Baru

Adakah Charlemagne pernah mengunjungi Constantinople?

Adakah Charlemagne pernah mengunjungi Constantinople?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Jawapan untuk soalan ini, mungkin tidak. Tampaknya tidak ada bukti sejarah penting yang menunjukkan Charlemagne melakukan perjalanan ke luar Itali. Walau bagaimanapun, ada mungkin satu pengecualian… Istana-Katedral Aachen.

Telah terkenal di kalangan sejarah bahawa Charlemagne sangat kagum dengan Katedral Saint Sophia di Constantinople. Dia sangat kagum dengan seni bina Saint Sophia sehingga dia memerintahkan Istana-Katedralnya di Aachen untuk dirancang dengan gaya Byzantine- (yakni bahagian dalam Katedral).

Sekarang kemungkinan Arkitek Charlemagne adalah orang yang mengunjungi Katedral Saint Sophia di Constantinople dan menulis cetak biru untuk gaya seni bina Istana-Katedral Aachen. Tetapi, sekali lagi, mungkin Charlemagne sendiri mengunjungi Constantinople dalam lawatan Negara atau Diplomatik yang jarang berlaku dan melihat Katedral Saint Sophia dengan matanya sendiri.

Sekali lagi, nampaknya tidak mungkin Charlemagne melakukan perjalanan ke luar Itali; namun mungkin ada beberapa bukti sejarah yang ada yang akan bertentangan dengan kedudukan yang dipegang secara tradisional.


Kita tidak perlu mencari sejauh Konstantinopel untuk mendapatkan inspirasi dari Katedral Istana Aachen, atau berteori tentang perjalanan yang tidak diketahui ke timur untuk Charlemagne. Bangunan kita tahu dikunjungi oleh Charlemagne dianggap sebagai sumber banyak gaya reka bentuk struktur:

Rancangan dan hiasannya banyak bergantung pada Basilika San Vitale, Ravenna abad keenam. Memang, Charlemagne mengunjungi Ravenna tiga kali, yang pertama pada tahun 787. Pada tahun itu dia menulis surat kepada Paus Hadrian I dan meminta "mosaik, kelereng, dan bahan lain dari lantai dan dinding" di Rom dan Ravenna, untuk istananya.

Oleh itu, kita dapat mengaitkan secara langsung lawatan ke Ravenna dengan permulaan projek pembinaan. Tidak ada perjalanan ke Constantinople yang terlibat. Basilika San Vitale juga gaya Byzantine (penekanan penekanan):

Gereja ini paling terkenal dengan kekayaan mosaik Byzantine, yang terbesar dan terpelihara di luar Constantinople.

Jelas, Charlemagne menyukai rancangan Byzantine, tetapi dia tidak perlu pergi jauh ke Constantinople untuk memerhatikannya.


Talisman of Charlemagne: Penemuan Sejarah dan Gemologi Baru

Peninggalan batu permata yang dikenali sebagai Talisman of Charlemagne berkait rapat dengan sejarah Eropah. Legenda ini mengikuti tokoh-tokoh seperti Charlemagne, Napoleon I, Empress Josephine, Hortense de Beauharnais, Napoleon III, dan Empress Eug & eacutenie. Kajian ini memberikan maklumat sejarah baru yang dikumpulkan di Perancis, Jerman, dan Switzerland mengenai asal-usul permata yang luar biasa ini, yang mengandungi cabochon kaca besar di bahagian depan, safir biru-kelabu besar di belakang, dan bermacam-macam batu dan mutiara berwarna . Analisis gemologi ilmiah pertama dari karya sejarah ini, yang dilakukan di lokasi di Muzium Palace of Tau di Reims, Perancis, telah memungkinkan untuk mengenal pasti batu berwarna dan memberikan gambaran mengenai kemungkinan asal usul geografi mereka. Berdasarkan data dan perbandingan kami dengan objek serupa pada zaman Carolingian, kami mencadangkan bahawa safir kelabu biru berasal dari Ceylon (Sri Lanka), bahawa garnet berasal dari India atau Ceylon, dan kebanyakan zamrud berasal dari Mesir kecuali untuk satu dari simpanan Habachtal di Austria. Berat anggaran safir pusat adalah kira-kira 190 ct, menjadikannya salah satu safir terbesar yang diketahui pada awal abad ketujuh belas.


Charlemagne

(Bahasa Perancis untuk Carolus Magnus, atau Carlus Magnus ("Charles the Great") Karl der Grosse Jerman).

Nama yang diberikan oleh generasi kemudian kepada Charles, Raja Franks, yang berdaulat pertama dari Kerajaan Kristian di Barat yang lahir pada 2 April, 742 meninggal di Aachen, 28 Januari, 814. Namun, perhatikan bahawa tempat kelahirannya (sama ada Aachen atau Li & egravege) tidak pernah dapat dipastikan sepenuhnya, sedangkan tarikh tradisional telah ditetapkan satu atau beberapa tahun kemudian oleh penulis baru-baru ini jika Alcuin akan ditafsirkan secara harfiah tahun seharusnya 745. Pada masa kelahiran Charles, ayahnya, Pepin the Pendek kata, Walikota Istana, dari garis Arnulf, secara teori, hanya subjek pertama Childeric III, Raja Merovinigian terakhir dari kaum Frank tetapi tajuk sederhana ini menyiratkan bahawa kekuatan sebenar, ketenteraan, sipil, dan bahkan gerejawi, adalah mahkota Childeric yang hanya menjadi simbol. Tidak pasti bahawa Bertrada (atau Bertha), ibu Charlemagne, anak perempuan Charibert, Count of Laon, telah sah menikah dengan Pepin sehingga beberapa tahun kemudian daripada tahun 742 atau 745.

Kerjaya Charlemagne menyebabkan pengakuannya oleh Takhta Suci sebagai pelindung utamanya dan pembantu dalam temporal, oleh Constantinople sebagai sekurang-kurangnya Basileus dari Barat. Pemerintahan ini, yang melibatkan tahap yang lebih besar daripada keperibadian sejarah lain mengenai perkembangan organik, dan lebih lagi, penyatuan Eropah Kristian, akan digambarkan dalam artikel ini dalam masa berturut-turut di mana ia secara semula jadi membelah. Masa Charlemagne juga merupakan zaman reformasi bagi Gereja di Gaul, dan landasan bagi Gereja di Jerman, yang ditandai, lebih jauh lagi, oleh peningkatan pembelajaran yang berkembang di sekolah-sekolah Kristian yang hebat pada abad kedua belas dan kemudian.

Kami meminta anda, dengan rendah hati: jangan tatal pergi.

Hai pembaca, nampaknya anda banyak menggunakan Katolik Online! Agak sukar untuk bertanya, tetapi kami memerlukan pertolongan anda. Sekiranya anda sudah menderma, kami mengucapkan terima kasih. Kami bukan jurujual, tetapi kami bergantung pada sumbangan rata-rata $ 14.76 dan kurang dari 1% pembaca memberi. Sekiranya anda menyumbangkan hanya $ 5.00, harga kopi anda, Catholic Online School dapat terus berkembang. Terima kasih.

Hingga Kejatuhan Pavia (742-774)

Pada tahun 752, ketika Charles berusia lebih dari sepuluh tahun, Pepin the Short telah meminta Paus Zachary untuk mengakui peraturannya yang sebenarnya dengan gelaran dan martabat raja. Kesan praktikal dari tarikan ini terhadap Holy See adalah perjalanan Stephen III melintasi Alps dua tahun kemudian, untuk tujuan mengurapi dengan minyak kerajaan tidak hanya Pepin, tetapi juga putranya Charles dan anak lelaki yang lebih muda, Carloman. Paus kemudian meletakkan kepada Christian Franks sebuah ajaran, di bawah hukuman spiritual yang paling berat, tidak pernah "memilih raja mereka dari keluarga lain". Primogeniture tidak berlaku dalam undang-undang penggantian Frank, monarki adalah pilihan, walaupun kelayakan terhad kepada anggota lelaki dari satu keluarga istimewa. Oleh itu, di St. Denis di Seine, di Kerajaan Neustria, pada 28 Julai 754, rumah Arnulf, oleh suatu tindakan khusyuk dari paus tertinggi yang didirikan di atas takhta sehingga kemudian secara resmi diduduki oleh rumah Merowig (Merovingians).

Charles, yang diurapi menjadi raja sebagai seorang raja, masih belajar tentang dasar-dasar perang sementara masih bertahun-tahun kurang dewasa, menemani ayahnya dalam beberapa kempen. Pengalaman awal ini perlu diperhatikan terutama kerana di dalam diri anak-anak itu terdapat kebajikan ketenteraan yang, yang bergabung dengan kekuatan fizikalnya yang luar biasa dan nasionalisme yang kuat, menjadikannya pahlawan rakyat Frank yang lama sebelum dia menjadi pemerintah mereka yang sah. Akhirnya, pada bulan September, 768, Pepin the Short, yang meramalkan berakhirnya, membuat pembagian kekuasaannya antara kedua puteranya. Tidak beberapa hari kemudian raja tua itu meninggal dunia.

Untuk lebih memahami kesan dari tindakan pemisahan di mana Charles dan Carloman mewarisi kekuasaan ayah mereka, serta keseluruhan sejarah pemerintahan Charles berikutnya, harus diperhatikan bahawa kekuasaan tersebut terdiri dari:

  • pertama, Frankland (Frankreich) betul
  • kedua, sebanyak tujuh atau lebih pergantungan pemerintahan sendiri, dihayati oleh pelbagai bangsa dan mematuhi pelbagai kod undang-undang.

Dari dua bahagian ini, yang pertama meluas, berbicara secara kasar, dari sempadan Thuringia, di sebelah timur, hingga sekarang menjadi pesisir Belgia dan Norman, di barat ia bersempadan dengan utara di Saxony, dan merangkumi kedua tebing Sungai Rhine dari Cologne (Colonia Agrippina kuno) hingga ke Laut Utara jiran-jirannya di selatan adalah orang Bavaria, Alemanni, dan Burgundia. Negeri-negeri yang bergantung adalah: pada dasarnya Gaulish Neustria (termasuk di dalam sempadannya Paris), yang, bagaimanapun, diturunkan dengan baik dengan unsur Frank yang dominan di sebelah barat daya Neustria, Brittany, sebelumnya Armorica, dengan penduduk Inggeris dan Gallo-Rom ke selatan Neustria the Duchy of Aquitaine, terletak paling banyak, antara Loire dan Garonne, dengan penduduk Gallo-Rom yang jelas dan timur Aquitaine, di sepanjang lembah Rhone, orang Burgundia, orang yang hampir sama asal campuran seperti Aquitaine, walaupun dengan infus darah Teutonik yang besar. Negara-negara ini, dengan pengecualian Brittany, mungkin mengiktiraf Theodosian Code sebagai undang-undang mereka. Pergantungan Jerman dari kerajaan Frank adalah Thuringia, di lembah Main, Bavaria, dan Alemannia (sesuai dengan apa yang kemudian dikenal sebagai Swabia). Ini terakhir, pada masa kematian Pepin, tetapi baru-baru ini dimenangkan oleh agama Kristian, terutama melalui pemberitaan St. Boniface. Bahagian yang dimiliki oleh Charles terdiri daripada seluruh Austrasia (Frankland yang asal), sebahagian besar Neustria, dan seluruh Aquitaine kecuali sudut tenggara. Dengan cara ini, harta benda si kakak mengepung si adik di dua sisi, tetapi di sisi lain pengagihan kaum di bawah peraturan masing-masing sedemikian rupa sehingga dapat menghalangi sebarang risiko perselisihan yang timbul akibat sentimen kebangsaan dari pelbagai subjek mereka.

Kepada semua pembaca kami, Jangan melangkau ini.

Hari ini, kami dengan rendah hati meminta anda mempertahankan kemerdekaan Catholic Online. 98% pembaca kami tidak memberi mereka melihat sebaliknya. Sekiranya anda menderma hanya $ 5.00, atau apa sahaja yang anda boleh, Catholic Online dapat terus berkembang selama bertahun-tahun. Sebilangan besar orang menderma kerana Catholic Online berguna. Sekiranya Katolik Online memberi anda pengetahuan bernilai $ 5.00 tahun ini, luangkan masa sebentar untuk menderma. Tunjukkan sukarelawan yang membawa anda maklumat Katolik yang boleh dipercayai bahawa pekerjaan mereka penting. Sekiranya anda adalah salah satu penderma kami yang jarang berlaku, anda mengucapkan terima kasih dan kami mengucapkan terima kasih. Tolong Sekarang>

Walaupun terdapat persetujuan ini, Carloman berusaha untuk bertengkar dengan saudaranya. Hunald, dulunya Duke of Aquitaine, yang dikalahkan oleh Pepin the Short, berpisah dari biara, di mana dia tinggal sebagai biksu selama dua puluh tahun, dan menimbulkan pemberontakan di bahagian barat Duchy. Menurut adat Frank, Carloman seharusnya membantu Charles, adiknya sendiri memegang sebahagian dari Aquitaine tetapi dia berpura-pura bahawa, kerana kekuasaannya tidak terpengaruh dengan pemberontakan ini, itu bukan urusannya. Hunald, bagaimanapun, dikalahkan oleh Charles dengan satu tangan dia dikhianati oleh keponakan dengan siapa dia meminta perlindungan, dihantar ke Roma untuk menjawab pelanggaran sumpah monastiknya, dan akhirnya, setelah sekali lagi memecah biara, dilempari batu mati oleh Lombards of Pavia. Bagi Charles, kepentingan sebenar episod Aquitanian ini adalah dalam perwujudan perasaan saudaranya yang tidak ramah terhadapnya, dan terhadap bahaya ini dia tidak kehilangan waktu untuk mengambil langkah berjaga-jaga, terutama dengan memenangkan dirinya sendiri teman-teman yang dia anggap mungkin paling berharga pertama dan yang paling utama adalah ibunya, Bertha, yang telah berusaha dengan bersungguh-sungguh dan berhemah untuk berdamai antara anak-anaknya, tetapi yang, ketika diperlukan untuk berpihak pada satu atau yang lain tidak dapat ragu dalam kesetiaannya kepada penatua. Charles adalah seorang anak yang penuh kasih sayang, juga tampak bahwa, secara umum, dia dibantu oleh pemberian daya tarikan peribadi yang luar biasa.

Carloman meninggal sejurus selepas ini (4 Disember, 771), dan surat tertentu dari "Monk Cathwulph", yang dikutip oleh Bouquet (Recueil. Hist., V, 634), dengan menghitung berkat-berkat istimewa yang diinginkan raja untuk bertugas bersyukur, kata,

Ketiga. . . Tuhan telah memelihara kamu dari tipu daya saudaramu. . . . Kelima, dan tidak sedikit, bahawa Tuhan telah menyingkirkan saudaramu dari kerajaan duniawi ini.

Carloman mungkin tidak begitu ganas ketika partisipan Charles yang bersemangat membuatnya keluar, tetapi pembagian kekuasaan Pepin dengan sendirinya menjadi penghalang kepada pertumbuhan wilayah Frank yang kuat seperti Charles yang diperlukan untuk penyatuan Benua Kristian. Walaupun Carloman telah meninggalkan dua anak lelaki oleh isterinya, Gerberga, undang-undang warisan Frank tidak memberi keutamaan kepada anak lelaki daripada saudara yang ditinggalkan atas pilihan mereka sendiri, hak orang Frank, sama ada dari cinta Charles atau kerana ketakutan yang namanya sudah terinspirasi, dengan senang hati menerimanya untuk raja mereka. Gerberga dan anak-anaknya melarikan diri ke mahkamah Lombard, Pavia. Sementara itu, timbul komplikasi dalam kebijakan luar negeri Charles yang menjadikan ketuanan yang baru ditubuhkan di rumah berganda sesuai.

Dari ayahnya Charles mewarisi gelaran "Patricius Romanus" yang membawa kewajiban khusus untuk melindungi hak-hak sementara dari Holy See. Jiran St Peter's Patrimony yang paling dekat dan paling mengancam adalah Desidarius (Didier), Raja Lombard, dan dengan kekuatan inilah janda Bertha telah mengatur persekutuan perkahwinan untuk putera sulungnya. Paus memiliki alasan temporal yang kuat untuk menolak pengaturan ini. Lebih-lebih lagi, Charles sudah, secara konsisten, jika tidak dalam hukum Frank, telah menikah dengan Himiltrude. Menentang protes paus (PL 98: 250), Charles mengahwini Desiderata, anak perempuan Desiderius (770), tiga tahun kemudian dia menolaknya dan menikahi Hildegarde, orang Swab yang cantik. Secara semula jadi, Desiderius sangat marah dengan penghinaan ini, dan kekuasaan Tahta Suci menanggung beban kemarahannya yang pertama.

Tetapi Charles harus mempertahankan perbatasannya sendiri terhadap kafir dan juga melindungi Rom daripada Lombard. Di sebelah utara Austrasia terletak Frisia, yang sepertinya telah menjadi ketergantungan, dan di sebelah timur Frisia, dari tebing kiri Ems (sekitar perbatasan Holland - Westphalia sekarang), di seberang lembah Weser dan Aller, dan masih ke timur ke tebing kiri Elbe, memperluas negara orang Saxon, yang sama sekali tidak mengakui kesetiaan kepada raja-raja Frank. Pada tahun 772 orang-orang Saxon ini adalah gerombolan penyembah kafir yang agresif kepada mubaligh Kristian tanpa harapan kecuali kesyahidan yang diikat bersama, biasanya, oleh organisasi politik, dan terus-menerus melakukan serangan pemangsa ke tanah orang-orang Frank. Bahasa mereka nampaknya sangat mirip dengan yang dituturkan oleh Egberts dan Ethelreds Britain, tetapi karya sepupu Kristian mereka, St. Boniface, belum mempengaruhi mereka ketika mereka menyembah dewa-dewa Walhalla, yang bersatu dalam pengorbanan serius - kadang-kadang manusia - kepada Irminsul (Igdrasail), pohon suci yang berdiri di Eresburg, dan masih membunuh mubaligh Kristian ketika saudara mereka di Britain mengadakan sinode gereja dan membangun katedral. Charles tidak dapat menyekat kebiasaan pemangsa mereka dan tidak bertoleransi terhadap kebiasaan mereka, tidak mungkin, lebih-lebih lagi, membuat perdamaian kekal dengan mereka ketika mereka mengikuti kehidupan lama masyarakat desa yang bebas dari Teutonik. Dia melakukan ekspedisi pertama ke negara mereka pada bulan Juli, 772, membawa Eresburg ribut, dan membakar Irminsul. Pada bulan Januari tahun yang sama Paus Stephen III meninggal, dan Adrian I, penentang Desiderius, terpilih. Paus baru segera diserang oleh raja Lombard, yang merampas tiga kota kecil Patrimony St Peter, mengancam Ravenna sendiri, dan mulai mengatur plot di Curia. Paul Afiarta, ketua kepausan, yang dikesan bertindak sebagai ejen rahsia Lombard, disita dan dibunuh. Tentera Lombard maju melawan Rom, tetapi bergegas di depan senjata spiritual Gereja, sementara Adrian mengirim legasi ke Gaul untuk menuntut bantuan Patrician.

Jualan Barang Kemas DISKAUN 15%Penghantaran PERCUMA lebih dari $ 60

Oleh itu, Charles, yang beristirahat di Thionville setelah kempennya di Saxon, segera diingatkan akan kerja keras yang menanti tangannya di selatan pegunungan Alpen. Kedutaan Desiderius menghampirinya segera setelah Adrian. Dia tidak menganggapnya sebagai hak bahawa semua pihak berada di sisi Adrian selain itu, dia mungkin telah melihat di sini kesempatan untuk membuat beberapa perubahan atas penolakannya terhadap puteri Lombard. Oleh karena itu, sebelum mengambil senjata untuk Tahta Suci, dia mengirim komisioner ke Itali untuk membuat pertanyaan dan ketika Desiderius berpura-pura bahawa penyitaan kota-kota kepausan hanya berlaku untuk penyitaan gadai janji, Charles segera menawarkan untuk menebus mereka dengan wang pembayaran. Tetapi Desiderius menolak wang itu, dan sebagai komisaris Charles melaporkan menyokong Adrian, satu-satunya jalan yang tersisa adalah perang.

Pada musim bunga tahun 773 Charles memanggil seluruh kekuatan tentera Franks untuk menyerang Lombardy. Dia lambat untuk menyerang, tetapi dia bermaksud menyerang dengan kuat. Data untuk anggaran perkiraan kekuatan numeriknya kurang, tetapi sudah pasti bahawa tentera, untuk membuat keturunan lebih cepat, menyeberangi Alpen dengan dua hantaran: Mont Cenis dan Great St. Bernard. Einhard, yang menemani raja Mont Cenis (tiang St. Bernard dipimpin oleh Duke Bernhard), berbicara dengan penuh perasaan tentang keajaiban dan bahaya dari petikan tersebut. Penjajah mendapati Desiderius menanti mereka, berkubang di Susa mereka membalikkan sayapnya dan meletakkan tentera Lombard untuk mengalahkan. Meninggalkan semua kota di dataran untuk nasib mereka, Desiderius mengumpulkan sebahagian pasukannya di Pavia, ibu kota berdindingnya, sementara anaknya Adalghis, bersama yang lain, menduduki Verona. Charles, setelah bergabung dengan Duke Bernhard, mengambil kota-kota yang ditinggalkan dalam perjalanannya dan kemudian melaburkan sepenuhnya Pavia (September, 773), di mana Otger, petugas Gerberga yang setia, dapat melihat dengan gemetar pada pasukan negaranya. Tidak lama selepas Krismas Charles menarik diri dari pengepungan sebahagian tentera yang dia gunakan dalam penangkapan Verona. Di sini dia menemukan Gerberga dan anak-anaknya mengenai apa yang menjadi dari mereka, sejarah tidak bersuara mereka mungkin memasuki biara.

Apa yang dicatat oleh sejarah dengan kefasihan adalah lawatan pertama Charles ke Eternal City. Di sana semuanya dilakukan untuk memberikan kemasukannya sebanyak mungkin udara kemenangan di Rom kuno.Para hakim menemuinya tiga puluh batu dari kota milisi meletakkan panji-panji pelindung Rom mereka yang hebat dan memujinya sebagai penghulu mereka. Charles sendiri lupa Rom kafir dan sujud untuk mencium ambang para Rasul, dan kemudian menghabiskan tujuh hari dalam persidangan dengan pengganti Peter. Pada masa itulah dia tidak diragukan lagi telah membentuk banyak rancangan besar untuk kemuliaan Tuhan dan pemuliaan Gereja Suci, yang, walaupun terdapat kelemahan manusia dan, lebih-lebih lagi, kejahilan, dia kemudian melakukan yang terbaik untuk disadari. Penobatannya sebagai pengganti Constantine tidak berlaku sehingga dua puluh enam tahun kemudian, tetapi penahbisannya sebagai juara pertama Gereja Katolik berlaku pada Paskah, 774. Tidak lama selepas ini (Jun, 774) Pavia jatuh, Desiderius dibuang negeri, Adalghis menjadi buronan di pengadilan Byzantium, dan Charles, dengan mengambil alih mahkota Lombardy, memperbaharui kepada Adrian sumbangan wilayah yang dibuat oleh Pepin the Short setelah kekalahannya dari Aistulph. (Sumbangan ini sekarang diterima secara umum, serta hadiah asli Pepin di Kiersy pada tahun 752. Yang disebut "Privilegium Hadriani pro Carolo" memberinya hak penuh untuk mencalonkan paus dan melabur semua uskup adalah pemalsuan.)

Kelas Katolik dalam talian percuma untuk sesiapa sahaja, di mana sahaja

Untuk Pembaptisan Dunia Manusia (774-785)

Dua puluh tahun berikutnya kehidupan Charles boleh dianggap sebagai satu peperangan yang panjang. Mereka dipenuhi dengan serangkaian perarakan cepat yang menakjubkan dari ujung ke ujung benua yang berpotongan dengan pergunungan, tanah liat, dan hutan, dan dengan sedikit jalan raya. Nampaknya kunci kemenangannya yang panjang, yang dimenangkan hampir sama dengan peningkatan moral dan juga ketahanan fizikal atau mental, terdapat dalam ilham yang disampaikan kepada juara Franknya oleh Paus Adrian I. Weiss (Weltgesch., 11) , 549) menghitung lima puluh tiga kempen yang berbeda dari Charlemagne, adalah mungkin untuk menunjukkan hanya dua belas atau empat belas yang tidak dilakukan secara utuh atau sepenuhnya dalam pelaksanaan misinya sebagai askar dan pelindung Gereja. Dalam lapan belas kempennya melawan orang-orang Saxon Charles kurang lebih digerakkan oleh keinginan untuk memadamkan apa yang dia dan orang-orangnya anggap sebagai bentuk penyembahan syaitan, tidak kurang menyenangkan bagi mereka daripada fetishisme Afrika Tengah bagi kita.

Semasa dia masih di Itali, orang-orang Saxon, kesal tetapi tidak reda dengan nasib Eresburg dan Irminsul telah mengangkat senjata, menggegarkan negara orang Hessian Franks, dan membakar banyak gereja St. Boniface di Fritzlar, sebagai batu, telah mengalahkan usaha mereka. Kembali ke utara, Charles mengirim kolum berkuda awal ke negara musuh ketika dia mengadakan dewan wilayah di Kiersy (Quercy) pada bulan September, 774, di mana diputuskan bahawa orang-orang Saxon (Westfali, Ostfali, dan Angrarii) mesti diberikan alternatif pembaptisan atau kematian. Kempen timur laut dalam tujuh tahun ke depan menjadikan penaklukan mereka sangat menentukan sehingga pelaksanaan pelaksanaan ini dapat dilaksanakan. Tahun 775 menyaksikan siri koloni tentera Frank yang pertama, berdasarkan rancangan Rom kuno yang dibuat di Sigeburg di antara Westfali. Charles seterusnya menundukkan, paling tidak sementara, Ostali, yang ketua, Hessi, setelah menerima baptisan, mengakhiri hidupnya di biara Fulda (lihat SAINT BONIFACE FULDA). Kemudian, sebuah kem Frank di L & uumlbbecke di Weser telah dikejutkan oleh orang-orang Saxon, dan pasukan pengawalnya disembelih, Charles menoleh lagi ke arah barat, sekali lagi mengarahkan Westfali, dan menerima sumpah penyerahan mereka.

Pada tahap ini (776) urusan Lombardy mengganggu perang Salib. Areghis dari Beneventum, menantu Desiderius yang ditaklukkan, telah membuat rencana dengan saudara iparnya Adalghis (Adelchis), kemudian pengasingan di Konstantinopel, yang kemudiannya membuat keturunan di Itali, yang disokong oleh maharaja Timur Adrian pada waktu yang sama terlibat dalam pertengkaran dengan tiga dukun Lombard, Reginald of Clusium, Rotgaud of Friuli, dan Hildebrand of Spoleto. Uskup Agung Ravenna, yang menyebut dirinya "primata" dan "exarch of Italy", juga berusaha untuk menemukan kerajaan yang bebas dengan mengorbankan negara kepausan tetapi akhirnya ditundukkan pada tahun 776, dan penggantinya dipaksa untuk puas dengan gelaran tersebut "Vicar" atau wakil paus. Persimpangan kuasa-kuasa yang disebutkan di atas, semuanya tidak serupa dengan paus dan orang-orang Frank, sementara Charles dijajah di Westphalia, hanya dicegah oleh kematian Constantine Copronymus pada bulan September, 775 (lihat BYZANTINE EMPIRE). Setelah menang atas Hildebrand dan Reginald dengan diplomasi, Charles turun ke Lombardy oleh Brenner Pass (musim semi tahun 776), mengalahkan Rotgaud, dan meninggalkan garnisun dan gabenor, atau menghitung (komite), seperti yang disebut, di kota-kota Duchy yang ditakluk semula Friuli, bergegas kembali ke Saxony. Di sana, pasukan pengawal Frank terpaksa mengungsi dari Eresburg, sementara pengepungan Sigeburg secara tidak disangka-sangka dipecah sehingga memberi kesempatan kemudian kepada legenda campur tangan malaikat yang memihak kepada orang Kristian. Seperti biasa, tiba-tiba kemunculan raja yang luar biasa dan kesan moral kehadirannya menenangkan kafir kafir. Charles kemudian membahagikan wilayah Saxon menjadi daerah Missionary. Pada penganjuran musim semi yang hebat (juara de Mai) Paderborn, pada tahun 777, banyak mualaf Saxon dibaptis Wittekind (Widukind), namun, sudah menjadi pemimpin dan setelah itu pahlawan saksion yang popular, telah melarikan diri kepada saudara iparnya, Sigfrid the Dane.

Episod pencerobohan ke Sepanyol seterusnya mengikut urutan kronologi. Keadaan Gereja Iberia yang terhormat, yang masih menderita di bawah kekuasaan Muslim, sangat meminta simpati raja. Pada tahun 777 datang ke Paderborn tiga emir Moor, musuh Ommeyad Abderrahman, Raja Moor Kordova. Para emir ini memberi penghormatan kepada Charles dan mengusulkan kepadanya pencerobohan di Sepanyol Utara, salah satu, Ibn-el-Arabi, berjanji untuk membawa bantuan penjajah pasukan Berber dari Afrika dua yang lain berjanji akan memberikan pengaruh kuat mereka di Barcelona dan tempat lain di utara Ebro. Oleh karena itu, pada musim bunga tahun 778, Charles, dengan sejumlah pasukan salib, berbicara banyak lidah, dan yang termasuk di antara penyusunnya bahkan kuota Lombard, bergerak menuju Pyrenees. Leftenannya yang dipercayai, Duke Bernhard. dengan satu bahagian, memasuki Sepanyol di tepi pantai. Charles sendiri berjalan melalui lorong gunung terus ke Pampelona. Tetapi Ibn-el-Arabi, yang sebelum waktunya membawa tenteranya dari Berber, dibunuh oleh utusan Abderrahman, dan meskipun Pampelona dihancurkan, dan Barcelona dan kota-kota lain jatuh, Saragossa bertahan. Terlepas dari pengaruh moral kempen ini terhadap penguasa Muslim Sepanyol, hasilnya tidak signifikan, walaupun ambuskade terkenal di mana Roland, Paladin yang hebat, di Pass of Roncesvalles, memberikan kepada dunia abad pertengahan bahan untuk yang paling mulia dan epik berpengaruh, "Chanson de Roland".

Jauh lebih penting bagi anak cucu adalah peristiwa seterusnya yang berlanjutan dan memutuskan perjuangan panjang di Saxony. Semasa perang salib Sepanyol, Wittekind telah kembali dari pengasingannya, membawa bersama sekutu Denmark, dan kini merosakkan lembah Hesse Rhine dari Deutz ke Andenach menjadi mangsa "penyembah syaitan" orang-orang Saxon yang mubaligh Kristian tersebar atau bersembunyi. Charles mengumpulkan pasukan tuan rumahnya di D & uumlren, pada bulan Jun, 779, dan menyerbu kem Wittekind yang berkubu di Bocholt, setelah kempen itu dia nampaknya menganggap Saxony sebagai negara yang cukup tenang. Bagaimanapun, "Kapitalul Saxon" (lihat MODAL) dari 781 mewajibkan semua orang Saxon tidak hanya untuk menerima pembaptisan (dan ini atas penderitaan kematian) tetapi juga membayar persepuluhan, seperti yang dilakukan oleh orang-orang Frank untuk sokongan Gereja lebih dari itu merampas sejumlah besar harta untuk kepentingan misi. Ini adalah kesempatan terakhir Wittekind untuk mengembalikan kemerdekaan nasional dan paganisme rakyatnya, yang marah terhadap orang-orang Frank dan Tuhan mereka, dengan bersemangat melancarkan senjata. Di Suntal di Weser, Charles tidak hadir, mereka mengalahkan tentera Frank yang membunuh dua legenda kerajaan dan lima Count. Tetapi Wittekind melakukan kesalahan mendaftar sebagai sekutu Sorbs non-Teutonik dari luar saingan ras Saale yang segera melemahkan kekuatannya, dan tuan rumah Saxon meleleh. Dari apa yang disebut "Pembantaian Verdun" (783) adalah adil untuk mengatakan bahawa 4500 orang Saxon yang tewas bukan tawanan perang secara sah, mereka adalah pemimpin dalam pemberontakan, yang dipilih seperti itu dari sejumlah rakan pemberontak mereka. Wittekind sendiri melarikan diri di luar Elbe. Tidak sampai selepas kekalahan lain dari pasukan Saxon di Detmold, dan sekali lagi di Osnabr & uumlck, di "Hill of Slaughter", Wittekind mengakui Dewa Charles lebih kuat daripada Odin. Pada tahun 785 Wittekind menerima baptisan di Attigny, dan Charles berdiri sebagai ayah baptis.

PDF Pembelajaran Bercetak Katolik Percuma

Langkah Terakhir ke Takhta Kerajaan (785-800)

Musim panas tahun 783 memulakan periode baru dalam kehidupan Charles, di mana tanda-tanda mula muncul mengenai sifatnya yang kurang ramah. Pada tahun ini, menurut para penulis catatan, menunjukkan adanya panas dan wabah yang tidak dapat dicontohi, bahawa kedua-dua ratu itu meninggal, Bertha, ibu raja, dan Hildegarde, isteri kedua (atau ketiga). Kedua-dua wanita ini, khususnya yang dulu, menggunakan pengaruh kuat untuknya. Dalam beberapa bulan, raja mengahwini Fastrada, anak perempuan orang Austra. Tahun-tahun berikutnya adalah, secara perbandingan, tahun-tahun menuai setelah tempoh membajak dan menyemai yang luar biasa yang pernah berlaku sebelumnya dan sifat Charles adalah jenis yang kelihatannya paling baik dalam ribut dan tekanan. Apa yang akan menjadi Empayar Barat pada Abad Pertengahan sudah jelas ketika Wittekind menerima pembaptisan. Sejak tarikh itu hingga pertabalan Charles di Rom, pada tahun 800, pekerjaan ketenteraannya terutama dalam menekan kebangkitan orang-orang yang baru ditaklukkan atau menangkis rasa tidak puas hati para pangeran yang cemburu. Tiga kali dalam lima belas tahun ini, pasukan Saxon bangkit, hanya untuk dikalahkan. Tassilo, Duke of Bavaria, telah menjadi bawahan pemberontak sejak awal pemerintahannya, dan Charles sekarang memanfaatkan pengaruh paus, yang dilakukan melalui para uskup Freising, Salzburg, dan Regensburg (Ratisbon) yang kuat untuk membawa dia dengan syarat. Pada tahun 786, pemberontakan Thuringian dihentikan oleh kematian, kebutaan, dan pembuangan pemimpinnya tepat pada waktunya. Tahun depan, putera Lombard, Areghis, setelah membentengi dirinya di Salerno, sebenarnya telah dinobatkan sebagai Raja Lombard ketika Charles menimpanya di Beneventum, menerima penyerahannya, dan mengambil anaknya Grimwald sebagai tebusan, setelah itu, mendapati bahawa Tassilo telah secara rahsia dikaitkan dengan konspirasi Lombard, dia menyerang Bavaria dari tiga sisi dengan tiga tentera yang diambil dari sekurang-kurangnya lima kewarganegaraan. Sekali lagi pengaruh Tahta Suci menyelesaikan persoalan Bavaria yang memihak kepada Charles, Adrian mengancam Tassilo dengan pengucilan sekiranya dia terus memberontak, dan kerana orang-orang Duke sendiri enggan mengikutinya ke lapangan, dia secara pribadi membuat penyerahan, memberi penghormatan, dan sebagai balasan menerima dari Charles pajakan baru dari bangsanya (Oktober, 787).

Dalam tempoh ini, ketidakpuasan nasional dengan Fastrada memuncak dalam plot di mana Pepin the Hunchback, putera Charles oleh Himiltrude, terlibat, dan walaupun hidupnya terhindar dari syafaat ayahnya, Pepin menghabiskan sisa hari-harinya di sebuah biara. Seorang lagi putera Charles (Carloman, setelah itu disebut Pepin, dan dinobatkan sebagai Raja Lombardy di Rom pada tahun 781, pada kesempatan lawatan Paskah oleh raja, pada waktu itu juga saudaranya Louis dinobatkan sebagai Raja Aquitaine) melayani ayahnya dalam urusan dengan Avars, bahaya kafir di perbatasan, dibandingkan dengan pencerobohan Septimania oleh Saracens (793) hanyalah insiden perang sempadan yang tidak signifikan. Avar ini, mungkin dari darah Turanian, menempati wilayah di utara Save dan sebelah barat Theiss. Tassilo telah meminta pertolongan mereka terhadap tuannya dan setelah penyerahan akhir Duke Charles menyerang negara mereka dan menaklukkannya hingga Raab (791). Dengan penangkapan "Cincin" Avars yang terkenal, dengan sembilan bulatan sepusatnya, Charles memperoleh sejumlah besar emas dan perak, sebahagian dari barang rampasan yang telah dikumpulkan orang-orang barbar ini selama dua abad. Dalam kempen ini Raja Pepin dari Lombardy bekerjasama dengan bapanya, dengan pasukan yang berasal dari Itali peringkat akhir perang ini (yang mungkin dianggap sebagai perang besar terakhir Charles) ditinggalkan di tangan raja yang lebih muda.

Beli Katolik - Penghantaran PERCUMA $ 60 +

Tahap terakhir di mana kisah karier Charles dibawa ke klimaksnya menyentuh domain rohani eksklusif Gereja. Dia tidak pernah berhenti menarik minatnya dalam perbincangan mengenai sinode, dan minat ini meluas (contoh yang mengakibatkan kematian setelah berabad-abad) ke perbincangan mengenai persoalan yang sekarang akan dianggap sebagai dogmatik semata-mata. Charles campur tangan dalam pertikaian mengenai ajaran sesat Adoptionis (lihat ADOPTIONISM ALCUIN COUNCIL OF FRANKFORT). Campur tangannya kurang menyenangkan bagi Adrian dalam masalah Iconoclasm, ajaran sesat yang dilakukan oleh ibu Permaisuri Irene dan Tarasius, Patriark Konstantinopel, dalam Majlis Nicaea kedua. Sinode Frankfort, yang diberitahu secara salah, tetapi diilhamkan oleh Charles, mengadukan Majlis tersebut di atas, walaupun yang terakhir ini mendapat kebenaran dari Tahta Suci (lihat BUKU KAROLINE). Pada tahun 797 Kaisar Timur Constantine VI, yang selama ini bersamanya ibunya Irene bertentangan, diturunkan, dipenjara, dan dibutakan. Adalah penting bagi kedudukan Charles sebagai Maharaja Barat de facto bahawa Irene menghantar utusan ke Aachen untuk membentangkan di hadapan Charles mengenai kisah mengerikan ini. Juga harus dicatat bahwa kesan populer bahwa Konstantin telah dihukum mati, dan keengganan untuk melakukan tongkat kerajaan ke tangan seorang wanita, juga menanggung apa yang diikuti. Terakhir, hanya bagi Charles bahawa orang-orang Kristian dari Timur sekarang berseru untuk meminta sokongan terhadap khalifah Muslim Haroun al Raschid yang mengancam. Pada tahun 795 Adrian saya meninggal (25 Disember), sangat dikesali oleh Charles, yang menganggap paus ini sangat dihargai dan menyebabkan epitaph metrik Latin disiapkan untuk makam kepausan. Pada tahun 787 Charles telah mengunjungi Rom untuk ketiga kalinya demi kepentingan paus dan pemilikannya yang selamat dari Patrimony Peter.

Leo III, pengganti langsung Adrian I, memberitahu Charles mengenai pemilihannya (26 Disember 795) ke Takhta Suci. Raja mengirimkan hadiah kaya oleh Abbot Angilbert, yang ditugaskannya untuk menangani paus dengan segala cara yang berkaitan dengan pejabat kerajaan Patrician Rom. Walaupun surat ini penuh hormat dan penuh kasih sayang, surat ini juga memperlihatkan konsep Charles mengenai koordinasi kekuatan rohani dan temporal, dan dia juga tidak ragu-ragu untuk mengingatkan paus tentang kewajiban rohani yang serius. Paus baru, seorang Rom, mempunyai musuh pahit di Kota Abadi, yang menyebarkan laporan yang paling merosakkan dari kehidupannya sebelumnya. Akhirnya (25 April 799) dia ditunjuk jalan, dan tidak sedarkan diri. Setelah melarikan diri ke St Peter, dia diselamatkan oleh dua orang missi raja, yang datang dengan kekuatan yang cukup besar. Duke of Spoleto melindungi paus buronan, yang kemudian pergi ke Paderborn, tempat kem raja itu berada. Charles menerima Vicar of Christ dengan penuh hormat. Leo dihantar kembali ke Rom dengan dikawal oleh para pemberontak kerajaan, yang benar-benar ketakutan dan tidak dapat meyakinkan Charles tentang kejahatan paus itu, menyerah, dan missi itu mengirim Paschalis dan Campulus, keponakan Adrian I dan pemimpin menentang Paus Leo, kepada raja, kepada ditangani dengan senang hati.

Charles tidak tergesa-gesa untuk mengambil tindakan terakhir dalam perkara ini. Dia menyelesaikan berbagai urusan yang berkaitan dengan perbatasan di luar Elbe, dengan perlindungan Kepulauan Balearic terhadap orang Saracens, dan Gaul Utara terhadap perantau laut Skandinavia, menghabiskan sebahagian besar musim sejuk di Aachen, dan berada di St. Riquier untuk Paskah. Kira-kira waktu ini, dia juga diduduki di ranjang kematian Liutgarde, ratu yang dia nikahi pada kematian Fastrada (794). Di Tours ia berunding dengan Alcuin, kemudian memanggil tuan rumah Franks untuk bertemu di Mainz dan mengumumkan kepada mereka niatnya untuk kembali ke Rom. Memasuki Itali dengan Brenner Pass, dia melalui Ancona dan Perugia ke Nomentum, di mana Paus Leo menemuinya dan keduanya memasuki Rom bersama. Satu sinode diadakan dan tuduhan terhadap Leo dinyatakan palsu. Pada kesempatan ini, para uskup Frank mengisytiharkan diri mereka tidak sah untuk menghakimi See Apostolic. Dengan kehendaknya sendiri, Leo, dengan sumpah, menyatakan secara terbuka di St Peter bahawa dia tidak bersalah atas tuduhan yang dikenakan terhadapnya. Leo meminta agar para penuduhnya, yang sekarang dihukum mati, harus dihukum hanya dengan pembuangan.

Selepas Penobatannya di Rom (800-814)

Dua hari kemudian (Hari Krismas, 800) berlaku peristiwa utama dalam kehidupan Charles. Semasa Misa Pontifikal yang dirayakan oleh paus, ketika raja berlutut dalam doa di hadapan mezbah tinggi di bawah yang meletakkan mayat-mayat Sts. Peter dan Paul, paus menghampirinya, meletakkan di atas kepalanya mahkota kekaisaran, melakukan penghormatan secara formal setelah kuno, memberi salam kepadanya sebagai Kaisar dan Augustus dan mengurapi dia, sementara orang-orang Rom yang hadir meletus dengan pujian itu, tiga kali diulang: " Bagi Carolus Augustus yang dimahkotai oleh Tuhan, maharaja yang perkasa dan pasifik, jadilah hidup dan kemenangan "(Carolo, piisimo Augusto a Deo coronato, magno et pacificio Imperatori, vita et vicotria). Perincian ini dikumpulkan dari akaun kontemporari (Life of Leo III dalam "lib. Pont." "Annales Laurissense majores" Einhard's Vita Caroli Theophanes). Walaupun tidak semua terdapat dalam satu narasi, tidak ada alasan yang baik untuk meragukan ketepatan umum mereka. Kenyataan Einhard (Vita Caroli 28) bahawa Charles tidak curiga dengan apa yang akan terjadi, dan jika diberitahu sebelumnya tidak akan menerima mahkota kekaisaran, banyak dibahas, ada yang melihat di dalamnya keengganan untuk berkuasa kekaisaran secara gerejawi, yang lain lebih adil ragu-ragu sebelum langkah penting diatasi oleh tindakan positif rakan dan peminat, dan memuncak dalam pemandangan yang baru saja dijelaskan. Sebaliknya, sepertinya tidak ada alasan untuk meragukan bahawa untuk beberapa waktu sebelumnya pembangkitan Charles telah dibincangkan, baik di rumah maupun di Rom, terutama memandangkan dua fakta: keadaan skandal pemerintahan kekaisaran di Konstantinopel, dan keagungan dan kekukuhan rumah Carolingian yang diakui.Dia berkat peningkatannya bukan karena penaklukan Rom, atau tindakan Senat Rom (yang kemudian menjadi badan perbandaran), apalagi kepada kewarganegaraan tempatan Roma, tetapi kepada paus, yang menggunakan hak tertinggi moral di Susunan Kristen Barat yang zamannya dikenal luas dalam dirinya, dan yang sebenarnya, Charles bahkan berhutang gelaran paus kepada ayahnya Pepin. Sudah pasti bahawa Charles terus-menerus mengaitkan martabat kekaisarannya dengan tindakan Tuhan, yang diketahui tentu saja melalui agensi Vicar of Christ (divino nutu coronatus, seorang Deo coronatus, dalam "Capitularia", ed. Baluze, I, 247, 341, 345) juga bahawa setelah upacara itu ia memberikan hadiah yang sangat kaya kepada Basilika Santo Petrus, dan pada hari yang sama paus diurapi (sebagai Raja Frank) Charles yang lebih muda, anak kaisar dan pada masa itu mungkin ditakdirkan untuk berjaya dalam martabat kekaisaran. Empayar Rom (Imperium Romanum), sejak 476 praktis dipadamkan di Barat, kecuali selang waktu singkat pada abad keenam, dipulihkan oleh tindakan kepausan ini, yang menjadi asas sejarah hubungan masa depan antara paus dan pengganti Charlemagne (Sepanjang Zaman Pertengahan tidak ada Kaisar Barat yang dianggap sah kecuali dia telah dinobatkan dan diurapi di Rom oleh pengganti St Peter). Walaupun ada niat baik dan pertolongan kepausan sebelumnya, Kaisar Konstantinopel, pewaris sah kerajaan (dia masih menggelar dirinya sebagai Kaisar Rom, dan ibu kotanya secara rasmi sebagai Rom Baru) telah lama terbukti tidak mampu mempertahankan kekuasaannya di semenanjung Itali. Revolusi istana dan ajaran sesat, bukan untuk membicarakan penindasan fiskal, antipati perkauman, dan tipu daya yang tidak bernas tetapi keji, menjadikannya tidak menyenangkan orang Rom dan Itali pada umumnya. Bagaimanapun, sejak Pemberian Pepin (752), paus secara resmi berdaulat dari bhikkhu Rom dan Exarchate, oleh itu, selain pengaruhnya terhadap tuntutan bayangannya terhadap kedaulatan seluruh Itali, penguasa Byzantium tidak akan rugi oleh ketinggian Charles. Namun, peristiwa Hari Krismas, 800, lama dibenci di Konstantinopel, di mana akhirnya pengganti Charles kadang-kadang dipanggil "Kaisar", atau "Maharaja Franks", tetapi tidak pernah menjadi "Kaisar Romawi". Cukuplah untuk menambahkan di sini bahawa sementara penahbisan imperialis membuatnya dalam teori, apa yang sebenarnya, penguasa utama Barat, dan tidak sesuai, sebagaimana adanya, di garis Carolingian keagungan Rom kuno, ia juga mengangkat Charles sekaligus menghormati martabat pelindung temporal tertinggi Susunan Kristen Barat dan khususnya kepalanya, Gereja Rom. Ini juga tidak bermaksud hanya kesejahteraan lokal kepausan, ketertiban dan ketenteraman Patrimoni Petrus yang baik. Ini juga bermaksud, dalam menghadapi dunia kafir yang masih luas (barbarae nationes) di Utara dan Tenggara, tanggungjawab agama, dorongan dan perlindungan misi, kemajuan budaya Kristian, organisasi keuskupan, penegakan disiplin kehidupan Kristian, peningkatan pendeta, dengan kata-kata, semua bentuk kerjasama pemerintah dengan Gereja yang kita temui dalam kehidupan dan perundangan Charles. Jauh sebelum peristiwa ini, Paus Adrian I telah menganugerahkan (774) kepada Charles martabat ayahnya Patricius Romanus, yang menyiratkan terutama perlindungan Gereja Rom dalam semua hak dan keistimewaannya, terutama dalam kekuasaan sementara yang telah diperolehnya secara beransur-ansur (terutama di bekas Duchy Bizantium Rom dan Exarchate of Ravenna) dengan hanya gelaran selama dua abad sebelumnya. Charles, memang benar, setelah penahbisan kekaisarannya dilaksanakan secara praktis di Roma wewenangnya sebagai Patricius, atau pelindung Gereja Rom. Tetapi dia melakukan ini dengan semua pengakuan terhadap kedaulatan kepausan dan terutama untuk mencegah kuasi-anarki yang disebarkan oleh intrik dan hasrat tempatan, kepentingan dan cita-cita keluarga, dan agensi-agensi Byzantium yang merugikan. Adalah tidak bersejarah untuk menegaskan bahawa sebagai maharaja ia langsung mengabaikan kedaulatan sipil paus dalam Patrimony Peter. Ini (Duchy of Rome and the Exarchate) dia secara signifikan menghilangkan dari pemisahan Negara Frank yang dibuat di Diet of Thionville, pada tahun 806. Perlu diperhatikan bahawa dalam pembahagian harta pusaka awam ini dia tidak membuat peruntukan untuk kerajaan judul, juga bahawa dia memberikan komitmen kepada ketiga putra "pembelaan dan perlindungan Gereja Rom". Pada tahun 817 Louis the Pious, oleh piagam terkenal yang keasliannya yang besar tidak ada alasan yang baik untuk meragukan, mengesahkan kepada Paus Paschal dan penggantinya selamanya, "kota Rom dengan mahkota dan kebergantungannya, seperti yang berlaku hingga hari ini oleh pendahulunya, di bawah kuasa dan bidang kuasa mereka ", sambil menambahkan bahawa dia tidak berpura-pura untuk menjalankan bidang kuasa di wilayah tersebut, kecuali ketika diminta oleh paus. Di sini dapat diperhatikan bahawa penulis sejarah abad kesembilan memperlakukan sebagai "pengembalian" kepada St Peter pelbagai pemberian dan pemberian kota dan wilayah yang dibuat pada masa ini oleh penguasa Carolingian dalam batas-batas Patrimony Peter. Piagam Louis the Pious kemudian disahkan oleh Kaisar Otto I pada tahun 962 dan Henry II pada tahun 1020. Dokumen-dokumen kekaisaran ini menjelaskan bahawa tindakan-tindakan kewibawaan yang dilakukan oleh maharaja baru dalam Patrimony Peter hanya seperti yang diminta oleh pejabatnya Pembela Gereja Rom. Kleinclausz (l'Empire carolingien, dll., Paris, 1902, 441 sqq.) Menyangkal keaslian surat terkenal (871) Kaisar Louis II kepada Kaisar Yunani Basil (di mana yang pertama mengenali sepenuhnya asal kepausannya sendiri) martabat kekaisaran), dan mengaitkannya dengan Anastasius Bibliotheca pada tahun 879. Hujahnya lemah keasliannya diakui oleh Gregorovius dan O. Harnack. Penulis anti-kepausan telah berusaha untuk membuktikan bahawa martabat Charles Patricius Romanorum setara dengan otoritas kedaulatan langsung dan tunggal di Rom, dan dalam undang-undang dan sebenarnya tidak termasuk kedaulatan kepausan. Pada hakikatnya, patriciate Rom ini, baik di bawah Pepin dan Charles, tidak lebih dari sekadar perlindungan yang tinggi terhadap kedaulatan sipil paus, yang kebebasan tempatannya, sebelum dan sesudah penobatan Charles, secara historis pasti, bahkan selain dari kerajaan yang disebutkan di atas penyewaan.

Pengabdian peribadi Charles kepada See Apostolic terkenal. Semasa di pendahuluan kepada Ibu Kotanya, dia menyebut dirinya "pembela yang setia dan pembantu Gereja Suci yang rendah hati", dia sangat menyukai basilika St Peter di Rom. Einhard menceritakan (Vita, c. Xxvii) bahawa dia memperkayakannya melampaui semua gereja lain dan bahawa dia sangat cemas bahawa Kota Rom pada masa pemerintahannya mendapatkan kembali kekuasaan kuno. Dia memberlakukan undang-undang khusus mengenai penghormatan karena Lihat Peter ini (Capitulare de honoranda sede Apostolica, ed. Baluze I, 255). Surat-surat paus untuk dirinya sendiri, ayahnya, dan datuknya, dikumpulkan berdasarkan pesanannya di "Codex Carolinus" yang terkenal. Gregory VII memberitahu kita (Regest., VII, 23) bahawa dia meletakkan sebahagian wilayah Saxon yang ditaklukkan di bawah perlindungan St Peter, dan mengirim ke Rom penghormatan dari yang sama. Dia menerima dari Paus Adrian hukum kanun Rom dalam bentuk "Collectio Dionysia-Hadriana", dan juga (784-91) "Gregorian Sacramentary" atau penggunaan liturgi Roma, untuk bimbingan Gereja Frank. Dia melanjutkan juga di gereja-gereja Frank pengenalan nyanyian Gregorian. Sangat menarik untuk diperhatikan bahawa sebelum penobatannya di Roma Charles menerima tiga utusan dari Patriark Yerusalem, yang membawa kepada Raja Franks kunci Makam Suci dan panji Yerusalem, "pengakuan bahawa tempat paling suci di Susunan Kristen berada di bawah perlindungan raja besar Barat "(Hodgkin). Tidak lama setelah peristiwa ini, Khalifah Haroun al Raschid mengirim kedutaan kepada Charles, yang terus mengambil minat mendalam di Makam Suci, dan membangun biara-biara Latin di Yerusalem, juga sebuah rumah sakit bagi para jemaah. Pada masa yang sama terdapat landasan Schola Francorum dekat Basilika St. Peter, tempat perlindungan dan hospital (dengan tanah perkuburan) untuk jemaah Frank ke Roma, yang sekarang diwakili oleh Campo Santo de 'Tedeschi dekat Vatikan.

Karya utama Charlemagne dalam pengembangan Susunan Kristen Barat mungkin dianggap telah diselesaikan jika dia sekarang meninggal dunia. Dari semua yang ditambahkannya selama tiga belas tahun hidupnya, tidak ada peningkatan yang ketara terhadap kestabilan struktur. Kekuatan ketenteraan dan naluri untuk organisasi telah berjaya diterapkan pada pembentukan kekuatan material yang dijanjikan untuk menyokong kepausan, dan di sisi lain sekurang-kurangnya satu paus (Adrian) telah meminjamkan semua kekuatan rohani dari Holy See untuk menolong membina Empayar Barat yang baru, yang akan diganti oleh pengganti terdekatnya (Leo). Sesungguhnya, tiga belas tahun karier duniawi Charles yang tersisa tampaknya lebih menggambarkan kekurangan hubungan intim antara Gereja dan Negara daripada kelebihannya.

Pada tahun-tahun itu tidak seperti aktiviti ketenteraan kehidupan maharaja yang lebih awal muncul bahawa terdapat lebih sedikit musuh untuk ditakluki. Anak-anak Charles memimpin sana-sini ekspedisi, seperti ketika Louis menawan Barcelona (801) atau Charles yang lebih muda menyerang wilayah Sorbs. Tetapi ayah mereka mempunyai perniagaan yang agak besar di tangannya pada masa ini, dia harus berdamai atau meneutralkan kecemburuan Empayar Byzantium yang masih mempunyai


Ketika Michelangelo Pergi ke Konstantinopel

Michelangelo tidak mahukan kebencian di Balkan, dia mahukan ducat sejuk dan keras. Ini adalah 1506, dan "Il Divino" berada di Konstantinopel atas undangan Bayezid II. Penguasa Uthmaniyyah telah menugaskan jambatan melintasi Tanduk Emas, sebuah struktur abadi untuk mendapatkan takdir besar ibukota di benua itu. Kemuliaan menanti artis di Rom Oriental ini, tetapi hadiah yang dijanjikan dari sebuah kampung Bosnia mengancam kemerdekaannya. Dalam keadaan pilu, dia melemparkan seekor monyet yang dikurung di kawasannya. Rakannya Mesihi — seorang penyair istana yang secara tragis terpikat dengan Florentine yang murung dan musyik — menahan air mata yang tidak dapat difahami. Adakah ketidakamanan wilayah Michelangelo akan merosakkan peluang ini untuk mengalahkan pesaingnya, merasai kenikmatan homoerotik transkontinental yang membebaskan, dan mengikat dua dunia dengan prestasi seni dan kejuruteraan yang belum pernah terjadi sebelumnya?

Bayezid benar-benar mendekati Michelangelo untuk menjembatani Golden Horn, pelabuhan semula jadi yang diciptakan oleh jalan masuk Bosporus Leonardo da Vinci telah mengusulkan reka bentuk, tetapi terbukti mustahil untuk dibuat. Pada waktu komisi itu, pemahat "David" berusia tiga puluh satu tahun merajuk di rumah setelah bertengkar dengan Paus Julius II. Meskipun dia dengan serius memenuhi usul Sultan itu — walaupun ada peringatan dari negarawan Florentine bahawa akan lebih baik memilih kematian dengan Paus daripada terus hidup dengan pergi ke Turki ”- tidak ada bukti yang dia pernah menjawab, apalagi menginjakkan kaki di Constantinople. Sama juga, kemungkinan kecil dari kunjungannya memberikan premis novel Mathias Énard "Tell Them of Battles, Kings, and Elephants" (Petunjuk Baru), sebuah kontroversi Renaissance yang sangat memberangsangkan oleh pengarang "Zone" dan "Compass . " Seperti kisah "Penciptaan Adam" milik Michelangelo, ceritanya bergantung pada potensi elektrik dari sentuhan yang tidak disedari: ardnard membayangkan apa yang mungkin berlaku sekiranya Michelangelo mengungkap kejeniusannya, yang sangat menentukan dalam sejarah seni Eropah, kepada metropolis Ottoman yang hebat.

Banyak penulis tertarik dengan kesenjangan dalam biografi artis. Pertimbangkan Derek Walcott's "Tiepolo's Hound," puisi sepanjang buku yang menanyakan apa yang harus ditanggung oleh Impresionisme Camille Pissarro terhadap pemandangan masa kecilnya di Karibia, atau novel Colm Tóibín "The Master", sebuah meditasi mengenai kehidupan dalaman Henry James yang ditindas. Fokus yang ketat dapat menjadi kebajikan bagi alternatif sastera ini untuk sejarah alternatif novel Ersi Sotiropoulos "What's Left of the Night" mengikuti Constantine Cavafy muda dalam perjalanan ke Paris yang hanya berlangsung selama tiga hari. Dalam ceramah mengenai kisah "benar" dalam fiksyen sejarah, penulis A. S. Byatt mengamati bahawa, ketika para akademik curiga terhadap artifis naratif, novelis menjadi sibuk dengan "ketepatan yang mustahil." Beasiswa dan fiksyen, seperti yang dilihatnya, "berubah tempat dalam tarian."

Mathias Énard, novelis Perancis yang dihiasi dan bekas pensyarah Bahasa Arab di Universiti Autonomi Barcelona, ​​mungkin tidak mahu dipanggil Orientalis. (Tidak ada yang melakukan sejak Edward Said meletakkan lapangan untuk merusak generasi yang lalu.) Namun, dia mewarisi disiplin itu bukan hanya bidangnya yang nampaknya tidak terbatas - puisi, geopolitik, filologi Beirut, Borneo, Balkan - tetapi juga banyak aktiviti yang mencirikan tokoh terkemuka. Dilahirkan pada tahun 1972 di Niort, sebuah bandar kecil di barat Perancis, Énard belajar bahasa Arab dan Parsi, dan melakukan perjalanan jauh di usia dua puluhan, sebelum menetap di Barcelona pada tahun 2000.

Pencapaiannya mengingatkan kembali riwayat hidup mereka yang pernah menjadi ahli arkeologi, pentadbir kolonial, pakar puisi abad pertengahan, spiritualis, dan mata-mata. Énard telah menerbitkan artikel ilmiah mengenai kesusasteraan Palestin dan Iraq kontemporari, kumpulan puisi yang berjudul "Dernière Communication à la Société Proustienne de Barcelone" (sementara itu seperti karya novel Bolaño, Énard benar-benar tergolong dalam organisasi) dan banyak fiksyen yang lebih pendek. Untuk sementara waktu, dia menjalankan sebuah restoran Lebanon di Barcelona. Sebagai penterjemah dari Farsi, Sepanyol, dan Arab ke Perancis, dia telah menerbitkan ayat erotis yang lucu oleh penyair Iran abad kesembilan belas Mirzâ Habib Esfahâni, fiksyen eksperimen oleh Robert Juan-Cantavella, dan jurnal Yussef Bazzi, bekas tentera kanak-kanak dalam Perang Saudara Lubnan. Dia adalah penggemar buku komik dan novel grafik, selalu menulis ulasan untuk Le Monde "C'est Graphique" dan baru-baru ini menerbitkan sumbangan untuk genre, "Prendre Refuge," dengan artis Zeina Abirached. (Satu helai narasi membayangkan percintaan lesbian antara ahli arkeologi dan penulis pelancongan Switzerland Annemarie Schwarzenbach, berlangsung di bawah Buddha Bamiyan Afghanistan pada malam Perang Dunia Kedua.)

Namun, sebagai novelis, ardnard telah mensintesis minat yang sangat kuat ini. Judulnya, "La Perfection du Tir" (2003), diceritakan oleh penembak tepat di sebuah kota yang dilanda perang tanpa nama. Novel ini membentuk corak yang kemudian diikuti oleh karya: monolog tegang yang menarik di dunia dengan kekuatan sentripetal. Gaya ini memuncak pada "Zona" (2008) dan "Kompas" (2015), penyekat pintu-kesadaran yang mengenali "pertembungan peradaban" sebagai rangkaian pertumpahan darah dan keindahan yang tidak dapat dipulihkan. "Zone," buku keempat Énard (dan yang pertama diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris), adalah untuk jenayah perang yang dimaksudkan dengan Moby-Dick "paus ikan paus — ensiklopedik dari kegilaan seorang lelaki. Narator dan protagonisnya ialah Francis Mirković, seorang pegawai perisik Kroasia-Perancis yang menaiki kereta api ke Rom, di mana dia merancang untuk menjual senarai yang mengenal pasti ribuan penjenayah perang kepada seorang birokrat Vatikan. Menderita "mabuk abad ini," Mirković beralih antara kenangan di medan perang dan pembunuhan massal, yang terganggu oleh kesalahannya sendiri sebagai pejuang Croat dalam perang Yugoslavia. Perbatasan larut dalam visinya mengenai kosmopolitanisme yang disalibkan. Hasilnya adalah perhitungan suram, yang mengandung amfetamin, satu kalimat lima ratus halaman dibahagikan, seperti Iliad, menjadi dua puluh empat buku.

"Zon" berakhir di tengah malam - di sinilah "Kompas" bermula. "Kompas," yang memenangi Prix Goncourt pada tahun 2015 dan disenarai pendek untuk Hadiah Antarabangsa Man Booker 2017, mengikuti kenangan insomnia dari seorang ahli muzik Austria yang terpikat oleh berabad-abad pinjaman bersama yang menentukan "Timur" dan "Barat." Ini adalah florilegium artikel akademik yang diciptakan, perjalanan gurun, kritikan muzik, dan biografi miniatur para petualang yang sebenarnya dan yang dibayangkan, dari seorang hotelier femme-fatale di Palmyra hingga seorang penyelidik Perancis yang tergoda oleh Revolusi Iran. Novel yang muncul adalah lembut, indah, dan hampir luas secara kosmik. Franz Ritter, pencerita, adalah jawapan Énard kepada Leopold Bloom. Merenung cendekiawan cendekiawan Sarah, teman karibnya yang telah dia cintai selama bertahun-tahun, Ritter menyempurnakan kerinduannya menjadi kartografi romantis yang luas, menelusuri kembali jadual persahabatan mereka — Paris, Vienna, Damascus, Aleppo, Bandar Abbas, Tehran — dalam mental bergerak ke arah timur yang berakhir pada waktu pagi. Sepanjang, Ritter terpesona dengan kekemasan semula pertukaran budaya, cara, misalnya, golongan bangsawan Uthmaniyyah memilih komposer Eropah yang secara tidak sengaja dipengaruhi oleh perarakan tentera Turki. Kami mengetahui bahawa para penyebar Saudi menggunakan estetika Disney "Aladdin" bahawa banyak bangunan Eropah meminjam fasad neoklasik dari reruntuhan Rom Syria yang, di tengah-tengah Perang Dunia Pertama, Orientalis Jerman menulis sebuah karya dalam bahasa Arab klasik yang mendorong jihad menentang Perancis dan Britain.

Semangat ironis yang penuh semangat dan sadar diri yang menjiwai "Kompas" membenarkan kecenderungannya untuk mengejar, misalnya, persamaan Wagner dengan teokrat Iran. Tetapi Énard juga mahir pada fiksyen yang lebih tersusun secara konvensional. Sejauh ini novel yang paling mempengaruhi novelnya adalah "Street of Thieves" (2012), sebuah kisah zaman kegemilangan yang mengasyikkan di Maghribi dan Sepanyol. Lakhdar, seorang pemuda Maghribi yang telah ditolak oleh keluarganya, mencari kebebasan di kedua-dua sisi Selat Gibraltar. Percaya dengan sedikit dan tidak terikat dengan apa-apa, Lakhdar menembak melalui siri pekerjaan, pengaturan hidup, hubungan yang luar biasa: menjaja risalah untuk Pusat Penyebaran Pemikiran Al-Quran yang melukiskan catatan korban Perang Dunia Pertama "oleh kilometer" yang bertukar puisi dengan dia -dan kekasih, pelajar sastera Arab dari Barcelona. Dalam mengejarnya, dia masuk sebagai anjing di Ibn Battuta, sebuah feri antara Tangier dan Algeciras. Melamun Sepanyol - di mana, di mana, tidak dapat memperoleh visa, dia tidak diizinkan untuk meninggalkan pelabuhan - dia membayangkan memimpin pasukan trak feri, Renaults lama dan Mercedes-Benzes, melalui jalan-jalan Iberia. Dalam re-Reconquista yang mulia, "Sepanyol akan menjadi Maghribi lagi, sesuatu yang tidak seharusnya berhenti menjadi."

Lakhdar si migran Sisyphean, berulang-alik menyeberangi Mediterranean Francis Mirković tentera salib Balkan yang bertobat, memasukkan beg bimbit pemberi maklumatnya seolah-olah itu adalah Kitab Penghakiman Franz Ritter, cendekiawan terindah, yang hilang di kota-kota yang diingati dan riff Turki di Mozart — pahlawan Énard menghayati apa yang disebut Ritter sebagai "barzakh, dunia antara dunia di mana artis dan pelancong jatuh." Kisah-kisah mereka menjadi nadi dalam web global mengenai budaya, migrasi, dan tradisi budaya, yang mana kecepatan prosa Énard diberikan dengan kesamaan zaman Internet. Tidak kira benua, bahasa, atau abad, semuanya bertembung dengan pesawat pecutan yang sama. Menurut Ritter, ini hanya dapat digunakan untuk seni dan kesusasteraan: "Genius menginginkan bajingan," dan dunia bencana lebih cepat daripada sebelumnya.

"Tell Them of Battles, Kings, and Elephants" (diterjemahkan dengan cermat, seperti tiga terbitan Inggeris sebelumnya dari Énard, oleh Charlotte Mandell) adalah kisah jenius bajingan yang mungkin ada, dan dongeng yang berhati-hati mengenai akibat ketakutan paroki. Namun buku itu sendiri, yang panjangnya hampir lebih dari seratus halaman, ditandai dengan keraguan tertentu. Naratif orang ketiga yang tidak biasa di œnard's ardnard, ia menunjukkan buku lakaran dan bukannya marmar, yang dieksekusi dalam babak pendek, berotot yang diselingi dengan senarai, gambar, dan surat - banyak dari mereka diambil langsung dari korespondensi artis. Kesan adalah akses utama ke benak Michelangelo, dia menangkap kota ini dengan katalog rempah, mineral, pewarna, dan barang-barang langka lain yang dicatatkannya dalam buku nota. Struktur meninggalkan ukuran ruang putih, mewujudkan rasa pertemuan dengan artifak "hilang".

Penyediaan dengan cepat dibuat. Didorong oleh "Pahlawan Paus" dari ghetto, inkuisisi, dan korupsi Gereja di Renaissance Europe, Michelangelo Énard menemui sebuah kota yang nampaknya "bergoyang antara Uthmaniyyah, Yunani, Yahudi dan Latina," yang diperintah oleh sultan epikuria yang menikmati anggur, puisi, muzik, dan syarikat intim lelaki dan wanita. Merancang jambatan untuk Tanduk Emas menjadi sinonim dengan menguraikan kosmopolis ini, sebuah projek yang menghapuskan prasangka agamanya dan keengganan erotik.

Panduan Michelangelo ke Constantinople adalah Mesihi, setiausaha Grand Vizier dan penyair yang terkenal dengan "katalog berpengalaman" kecantikan Ottoman. Michelangelo, yang "berbau busuk seperti orang barbar atau budak dari Korea Utara," hampir tidak menyerupai "ephebes Shiraz" yang disukai penyair, tetapi Mesihi tetap mendapati dirinya tertarik pada orang asing yang eksentrik. Mereka berjalan-jalan di kota setiap sore, mengunjungi dermaga yang ramai, gudang senjata kerajaan, pelaksanaan awam, dan pasar terbuka di mana Mesihi membeli Michelangelo monyet yang dibalasnya dengan lakaran gajah, terkejut dengan persahabatannya yang mudah dengan "kafir. "

Di bawah kubah Hagia Sofia, yang pernah menjadi katedral terhebat di Susunan Kristen, pelukis masa depan badan-badan surgawi Kapel Sistina mengagumi ketiadaan ikon: "Makhluk aneh, orang-orang Mohammed dan Katedral mereka yang keras, bahkan tanpa gambar Nabi mereka. " Dia mengirimkan salinan ketinggian struktur kepada Giuliano da Sangallo, ketua arkitek Paus. (Seperti yang ditulis oleh Ritter, dalam "Kompas", "Seni memiliki mata-mata seperti sejarah atau sains semula jadi.")

Jika pencerita "Zona" dan "Kompas" menghadapi mabuk sejarah yang panjang, Michelangelo Énard, sebaliknya, siap pada titik perubahan. Pada tahun 1506, di puncak kekuasaan Eropah yang belum dapat dielakkan, adalah mungkin bagi Énard untuk membayangkan pertukaran antara Timur dan Barat yang mendahului Orientalisme, masa ketika, seperti yang dikatakan oleh Said, seni dan keilmuan Eropah tentang Timur menjadi tunduk kepada kerajaan khayalan.

Dalam lima belas ratus, armada Uthmaniyyah menguasai wilayah Mediterania, tentera Uthmaniyyah mengancam Austria dan Hungaria, dan budak-budak Uthmaniyyah berdagang dalam tawanan Kristian, termasuk seorang Miguel de Cervantes yang masih muda. (Nasib baik untuk kesusasteraan, para bhikkhu yang bersimpati membebaskannya dari penjara Algeria.) Pelukis abad kesembilan belas seperti Jean-Léon Gérôme dapat menghargai lelang hamba "Timur" sebagai penghormatan pornografi, yang pasti bahawa mereka sendiri tidak akan diperlakukan begitu. Tetapi, bagi Michelangelo, berkeliaran di pasar dengan Mesihi, tontonan terlalu dekat untuk keselesaan:


Teringat Konstantinopel

Kejatuhan Konstantinopel oleh Theophilos Hatzimihail. Constantine kelihatan pada kuda putih.

Lars Brownworth, Kalah ke Barat: Empayar Byzantine Terlupa yang Menyelamatkan Tamadun Barat, Random House, 2009, 315 pp., $ 69.99 (Hardcover), $ 24.46 (Buku Audio), $ 11.99 (Kindle)

Jean Raspail menulis buku yang paling bernubuat pada abad ini, Kem Orang Suci. Ia berakhir dengan sisa-sisa terakhir dari Barat yang akan ditakluki. Kata-kata terakhir buku ini adalah: "Kejatuhan Konstantinopel adalah musibah peribadi yang menimpa kita semua minggu lalu." Esok, 29 Mei, musibah besar itu akan berlaku tepat 568 tahun yang lalu, pada tahun 1453.

"Barat" dimulakan dengan penentangan orang Yunani terhadap Parsi dan penciptaan tradisi intelektual, budaya, dan perkauman. Orang Barat selalu berperang satu sama lain, tetapi "Barat" pernah disatukan oleh ideal (jika bukan realiti) Empayar dan rasa menjadi sebahagian daripada satu peradaban.

England, Perancis, Jerman, dan bangsa-bangsa lain yang sombong adalah suku bangsa yang lebih besar. Saya berpendapat bahawa peradaban mereka telah hancur selama ribuan tahun sekarang. Sejauh mana, sejarah perkauman kita adalah usaha untuk kembali ke Rom dan kesatuan yang diwakilinya. Manifestasi terakhir dari kesatuan itu adalah Kerajaan Rom Timur. Pada tahun 1399, ketika salah seorang maharaja terakhir, Manuel II, sedang berkeliling Eropa meminta pertolongan, orang-orang Eropah teringat bahawa maharaja "duduk di takhta Kaisar, dan, tidak peduli seberapa rendahnya takhta itu, martabatnya tetap tiada tandingannya . " [hlm. 279]

Apa yang sekarang kita anggap "Timur", termasuk Mesir, Anatolia, dan Levant, pernah menjadi bagian dari peradaban kita juga. Selama ribuan tahun setelah kekuasaan Rom runtuh di Eropah, cita-cita Rom terus berlanjutan di Constantinople. Kita sering melupakan perkara itu mereka adalah kita.

Lars Brownworth, seorang mantan akademik yang telah menjadi sejarawan sepenuh masa, menulis bahawa pada malam 28 Mei 1453 - malam kekalahan - Maharaja Constantine XI Dragases memberitahu anak buahnya bahawa mereka adalah "pewaris yang layak dari pahlawan hebat Kuno Yunani dan Rom. " Juga, untuk pertama kalinya dan terakhir dalam sejarah Bizantium, pendeta Latin dan Yunani berdiri bersama dan berdoa untuk kota itu. Brownworth, mengutip Gibbon, menyebutnya sebagai "orasi pengebumian" bagi Kerajaan Rom. Orang Itali dan Yunani, Katolik dan Ortodoks, bertempur secara bergantian pada hari yang dahsyat itu.

Dalam Karangan Penting mengenai Perlumbaan, Sam Francis mengatakan bahawa, "Konsep 'Stand Terakhir,' di mana tentera lebih banyak. . . menghadapi pertempuran dengan kemungkinan besar, biasanya tanpa harapan kemenangan yang realistik, berulang sepanjang sejarah dan legenda Indo-Eropah - dalam pertempuran Marathon dan Thermopylae. " Sukar untuk memikirkan contoh yang lebih memberi inspirasi daripada Kaisar Constantine menyerang pasukan musuh, mengetahui bahawa setelah pengepungan selama 53 hari, semuanya hilang. Mayatnya tidak pernah dijumpai. Seperti Raja Arthur, dikatakan dia akan datang lagi.

Siapa yang memerlukan khayalan ketika kita mempunyai sejarah seperti ini? Dalam Mazmur 137, pengarang Yahudi mengutuk dirinya sendiri jika dia "melupakan engkau, Yerusalem." Sekiranya kita tidak merasakan hal yang sama tentang Konstantinopel?

Sejarah tidak hanya memberi inspirasi kepada kita tetapi memberi peringatan kepada kita. Sebilangan kecil dari kita memikirkan Constantinople. Kedua-dua penyokong kulit putih dan lawan kami sering menganggap bahawa orang kulit putih selalu menang. Kita selalu penakluk, tidak pernah ditakluki. Ini membenarkan standard berganda antara kaum. Christian Lander, pengarang Barang Orang Putih Suka, secara tidak sengaja meletakkannya yang terbaik. "Selalu OK untuk mengolok-olok orang kulit putih kerana tidak mungkin penghujung yang tidak menyenangkan."

Kalah ke Barat mengingatkan kita bahawa tidak begitu. Kejatuhan Konstantinopel amat mengerikan. "Wanita dan anak-anak diperkosa, lelaki dirusak, rumah dipecat, dan gereja dijarah dan dibakar," tulis Mr Brownworth. Bagi Eropah Timur, berakhirnya Empayar Rom bermaksud berabad-abad perbudakan politik di bawah penindasan Uthmaniyyah. Selama lebih dari satu juta orang kulit putih, kehilangan Mediterania bermaksud perbudakan harfiah.

Ada sesuatu yang lebih buruk daripada perhambaan. Ia kehilangan identiti. Pekerjaan bermaksud hidup di bawah undang-undang, moraliti, dan kod budaya asing. Bahkan sebelum Konstantinopel jatuh, Uthmaniyyah telah menjajah Eropah Timur. Salah satu sebab utama Konstantinopel jatuh adalah bahawa pasukan elit tentera Turki adalah "orang Kristian yang telah diambil dari keluarga mereka ketika anak-anak dan secara paksa masuk Islam" dan yang telah "setia secara fanatik" kepada tuan baru mereka. [hlm. 297] Seseorang boleh bangkit dari kekalahan, tetapi bukan dari penyahtinjaan.

Konstantinopel memberitahu bahawa kekalahan adalah mungkin. Ini pernah berlaku sebelumnya dan akibatnya memualkan. Kami masih tinggal bersama mereka. Hagia Sophia, gereja kuno terbesar, kini menjadi masjid. Seorang penguasa Turki dengan kepura-puraan neo-Uthmaniyyah menggunakan pendatang Muslim secara perlahan untuk menakluki Eropah. Polis politik di Jerman mengatakan pada tahun 2017 bahawa kumpulan "ekstremis sayap kanan" terbesar di negara ini adalah ultranasionalis, yang boleh dikatakan pengganas Grey Wolves Turki. Seperti kekaisaran di tahun-tahun terakhirnya, kita semakin dikelilingi di tanah yang dulu "pasti" kita.

Apa yang menyebabkan keruntuhan? Jawapannya terlalu luas dan terlalu mudah: Kami telah lakukan. Sudah tentu, terdapat kebangkitan Islam, perselisihan antara umat Katolik dan Ortodoks, dan kebijaksanaan atau kebodohan pelbagai keputusan politik dan ketenteraan. Namun akhirnya, Uthmaniyyah tidak menakluki Konstantinopel. Orang Eropah memusnahkannya terlebih dahulu.

Ketika kekuasaan Rom runtuh di Barat, kekuasaan Romawi bertahan di Timur. Secara teknikal, Empayar Rom belum berakhir. Pada abad keenam, di bawah pemerintahan Justinian dan jendral agungnya Belisarius, kerajaan membangun Hagia Sophia dan menakluki sebahagian besar wilayah Barat. Walau bagaimanapun, perselisihan dan wabak peribadi membendung pencapaian mereka.

Islam adalah musuh baru yang kuat. Namun, tamparan yang menentukan datang ketika tentera salib Eropah Barat memecat Konstantinopel pada tahun 1204. Setelah itu, mungkin sudah lama berlaku sebelum kota itu jatuh ke tangan orang Turki. Walaupun begitu, tiga perkara menyumbang kepada kejatuhan, dan semuanya berlaku untuk zaman kita sendiri.

Pertama, ada pengkhianat kulit putih, yang mengutamakan ketamakan daripada kesetiaan. Ketua di antara mereka pada tahun 1543 adalah seorang warga Hungaria bernama Urban, seorang ahli tembakan yang melayani Bizantium. Namun, ketika kerajaan yang hampir habis tidak dapat membayarnya cukup, dia pergi bekerja untuk musuh yang menyerang, Sultan Mehmed II. Berkat Urban dan artileri-nya, orang-orang Turki melanggar tembok. Orang kulit putih sebenarnya adalah musuh terburuk kita sendiri dan keburukan Urban harus setara dengan Ephialtes.

Pahlawan Perang Salib Keempat yang memecat bandar itu juga pengkhianat budaya / kaum. Ini bukan pertempuran antara Katolik dan Ortodoksi. Paus Innocent III secara terang-terangan mengucilkan tentera salib Katolik kerana dia tahu bahawa mereka telah menghancurkan perpaduan Kristian. [hlm. 261] Doge Venesia, Enrico Dandolo, memanipulasi tentera salib untuk memecat kota itu untuk mendapatkan keuntungan, dan memastikan ketuanan bagi kotanya. Walau bagaimanapun:

[Saya] berbuat demikian dia telah mengabadikan salah satu tragedi besar sejarah manusia. Byzantium, kubu kuat Kristian yang telah melindungi Eropah barat dari arus Islam yang meningkat selama berabad-abad, telah hancur dan tidak dapat diperbaiki — dihancurkan oleh orang-orang yang mendakwa bahawa mereka melayani Tuhan. Dibutakan oleh sikap tidak berhati-hati mereka dan dimanipulasi oleh doge, para pemimpin perang salib mematahkan kekuatan Kristian yang hebat di Timur, mengecam sisa-sisa yang lumpuh — dan sebahagian besar Eropah Timur - hingga lima abad kematian yang hidup di bawah tumit orang Turki. [hlm. 258]

Anda dapat mengatakan doge melayani Venice dengan menghancurkan Konstantinopel, tetapi dengan menghancurkan kerajaan, dia merosakkan Venice kerana di bawah pemerintahan Turki itu bukan lagi pintu masuk ke timur. Pemimpin tidak boleh bersikap individualistik, atau selalu setia pada kesopanan mereka. Mereka harus mengambil pandangan perkauman dan ketamadunan sekiranya mereka ingin melayani rakyat mereka. Kemenangan atas pemerintahan pesaing adalah kekalahan diri jika ia melemahkan bangsa dan peradaban anda.

Faktor kedua yang menghancurkan kerajaan adalah pandangan elit yang mementingkan diri sendiri. Sekiranya sekolah kita mengajarkan kepahlawanan dan bukannya rasa malu, anak-anak kita akan mengetahui tentang Jeneral Belisarius. Namun, dia dapat melakukan lebih banyak lagi jika bukan kerana kecemburuan isteri maharaja Theodora, yang melihatnya sebagai ancaman. Jeneral lain pada masa itu, Narses, tidak dihina, dan kemudian mengundang Lombard untuk menyerang Itali. [hlm. 118] Perpecahan Besar itu sendiri, yang secara kekal membelah gereja-gereja Katolik dan Ortodoks, sebenarnya tidak berkaitan dengan teologi. Ini mengenai dua lelaki kecil, satu kardinal Katolik dan yang lain patriark Timur, saling bersendawa secara sosial. [hlm. 223–224] Sejarah Bizantium memiliki banyak plot, keracunan, dan kudeta yang membunuh jeneral atau maharaja yang berjaya.

Kegagalan peribadi tidak menggalakkan, tetapi biasa dalam sejarah. Seperti yang kita lihat hari ini, golongan elit yang mementingkan diri menggantikan kelas yang menyokong ekonomi dan menyediakan pasukan untuk tentera. Setelah pemerintahan Justinian, pada akhir abad keenam, Mr Brownworth menulis bahawa “para pedagang, perindustrian, dan pemilik tanah kecil yang membentuk kelas menengah semakin berkurang ketika perang dan pemberontakan mulai mengganggu perdagangan. . . ladang-ladang kecil mula hilang, ditelan oleh rasa lapar para pemilik tanah bangsawan yang hebat. " [hlm. 117] Berabad-abad kemudian, pada tahun 975, Maharaja John I Tzimiskes kembali dari kemenangan atas umat Islam tetapi mendapati bahawa ketua kerajaan (seorang kasim) merebut seluruh negeri. Dia cuba menghentikannya, tetapi ketua kamar meracuninya terlebih dahulu. [hlm. 205] Mr Brownworth melihat masalah serupa di kerajaan sekitar tahun 1025, ketika kelas yang berpendidikan "sombong" dan "terisolasi" sengaja memilih maharaja yang lemah, mendorong petani kecil hampir "pupus" atau kehambaan, dan menghabiskan begitu banyak mereka menilai mata wang. [hlm. 221]

Dia menulis bahawa pada tahun 1347, "apa yang tersisa dari Byzantium berubah menjadi sesuatu yang menyerupai perang kelas." Terdapat pembunuhan beramai-ramai bangsawan dan seorang yang berpura-pura, John Cantacuzenus, bahkan mengundang orang Turki untuk memperjuangkannya. Akibatnya, orang-orang Turki menakluki Adrianople pada tahun 1362, sultan menjual penduduknya menjadi hamba, dan akhirnya seluruh Thrace dipenuhi oleh peneroka Turki. [hlm. 274]

Ini adalah versi yang lebih dramatik dari apa yang kita lihat hari ini. Golongan elit kita berpendidikan tinggi tetapi tidak bijak makmur, tetapi tidak patriotik. Kelas menengah, landasan negara, semakin lemah dari segi ekonomi dan sosial. Orang elit menggunakan orang asing untuk memenangkan kuasa domestik melalui penghijrahan pengganti dan bukan sebagai pembantu tentera. Akibatnya sama.

Akhirnya, terdapat corak kepercayaan yang berulang dalam ideologi atau teologi. Kekuatan sementara Kerajaan Rom Timur meningkatkan kekuatan spiritualnya. Keindahan Hagia Sophia membantu mengubah orang Rusia, orang Bulgaria, dan orang Serbia. Namun, beberapa maharaja melemahkan keabsahan mereka sendiri melalui penganiayaan agama. Pada tahun 725, Kaisar Leo III memberikan khutbah yang menjelaskan tentang kebangkitan Islam dengan mengatakan orang-orang Ortodoks menggunakan gambar-gambar yang terukir. Ini melancarkan gelombang penganiayaan oleh maharaja yang berpendapat bahawa memusnahkan imej Kristian akan menolong orang Kristian. Ia tidak mempunyai objektif dunia nyata selain menebak kehendak Tuhan.

Begitu juga, penolakan paus barat dan para patriark Bizantium untuk bekerjasama memastikan kehancuran mereka sendiri. Sama seperti satu Tuhan, hanya ada satu maharaja, pedang yang akan melindungi gereja. Namun, perpecahan yang tidak perlu antara gereja-gereja Latin dan Yunani menyebabkan Paus memproklamasikan Charlemagne "Kaisar Rom Suci" di Barat. Ini merosakkan kesahihan kerajaan, kepausan, dan akhirnya agama Kristian. Paus di barat menjadi pemimpin sementara yang diganggu oleh raja dan terus mencari pelindung. Alih-alih tetap berada di atas politik kekuasaan, paus terperosok dalam pertempuran yang tidak semestinya.

Sementara itu, di timur, semakin buruk keadaannya, semakin banyak orang Kristian timur yang keras kepala berpegang pada kemerdekaan. Brownworth berpendapat bahawa orang Kristian di Mesir secara sukarela menyerah kepada penjajah Islam yang pertama kerana mereka tidak berpuas hati dengan pemerintahan oleh sesama Kristian. Mereka mendapati bahawa "tuan baru mereka" "jauh lebih toleran daripada rejim ortodoks yang mereka hapuskan, tetapi pada waktu itu sudah terlambat." [hlm. 133] Pencerobohan Arab dan perubahan populasi yang berlaku kemudiannya menghapuskan Timur Tengah dan Afrika Utara yang di Hellenisasi. Ia kini menjadi sebahagian daripada dunia Islam. Itu jauh lebih serius daripada perselisihan doktrin.

Pada hari-hari terakhir kerajaan, kaisar berulang kali pergi ke barat untuk meminta pertolongan, hanya untuk diberitahu bahawa mereka harus tunduk kepada Rom. Ada yang melakukannya, tetapi mendapati bahawa subjek mereka sendiri menolaknya. Sementara itu, Barat tidak pernah benar-benar terbangun dengan ancaman tersebut. Hanya beberapa orang Genoa yang bertempur dengan Bizantium di kedudukan terakhir Konstantinopel. Barat berusaha lebih keras untuk memecat kota itu dalam Perang Salib Keempat daripada berusaha menyelamatkannya.

Kewibawaan agama memerlukan kekuatan sementara. Ketika Bizantium yang putus asa melarikan diri ke Hagia Sophia pada waktu-waktu akhir yang mengerikan, tidak ada malaikat yang memenuhi ramalan untuk menyelamatkan mereka. Orang Turki menyembelih imam di mezbah. Hari ini, Kekristianan Timur Tengah telah lenyap. Di bawah Tsar, Rusia berulang kali berusaha merebut kembali Konstantinopel tetapi gagal, sebahagiannya kerana penentangan dari kuasa Barat.

Pengkhianat putih, elit rabun, dan Konstantinopel yang berfikiran tulus jatuh kerana Barat gagal bertindak sebagai satu. Selalu akan berlaku pergaduhan di kalangan orang kulit putih. Walau bagaimanapun, mereka bukan konflik yang berpotensi membawa maut di mana kepentingannya adalah kesinambungan masyarakat dan budaya - bukan sekadar pertukaran wilayah. Raja-raja Barat tidak pernah memahami ancaman makhluk asing. Hanya beberapa dekad sebelum kerajaan jatuh, Mr Brownworth menulis, "usaha bersama oleh Susunan Kristen mungkin dapat mendorong orang Turki keluar dari Eropah ketika mereka masih terpecah-pecah," tetapi "kekuatan Eropah" memiliki "pengertian yang salah keselamatan. " [hlm. 281]

Ia berterusan sehingga hari ini. Trend demografi memastikan kulit putih akan menjadi minoriti di negara kita sendiri dalam abad ini, bahkan di Eropah. Di peringkat global, kita menghadapi peningkatan kekuatan China dan ledakan penduduk Afrika yang sangat besar. Sebilangan kecil pemimpin "kita" memperjuangkan bangsa dan peradaban kita. Penguasa "kita" kadang-kadang nampaknya sengaja menghancurkan kita.

Kita harus percaya pada kemenangan, tetapi iman tidak boleh menjadi alasan untuk tidak bertindak. Apa yang Barat perlukan sekarang adalah lelaki yang berpandangan panjang. Kita akan ditakdirkan jika kita tetap berpecah belah. Orang kulit putih di seluruh dunia berkongsi musuh dan nasib bersama.

Barat adalah satu.Ini tidak akan selalu bermaksud perpaduan politik atau agama. Tetapi ini bermaksud bahawa kita melihat satu sama lain sebagai rakan dan keluarga. Ini bermaksud bahawa kita tidak boleh membenarkan penguasa yang mengaku bercakap atas nama kita untuk menetapkan kita di leher masing-masing. Kita tidak dapat lagi Perang Salib Keempat.

Pertarungan yang penting adalah perjuangan untuk rakyat kita. Kita mesti berjuang, bukan kerana kita percaya bahawa kita lebih unggul, tetapi kerana kita tahu kita tidak terkalahkan. Kami melihat kos kegagalan. Kita ingat apa yang telah hilang di Levant, Afrika utara, Rhodesia, Afrika Selatan, dan banyak lagi peradaban lain yang telah dimusnahkan. Beberapa obor masih ada. Kami akan memastikan mereka tetap terang dan baru.

Ketika Konstantinopel jatuh, warisannya hidup di zaman Renaissance, gereja-gereja Ortodoks, dan di Rusia. Cahayanya masih bersinar kerana Barat masih hidup. Namun, jika kita gagal sekarang, kegelapan akan kekal selama-lamanya. Kami adalah pewaris Yunani dan Rom. Bukan membanggakan, ini adalah cabaran yang harus ditempuh.


Sejarah Pedagang dan Perdagangan yang sangat singkat di Constantinople.

Constantinople terkenal dengan pedagang dan pasarnya dari abad ke-5 hingga ke-10. Bandar ini menarik banyak orang asing yang datang untuk membeli dan menjual di pasarnya yang sibuk terutama dari abad kesembilan ketika perdagangan Bizantium dengan jirannya berada di puncaknya.

Hari ini kita hanya dapat membayangkan bunyi duit syiling kekaisaran ditukar dari tangan ke tangan atau bau losyen, sabun wangi, bahkan bau ikan busuk di dermaga. Segala-galanya di kota dikendalikan oleh negara, hingga terperinci terkecil dan dikendalikan dengan ketat oleh ketua kota. Wakil negara (wakil kerajaan) juga bertanggung jawab dari pembangunan dan pengendalian kilang dan bengkel, menangani barang import dan eksport, upah, tarif dan harga jual dan beli semua barang perdagangan. Sistem persatuan yang teratur juga membantu negara mengawal ekonomi Konstantinopel.

Saya berhutang dengan analisis Judith Herrin mengenai sikap Byzantine & # 8217 untuk berdagang sepanjang sejarahnya yang panjang dalam bukunya yang indah Byzantium: Kehidupan yang mengejutkan dari Empayar Abad Pertengahan. Dia memberitahu kita bagaimana sikap Byzantine untuk berdagang tetap dihormati masa. Untuk memartabatkan Herrin, dia juga memberitahu kita bagaimana orang-orang Byzantine lebih senang berdagang dengan orang lain selagi produk penting untuk negara tidak dieksport. Contohnya adalah sejumlah emas, api Yunani, garam untuk perasa dan pengawet makanan, besi untuk pembuatan senjata dan kayu yang digunakan untuk pembuatan kapal. Tidak ada yang sepertinya dibenarkan untuk diperdagangkan jika ada risiko teknologi atau sumber daya berharga dapat membantu musuh Byzantine! Ini juga termasuk semua sutera ungu dicelup yang dilarang kerana ia hanya disediakan untuk istana kekaisaran. Walaupun sesekali sutera-sutera yang indah ini mungkin dikirim sebagai hadiah kepada orang-orang asing dan raja-raja.

Sutera kerajaan, disediakan untuk maharaja Bizantium, dicat ungu. Sutera kerajaan yang indah ini (di atas) dengan corak yang menggambarkan kereta kuda yang ditarik oleh empat ekor kuda (quadriga), dipercayai merupakan serpihan kafan di mana Charlemagne dikebumikan pada tahun 814.

Sudah tentu, ini hanya berlaku selagi negeri ini kekal berkuasa dan kaya. Tidak ada yang dianggap remeh. Ketika sistem berfungsi dengan baik, Konstantinopel selalu dalam jumlah yang banyak, memastikan bahawa semua barang yang tiba cukup mencukupi untuk keperluan kota, tidak pernah terlalu banyak dan tidak pernah di bawah tingkat catuan. Dengan populasi yang dianggarkan berjumlah 500,000 pada suatu ketika dalam sejarah Konstantinopel, saya tidak dapat menekankan betapa pentingnya makanan, terutama biji-bijian ke kota.

Kapal abad keempat ini (dilihat di atas) digali dari laman Marmaray Yenikapi di Istanbul. Ini adalah penemuan penting yang menyoroti jenis kapal kecil yang digunakan untuk membawa barang ke Constantinople. Pedagang perdagangan biasanya mengangkut barang seperti madu, badam, walnut, hazel, zaitun, sos ikan dan kerucut pinus di kapal kecil di tepi laut. Barang-barang biasanya disimpan di Byzantine Amphorae, sebuah pasu berbentuk seramik dengan dua pegangan dan leher yang sempit. Amphorae juga digunakan terutama untuk pengangkutan minyak dan wain secara besar-besaran. Penggunaannya meluas di Laut Tengah, walaupun pada abad keempat belas penggunaan amphorae seramik mulai menurun untuk memilih tong kayu.

Di antara pedagang yang tamak untuk mengunjungi Constantinople adalah orang Genoa dan Venesia, yang menikmati hak istimewa yang diberikan kepada mereka oleh maharaja Byzantine. Keistimewaan ini datang dari pengecualian sebahagian atau keseluruhan dari percukaian. (Konsesi ini akan merosakkan ekonomi Bizantium pada abad-abad berikutnya.) Menjelang abad kesepuluh pedagang Rusia juga, tiba di Konstantinopel biasanya melalui pelabuhan Laut Hitam dengan banyak barangnya. Mereka membawa kaviar, ikan, madu, bulu, barang kulit dan lilin untuk beberapa nama.

Barang-barang Rusia ini dan puluhan barang dan produk lain dari seluruh dunia yang diketahui tiba dan meninggalkan bandar setiap hari. Contohnya, sutera dan rempah dibawa ke darat ke Konstantinopel dari India dan China, kemudian dihantar ke Venice atau ke barat. Barang juga tiba dari barat seperti ambar dari pelabuhan Utara di sekitar Laut Baltik atau dari Venice dan Genoa. Dari Afrika (dan India) gading diimport ke empayar. Tetapi kemungkinan prestij komoditi emas dan sutera Constantinople menarik lebih banyak peniaga dari masa ke masa. Industri tekstil Constantinople yang berkembang pada abad ke-9 menghasilkan beberapa sutera paling elegan dan terperinci di bengkel imperial.

Laluan perdagangan di Mediterranean sekitar tahun 1028 Masihi.

Jalan Sutera adalah salah satu laluan tertua dan paling penting dalam sejarah perdagangan. Jaringan laluan perdagangan yang saling menghubungkan membentang sekitar 6,000 kilometer dari Eropah melalui Asia tengah ke Timur Jauh. Pengangkutan di jalan sutera mencapai kemuncaknya pada zaman Bizantium. Walaupun, perdagangan sutera adalah tujuan utama jalan sutera, banyak barang lain menuju ke Konstantinopel dari gading hingga haiwan eksotik.

Perputaran perdagangan juga menyaksikan lebih banyak pedagang dan orang-orang tiba di Konstantinopel kerana banyak tarikan dan institusi yang ditawarkan. Contohnya, pada abad keenam sebilangan besar kanak-kanak & # 8216 orang-orang bebas & # 8217 dapat mendapat pendidikan di salah satu sekolah rendah di bandar ini. Tambahan pula, gereja, peninggalan dan ikon kota abadi menarik para jemaah haji dari seluruh Empayar. Sekiranya anda bersedia bekerja keras, pentadbiran kerajaan cukup senang untuk menghasilkan lebih banyak pekerjaan. Lokasi Constantinople & # 8217 yang terletak di antara Asia dan Mediterranean Barat juga akan menjadi pedagang yang jauh dari rumah. Untuk menjadi sebahagian dari siklus kekayaan ini yang dihasilkan di kota, para pedagang diketahui menetap dan sering tinggal selama berbulan-bulan di kota. Walaupun semua pergerakan dan jumlah pedagang asing dikawal ketat oleh Negara. Walaupun begitu, orang-orang Syria, Rusia dan Venesia, Arab dan juga pedagang Yahudi semuanya disambut baik. Mereka tinggal di kota di daerah khusus. Bahkan mereka diizinkan untuk beribadah di masjid, rumah ibadat dan gereja mereka sendiri. Ruang lingkup dan skala harus mengakomodasi semua berbagai kelompok ini dan menjaga ketertiban dan ketertiban, seperti kebanyakan hal di Constantinople, berada di bawah arahan dan pengawasan raja kota.


Pemerintahan Charlemagne: Hidup di Kerajaan Charlemagne

Charlemagne semasa makan malam. (Imej: Talbot Master / Perpustakaan British)

Pemerintahan Charlemagne & # 8217s

Charlemagne adalah seorang yang besar, mungkin 6 & # 82173 & # 8243 atau 6 & # 82174 & # 8243. Beberapa perihal kontemporari tentangnya menunjukkan sosok yang kompleks: Seorang lelaki yang berakhlak mulia namun tidak pandai. Dia berkahwin empat kali — isterinya mati dalam keadaan yang tidak mencurigakan — tetapi dia mempunyai banyak gundik. Seumur hidupnya, dia menghasilkan mungkin sebanyak 20 anak, lebih dari separuh daripadanya tidak sah. Dari keperibadiannya, dia adalah seorang yang bisa sangat baik dan berperikemanusiaan, yang dapat terharu oleh penderitaan manusia dan oleh keadaan keluarganya sendiri - tetapi yang juga dapat menjadi jahat jika diserang oleh seseorang atau musuh. Di antara sejarah, ada kisah yang diceritakan kepadanya bahawa dia menyembelih 4.500 orang Saxon pada suatu hari, hanya untuk memberi pelajaran kepada mereka. Tidak jelas bahawa dia melakukan perbuatan ini, dan angka 4,500 disyaki bulat. Namun, tentunya, sesuatu berlaku pada hari itu yang sering dikenang.

Dalam banyak hal, dia adalah seorang yang biadab, dan pada masa yang sama, dia yang terpelajar. Kami diberitahu bahawa dia fasih berbahasa Jermaniknya, bahawa dia dapat berbahasa dan memahami bahasa Latin, dan bahawa dia dapat memahami bahasa Yunani walaupun dia tidak dapat menuturkannya dengan baik. Sejarah memberitahu kita bahawa dia dapat membaca, dan buku Augustine Bandar Tuhan adalah buku kegemarannya. Namun, kita tahu bahawa dia tidak dapat menulis. Sebagai orang tua, dia cuba mengajar dirinya bagaimana menulis, dan dia tidak dapat meneruskannya, dia mengatakan bahawa mungkin dia sudah mulai belajar sedikit terlambat.

Visi Terinspirasi

Pemerintahan Charlemagne yang panjang, hanya di bawah 46 tahun, memberi banyak peluang kepadanya. Naungannya yang besar membawa orang-orang penting ke mahkamahnya. Charlemagne dapat menarik orang dan memberi ganjaran dengan cara yang tidak ada di antara sezamannya yang dapat menandinginya. Tetapi dia tidak bodoh, dia adalah hakim orang yang berminat. Dia sanggup berbelanja, dan dia menghabiskan dengan baik, tetapi dia menghabiskan dengan bijak.

Ini sebahagiannya disebabkan oleh penglihatannya, dengan mengetahui ke mana dia ingin pergi dan apa yang ingin dia lakukan. Sepanjang pemerintahannya, dia bertarung dengan sejumlah besar kempen untuk mempertahankan wilayahnya — 53 kempen dalam 46 tahun. Tetapi terdapat beberapa ironi dalam aktiviti ketenteraan Charlemagne. Dia tidak belajar di kolej perang, dia bukan pemimpin karismatik yang hebat, ahli strategi yang cemerlang, atau ahli taktik medan perang yang hebat. Apa yang dia lakukan, cukup sederhana, adalah mengatur semua orang. Selalunya dia mempercayakan kepemimpinan bala tenteranya kepada askar yang dipercayai atau bahkan kepada anak-anaknya, akhirnya, ketika mereka bertambah tua. Bakatnya yang hebat adalah organisasi, bukan keperibadian.

Charlemagne memperjuangkan 53 kempen dalam 46 tahun untuk mengekalkan wilayahnya. (Imej: Ary Scheffer & # 8211 Tapak heiligenlexikon.de/Public domain)

Kita mungkin menganggap Charles sebagai salah satu pejuang penakluk yang hebat, tetapi kita harus memenuhi syarat penilaian itu. Dalam hal mendasar, ia bertujuan untuk mengembalikan batas maksimum kerajaan Merovingian yang sebelumnya. Di beberapa tempat, dia membulat di perbatasan. Apa yang dia lakukan adalah membangun penebat besar di sepanjang perbatasan kerajaan yang terancam. Dia bukan seorang pejuang tanpa pandang bulu yang baru saja menaklukkan dan menaklukkan, dan berjalan dan berarak, dan bergerak maju. Pada dasarnya, aktiviti ketenteraannya adalah konservatif.

Pengendalian dan Konsensus dalam Undang-Undang

Charles menjadikan mahkamah istana dan istana pemain utama dalam pemerintahan dan politik. Dia memiliki kemampuan dan kemahuan untuk menarik golongan elit, orang kuat, dan orang penting dari seluruh wilayahnya yang luas ke istananya. Dia menciptakan kesan konsultasi yang luas, membangun konsensus, mendengar banyak sudut pandang, dan kemudian menerapkan visi bersama. Dalam hal ini dia sangat cerdik tidak ada keraguan bahawa penglihatan itu selalu menjadi miliknya. Dia meyakinkan orang untuk masuk ke penglihatannya, tetapi sedemikian rupa sehingga seolah-olah penglihatan itu entah bagaimana biasa, bersama-sama ditempa.

Setiap tahun, ada perhimpunan tahunan Franks. Pada prinsipnya, setiap lelaki Frank yang bebas boleh menghadiri perhimpunan. Sepanjang sejarah Carolingian, perhimpunan tersebut menjadi lebih bangsawan, dan cenderung menjadi lebih elit yang datang. Tetapi, pada dasarnya, itu semua Franks percuma. Orang-orang Frank berkumpul untuk berdebat, berunding, dan membincangkan rancangan yang telah diajukan raja di hadapan mereka — mungkin idea untuk kempen ketenteraan, reformasi institusi, atau reformasi undang-undang.

Sebilangan besar orang akan berkumpul, dan kemudian akan ada masa untuk bersosial sebelum perhimpunan turun ke perniagaannya. Sekelompok kecil orang akan pergi menghadap raja. Lelaki bangsawan akan membawa anak lelaki mereka, terutama anak remaja mereka, untuk berjumpa dengan raja dan orang-orang berkuasa yang lain. Terdapat banyak politik dan penipuan yang berlaku sebelum perhimpunan-perhimpunan ini membuat urusan serius yang meluluskan undang-undang. Pada saat undang-undang tersebut diluluskan, undang-undang tersebut telah muncul, dan mungkin merupakan unsur, yang disepakati.

Jenis undang-undang yang mereka keluarkan berasal dari apa yang disebut "ibu kota" (ibu kota adalah bahasa Latin untuk bab). Hampir setiap perhimpunan mengeluarkan salah satu dari ini, dan kemudian dibawa ke wilayah-wilayah di dunia dan di sana dilaksanakan oleh petugas utama tempatan yang disebut "penghitungan." Perkataan Latin di belakang perkataan Inggeris “count” adalah datang, yang bermaksud pendamping — lebih tegas, teman meja. Ideanya adalah bahawa dunia diperintah oleh raja dan para sahabatnya secara bersama.

Cara Menjaga Jujur Pegawai Anda

Anggota utama golongan elit Frank dijadikan pengawal kerajaan. Oleh itu, mereka menjalin hubungan pribadi yang sangat mendalam, penting, dan timbal balik dengan raja. Vassals terikat kepadanya dengan ikatan yang sangat peribadi yang menunjukkan bahawa mereka akan memikul tanggungjawab penting tertentu bagi pihak raja. Terdapat juga pegawai yang dipanggil missi dominici, utusan raja tuan. Ini adalah utusan yang mengembara yang dikirim ke seluruh wilayah untuk memeriksa pekerjaan pegawai lain. Mereka seharusnya memastikan bahawa orang miskin tidak ditindas, bahwa petugas tidak boleh menerima rasuah, dan bahawa para petugas tidak boleh membuat keputusan yang mencurigakan di pengadilan kerana seseorang telah menjatuhkan mereka sedikit wang untuk memastikan bahawa sistem ini berfungsi dengan jujur.

Charles juga memiliki ketelitian tertentu, keinginan bahawa, dalam wilayahnya yang luas, segala sesuatu harus dilakukan dengan cara yang sama oleh orang di mana-mana. Dia berpaling ke Rom, meminta Paus Hadrian I, teman baiknya, salinan undang-undang kanon - undang-undang gereja - kemudian diterapkan di Roma. Sebuah buku dihantar ke utara. Ia dikaji untuk jangka masa oleh sarjana Frank. Itu diubah dan disesuaikan dengan cara tertentu agar sesuai dengan situasi orang Frank, dan kemudian pada tahun 789, itu diterapkan secara meluas di seluruh dunia Frank.

Menyeragamkan Ibadah Kristian

Charles memerhatikan bahawa sepanjang wilayahnya, orang menyembah dengan cara yang sedikit berbeza. Dia kembali ke Roma, meminta salinan sakramen — sebuah buku Misa, pesanan untuk ibadah di gereja. Dia mendapat ini mungkin pada tahun 785-786. Ia dikaji oleh sarjana Frank dan kemudian dilaksanakan melalui banyak wilayah Frankish.

Charles memperhatikan bahawa biara-biara mengikuti berbagai praktik yang berbeda, jadi dia menulis surat kepada paus dan berkata, "Kirimkan saya salinan Peraturan St. Benedict. " Dia membawanya ke mahkamah, para sarjana mempelajarinya dan kemudian dia melaksanakannya. Dia mengatakan bahawa biara-biara di seluruh dunia harus mengikuti Peraturan St. Benedict. Apa yang dapat kita lihat di sini adalah penciptaan landasan yang kukuh untuk kehidupan budaya bersama dalam kebanyakan perkara yang kita anggap sebagai Eropah barat.

Soalan Lazim Mengenai Charlemagne

Charlemagne adalah Raja Franks dari tahun 768 hingga 814, menciptakan Empayar Rom, meningkatkan urusan ekonomi di Eropah, dan menciptakan apa yang dikenal sebagai Renaissance Carolingian.

Charlemagne, juga dikenali sebagai Charles the Great, adalah pemimpin banyak orang - orang Frank dari 768, Lombard dari 774, dan orang Rom dari 800 - hingga sekitar kematiannya pada tahun 814.

Charlemagne menyatukan orang-orang Frank, yang sekarang Jerman, Perancis, Itali, dan Sepanyol, di bawah Empayar Rom melalui penggunaan bahasa umum (Latin), mewujudkan sistem sekolah, dan memupuk budaya berpusatkan Gereja dengan peraturan yang banyak budaya masih berlaku hingga sekarang seperti menetapkan hari Ahad sebagai hari bebas bekerja.

Charlemagne dicatatkan meninggal dunia akibat Pleurisy, yang merupakan keadaan di mana paru-paru merambat ke bahagian yang bermasalah.


Konstantinopel

Bagaimanakah cara untuk menetapkan ibu kota baru? Kami telah menyatakan di sepanjang buku ini bahawa susunan kota mencerminkan politik yang mendasari, cara warga beroperasi. Kita perlu mempertimbangkan apakah kota terbentang di sekitar Istana, atau di sekitar pasar? Apakah keutamaan pemerintah dan rakyat? Jadi, bagaimana bandar Konstantinopel baru dapat ditingkatkan?

Pemandangan udara dari Constantinople. Tanduk Emas kiri, Bosphorus kanan. Dengan hormat dari Muzium Istanbul. Klik dua kali pada foto untuk membesarkan. Di hujung semenanjung Masjid Biru dapat dilihat di tengah-tengah. Di sebelah kiri Masjid Biru adalah Hagia Sophia- Gereja Kebijaksanaan Suci Justinian & # 8217, dengan menara-menara itu ditambahkan ketika ia ditukarkan menjadi masjid.

Constantinople didirikan untuk menyelesaikan masalah yang telah dihadapi oleh Diocletian, bahawa Kerajaan Rom menjadi terlalu besar untuk dijalankan dari satu pusat sahaja. Diocletian telah berusaha menyelesaikan masalah dengan membaginya menjadi empat dengan dua Augusti dan dua Caesars, tetapi sistem ini tidak pernah berfungsi. Tetapi Constantine, yang masuk akal seperti biasa, menyelesaikan masalah itu dengan membaginya menjadi dua & # 8211 timur dan barat, dan mendirikan ibu kota baru di timur, yang dia namakan dengan sederhana dari dirinya sendiri, Constantinople.

Peta Constantinople: klik dua kali untuk membesarkan

Geografi Konstantinopel dibentangkan di tujuh bukit seperti Rom dan koloni membina tembok untuk menutup bukit pertama. Namun pada awal abad ketiga Byzantium dengan bodoh menentang Septimius Severus dan dipecat. Ia kemudian dibina semula pada skala yang lebih besar merangkumi dua bukit pertama. Ketika akhirnya Constantine memilih laman web ini untuk kota barunya, dia membina tembok baru yang merangkumi enam bukit pertama. Tetapi itulah kejayaan kota itu yang segera tersebar di luar tembok, dan tembok baru dibina oleh Theodosius pada awal abad kelima yang merupakan pertahanan ultra kuat yang terkenal yang menutupi semua tujuh bukit dan menangkis serangan umat Islam hingga 1453 .

Konstantinopel terletak di muara Bosphorus, jalan air sempit yang menghubungkan Laut Hitam ke Laut Tengah. Dari sudut pandang ketenteraan, ia adalah pusat kerajaan Rom, yang sama dengan dua masalah utama, Jerman di utara dan Parsi di timur. Dalam retrospeksi, laman web ini adalah jelas: ia terletak di muara Bosphorus di mana ia dapat mengawal pengiriman, dan sangat dapat dipertahankan kerana saluran masuk laut dalam yang pendek yang dikenali sebagai Tanduk Emas membelah semenanjung, yang dapat dipotong oleh dinding tunggal. Sesungguhnya tembok akhirnya yang didirikan oleh Theodosius pada abad kelima terbukti sangat kuat sehingga tidak dapat ditembus selama 700 tahun.

Tetapi walaupun terdapat laman web yang jelas dalam retrospeksi, ia tidak jelas pada masa itu. Diocletian telah membuat ibukota di Nicomedia, di ujung Bosphorus, jauh dari jalan laut dan di tanah rata yang sama sekali tidak dapat dipertahankan. Tapak Konstantinopel yang sebenarnya memang telah diduduki oleh kota Byzantium yang diasaskan sebagai jajahan Yunani pada tahun 657 SM. Sebagai jajahan, ia hanya kejayaan sederhana, menghasilkan anggur yang luar biasa yang hanya dihargai di rumah.

Geografi Konstantinopel dibentangkan di tujuh bukit seperti Rom dan koloni membina tembok untuk menutup bukit pertama. Namun pada awal abad ketiga Byzantium dengan bodoh menentang Septimius Severus dan dipecat. Ia kemudian dibina semula pada skala yang lebih besar merangkumi dua bukit pertama. Ketika akhirnya Constantine memilih laman web ini untuk kota barunya, dia membina tembok baru yang merangkumi enam bukit pertama. Tetapi itulah kejayaan kota itu yang segera tersebar di luar tembok, dan tembok baru dibina oleh Theodosius pada awal abad kelima yang merupakan pertahanan ultra kuat yang terkenal yang menutupi semua tujuh bukit dan menangkis serangan umat Islam hingga 1453 .

Tetapi bagaimana seseorang meletakkan bandar baru? Jawapannya cukup pasti: pusat Konstantinopel adalah istana. Ia dibina dalam posisi yang luar biasa yang menghadap ke pendekatan ke Bosphorus dari Laut Tengah. Tidak ada yang bertahan di atas tanah istana Konstantin, yang kebanyakannya diliputi oleh jalan-jalan dan restoran.

Di bilik bawah tanah Istana

Peninggalan terbaik dari istana asalnya dapat dijumpai dengan menjamu selera di restoran Palatium dan kemudian berjalan menuju ke bilik bawah tanah di mana pelayan restoran itu secara tidak sah masuk ke dalam bilik bawah tanah istana Konstantin, dan terus berjalan sehingga akhirnya dia muncul di bilik bawah tanah restoran lain di jalan yang berbeza. Ini adalah pengalaman yang sangat mengagumkan, terutama selepas makan yang enak.

Tapak hippodrome, hari ini adalah taman awam. Perhatikan dua tiang yang pada asalnya berdiri di spina, tulang belakang trek perlumbaan.

Dan apakah hiasan terpenting seterusnya dari kota Rom yang sudah lewat? Laluan perlumbaan, tentu saja. Pada masa ini amfiteater dengan gladiator dan binatang buasnya memberi laluan kepada kereta kuda dan Hippodrome adalah yang terbesar dan paling glamor dari semua. Terdapat banyak pasukan yang segera bergabung menjadi dua: hijau dan biru, dan salah satu tugas utama maharaja adalah untuk mencegah persaingan mereka berubah menjadi rusuhan skala penuh (seperti yang terjadi pada tahun 532).

Lajur ular masih berada pada kedudukan di tulang belakang tengah Hippodrome. Pada asalnya didirikan oleh orang Yunani di Delphi

Tapak hippodrome ditata sebagai dataran umum yang sempit panjang dengan di tengah beberapa tiang utama, yang paling penting ialah tiang gangsa berpintal yang pada awalnya didedikasikan di Delphi untuk menandakan kemenangan orang Yunani ke atas orang Parsi di Pertempuran Plataea pada tahun 479 SM Constantine menyukainya, jadi dia membawanya ke Constantinople dan menyiapkannya di sepanjang tulang trek lumba.

Nah, bagaimana dengan forum, yang dimaksudkan untuk menjadi pusat kota yang beradab? Terdapat sejumlah skizofrenia selama forum, kerana ada dua, dan beberapa yang juga membantu. Yang utama terletak berhampiran Istana, walaupun tidak berdekatan. Bangunan bersebelahan dengan istana adalah set mandi utama, yang dikenal sebagai Baths of Zeuxippus. Ini sebenarnya tidak dibina oleh Constantine kerana mereka sudah ada di sana, dibina oleh Severus, atau sebelumnya. Namun, orang-orang Kristian tidak begitu bersemangat dengan mandi & # 8211 mereka adalah tempat-tempat berbogel dan beberapa imam mengesyaki mereka adalah tempat-tempat yang tidak baik, jadi tempat mandi dipenuhi dengan lebih dari 80 patung orang-orang terkenal yang dibawa dari seluruh empayar, dan itu menjadi semacam galeri seni atau muzium.

Kawasan tengah Constantinople: klik untuk membesarkan

Bersebelahan dengan itu, adalah semacam forum yang dikenali pada hari kemudian sebagai Augustaion. Bangunan ini awalnya dibangun oleh Septimius Severus dan disebut Tetrastoon, atau keempat stoas, yang ditempatkan untuk membentuk sebuah persegi. Pada asalnya hampir menjadi forum - di Timur ada bangunan yang diserahkan kepada Senat. Namun kepentingan sebenarnya adalah bahawa di sisi Barat, jalan utama Konstantinopel terhenti. Jalan ini dikenal sebagai Mese, atau jalan Tengah, dan berlumuran di kedua sisi. Perarakan diadakan, dan ia menuju ke Golden Gate, pintu utama melalui pertahanan. Dan pada awal Mese adalah Milion, batu batu dari mana jarak diukur. Jelas Augustaion adalah tempat yang melakukan beberapa aspek ritual forum.

Namun, ada juga forum lain. Ini terletak di sepanjang Mese, tetapi setengah batu ke utara, tepat di luar tembok Septimius Severus. Ini mungkin kelihatan aneh, tetapi dimaksudkan untuk menjadi pusat bandar baru. Nampaknya ini adalah pasar utama, dan di satu sisi ada rumah Senat yang lain. Rasanya harus ada Senat di ibu kota, tetapi lebih dari sekadar dewan kota yang dimuliakan, walaupun memiliki dua dewan senat, satu di setiap forum. Constantine masih mahu bermain sebagai maharaja Rom yang demokratik.

Lajur Constantine & # 8217 masih bertahan. Gelang besi diletakkan di sekelilingnya setelah gempa bumi pada tahun 416 dan hangus terbakar pada tahun 1779. Pada mulanya terdapat patung Constantine di bahagian atas.

Di tengah forum terdapat tiang Constantine, yang sebenarnya satu-satunya monumen Constantine yang masih hidup. Pada asalnya, ia dilindungi oleh patung Constantine, tetapi tiga gendang teratas dan patung itu diletupkan dalam serpihan, tetapi gendang diganti dan salib diletakkan di atas. Patung itu kemudian digali oleh brigands perang salib keempat, gelang besi diletakkan di sekitarnya pada tahun 1515, dan ia dihitamkan oleh api pada tahun 1776. Tetapi patung itu masih bertahan, kelihatan jelas berantakan, di dekat sudut tenggara Grand Bazaar, yang terletak berdekatan dengan laman forum.

Ini bukan penghujungnya. Tiga lagi petak awam dibentangkan di sepanjang Mese, yang dianggap bertindak sebagai jalan masuk dalam perarakan di sepanjang jalan. Sejauh mana mereka bertindak sebagai pasar tidak dicatat - satu tampaknya untuk perdagangan kuda, walaupun mereka juga tampaknya telah digunakan sebagai tempat pelaksanaan. Tetapi sekarang ini kotak-kotak awam nampaknya telah kehilangan hampir semua makna dan fungsi asal forum.

Hagia Sophia, bangunan terhebat dari zaman kuno, dibina satu abad kemudian oleh Justinian.

Seseorang akan mengharapkan bangunan utama yang lain menjadi gereja dan memang ada gereja besar di tengah-tengah bersebelahan dengan kawasan istana, Hagia Sophia, tetapi ini dibina satu abad kemudian oleh Justinian dan masih berdiri sebagai bangunan paling besar dari lewat zaman kuno. Gereja utama yang dibina oleh Constantine sendiri adalah Gereja para Rasul Suci, walaupun ini terletak lebih dari satu batu dari pusatnya.

Saluran air Valens masih bertahan sebahagiannya, melintasi kota.

Air sangat penting bagi Konstantinopel, dan bekalan air selalu menjadi masalah dan saluran air dibina, membawa air dari pedalaman Thracian. Saluran air yang paling mengagumkan adalah yang disiapkan oleh Valens pada pertengahan abad keempat, panjangnya masih bertahan. Itu adalah sebahagian daripada saluran air sepanjang 150 km. Walau bagaimanapun, jejak banyak saluran air lain telah dijumpai di hutan Thracian, sepanjang hampir 250 km, dan dianggarkan lebih dari 400 km saluran air telah dibina.

Tambak basilika yang membekalkan air ke istana. Sekarang dikeringkan dan dipulihkan ia adalah tarikan pengunjung yang popular. Tetapi perhatikan bahawa tiang-tiang itu kebanyakannya spolia, iaitu barang rampasan yang dikitar semula dari bangunan sebelumnya: mereka tidak lagi dapat menggali batu mereka sendiri, tetapi merampasnya dari bangunan-bangunan yang sebelumnya.

Di dalam kota banyak perairan dan takungan dibina untuk menyimpan air. Yang terbaik adalah apa yang disebut Basilica waduk yang membekalkan air ke Istana. Ini hilang dan kemudian dijumpai semula dan baru-baru ini dipulihkan untuk pengunjung dengan hanya sedikit kedalaman air di pangkalannya, jadi ini membuat lawatan megah bahkan sedikit menakutkan.

Tembok Theodosius, yang menentang musuh selama 700 tahun.

Tetapi etos dunia Rom berubah. Pada zaman Rom yang hebat, pertahanan sebagian besar diabaikan karena tidak ada musuh yang akan menantang Rom di wilayahnya sendiri, tetapi sekarang pencerobohan merupakan ancaman yang sangat nyata dan kubu pertahanan menjadi pertimbangan utama, inilah sebabnya mengapa Konstantinopel dipilih karena kemampuan pertahanannya. Tetapi tembok perlu dibina untuk memotong semenanjung di mana ia terbaring. Constantine membina tembok yang kuat untuk memotong enam bukit pertama, tetapi tembok pertahanan yang hebat itu dibina satu abad kemudian oleh Theodosius.

Constantinople adalah kejayaan besar. Ia berkembang menjadi salah satu kota kuno terbesar yang menguasai Mediterania timur dan mencabar bandar-bandar besar lain di Athens dan Alexandria. Tetapi ia adalah kota dengan istana di tengahnya. Memang ada senat dan senator masih dilantik tetapi fungsi mereka sebahagian besarnya hiasan. Empayar Rom pada masa ini telah menjadi kerajaan barbar yang berpusat di sekitar istananya - dan kuda nil.

Kejayaan di bandar ini mungkin mengejutkan. Byzantium telah bertahan selama 997 tahun dalam keadaan sombong yang tidak jelas tetapi tiba-tiba ketika dipilih oleh Maharaja Constantine, ia menjadi kejayaan besar yang pernah ada sejak itu. Rom sebaliknya merosot. Pada masa ini, Itali telah menjadi kawasan terpencil dan kota-kota kekaisaran baru berada lebih jauh ke arah Utara, di Ravenna dan Milan, lebih dekat ke tempat aksi itu berada di perbatasan. Konstantinopel berada di tengah, dapat mengawasi serangan orang Jerman di Utara dan Parsi di sebelah timur dan membawa bahan intelektual dari Iskandariah di Selatan dan mungkin juga dari penurunan Athena ke Barat Daya, Akhirnya ancaman Parsi diganti oleh ancaman yang jauh lebih besar dari penjajah Muslim, sementara Slav dan Franks menolak dari utara. Tetapi ia bertahan hingga tahun 1204 ketika ditangkap dan dipecat oleh para ruffians yang membentuk pasukan Salib Perang Salib keempat. Tetapi ia pulih kembali, hanya merosot sekali lagi hingga akhirnya ia ditaklukkan dan diambil alih oleh penjajah baru, orang Turki. Hari ini adalah kota Turki, penuh dengan masjid-masjid yang indah, beberapa di antaranya direka oleh salah satu arkitek terhebat, Sinan. Namun setelah bencana Yunani pada tahun 1923, sedikit sisa tradisi Yunani dan walaupun di pinggiran Turki moden, ia masih tetap, seperti yang dimaksudkan oleh Constantine, salah satu kota terbesar di dunia.

25 Oktober 2013

Constantinople adalah kejayaan besar. Ia berkembang menjadi salah satu kota kuno terbesar yang menguasai Mediterania timur dan mencabar bandar-bandar besar lain di Athens dan Alexandria. Tetapi ia adalah kota dengan istana di tengahnya. Memang ada senat dan senator masih dilantik tetapi fungsi mereka sebahagian besarnya hiasan. Empayar Rom pada masa ini telah menjadi kerajaan barbar yang berpusat di sekitar istananya - dan kuda nil.

Kebangkitan dan kejatuhan Constantinople adalah salah satu kisah paling dramatik dalam sejarah Tamadun Barat. Constantinople didirikan, atau lebih tepatnya didirikan semula, oleh Kaisar Constantine dan merupakan salah satu kejayaannya yang paling penting, kerana Constantinople bukan sahaja menjadi kota yang hebat, tetapi kota yang bertahan lama.

Bukan sahaja merupakan bahagian terakhir Empayar Rom yang bertahan, tetapi setelah penaklukannya oleh orang Turki, ia menjadi ibu kota Empayar Uthmaniyyah, yang pada gilirannya menjadi salah satu yang terbesar di dunia, bahkan jika hari ini kerajaan yang dinilai rendah. Dan jika hari ini kepentingannya akan berkurang walaupun tersekat di antara Yunani dan Turki, ia tetap bersaing dengan Athens dan Ankara untuk menjadi permaisuri Mediterranean timur.

Seperti banyak inovasi Constantine & # 8217s, ia benar-benar bermula sebagai hasil daripada pembaharuan Diocletian. Diocletian yang memutuskan bahawa Kerajaan terlalu besar, dan harus dibahagikan kepada empat dengan dua maharaja senior, Augusti, dan dua maharaja junior Caesars. Salah satu Augusti pasti akan ditempatkan di Rom, tetapi yang lain jelas berada di Timur. Dari sudut pandang ketenteraan yang jelas benar - Rom pada masa ini telah menjadi agak periferal: musuh utamanya adalah Parsi di sebelah timur dan Jerman di Utara dan Konstantinopel berada di tengah-tengah antara mereka. Secara administratif juga, Timur adalah tempat keseronokan intelektual, dengan dominasi intelektual Alexandria yang meningkat dan pengaruh Athena yang masih kuat - untuk tidak mengatakan apa-apa mengenai kekuatan Kristian yang meningkat.

Peta untuk menunjukkan kedudukan Nicomedia, di hujung timur laut Marmora di sebelah kanan. Klik untuk membesarkan.

Tetapi pilihan pertama Diocletian tidak tepat - dia memilih Nicomedia, yang berada di ujung Laut Marmora, terletak 70 batu di sebelah timur Konstantinopel, dan melewati Bosporus, pintu masuk ke Laut Hitam. Itu memang ibu kota provinsi Rom, Bithynia, dan kerusi gabenor wilayah itu. Tetapi jika dilihat kembali, ia dapat dilihat bahawa ia tidak betul. Constantine membuat pilihan yang jauh lebih baik ketika dia memutuskan untuk mencari atau lebih tepatnya melancarkan semula modal baru di muara Bosphorus. Ia dikenali sebagai Constantinople.

Sebenarnya sudah ada sebuah kota di sana, Byzantium. Ini telah didirikan sebagai jajahan Yunani pada tahun 657 SM dan makmur dengan sederhana. Tetapi entah bagaimana ia tidak pernah berlaku. Laman web ini mempunyai tiga kelebihan besar. Pertama, di muara Bosporus di mana penghantaran harus melalui Laut Hitam. Kedua, ia mempunyai pelabuhan yang baik di kedua-dua belah pihak. Dan ketiga ia dapat dipertahankan dengan hebat. Hingga kini pertahanan belum menjadi pertimbangan utama - Nikomedia, kerana berada di tanah datar cukup tidak dapat dipertahankan. Tetapi Konstantinopel berada di semenanjung yang bermaksud semua yang harus anda lakukan adalah memotong semenanjung dengan satu tembok dan anda dibela di dua sisi lain di tepi laut.

Peta untuk menunjukkan kedudukan relatif Constantinople dan Chalcedon di seberang Bosphorus, dijuluki & # 8216city of the blind & # 8217 kerana pengasasnya mengabaikan kedudukan unggul Byzantium (Constantinople) di pantai yang bertentangan. Dari atlas sejarah Muir & # 8217s.

Apa yang menjadikan laman web ini sangat istimewa adalah hakikat bahawa sudut antara laut terbuka dan Bosphorus dibelah dua oleh lembah tenggelam yang dikenali sebagai Tanduk Emas, yang meninggalkan semenanjung yang sangat dipertahankan di barat laut & # 8211 yang terletak di tepi laut . Tetapi butuh masa yang lama untuk kedudukannya dihargai. Walaupun laman web ini dihuni secara meluas pada zaman Neolitik pada milenium ketiga SM, penempatan Yunani pertama sama sekali tidak ada, tetapi di seberang Bosporus di laman hospital Scutari yang terkenal oleh Florence Nightingale. Di sini, jajahan Chalcedon didirikan pada tahun 685 SM, yang kemudiannya dikenali sebagai kota orang buta kerana mereka jelas sekali kehilangan kawasan indah di pantai yang bertentangan. Namun, 20 tahun kemudian, Byzantium didirikan, pada awalnya sebuah penempatan kecil di bukit di ujung tanjung yang saat ini diduduki oleh Topkapi, Istana sultan Turki, dan di sini ia tidur selama 800 tahun, menghasilkan denda arak sangat dihargai oleh penduduk - tetapi sedikit lagi.

Kemudian pada tahun 220 Masehi itu mengalami kemalangan untuk mendukung pihak yang salah ketika Septimius Severus membuat tawaran untuk menjadi maharaja dan oleh itu dikepung dan dipecat. Tetapi setelah memecatnya, Severus melihat betapa indahnya situs itu, dan dengan itu membinanya dua kali lebih besar, meliputi kedua bukit yang membentuk ujung semenanjung. Tetapi ia terus tidur hingga 200 tahun kemudian - tepat 997 tahun setelah asalnya - Constantine memutuskan bahawa ia akan menjadi lokasi yang ideal untuk kota barunya. Dia mungkin dipengaruhi oleh fakta bahawa di pantai yang berlawanan, dekat kota Chalcedon, dia memenangi pertempuran penting melawan maharaja saingannya Licinius dan akhirnya menjadi penguasa seluruh Kerajaan Rom. Tetapi tidak seperti penjajah asal, dia tidak buta, tetapi menyedari bahawa laman web di pantai yang bertentangan adalah lokasi untuk kota barunya.

Oleh itu, dia membangun sebuah kota baru dengan tembok pertahanan baru sepanjang tiga mil, merangkumi daerah lima kali dari Severus, dan menduduki lima dari tujuh bukit. Bandar barunya dipenuhi dengan cepat dan satu abad kemudian, Theodosius II mengembangkannya lagi dan membina kubu-kubu yang luar biasa yang merangkumi dua bukit lagi dan tetap tidak dapat ditembus selama 800 tahun. Kemudian pada tahun 1204 kota ini ditawan oleh Tentara Salib dalam Perang Salib Keempat yang terkenal, dan akhirnya ia ditawan oleh orang Turki pada tahun 1453, sehingga berakhirnya Empayar Rom. Tembok-tembok itu bertahan hingga ke hari ini, terlalu banyak dipulihkan, tetapi membentuk monumen yang sangat mengagumkan.

Tetapi bagaimana anda merancang ibu kota baru, ibu kota dunia? Perkara pertama dan yang paling penting adalah Istana, yang semestinya mengejutkan di Yunani atau Rom klasik, yang kedua-duanya menganggap diri mereka sebagai demokratik tetapi pada masa ini Rom tidak lagi menjadi demokrasi dan oleh itu dengan definisi biasa kita Rom tidak lagi beradab dan tenggelam dalam kebiadaban. Tetapi nampaknya Istana adalah bahagian terpenting dari 'New Rome'. Itu terletak di ujung semenanjung di sebelah barat, iaitu di seberang Istana Topkapi sultan Turki. Hari ini ia telah lenyap, kerana ia ditinggalkan pada masa penaklukan Turki dan oleh itu ia dirobohkan dan dibina. Bahagian telah digali, tetapi tidak terbuka untuk umum. Sebahagian besar terletak di bawah kelinci hotel kecil dan restoran - memang sisa-sisa istana yang terbaik dapat dilihat di bawah salah satu restoran di mana pemiliknya, dengan cara yang tidak sah, telah menggali di bawah restorannya dan kemudian terus menyusuri serangkaian lengkungan bilik bawah tanah sehingga akhirnya dia muncul di restoran lain di jalan bersebelahan.

Di sinilah pemerintahan sebenar berlaku. Benar, Senat baru ditubuhkan, sekurang-kurangnya secara nominal, dengan dua tempat pertemuan yang agak kecil. Pada abad ketiga, Senat di Rom telah banyak menurun ketika tindakan utama dilakukan di perbatasan di mana maharaja atau bakal maharaja menang atau kalah dalam pertempuran mereka dan pemenang diisytiharkan sebagai maharaja oleh pasukannya. Beberapa kemudian pergi ke Rom untuk pengesahan rasmi mereka oleh Senat, - tetapi ada yang tidak. Senat jatuh dalam keadaan tidak jelas dan para kesatria yang menjalankan Empayar - dan sering juga mereka yang bukan ksatria. Sejauh mana senat itu dihidupkan kembali di bawah Constantine, dan Senat baru bahkan ditubuhkan di Constantinople, walaupun senatornya tidak sehebat Senator di Rom, yang terkenal dengan gelaran Clarissimi - sangat terkenal. Senator di Constantinople hanya dipanggil Clari - terkenal. Peranan mereka dalam pemerintahan adalah minimum, tetapi ini merupakan langkah yang berguna sebelum menjadi gabenor provinsi.

Tapak hippodrome, hari ini adalah taman awam. Perhatikan dua tiang yang pada asalnya berdiri di spina.

Bersebelahan dengan Istana adalah bangunan kedua terpenting di Constantinople - arena perlumbaan kereta kuda atau kereta kuda. Pada masa ini, amfiteater akan keluar dari fesyen - perlumbaan kereta api adalah kemarahan. Terdapat dua puak utama, Hijau dan Blues, dan permusuhan di antara mereka sering menyebabkan rusuhan yang membuat para maharaja sakit kepala terbesar. Hippodrome berdekatan dengan Istana, dan merupakan tempat di mana Kaisar dapat keluar dan dilihat setidaknya di kejauhan oleh penduduk.Tapak kuda nil kini menjadi taman awam sempit panjang di tengahnya yang merupakan tiga monumen yang terselamat dari Spina, tulang belakang lorong lumba.

Lajur ular masih berada pada kedudukan di tulang belakang tengah Hippodrome. Pada asalnya didirikan oleh orang Yunani di Delphi.

Yang paling penting ialah tiang Ular gangsa, yang pada awalnya didirikan di Delphi oleh orang Yunani, untuk meraikan kemenangan mereka terhadap Parsi pada Pertempuran Plataea pada tahun 479 SM. Ia dijarah dari Delphi dan dibawa ke Konstantinopel, di mana secara ajaib, ia masih bertahan, walaupun ketika tanah telah naik, itu berada di dalam lubang beberapa meter. Dua ciri utama yang lain adalah kemudian. Terdapat sebuah tiang yang dibawa dari Mesir dan didirikan oleh Theodosius I di sebuah pangkalan yang menyimpan beberapa ukiran terbaik dari zaman kuno. Tarikh lajur ketiga, yang dikenali sebagai lajur Constantine Porphyrogenites tidak pasti.

Tambak basilika yang membekalkan air ke istana. Sekarang dikeringkan dan dipulihkan ia adalah tarikan pengunjung yang popular. Tiangnya kebanyakannya spolia, iaitu barang rampasan yang dikitar semula dari bangunan sebelumnya.

Dan tentu saja terdapat tempat mandi yang hebat, bahagian penting dari kota Rom. Mereka dikenali sebagai Baths of Zeuxippos, dan telah hilang sepenuhnya. Bekalan air selalu menjadi masalah di Byzantium dan saluran air dibina, membawa air dari pedalaman Thracian. Yang pertama dibina oleh Hadrian, tetapi saluran air yang paling mengesankan adalah yang dibina oleh Valens pada pertengahan abad keempat, sebahagian dari saluran air sepanjang 150 km. Bagaimanapun, jejak banyak saluran air lain telah dijumpai di hutan Thracian, sepanjang hampir 250 km, dan dianggarkan lebih dari 400 km saluran air telah dibina. Di dalam kota banyak perairan dan takungan dibina untuk menyimpan air. Yang terbaik adalah apa yang disebut Basilica waduk yang membekalkan air ke Istana. Ini hilang dan kemudian dijumpai semula dan baru-baru ini dipulihkan untuk pengunjung dengan hanya sedikit kedalaman air di pangkalannya, jadi ini membuat lawatan megah bahkan sedikit menakutkan.

Ciri lain yang diharapkan ialah gereja dan Constantine memberikan penekanan yang besar dalam membangun gereja. Namun, gereja terbesar dari semua itu, Hagia Sophia, atau gereja Kebijaksanaan Suci, yang masih bertahan sebagai salah satu tarikan besar Konstantinopel dibina oleh Justinian, satu abad kemudian. Gereja besar Constantine & # 8217, yang dikhaskan untuk para Rasul Suci, dibina lebih dari satu batu jauhnya dari pusat bandar berhampiran pertahanan utara di bukit keempat. Di sini atau di sebuah makam yang berdekatan, Constantine sendiri dikuburkan, seperti juga banyak Kaisar yang berjaya. Tetapi pada masa penaklukan Turki, ia telah bobrok, sehingga dirobohkan dan hari ini laman web itu mendasari masjid Fatih yang hebat. Tetapi mengapa Constantine membangun gereja agungnya yang begitu jauh dari Istananya?

Lajur Constantine & # 8217 masih bertahan. Gelang besi diletakkan di sekelilingnya setelah gempa bumi pada tahun 416 dan hangus terbakar pada tahun 1779. Pada mulanya terdapat patung Constantine di bahagian atas.

Tugu yang masih ada yang pasti dibina oleh Constantine adalah tiang Constantine & # 8217s. Ini didirikan di tengah-tengah forum besar yang dikelilingi oleh bangunan. Ia terdiri daripada tujuh gendang porfiri yang hebat yang berdiri di pangkalan yang mengagumkan, dan pada mulanya dinobatkan oleh patung Maharaja sebagai Sol Invicta, Matahari yang tidak dapat ditaklukkan - kerana walaupun dia seorang Kristian, Konstantin masih ingin menampilkan dirinya sebagai dewa kafir tertinggi . Hampir satu abad kemudian, kapal itu rusak dalam gempa pada tahun 416 dan gelang besi diletakkan di sekitarnya untuk menstabilkannya. Ia mengalami banyak perubahan, dan pada tahun 1779 hangus teruk ketika seluruh kawasan musnah dalam kebakaran yang sangat besar. Tetapi ia masih bertahan & # 8211 - walaupun semua jejak forum telah hilang, dan hari ini ia dikenali sebagai di sudut tenggara Bazar Besar. Di sinilah pada 11 Mei 330, Constantine mendedikasikan kota barunya sebagai ibu kota Empayar Rom Timur, jadi mungkin betul bahawa ia adalah satu-satunya bangunan Constantine yang masih bertahan.

Dinding Theodosian seperti yang dilihat dari atas sebuah bas. Mereka telah banyak dipulihkan, tetapi ikatan itu banyak ditiru pada Abad Pertengahan, mis. di Caernarvon Castle.

Konstantinopel berkembang sekali lagi ketika pada awal abad kelima Theodosius membina satu set tembok yang berjarak setengah batu dari kubu Constantine untuk menutup kawasan pinggiran kota yang telah meluas di luar tembok asalnya. Tembok berkembar akhirnya dibina dengan gerbang yang sangat kuat, dan mereka menjadi kubu pertahanan terkuat di dunia kuno sesungguhnya mereka menjadikan kota ini selamat hingga 1204 ketika ia ditawan dan dijarah oleh para perampok Perang Salib keempat. Ia kembali pulih sebagai kota Kristian dan benteng menentang umat Islam dan tidak sampai tahun 1453 ia akhirnya ditawan dan menjadi ibu kota Empayar Uthmaniyyah di mana arkitek Sinan membina banyak masjid yang indah yang menghiasi bandar ini hari ini.

Kejayaan di bandar ini mungkin mengejutkan. Byzantium telah bertahan selama 997 tahun dalam keadaan sombong yang tidak jelas tetapi tiba-tiba ketika dipilih oleh Maharaja Constantine, ia menjadi kejayaan besar yang pernah ada sejak itu. Rom sebaliknya merosot. Pada masa ini, Itali telah menjadi kawasan terpencil dan kota-kota kekaisaran baru berada lebih jauh ke arah Utara, di Ravenna dan Milan, lebih dekat ke tempat aksi itu berada di perbatasan. Konstantinopel berada di tengah, dapat mengawasi serangan orang Jerman di Utara dan Parsi di sebelah timur dan membawa bahan intelektual dari Iskandariah di Selatan dan mungkin juga dari penurunan Athena ke Barat Daya, Akhirnya ancaman Parsi diganti oleh ancaman yang jauh lebih besar dari penjajah Muslim, sementara Slav dan Franks menolak dari utara. Tetapi ia bertahan hingga tahun 1204 ketika ditangkap dan dipecat oleh para ruffians yang membentuk pasukan Salib Perang Salib keempat. Tetapi ia pulih kembali, hanya merosot sekali lagi hingga akhirnya ia ditaklukkan dan diambil alih oleh penjajah baru, orang Turki. Hari ini adalah kota Turki, penuh dengan masjid-masjid yang indah, beberapa di antaranya direka oleh salah satu arkitek terhebat, Sinan. Namun setelah bencana Yunani pada tahun 1923, sedikit sisa tradisi Yunani dan walaupun di pinggiran Turki moden, ia masih tetap, seperti yang dimaksudkan oleh Constantine, salah satu kota terbesar di dunia.


Api dan pedang?

Namun ternyata banyak "Kekristenan" abad pertengahan adalah penjelasan demi fakta - bermula dengan Alcuin. Kerajaan Rom tidak betul-betul "jatuh" sehingga mengalami kegagalan jantung kongestif kronik dan tidak lagi dapat melakukan apa yang telah dilakukannya pada hari-hari peredaran yang lebih sukar. Dan Goth tidak menyerang, sekurang-kurangnya pada mulanya. Sebaliknya, mereka mencari dan mendapatkan perlindungan di dalam Kerajaan Rom dari kaum Hun. Keganasan berlaku kemudian, ketika Goth memberontak sebagai tindak balas terhadap eksploitasi yang mereka alami di penempatan pelarian mereka.

Lebih-lebih lagi, orang-orang Carolingians — dinasti Frank abad pertengahan yang mencapai puncak kekuasaannya di bawah Charlemagne — tidak melihat pembuatan perang mereka sendiri sebagai sebahagian daripada “pertembungan peradaban” antara orang Kristian dan Muslim (“Saracens,” mereka memanggil mereka). Orang Sarac adalah salah satu dari banyak musuh penguasa Kristian, termasuk Lombard, Saxon, Norman, dan Denmark.

Kisah "Susunan Kristen" benar-benar dimulai dengan pergeseran besar yang terjadi ketika Kerajaan Rom tidak lagi berfungsi sebagai pusat kekuasaan bagi Eropah barat. Sebelum itu, ia telah dinyatakan, dalam keterangan Peter Brown, sebagai "pam kasar tetapi kuat" di mana apa sahaja yang berlaku secara ekonomi berlaku secara besar-besaran. Tetapi sepanjang abad kelima, pam itu hilang dan bahagiannya berhenti berfungsi. Barang berhenti bergerak. Ekonomi Eropah barat menjadi nyata tempatan.

Kekristianan masuk untuk mengisi jurang, kekuatan penyatuan di Eropah yang tidak memiliki pusat lain. Selama 300 atau lebih tahun antara kerajaan Rom yang semakin pudar dan Charlemagne yang semakin meningkat, agama Kristian barat terbukti sangat mudah alih dan dapat disesuaikan dengan adat tempatan. Untuk sementara waktu ia dapat menyatukan wilayah yang berlainan menjadi dunia teologi yang koheren — dunia di mana Tuhan memerintah semua, dan langit dipenuhi oleh orang-orang kudus.

Tetapi adakah persatuan itu dapat bertahan? Walaupun orang Eropah barat percaya bahawa mereka hanya bercakap dialek tempatan Latin, bahasa vernakular - Sepanyol, Jerman, Perancis, Itali - telah terbentuk. Banyak orang Kristian tahu hanya versi lisan tentang iman mereka, kerana mereka dan orang lain yang mereka kenal adalah buta huruf. Apa yang menghalangi seseorang untuk berkhotbah — sama ada melalui kejahilan atau niat jahat — versi agama Kristian yang tidak dikenali? Ungkapan wilayah gereja adalah satu perkara. Versi yang tidak dapat difahami dan bertentangan adalah yang lain.


Mengapa Charlemagne tidak bersusah payah menakluki Brittany?

Di sebelah barat dari apa itu Neustria, bukan? Ia adalah bahagian Perancis hari ini. jadi saya tidak faham mengapa.

Apa maksud awak? Brittany adalah lebih kurang & # x27konsep & # x27 oleh Charlemagne.

Alih-alih berperang dengan Empayar Carolingian yang berkuasa, Brittany menyerahkan kemerdekaan mereka dan mengakui keunggulan Frankish / Carolingian sebagai pertukaran kerana diberi status anak sungai (sebagai lawan daripada ditakluki sepenuhnya). Breton pada dasarnya bertindak sebagai tuan pengawal separa autonomi. Tuan-tuan Marcher, yang bertentangan dengan Count dalam Empayar, diizinkan lebih banyak autonomi tentera untuk melindungi wilayah mereka - yang biasanya membentuk sempadan Empayar dan dengan demikian sering diancam serangan.

Meski demikian, layanan orang Breton tidak bertahan lama. Setelah Charlemagne & # x27s berlalu, mereka merasakan kelemahan di Empayar dan menjamin kemerdekaan mereka di Pertempuran Jengland dengan mengalahkan tentera Frank yang dipimpin oleh Charles the Bald. The Breton akan memanfaatkan kemenangan ini, dan memperluas wilayah Brittany & # x27s selama bertahun-tahun (dengan perbelanjaan Frankish) untuk menjangkau Brittany & # x27s paling besar pada tahun 867.


Tonton videonya: Kejatuhan Constantinople 1453 - DOKUMENTARI Perang Uthmaniyyah (Mungkin 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos