mantap dalam bentuk Somerville.

Menghadapi kapal-kapal yang ketinggalan zaman dan musuh yang menaklukkan, Somerville memilih untuk memisahkan armada ini menjadi pembelahan cepat dengan dua kapal induk moden dan Lawan perang dan pembahagian perlahan dengan empat kapal perang lama dan Hermes.

Somerville tahu dia tidak dapat memenangkan pertempuran laut "Flanagan" melawan Jepun, jadi dia berharap dapat menyerang orang Jepang dengan pengebom malamnya, melumpuhkan kapal mereka, dan membersihkan orang-orang yang terselamat pada siang hari. Tetapi tujuan utamanya adalah untuk memelihara armadanya yang kecil dan tidak koheren. Selama kapal-kapalnya ada, Jepun tidak boleh mengambil risiko serangan amfibi di pantai India.

Jadi untuk menyembunyikan Armada Timur, Somerville membuat pangkalan rahsia di Addu Atoll di Kepulauan Maldive. Di sini, di Pelabuhan T rahsia - "Arus Scapa dengan pokok palma" - Somerville menyembunyikan bekalan dan kapal sokongannya.

Seterusnya, perkhidmatan perisikan Somerville mengecewakannya. Tanpa kapal Jepun yang dilihat oleh pemintas radio atau Catalinas yang berkeliaran, Somerville memerintahkan bahagian pantasnya untuk kembali ke Addu Atoll untuk mengisi minyak dan mengambil air tawar - kapal-kapal besar hampir kehabisan air dan kapal-kapal kecil hampir kehabisan bahan bakar. Ketika Jepun tidak menyerang Ceylon pada 1 April, Somerville membuat penilaian yang salah bahawa tidak ada serangan di pulau itu yang akan terjadi.

Dia mengirim kapal perlahan ke Ceylon untuk giliran mereka di selang pengisian. Kapal penjelajah yang berat Dorsetshire dan Cornwall dihantar ke Colombo, sementara pengangkut Hermes dan pemusnah Pontianak dihantar ke Trincomalee.

Penyebaran kapal ternyata menjadi kesalahan. Orang Jepun datang. Pada 4 April, Ketua Skuadron Tentera Udara Diraja Kanada L. Birchall melihat armada Nagumo 360 batu di tenggara Ceylon pada pukul 4 petang. Ketika pengendali radio mengemukakan laporan itu, Birchall menerbangkan Catalina miliknya ke penutup awan untuk mengelakkan rondaan pejuang Zero Jepun. Isyarat radio miliknya diambil oleh orang Jepun, yang menembak jatuh pesawat Birchall dan menangkap kru. Mereka diambil dan dipukuli, kemudian dikirim ke kem penjara selama perang, selamat dari itu.

Untuk melihat armada Jepun, Birchall diberi julukan "Savior of Ceylon."

Serangan Jepun di Colombo

Somerville berada dalam kedudukan taktikal yang buruk. Bahagian pantas (Force A) mengisi minyak dan bahagian lambat (Force B) tersebar—Hermes di Ceylon dengan dua kapal penjelajah, kapal perang di Addu Atoll.

Lebih buruk lagi, laporan peninjauan tidak menggambarkan kekuatan pasukan musuh. Tetapi Somerville menebak dengan tepat bahawa penceroboh itu adalah kapal pengangkut Nagumo yang datang dari selatan Jawa dan bukan pasukan serangan amfibi skala penuh.

Pada pukul 7 pagi 5 April, pasukan Force A yang bertenaga penuh berlayar dari Addu Atoll, bergabung dengan kapal perang Force B. Tetapi berada 600 mil dari Ceylon, tidak berpeluang memintas orang Jepun.

Kapten Tentera Laut Jepun Imperial Mitsuo Fuchida.

Di Ceylon (sekarang Sri Lanka), Inggeris memperingatkan pertahanan mereka. RAF Catalinas meraung mencari pengangkut Jepun. Catalina membuat hubungan dengan musuh tetapi tidak dapat melaporkan kekuatan mereka. Seorang Catalina ditembak jatuh, dan yang lain dihalau. Sudah jelas orang Jepun berada di luar sana dengan kapal induk, tetapi tepat dari mana serangan itu akan tetap menjadi misteri bagi pihak Inggeris.

Misteri ini diselesaikan pada pukul 8 pagi pada hari Ahad Paskah, 5 April, ketika Jepun menyerang Colombo, dengan harapan dapat mencari Armada Timur Tentera Laut Diraja yang diikat di pelabuhan seperti orang Amerika berada di Pearl Harbor. Memimpin serangan Jepun adalah Panglima Mitsuo Fuchida, yang juga memimpin serangan di Pearl Harbor. Jepun menghantar 91 pesawat: 70 pengebom menyelam dan 21 pejuang.

Walau bagaimanapun, Jepun tidak menemui armada Britain di jangkar. Somerville telah mengambil langkah berjaga-jaga untuk menyebarkan kapal perang dan kapal dagang yang berkumpul di dua pelabuhan utama Ceylon di Colombo dan Trincomalee. Selain beberapa kapal pesiar dan kapal kargo, satu-satunya kapal yang tinggal di belakang adalah kapal pemusnah Tenedos, kapal penjelajah pedagang bersenjata Hector, kapal depot Lucia, dan kapal selam Amanah. Yang terakhir itu dilayang keluar dari dermaga kering untuk mengelakkan menghadirkan pengebom penyelam musuh dengan sasaran duduk.

Pertahanan Ceylon terletak di tangan penembak anti-pesawat Royal Artillery dan kontinjen kecil pejuang RAF dan Fleet Air Arm Hurricane dan Fulmar.

Orang Jepun mengerumuni Ceylon, 30 pejuang mereka dengan mudah mengalahkan pertahanan Inggeris. British kehilangan 15 taufan dan empat Fulmars, sementara Jepun kehilangan tujuh pejuang. Orang Jepun terkejut dengan kegigihan Taufan, yang kerangka kayunya dapat menyerap peluru yang menusuk baju besi.

Pengebom Jepun menyerbu Colombo, tetapi dengan begitu sedikit kapal di pelabuhan sedikit kerosakan yang dilakukan. The Tenedos dan Hector kedua-duanya tenggelam dan Lucia rosak, dan enam ikan todak yang cuba mendarat di pangkalan udara utama dilambung dan ditembak jatuh. Letupan dan kebakaran sangat mengagumkan, tetapi kerosakannya minimum. British telah menerbangkan kandang.

Dua kapal penjelajah ditemui

Sekembalinya ke syarikat penerbangan Akagi, Fuchida berjalan ke jambatan bendera untuk melapor ke Nagumo dan mendesak agar pesawat pengakap dilancarkan untuk mencari kapal-kapal Inggeris yang melarikan diri dari pelabuhan. Nagumo tidak memerlukan dorongan. Dia menghantar pesawat pencarian untuk mencari kapal yang hilang.

Dua dari mereka sudah pergi. Kapal penjelajah Dorsetshire dan Cornwall, saudari dari kelas British County, telah berlayar dari Colombo pada malam sebelumnya pada pukul 10 malam, menuju ke barat daya pada 23 knot. Pegawai kanan itu DorsetshireKapten Augustus Agar, yang memegang Salib Victoria kerana melakukan torpedoing kapal penjelajah Rusia semasa campur tangan jangka pendek Tentera Laut Diraja terhadap Bolshevik pada tahun 1919. Perintahnya untuk bertemu dengan pasukan A.Serverville A. Setelah mempelajari pesanannya dan peta besar di ruang grafik, Agar memerintahkan kapal penjelajahnya menaikkan kelajuannya hingga 26 knot, kemudian menjadi 28 ketika Jepun dilaporkan berada 150 batu di sebelah timur posisinya.

Pukul 11:30 pagi 5hb Dorsetshire melihat kapal terbang dari kapal penjelajah Jepun Nada berlegar-legar di ufuk timur. Agar mengekalkan keheningan radio hingga tengah hari, kemudian melaporkan dia sedang dibayangi. Mesej tidak pernah sampai ke Colombo atau ke Somerville.

Orang Jepun kurang bimbang dengan keheningan radio. The NadaPesawat melaporkan penemuannya kepada Nagumo, dan laksamana Jepun bertindak pantas. Dia menghantar 80 pengebom penyelam di bawah veteran Pearl Harbor, Letnan Cmdr. Takashige Egusa selepas kapal Inggeris. Pengebom pada awalnya dijadualkan untuk melakukan serangan kedua ke Colombo, tetapi Nagumo mahu kapal penjelajah itu tenggelam.

& # 8220Seperti Memusingkan Tangan, Sangat Mudah. ​​& # 8221

Pesawat Egusa dijemput DorsetshireRadar pada pukul 1 siang, dan Agar menyiarkan berita Somerville. Kapal-kapal besar Somerville terletak hanya 70 batu jauhnya Dorsetshire dan Cornwall, tetapi pesan Agar tiba di kapal induk Somerville, the Tempat perang, dalam bentuk yang dimutilasi, dan hampir satu jam berlalu sebelum asalnya ditetapkan.

Sementara itu, Jepun menggunakan dua kapal penjelajah berat itu. "Mereka datang menyelam ke arah kami dari matahari dengan gelombang tiga," ingat Agar. "Yang pertama dibuat terus untuk Cornwall, menjaringkan pukulan & # 8230 dalam beberapa saat setelah dilihat. Tiga yang seterusnya datang terus ke arah kami. Kami dapat melihat bom-bom itu jatuh, hitam dan berkilat, berukuran 1,000 pound berdenyut tumpul. Saya memerintahkan helm diletakkan lebih dari 25 darjah & # 8230 tetapi walaupun ini yang pertama menjaringkan gol berhampiran katapel dan memulakan api. Yang berikutnya jatuh dekat dengan jambatan, letupan melemparkan kami ke geladak & # 8230 [dan] mengetuk tindakan pejabat wayarles utama [yang] menghentikan laporan selanjutnya sampai ke C-in-C. "

Dalam beberapa minit, DorsetshireSenjata tidak berfungsi. Bom ketiga meletup di majalah kapal penjelajah, dan kapal perang mula tenggelam oleh buritan. Dalam masa lapan minit serangan bermula, HMS Dorsetshire tenggelam, meninggalkan rakit kehidupan, ikan paus, dan bangkai kapal. Agar adalah salah satu daripada 500 lelaki untuk melarikan diri, dan dia dengan cepat mengatur orang-orang yang terselamat sehingga semua orang, termasuk dirinya sendiri, bergilir-gilir di dalam air dengan teliti agar rakan kapal mereka dapat menikmati waktu rehat di kapal.

Sebuah pesawat tempur Mitsubishi A6M Zero berlepas dari dek kapal induk Jepun Akagi, sebahagian daripada tentera laut Jepun di Lautan Hindi.

Sementara itu, pengebom lain membanting Cornwall. Selama 20 minit, kapal penjelajah kedua melawan, sehingga Kapten P.C.W. Manwaring memberi perintah untuk meninggalkan kapal. CornwallBuritan naik tinggi ke udara, dan dia meluncur ke bawah dengan warnanya terbang.

Penilaian Fuchida mengenai pertunangan satu sisi adalah keras: "Kapal permukaan tidak berpeluang melawan kekuatan menyerang kami. Rasanya seperti berpaling tangan, sangat mudah. ​​"

Ketika Fuchida melaporkan kemenangan kepada Nagumo, laksamana tua yang masam itu membengkak dengan bangga. Tetapi petugas garis permukaan di sekitarnya merasa tidak selesa, hampir marah. Mereka tidak menyukai idea bahawa lengan udara tentera laut begitu kuat. Armada Udara Pertama baru saja menenggelamkan dua pasukan perang yang kuat, tidak terperangkap dan tidak bergerak seperti kapal-kapal di Pearl Harbor. Para penyokong ketuanan kapal permukaan tidak memiliki alibi yang tersisa. Fuchida berkata, "Kekuatan laut telah berubah dan era baru telah dimulai. Ini adalah kemenangan kekuatan udara tentera laut. "

Selama satu setengah hari, kedua-dua kapal yang terselamat terapung di dalam air sehingga kapal penjelajah ringan HMS Perusahaan dan pemusnah Paladin dan Panther tiba untuk mula menjemput mereka. Dari 1,546 pegawai dan anak kapal dari dua kapal, kira-kira 1,122 pegawai dan lelaki diselamatkan dari minuman tersebut.

Somerville & # 8217s Game of Hide-and-Seek

Somerville tahu dia tidak dapat melawan orang Jepun di siang hari, jadi dia berpaling ke selatan untuk menghindari musuh. Selama beberapa jam berikutnya, Somerville bermain persembunyian dengan Jepun, berjuang untuk mengelakkan pesawat pengintipan mereka. Dia khuatir orang Jepun mungkin mengetahui lokasi pangkalan rahsianya di Addu Atoll.

Sebenarnya, orang Jepun tidak. Nagumo berputar di sebelah timur Ceylon, sejauh 500 mil jauhnya, mencari langkah selanjutnya.

Warspite dan kumpulan pengangkut terhubung dengan kapal perang kelas R pada waktu subuh pada 6 April, dan Somerville mendekati Addu Atoll dengan hati-hati, bersiap untuk serangan malam ke atas musuh Jepun yang dia anggap dekat pangkalannya. Ketika keadaan taktikal diperjelas, jelas Nagumo tidak berada di dekat pangkalan rahsia, dan kapal-kapal Somerville berlabuh di sana pada 8 April.

Sementara itu, pedang Jepun kedua, pasukan penyerang Ozawa yang terdiri daripada lima kapal penjelajah berat dan kapal pengangkut cahaya Ryujo, menyerang pelayaran pedagang Inggeris di Teluk Bengal. Ozawa membagi kekuatannya menjadi tiga kumpulan pada waktu senja pada hari Ahad Paskah dan melemparkan mereka ke kapal dagang menuju ke Calcutta.

Dalam 48 jam, kapal Ozawa tenggelam 20 pedagang, termasuk 7,726 tan Dardanus, 5,281 tan Gandera, dan 7,621 tan Autolikus. Secara keseluruhan, kapal penjelajah Ozawa menenggelamkan 93,000 tan penghantaran British yang berharga antara 5 hingga 7 April. Kesan dari dua hari itu sangat besar. Pelabuhan Calcutta telah berhenti selama tiga minggu selepas serangan itu.

Somerville tidak berdaya menghadapi paparan kekuatan tentera laut moden yang mengagumkan ini - kapal-kapalnya terlalu jauh dari tempat kejadian, kapal pengangkut Nagumo berada di antara dia dan Ozawa, dan kapal-kapalnya tidak dapat ditandingi dan dikalahkan oleh kapal pengangkut dan kapal perang Nagumo.

& # 8220 Keluar dari Bahaya pada Momen Terawal. & # 8221

Itu adalah situasi yang tidak ada harapan, dan Somerville terbaik yang dapat dilakukan adalah menggertak dan mempertahankan armadanya yang semakin berkurang. Dia memutuskan untuk menghantar empat kapal perang kelas-R ke Mombasa di Kenya untuk melindungi jalur pelayaran penting di Afrika Timur, sementara Lawan perang dan kedua kapal pengangkut armada itu akan bertapak di Bombay, di mana mereka berada di luar jangkauan kapal pengangkut Nagumo tetapi masih mampu masuk ke selatan. Ini bermaksud Tentera Laut Diraja menyerahkan penguasaan Samudera Hindia timur kepada orang Jepun — pilihan yang sukar bagi pelaut veteran mana pun.

Tetapi Admiralty menyetujui langkah Somerville, yang menandakan bahawa armada pertempuran harus "keluar dari bahaya pada saat paling awal."

Dalam masa 24 jam dari keputusan Somerville, Nagumo menyerang lagi, setelah mengisi bahan bakar di laut dari kapal tangki. Sasaran barunya adalah pelabuhan Ceylon yang lain, Trincomalee.Nagumo mengirim 91 pengebom dan 38 pejuang, yang dipimpin oleh Fuchida sendiri, untuk menyerang pelabuhan.

Sekali lagi British Catalinas melaporkan serangan udara yang masuk, dan British mempunyai masa untuk menyebarkan penghantaran di pelabuhan dan bersiap untuk menyerang. Kira-kira 17 Badai RAF dan enam Armada Armada Udara Fleet menyerang dan tidak lama kemudian mendapati diri mereka dibanjiri oleh 38 pejuang Zero yang lebih lincah. Lapan Taufan dan satu Fulmar ditembak jatuh, dan Jepun bergerak dengan cekap.

Dalam kejadian letupan dan pengebom menyelam, Jepun menyerang di bangunan pelabuhan Britain dan pemasangan pantai lain. Mereka juga memukul monitor Erebus dan kapal dagang Sagaing, 7,958 tan.

RAF mencuba serangan balas. Sembilan pengebom Blenheim terakhir dari Squadron No. 11 mengaum untuk menabrak kapal Nagumo, tetapi mereka tidak berpeluang melawan pejuang Zero Jepun dan hanya empat yang kembali ke pangkalan, semuanya rosak.

Sementara pesawat Fuchida terbentuk di atas Trincomalee dan kembali ke kapal induk mereka, pada jam 7:55 pagi kapal terbang dari kapal perang Haruna melihat hadiah terbesar serbuan, syarikat penerbangan itu Hermes dan pengiringnya, pemusnah Australia HMAS Pontianak, kira-kira 65 batu ke selatan, kira-kira lima batu di lepas pantai, kembali ke Trincomalee dan perlindungan pejuang. Bersama mereka adalah kapal hospital Vita, menuju ke selatan.

Gelombang Kedua Nagumo & # 8217s

Walaupun pemogokan Fuchida pulang ke rumah dengan semua peralatannya habis, Nagumo mempunyai gelombang kedua bersiap di dek penerbangannya untuk serangan ke atas Trincomalee. Sekarang Nagumo mengubah rancangannya. Daripada melakukan serangan kedua di Ceylon, 85 pengebom penyelam Komander Egusa dan sembilan pejuang akan memukul kapal induk Britain. Pesawat dilancarkan pada jam 9:45 pagi.

Pada pukul 10.35 pagi, pengebom Egusa tiba di atas Hermes. Mereka tidak menghiraukan kapal hospital yang ditandai dengan jelas dan menundukkan kapal pengangkut. Itu dimaksudkan untuk menyediakan kapal induk dengan pesawat tempur — dia hanya memiliki pengebom torpedo Swordfish dan Albacore - tetapi kegagalan komunikasi berarti pesanan tidak sampai ke RAF Ratmalana dalam waktu yang cukup untuk mengalahkan beberapa pejuang yang ada.

Kapal perang Jepun Haruna difoto di laut. Salah satu kapal terbang kapal perang itu sebenarnya melihat kapal induk Britain Hermes di Lautan Hindi, memulakan serangan udara yang menyebabkan kapal induk itu tenggelam.

Serangan itu hampir merupakan pembunuhan beramai-ramai. Gelombang pengebom pertama berjaya Hermes, dan dalam beberapa minit dia terkena lebih dari 40 bom. Dia tenggelam 20 minit kemudian, dan salah satu senapang anti kapal terbangnya masih melepaskan tembakan ketika dia berguling dan menghilang di bawah permukaan. Kaptennya, Kapten Richard Onslow, turun dengan kapal bersama 18 pegawai dan 288 orang.

Sementara itu, 16 pengebom penyelam Jepun menumbuk sama-sama malang Pontianak. Dua orang yang nyaris menggegarkan kapal itu dengan teruk, dan kemudian dia dihentikan oleh serangan langsung di bilik dandang. Empat hits diikuti berturut-turut, dan Komandan W.T.A. Moran, PontianakKapten, memerintahkan anak kapal untuk meninggalkan kapal. Terapung dan rakit dilancarkan ketika hentakan lain mematahkan punggung kapal. Orang Jepun menganggarkan 13 serangan langsung Pontianak dengan 16 bom.

PontianakBusur tenggelam dengan cepat, dan buritan, yang melayang untuk beberapa lama, diikuti pada pukul 11:20 pagi setelah letupan besar, kemungkinan besar dari majalah. Komander Moran, yang terakhir dilihat berdiri di jambatan pemusnahnya, turun bersama Pontianak bersama dengan tujuh penilaian: Chief Stoker R.E. Tuan, Pegawai Stoker Petty J.V.A. Carey, Petty Officer R.A.H. McDonald, Pegawai Stoker Petty L.A. Gyss, Stoker G.H. Williams, Stoker J.H. Hill, dan Signalman A.S. Shaw, Tentera Laut Diraja.

Fuchida Memimpin Pengejaran Nol & # 8217

Sementara itu, kumpulan Fuchida cepat pulih dan berpusing untuk bergabung dengan kumpulan Egusa. Krew penyelenggaraan memuat pengebom tingkat Fuchida dengan torpedo. Meninggalkan pengebom torpedo di belakang kapal pengangkut, Fuchida memimpin sekumpulan Zero mengejar Egusa sekiranya dia memerlukan bantuan untuk mengatasi pejuang mana pun.

Semasa Fuchida tiba, Hermes sudah tenggelam. Dia memerhatikan Leftenan Shokei Yamada, yang memimpin pasukan itu AkagiPengebom menyelam, segera memberi isyarat, jadi Fuchida terbang di samping pesawatnya. Yamada menunjuk hidungnya, lalu ke bawah, dan tersenyum. Fuchida mengikuti jari dan menjumpai Pontianak tenggelam. Fuchida faham. Yamada bertekad untuk mengebom kapal induk itu, dan bukannya membuang bomnya, malah menjatuhkannya ke kapal pemusnah.

Kedua kapal perang itu menyumbang empat pesawat musuh dalam serangan itu, tetapi itu adalah keadaan tanpa harapan. Nasib baik untuk semua di dalam air, kapal hospital Vita sedang berdiri dan dia bergerak masuk untuk menjemput mangsa yang masih hidup. Vita dirinya menyumbang 590 orang yang selamat, sementara yang lain dijemput oleh kapal tempatan atau, sangat luar biasa, berenang sejauh lima batu ke pantai.

Dengan Hermes dan Pontianak tenggelam dengan cepat, pesawat Jepun yang lain dalam paket mogok memburu kawasan berhampiran untuk mencari sasaran lain. Mereka menemui kapal tangki Sarjan Inggeris kira-kira 15 batu ke utara. Enam pengebom menyelam meninggalkannya tenggelam, dan dia terjun dari Elephant Point, di mana anak buahnya mendarat dengan kapal.

Sembilan pengebom penyelam Jepun yang lain menjumpai korvet tersebut Hollyhock mengawal kapal dagang Batu Athel 49 km sebelah selatan dari Batticaloa Light. Orang Jepun melompat kedua kapal dan karam dengan cepat. Semuanya Batu AthelAnak kapal terselamat, tetapi 53 daripadanya HollyhockTermasuk pegawai komandan, tidak.

Orang Jepun mempunyai satu pukulan kecil untuk dilemparkan ke arah Inggeris. Pengangkut Ryujo melancarkan serangan udara di Vizagatapan dan Cocanada di India, yang tidak banyak merosakkan fizikal tetapi menakutkan perintah India, menimbulkan ketakutan pencerobohan yang memakan waktu berbulan-bulan untuk mati.

& # 8220Dia yang Mengendalikan Udara Mengawal Laut- dan Dunia & # 8221

Dengan itu, serangan Samudera Hindia berakhir. Itu adalah kemenangan besar bagi Jepun, dan Fuchida sendiri melihatnya sebagai kemenangan besar untuk kekuatan udara. "Dia yang mengendalikan udara menguasai laut - dan dunia," tulisnya kemudian. "Kapal tentera laut konvensional tidak berpeluang melawan kekuatan udara. Amat menyedihkan apabila mereka tenggelam begitu tidak berdaya. "

Pada masa yang sama, Fuchida merasa sedih melihat Tentera Laut Diraja yang kebanggaan runtuh dengan begitu mudah di hadapannya. "Ini adalah akhir Empayar Inggeris dan kekuatan laut Britain," renungnya. "Sayang sekali - era sejarah dunia hampir mati di depan mataku."

Sebaik sahaja pesawat Fuchida mendarat di dek kapal pengangkut mereka, Nagumo menyerahkan pasukan petugasnya yang besar ke Jepun untuk bersiap sedia untuk operasi berikutnya — serangan di Laut Karang dan Midway. Nagumo memutuskan untuk mengundurkan diri dengan empat sebab: dia telah menghancurkan sebahagian besar kekuatan permukaan Inggeris di Teluk Benggala setengah kekuatan udara Britain di Ceylon hancur India tidak dapat dianggap sebagai sumber serangan berbahaya sekiranya tidak ada pengeboman berat skuadron di sana dan Inggeris tidak menunjukkan keinginan untuk bertarung.

Setelah mendapat lebih daripada 40 serangan langsung dari bom Jepun, kapal induk Britain Hermes terbakar dengan marah. Lift ke depannya telah hancur keluar dari sumurnya, dan asap melambung dari dalam kapal. Pengangkut tenggelam dalam 20 minit dengan kehilangan 18 pegawai dan 288 pelaut.

Kembali ke London, Perdana Menteri Winston Churchill tidak mempunyai pilihan selain menyokong laksamana dalam menghadapi kritikan Parlimen. Pada 13 April, Churchill memberitahu House of Commons, “Tanpa memberikan maklumat berguna kepada musuh, saya tidak dapat membuat pernyataan mengenai kekuatan pasukan yang ada di tangan Laksamana Somerville, atau sebab-sebab yang menyebabkannya membuat pelupusan armadanya untuk yang dia bertanggungjawab. Tidak ada apa-apa dalam pelupusan ini, atau akibat yang menimpa mereka, dengan cara apa pun yang melemahkan keyakinan Admiralty dalam penghakimannya. "

Secara peribadi, Churchill marah dan mengadu kepada Laksamana, "Tidak ada penjelasan yang memuaskan yang pernah diberikan oleh pegawai yang bersangkutan [Somerville] mengenai penyebaran pasukannya yang tidak bijaksana pada awal bulan April."

Somerville, biasanya, mengambil tanggungjawab. Dia menyalahkan kerugian pihak Inggeris sebagai "penghargaan yang salah dari pihak saya," iaitu bahawa dia telah membuat kesimpulan yang salah bahawa serangan Colombo ditunda atau dibatalkan dan bahawa dia telah meremehkan ukuran besar serangan yang hendak dilancarkan Nagumo.

Kemenangan yang Cacat dan Tidak Berguna

Semuanya kelihatan hebat bagi mesin propaganda Jepun. Dengan hanya 47 pesawat, Jepun telah menenggelamkan dua kapal penjelajah berat, sebuah kapal induk, sebuah kapal pemusnah, dan sebuah korvet dan mengeluarkan hampir 93,000 tan penghantaran pedagang. Tetapi kemenangan itu adalah satu kekurangan dan sia-sia.

Sudah tentu orang Jepun sekali lagi menunjukkan bahawa tentera laut yang tidak memiliki penutup udara tidak berdaya melawan kekuatan udara musuh. Tetapi titik itu telah ditunjukkan di Pearl Harbor, dan di tenggelamnya Bismarck di Atlantik dan Putera Wales dan Menolak di luar Tanah Melayu. British telah berusaha untuk mengelakkan pertembungan sepihak dan sebahagian besarnya telah berjaya. Walaupun usaha terbaik Nagumo, Armada Timur Inggeris masih utuh dan masih dalam perniagaan.

Armada Timur membuktikan bahawa ia masih mampu dilakukan pada 5 Mei, ketika kapalnya menyokong pencerobohan Vichy French Madagascar, penyerangan sekutu pertama yang berjaya dalam perang.

Tetapi Armada Timur masih mempunyai jalan yang panjang. Ia memerlukan kapal yang lebih moden, koordinasi yang lebih baik dengan penerbangan darat, dan lebih banyak pesawat.

Orang Jepun tidak pernah kembali ke Lautan Hindi untuk menindaklanjuti kejayaan mereka dan tidak pernah mencabar Armada Timur lagi. Di sebalik kemenangan itu, orang Jepun tidak dapat melakukan serangan amfibi di sekitar pertahanan Inggeris di Burma, apalagi serangan amfibi di pantai India.

Serangan Jepun di pangkalan Inggeris di Trincomalee dan Colombo juga tidak berjaya. Walaupun usaha terbaik mereka, British terus menggunakan pangkalan.

Yang paling penting, serangan Samudera Hindia Jepun membawa kapal terbang besar dan juruterbang mereka yang terlatih jauh dari sasaran utama mereka, Tentera Laut A.S. Semasa kapal Nagumo menyerang Samudera Hindia, Amerika mempunyai masa untuk membangun semula dari Pearl Harbor dan meningkatkan kekuatan mereka untuk pusingan berikutnya. Pada saat orang Jepun kembali ke Pasifik, mereka hanya akan memiliki dua kapal induk yang tersedia untuk operasi Laut Karang, yang berakhir dengan buruk bagi Jepun. Masa yang dihabiskan di Lautan Hindi dapat digunakan dengan lebih menguntungkan di Pasifik.

Pada akhirnya, serangan Nagumo di Lautan Hindi menggunakan tukul untuk memecahkan kulit telur. Kerugian British memalukan dan memalukan, tetapi dalam jangka panjang kecil - dua kapal penjelajah dan kapal induk lama - dan Inggeris tahu bahawa mereka memerlukan armada yang lebih kuat, lebih pantas, dan seimbang untuk mengambil alih Jepun.

Sekali lagi pasukan petugas Nagumo telah menumpaskan musuh-musuh kaisar tanpa mengalami kesan cat pada kulit kapal perang. 47 pesawat yang hilang adalah sedikit. Kemenangan mudah menambah keangkuhan Jepun, yang akan diturunkan dalam kehancuran dua bulan kemudian, di Coral Sea dan Midway.


Kajian Pertahanan India

Hari ini, hanya dua tentera laut asing yang tetap berada di Lautan Hindi iaitu Tentera Laut Amerika Syarikat dan Tentera Laut Perancis. Bharat Verma menemu ramah Laksamana Muda Jacques Launay, Komander Bersama Pasukan Perancis di Lautan Hindi (ALINDIEN). Tindak balasnya memberikan gambaran mengenai dasar pemikiran ALINDIEN & kehadiran tetap di Lautan Hindi.

Apakah objektif strategik keseluruhan Angkatan Laut Perancis & rsquos di Wilayah Lautan Hindi?

Pulau R & eacuteunion, Mayotte dan pulau-pulau yang tersebar, serta wilayah Antartik adalah sebahagian dari Perancis dan mewakili Zon Eksklusif Ekonomi yang signifikan. Perancis (oleh itu) adalah negara yang bersempadan dengan Lautan Hindi. Angkatan Perancis di rantau ini memastikan keselamatan dan kedaulatan wilayah Perancis dan kawasan maritim.

Kehadiran tentera tetap Perancis & rsquos adalah sesuai dengan perjanjian dua hala yang mengikat Perancis dan negara-negara persahabatan seperti Republik Djibouti.

Saya ingin menekankan bahawa sebagai anggota gabungan: & ldquoEnduring Freedom & rdquo di bawah Resolusi PBB 1373 dan 1540. Pasukan Perancis terlibat dalam misi penting dan kekal di rantau ini.

Aset kami dikerahkan ke darat di mana pasukan khas kita beroperasi di Afghanistan, dan juga di laut di mana kita telah menyumbang selama 5 tahun terakhir untuk aspek maritim misi ini dalam Task Force 150.

Akhirnya, pasukan Perancis menyumbang kepada keselamatan SLOCs & ndash (Sea Lines of Communication.)

Dalam konteks objektif ini, apa tugas-tugas khusus yang diberikan kepada ALINDIEN berkaitan: Laut Merah Tanduk Afrika krisis di Somalia, Iraq dan Iran dan perlindungan kapal tangki minyak yang membawa minyak dari Teluk Parsi?

Dalam bidang tanggungjawabnya, ALINDIEN adalah wakil langsung dari Ketua Staf Pertahanan. Untuk memenuhi misinya, dia memulai kapal komando dan bekalan yang dikerahkan secara permanen di Lautan Hindi. Misinya adalah untuk:

& # 8220 & brvbar tidak ada tindakan khusus yang diambil oleh aset Perancis di dalam Teluk Parsi. Sekiranya krisis muncul, perlindungan kapal tangki minyak dapat dilaksanakan.

  • Menggalakkan keamanan dan kestabilan dengan pihak berkuasa politik dan ketenteraan di negara-negara yang dikunjungi dan mengadakan latihan dengan angkatan bersenjata nasional
  • Melaksanakan tugas-tugas operasi dalam rangka Undang-undang Antarabangsa dan resolusi PBB. Oleh yang demikian, angkatan bersenjata di bawah arahan dan kawalan ALINDIEN & rsquos mungkin harus memerangi keganasan, mengusir warga Perancis atau asing, melakukan operasi kemanusiaan, atau melindungi saluran komunikasi laut.

Di Laut Merah, Tanduk Afrika dan di Somalia, kami menyumbang kepada kesedaran maritim mengenai kawasan ini agar siap menghadapi segala tindakan yang diputuskan oleh pemerintah Perancis.

Aset Perancis telah terlibat dalam Operation Enduring Freedom (OEF) sejak awal bulan September 2001 & satu frigat kelas Lafayette dan satu korvet kelas Aviso telah melakukan rondaan secara kekal di kawasan ini. Platform ini berada di bawah komando taktikal gabungan CTF 150.

Di kawasan strategik ini, satu Pesawat Peronda Maritim Perancis, jenis Atlantique 2, yang berpusat di Djibouti, juga beroperasi di bawah kawalan taktikal CTF 57. Pesawat ini dapat, jika perlu, beroperasi di luar Somalia. Ini memberi sumbangan besar kepada pengetahuan kami mengenai bidang ini.

Memandangkan krisis di Iraq dan Iran dan dengan demikian perlunya melindungi kapal tangki minyak yang membawa minyak dari Teluk Parsi, kemampuan apa yang dimiliki ALINDIEN?

Pada tahap ini, tidak ada tindakan khusus yang diambil oleh aset Perancis di dalam Teluk Parsi. Sekiranya krisis muncul, perlindungan kapal tangki minyak dapat dilaksanakan. Kami menilai keadaan secara kekal dan menjaga hubungan dengan kapal dagang nasional kami dalam rangka & ldquonaval kawalan perkapalan & rdquo yang mengikat Tentera Laut Perancis dan pemilik kapal Perancis secara sukarela.

Apa peranan ALINDIEN dalam menjaga keselamatan kapal tangki dari serangan pengganas di Selat Melaka?

& # 8220 & brvbarDjibouti menawarkan lokasi sokongan logistik yang ideal untuk sebarang jenis aset Perancis yang digunakan di Lautan Hindi.

Selat Melaka sangat penting bagi banyak negara termasuk Perancis. Tiga negara bersempadan di sekitar Selat Melaka telah bekerjasama dengan cekap untuk menangani ancaman pengganas dan pembajakan.

Secara semula jadi, ALINDIEN menjaga hubungan erat dengan angkatan bersenjata negara-negara ini dan bekerjasama dengan mereka dengan cara yang berbeza (latihan, latihan, dan pertukaran maklumat maritim) untuk membantu mengamankan Selat.

Apa penilaian ALINDIEN & rsquos tentang penggunaan oleh Tentera Laut China pelabuhan Gwadar baru yang dibina dengan bantuan China?

Saya tidak mengulas mengenai hubungan negara lain.

Sejauh manakah berguna Djibouti, La Reunion dan Comoros untuk tugas operasi ALINDIEN & rsquos?

La Reunion atau Mayotte sangat penting kerana mereka adalah jabatan Perancis dan penduduk pulau-pulau ini adalah warganegara Perancis (lebih dari satu juta). Pulau-pulau ini adalah sebahagian dari kehadiran kami di Lautan Hindi. Tentera Laut India sangat dialu-alukan untuk mengunjungi pulau-pulau ini.

Perjanjian pertahanan dan kerjasama dengan Republik Djibouti sangat penting bagi Perancis dan tindakannya di Lautan Hindi. Berkat hubungan yang sangat baik antara Djibouti dan Perancis yang diperkukuhkan dengan perjanjian pertahanan dua hala, Djibouti menawarkan lokasi sokongan logistik yang ideal untuk segala jenis aset Perancis yang digunakan di Lautan Hindi.

ALINDIEN dan dua perwira bendera Perancis yang lain di kawasan itu & menumpaskan seorang tentera Jeneral di La Reunion dan seorang jeneral tentera udara di Djibouti & ndash berkongsi pandangan yang sama mengenai keadaan (operasi).

Terima kasih kepada organisasi gabungan kami, kami bekerjasama rapat dan mengadakan pertukaran yang tinggi setiap hari dan kami semua merujuk kepada Ketua Staf Pertahanan.

Apa yang ALINDIEN jangkakan peranan Tentera Laut India & rsquos di Lautan Hindi Utara?

Tentera Laut India adalah tentera laut utama. Adalah wajar bagi Angkatan Laut India untuk berlayar ke mana-mana akibat daripada kedudukan politik India. Kesadaran Tentera Laut India & rsquos mengenai keadaan (operasi) di seluruh Lautan Hindi adalah sah. Kami berminat untuk bekerjasama dengan Tentera Laut India kerana tahap kesediaannya yang tinggi. Latihan biasa kami, perbincangan dan pertukaran kakitangan kami meningkatkan pemahaman bersama mengenai persekitaran maritim.

Latihan tentera laut Indo-Perancis tahunan dirancang untuk meningkatkan kebolehoperasian. Sejauh mana kejayaan perkongsian maklumat untuk operasi berpusatkan rangkaian? Apa lagi yang perlu dicapai dalam latihan masa depan?

Pada tahun 2006, semasa Latihan VARUNA, sistem bernama SAFRAN net, berdasarkan e-mel dan laman web, digunakan untuk meningkatkan hubungan dan kecekapan pertukaran maklumat antara tentera laut India dan Perancis. Penyampaian pesanan, persembahan latihan, dokumentasi umum dan taktikal sangat difasilitasi. Sistem ini sekarang harus diabadikan untuk memudahkan pertukaran antara Ibu Pejabat dan unit dalam domain berikut:

  • Maklumat keselamatan maritim,
  • Perkongsian maklumat mengenai aktiviti semasa dan perancangan jangka pertengahan
  • Penilaian situasi maritim di Lautan Hindi.

Untuk mencapai objektif ini, jaring SAFRAN yang digunakan semasa VARUNA 2006 harus menjadi alat asas untuk tentera laut India dan Perancis. Sistem ini, berdasarkan teknologi Internet, yang menawarkan perkhidmatan seperti e-mel, melayari web dan berbual, akan digunakan secara kekal oleh ALINDIEN Staff dan Armada Komando (Barat, Timur dan Andaman). Ia akan dipasang di kapal India dan Perancis yang terlibat dalam latihan dua hala.Kami akan menggunakannya untuk latihan VARUNA berikutnya pada tahun 2007 yang sedang kami rancangkan bersama untuk berlangsung di Teluk Aden. Latihan masa depan mungkin merupakan kesempatan untuk mempromosikan aktiviti amfibi serta peningkatan prosedur umum.


Perang terpendek dalam Sejarah & # 8211 Perang Anglo-Zanzibar 1896

Zanzibar adalah sebuah negara Pulau di Lautan Hindi, hari ini merupakan bahagian dari Tanzania. Pulau utama, Unguja (atau Pulau Zanzibar), telah berada di bawah penguasaan nominal Sultan Oman sejak 1698 ketika mereka mengusir peneroka Portugis yang telah menuntutnya pada tahun 1499. Sultan Majid bin Said mengisytiharkan pulau itu bebas dari Oman pada tahun 1858, yang dikenal pasti oleh Great Britain. Penguasa berikut menubuhkan ibu kota dan pusat pemerintahan mereka di Zanzibar Town di mana kompleks kediaman kerajaan terletak di tepi laut. Menjelang tahun 1896, ia memiliki sebuah istana sendiri iaitu Beit al-Hukm, sebuah harem dan Beit al-Ajaib atau & # 8220House of Wonders & # 8221 - sebuah kediaman kerajaan yang megah yang dikatakan sebagai bangunan pertama di Afrika Timur yang memiliki elektrik di dalamnya.

Punca Perang Anglo-Zanzibar 1896

Empayar Inggeris mempunyai pengaruh di seluruh Afrika Timur terutama di Zanzibar. Sementara Sayyid Saʿīd ibn Sulṭān telah memperluas harta tanah Zanzibar dan kepentingan komersial di seluruh dunia pada setengah abad pertama, penggantinya Barghash terpaksa membungkuk ke kuasa Eropah dan membahagikan wilayahnya di antara British dan Jerman kemudian Sultan & # 8217s pergi dengan corak yang sama .

Menjelang tahun 1890, Britain telah meyakinkan kesultanan untuk menyerahkan wilayah wilayahnya kepada Jerman sambil membiarkan pulau itu sendiri berubah menjadi pelindung Kerajaan Inggeris. Inggeris bersetuju untuk menjaga kesultanan sebagai sebuah pertubuhan, namun ia memfokuskan pada keamatan raja yang diakui.

Setelah menjadi pelindung Zanzibar, Britain menggambarkan dua objektif strategi utama: penghapusan perhambaan dan pembangunan semula ekonomi komersial yang kukuh di pulau itu. Perancangan kewangan Perwakilan Jeneral Gerald Portal membuat marah para peniaga Zanzibari, namun apa yang membuat mereka lebih marah adalah pendekatan mengenai perbudakan, yang sangat diperlukan untuk gaya hidup mereka ketika ladang rasa membanjiri insentif sepanjang abad kesembilan belas. Sayyid Ali bin Saʿīd menentang perintah Britain hingga kematiannya pada tahun 1893, dan, ketika tiba waktunya untuk memilih penggantinya, Britain menyuarakan hasratnya agar raja berikut secara progresif mengakomodasi kekuasaan kerajaan.

Dari beberapa orang yang bertanya ke tempat duduk, British menaja Ḥamad ibn Thuwayn. Walau bagaimanapun, Pangeran Khālid ibn Barghash yang memberontak melibatkan istana sehingga dia mengumpulkan kesnya sendiri untuk menjadi anak utama Almarhum Barghash dan tidak diendahkan setelah kematian Barghash, walaupun cara undang-undang perkembangan Zanzibari tidak & # 39; 8217t menjadikan gelaran raja genetik. Pakar Inggeris mempunyai pilihan untuk meyakinkan Khālid untuk terus berhenti, menjadikan Ḥamad sebagai penguasa yang tidak dipertikaikan.

Pertempuran Anglo-Zanzibar Perang 1896

Konflik antara kerajaan Britain dan kesultanan Zanzibar kerana kematian Sultan sebelumnya. Putera Zanzibari Khālid ibn Barghash tidak menerima pengganti pilihan dan menduduki istana Sultan & # 8217s kerana dia satu-satunya putera Almarhum Sultan Barghash. Ini menyebabkan kapal penjelajah beraja melepaskan kedudukannya. Perang terus berlangsung tidak lebih dari 40 minit, menjadikannya perang terpendek dalam sejarah yang tercatat.

British memberi amaran kepada Khalid untuk Menyerah, mereka mempunyai lima kapal Tentera Laut Diraja yang luar biasa juga berada di pelabuhan. Laksamana Muda Harry Rawson dari HMS St. George mengirim tawaran terakhir kepada Khālid, mendidik dia dan askarnya untuk meninggalkan tempat kediaman kerajaan dan menyerahkan senjata mereka pada pukul 09:00 pagi pada 27 Ogos atau menyerah pada kemampuan British. Khālid enggan menerimanya kerana dia yakin British tidak akan mengikuti ancaman mereka.

Tetapi Rawson menyimpan kata-katanya, dia memerintahkan tembakan terbuka di istana pada jam 9.00 pagi. Terlepas dari kenyataan bahawa Glasgow berakhir di St George sebagai balas dendam, Rawson dengan senang hati mengirimkan kapal layar itu. 500 sebab dan tentera Khālid & # 8217 yang cedera kemudian British menghentikan tembakan 40 minit. Tidak ada kerugian di pasukan Britain kecuali seorang pelaut Britain yang benar-benar cedera. Infanteri Zanzibari-British memegang jalan dasar di pinggir kota sehingga Khālid menyerah. Dalam kebingungan, dia mencari suaka di pejabat Jerman.

Selepas perang Anglo-Zanzibar

Menjelang petang hari itu udamud ibn Moḥammed telah dipilih sebagai Sultan yang baru kerana dia bersetuju dengan semua syarat Inggeris tanpa disoal. Orang Jerman & # 8217 membenarkan Khalid tinggal dalam buangan di daratan di Dar es Salaam, di mana dia kekal sehingga dia ditangkap oleh Inggeris semasa Perang Dunia I. Khālid meninggal di Mombasa pada tahun 1927.


CENTURY DUA PULUH: NASIONALISME DAN PERANG DUNIA

Menjelang awal abad kedua puluh, Inggeris telah menguasai Mesir, memperluas wilayahnya di Asia Tengah, dan terlibat secara finansial dan politik dalam mendukung rezim sekutu di Parsi, Kerajaan Uthmaniyyah, dan Semenanjung Arab. Sebilangan besar ini dilakukan secara pertahanan dan dengan pemeliharaan sistem kekaisaran Inggeris, dengan India di pusatnya, selalu diingat.

Walau bagaimanapun, kerajaan "tidak rasmi" di Timur Tengah menjadi jauh lebih kompleks dan tidak stabil dengan bermulanya Perang Dunia I pada tahun 1914. Walaupun Perang Besar meningkatkan keperluan untuk mempertahankan perbatasan India, ia juga menarik Timur Tengah tepat ke pusat konflik Eropah. Para pemain dalam permainan juga telah berubah sisi. Sekutu-sekutu lama Britain kini menjadi pesaingnya di Timur Tengah: Jerman yang dipimpin Prusia, yang selama satu dekad telah memprovokasi British dan Perancis dengan usaha untuk membina landasan kereta api melintasi Turki ke Basra, dan Kerajaan Uthmaniyyah, yang bergabung dengan Pusat Kuasa pada tahun 1914.

Perang itu meluruskan semula hubungan India dengan Timur Tengah. Pengisytiharan perang Britain terhadap Uthmaniyyah, penjajahan Basra, dan kempen berikutnya di bawah Pasukan Ekspedisi Mesopotamia Britain pada musim gugur tahun 1914 menghidupkan kepentingan British India di rantau ini. Pasukan India digunakan secara meluas dalam kempen di seluruh dunia, termasuk Turki, Mesir, Afrika Timur Jerman, dan Mesopotamia. Di mana Timur Tengah pernah dianggap sebagai perlindungan bagi India, sekarang India mendapati dirinya bertanggung jawab untuk mempertahankan kepentingan British di Timur Tengah.

Lebih jauh lagi, walaupun secara resmi agnostik mengenai nasib masa depan Kerajaan Uthmaniyyah yang telah dipecah, pemerintah Inggeris telah melakukan rundingan rahsia dengan Perancis dan Rusia untuk mewujudkan visi untuk Timur Tengah setelah perang. Hasilnya adalah Perjanjian Sykes-Picot rahsia (1916), yang diumumkan oleh kaum Bolshevik setelah Revolusi Rusia, yang menyokong pembentukan negara konfederasi Arab yang akan merdeka tetapi terbahagi kepada "lingkungan pengaruh" antara Britain dan Perancis. Kedua-dua pihak Inggeris dan Perancis percaya bahawa janji sebuah negara yang merdeka akan memberi inspirasi kepada pemberontakan Arab terhadap Kerajaan Uthmaniyyah, yang menjadi kunci strategi Timur Tengah semasa perang. Yang penting, rancangan induk untuk pemberontakan pan-Arab ini diatur bukan dari India tetapi Mesir, di mana Britain telah mendirikan protektorat pada tahun 1914 di bawah kepemimpinan diplomatik Sir Henry McMahon (1862-1949), pesuruhjaya tinggi, dan kemudian rancangan strategik Gilbert Clayton (1875-1929), pengarah perisik ketenteraan di Kaherah dan ketua Biro Arab (ditubuhkan pada tahun 1916), mungkin terkenal kerana hubungannya dengan TE Lawrence ("Lawrence of Arabia," 1888-1935) dan misinya dalam Hejaz.

Pemerintah India terus menekankan sentralitas Timur Tengah dalam melindungi perbatasannya, tetapi untuk kemenangan Britain di Eropah jauh lebih besar daripada kepentingan Asia. Perang itu juga menjelaskan betapa pentingnya Timur Tengah sebagai sumber sumber strategik, terutama minyak. Idea tentang "Timur Tengah" diciptakan pada masa ini bahawa istilah itu sendiri adalah neologisme awal abad kedua puluh sebagai bukti lebih lanjut bahawa Eropah mula menganggap kepentingannya di rantau ini sama pentingnya dalam diri mereka sendiri.

Walaupun India bersetuju mengenai pentingnya melindungi bekalan minyak dan perikatan yang sangat diperlukan dengan kesultanan Teluk, para pegawai India Britain berpendapat satu-satunya cara untuk mencapai ini adalah dengan mewujudkan kerajaan rasmi di wilayah tersebut. Hanya kawasan protektorat atau penjajahan, terutama di Iraq dan sekitarnya, di bawah bimbingan dan kawalan Inggeris yang dapat mencegah kemunculan negara Arab yang merdeka. Bagaimanapun, British India adalah tempat tinggal lapan puluh juta umat Islam, jauh lebih banyak daripada jumlah di Timur Tengah dan sedikit kurang dari satu pertiga daripada penduduk India. Kemungkinan sebuah negara besar dan kuat muncul di perbatasannya, dengan hubungan keagamaan, sejarah, dan politik dengan India tampak lebih mengancam daripada ancaman abad ke-19 Perancis dan Rusia.

Oleh itu, kedatangan perang menyoroti perbezaan yang semakin meningkat antara kepentingan British India dan Kerajaan Britain secara keseluruhan. Kebangkitan nasionalisme antikolonial di India setelah Perang Dunia I hanya memperbesar masalah ini, menjadikan politik Timur Tengah Britain bukan hanya masalah luar negeri, tetapi juga membawanya dengan tegas ke pusat politik domestik India Britain.

Layanan sejumlah besar pasukan India dalam usaha perang, di antara tempat-tempat lain di Timur Tengah dan Afrika Utara, tidak dihargai, seperti yang diharapkan, dengan isyarat terhadap peraturan rumah tangga untuk India, tetapi dengan perpanjangan batasan perang pada perhimpunan, ucapan , dan mencetak dan menjauhkan diri dari langkah-langkah sebelum perang menuju perdamaian. Banyak nasionalis Muslim bertindak balas terhadap serangan yang dirasakan terhadap Islam selama perang, terutama dalam menjatuhkan khalifah dan Kerajaan Uthmaniyyah. Umat ​​Islam India tidak memperhatikan panggilan sultan untuk melakukan upah berjihad (perang suci) menentang British, tetapi ekspansi Inggeris selepas perang di Timur Tengah yang tidak dikendalikan oleh Delhi mengancam akan memperburuk persepsi bahawa Kerajaan Inggeris tidak peduli dengan perlindungan minoriti Muslim di India.

Persepsi ini mempunyai artikulasi terkuatnya dalam gerakan khalifah (1919-1924), sebuah nasionalisme India yang Islamik yang menyerang sekitar serangan terhadap Islam yang dirasakan ketika menjatuhkan Kerajaan Uthmaniyyah. Pemimpin nasionalis India Mohandas Gandhi (1869-1948) segera bersekutu untuk tidak bekerjasama dan swaraj Pergerakan (pemerintahan sendiri) dengan gerakan kekhalifahan, menjadikan gerakan pemerintahan-rumah di seluruh negara yang berpengaruh secara Pan-India nampaknya mungkin. Usaha ini tidak lama, namun dikurangkan oleh sejumlah keadaan, termasuk yang terkait hijra, tunjuk perasaan dan pelarian besar-besaran hampir tiga puluh ribu umat Islam dari India Britain ke Afghanistan.

Perang Dunia II sekali lagi menumpukan perhatian pada tempat utama Timur Tengah dalam strategi kekaisaran geopolitik Britain. Kemasukan Itali ke dalam perang pada tahun 1940 memberi tekanan baru untuk melindungi akses ke Terusan Suez, sementara cita-cita Jerman di Iraq dan Iran, yang merupakan keprihatinan wilayah Timur Tengah dari India Britain, sekali lagi mengungkapkan hubungan mendalam antara dasar-dasar Britain di kedua-dua teater imperialis.


Pertempuran Perancis dan Inggeris di Lautan Hindi - SEJARAH

RINGKASAN KEMPEN DARI PERANG DUNIA 2

INDIA OCEAN & ASIA TIMUR SELATAN, termasuk Burma

Bahagian 2 dari 2 - 1943-1945

Setiap Ringkasan lengkap dengan sendirinya. Oleh itu, maklumat yang sama dapat dijumpai dalam sejumlah ringkasan yang berkaitan

(untuk lebih banyak maklumat kapal, pergi ke Laman Utama Sejarah Tentera Laut dan taipkan nama dalam Carian Tapak)

Burma - The Arakan pertama kempen diteruskan ketika tentera India berusaha untuk bergerak di Akyab.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Pasifik sahaja - 2 kapal dagang seberat 9,000 tan

PROSPEK UNTUK KEKAYAAN BERSAMA - Orang Rusia memperoleh kemenangan yang terkenal dengan penyerahan Jerman di Stalingrad pada bulan Januari 1943. Diambil dengan Pertempuran El Alamein Inggeris pada bulan Oktober 1942 dan Pertempuran Midway Amerika 1942, tiga kejayaan Sekutu biasanya dianggap sebagai titik perubahan pada tahun 40 perang sebulan menentang kuasa Paksi. Pertempuran untuk Guadalcanal, berakhir seperti harapan Jepun untuk menguasai Pasifik Barat Daya juga harus ditambahkan dalam seruan kemenangan ini.

Burma - Col Orde Wingate memasang yang pertama Operasi Chindit di belakang garisan Jepun, barat laut Lashio. Kejayaan terhad, kerugian besar dan yang terselamat mulai menarik diri pada akhir Mac 1943. Di barat daya, Serangan Arakan gagal mencapai kemajuan.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 3 kapal dagang 16,000 tan

Burma - Di Arakan, Jepun menyerang dan menolak pasukan British dan India yang pada pertengahan Mei 1943 kembali ke India. Pertama dari tiga kempen Sekutu Arakan adalah kegagalan.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 10 kapal dagang dengan jumlah 62,000 tan

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 6 kapal dagang dengan berat 43,000 tan

Perang Perkapalan Saudagar - Armada Timur Adm Somerville telah kehilangan kapal induknya yang tersisa, dua kapal perang dan banyak kapal yang lebih kecil dari teater lain. Pasukan anti-kapal selam dan pengawal yang tidak mencukupi ditinggalkan untuk menangani kapal selam yang aktif di Lautan Hindi. Kapal Jepun kembali bergabung dengan kapal U Jerman, dan sehingga Disember 1943 tidak lebih dari selusin kapal Jerman dan Jepun mengalami kerugian yang cukup besar sepanjang lautan Hindia. Antara bulan Jun dan akhir tahun mereka merosot lebih dari 50 peniaga. (Mei 1943 adalah bulan yang menyaksikan Kemenangan Pengawal dalam Pertempuran Atlantik)

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 6 kapal dagang 28,000 tan

Kerugian Perkapalan Pedagang Lautan Hindi, Januari 1942 hingga Mei 1943
Jumlah 230 kapal Inggeris dan Sekutu sebanyak 873,000 tan

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 12 kapal dagang 68,000 tan

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi sahaja - 17 kapal dagang 97,000 tan

Australia - John Curtin dilantik semula sebagai Perdana Menteri dan Parti Buruh kembali berkuasa.

Perang Perkapalan Saudagar - Ketika kapal selam Axis terus mengambil tol penghantaran Samudera Hindia, Jerman "U-197" tenggelam oleh pesawat RAF di Madagascar pada 20, yang pertama dari dua kapal yang hilang di Lautan Hindi pada tahun 1943.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 7 kapal dagang 46,000 tan

SOE Raid di Singapura - Bekerja untuk Eksekutif Operasi Khas, sekumpulan kecil anggota tentera Australia dan Britain dibawa dari Australia dalam kapal nelayan lama, dan pada malam 24/25 menembusi pelabuhan Singapura dengan sampan. Beberapa kapal karam. Dalam serbuan serupa pada bulan September 1944, penyerang ditangkap dan dieksekusi.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 6 kapal dagang dengan berat 39,000 tan

Perang Perkapalan Saudagar - Pesawat RAF tenggelam kapal U kedua mereka tahun 1943 di Lautan Hindi dengan "U-533" pada 16 di Teluk Oman.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 6 kapal dagang dengan jumlah 26.000 tan

12hb - Semasa melakukan rondaan di luar Pulau Pinang, Tanah Melayu di Selat Melaka, kapal selam "Taurus" menenggelamkan Jepun "I-34" yang berlayar dalam perjalanan bekalan ke Eropah.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 4 kapal dagang 29,000 tan

Burma - Di bawah pimpinan Adm Mountbatten, Panglima Sekutu Tertinggi Asia Tenggara, Angkatan Darat ke-14 Gen Slim bersiap untuk serangan besar ke utara Burma dari kawasan Kohima dan lphphal di India. Mendahului ini akan menjadi Kempen Arakan Kedua ke selatan, dan di utara jauh operasi Chindit dan Amerika / China selari untuk membuka laluan baru ke Jalan Burma dari Ledo di India. Tekanan Arakan bermula pada akhir Disember. Sepanjang sisa perang, rancangan Adm Mountbatten untuk mengadili kempen tersebut dengan lebih kuat lagi di Asia Tenggara terus-menerus kecewa dengan kekurangan kemampuan amfibinya.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Samudera Hindia - 5 kapal dagang 31,000 tan

Operasi Lautan Hindi - Akhir bulan Armada Timur Inggeris diperkuat dengan kedatangan kapal-kapal kapital "Queen Elizabeth", "Valiant", "Terkenal" dan kapal pengangkut "Illustrious" dan "Unicorn", kapal penjelajah dan kapal pemusnah. Hingga kini hanya kapal selam yang berpusat di Ceylon yang tersedia untuk melakukan operasi ofensif di Lautan Hindi, dan pada bulan Januari mereka mendapat dua kejayaan melawan kapal penjelajah ringan Jepun kelas 'Kuma', kedua-duanya di luar Pulau Pinang di Selat Melaka. Pada Ke-11 "Tally Ho" (Lt-Cdr L. W. A. ​​Bennington) tenggelam "KUMA". Dua minggu kemudian "Templar" merosakkan "Kitakami".

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 8 kapal dagang sebanyak 56,000 tan

Ke-11 - Ketika kapal selam Jerman dan Jepun terus menyerang perkapalan Sekutu di Lautan Hindi, dua kapal Jepun tenggelam, tetapi dalam kes kedua hanya setelah kehilangan banyak nyawa. Pertama "RO-110" menyerang konvoi Calcutta / Colombo di Teluk Benggala dan tenggelam oleh pengawal - pasukan India "Jumna" dan penyapu ranjau Australia "Ipswich" dan "Launceston".

12hb - Off Addu Atoll "I-27" menyerang konvoi pasukan lima kapal menuju Colombo dari Kilindini di Afrika Timur, dan dikawal oleh kapal penjelajah lama "Hawkins" dan kapal pemusnah "Paladin" dan "Petard". Pengangkutan "Khedive lsmail" turun dengan lebih dari 1.000 orang, tetapi "I-27" diburu dan ditenggelamkan oleh dua kapal pemusnah.

14hb - Semasa melakukan rondaan di Selat Melaka, kapal selam "Tally Ho" mendapat kejayaan lain (yang lain adalah kapal penjelajah "Kuma" bulan sebelumnya) dengan menenggelamkan kapal selam bekas Itali Jerman "UIt-23" menuju ke Eropah dengan muatan dari Timur Jauh.

Burma - Serangan Arakan ke selatan perlahan-lahan berkembang ketika awal bulan Jepun memulakan serangan mereka sendiri, mengepung dan mengepung tentera Inggeris dan India. Dibekalkan melalui udara mereka bertahan dan pada bulan Jun 1944 didirikan di seberang utara Akyab, di mana mereka terus melalui monsun hingga Disember.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 10 kapal dagang 64,000 tan

Mac - Kapal selam "STONEHENGE" berlayar dari Ceylon untuk melakukan rondaan di daerah antara Sumatera dan Kepulauan Nicobar. Dia terlambat pada 20, sebab kehilangan tidak diketahui.

Burma - Di utara, sebagai satu Chindit kumpulan bergerak dari Ledo ke Burma, yang kedua diangkat ke kedudukan timur laut lndaw pada 5hb. Jeneral AS 'Cuka Joe' Stillwell dan pasukannya dari China juga berangkat dari dekat Ledo dan memulakan perjalanan mereka sendiri ke Burma menuju ke Myitkyina. Di belakang mereka Jalan Burma yang baru dibina melalui negara pergunungan, tetapi tidak akan menghubungkan dengan jalan lama sehingga Januari 1945. Mejar Jeneral Orde Wingate terbunuh dalam nahas udara pada 24, dan tidak lama kemudian Chindits digunakan untuk menyokong Gen Kempen Stillwell. Lebih jauh ke selatan dan barat, Jepun memilih kali ini untuk memulakan serangan besar-besaran mereka sendiri ke India untuk mencegah serangan Tentera Darat ke-14 yang dirancang.Menjelang akhir bulan mereka telah melintasi sempadan Assam dan mendekati pertahanan Inggeris dan India di Kohima dan lmphal.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 12 kapal dagang 75,000 tan

India - Pada kapal angkasa ke-14 "FORT STIKINE" yang penuh dengan peluru dan kapas terbakar dan meletup di pelabuhan Bombay. Kerosakan berlaku kepada kedua-dua penghantaran dan pemasangan.

Burma - Menjelang 6hb, Pertempuran Kohima & amp lmphal bermula ketika kedua-dua bandar dikelilingi. Walaupun cincin di sekitar Kohima sebahagiannya patah pada tanggal 18, para pembela harus bertahan di kedua-dua kawasan dalam keadaan yang sering terdesak, dibekalkan melalui udara, sepanjang bulan April dan Mei 1944.

Ke-19 - Serangan Pembawa di Sabang, Sumatera - Armada Timur Adm Som erville mempunyai kekuatan yang cukup untuk memulakan operasi ofensif walaupun pinjaman syarikat penerbangan AS "Saratoga" diperlukan untuk serangan pertama ke atas pemasangan minyak di Sabang, bersama dengan kapal terbang dan lapangan terbang. Berlayar dari Ceylon dengan "Saratoga" dan kapal induk "Illustrious", adalah kapal perang "Queen Elizabeth", "Valiant" dan "Richelieu" Perancis, kapal penjelajah dan kapal pemusnah. Dari kedudukan ke arah barat daya, pengebom dan pejuang terbang dari kedua kapal induk tersebut untuk melakukan serangan yang berjaya pada 19 sebelum kembali ke Ceylon.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Tidak ada kerugian penghantaran pedagang di Lautan Hindi pada bulan April dan Mei 1944

17th - Serangan Pembawa di Surabaya, Jawa - Eas tern Fleet melakukan serangan lain, kali ini di kemudahan minyak di Surabaya dan dengan kapal yang sama dengan serangan Sabang. Selepas itu "Saratoga" kembali ke AS.

Perang Perkapalan Saudagar - Tidak ada kapal dagang Sekutu yang hilang pada bulan April dan Mei 1944 di seluruh Lautan Hindi, tetapi 29 kapal karam dalam tiga bulan sebelumnya, dan tidak pernah lebih dari enam kapal selam Jerman dan empat Jepun. Sebagai balasan, hanya empat kapal termasuk satu kapal selam pengangkutan yang karam. Yang terakhir adalah "U-852" di luar Teluk Aden ke pesawat RAF pada 3 Mei.

Kerugian Perkapalan Pedagang Lautan Hindi, Jun 1943 hingga Mei 1944
Jumlah 87 kapal Inggeris dan Sekutu sebanyak 532,000 tan

Burma - Pada awal bulan Jun, unit Tentera Darat ke-14 bergerak dari Kohima ke Imphal, yang benar-benar lega pada 22 setelah beberapa pertempuran paling getir dalam kempen tersebut. Menjelang bulan Julai orang Jepun berundur kembali melintasi sempadan Burma. Tentera keempat belas Britain kini bersiap sedia untuk melakukan serangan utama ke Burma pada akhir tahun ini.

17hb - Ketika kapal selam yang berpusat di Ceylon terus memotong jalur bekalan Jepun ke pasukan mereka di Burma, "Telemachus" yang sedang melakukan rondaan di Selat Melaka tenggelam kapal selam Jepun "I-166" yang menuju ke luar untuk operasi Lautan Hindi.

25hb - Serangan FAA di Sabang, Sumatera - Pesawat dari "Illustrious" dan "Victorious" menyerang Sabang, setelah itu tiga kapal perang, kapal penjelajah dan kapal pemusnah mengebom kawasan tersebut. Ini adalah operasi Armada Timur terakhir di bawah komando Adm Somerville. Dia pindah ke Washington DC ketika Adm Fraser mengambil alih C-in-C pada bulan Ogos. Lebih banyak serbuan kapal terbang dilakukan di Sumatera pada bulan Ogos dan September.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 5 kapal dagang 30,000 tan

8hb - Kapal perang "gagah" (di bawah - CyberHeritage) rusak teruk di Trincomalee, Ceylon ketika dermaga terapung yang dilanggarnya.

12hb - Kumpulan tugas pengawal pengawal dibentuk untuk memburu kapal selam Jerman dan Jepun yang beroperasi di Lautan Hindi di lepas pantai Afrika. "U-198" diturunkan pada 10 dan dua hari kemudian, dijatuhkan dari Seychelles oleh frigat "Findhorn" dan pasukan India "Godavari".

Ringkasan Kehilangan Bulanan: Lautan Hindi sahaja - 9 kapal dagang 58,000 tan

23hb - Kapal selam "Trenchant" yang melakukan rondaan di luar Pulau Pinang di Selat Melaka tenggelam "U-859" yang tiba dari operasi di Lautan Hindi. Satu kapal selam yang berpangkalan di Ceylon berpindah ke Australia Barat untuk bekerja di perairan East lndies di bawah komando Armada Ketujuh Amerika.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 1 kapal dagang 5,600 tan

Burma - Menyusul tindak balas Jepun di sekitar Kohima dan lphphal pada musim bunga 1944, Tentera Darat ke-14, yang kini termasuk pasukan Afrika Timur bersiap untuk serangan utama menuju Mandalay. Terdapat semua masalah pergerakan dan penyediaan di negara pergunungan dan monsun, dan di sungai-sungai utama Burma. Gen Slim memulakan kemajuan pada pertengahan Oktober dan pada pertengahan November berada di atas Sungai Chindwin dan menuju ke pusat Burma dan Mandalay, yang diambil pada bulan Mac 1945.

Kepulauan Nicobar - Antara 17 dan 19, kapal dan pesawat pengangkut Armada Timur menyerang pulau-pulau yang dikuasai Jepun untuk mengalihkan perhatian mereka dari pendaratan AS di Leyte di Filipina.

22hb - Tiga hari setelah tenggelam kapal di Selat Melaka yang cetek di lepas pantai barat Tanah Melayu, kapal selam "STRATAGEM" terletak dan tenggelam oleh kapal pemusnah Jepun pada 22hb.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Lautan Hindi - 2 kapal dagang 14,000 tan

Burma - Kempen pusat Burma menuju Mandalay diteruskan. Seperti yang berlaku, Arakan ketiga dan terakhir ofensif bermula pada 11 dengan pasukan Britain, India dan Afrika Barat bertujuan untuk Akyab.

Armada Pasifik Britain - Tentera Laut Diraja bersiap untuk kembali berkuatkuasa ke Pasifik, tetapi pada masa itu sebagai rakan muda untuk armada AS yang luas. Pada akhir bulan November Armada Timur dibubarkan dan Wakil Laksamana Sir Arthur Power melantik C-in-C dari yang baru ditubuhkan Armada lndies timur. Dia mengambil alih beberapa kapal lama Armada Timur dari Adm Fraser termasuk kapal modal "Queen Elizabeth" dan "Renown", empat kapal pengiring dan sembilan kapal penjelajah. Sekarang sebagai kapal U terakhir menuju ke Eropah, Adm Power mempunyai kekuatan pengawal konvoi yang mencukupi untuk operasi Lautan Hindi. Adm Fraser menjadi C-in-C, Armada Pasifik Britain (BPF) dan pada awal bulan terbang ke Sydney, markas utamanya yang dirancang, dan kemudian ke Pearl Harbor untuk berbincang dengan Adm Nimitz bagaimana Armada itu akan digunakan. Menjelang akhir tahun, kapal pengangkut armada "Illustrious", "Indefatigable", "Indomitable" and "Victorious", kapal perang "Howe" dan "King George V", dan tujuh kapal penjelajah termasuk New Zealand "Achilles" dan "Gambia" telah diperuntukkan kepada BPF. Tantangan terbesar Adm Fraser adalah untuk melengkapkan dan melatih kru udaranya dengan standard operasi Angkatan Laut AS dan untuk mengumpulkan kereta api yang seimbang. Ini akan membolehkannya membekalkan dan menyokong armada itu sehingga dapat beroperasi bersama, tetapi bebas dari Amerika di kawasan Pasifik yang luas. Bahkan pada akhirnya ia kekurangan banyak kapal yang diperlukan, terutama kapal tangki laju. Laksamana Muda Sir Philip Vian mengambil alih pengangkut BPF dan memimpin "Indomitable" dan "Illustrious" dalam serangan terhadap Belawan Deli, Sumatera utara pada pertengahan bulan. Lebih banyak serbuan berlaku di Sumatera pada Januari 1945.

Ke-3 - Ketika melakukan rondaan ke utara Sumatera, "SHAKESPEARE" muncul untuk melibatkan kapal dagang. Diserang oleh tembakan balik dan serangan pesawat kemudian, dia sampai di Ceylon, tetapi tidak diperbaiki sepenuhnya.

16hb - Tenggelamnya kapal selam terakhir adalah pada atau sekitar 16hb. Minelayer "PORPOISE" yang sedang melakukan rondaan di Selat Melaka dan pelayaran di luar Pulau Pinang, mungkin tenggelam oleh pesawat Jepun. (Beberapa sumber menunjukkan ke-19.)

Burma - Hanya sekarang tentera China di jauh ke utara, terus dari Myitkyina, sampai di Burma Road lama yang membolehkan jalan raya Ledo dibuat. Di dalam pusat, Tentera Darat ke-14 bertempur ke arah Mandalay sepanjang Januari dan Februari. Di dalam selatan serangan Arakan digerakkan oleh serangkaian hop amfibi yang bertujuan untuk menduduki tempat yang sesuai untuk pangkalan udara untuk menyokong kempen Burma pusat. 3hb / 21hb - Pendaratan di Akyab & Pulau Ramree - Selamat tinggal di Ke-3, Pasukan Inggeris dan India mendarat di Akyab dari kapal pemusnah dan kapal kecil Angkatan Laut Diraja, Australia dan India untuk mencari orang Jepun telah pergi. Pada 21hb lebih banyak orang Inggeris dan India didarat di Pulau Ramree dengan sokongan dan perlindungan sebahagiannya disediakan oleh kapal perang "Queen Elizabeth" dan pengiring pengawal "Ameer". Beberapa orang Jepun menentang dengan cara biasa hingga Februari.

24/29 - Serangan Armada Udara Armada di Palembang - Ketika Armada Pasifik Britain dipindahkan dari Ceylon ke Fremantle dalam perjalanan ke Sydney, Australia, serangan berjaya dibuat oleh pesawat dari syarikat penerbangan "Indomitable", "Illustrious", "Indefatigable" dan "Victorious" pada pemasangan minyak di sekitar Palembang, Sumatera selatan di 24hb dan 29hb. Adm Vian dalam arahan.

Ringkasan Kerugian Bulanan: Sangat sedikit kapal dagang Sekutu yang hilang di Lautan Hindi selama perang

Ke-11 - Menyokong operasi di Pulau Ramree, selatan Akyab di Burma, kapal pemusnah "PATHFINDER" telah dilanda oleh pengebom Jepun dan pergi ke tempat simpanan, kapal pemusnah ke-153 dan terakhir atau pengawal mangsa kapal perang Navies Diraja.

Armada Pasifik Britain - Pada awal bulan, BPF tiba di Sydney untuk pengisian semula. Adm Fraser tinggal di darat seperti C-in-C. BPF telah diperuntukkan Manus di Kepulauan Admiralty sebagai markas pertengahannya.

Burma - Pada tengah depan bahagian penyerang Inggeris dan India menyerang Mandalay pada 20 selepas perjuangan sengit. Ketika Jepun mula mundur, Tentera Darat ke-14 bergerak ke selatan menuju Rangoon hingga awal Mei.

Burma - Ketika orang Jepun mula mundur, Tentera Darat ke-14 bergerak ke selatan menuju Rangoon hingga awal Mei.

Burma - Kesimpulan - Bimbang Tentera Darat ke-14 yang datang dari utara tidak akan sampai ke Rangoon - ibu kota dan pelabuhan utama Burma, sebelum monsun pecah, langkah awal diberikan untuk pendaratan udara dan amfibi. Pada 1hb, pasukan penerjun Gurkha mendarat berhampiran pantai. Pagi keesokan harinya pendaratan utama berlaku. 2nd - Pendaratan Berhampiran Rangoon, Operasi 'Dracula' - Di bawah perintah na val dari Laksamana Muda B. C. S. Martin, sebuah divisi India dibawa dari pulau Ramree dengan mendarat kapal dan kapal dan mendarat di Rangoon, dilindungi oleh kapal pengangkut, kapal penjelajah dan kapal pemusnah (Cdre G. N. Oliver). Pada masa yang sama, serangan pengalihan dilakukan di Kepulauan Andaman dan Nicobar oleh Wakil Laksamana H. T. C. Walker dengan kapal perang "Ratu Elizabeth" dan "Richelieu" Perancis dan pesawat dari dua kapal pengangkut pengiring. Rangoon dimasukkan pada 3 oleh pasukan pendaratan India untuk mencari orang Jepun yang hilang. Pada 6hb mereka bertemu dengan unit Tentera Darat ke-14 hanya beberapa batu ke utara. Selebihnya perang dihabiskan untuk membersihkan orang Jepun yang tidak dapat melarikan diri ke Thailand.

16hb - Tenggelamnya "Haguro", Aksi Perang Permukaan Utama Terakhir Perang - Kapal penjelajah berat Jap anese "Haguro" berlayar ke Kepulauan Andaman untuk mengosongkan garnisun. Dia dilaporkan oleh kapal selam Armada Timur di Selat Melaka dan Adm Walker berangkat bersama pengangkut pengawalnya untuk menangkapnya. Mereka dilihat pada 11 dan "Haguro" berpaling ke belakang. Dia mencuba lagi beberapa hari kemudian. Kali ini Destroyer Flotilla ke-26 (Capt M. L. Power) dengan "Saumarez", "Venus", "Verulam", "Vigilant" dan "Virago" sedang menunggu di Pulau Pinang. Dalam aksi torpedo malam klasik, mereka menyerang dari semua pihak dan menghantar "HAGURO" ke bahagian bawah pada awal 16hb.

19hb - Semasa melakukan rondaan di Laut Jawa, kapal selam "TERRAPIN" menyerang kapal tangki Jepun yang dikawal dan rusak parah akibat serangan mendalam dalam serangan balas. Dia tidak diperbaiki, korban kapal selam Tentera Laut Diraja yang terakhir dalam perang.

Borneo - Pasukan Australia di bawah Jeneral MacArthur memulakan operasi pendaratan di Borneo, sebahagiannya untuk memulihkan ladang minyak. Pada 1hb mereka pergi ke darat di Tarakan di pantai timur Borneo Belanda, diliputi oleh kapal Armada Ketujuh termasuk kapal penjelajah Australia "Hobart". Serangan serupa berlaku di Teluk Brunei di pantai utara Borneo Britain pada 10 Jun, selepas itu orang Australia melaju ke selatan menyusuri pesisir Sarawak. Di dalam operasi amfibia terakhir perang pada 1 Julai, orang Australia mendarat di Balikpapan, selatan Tarakan di pantai timur. Pertempuran yang sengit diperlukan untuk mengamankan pelabuhan

Kerugian Perkapalan Pedagang Lautan Hindi, Jun 1944 hingga Mei 1945
Jumlah 21 kapal Inggeris dan Sekutu 134,000 tan

8hb - Sebagai kapal penjelajah berat Jepun "ASHIGARA" (kapal saudara ke "Haguro") membawa pasukan dari Batavia ke Singapura, dia ditembak lima kali oleh kapal selam "Trenchant" dan tenggelam di Selat Banka di Sumatera tenggara.

Australia - Perdana Menteri John Curtin gagal melihat berakhirnya perang, meninggal pada tanggal 5 setelah sakit. Pemangku PM, Joseph Chiffley, menggantikannya.

Korban Kapal Perang Mayor Terakhir ke-24/26 dalam RN - Di lndies Timur operasi Armada terhadap wilayah Pulau Phuket di lepas pantai barat Thailand selatan, termasuk pelepasan lombong, kapal penyapu ranjau "SQUIRREL" dilombong dan tenggelam di 24hb. Dua hari kemudian pada 26hb, pesawat kamikaze menyerang buat kali pertama dan terakhir di teater Lautan Hindi. Penyapu ranjau armada "VESTAL" (di bawah - Foto Tentera Laut) dipukul dan ditengking. Kapal penjelajah berat "Sussex" sedikit rosak akibat kehilangan nyawa.

31hb - Tenggelamnya "Takao" - Kapal penjelajah berat Ja Takese, "Takao", yang sebelumnya rusak oleh kapal selam AS ketika memasuki Pertempuran Teluk Leyte, kini memberhentikan Singapura di Selat Johore. Pada malam 30/31, kapal selam midget "XE-1" (Lt Smart) dan "XE-3" (Lt Fraser) dilepaskan dengan menunda kapal selam "Spark" dan "Stygian" dan berjaya mencapai kapal penjelajah untuk turun caj mereka. "XE-3" hampir terperangkap di bawah lambung "Takao" ketika air surut. "TAKAO" rusak akibat letupan yang dihasilkan dan tenggelam ke bawah. Kraf XE lain memotong atau merosakkan kabel telefon bawah laut dari Saigon dan Hong Kong pada masa ini. Lt Ian Fraser RNR dan penyelamnya, Pelaut Utama James Magennis dianugerahkan Victoria Cross.

Ke-6 - B-29 Superfortress "Enola Gay", terbang dari Tinian menjatuhkan bom atom pertama di Hiroshima. Setara dengan 20,000 tan TNT membunuh 80,000 orang.

8hb - Rusia mengisytiharkan perang ke atas Jepun dan menyerang Manchuria pada awal keesokan harinya mengalahkan para pembela Jepun.

9hb - Bom A kedua dilancarkan di Nagasaki dan lebih 40,000 orang terkorban.

15hb - Hari VJ: Setelah berhujah selama beberapa hari, Maharaja Hirohito mengalahkan ahli politik dan tentera, dan menyiarkan penyerahan tanpa syarat Jepun melalui radio.

KEHILANGAN PENGHANTARAN PEDAGANG OCEAN INDIA, 1939-1945
Jumlah 385 kapal Inggeris dan Sekutu sebanyak 1,790,000 tan hilang

Ke-2 - Jeneral MacArthur menerima penyerahan Jepun atas nama kuasa Sekutu di kapal perang AS "Missouri". Di antara penandatangan dokumen penyerahan itu adalah Laksamana Sir Bruce Fraser untuk Britain, Jeneral Blamey untuk Australia, Kol Moore-Cosgrove untuk Kanada, Wakil Marsekal Udara untuk New Zealand dan, untuk Amerika Syarikat, Laksamana Nimitz.

tentera Laut Diraja - Ketika kapal-kapal Angkatan Laut Diraja dan Dominion mengembalikan tawanan perang Sekutu dan mengangkut makanan dan bekalan ke seluruh Asia Tenggara, penyerahan lain berlaku setelah beberapa hari berikutnya. Ke-6 - Dengan kapal terbang ringan "Glory" dari kubu kuat Rabaul yang dilewati Jepun, Jeneral Australia Sturdee mengambil penyerahan Kepulauan Bismarck, New Guinea dan juga Pulau Solomons. Penyerahan tempatan di kawasan itu berlaku di kapal perang Australia. 12hb - Asia Tenggara diserahkan kepada Adm Mountbatten dalam satu upacara di Singapura. 16hb - Tiba di Hong Kong dalam kapal penjelajah "Swiftsure", Laksamana Muda C. H. J. Harcourt menerima penyerahan Jepun.


Tonton videonya: Film pembebasan amerika latin dari kolonialisme spanyol - The Liberator 2013 (Disember 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos