Baru

Doolitlle Bom Tokyo dari Pengebom Berasaskan Pembawa - Sejarah

Doolitlle Bom Tokyo dari Pengebom Berasaskan Pembawa - Sejarah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pengebom Amerika memperoleh kemenangan psikologi utama, ketika, di bawah komando Jeneral Doolittle, mereka mengebom Jepun. Hanya kerosakan kecil yang ditimbulkan oleh pasukan pengebom sederhana. Pengebom ini diubah khas untuk dilancarkan dari kapal induk Hornet. Malangnya sebuah kapal nelayan Jepun dilihat dan keputusan dibuat untuk melancarkan pengebom lebih awal dan dengan itu lebih jauh dari pantai Jepun kemudian dirancang, akibatnya semua pengebom kehabisan bahan bakar sebelum mereka dapat mendarat di pangkalan di China.


Pada 21 Disember 1941, dua minggu setelah serangan Jepun di Pearl Harbor, Presiden AS Franklin D. Roosevelt memberitahu ketua kakitangan Amerika bahawa dia mahu Jepun dibom secepat mungkin. Berikutan kejutan Pearl Harbor, semangat Amerika memerlukan dorongan. Adalah baik juga untuk menggoyahkan kepercayaan orang Jepun terhadap kemampuan pemimpin mereka untuk melindungi mereka.

Pada bulan Januari, Kapten Francis Low membuat konsep untuk apa yang akan menjadi Doolittle Raid. Setelah memerhatikan pengebom Tentera Darat, dia yakin mereka dapat dilancarkan dari kapal induk. Ini akan memungkinkan muatan bom sampai ke Jepun dari jarak jauh dari armada Amerika.

Serbuan itu dirancang dan diketuai oleh Leftenan Kolonel James "Jimmy" Doolittle. Sebagai penerbang perintis, Doolittle telah memberikan sumbangan besar untuk penerbangan berasaskan instrumen. Dia menghasut untuk menjauh dari batasan yang dikenakan dengan menggunakan indera manusia dalam pertempuran udara berkelajuan tinggi.

Pengebom medium B-25B Mitchell dipilih untuk misi tersebut. Pesawat terbaik untuk pekerjaan ini, B-25B perlu dilengkapi dengan tangki bahan bakar tambahan untuk misi jarak jauh yang tidak biasa. Pengubahsuaian lain termasuk menghilangkan menara pistol, menambahkan periuk api untuk penerbangan ketinggian tinggi, dan menambahkan peletup tambahan.

Leftenan Kolonel Doolittle memberikan pingat Jepun kepada bom, kerana & # 8220kembali & # 8221 kepada pencetusnya.


Kandungan

Serangan pertama di Tokyo adalah Doolittle Raid pada 18 April 1942, ketika enam belas B-25 Mitchells dilancarkan dari USS Hornet untuk menyerang sasaran termasuk Yokohama dan Tokyo dan kemudian terbang ke lapangan terbang di China. Serangan itu adalah pembalasan terhadap serangan Jepun di Pearl Harbor. Serangan itu tidak banyak merosakkan kemampuan perang Jepun tetapi merupakan kemenangan propaganda penting bagi Amerika Syarikat. [6] Dilancarkan pada jarak yang lebih jauh dari yang direncanakan ketika pasukan petugas menemui kapal pikap Jepang, semua pesawat penyerang itu sama ada terhempas atau jatuh dari arah lapangan terbang yang dirancang untuk mendarat. Satu pesawat mendarat di Kesatuan Soviet yang netral di mana kru itu ditahan, tetapi kemudian menyeludup ke sempadan ke Iran pada 11 Mei 1943. Dua kru ditangkap oleh Jepun di China yang diduduki. Tiga kru dari kumpulan ini kemudiannya dihukum mati. [7] [8]

Perkembangan utama pengeboman Jepun adalah pengebom strategik B-29 Superfortress, yang memiliki jarak operasi sejauh 3,250 batu nautika (3,740 mi 6,020 km) dan mampu menyerang pada ketinggian lebih dari 30,000 kaki (9,100 m), di mana musuh pertahanan sangat lemah. Hampir 90% bom yang dijatuhkan di pulau-pulau asal Jepun dihantar oleh pengebom jenis ini. Setelah pasukan darat Sekutu telah menguasai pulau-pulau cukup dekat dengan Jepun, lapangan terbang dibina di pulau-pulau tersebut (terutama Saipan dan Tinian) dan B-29 dapat sampai ke Jepun untuk misi pengeboman. [9]

Serangan awal dilakukan oleh Angkatan Udara Kedua Puluh yang beroperasi di luar daratan China dalam Operasi Matterhorn di bawah Komando Bomber XX, tetapi ini tidak dapat sampai ke Tokyo. Operasi dari Kepulauan Mariana Utara dimulakan pada bulan November 1944 setelah Komando Pengebom XXI diaktifkan di sana. [10]

Serangan pengeboman di ketinggian tinggi menggunakan bom tujuan umum dilihat tidak berkesan oleh para pemimpin USAAF kerana angin kencang - kemudian ditemukan sebagai aliran jet - yang membawa bom dari sasaran. [11]

Antara bulan Mei dan September 1943, percobaan pengeboman dilakukan pada sasaran seting Village Jepun, yang terletak di Dugway Proving Grounds. [12] Percubaan ini menunjukkan keberkesanan bom pembakar terhadap bangunan kayu dan kertas, dan mengakibatkan Curtis LeMay memerintahkan pengebom untuk mengubah taktik untuk menggunakan amunisi ini terhadap Jepun. [13]

Serangan pertama seperti itu dilakukan terhadap Kobe pada 4 Februari 1945. Tokyo dilanda pembakar api pada 25 Februari 1945 ketika 174 pesawat B-29 melakukan serangan tinggi pada waktu siang dan menghancurkan sekitar 643 ekar (260 ha) (2.6 km 2) bandar yang diliputi salji, menggunakan 453.7 tan yang kebanyakannya menjadi pembakar bom dengan beberapa bom fragmentasi. [14] Selepas serbuan ini, LeMay memerintahkan pengebom B-29 untuk menyerang lagi tetapi pada ketinggian yang relatif rendah dari 5.000 hingga 9.000 kaki (1.500 hingga 2.700 m) dan pada waktu malam, kerana pertahanan artileri anti-pesawat Jepun paling lemah di ketinggian ini jarak jauh, dan pertahanan pejuang tidak berkesan pada waktu malam. LeMay memerintahkan semua senjata pertahanan tetapi pistol ekor dikeluarkan dari B-29 sehingga pesawat akan lebih ringan dan menggunakan lebih sedikit bahan bakar. [15]

Edit Ruang Mesyuarat Operasi

Pada malam 9-10 Mac 1945, [16] 334 B-29 berangkat menyerang dengan 279 daripadanya menjatuhkan 1.665 tan bom di Tokyo. Bom itu kebanyakannya adalah bom cluster E-46 500-pon (230 kg) yang melepaskan 38 bom pembakar M-69 yang membawa napalm pada ketinggian 2.000-2.500 kaki (610–760 m). M-69s menembusi bahan bumbung tipis atau mendarat di tanah dalam kedua-dua kes itu, mereka menyala 3–5 saat kemudian, membuang jet bola napalm yang menyala. Sebilangan kecil pembakar M-47 juga dijatuhkan: M-47 adalah bom petrol 100 kg (45 kg) dan fosforus putih yang terbakar. Dalam dua jam pertama serangan itu, 226 pesawat penyerang melepaskan bom mereka untuk mengatasi pertahanan api di bandar ini. [17] B-29 pertama yang tiba menjatuhkan bom dalam corak X besar yang berpusat di daerah kelas pekerja Tokyo yang padat berhampiran dermaga di wad bandar Koto dan Chūō di atas kapal terbang yang kemudiannya bertujuan menghampirkan X yang menyala ini. Individu itu melepaskan tembakan disebabkan oleh bom-bom yang bergabung untuk membuat kebakaran umum, yang mungkin diklasifikasikan sebagai ribut api tetapi angin yang bertiup pada 17 hingga 28 mph (27 hingga 45 km / jam). [18] Kira-kira 15.8 batu persegi (4.090 ha) kota musnah dan kira-kira 100,000 orang dianggarkan telah mati. [19] [20] Sebanyak 282 dari 339 B-29 yang dilancarkan untuk "Meetinghouse" mencapai sasaran, 27 di antaranya hilang kerana ditembak jatuh oleh pertahanan udara Jepun, kegagalan mekanikal, atau terperangkap dalam kenaikan yang disebabkan oleh kebakaran. [21]

Hasil Edit

Kerosakan pada industri berat Tokyo sedikit sehingga bomba menghancurkan banyak industri ringan yang digunakan sebagai sumber tidak terpisahkan untuk bahagian mesin kecil dan proses yang memakan masa. Bomba juga membunuh atau membuat kehilangan tempat tinggal banyak pekerja yang telah mengambil bahagian dalam industri perang. Lebih 50% industri Tokyo tersebar di kawasan perumahan dan komersil komersil bomba mengurangkan keseluruhan output bandar menjadi separuh. [3] Kemusnahan dan kerosakan sangat teruk di kawasan timur kota. [ rujukan diperlukan ]

Lawatan Maharaja Hirohito di kawasan Tokyo yang musnah pada bulan Mac 1945 adalah permulaan penglibatan peribadinya dalam proses perdamaian, yang memuncak pada penyerahan Jepun enam bulan kemudian. [22]

Anggaran korban disunting

Tinjauan Pengeboman Strategik AS kemudian menganggarkan bahawa hampir 88,000 orang mati dalam satu serbuan ini, 41.000 cedera, dan lebih dari satu juta penduduk kehilangan tempat tinggal. Jabatan Bomba Tokyo menganggarkan jumlah yang lebih tinggi: 97,000 terbunuh dan 125,000 lagi cedera. Jabatan Polis Metropolitan Tokyo menubuhkan 83.793 orang mati dan 40.918 cedera dan 286.358 bangunan dan kediaman musnah. [23] Sejarawan Richard Rhodes menjadikan kematian lebih dari 100,000, cedera pada satu juta dan kehilangan tempat tinggal pada satu juta. [24] Angka korban dan kerosakan ini mungkin rendah yang ditulis Mark Selden Fokus Jepun:

Angka kira-kira 100,000 kematian, yang diberikan oleh pihak berkuasa Jepun dan Amerika, yang keduanya mungkin mempunyai alasan sendiri untuk meminimumkan jumlah kematian, tampaknya dapat dikatakan rendah berdasarkan kepadatan penduduk, keadaan angin, dan catatan mangsa yang selamat. Dengan rata-rata 103,000 penduduk per batu persegi (396 orang per hektar) dan tahap puncak setinggi 135,000 per batu persegi (521 orang per hektar), kepadatan tertinggi dari mana-mana bandar industri di dunia, dan dengan langkah-langkah pemadaman kebakaran yang menggelikan tidak memadai untuk tugasnya, 15.8 batu persegi (41 km 2) Tokyo hancur pada suatu malam ketika angin kencang menyambar api dan tembok api menyekat puluhan ribu melarikan diri untuk nyawa mereka. Dianggarkan 1.5 juta orang tinggal di kawasan terbakar. [23]

Dalam bukunya tahun 1968, dicetak semula pada tahun 1990, sejarawan Gabriel Kolko memetik angka 125.000 kematian. [25] Elise K. Tipton, profesor kajian Jepun, mencapai jarak kira-kira 75,000 hingga 200,000 kematian. [26] Donald L. Miller, mengutip Knox Burger, menyatakan bahawa terdapat "sekurang-kurangnya 100,000" kematian Jepun dan "sekitar satu juta" cedera. [27]

Pengeboman bomba Operation Meetinghouse di Tokyo pada malam 9 Mac 1945 adalah satu serangan udara paling mematikan pada Perang Dunia II, [28] lebih besar daripada Dresden, [29] Hamburg, Hiroshima, atau Nagasaki sebagai satu peristiwa. [30] [31]

Selepas perang, Tokyo berjuang untuk membina semula. Pada tahun 1945 dan 1946, kota ini menerima sebagian dari anggaran pembangunan semula negara yang hampir sebanding dengan jumlah kerusakan pengebomannya (26.6%), tetapi pada tahun-tahun berturut-turut Tokyo menyaksikan bahagiannya berkurang. Menjelang tahun 1949, Tokyo diberi hanya 10.9% daripada anggaran pada masa yang sama terdapat inflasi yang melarikan diri yang menurunkan nilai. Pihak berkuasa seperti Joseph Dodge melangkah masuk dan mengurangi secara drastik program pembangunan semula pemerintah Jepun, dengan fokus hanya memperbaiki jalan dan pengangkutan. Tokyo tidak mengalami pertumbuhan ekonomi yang cepat sehingga tahun 1950-an. [32]

Antara tahun 1948 dan 1951 abu 105,400 orang yang terkorban dalam serangan di Tokyo ditebang di Taman Yokoamicho di Sumida Ward. Sebuah peringatan untuk penyerbuan dibuka di taman pada bulan Mac 2001. [33] Taman ini mempunyai senarai nama orang-orang yang mati akibat Pengeboman, yang dibuat berdasarkan permohonan dari keluarga yang berkabung dan mempunyai 81,273 nama pada bulan Mac 2020. [34] Keluarga yang mati rasa dapat mengemukakan permohonan untuk memasukkan nama-nama mangsa dalam senarai tersebut kepada pemerintah Tokyo. [35]

Selepas perang, pengarang Jepun, Katsumoto Saotome, yang masih hidup dalam serangan bom 10 Mac 1945, membantu memulakan perpustakaan mengenai serbuan di Koto Ward yang disebut Center of the Tokyo Raids and War Damage. Perpustakaan ini mengandungi dokumen dan literatur mengenai serbuan itu serta akaun mangsa yang dikumpulkan oleh Saotome dan Association to Record the Tokyo Air Raid. [36]

Pada tahun 2007, Perdana Menteri Jepun Shinzō Abe meminta maaf secara cetak, mengakui rasa bersalah Jepun dalam pengeboman bandar-bandar dan orang awam China bermula pada tahun 1938. Dia menulis bahawa kerajaan Jepun harus menyerah begitu saja setelah kehilangan perang tidak dapat dielakkan, tindakan yang akan dilakukan menghalang Tokyo daripada menjadi bom api pada bulan Mac 1945, serta pengeboman seterusnya di bandar-bandar lain. [37] Pada tahun 2013, selama penggal kedua sebagai perdana menteri, kabinet Abe menyatakan bahawa serangan itu "tidak sesuai dengan kemanusiaan, yang merupakan salah satu asas undang-undang antarabangsa", tetapi juga menyatakan bahawa sukar untuk membantah bahawa serangan itu haram mengikut undang-undang antarabangsa pada masa itu. [38] [39]

Pada tahun 2007, 112 anggota Persatuan Keluarga-keluarga Terkorban Korban Tokyo Air Raids telah melakukan tindakan kelas terhadap pemerintah Jepun, menuntut permintaan maaf dan pampasan 1,232 bilion yen. Tuntutan mereka menuduh bahawa pemerintah Jepun mengundang serbuan tersebut dengan gagal mengakhiri perang sebelumnya, dan kemudian gagal menolong mangsa awam dari serangan tersebut sambil memberikan sokongan yang cukup besar kepada bekas anggota tentera dan keluarga mereka. [40] Kes plaintif ditolak pada penghakiman pertama pada bulan Disember 2009, dan rayuan mereka ditolak. [41] Plaintif kemudian mengajukan banding ke Mahkamah Agung, yang menolak kes mereka pada Mei 2013. [42]


Richard Cole, 103, Penyelamat Terakhir Doolittle Raid di Jepun, Meninggal dunia

Richard E. Cole, yang merupakan juruterbang bersama Jimmy Doolittle dalam pesawat utama misi bertingkat dalam sejarah kekuatan udara Amerika, serangan bom di Jepun sebagai pembalasan atas serangannya di Pearl Harbor beberapa bulan sebelumnya, meninggal pada hari Selasa di San Antonio . Dia berusia 103 tahun dan yang terakhir bertahan dari 80 penyerang Doolittle, yang melakukan serangan pertama Amerika terhadap tanah air Jepun dalam Perang Dunia II.

Kematiannya diumumkan oleh Jeneral David L. Goldfein, ketua kakitangan Tentera Udara.

Serangan Doolittle adalah serangan siang hari yang rendah pada bulan April 1942 yang mengakibatkan hanya kerosakan ringan pada sasaran ketenteraan dan perindustrian. Tetapi ia menggegarkan pintu depan rumah Amerika dari kebalikan yang tidak terputus di Pasifik, dimulai dengan serangan Pearl Harbor pada 7 Disember 1941, dan itu menghancurkan jaminan pemerintah Jepun kepada rakyatnya bahawa mereka kebal terhadap serangan udara Amerika.

Itu juga mendorong Jepun melancarkan serangan tentera laut di pangkalan Amerika di Midway pada pertengahan Pasifik pada bulan Jun 1942 kerana kepercayaan yang salah bahawa pengebom Doolittle telah berangkat dari kapal induk yang berpusat di sana. Orang Amerika, setelah melanggar kod Jepun, tahu serangan itu akan datang dan mengalahkan Tentera Laut Jepun sebagai kekalahan besar.

Komander serangan bom Amerika, Letnan Kolonel James H. Doolittle, dianugerahkan Pingat Kehormatan, menjadi salah satu pahlawan pertama Perang Dunia II di negara ini.

Kisah penyerang telah ditebus kerana generasi yang berjaya pada perjumpaan tahunan mereka. Cole adalah antara tiga yang terselamat dalam perjumpaan terakhir pesawat, pada 9 November 2013, hujung minggu Hari Veteran, di Muzium Nasional Tentera Udara A.S. berhampiran Dayton, Ohio.

Pada pagi 18 April 1942, 16 pengebom Tentera Udara Tentera Udara B-25 terbang ke Jepun dari kapal induk Hornet dari jarak lebih dari 650 batu di luar pesisir.

Doolittle dan Leftenan Cole bergantian menerbangkan pengebom mereka, bersenjatakan bom letupan tinggi dan pembakar api.

"Semua orang berdoa tetapi melakukannya dengan cara dalam," Mr. Cole teringat dalam sebuah akaun untuk pejabat maklumat Angkatan Udara pada tahun 1957. "Jika ada yang takut, itu tidak menunjukkan."

Kemudian datanglah momen yang mengejutkan Doolittle. Seperti yang diingat oleh Mr. Cole: "Lagu 'Wabash Cannonball' terus mengalir di benak saya. Suatu ketika saya menyanyi dan menghentak-hentak kaki saya dengan penuh semangat sehingga bos memandang saya dengan cara yang sangat menyoal, seperti dia menyangka saya akan pergi.

Krew lima orang pesawat Doolittle melihat lebih daripada 80 pesawat Jepun ketika menghampiri kawasan sasarannya, bahagian barat Tokyo. Tetapi tidak ada pejuang yang menyerang mereka, dan tembakan anti-kapal terbang hanya membuat beberapa lubang di ekor pengebom.

Kurangnya tindak balas Jepun yang hebat terbukti disebabkan oleh kepercayaan mereka bahawa serangan udara Amerika tidak mungkin. Dan pengebom Doolittle yang relatif sedikit dalam misi itu tidak menyarankan kepada Jepun bahawa serangan besar-besaran sedang berlangsung, yang memerlukan tindak balas yang sangat marah.

Setelah menjatuhkan bomnya, pesawat dengan Doolittle, Leftenan Cole dan navigator mereka, pengebom dan jurutera / penembak turun ke tingkat puncak untuk mengelakkan flak. Bagi orang awam Jepun di Tokyo, sepertinya itu hanyalah pesawat lain di langit pada hari itu, ketika latihan pertahanan awam yang dijadualkan sedang dilakukan.

Imej

"Orang-orang di tanah melambai kepada kami," Mr. Cole teringat. "Kami dapat melihat parit, Istana Kekaisaran dan pusat bandar Tokyo."

Setelah melakukan pengeboman tersebut, 16 pesawat tersebut seharusnya terbang ke China dan mendarat di landasan udara Nasionalis China, kerana mereka tidak dapat kembali ke Hornet. Pengebom tentera tidak dirancang untuk lepas landas atau mendarat di kapal induk, dan pesawat Doolittle hampir tidak membersihkan dek Hornet sepanjang kira-kira 500 kaki ketika mereka berangkat.

Pesawat kehabisan bahan bakar setelah pengeboman mereka berjalan, dan tidak ada yang sampai ke landasan udara yang disediakan untuk mereka oleh orang Cina. Lima belas hancur mendarat di wilayah yang diduduki Jepun atau membuang pantai China, dan satu pesawat terbang ke Soviet Union.

Doolittle, Leftenan Cole dan tiga kru pesawat lain menyelamatkan diri dalam hujan dan kabut sejurus pengebom mereka melintasi pantai China ketika kegelapan tiba. Leftenan Cole mendarat di pohon pinus di atas gunung dan tidak mengalami kecederaan kecuali mata hitam. Dia membuat buaian dari payung terjunnya dan tidur. Pada waktu subuh, dia mula berjalan, dan pada lewat hari itu dia melakukan kontak dengan gerila Cina.

Dia segera bertemu kembali dengan Doolittle, yang turun di sawah, dan tiga orang kru mereka. Kelima bergabung dengan pesawat udara terdampar lain yang telah diselamatkan. Orang-orang Cina membawa mereka semua dalam perjalanan yang berat, kebanyakannya dengan kapal sungai, ke jalur udara, di mana mereka dijemput oleh pesawat pengangkutan tentera Amerika Syarikat dan diterbangkan ke Chungking, markas bagi orang-orang Cina Nasionalis.

Tiga daripada 80 penyerang Doolittle terbunuh dalam pendaratan nahas atau semasa terjun payung. Lapan yang lain ditangkap oleh Jepun. Tiga daripadanya dieksekusi, yang lain mati kerana penyakit dan kelaparan dalam kurungan, dan empat daripadanya terselamat dalam kurungan dan kekejaman selama lebih dari tiga tahun.

Serangan itu menjadi semakin legenda ketika digerakkan, dengan perang masih berlangsung, dalam filem 1944, "Thirty Seconds Over Tokyo," berdasarkan sebuah buku dengan judul yang sama oleh Ted W. Lawson, seorang juruterbang di serbuan. Spencer Tracy bermain Doolittle. (Leftenan Cole tidak digambarkan di layar.)

Selepas misi Doolittle, Leftenan Cole menerbangkan pesawat pengangkutan ke atas Himalaya di teater China-Burma-India

Richard Eugene Cole, yang dikenali sebagai Dick, dilahirkan pada 7 September 1915, di Dayton. Dia menjadi terpesona dengan terbang ketika remaja ketika menyaksikan Doolittle, perintis penerbangan yang memenangi trofi, membuat penerbangan ujian dari lapangan terbang di sana.

Setelah menghadiri Universiti Ohio, dia masuk militer pada bulan November 1940. Dia menerbangkan pesawat Army Air Corps mencari kapal selam Jepun di lepas Pantai Barat sebelum dia dipilih untuk menjadi antara sukarelawan untuk apa yang digambarkan sebagai misi berbahaya, dengan banyak perinciannya akan datang kemudian.

Leftenan Cole adalah juruterbang dalam penerbangan latihan di Florida ketika juruterbangnya jatuh sakit dan Doolittle mengisi dirinya. Doolittle sangat kagum dengan bagaimana kru bekerjasama sehingga ketika juruterbang yang sakit tidak dapat kembali bertugas, dia menjadi juruterbang kru itu dalam serbuan itu.

Cole bersara dari Tentera Udara pada tahun 1967 sebagai letnan kolonel dengan tiga orang Penerbangan Terbilang.Dia pindah ke Texas setelah itu dan masuk ke dalam perniagaan sitrus, menanam buah dan menjual ke pasar daerah dengan kerjasama bekas juruterbang tentera.

"Tidak diragukan bahawa mana-mana pelanggannya pernah tahu bahawa lelaki botak yang tersenyum yang menjualnya buah itu adalah salah satu brosur paling berani dalam perang terbesar dalam sejarah manusia," tulis Dennis R. Okerstrom dalam "Dick Cole's War: Doolittle Raider" , Hump Pilot, Air Commando ”(2015), menggambarkan dia sebagai“ sangat tidak ingin melakukan ballyhoo ”dalam perkhidmatan perang.


Jimmy Doolittle dan Tokyo Raiders menyerang Jepun semasa Perang Dunia II

Doolittle dan anak buahnya adalah yang pertama dari geladak Hornet. L hingga R: Letnan Henry A. Potter, Letnan Kolonel James H. Doolittle, SSgt. Fred A. Braemer, Letnan Richard Cole, SSgt. Paul J. Leonard.

Edward Oxford
Ogos 1997

T okyo. 18 April 1942. Pagi yang cerah dan tenang. Hari ke-133 perang Jepun & # 8217 dengan Amerika Syarikat. Semuanya kelihatan normal di ibu kota pulau yang luas.

Tokyo mengadakan latihan serangan udara pada hari Sabtu pagi itu, tetapi tidak banyak realisme. Tidak ada siren yang dibunyikan. Warden serbuan udara memandang langit yang tenang. Pasukan pemadam kebakaran menggegarkan peralatan mereka di jalanan. Belon barage naik di sepanjang perairan. Semuanya nampaknya perlu dilakukan.

Pada kira-kira tengah hari latihan itu berakhir tanpa henti. Kerana tidak ada sirene yang mengumumkan permulaannya, tidak ada yang menandakan kesimpulannya. Pekerja perang meletakkan alat mereka dan memulakan waktu rehat tengah hari mereka. Berjuta-juta penduduk Tokyo yang lain pergi membeli-belah, mengunjungi taman dan kuil, menghadiri festival, dan menonton permainan besbol.


FOTO ARMY AS

Walaupun negara mereka sekarang terlibat dalam perang dunia, warga Tokyo & # 8217 mempunyai cukup alasan untuk merasa aman. Radio Tokyo berulang kali meyakinkan orang bahawa mereka, bangsa mereka, dan yang paling penting, Kaisar Hirohito, selamat dari serangan musuh.

Mereka kamikaze mistik merupakan benteng kerohanian di sekitar tanah air Jepun. Tidak ada penyerang asing yang secara serius mengancam tanah suci Jepun sejak Kublai Khan pada tahun 1281. Dan pada ketika itu ribut ganas telah berpatah balik dan menghancurkan armada penyerang Mongol yang disebut Jepun sebagai kejadian ajaib kamikaze - & # 8221divine angin. & # 8 8221

Kini para pembela negara memiliki kekuatan yang jauh lebih nyata - senjata anti kapal terbang, kapal perang, dan pesawat udara - yang digunakan untuk melindungi Jepun. Pertahanan buatan manusia ini, selaras dengan kehendak Syurga & # 8217, nampaknya cukup kuat untuk menjamin keselamatan pulau-pulau asal.

Orang Jepun, memang, merasa senang dengan rasa senang. Selama empat setengah bulan sebelumnya angkatan bersenjata mereka telah mencetak kemenangan setelah menang di medan perang Pasifik. & # 8220 Demam berdarah & # 8221 menyapu tanah.

Beberapa minit selepas tengah hari, rasa ketenangan menyelimuti ibu kota tiba-tiba hancur. Di sana-sini di pinggiran Tokyo, pesawat hijau gelap muncul, terbang begitu rendah sehingga hampir menyentuh tanah. Orang-orang di pantai, atau menunggang basikal, atau berjalan di sepanjang jalan berhenti untuk melihat bentuk sekilas. Beberapa pesawat melambai dengan pesawat bermesin kembar yang bergerak pantas.

Seorang wartawan Perancis meluru ke luar: & # 8220Saya mendengar bunyi enjin kapal terbang yang kuat dan kuat. Serangan pada tengah hari yang tinggi! Letupan. Saya melihat kapal terbang gelap bergerak sangat pantas, di tingkat atas bumbung. Jadi mereka & # 8217 telah datang! & # 8221

Kini siren serbuan udara terlambat menjerit. Pesawat pejuang lepas landas. Letupan api antipesawat menghempap ​​langit.

Pada mulanya orang-orang di jalanan tidak memahami apa yang mereka lihat. Kemudian, apabila mereka faham, mereka tidak percaya. Tengahari di Tokyo. Pesawat gelap dengan bintang putih dilukis di atasnya. Orang Amerika!

Sejarah akan menyebutnya sebagai & # 8220Tokyo Raid & # 8221 atau & # 8220Doolittle Raid & # 8221 — setelah pemimpin legenda, Leftenan Kolonel James H. Doolittle. Serangan mengejutkan oleh pengebom Amerika yang seolah-olah muncul entah dari mana & hanya hilang begitu sahaja ketika mereka muncul. Serangan ke atas kebanggaan Jepun yang meninggalkan tanda pelindung. Pencapaian terbang yang nampaknya mustahil & telah berjaya dicapai dengan gagah dan berani.

Bagi orang Amerika, yang masih terperanjat dengan kejutan Pearl Harbor, musim bunga tahun 1942 adalah masa ujian. Masa majalah merangkum suasana: & # 8216Jepun telah menyerang jambatan pulau A.S. yang hebat yang membentang ke Timur. Itu adalah pembunuhan yang direncanakan. Negara telah mendapat tamparan hebat. & # 8217

Pasukan Jepun telah menghancurkan Hong Kong, Tanah Melayu, dan Hindia Belanda. Mereka telah menangkap Wake dan Guam. Kejatuhan Filipina sudah dekat. Kepulauan Hawaii tidak lama lagi akan berdiri sebagai pos terakhir Pasifik Amerika. Pihak berkuasa A.S. malah bimbang pasukan Jepun mungkin menyerang tanah besar Amerika. Hari demi hari, semua berita itu buruk.

Serangan Jepun di Pearl Harbor telah menimbulkan kemarahan Presiden Franklin D. Roosevelt. Dalam pertemuan setelah bertemu dengan ketua ketenteraannya — Jeneral George C. Marshall dari Tentera Darat AS, Jeneral Henry H. & # 8220Hap & # 8221 Arnold dari Kor Tentera Udara AS dan Laksamana Ernest J. Raja Tentera Laut AS — Roosevelt mendesak agar mereka cari jalan untuk mengebom Jepun. Dia mencari jalan untuk membawa pulang ke Jepun beberapa ukuran makna perang yang sebenarnya.

Rancangan itu akhirnya diambil untuk serangan berani itu bukan berasal dari kapal terbang tetapi dengan pegawai kapal selam, Kapten Francis Low, pegawai operasi untuk Laksamana Raja. Pada pertengahan Januari, Low telah dikirim ke Norfolk, Virginia, untuk memeriksa kapal induk terbaru tentera laut, USS Hornet. Semasa di stesen udara tentera laut di sana, dia melihat garis besar dek penerbangan yang dilukis di salah satu landasan. Pesawat tentera laut menggunakan penggambaran tersebut untuk mempraktikkan pendaratan kapal terbang dan berlepas.

Ketika Low menatap, pengebom tentera bermesin kembar menyapu kepala serangan bom tiruan. Dalam beberapa saat — ketika bayangan pesawat & # 8217 berlari di sepanjang bentuk pembawa — dia memilikinya. Bagaimana jika pengebom tentera boleh berlepas dari kapal induk? Komandan A.S. tidak berani melakukan serangan kapal induk terhadap Jepun menggunakan pesawat tentera laut jarak dekat, kerana pesawat yang berpusat di pantai musuh dapat mengesan dan menyerang kapal sebelum mereka tiba di tempat pelancaran mereka. Tetapi pengebom tentera dapat menjangkau lebih jauh. Pukulan jarak jauh menggunakan pesawat seperti itu dapat menangkap pembela Jepun dengan penjaga mereka ke bawah.

Pada malam itu, Low mencuba ideanya pada Laksamana Raja. & # 8220Anda mungkin mempunyai sesuatu, & # 8221 menjawab laksamana pendiam. Dia meminta Kapten Donald Duncan, pegawai udaranya, untuk mengubah kerlipan Low & # 8217s menjadi sesuatu yang lebih konkrit. Duncan mengusahakan senario itu selama lima hari. Kemudian, dalam jangka masa panjang, dia menulis rancangannya. Skrip itu, yang membayangkan serangan mengejutkan di bandar-bandar besar Jepun & # 8217 oleh pengebom Tentera A.S. yang dilancarkan dari kapal induk, memproyeksikan jenis pembalasan dramatik yang sangat dikehendaki oleh Roosevelt - dan Amerika.

Jeneral Arnold memilih Leftenan Kolonel James H. Doolittle sebagai orang yang akan mengepalai pesawat dan lelaki untuk misi tersebut. Pada usia 45 tahun, James & # 8220Jimmy & # 8221 Doolittle telah mendapat kemasyhuran terbang mungkin yang kedua setelah Charles A. Lindbergh. Doolittle adalah salah satu jenis jaket kulit: pelopor penerbangan yang terbang di kokpit terbuka, dengan kacamata didorong ke atas dan mata di cakrawala — tokoh yang lebih besar dari kehidupan seperti Eddie Rickenbacker, Billy Mitchell, dan Roscoe Turner.

Seorang pemandu penerbangan, seorang pilot percubaan, dan seorang pegawai Angkatan Udara Angkatan Darat, Doolittle selalu terpikat dengan pesawat — dan dengan mengetahui seberapa tinggi, seberapa cepat, dan seberapa baik mereka dapat terbang. Pesawat udara yang mempunyai ketegangan baja telah menetapkan rekod kelajuan penerbangan. Dia pernah memenangi perlumbaan udara & # 8220Big Three & # 8221 — Schneider Cup, Bendix Trophy, dan Thompson Trophy. Dia telah melakukan gelung luar pertama. Dia telah mendapat markah pertama dalam & # 8216 terbang buta. & # 8217 Dan di luar pencapaian ini, dia telah memperoleh gelar doktor sains aeronautik dari Massachusetts Institute of Technology. Sekiranya mempunyai sayap dan kelihatan seperti pesawat, kemungkinan besar Jimmy Doolittle dapat terbang atau dapat menerbangkannya.

Doolittle menerima cabaran itu tanpa ragu-ragu. Arnold menjelaskan, bagaimanapun, bahawa Doolittle adalah perancang yang dia mahukan untuk pekerjaan ini, bukan Doolittle juruterbang. Jimmy berusia 20 tahun lebih tua daripada banyak tanaman selebaran baru. Dan dia terlalu banyak pengetahuan, Arnold merasa, untuk mengambil risiko dalam misi pertempuran berbahaya.

PADA AWAL FEBRUARI, Doolittle dengan berhati-hati meletakkan butiran di atas kertas. & # 8220Maksud projek khas ini, & # 8221 dia menulis, & # 8220untuk mengebom dan menembak pusat perindustrian Jepun. & # 8221 Lapan belas tentera B-25 dibawa ke dalam jarak empat atau lima ratus batu dari pulau-pulau asal Jepun oleh sebuah kapal induk Angkatan Laut AS akan dilancarkan dalam kegelapan subuh, mencapai sasaran ketenteraan dan perindustrian mereka di sektor Tokyo, Yokohama, Osaka-Kobe, dan Nagoya pada cahaya pertama. Setiap pesawat akan membawa empat bom pembongkaran dan pembakar 500 pound.

Kerana pendaratan kapal terbang tidak mungkin dilakukan untuk pesawat 10 tan, ini akan menjadi misi sehala. Daripada kembali ke tempat pelancaran mereka setelah serangan itu, pesawat akan terus menuju barat ke daratan Asia, tiba di ladang di China atau Kesatuan Soviet. Doolittle menganggarkan peluang kejayaan misi & # 8217 pada 50-50.

Walaupun Vladivostok lebih dekat dengan sasaran daripada medan pendaratan yang ada di China, Perdana Menteri Soviet Joseph Stalin akan segera menolak tujuan itu. Sudah ditekan oleh tentera menyerang Jerman, dia tidak akan mengambil risiko permusuhan Jepun dengan memberi bantuan kepada orang Amerika yang baru saja mengebom pulau-pulau asal Jepun.

Dengan itu digagalkan, Washington beralih ke Generalissimo Chiang Kai-shek. Marshall dan Arnold meminta - dengan paksa - bahawa dia mengizinkan penyerang Amerika mendarat di timur China. Pengebom akan menggunakan isyarat radio di Chuchow, 200 batu di selatan Shanghai. Setelah mendarat di ladang di sana dan mengisi bahan bakar, mereka akan meneruskan perjalanan sejauh 800 batu ke Chungking, ibu kota masa perang yang jauh di tengah-tengah China. Walaupun takut akan pembalasan Jepun, Chiang Kai-shek enggan memberikan persetujuan.

Walaupun Arnold & # 8217s ingin sebaliknya, Doolittle sengaja menuliskan dirinya ke dalam skrip sebagai penunjuk jalan. Dia akan mengemudi B-25 pertama dari kapal induk. Pesawatnya akan menerangi Tokyo dengan pembakar api sebagai mercu tanda bagi para pekeliling yang mengikutinya.

Doolittle dan Duncan telah bersetuju bahawa B-25 Amerika Utara — pengebom bersayap tinggi bermesin berkembar & # 8211 adalah satu-satunya pesawat yang mampu memenuhi syarat misi. Pesawat lima orang itu boleh membawa sebutir bom pada jarak hampir tiga ratus batu sejam. Ia mempunyai jarak dua ribu batu yang mengagumkan. Yang paling penting, pesawatnya ringkas: panjang 53 kaki dengan lebar sayap yang lebih lebar daripada 67 kaki.

Pertanyaan make-or-break adalah sama ada B-25 dapat berlepas dari kapal induk. Duncan mengatur untuk mengangkat dua B-25, dilucuti dengan berat paling ringan, di atas Hornet di Norfolk. Kemudian kapal besar itu dimasukkan ke laut.

DALAM SALURAN CAHAYA DI lepas pantai Virginia, pelaut bingung menyaksikan seorang juruterbang tentera menembak enjin B-25 & # 8217 pertama dan kemudian, pada isyarat pegawai pelancaran & # 8217, melepaskan brek. Pengebom itu meluncur ke depan, pengangkut bergerak ke angin memberikannya permulaan yang pantas. Pesawat itu terbang ke udara dengan segera, hujung sayap kanannya hampir tidak kehilangan kapal & struktur # 8217sland & # 8217. B-25 kedua mengikutinya. Firman masuk ke Doolittle. Dengan penuh perhatian dan keberuntungan, lepas landas dapat dicapai.

Laksamana Raja memerintahkan HornetKapten, Kapten Marc Mitscher, untuk menyediakan kapal induk itu untuk berlayar pada 1 Mac. Dia akan meneruskan melalui Terusan Panama ke Pantai Barat.

Untuk pesawat dan pesawat terbangnya, Doolittle beralih ke Seventeenth Bombardment Group, sebuah unit B-25 yang berpusat di Pendleton, Oregon. Dia meminta, dan mendapatkan, 24 pesawat dan sekitar 140 sukarelawan — pilot, kopilot, navigator, pengebom, dan jurutera penerbangan / penembak.

Memberi taklimat kepada para sukarelawan sejurus tiba di Eglin Field di Pantai Teluk Florida & # 8217, Doolittle memberi amaran bahawa ini akan menjadi misi rahsia dan sangat berbahaya. Ini akan membawa mereka keluar dari Amerika Syarikat selama beberapa minggu. Di luar itu, dia dapat mendedahkan beberapa butiran. Sesiapa yang ingin tunduk harus melakukannya sekarang. Tidak ada yang melakukannya.

Sepanjang bulan Mac, juruterbang B-25 berlatih berlepas pendek. Dilatih oleh Leftenan Henry Miller, seorang instruktur penerbangan angkatan laut, para tentera belajar untuk menggunakan alat peraga mereka, gaya pejuang. Bendera setiap lima puluh kaki di sepanjang landasan & pinggir landasan membantu mereka mengukur jarak minimum yang diperlukan untuk membawa pesawat mereka ke udara. & # 8220Kami berlatih, berulang-ulang, mengayuh mesin dengan kekuatan penuh, & # 8221 kata Jack Sims, copilot, & # 8220melancarkan dengan kecepatan 65 batu per jam dalam larian 500 kaki. Ia boleh dilakukan, selagi enjin tidak & # 8217 tidak mengalahkan. & # 8221

Doolittle, dengan kata-katanya sendiri, juga terlatih dan berkelayakan dalam jangka pendek.

Penerbangan ke Teluk Mexico memberi pengalaman kepada para navigator di atas perairan terbuka. Juruterbang dan pengebom melakukan latihan pengeboman tahap rendah di bukit Texas, New Mexico, dan Kansas. B-25 terbang begitu rendah sehingga merunduk di bawah talian kuasa tegangan tinggi.

Pakar Bedah Penerbangan Thomas White diminta untuk menyertai misi tersebut. Sama seperti kehadiran doktor yang dihargai, satu-satunya cara untuk mengambil bahagian adalah sebagai anggota kru yang lengkap. Dengan latihan senapang cepat, White memenangi tugas sebagai penembak / pakar bedah.

Untuk memperluas jangkauan B-25s & # 8217, juruteknik memasang tangki bahan bakar tambahan 225 galon di teluk pesawat & # 8217 dan menggantikan mekanisme turet bawah dengan tangki 60 galon. Jurutera di Syarikat Syarikat Pesawat Martin merancang tangki lipat 160 galon untuk digunakan di jalan merangkak di atas teluk bom.

Pegawai senjata api dan pengebom C. Ross Greening membuat dua inovasi buatan sendiri. Misi ini terlalu berisiko untuk menggunakan bom Norden yang sangat diklasifikasikan, dan mekanisme yang kompleks tidak sesuai untuk jalan rendah. Greening mencipta alat dua keping, dengan harga 20 sen, sebagai gantinya. Dan untuk mencegah pesawat tempur musuh, dia memasang dua batang penyapu, dicat hitam agar menyerupai tong senapang, di setiap ekor bom pengebom & # 8217s.

Menjelang akhir bulan Mac, Doolittle tahu bahawa lelaki-lelaki itu sesuai dengan misi-dan bahawa dia telah memilih juruterbang utama yang tepat: dirinya. Arnold masih menegaskan bahawa dia memerlukan Doolittle di Washington. Doolittle merasa dia diperlukan di Tokyo: & # 8220Saya tahu lebih banyak mengenai misi ini daripada orang lain. Dan saya tahu bagaimana memimpinnya. & # 8221 Arnold, dengan keengganan, akhirnya bersetuju.

Akhir bulan Mac, 22 B-25 dan kru mereka terbang dari Eglin ke McClellen Field dekat Sacramento, California. Selepas penyelenggaraan terakhir, mereka meneruskan perjalanan ke Alameda Naval Air Station berhampiran Oakland, California. Di sana, kren mengangkat 16 pesawat di atas kapal induk Hornet.

PADA SELEPAS 2 APRIL, dengan pengebom hijau gelap menyerang dek penerbangannya, kapal induk, diiringi oleh dua kapal penjelajah, empat kapal pemusnah, dan seorang kapal minyak, berlayar ke Pasifik. The Hornet baru sahaja membersihkan Jambatan Gerbang Emas ketika peluit bosun & # 8217 dibunyikan, dan Kapten Mitscher mengumumkan melalui sistem alamat awam bahawa & # 8220 sasaran pasukan petugas ini adalah Tokyo! & # 8221 Krew kapal & # 8217s bersorak sorak.

Diperlukan phalanx kapal perang Tentera Laut A.S. - Task Force 16 - untuk membuat Doolittle Raiders berada dalam jarak yang sangat baik dari Jepun. Pada 8 April, Laksamana William Halsey memimpin separuh masa kedua pasukan ini - yang dibina di sekitar kapal induk Perusahaan- di Pearl Harbor. Lima hari kemudian, kedua-dua kumpulan bertemu di Pasifik Utara.

Halsey, yang secara keseluruhan komando pasukan petugas, berharap dapat mendekati sekitar 400 batu dari pantai Jepang sebelum melancarkan pesawat B-25. Terdapat rasa pembalasan di udara laut. Sama seperti Kido ButaiPasukan petugas Jepun, telah bergerak keras ke arah timur melintasi Pasifik Utara menuju Pearl Harbor empat bulan sebelumnya, sehingga sekarang kapal-kapal Amerika diam-diam berlayar ke arah barat menuju Jepun. Taruhannya tinggi. Pasukan petugas itu berlayar dengan berani ke perairan berbahaya. The Hornet dan Perusahaan mewakili separuh kekuatan pengangkut Amerika & # 8217 di Pasifik. Kehidupan ribuan pelaut Amerika di 16 kapal perang berisiko.

Dengan Hornet& # 8216 pesawat sendiri disimpan di bawah dek penerbangan untuk memberi ruang kepada pengebom Doolittle & # 8217s, pasukan petugas bergantung pada Perusahaan untuk menyediakan pengakap dan penutup udara. Kapal & # 8217 radar mengimbas lautan ke hadapan untuk kapal dan pesawat musuh. Pasukan Petugas 16 mengukus hampir ke arah barat dengan jarak dua puluh knot melalui hujan, kabut, dan laut bergelora.

Doolittle membenarkan setiap kru memilih sasarannya. Ada yang mahu mengebom Istana Kekaisaran. Dia melarang ini, bukan karena menghormati Kaisar Hirohito, tetapi kerana serangan seperti itu hanya akan menyulut semangat juang Jepun.

Selebaran menumpukan berjam-jam untuk meneliti peta sasaran mereka. & # 8220Doc & # 8221 White mengadakan sesi pertolongan cemas. Komander Frank Akers, the HornetNavigator & # 8216s, membantu rakan-rakan Tentera Daratnya mengasah kemahiran mereka. Leftenan Komandan Steve Jurika, seorang pegawai perisik, memberi taklimat kepada orang-orang itu mengenai Jepun dan mengajar mereka ungkapan yang menurutnya orang Cina kerana & # 8220Saya orang Amerika. & # 8221

Krew penerbangan yang dipilih sendiri merasa yakin. Latihan mereka sangat teliti. Mereka akan diberi kesempatan terbaik yang dapat diperoleh Angkatan Laut untuk mereka. Tetapi kebanyakan mereka tidak pernah mengalami pertempuran.

Pada suatu malam, Koperal Jacob DeShazer, pengebom untuk Pesawat No. 16, Kelawar Dari Neraka, berdiri sendiri di dek penerbangan. & # 8220Saya mula tertanya-tanya berapa hari lagi untuk menghabiskan masa di dunia ini, & # 8221 dia ingat. & # 8220Mungkin saya tidak bernasib baik, bagaimanapun, dapat meneruskan perjalanan ini. & # 8221

Task Force 16 dijangkakan kerana kejutan yang tidak menyenangkan. Bahkan sebelum kapal Mitscher & # 8217s bertemu dengan Halsey & # 8217, musuh tahu mereka akan datang. Pada 10-12 April, perisik radio armada Jepun mengambil pesanan yang dihantar antara dua kumpulan tugas dan Pearl Harbor.

Perintah Jepun mengira bahawa Amerika harus dekat dalam jarak sekitar tiga ratus batu dari pantai untuk membuat serangan kapal induk. Jarak itu menandakan had luar untuk pesawat Tentera Laut A.S. terbang dari dan kembali ke kapal induknya. The 26th Air Flotilla Jepun membuat 69 pengebom darat berjaga-jaga. Berjarak sejauh 600 batu, mereka akan menyerang pasukan pengangkut sebelum pesawatnya dapat dilancarkan.

Tidak diketahui oleh komandan Pasukan Petugas 16, Jepun masih memiliki barisan pertahanan lain - sebuah kapal pukat tunda yang dilengkapi radio yang terletak di sepanjang busur sekitar 600 batu dari garis pantai. Mana-mana pasukan musuh yang melintasi garis itu terancam dilihat dan dilaporkan oleh kapal piket.

Pada 14 April, kembali ke Washington, D.C., Laksamana Raja pergi ke Gedung Putih untuk memberi presiden maklumat terperinci pertama yang dimiliki Roosevelt mengenai serangan yang dirancang.

Pada 16-17 April, tempo persiapan di luar Hornet meningkat.Krew Deck menggerakkan B-25 ke belakang dek penerbangan sebagai persediaan untuk pelancaran. Pasukan pengisian mengungguli pengebom & tangki gas # 8217. Ordnancemen melemparkan empat bom ke dalam setiap pesawat, dan tentera bersenjata memuatkan peluru berkaliber 0,30 dan .50. Jurutera penerbangan memeriksa dan memeriksa semula sistem mekanikal dan hidraulik pesawat & # 8217.

Pada pagi hari ke-17, ketika kapal-kapal Amerika telah ditutup sekitar 1,200 batu dari Tokyo, pasukan petugas mengisi bahan bakar dari kapal-kapal pengangkut minyak. Kemudian, pada jam 2:40 petang, kedua kapal pengangkut dan empat kapal penjelajah meningkatkan kelajuan menjadi 28 knot untuk larian terakhir ke titik pelancaran. Kapal pemusnah dan kapal minyak segera hilang.

Pada jam 3 pagi 18 April, pengendali radar di atas Perusahaan mengambil gambar dua kapal kecil kira-kira 11 batu di hadapan. & # 8216Peringkat umum & # 8217 kedengaran, mengejutkan kru pasukan petugas, dan terutama Doolittle Raiders. Halsey mengarahkan pasukan petugas ke kanan untuk mengelakkan kenalan.

Hari menjelma kelabu. Pesawat pengakap dari Perusahaan, empat puluh batu pada pukul 5:58 pagi, melihat sebuah kapal peronda Jepun. Mengekalkan keheningan radio, juruterbang itu meneliti laporan penglihatannya, meletakkannya di dalam beg kanvas, lalu menjatuhkannya di dek kapal induk.

Halsey kembali beralih arah. Meluncur dan bergelombang dalam tiga puluh kaki membengkak, kapal-kapal yang bergerak cepat menyapu masuk dan keluar dari hujan lebat. Setiap batu yang dicapai membawa pasukan terbang Tentera Darat lebih dekat dengan tujuan mereka - dan menempatkan pasukan petugas dalam bahaya yang lebih besar.

Nasib - dan masa - akhirnya habis pada jam 7:38 pagi Hornet melihat kapal peronda musuh. Kerajinan kecil itu hanya kelihatan di kabus, kira-kira sepuluh batu jauhnya. Pasukan petugas telah menemui Kapal Peronda Jepun No. 23, the Nitto Maru.

Tempat umum berbunyi lagi. Sebagai Doolittle dan Mitscher menyaksikan dari HornetJambatan & # 8216s, kapal penjelajah Nashville melepaskan tembakan ke atas kapal dengan senapang enam inci, tetapi beralih ke api cepat setelah satu salvo. Menyelam pengebom dari Perusahaan bergabung dalam usaha menenggelamkan kapal Jepun, dan akhirnya, pada pukul 8:23 pagi, Nitto Maru telah turun.

The Nitto MaruOperator radio & # 8216 mempunyai cukup waktu untuk menyampaikan pesanan ke Armada Kelima Jepun, memberi amaran bahawa & # 8216 tiga pembawa musuh & # 8217 telah dilihat. Perusahaan pengendali radio mengambil isyarat tiba-tiba antara kapal perang Tokyo dan Jepun. Orang Jepun tahu orang Amerika berada di luar sana & di mana.

The Hornet kini berada kira-kira tujuh ratus batu dari Tokyo. Sembilan jam berlayar lagi akan membawa pesawat terbang ke tempat berlepas yang dirancang. Namun demikian, tidak semestinya. Dengan tergesa-gesa, kru B-25 mengumpulkan peralatan peribadi mereka dan membuat persiapan terakhir untuk berlepas.

Pukul 8 pagi Halsey memancarkan isyarat pergi ke Hornet:

melancarkan pesawat x ke perintah kolonel doolittle dan gagah x semoga berjaya dan Tuhan memberkati anda.

Pembesar suara berbunyi: & # 8220Juruterbang tentera, selamatkan pesawat anda! & # 8221

& # 8220Sebelum sebelum kami berangkat, & # 8221 David Jones ingat, & # 8220kami tahu kami menghadapi masalah bahan bakar. Dengan pasukan petugas yang terlihat, kita harus terbang mungkin empat ratus batu lebih jauh dari yang dirancang. Kemungkinan mencapai landasan udara di China lebih buruk daripada buruk. & # 8221

Pasukan petugas menyesuaikan arah ke kanan, berubah menjadi angin 27 knot. Air hijau pecah di atas Hornet& # 8216s dek penerbangan terbang.

Masa untuk Pesawat No. 1 pergi. Doolittle mengucapkan selamat tinggal kepada Mitscher di atas jambatan. Mitscher memberi salam.

Pada pukul 8.15 pagi, Doolittle menembak mesin B-25 miliknya, sekarang beratnya sekitar 15 tan dengan muatan penuh bahan bakar dan bom. Seorang pegawai dek penerbangan Angkatan Laut, berputar dengan bendera kotak-kotak hitam, memberi isyarat kepada Doolittle & # 8216go & # 8217. Krew dek menarik kekejangan dari roda. Kemudian starter menghantam dek ketika pengebom mula meluncurkan dek penerbangan yang jelas sepanjang 470 kaki.

Pilot Ted Lawson, menulis dalam Tiga Puluh Saat Di Tokyo, akaunnya pada tahun 1943 mengenai serbuan itu, menggambarkan pengunduran Doolittle & # 8217s:

& # 8220Kami memerhatikannya seperti helang, bertanya-tanya apa yang akan dilakukan angin kepadanya, dan adakah kami dapat turun dalam larian kecil itu ke arah busur. Sekiranya dia tidak dapat & # 8217t, kami tidak & # 8217t.

Doolittle mengambil kepantasan dan memegang barisannya, dan, seperti Hornet diangkat di atas gelombang dan memotongnya dengan kelajuan penuh, pesawat Doolittle & # 8217s lepas landas. Dia mempunyai ela ela. Dia menggantung kapalnya hampir lurus ke atas alat peraga, sehingga kita dapat melihat seluruh puncak B-25nya. Kemudian dia turun dan saya memerhatikannya datang dalam lingkaran yang ketat dan menembak rendah di kepala kita. & # 8221

Doolittle telah berputar kembali untuk memadankan kompas magnetiknya dengan arah kapal & # 8217s. Copilot Richard Cole teringat melihat ke bawah dek kapal induk & # 8217: & # 8220Kami meninggalkan & # 8216 tampalan tanah yang mesra terakhir & # 8217 Itu adalah sejenis perpisahan. & # 8221

Pilot Travis Hoover mengalahkan Robert Gray ketiga Everett Holstrom keempat David Jones kelima Dekan Hallmark keenam. Lawson, di Pesawat No. 7, dijuluki sebagai Itik pecah, secara tidak sengaja membiarkan kepaknya naik dan merosot rendah sebelum akhirnya terbang ke udara pada pukul 8:30 pagi. Pada selang waktu antara satu hingga lima minit, lapan pesawat berikutnya terbang tanpa kejadian.

Task Force 16 telah mencapai misinya. Dalam beberapa minit kapal pengangkut dan kapal penjelajah berbalik arah dan kembali ke Pearl Harbor dengan jarak 25 knot.

Jimmy Doolittle sedang dalam perjalanan. B-25 miliknya melambung di sepanjang Lautan Pasifik, hampir empat puluh kaki di atas ombak. Dengan terbang pada jarak 150 batu per jam, pesawat akan sampai ke daratan sekitar tengah hari.

Pukul 9:45 pagi, sebuah kapal terbang peronda Jepun, enam ratus batu dari pantai timur Jepun & # 8217, menghantar laporan ganjil ke Tokyo. Krew telah melihat apa yang mereka ambil sebagai pesawat darat enjin berkembar yang terbang menuju Jepun. Perisik Tokyo menolak laporan itu.

Terbang secara bebas, pesawat 16 B-25 terbentang dalam garisan kasar sepanjang dua ratus batu. Mereka berusaha melawan angin kencang 20 mil-jam. Pergeseran angin menyebarkannya.

Pesawat akan masuk sebagai penyerang tunggal. Tiga dari mereka yang mengikuti Doolittle akan melanda sektor utara Tokyo, tiga sektor pusat, dan tiga sektor selatan. Tiga yang lain menyerang Kanagawa, Yokohama, dan Yokosuka Navy Yard. Tiga pengebom terakhir akan menyerang sasaran di Nagoya, Osaka, dan Kobe.

Beberapa minit sebelum tengah hari, pesawat Doolittle & # 8217s melintasi pantai kira-kira lapan puluh batu di timur laut Tokyo. Beberapa minit kemudian, ketika Doolittle berlari ke selatan menuju kota pada ketinggian 30 kaki, dia melihat sembilan pejuang Jepun yang berada seribu kaki di atasnya. Pada suatu waktu yang lewat tengah hari B-25 pertama adalah di Tokyo.

Jerebu ringan melanda bandar. Penglihatan ke bawah adalah baik. Pengebom itu melintasi Istana Kekaisaran. Kemudian ia sampai di kawasan sasaran & # 8211a kompleks kilang. Doolittle naik ke ketinggian 1.200 kaki. Bombardier Fred Braemer mengintip titik-titik pemeriksaan di peta peta. Dia membariskan sasaran pertama dalam serangan bom dua puluh sennya. Pintu teluk bom dibuka. Pada kira-kira pukul 12.15 malam, lampu merah berkedip berturut-turut pada panel instrumen Doolittle & # 8217s. Empat kumpulan pembakar hujan turun di Tokyo.

Api anti kapal terbang meletup di sekitar B-25, menggegarkan pesawat. Doolittle kemudiannya menulis secara santai tentang percutian: & # 8220Menurunkan ke rumah dan meluncur di pinggir barat menjadi kabut dan asap yang rendah. Belok ke selatan dan ke laut. & # 8221

Tersebar oleh angin sepoi-sepoi angin dan oleh variasi dalam pengaturan kompas magnetiknya, pesawat B-25 yang tiba melintasi Tokyo dari beberapa arah & membingungkan para pembela mengenai titik asal mereka.

The Raiders meluncur di puncak puncak bukit dan bukit. Juruterbang menembak pesawat mereka sejauh kira-kira seribu kaki di atas kota yang luas. Pengebom membawa pandangan mereka untuk mencapai sasaran. Kemudian muncul sekelip mata, sekelip mata, sekelip mata apabila empat bom lima ratus paun jatuh dari setiap pengebom.

Everett Holstrom, yang mendapati turret senapang pesawatnya macet, terpaksa melarikan diri dari jalan skuadron pejuang. Richard Joyce, yang dikejar oleh setengah belasan pejuang, meletakkan enjinnya & # 8216 tepat di garisan merah & # 8217 & # 8211 meningkatkan kelajuan hingga lebih dari tiga ratus batu sejam & # 8211 untuk mengelakkan mereka. Beberapa pejuang melakukan larian skittish di B-25. Sebagai tindak balas, penembak penyerang dapat memukul sekurang-kurangnya dua, dan mungkin lebih banyak dari mereka.

Percikan hitam api anti kapal terbang menandakan langit. Letupan melanda belon rentak. Walaupun tidak menentu, penembak darat mengirimkan serpihan cangkang ke dalam beberapa B-25. Tetapi tidak ada pesawat Amerika yang ditembak jatuh.

The Raiders mengejar sasaran industri perang: kerja keluli, kilang minyak, tempat peluru, kilang pesawat, limbungan kapal, dan pusat bekalan. Yang utama, kerana dengan teliti mempelajari peta sasaran, ketinggiannya yang rendah, dan kedatangan mereka di siang hari, para penyerang menjaringkan serangan bom yang cukup tepat.

Semuanya cepat dan marah. Sebaik sahaja setiap juruterbang menjatuhkan bomnya, dia mendorong kuk kawalan ke depan, merpati ke tingkat atas bumbung, dan kemudian membelok ke barat daya di sepanjang pantai Jepun, menuju apa yang dia harapkan menjadi surga China.

Pada waktu tengah hari cahaya pudar, semua brosur menyedari satu fakta yang menjulang: mereka mungkin tidak akan dapat mencapai landasan udara berhampiran Chuchow. & # 8220Kami kira-kira satu jam keluar dari Jepun, & # 8221 jurutera penerbangan / penembak Joseph Manske teringat. Juruterbang mengatakan di interkom bahawa kita tidak akan memiliki cukup bahan bakar untuk mencapai medan pendaratan. Itu benar-benar mendapat perhatian. Saya berkata kepada diri saya sendiri, & # 8216Joe, apa yang anda mahukan? & # 8221 & # 8217

Berpusing ke arah barat Laut China Timur, pesawat B-25 menghadapi kabut, kemudian hujan. Siling terus semakin rendah. Para pelayar harus menganggarkan kedudukan mereka dengan perhitungan mati. Pesawat disekat melalui aliran atas dan bawah.

Kemudian, yang mengejutkan mereka, Raiders mengambil angin kencang. Peta cuaca berdasarkan data 75 tahun menunjukkan angin yang berlaku ketika bertiup dari China ke arah Jepun. Tetapi pada hari yang berbahaya ini, angin bertiup ke arah China.

Terdapat ironi yang hampir puitis. Angin telah menjadi orang Amerika kamikaze- brosur & # 8217 & # 8220divine angin & # 8221 —dan mereka menjumpainya ketika mereka meninggalkan Jepun.

Tiga belas jam selepas lepas landas, pesawat B-25 berada di suatu tempat berhampiran pantai China. Blackness menyelubungi pengebom. Alat pengukur bahan api hampir kosong. Juruterbang mendengarkan isyarat pulang — & # 822057 & # 8221 yang dihantar dalam kod Morse & # 8211 yang bertujuan untuk membimbing mereka ke lapangan terbang berhampiran Chuchow. Tetapi mereka hanya mendengar kesunyian.

Di ujung China, rancangan kertas itu runtuh. B-25 seharusnya mendarat di lima landasan udara yang ditentukan. Isyarat penyampaian radio dari setiap medan akan membimbing mereka ke peringkat akhir.

Tetapi Tokyo Raiders terperangkap dalam web intrik komando yang tidak sengaja. Marshall dan Arnold, yang berhati-hati dengan kebocoran keselamatan, telah memberikan beberapa perincian serangan kepada Chiang Kai-shek, dan sama sekali tidak kepada Kolonel Claire Chennault, komandan Flying Tigers. Pada saat yang terakhir mereka meminta Jenderal Joseph W. Stilwell, komandan A.S. di teater China-Burma-India, untuk mendapatkan suar radio ke lima bidang.

Terdapat kekeliruan dalam komuniti. Pasukan Jepun menghampiri landasan udara. Chiang Kai-shek mahu & # 8220 projek khas & # 8221 ditangguhkan. Pesawat yang dihantar untuk menyampaikan suar radio terhempas dalam ribut. Tidak akan ada isyarat radio untuk memandu Doolittle Raiders ke pendaratan yang selamat.

Dalam memoarnya, Chennault bertahun-tahun kemudian dengan keras mengkritik perintah tinggi AS kerana tidak mempercayainya: & # 8220Jika saya diberitahu, satu stesen radio arahan komando Flying Tigers yang disambungkan ke jaring China Timur boleh bercakap dengan kebanyakan Raiders ke ladang mesra. & # 8221

B-25 menjatuhkan suar ke malam. Anggota kru mencari tanda-tanda sama ada mereka berada di atas air atau darat. Tetapi cahaya suar hilang di awan.

Dalam usaha terakhir untuk mencapai lapangan terbang, kebanyakan juruterbang terus ke arah barat menuju Chuchow. Anggota kru tertanya-tanya berapa dekat mereka dengan wilayah yang dijajah Jepun. Pada masa ini alat pengukur gas membaca rambut di atas & # 8216zero. & # 8217 Mesin mula bergemuruh. Akhirnya, beberapa juruterbang mengira, akan tiba di Laut China. Mereka akan terus terbang sehingga kehabisan gas dan kemudian melompat keluar.

Sebelas kru melakukan perkara itu. Pada jam 9:30 malam, Doolittle mengalihkan kawalannya ke juruterbang automatik dan memerintahkan anak buahnya untuk menyelamatkan. Kemudian dia juga meninggalkan pesawat

FORTUNE DIHIDUPKAN KEMBALI pada kru Pesawat No. 16, & # 8220Kelawar Dari Neraka. Setelah terbang sejauh 200 batu ke China, juruterbang William Farrow memerintahkan anak buahnya untuk melompat. Semua turun di wilayah yang dikuasai Jepun. Menjelang pagi, lima brosur — Farrow, copilot Robert Hite, navigator George Barr, pengebom Jacob DeShazer, dan jurutera / penembak Harold Spatz — adalah tahanan.

Empat dari B-25 membuat pendaratan paksa di sepanjang pantai China. Pengebom Trav Hoover & # 8217s kehabisan bahan bakar berhampiran wilayah yang dikuasai Jepun. Jurutera penerbangan / penembaknya, Douglas Radney, mencadangkan melalui interkom bahawa & # 8220 kita harus tetap bersama & # 8221 Daripada memerintahkan anak buahnya untuk menyelamatkan, perut Hoover mendarat B-25 di sawah lereng bukit. Anggota kru muncul tanpa cedera dan, setelah Hoover membakar pengebom itu untuk memusnahkan apa pun yang berguna bagi orang Jepun, bergegas ke arah barat ke bukit.

Mesin dari Green Hornet, dipandu oleh Dean Hallmark, tergelincir dan gagal dalam jarak empat minit dari pantai. Hallmark menurunkan pesawat itu di laut yang bergelora dan kesannya merobek sayap. Hallmark menerobos cermin depan. Setelah empat jam dalam gelombang tinggi, Hallmark, kopilot Robert Meder, dan navigator Chase Nielsen sampai ke pantai — luka, berdarah, dan keletihan. Bombardier William Dieter dan jurutera penerbangan / penembak Donald Fitzmaurice kedua-duanya cedera parah dalam nahas yang mayat mereka kemudian dicuci ke darat. Nelayan tempatan tempatan cuba menyembunyikan mangsa yang masih hidup. Tetapi tiga hari kemudian tentera Jepun menangkap ketiga-tiga lelaki itu. Cobaan mereka baru bermula.

Pesawat No. 15, yang dipandu oleh Donald Smith, juga dilemparkan di Laut China Timur. Kelima-lima anak kapal naik ke rakit kehidupan. Setelah terbalik tiga kali, mereka akhirnya sampai ke pantai dengan selamat.

Ted Lawson, mengemudi Itik pecah, cuba mendarat di pantai. Tetapi ketika pesawat membuat pendekatan, kedua-dua mesin tiba-tiba kehilangan kuasa. B-25 mendarat dengan ketinggian enam kaki air dengan kecepatan 110 batu sejam. Kesan hebat itu mendorong Lawson, kopilotnya, dan pengemudi keluar melalui puncak kokpit. Pengebom terbang terlebih dahulu melalui hidung plastik. Penembak itu dilanggar dalam keadaan tidak sedar di menara.

Lawson dan copilot Dean Davenport datang ke bawah air, masih terikat di tempat duduk mereka. Kedua-duanya berjaya melepaskan tali pinggang dan berjuang ke permukaan. Lawson merangkak keluar dari permukaan air mata dan berdarah, nyaris tidak hidup. Kaki kirinya telah dikerat dengan sebahagian besar dagingnya. Tulang di atas dan di bawah lutut terdedah. Dia mempunyai luka yang teruk di lengan, kepala, dan dagunya. Sebilangan besar gigi depannya telah tersingkir. Darah mengalir ke matanya.

Dari 16 pesawat B-25, hanya seorang yang berjaya mendarat di lapangan terbang. Pesawat No. 8, yang dipandu oleh Edward York, membakar bahan bakar pada tingkat yang luar biasa selama penerbangan ke Tokyo sehingga dia menyedari bahawa ia tidak pernah dapat mencapai tempat perlindungan di China. Setelah menjatuhkan bom mereka, brosur berpusing ke arah barat laut menuju Vladivostok. Mendarat di medan tentera kecil, tentera udara itu ditahan oleh pihak Rusia. Setelah lebih dari satu tahun diperlakukan lebih seperti tahanan daripada tahanan, mereka akhirnya melarikan diri melalui Iran.

Pada malam hari, petani, penduduk desa, dan tentera di wilayah yang tersebar di China Timur mendengar bunyi mesin di atas. Pesawat terbang, nampaknya entah dari mana, terhempas di tengah angin dan hujan. Lelaki jatuh ke lereng gunung dan dasar sungai. Seorang jurutera penerbangan / penembak tergantung di siang hari di sebuah pohon di atas tebing, payung terjunnya terperangkap di dahan.

Doolittle mendarat di sawah, memercikkan dada ke dalam tanah yang berbau & # 8220 malam. & # 8221 Melihat lampu di sebuah rumah ladang, komandan serbuan & # 8217 tidak melepaskan parasutnya dan berlari ke pintu depan. Dia memanggil mereka yang berada di dalam. Lampu padam. Pada waktu siang, seorang petani membawa gerila Cina ke Doolittle. Menunjuk ke langit dan dirinya sendiri, Doolittle akhirnya mendapat sedikit pemahaman dari orang Cina. Dalam beberapa hari, dia mengumpulkan empat anak kapal.

Bersama Sarjan Leonard, Doolittle berjalan ke lokasi di mana B-25 mereka jatuh. Bangkai kapal pengebom tersebar di puncak gunung. Doolittle menerobos puing-puing itu dan menjumpai blaus Tentera Darat yang direndam minyak. Pemulung sudah memilih butang. Dia duduk dengan kecewa di dekat sayap yang hancur.

& # 8220Saya sangat tertekan, & # 8221 kemudian dia ingat. & # 8216Paul Leonard mengambil gambar saya. Dia cuba menghiburkan saya. Dia berkata, & # 8220Apa yang anda fikir akan berlaku semasa anda pulang, Kolonel? & # 8221

Doolittle menjawab: & # 8220, saya rasa mereka & # 8217 akan menghantar saya ke Leavenworth. & # 8221

& # 8220Saya berdiri dengan kedua kaki saya untuk kali terakhir dalam hidup saya kira-kira subuh pada 20 April, & # 8221 teringat Ted Lawson. Dia dan anak buahnya yang cedera telah dibawa ke sebuah hospital kecil oleh penduduk kampung Cina. Hospital itu mempunyai sedikit bekalan, dan doktor China di sana tidak dapat berbuat banyak untuk kaki Lawson yang hancur.

Nasib baik, pakar bedah / penembak penerbangan & # 8220Doc & # 8221 White muncul di hospital. Pada mulanya, White berusaha menggunting daging yang mati dari kaki kiri bawah Lawson & # 8217, memberinya morfin untuk kesakitan. Tetapi anggota badan menunjukkan tanda-tanda gangren yang tidak ketara.

Pada 3 Mei, ketika pesawat Jepun terbang di atas, White memberitahu Lawson apa yang akan dia lakukan. Juruterbang itu bersetuju. Dengan menggunakan novocaine, orang Cina telah menyeludup keluar dari Shanghai, White memberi Lawson anestetik tulang belakang. Jururawat memegang pergelangan tangan Lawson & # 8217.

& # 8220Doc mempunyai gergaji perak, & # 8221 Lawson menceritakan. & # 8220Dengan suara aneh, jauh, basah ketika dia melihat melalui tulang kakiku. Kecuali kerana ketakutan yang menarik bahawa saya akan kembali terlalu cepat, amputasi sebenarnya hampir tidak penting bagi saya seperti menonton balak yang digergaji separuh. & # 8221

Lawson memerhatikan ketika jururawat mengangkat kakinya yang terputus dan membawanya keluar dari pintu. Dia dapat melihat tangan Putih & # 8217 menjahit tunggul: & # 8220 Tangannya naik dan turun, atas, bawah. & # 8221 Kemudian Doc menggunakan picagari untuk mengambil darah dari dirinya dan memasukkannya ke dalam pesakitnya.

Pesawat yang berjaya mengelakkan tangkapan memulakan perjalanan ke Chungking. Orang-orang negara Cina terkejut, hari demi hari, ketika lelaki Kaukasia memakai jaket kulit coklat dan seluar koyak yang terwujud di lanskap berbatu atau di pinggiran desa. Petani, pemotong kayu, dan petani memandang makhluk asing dengan rasa ingin tahu dan ketakutan. Ramai yang belum pernah melihat orang Amerika.

Syarikat penerbangan melihat penduduk tempatan dengan keraguan yang serupa. Tidak ada garis pertempuran yang jelas, mereka bimbang mereka berjalan ke tangan orang Jepun.

Orang-orang Amerika berjalan cedera: lelaki dengan punggung yang terkunci, tulang rusuk retak, kaki terbakar, dan hidung berdarah. Haggard dan berlumpur, mereka meminta pertolongan mereka yang berkumpul untuk menatap mereka.

Guerrillas memimpin penerbangan dari satu penempatan ke penempatan yang lain. Pendakwah memberi mereka perlindungan. & # 8220 Sepanjang perjalanan, & # 8221 kata Travis Hoover, & # 8220a seorang pelajar kejuruteraan aeronautik Cina bernama Tung-sheng Liu muncul. Dia dilarikan dari Jepun. Dia bercakap bahasa Inggeris. Dia menjadi pemandu dan jurubahasa kami — dan menyelamatkan nyawa kami. & # 8221

Seluruh bandar ternyata melihat pelawat. & # 8220Saya berjalan melalui kampung-kampung, menuju ke barat, & # 8221 mengenang Frank Kappeler. & # 8220 Orang Cina yang ramah mengikuti saya. Tidak lama kemudian, kafilah saya dua ratus orang kuat. Saya berasa seperti Lawrence of Arabia. & # 8221

Selebaran membuat pelbagai cara menuju ke jantung — dengan berjalan kaki, menunggang kuda kecil, dan menaiki kapal sungai, trak pembakar arang, becak, dan juga kerusi sedan yang ditanggung oleh pekerja ladang. Dalam tempoh tiga minggu, kumpulan Raiders akhirnya menceburkan diri ke Chungking dan perjalanan & # 8217s berakhir. Di sana para pemimpin China yang bersyukur memberikan hiasan kepada mereka.

Tajuk utama serangan itu menggerakkan Amerika. New York Times: & # 8220Japoran melaporkan Tokyo, Yokohama dibom oleh & # 8216 pesawat musuh & # 8217 di siang hari. & # 8221 Penghantaran Petang Columbus: & # 8220US pesawat perang mengebom bom di bandar-bandar terkemuka kerajaan Jap. & # 8221 Berita Harian New York: & # 8220 bom melanda 4 bandar Jap. & # 8221

Anehnya, laporan berita awal tidak datang dari pemerintah A.S. tetapi dari Radio Tokyo. & # 8220 Pengebom musuh muncul di Tokyo untuk pertama kalinya dalam perang semasa, & # 8221 siaran Jepun menyatakan. & # 8220 Pesawat yang menyerang gagal menyebabkan kerosakan pada tempat ketenteraan. & # 8221 Menurut penyiar, sembilan dari pesawat yang menyerang telah ditembak jatuh.

Rumah Putih dan Jabatan Perang, yang tidak pasti akan hasil misi itu, tetap diam. Anggota Kongres tertanya-tanya adakah serangan di Tokyo bahkan telah berlaku. Pada mulanya, Washington hanya mengatakan bahawa & # 8216 pesawat Amerika mungkin turut serta dalam serangan ke ibu negara Jepun. & # 8221

Pada 21 April, Arnold menerima pesanan dari Doolittle, di suatu tempat di kedalaman China: & # 8220Misisi untuk mengebom Tokyo telah selesai. Semasa memasuki China, kami mengalami cuaca buruk dan dikhuatiri semua pesawat terhempas. Sehingga kini lima brosur selamat. & # 8221

Arnold yang cemas segera mengetahui bahawa kebanyakan brosur masih hidup dan dipertanggungjawabkan — tetapi, yang tidak menyenangkan, beberapa yang ditangkap.

Roosevelt pernah berada di kediamannya di Hyde Park, New York, ketika diberitahu mengenai serbuan itu. Presiden menyedari bahawa dia harus merahsiakannya Hornet& # 8216 peranan dalam misi. Dia bertanya kepada penasihat Samuel Rosenman apa yang mungkin dia katakan jika wartawan ingin mengetahui dari mana pengebom itu berasal. Rosenman mengingatkannya tentang Hilang Horizon, Novel fantasi James Hilton & # 8217s. Buku itu diletakkan di lembah Himalaya yang terpencil dan misterius yang disebut & # 8220Shangri-La. & # 8221 FDR mengambil petunjuk.

Pada sidang akhbarnya pada 21 April, Roosevelt mengesahkan bahawa pesawat A.S. memang telah mengebom Jepun. Seorang wartawan bertanya kepadanya nama pangkalan yang digunakan oleh pengebom. Dengan senyuman samar, dia menjawab: & # 8220Mereka berasal dari pangkalan rahsia baru kami di Shangri-La. & # 8221

Doolittle dan beberapa Raiders dipesan kembali ke Amerika Syarikat yang lain tetap berada di teater China-Burma-India. Amerika lebih bangga dengan brosur. Doolittle dinaikkan pangkat sebagai brigadier jeneral.

Pada 19 Mei, Jeneral Marshall dan Arnold menjemput Doolittle dengan kereta kakitangan di Washington, D.C. Mereka memberitahu bahawa mereka akan pergi ke Gedung Putih.

& # 8220Benar, & # 8221 kata Doolittle, & # 8220jika anda memberitahu saya tentang apa ini, saya & # 8217memastikan saya dapat menolong diri saya lebih baik. & # 8221

Marshall dan Arnold saling berpandangan. Kemudian Marshall menjelaskan bahawa Presiden Roosevelt akan menyampaikan Doolittle dengan Pingat Kehormatan.

& # 8220Nah, saya rasa & # 39; tidak fikir saya memperoleh Pingat Kehormatan, & # 8221 kata Doolittle, mengerutkan kening. & # 8220 Pingat itu diberikan apabila seseorang kehilangan nyawanya menyelamatkan nyawa orang lain & # 8217. Oleh itu, saya rasa saya tidak memperolehnya. & # 8221

& # 8220Saya fikir anda memperolehnya, & # 8221 membalas Marshall dengan tegas.

& # 8220Ya, tuan, & # 8221 menjawab Doolittle.

FDR meraih pingat di Doolittle pada petang itu. Sebulan kemudian, Jeneral Arnold menghadiahkan Distinguished Flying Cross kepada skor Raiders yang telah kembali ke Amerika Syarikat.

Berbanding dengan malapetaka yang berlaku di Pearl Harbor empat setengah bulan sebelumnya — atau dengan apa yang akan dilancarkan oleh B-29 Amerika di bandar-bandar Jepun tiga tahun kemudian — kerosakan yang ditimbulkan oleh Tokyo Raid agak ringan. Pihak berkuasa Jepun melaporkan 50 orang terbunuh, 250 cedera, dan 90 bangunan musnah — antaranya tangki gas, gudang, dan kilang.

Kesakitan sebenarnya adalah psikologi - pukulan yang menghancurkan kebanggaan Jepun. Tentera dan tentera laut Jepun gagal melindungi tanah air. Lebih-lebih lagi, mereka tidak dapat melindungi maharaja.

Dalam arti strategik, serbuan itu meletakkan inisiatif Perang Pasifik ke tangan orang Amerika. Serangan itu menunjukkan bahawa Jepun tidak dapat membatasi skop perang yang mereka jalankan.

Pemimpin tentera Jepun yang marah marah kerana menyerang orang-orang China Timur. Lebih dari 600 serangan udara di bandar dan kampung menandakan permulaan pembalasan.

Orang Jepun menjadikannya titik untuk membakar desa-desa yang dilalui oleh tentera udara. & # 8220Mereka membunuh tiga anak lelaki saya, & # 8221 berkaitan seorang lelaki Cina berusia. & # 8220Mereka membunuh isteri saya. Mereka menenggelamkan cucu-cucu saya di sumur. & # 8221 Menangkap seorang penduduk kampung yang telah melindungi seorang juruterbang Amerika, tentera Jepun membungkusnya dengan selimut yang dibasahi dengan minyak tanah, kemudian memaksa isterinya membakarnya.

Lebih 100,000 tentera Jepun menembak, memukau, merogol, lemas, dan memenggal kepala orang awam dan tentera China dalam jumlah yang dianggarkan berpuluh-puluh ribu. Itu adalah cara mereka memberi amaran kepada orang-orang China agar tidak menolong penerbang Amerika di masa depan.

Epilog ke Tokyo Raid sangat getir. Orang Jepun menahan Barr, DeShazer, Farrow, Hallmark, Hite, Meder, Nielsen, dan Spatz. Mereka akan membuat mereka membayar, lelaki demi lelaki.

Para penculik memindahkan mangsa yang masih hidup di The Green Hornet dan Kelawar Dari Neraka ke Tokyo. Di sana, diborgol dan dibalut kaki, selebaran diletakkan di tangan Kempei Tai, polis tentera Jepun & # 8217, yang tahu bagaimana membuat seorang lelaki tertanya-tanya adakah kehidupan itu layak dijalani.

Penyiasat menyerang banduan. Mereka mengemukakan soalan yang sama kepada mereka berulang kali: & # 8220 Dari mana asal anda?, & # 8221 & # 8220Apakah anda tentera Tentera Darat ?, & # 8221 & # 8220Mengapa anda berada di China? & # 8221

& # 8220Saya akan memberikan nama, pangkat, dan nombor siri, & # 8221 memanggil Nielsen. & # 8220Mereka akan memukul saya. Saya akan katakan, & # 8216 Leftenan Chase J. Nielsen, 0-419938. & # 8217 Mereka akan memukul saya. & # 8221

Penyiasat Jepun membentangkan Hallmark di rak. Mereka meletakkan tiang buluh di belakang lutut Hite, memaksanya untuk berjongkok, dan kemudian melompat ke atas dan ke bawah pahanya. Mereka menggantung Nielsen dengan borgol dari pasak di dinding, sehingga jari-jarinya hampir tidak menyentuh lantai.

Para penculik mengikat tuala basah di mulut dan hidung dari lapan selebaran, hampir mencekiknya. Mereka meletakkan pensil di antara jari mereka, kemudian menghancurkan jari mereka bersama. Para askar meregangkan lelaki itu ke lantai, memaksa mereka menelan air, lalu melompat ke perut mereka. Sebanyak lima pengawal bekerja setiap tahanan dalam satu masa.

Penyeksaan itu berterusan selama lebih dari tiga minggu. Menolak, penerbit memberitahu penyiasat bahawa pesawat mereka berasal dari sebuah pulau Pasifik. Dari China. Dari Kepulauan Aleutian. & # 8220Saya ditutup mata, & # 8221 mengenang DeShazer. & # 8220Mereka memukul saya. Mereka bertanya, & # 8216Bagaimana anda mengucapkan huruf H-O-R-N-E-T ?, & # 8217 & # 8216Siapakah Doolittle ?, & # 8217 & # 8216 Berapa lama geladak kapal induk? & # 8217 Mereka memukul saya lagi. & # 8221

Kemudian, suatu hari para tentera membawa peta dan carta yang diperoleh dari bangkai kapal B-25. Mereka telah menyeksa lelaki-lelaki tersebut untuk mengesahkan apa yang mereka tahu selama ini: B-25 telah lepas landas dari USS Hornet.

Berdarah dan tunduk, akhirnya para tahanan memberitahu mengenai serbuan itu. Pada 22 Mei, brosur diberi dokumen yang ditulis dalam bahasa Jepun. Ini adalah pengakuan jenayah perang terhadap orang awam. Setiap lelaki duduk di meja dan diberitahu untuk menandatangani - atau dihukum mati di tempat. Tidak tahan lagi, tahanan menandatangani pengakuan palsu itu.

Pada 19 Jun 1942 orang Amerika yang dipukul dipindahkan ke sebuah penjara di Shanghai. & # 8220Kami digigit pepijat, tikus, dan kutu, & # 8221 mengingati Hite. & # 8220 Muka dan tangan kita membengkak dari gigitan. Kemudahan tandas adalah baldi. & # 8221

Air kencing dan kotoran menutupi sebahagian besar lantai. Ciri khas terletak di sudut, diserang penyakit disentri. Rakan-rakan tahanannya menyeretnya ke baldi sekerap setiap 15 minit. Setelah sekian lama, mereka menjadi terlalu lemah untuk membantunya.

Mereka tidak mencuci, mencukur, atau menukar pakaian sejak hari terakhir mereka menaiki Hornet. Mereka terpaksa duduk bersila. Sekiranya seorang penjaga melihat posisi tahanan beralih, dia mencucuknya dengan tiang.

Pada 28 Ogos, orang Amerika dibawa ke sebuah mahkamah kecil, di mana mereka menjalani perbicaraan tiruan di hadapan lima pegawai Jepun. Tanda khas terletak di atas tandu. Barr terlalu lemah untuk berdiri.

Percubaan & # 8220 & # 8221 berlangsung selama dua puluh minit. Hakim membaca keputusan. Banduan bertanya kepadanya apakah hukuman mereka. Jurubahasa tidak akan memberitahu mereka. Tidak diketahui oleh brosur, semua telah dihukum mati.

Pada 14 Oktober, Hallmark, Farrow, dan Spatz dibawa ke sebuah bilik, satu persatu, dan diberitahu bahawa mereka akan dihukum pada keesokan harinya. Pegawai itu mengatakan bahawa mereka boleh menulis surat kepada keluarga mereka.

Bill Farrow yang berusia dua puluh tiga tahun menulis, sebahagiannya, kepada ibunya di Darlington, Carolina Selatan: & # 8220Hanya ingat bahawa Tuhan akan memperbaikinya dan saya akan melihat anda lagi di akhirat. & # 8221

Kepada ayah dan ibunya di Robert Lee, Texas, Dean Hallmark berkata: & # 8220 Cuba berdiri di bawah ini dan berdoa. Saya tidak tahu bagaimana mengakhiri surat ini kecuali dengan mengirimkan semua cinta saya. & # 8221

Harold Spatz yang berusia dua puluh satu tahun menulis surat kepada ayahnya di Lebo, Kansas: & # 8220Saya ingin anda tahu bahawa saya mati berperang seperti seorang tentera. Semua pakaian saya berharga. Saya memberikannya kepada anda. Dan Ayah, saya mahu anda tahu saya mencintaimu. Semoga Tuhan memberkati anda. & # 8221

Selepas perang, surat-surat itu dijumpai dalam fail tentera Jepun. Pegawai penjara tidak pernah menghantar mereka.

Pada 15 Oktober 1942, sebuah limusin hitam memasuki perkuburan Pertama di luar Shanghai. Farrow, Hallmark, dan Spatz dibawa keluar. Pengawal penjara mengejar lelaki itu ke tiga salib kayu kecil yang terletak dua puluh kaki. Ketiga orang Amerika itu dibuat berlutut dengan punggung di atas salib. Pengawal menanggalkan borgol dan mengikat pergelangan tangan & pergelangan tangan tahanan dengan potongan silang. Mereka membungkus bahagian atas wajah lelaki & # 8217 dengan kain putih, menandakan hitam & # 8216X & # 8217 di bahagian atas hidung. Pasukan menembak enam orang mengambil kedudukan 20 kaki di hadapan Amerika. Pada kiraan, mereka menarik pencetus. Tidak perlu melepaskan tembakan untuk kali kedua.

Keesokan harinya, lima orang Amerika lain - DeShazer, Hite, Meder, Nielsen, dan Barr - dibawa ke ruang sidang. Pegawai pengetua membaca pernyataan panjang. Mereka didapati bersalah mengebom sekolah dan hospital dan orang awam yang menembak mesin, tetapi maharaja telah menjatuhkan hukuman mati seumur hidup di penjara.

Empat hari selepas pelaksanaan Farrow, Hallmark, dan Spatz, siaran berbahasa Inggeris Jepun melaporkan bahawa & # 8220 juruterbang Amerika yang kejam, tidak berperikemanusiaan, dan seperti binatang & # 8221 telah & # 8220 telah dihukum dengan semestinya. & # 8221 Laporan tersebut mencatat nama-nama ketiga-tiga lelaki itu, tetapi tidak mengatakan apa hukuman mereka.

Beberapa bulan kemudian, Presiden Roosevelt mengetahui apa yang telah terjadi pada brosur Amerika yang ditawan. Dia mahu rakyat Amerika tahu, tetapi pada peringkat perang ini Jepun menahan sekitar 17,000 orang Amerika lain di Pasifik. Roosevelt berasa sangat prihatin terhadap mereka. Selain itu, dia berharap Amerika akan melancarkan serangan udara baru terhadap Jepun dan khawatir bahawa lebih banyak lagi pesawat terbang akan menjadi tahanan. Melalui saluran diplomatik, dia memberitahu pemimpin musuh bahawa A.S. tidak akan bertolak ansur dengan penganiayaan tahanan Amerika.

Dengan berlalunya ulang tahun pertama Tokyo Raid, Roosevelt memutuskan bahawa waktunya telah tiba untuk memberitahu orang-orang Amerika tentang & # 8220 fakta lengkap-baik yang terang dan yang pahit. & # 8221

Pada 20 April 1943, Jabatan Perang akhirnya mengeluarkan komuniti terperinci mengenai serangan itu. Keesokan harinya Washington Post tajuk utama dibaca: & # 8220Detail serbuan Tokyo diberitahu: Hornet & # 8217s & # 8216Shangri-la. & # 8221 & # 8217 Di seberang halaman depan adalah gambar Doolittle & # 8217s B-25 yang lepas landas dari kapal induk. Laporan itu menjelaskan bahawa 15 pesawat karam di perairan China atau China, dan yang lain terpaksa jatuh di Rusia. & # 8220Daripada lapan puluh orang Tentera Udara Tentera Darat yang mengambil bahagian, & # 8221 menyatakan Hantar, & # 8220 lima lelaki ditahan di Rusia, lapan adalah tahanan Jepun atau dianggap, seorang terbunuh, dua hilang, dan selebihnya selamat memasuki wilayah China. Tujuh cedera ketika mendarat tetapi selamat. & # 8221 Akaun itu memberi amaran kepada Jepun bahawa & # 8220 serangan selanjutnya masih berlaku untuk tanah air mereka. & # 8221

Orang Amerika memuji serangan itu sebagai kejayaan yang menakjubkan. Tetapi mereka segera mengetahui sisi gelap. Pada 22 April, Roosevelt, dengan & # 8220 perasaan seram paling dalam, & # 8221 memberitahu negara mengenai hukuman mati. Merujuk kepada mereka dengan ungkapan seperti & # 8220barbarous, & # 8221 & # 8220depravity, & # 8221 dan & # 8220 pembunuhan dalam darah sejuk, & # 8221 dia menyebut orang Jepun & # 8220savages. & # 8221

Gelombang pemberontakan melanda seluruh negara. Setiausaha Negara Cordell Hull dengan tegas menyatakan bahawa Amerika Syarikat tidak akan pernah menyelesaikan lebih dari sekadar & # 8220 penyerahan bersyarat & # 8221 Jepun. Tidak akan ada perundingan dengan negara yang mengeksekusi tawanan perang.

Radio Tokyo membalas bahawa mana-mana syarikat penerbangan Amerika yang berani menyerang Jepun di masa depan akan berada dalam misi & # 8220 satu arah ke neraka. & # 8221

Lima lelaki yang masih berada di tangan Jepun dapat membuktikan & # 8220hell. & # 8221 Ketika dunia mengetahui tentang hukuman mati, mereka ditutup mata, diborgol, dan dipindahkan ke penjara dekat Nanking, 175 batu di sebelah barat Shanghai.

Para penculik memberitahu tawanan mereka bahawa Jepun memenangi perang. Syarikat penerbangan akan mati di penjara Jepun. Jika, entah bagaimana, Amerika memenangkan perang, mereka akan dipenggal.

Para tahanan melayang ke keadaan mimpi. Mereka mencipta permainan minda. Nielsen & # 8220 membina & # 8221 sebuah rumah di fikirannya, bata demi bata. Hite membuat rancangan untuk ladang. DeShazer menulis puisi di papan hitam khayalan. Diserang oleh disentri, Meder semakin lemah. Kemudian dia dijangkiti beriberi. Dalam tempoh latihan yang jarang berlaku, Meder meminta Nielsen mendoakannya.

Pada 1 Disember 1943, empat dari lima tahanan mendengar paluan. Keesokan harinya, satu demi satu, mereka dikawal ke sel Meder & # 8217s. Tubuhnya terbaring di keranda kayu. Sebuah Alkitab di tutup.

Di tengah kegelapan sel mereka yang mengelilingi, lelaki itu berusaha mencari cahaya dalaman. Hite meminta ketua penjaga Alkitab. & # 8220Setiap daripada kita, & # 8221 dia ingat, & # 8220 membaca versi King James. Ia dihantar dari satu sel ke sel yang lain. Ini menjadikan semangat kita tetap hidup. & # 8221

Sel mereka adalah ketuhar panas pada musim panas, dan ruang sejuk di musim sejuk. Pengawal memilih Barr untuk perlakuan keji. Dia jauh lebih tinggi daripada penculiknya dan mempunyai rambut merah terang. Dalam satu episod mengerikan, mereka memaksanya memakai jaket lurus, mengikat lengannya di belakang punggungnya, dan mendorongnya ke salji menghadap ke bawah selama satu jam. Barr menjerit berulang kali.

Hite jatuh kurang dari sembilan puluh pound. Dia ingat: & # 8220Saya mendapat kekuatan saya dengan memanggil Tuhanku. Barangsiapa memanggil Tuhan, akan diselamatkan. & # 8221

Nielsen berfikir untuk membunuh dirinya sendiri. Tetapi dia memutuskan bahawa jika dia melakukannya, dia akan pertama kali memegang pedang pengawal dan membuat sekurang-kurangnya seorang penculik mati. & # 8220Fith membuat saya hidup, & # 8221 Nielsen menyatakan. & # 8220Faith di negara saya. Agama saya. Pencipta Saya. & # 8221

DeShazer menjadi lemah akibat disentri. Lebih daripada tujuh puluh bisul menutupi tubuhnya. Dia akan berlutut, menghadap pintu sel, dan mengulangi petikan dari Alkitab.

Dari jauh, DeShazer mencari Tuhan. & # 8220Cara orang Jepun memperlakukan saya, & # 8221 yang dia bayangkan, & # 8220Saya harus berpaling kepada Kristus. Tidak kira apa yang mereka lakukan kepada saya, saya berdoa. Saya mendoakan kekuatan untuk hidup. Dan saya berdoa untuk kekuatan, entah bagaimana, untuk mendapatkan pengampunan atas apa yang mereka lakukan kepada saya. & # 8221

Satu musim menjadi musim yang lain. Menjelang musim panas tahun 1945, para tahanan kelihatan seperti bayang-bayang. Suatu pagi, pada bulan Ogos 1945, DeShazer mengalami sesuatu seperti penglihatan. Suara dalaman mendesaknya untuk berdoa, sepanjang hari itu, untuk mengakhiri perang. Dan dia melakukannya, dari pukul tujuh pagi itu hingga pukul dua petang.

Tarikhnya adalah 9 Ogos, hari di mana bom atom jatuh di Nagasaki. Keesokan harinya, yang tidak diketahui oleh para tahanan, Jepun menyerah. Beberapa hari, pengawal kemudian mengawal Barr, DeShazer, Hite, dan Nielsen keluar dari sel mereka. & # 8220Perang sudah berakhir, & # 8221 seorang pegawai penjara memberitahu mereka. Nielsen menangis.

Orang Jepun memberikan kembali kepada lelaki itu seragam yang mereka pakai, 40 bulan sebelumnya, ketika mereka menanggalkan pakaian itu Hornet. Pada 20 Ogos, tentera terjun A.S. menyelamatkan mereka. Doolittle Raiders yang terakhir menuju ke rumah.

Untuk yang terakhir ini, seperti untuk semua Raiders, pasti ada sebab untuk mengingati. Semasa Perang Dunia II, banyak brosur lain melakukan tugas memerangi di Eropah, Afrika Utara, Asia, dan Pasifik Selatan. Ada yang terbunuh, yang lain cedera. Pada perang & # 8217s, 61 kekal daripada 80 lelaki yang asal.

The Raiders tidak akan melupakan pengalaman yang mereka kongsi bersama. Setiap 18 April, pada ulang tahun Tokyo Raid, sebilangan orang yang selamat dapat berkumpul untuk mengenang kembali — dan untuk mengenang kenangan sesama Raiders yang tidak lagi hidup.

Satu set 80 gelas perak, masing-masing ditulis dengan nama Raider & # 8217s, telah dipamerkan di Akademi Tentera Udara A.S. di Colorado Springs, Colorado, dan diterbangkan ke setiap perjumpaan. Di sana, dalam upacara peribadi, mangsa yang selamat mengangkat cawan mereka ke roti bakar untuk Raiders berangkat dan membalikkan cawan orang-orang yang mati sejak pertemuan sebelumnya. Apabila lelaki terakhir hilang, gelasnya juga akan terbalik.

Seperti pengebom B-25 yang pernah mereka terbang, orang-orang yang berani ini akan membuat jalan yang pantas.

Artikel ini ditulis oleh Edward Oxford dan mula diterbitkan pada bulan Ogos 1997 terbitan Sejarah Amerika Majalah.

Untuk artikel yang lebih hebat pastikan anda mengambil salinan Sejarah Amerika.


B-25 bukanlah pilihan pertama untuk serbuan

Walaupun Doolittle Raid akan menjadikan B-25 sebagai salah satu burung perang paling terkenal dalam sejarah, perancang misi pada mulanya menjelajah menggunakan sejumlah pengebom medium lain sebelum menetap di Mitchell yang belum terbukti. Naga Douglas B-23, yang memiliki jangkauan lebih panjang daripada B-25, pada mulanya dipertimbangkan. Namun, lebar sayap 92 kaki pengebom sebelum perang dinilai terlalu berat untuk dek kapal pengangkut yang sempit. Martin B-26 yang lebih kecil juga dalam perjalanan, tetapi tidak jelas apakah pesawat dapat diubah untuk lepas landas dari kapal induk. Akhirnya diputuskan bahawa, walaupun jarak dan muatannya terbatas, B-25 cukup kecil (dan cukup gesit) untuk dilancarkan di laut.


18 April 1942: Apa Raid Doolittle?

Pada 18 April 1942, Letnan Kolonel Jimmy Doolittle mengetuai salah satu serangan pengeboman paling terkenal dalam sejarah penerbangan ketika dia mengetuai 16 pengebom sederhana B-25 di Tokyo, Kobe, Nagoya dan Yokohama, Jepun. Setelah serangan menyelinap yang dahsyat terhadap Pearl Harbour pada 7 Disember 1941, tentera AS di Pasifik terguncang, begitu juga masyarakat Amerika yang terkejut dan marah. Dengan satu kejayaan Jepun demi satu, AS akhirnya melakukan aksi ofensif dengan menerbangkan 16 pengebom medium mesin berkembar B-25B Mitchell dari dek USS Hornet, sesuatu yang tidak pernah dilakukan pada masa itu.

CATATAN: Pada 9 April 2018, Doolittle Raider yang terakhir yang masih hidup, Letnan Kolonel Dick Cole, berusia 103 tahun, meninggal dunia di Texas. Dia telah dimasukkan ke hospital di Pusat Perubatan Tentera Brooke dan telah dikunjungi oleh banyak orang kenamaan, termasuk Setiausaha Tentera Udara.

Menggali Lebih Dalam

Pengebom, yang diketuai oleh juruterbang tentera dan awam terkenal Jimmy Doolittle, mengebom Tokyo dan bandar-bandar Jepun lain menyebabkan kerosakan ringan, tetapi memberi semangat yang luar biasa kepada Amerika. Pada masa yang sama, orang awam dan tentera Jepun mendapat semangat yang kuat, dan selama sisa perang, banyak pesawat tempur Jepun dialihkan dari teater barisan depan untuk mempertahankan tanah air daripada kemungkinan serangan di masa depan. Sifat berbahaya dari serangan itu, yang diterima sebagai kemungkinan usaha membunuh diri, ditunjukkan oleh kehilangan 15 daripada 16 pengebom, dan kematian 7 daripada 80 pesawat udara yang terlibat. (3 mati dalam aksi, 4 mati dalam kurungan, 3 daripadanya dieksekusi). 4 kru lain menjalani perang sebagai POW. Doolittle menerima Pingat Kehormatan dan kenaikan pangkat kepada Brigadier Jeneral dan terus memerintahkan unit pengebom lain.

Letnan Jeneral Jimmy Doolittle (kiri) bersama Mejar Jeneral Curtis LeMay (kanan), berdiri di hadapan Petir Lockheed P-38 di Britain, 1944

Pengebom yang dipilih untuk jawapan yang sangat diperlukan untuk Pearl Harbor adalah pengebom medium mesin berkembar Amerika Utara B-25B Mitchell, satu-satunya pengebom Amerika dengan jarak dan kemampuan untuk berlepas dari dek kapal induk yang juga dapat memberikan muatan yang berpatutan. Untuk Doolittle Raid, pesawat dilepaskan dari kelebihan senjata dan berat dan dilengkapi dengan tangki gas tambahan, menggandakan muatan bahan bakar. Beban bom yang dipilih untuk setiap pengebom adalah bom letupan udara normal 3 X 500 paun dan bom 500 £ 4 yang dibina dengan bahan letupan dan alat pembakar. Beberapa kru yang terdiri daripada 5 orang setiap pengebom berlatih berlepas pendek di darat sehingga mereka dapat berlepas secara konsisten dalam jarak beberapa ratus kaki yang dibenarkan oleh dek kapal induk. (Satu-satunya pesawat perang AS yang dinamai dengan nama sebenarnya, B-25 adalah pengebom medium utama Perang Dunia II dan berkhidmat hingga tahun 1979 dengan Tentera Udara Indonesia! Membawa seberapa banyak mesingan B-17 dan B-24 yang lebih besar, tidak ada pengebom cahaya lain yang dapat mempertahankan dirinya seperti Mitchell. Hebat dalam peranan serangan darat ketinggian rendah, beberapa B-25 dilengkapi dengan kemampuan untuk menembakkan senapang mesin berkaliber 16,50 ke hadapan untuk melakukan straf! Di samping itu, beberapa model dilengkapi dengan menembak ke depan 75 mm howitzer, persenjataan tembakan ke depan yang paling berat di mana-mana pesawat! Servis hampir 10.000 B-25 dengan semua cabang angkatan bersenjata dan terkenal sebagai pengebom yang digunakan dalam serangan "Doolittle" di Jepun. 25 adalah salah satu pesawat Amerika yang paling serba boleh dalam Perang Dunia II.)

Pameran di Muzium USAF yang menggambarkan B-25B Mitchell sebagai persiapan untuk Doolittle Raid.

Malangnya bagi penyerang, USS Hornet dan armada yang disertainya dilihat oleh kapal penangkap ikan / peronda Jepun sebelum sampai ke titik lepas landas yang dirancang, masih 650 batu nautika dari Jepun, bukannya jarak 480 batu nautika yang dirancang. Kapal Jepun dengan cepat karam, tetapi sekiranya ada amaran radio (memang ada) pilihan harus dibuat: membatalkan misi atau mengirim pengebom sekarang, dengan kemungkinan besar pesawat tidak dapat membuat pendaratan yang selamat di China kerana jarak 170 batu nautika dari tempat pelancaran yang dirancang. Keputusan untuk menghantar pengebom itu merupakan kesimpulan yang sudah tidak dapat dilupakan, dan semua 16 pesawat berat itu berjaya dilepaskan dan menghantar bom mereka seperti yang dirancang. Tidak ada pengebom yang ditembak jatuh walaupun terdapat tembakan anti-pesawat ringan dan pemintas pejuang kecil, dan salah satu pengebom itu sebenarnya menembak jatuh pesawat tempur Jepun. Kerosakan ke Jepun sedikit, tetapi serangan itu mengguncang keyakinan dan keamanan Jepun, sementara berita mengenai serangan itu menyebabkan kegembiraan di Amerika Syarikat.

Jarak tambahan ke lokasi pendaratan China yang dicadangkan ditambah dengan arah angin bermaksud pesawat tidak akan membuat pendaratan berjadual mereka. Seorang pengebom mendarat di Kesatuan Soviet dan diserang oleh Soviet, kru tersebut berlatih hingga tahun 1943 kerana USSR tidak berperang dengan Jepun. 15 pengebom yang lain terbang ke China, semuanya terhempas atau jatuh setelah kru menyelamatkan. Rencana untuk membawa pulang suar yang dikirim dari medan pendaratan China tidak pernah dikirimkan, kerana Laksamana Halsey, komandan pasukan tugas, tidak pernah mengirim pesan radio untuk melakukannya, mungkin untuk mengelakkan kapalnya ditemukan oleh penganalisis mencari arah radio Jepun. Dari 75 awak kapal yang mendarat di China, 3 terbunuh dalam aksi, 3 dieksekusi oleh tentera Jepun, 4 menghabiskan perang di kem POW, dan selebihnya akhirnya dihantar pulang ke pasukan Amerika.

Doolittle Raid tidak banyak memberi kesan kepada industri perang Jepun, tetapi perancang Jepun yang gugup menyimpan banyak artileri anti-pesawat dan pesawat pemintas di Jepun yang mungkin dapat digunakan dengan baik di tempat lain, memberikan Raid kesan yang tidak seimbang terhadap Perang. Tentera dan orang awam Jepun terkejut dengan kesedaran bahawa negara mereka boleh dibom, satu pukulan teruk terhadap keyakinan mereka. Orang Amerika dengan senang hati membalas dendam atas serangan Pearl Harbor dan fakta bahawa Tentera Darat AS dan Tentera Laut AS membuktikan bahawa pengebom darat dapat diterbangkan dari kapal induk mengagumkan dunia.

Doolittle sendiri, juruterbang pemecah rekod sebelum Perang, mendarat di payung terjunnya di tumpukan kotoran besar di China, pendaratan lembut, tetapi tidak kemas! Dia juga mengira dia mendarat di tumpukan kotoran secara kiasan juga, memikirkan kehilangan pesawat itu akan mengakibatkan pengadilan militer untuk dirinya sendiri. Dia salah dan dianugerahkan Pingat Kehormatan dan diberi kenaikan pangkat. Anggota kapal yang lain dihiasi dan memulakan tradisi perjumpaan setiap tahun pada 18 April untuk bersulang rakan mereka yang hilang. Hanya seorang kru dari Doolittle Raid yang terkenal selamat hari ini (sejak artikel ini ditulis, lihat catatan di atas mengenai kematiannya), Kolonel Richard Cole, berusia 102 tahun, juruterbang bersama Doolittle sendiri. Doolittle meninggal dunia pada usia 96 tahun pada tahun 1993.

The Doolittle Raid berada di antara serangan pengeboman yang paling terkenal dalam sejarah penerbangan, dan Jimmy Doolittle berada di antara juruterbang / taktik pengebom paling terkenal dalam sejarah ketenteraan. Pengebom B-25 adalah salah satu pengebom medium yang paling serba boleh dan berguna pada Perang Dunia II, dan 9800+ yang besar dibina, yang paling banyak adalah pengebom medium AS.

Soalan untuk pelajar (dan pelanggan): Bolehkah anda memikirkan serangan pengeboman yang lebih terkenal pada Perang Dunia II? Sila beritahu kami di bahagian komen di bawah artikel ini dan lihat artikel kami untuk mengetahui lebih lanjut mengenai pengebom dan pesawat pengebom: & # 822010 Pengebom Terhebat, & # 8221 & # 822010 Pengebom Terkenal, & # 8221 & # 822010 Tentera Ketenteraan Hebat, & # 8221 & # 82206 Pesawat Serbaguna. & # 8221

Sekiranya anda menyukai artikel ini dan ingin menerima pemberitahuan mengenai artikel baru, silakan melanggan Sejarah dan Tajuk Utama dengan menyukai kami Facebook dan menjadi salah satu pelanggan kami!

Pembacaan anda amat dihargai!

Bukti Sejarah

Untuk maklumat lebih lanjut, sila lihat & # 8230

Gambar yang dipaparkan dalam artikel ini, gambar B-25 Angkatan Laut A.S. yang berlepas dari USS Hornet untuk serbuan, adalah kerja pelaut atau pekerja Tentera Laut A.S., yang diambil atau dibuat sebagai sebahagian daripada tugas rasmi orang itu. Sebagai kerja kerajaan persekutuan A.S., ia berada di domain awam di Amerika Syarikat. Media ini tersedia dalam pegangan Pentadbiran Arkib dan Rekod Nasional, yang dikategorikan di bawah Pengenal Arkib Negara (NAID) 520603.

Mengenai Pengarang

Mejar Dan adalah veteran yang telah bersara dari Kor Marin Amerika Syarikat. Dia berkhidmat semasa Perang Dingin dan telah pergi ke banyak negara di seluruh dunia. Sebelum berkhidmat dengan ketenteraan, dia lulus dari Cleveland State University, setelah mengambil jurusan sosiologi. Setelah berkhidmat dengan ketenteraan, dia bekerja sebagai pegawai polis yang akhirnya mendapat pangkat kapten sebelum bersara.


Raid Doolittle di Tokyo

Kemajuan Jepun yang semakin kuat selama beberapa bulan berikutan Pearl Harbour Attack adalah alasan untuk membimbangkan pemerintah Amerika Syarikat. Semangat rakyat Amerika dan perkhidmatan bersenjata rendah - A.S. memerlukan kemenangan, dan tidak lama lagi. Kekalahan Amerika di Pearl Harbor dan Semenanjung Bataan Filipina akhirnya mencetuskan misi moral yang tidak relevan, tetapi tidak ternilai untuk mengebom Tokyo. Pada awal April 1942, ketika Jepun menyelesaikan penaklukan mereka ke Filipina, pasukan A.S. bersedia melancarkan serangan di Tokyo. Wawasan Presiden Franklin D. Roosevelt memerintahkan serangan udara di Tokyo seawal Disember 1941. Namun, penasihat ketenteraannya tidak dapat mewujudkan misi yang layak untuk melaksanakan perintahnya. Tidak ada lapangan terbang Bersekutu yang cukup dekat dengan pulau-pulau asal Jepun untuk pengebom Tentera Udara Tentera Darat yang kuat untuk melancarkan serangan. Teka-teki pertama teka-teki itu berlaku pada minggu kedua Januari 1942. Kapten Francis Lowe, yang bertugas dengan staf Laksamana Ernest King & # 39 di Washington, melakukan lawatan ke Norfolk, Virginia, untuk memeriksa kapal induk baru U.S.S. Hornet CV-8. Di lapangan terbang berhampiran, dia melihat tepi luar kapal induk yang dilukis di landasan, yang mengilhami Lowe untuk mengejar kemungkinan melancarkan pengebom dari kapal induk. Lelaki yang tepat untuk pekerjaan itu Oleh kerana pengebom sederhana berada di Angkatan Udara Tentera A.S., projek itu kemudian diserahkan kepadanya, dan Jeneral Henry & # 34Hap & # 34 Arnold dengan bijak melantik Letnan Kolonel Jimmy Doolittle sebagai komandan misi. Doolittle akan segera terbukti menjadi lelaki yang tepat untuk misi yang mencabar secara teknikal. Doolittle tidak membuang masa dalam memilih pesawat yang betul untuk misi tersebut. Dengan gelar doktor dari M.I.T., Jimmy Doolittle harus mencari pengebom yang mampu melarikan diri dari landasan pendek kapal induk, membawa sebutir bom, dan terbang tidak kurang dari 2.400 batu nautika. Dia memilih enjin berkembar B-25B Mitchell. Enam belas pengebom akan menyertai misi tersebut. Rancangan Pengebom harus dilucutkan dari logam yang tidak penting, untuk memberi ruang untuk bahan bakar tambahan dan mengurangi berat keseluruhan. Dengan mesin yang dioptimumkan untuk kecekapan bahan bakar, tangki getah 200 galon dipasang di petak bom, tangki bahan bakar 160 galon lagi dimasukkan ke koridor kru, dan tangki bahan bakar 60 galon menggantikan senapang mesin di menara ventral. Terakhir, 10 tangki lima galon diambil, untuk ditambahkan secara manual dalam penerbangan. Rancangan itu meminta Doolittle berangkat terlebih dahulu, menyerang Tokyo pada waktu senja. Api dari bomnya akan membantu selebaran berikut dalam perjalanan mereka. 15 pengebom selebihnya, dalam lima formasi tiga, diberi sasaran industri dan tenaga utama di seluruh Tokyo, dan juga di Nagoyo, Osaka, dan Kobe yang berdekatan. Dengan jarak pelancaran yang dicadangkan sejauh 400 batu dari Jepun, dan setelah menurunkan muatan mereka, 16 B-25 akan menuju ke lokasi yang selamat di China di bawah perlindungan pelindung malam. Selepas latihan teknikal yang sangat diperlukan, Doolittle dan 79 sukarelawan misi khasnya bersiap untuk penerbangan. Perubahan rancangan The Hornet berlepas dari San Francisco pada 2 April, dengan armada 16 pengebom B-25 yang besar diparkir di dek penerbangan belakang. The Hornet tidak lama kemudian bertemu dengan A.S. Perusahaan utara Midway, pada 12 April. Laksamana William F. & # 34Bull & # 34 Halsey, komander Armada Pasifik, mendahului Pasukan Petugas 16 ke arah barat. Pada 17 April, kapal pengangkut dan empat kapal penjelajah pengawal mereka akan meninggalkan kanopi kapal selam dan kapal tangki mereka di belakang untuk memulakan perlumbaan berkelajuan tinggi menuju pulau-pulau asal Jepun. Lepas landas dijadualkan pada 19 April pada waktu petang, tetapi pada 18 April 1942, pada waktu subuh, pasukan petugas dikesan oleh kapal peronda Jepun - sekitar 600 batu dari pulau-pulau. Bot peronda, penuh dengan orang awam, dengan cepat dibakar oleh salah satu kapal penjelajah. Namun, diandaikan dengan betul bahawa kehadiran orang Amerika telah dilaporkan ke Tokyo - laporan yang tidak diendahkan oleh pegawai Jepun yang tidak percaya. Pengesanan awal menimbulkan kesukaran besar. Di satu pihak, kapal induk masih lebih dari 200 batu dari titik berlepas yang dihitung, dan bekalan bahan bakar sudah menjadi masalah. Sebaliknya, Laksamana Halsey tahu bahawa kumpulan itu mungkin diserang oleh pesawat pengangkut Jepun pada bila-bila masa. Pada pukul 8 pagi, dia memerintahkan penyerang Doolittle untuk berlepas. Serbuan Doolittle & # 39 Pagi 18 April 1942, tiba di laut yang bertiup dan tidak henti-henti. Dengan pembengkakan 30 kaki, sifar darjah, dan angin ribut taufan yang memanas Hornet, lelaki-lelaki itu bersiap sedia untuk melepaskan diri. Doolittle memanggil semua anak buahnya ke geladak dan berkata, & # 39; Sekiranya ada di antara anda yang tidak mahu pergi, beritahu saya. Kerana peluang anda membuatnya kembali agak tipis. & # 34 Tidak ada yang menimang cahaya mata. Para kru bergegas ke pengebom mereka. The Hornet bertukar menjadi angin kencang. Mesin hidup. Doolittle melepaskan rem, dan setelah jangka pendek (dengan ruang ganti), melancarkan pesawatnya dari kapal induk & # 34cork-bobbing & # 34. Semua 15 pengebom berjaya mengikuti, dan pasukan petugas pengangkut dengan cepat kembali ke Pearl Harbor. Pada pukul 12:30 malam, Doolittle naik sejauh 1.200 kaki ke atas Tokyo dan melepaskan empat bom api magnesium berturut-turut. Selebihnya & # 34Jimmy & # 39s Raiders & # 34 mengikutinya, menyampaikan & # 34hello & # 34 ke Tokyo, Yokahama, Kawasaki, Nagoya dan Kobe. Semua pengebom melarikan diri dari ruang udara Jepun tanpa sebarang kesan. Setelah melepaskan keganasan mereka ke atas tanah Jepun, mereka menuju ke arah timur untuk perlindungan. Kerana menghukum angin Laut China dan lepas landas awal, pengebom tidak memiliki cukup bahan bakar untuk mencapai tujuan pendaratan asalnya. Salah satu pengebom mendarat di Vladivostok di Kesatuan Soviet, di mana ia segera disita, sementara 15 yang lain hilang di China. Dari 80 anak kapal yang dilancarkan dalam misi berbahaya, lima yang tiba di USSR ditahan, dan 62 yang lain (termasuk Doolittle) diselamatkan oleh orang Cina. Lima mati ketika mengevakuasi pesawat mereka - dan lapan ditangkap oleh orang Jepun yang marah (tiga daripadanya dieksekusi sebagai penjenayah perang, dan seorang lagi dibiarkan kelaparan di penjara). Selebihnya empat dibebaskan. Selepas Serangan di Tokyo, seperti serangan di Pearl Harbour, memberi kesan yang mendalam terhadap pelaksanaan perang Pasifik. Komando Kolonel Doolittle mengalami kehilangan pesawat sebanyak 100 peratus dan kehilangan anak kapal sebanyak 22 peratus. Namun, peningkatan semangat yang diikuti oleh sesama tentera dan masyarakat umum membantu Amerika dan sekutunya mendapat momentum penting di Pacific Theatre. Orang Jepun memperincikan kerosakan sebenar sebagai:


Hari Ini dalam Sejarah: Raid Doolittle

18 April 2021 adalah ulang tahun ke-79 Doolittle Raid. Beberapa bulan selepas serangan di Pearl Harbor adalah masa gelap bagi Amerika 2.403 orang mati di Pearl Harbor, dengan 188 pesawat musnah. Kepulauan Filipina telah jatuh, dan negara itu memerlukan peningkatan moral.

Amerika Syarikat ingin menunjukkan kepada Jepun bahawa tanah besar mereka rentan terhadap serangan udara dan membalas dendam terhadap Pearl Harbor. Serbuan dirancang dan diketuai oleh Leftenan Kolonel James Doolittle.

Satu-satunya cara untuk menyerang Jepun adalah dengan kapal induk. Masalahnya adalah bahawa pesawat tempur tidak memiliki jarak yang diperlukan. Keputusan itu dibuat untuk menggunakan pesawat pengebom jarak jauh yang dapat melarikan diri dari dek kapal induk, terbang sejauh 400 batu, dan menurunkan muatan mereka di Imperial Japan. Pengebom kemudian akan kembali ke kapal induk.

USAAF mempertimbangkan beberapa pesawat untuk misi tersebut, seperti Marauder Martin B-26 dan Naga Douglas B-23, hingga memutuskan Mitchell Amerika Utara. Rancangan asal meminta pengebom ini dilancarkan dan dipulihkan di A.S. pelanduk. Ujian penerbangan awal dekat Norfolk menunjukkan bahawa walaupun pesawat B-25 dapat dilancarkan dari kapal induk yang agak mudah, pendaratan kapal terbang tidak akan berlaku. Rencana itu diubah, dan pengebom sekarang akan terus dan mendarat di China.

Dua puluh empat kru sukarelawan diambil dari Kumpulan Bombardment ke-17 dari Pendleton Field, Oregon dan memulakan latihan intensif di Eglin Field, Florida pada awal Mac 1942. Pengebom mereka diubah dengan tangki bahan bakar tambahan yang dipasang, semua peralatan yang tidak diperlukan dikeluarkan, dan unik bombsight dibuat dan dihasilkan di Eglin Field dengan harga 20 sen setiap satu! Pada akhir bulan Mac 1942, 16 dari B-25 diterbangkan ke Alameda untuk dimuat ke peluru USS.

Task Force-16, seperti yang disebut, membuat jalan menuju daratan Jepun ketika ditemui oleh "Sistem Radar Peringatan Dini" Jepun. Orang Jepun mempunyai pukat tangkap yang dilengkapi dengan radio, dan Nitto Maru No. 23 menyiarkan penampakan Task Force-16. Kapal itu kemudian segera karam. Oleh kerana misi itu telah dikompromikan, Laksamana Halsey memerintahkan pelancaran pesawat itu sejauh 250 batu lebih jauh dari yang direncanakan. Pengebom sekarang harus melancarkan sekitar 650 batu dari sasaran mereka. Pengebom mencapai sasaran mereka di Tokyo, Osaka, dan Kobe pada waktu siang dan menjatuhkan bom 400-500lb mereka. Sekarang mereka harus sampai ke China dengan selamat. Kerana jarak yang lebih jauh, pengebom mulai kehabisan bahan bakar.

Dari 16 pesawat itu, 15 nahas mendarat dan satu mendarat di Vladivostok, Rusia. Tiga Raiders akan binasa akibat pendaratan nahas. Lapan dari Perampas ditangkap oleh tentera Jepun berhampiran Shanghai, China. Tiga daripadanya dieksekusi kerana jenayah perang, dan satu meninggal dunia akibat kelaparan yang diberikan kepada lelaki-lelaki itu ketika dalam kurungan.

Walaupun serbuan itu menyebabkan sedikit kerosakan fizikal di Jepun, kesan psikologinya sangat besar.Jepun diperlihatkan mereka rentan terhadap serangan, dan rancangan perang strategis berubah karena kenyataan serangan Doolittle terjadi tanpa hambatan. Laksamana Yamamoto meningkatkan serangan di Pangkalan A.S. di Midway, yang akhirnya menjadi kerugian bagi Jepun.

Pada bulan Jun 1942, Letnan Kolonel Doolittle dianugerahkan Pingat Kehormatan Kongres oleh Presiden Roosevelt dan dinaikkan pangkat menjadi Jeneral. Tidak terlalu buruk memandangkan Doolittle sendiri percaya bahawa dia akan diadili kerana kehilangan semua pesawat.

Bermula pada tahun 1946, Doolittle Raiders mengadakan perayaan tahunan untuk menghormati Jeneral Doolittle pada hari lahirnya. Pada tahun 1959, warga Tucson, Arizona menghadiahkan kepada Raiders 80 gelas perak terukir, satu untuk setiap Raider. Setiap tahun, Raiders akan mengumpulkan dan menghormati pesawat udara yang meninggal dunia. Anggota terakhir Doolittle Raiders yang masih hidup, Letnan Kolonel Richard "Dick" Cole meninggal dunia pada 9 April 2019 pada usia 103. Piala kini duduk di Muzium Nasional Tentera Udara A.S. di Wright Patterson AFB.

Hari ini kita menghormati Doolittle Raiders. Orang-orang Generasi Terbesar diberi misi yang mustahil dan melalui kepintaran, ketahanan, dan keberanian mencapainya! Mereka mengubah arus Perang Dunia II, dan kami memberi salam kepada mereka!

Itu sahaja buat masa ini! Terus kirimkan pertanyaan, petua, dan idea artikel anda. Dan seperti biasa - "Mari berhati-hati di luar sana."


Doolittle Raid 75 tahun yang lalu adalah Operasi Psikologi Terbaik Perang

Tujuh puluh lima tahun yang lalu, 16 pengebom darat B-25 lepas landas dari CV-6 AS, kapal induk Hornet dan mengebom Tokyo dan bandar-bandar utama Jepun yang lain. Mereka melakukan kerosakan material yang kecil tetapi kesan yang dirasakan dari titik kecil mereka terhadap tanah air Jepun akan memberi kesan yang berpanjangan kelak.

Tidak lama selepas bencana di Pearl Harbor, Presiden Roosevelt memberikan tugas kepada tentera untuk membawa perang ke Jepun dan mahu tanah air mereka dibom. Orang-orang Jepun pada bulan-bulan berikutnya akan menyapu Pasifik, mengambil Filipina, Burma dan penuh kemenangan.

Perintah Roosevelt untuk mengebom Jepun mendapat keraguan, bagaimana mungkin AS melancarkan serangan udara ketika mereka tidak memiliki pangkalan yang cukup dekat untuk dilancarkan. Roosevelt mahukan kemenangan untuk merangsang semangat rakyat Amerika. Doolittle Raid dilahirkan.

Rancangannya adalah untuk melancarkan pengebom B-25 darat dari kapal induk, sesuatu yang tidak pernah dicuba. Fakta bahawa orang Jepun akan melihat pesawat B-25 di langit akan membingungkan. Orang Cina tidak mempunyai kekuatan udara untuk dibicarakan dan tentera Jepun tidak akan mengharapkan orang Amerika mempertaruhkan beberapa syarikat penerbangan berharga mereka untuk melancarkan pesawat pengangkut jarak pendek di sasaran Jepun yang jauh dari rumah.

LTC Jimmy Doolittle dipilih untuk mengetuai serbuan. Doolittle selalu menjadi maverick dalam tentera, dia mungkin satu-satunya Jeneral yang tidak pernah mencapai pangkat Kapten atau Kolonel. Ketika dia meninggalkan tentera yang aktif setelah Perang Dunia I, dia adalah 1LT, tetapi ketika dia dipanggil kembali bertugas, dia dibawa sebagai pangkat simpanannya sebagai Mejar. Setelah serbuan itu, dia dinaikkan pangkat menjadi Brigadier Jeneral yang melewati pangkat Kolonel.

Doolittle memilih 24 kru udara dari Kumpulan Bombardment ke-17 dan segera menghantar mereka ke Eglin Field, Florida di mana mereka mula berlatih melepaskan pengebom yang berat dari landasan pendek yang akan disediakan oleh syarikat penerbangan.

B-25 adalah pilihan terbaik untuk pekerjaan itu, tetapi mereka harus sedikit meringankannya. Penembak mesin ekor dikeluarkan, dan tongkat sapu hitam diletakkan di tempatnya. Tiga tangki bahan api tambahan, pundi kencing 360 galon yang dilipat dan sepuluh tin gas lima galon ditambah. Beban bom itu kecil, hanya tiga bom 500 pound dan satu bom cluster pembakar adalah muatan. Tembakan bom Norden dikeluarkan dan dipasang untuk pengeboman tahap rendah. Dipanggil "Mark Twain", ia dirancang oleh CPT C.R. Greening, USAAF.

Baca Seterusnya: Pertempuran Laut Karang: Akhir Perluasan Jepun

Juruterbang tidak diberitahu apa sasarannya, hanya itu adalah misi yang berbahaya. Satu-satunya petunjuk ialah mereka dilatih oleh Leftenan Tentera Laut AS Henry L. Miller, jadi, dari petunjuk ini, juruterbang menyimpulkan mereka menuju ke Pasifik. Banyak yang menganggap salah di Filipina, sementara Doolittle menyuruh mereka menutup mulut, dengan kerahsiaan misi yang diutamakan.

Rencananya adalah agar pengebom berlepas dari kapal induk, mengebom Jepun dan kemudian terbang ke China, dan menjadi tulang belakang tentera udara Jeneral Chiang Kai-Shek. Jarak keseluruhan 1200 batu. Tetapi seperti semua operasi ketenteraan, rintangan terkena.

Pada 1 April, 16 pengebom B-25 diangkat di Hornet dan diserang ke dek penerbangan. North of Midway, syarikat penerbangan Admiral Halsey, USS Enterprise bergabung dengan Hornet, serta empat kapal penjelajah, lapan kapal pemusnah, dan dua kapal tangki minyak. Pasukan petugas menuju ke Jepun.

Juruterbang akhirnya mengetahui apa sasaran mereka. "Tujuan kami adalah Tokyo," kata Doolittle, "kami akan mengebom Tokyo, Yokohama, Osaka, Kobe, dan Nagoya." Juruterbang Tentera bersorak. "Ini akan menjadi tekanan yang cukup ketat", kata Doolittle. "Tetapi semuanya telah dikerjakan dengan cara terbaik, tambahnya."

Kerana dia telah membawa delapan awak kapal cadangan, Doolittle bertanya apakah ada orang yang ingin mundur dari misi sekarang bahawa sasaran mereka telah dinyatakan tidak ada yang melakukannya.

Rencana Doolittle adalah untuk berlayar dalam jarak 450 batu dari Jepun, melancarkan pesawat, mengebom Tokyo dan kemudian membuat jarak 650 batu ke China. Tetapi pada pagi 18 April, pasukan petugas itu dilihat oleh kapal piket Jepun, Nitto Maru. Daripada mempertaruhkan syarikat penerbangan sejauh ini dari rumah, perintah diberikan untuk melancarkan pesawat, 823 batu dari Tokyo. Ini adalah sepuluh jam penuh sebelum pelancaran dijadualkan. Pada asalnya serbuan itu seharusnya berlaku dalam kegelapan jam. Sebaliknya, ia berlaku sekitar waktu tengah hari.

Semua B-25 berjaya berlepas tanpa insiden dan menuju ke sasaran mereka. Kejutan mereka selesai. Terdapat sedikit pemintas Jepun di langit dan api anti-pesawat ringan dan tidak berkesan. Hanya satu pengebom yang mengalami kerosakan akibat tembakan anti-pesawat.

Doolittle menerbangkan pesawatnya dengan jarak 100 kaki AGL dan sekali melebihi sasarannya, dia naik ke ketinggian 1500 kaki dan menjatuhkan muatan bom kecilnya. Setelah bomnya hilang, dia kembali merpati geladak dan meluncur ke selatan untuk mengelirukan orang Jepun dari mana dia berasal dan ke mana dia pergi.

Baca Seterusnya: Di sebelah Last Doolittle Raid Crewman Dies

Walaupun hanya memiliki 16 pengebom dan muatan ringan, tangki simpanan minyak, kawasan kilang, pemasangan tentera dibom di Tokyo, Kobe, Yokohama, dan Nagoya. Satu bom sedikit merosakkan kapal Ryuho yang berada di dermaga kering dan sedang dipasang sebagai kapal pengangkut. Doolittle melaporkan, "Kerosakan jauh melebihi harapan yang paling optimis."

Orang Jepun cuba mengeluarkan propaganda bahawa serangan itu telah kehilangan sembilan pesawat tidak menyebabkan kerosakan selain memukul sekolah dan hospital tetapi berita itu keluar. Kehilangan muka yang luar biasa kerana Jepun tidak merasakan apa-apa kecuali kemenangan dan sekarang ibu kota mereka telah dibom. Pegawai komando yang menjaga pertahanan udara Tokyo melakukan bunuh diri secara ritual kerana dia merasa tidak dihormati dan malu dengan serangan Amerika itu.

Atase komersial Argentina ke Jepun Ramon Muniz Lavelle menyaksikan dan mendokumentasikan hasil serbuan itu dan dia mengatakan ini untuk menghilangkan propaganda Jepun mengenai sedikit kerosakan:

"Saya berlari ke bumbung kami dan melihat empat pengebom Amerika terbang di atas bumbung. Mereka tidak mungkin lebih dari 100 kaki dari tanah. Saya melihat ke jalanan. Seluruh Tokyo kelihatan panik…. Saya dapat melihat kebakaran bermula berhampiran pelabuhan…. Serangan oleh Doolittle adalah salah satu muslihat psikologi terhebat yang pernah digunakan. Ia mengejutkan [orang Jepun]. Keyakinan mereka yang tidak terbatas mulai retak. "

Juruterbang menuju ke China. Seorang juruterbang terbang ke arah barat laut dan mendarat di pulau Vladivostok Soviet. Pesawat dirampas dan anak kapal ditahan. Selebihnya menuju ke China. Dibantu oleh angin kencang yang kuat mereka terbang melalui kegelapan, hujan, dan awan sehingga tangki mereka kering.

Orang Jepun menangkap lapan anak kapal setelah dua dari kru lemas ketika parit di laut. Mereka dituduh melakukan jenayah perang dan pada Oktober 1942 tiga dieksekusi. Lima yang tinggal menghabiskan sisa perang dalam keadaan mengerikan sebagai POW. Seorang lagi mati dalam kurungan penyakit. 50 lagi penyerang berjaya menyelamatkan China, dan 49 orang diselamatkan oleh orang Cina, satu mati dalam terjun payung terjun. Orang Cina menyelamatkan 10 lagi lelaki yang terhempas mendarat di dekat pantai.

Dorongan semangat yang dihasilkan oleh masyarakat Amerika sangat luar biasa. Tetapi kesan serangan terhadap Jepun sangat besar. Mereka tergesa-gesa dan akhirnya mengubah rancangan strategi mereka.

Mereka pertama kali mengirim tentera tambahan ke China dan merampas lapangan terbang yang dituju oleh orang Amerika. Mereka kemudian membalas dendam terhadap rakyat China kerana menolong juruterbang AS. Anggaran orang Cina menyatakan jumlah yang mati setelah disembelih adalah sekitar 250,000. Yang mengagumkan adalah bahawa orang-orang Cina tidak mempunyai perasaan keras terhadap orang Amerika kerana pembalasan yang dialami. Mereka memperlakukan juruterbang sebagai pahlawan.

Orang Jepun menyangka pengebom itu berasal dari Pulau Midway sehingga mereka berangkat untuk menyerang dengan serangan pengalihan di Kepulauan Aleutian. Itu mengambil sumber berharga dari serangan di Port Moresby dalam Pertempuran Laut Karang. Pertempuran yang dihasilkan adalah seri, tetapi tentera laut Jepun menarik diri.

AS telah melanggar kod Jepun dan kerana ini, tahu apa rancangan operasi itu. Battle of Midway adalah kerugian yang sangat besar bagi Jepun kerana mereka kehilangan empat dari kapal induk teratas tetapi juga semua juruterbang yang diuji tempur juga.

Kekuatan menyerang Jepun dihancurkan di Midway dan mereka terpaksa bertempur dengan pertahanan strategik sejak saat itu.

Semua juruterbang dalam misi menerima Cross Flying Cross kerana keberanian mereka. Beberapa penyerang yang ditangkap juga mendapat Purple Heart. Jimmy Doolittle dinaikkan pangkat menjadi Brigadier Jeneral dan dianugerahkan Pingat Kehormatan oleh Presiden Roosevelt setelah pulang.

Richard Cole adalah Doolittle Raider yang masih hidup, seperti kebiasaan mereka pada ulang tahun serbuan itu, dia pergi dan menjamu lelaki serta penyerang yang meninggal sejak perjumpaan terakhir. Pada usia 101 tahun, juruterbang Doolittle membakar rakan-rakannya dengan 1896 Hennessey Cognac (tahun kelahiran Doolittle) yang menjadi tradisi.

Semasa hari-hari gelap Perang Dunia II, Doolittle Raiders memberi semangat kepada rakyat Amerika yang sangat mereka perlukan. Itu tetap merupakan salah satu serangan paling berani yang pernah dilakukan AS. Dan itu memberi nada untuk perang nanti ketika AS akan memenuhi langit dengan 500 pengebom di Tokyo.

Hanya setahun setelah serangan itu, AS memintas pesanan Jepun bahawa Laksamana Yamamoto, dalang serangan di Pearl Harbor akan mengunjungi Kepulauan Solomon untuk melakukan pemeriksaan.

AS berebut pejuang jarak jauh P-38 dan menembak bom pengebom Yamamoto Betty yang membunuhnya dalam nahas ke dalam hutan.


Tonton videonya: Parodi SpongeBob WWII:Pengeboman yang dilakukan oleh lord patrick kepada Kota Hiroshima (Mungkin 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos