Baru

Bukti Baru Mendedahkan Pemburu Zaman Ais Tidak Berhijrah ke Selatan Pada Musim Sejuk

Bukti Baru Mendedahkan Pemburu Zaman Ais Tidak Berhijrah ke Selatan Pada Musim Sejuk


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Musim sejuk di Zaman Ais Eropah bukan untuk orang yang lemah lembut. Telah ada perdebatan yang sudah berlangsung lama antara para ahli mengenai apakah manusia berhijrah ke luar dari Eropa Utara pada musim dingin yang ganas, atau apakah mereka berani menghadapi cuaca dingin yang melampau. Penemuan terkini di laman Paleolitik yang sangat penting di Poland menunjukkan bahawa pemburu Zaman Ais aktif di Dataran Eropah Utara pada musim sejuk sepanjang Zaman Es! Ini adalah pemahaman baru yang luar biasa mengenai pemburu Zaman Ais dalam satu musim, ketika kami menganggap mereka berhijrah ke selatan ke tanah yang lebih panas.

Ahli arkeologi dari Universiti Exeter, England telah menyelidiki sisa-sisa haiwan dari laman Paleolithic Krakow Spadzista di Poland, yang menyebabkan pemahaman baru mengenai pemburu Zaman Ais. Menurut siaran akhbar Universiti Exeter, ini adalah "salah satu tempat paling utara di Eropah tengah semasa Gravettian Akhir, ketika banyak wilayah dataran utara telah ditinggalkan. Purata suhu tahunan antara -1.0 ° C dan +4.3 ° C. " Gravettian Akhir adalah budaya Paleolitik, artifaknya telah dijumpai di seluruh Eropah utara.

Bagaimana Gigi Arctic Fox Menceritakan Kisah yang Berbeza

Para penyelidik menulis dalam Journal of Archaeology bahawa laman web itu "penting untuk memahami tingkah laku manusia dan penyesuaian dalam pemandangan sejuk, utara dan marjinal yang mendekati bahagian terdingin dari siklus glasial terakhir." Karya mereka tertumpu pada ribuan tulang musang Artik yang digali di laman web ini. Para penyelidik menyatakan bahawa "menyajikan data baru mengenai corak mobilitas dan musim kematian binatang yang dibunuh oleh pemburu Gravettian." Jenazah berusia kira-kira 27.500 tahun dan ditemui kira-kira 20 batu (30 km) di selatan kumpulan tulang raksasa, yang mungkin juga dibunuh oleh pemburu.

Rubah Artik pada perburuan pada musim sejuk tahan terhadap cuaca sejuk, sama seperti pemburu Zaman Es (Olha / Stok Adobe )

Pasukan ini memusatkan perhatian pada gigi rubah dan menguji isotopnya untuk menentukan di mana mereka dilahirkan dan di mana mati. Para penyelidik menulis dalam Journal of Archaeology bahawa "Analisis laser strontium ablasi gigi dari lima individu menunjukkan bahawa setiap rubah yang dianalisis dilahirkan dan dibesarkan di lokasi yang berbeza dan isotop." Ini bermakna musang ini telah menempuh jarak ratusan batu untuk mencari mangsa, dan akhirnya pergi sejauh selatan seperti Krakow Spadzista, sedikit di utara sempadan Slovakia.

Pemburuan Musim Sejuk Zaman Es: Untuk Bulu Dan Lemak Rubah

University of Exeter melaporkan bahawa "Analisis simen gigi sekurang-kurangnya 10 individu rubah menunjukkan bahawa majoriti terbunuh antara akhir musim sejuk dan akhir musim bunga, kemungkinan besar pada akhir musim sejuk." Jenazah menunjukkan bahawa rubah itu pelbagai usia ketika mereka mati. "Kajian menunjukkan rubah Artik menjajah daerah itu kerana mereka bergerak dari jarak ke musim demi musim, sesuatu yang masih mereka lakukan hari ini, untuk mencari makanan," menurut siaran media. Nampaknya mereka dibunuh oleh pemburu menggunakan jerat dan perangkap.

Dr Alexander Pryor dari University of Exeter menyatakan bahawa "Rubah Artik menyediakan makanan dan tempat persembunyian kepada pemburu Paleolitik." Mereka pasti ingin membunuh mereka di musim dingin kerana ketika bulu mereka paling panjang dan paling tebal. Lebih-lebih lagi, badan mereka gemuk selama musim ini dan oleh karena itu dapat memberikan protein kepada pemburu, yang mereka perlukan dalam keadaan sangat sejuk.

Rubah Artik dengan kaki depannya terperangkap dalam perangkap pemburu (Nationalmuseet - National Museum of Denmark dari Denmark / CC BY-SA 2.0 )

Pangkalan untuk pemburu

"Jumlah tinggalan rubah yang dijumpai di laman web menunjukkan apa yang berlaku adalah strategi pemerolehan yang disengaja dan disusun, bukan sekadar memburu insiden yang sederhana," kata Dr Pryor dalam sebuah artikel di Heritage Daily. Tidak ada bukti tempat tinggal jangka panjang di lokasi tersebut, sangat menunjukkan bahawa penempatan Krakow Spadzista tidak digunakan sepanjang tahun.

Analisis gigi haiwan dengan jelas menunjukkan bahawa pemburu Zaman Ais menjerat dan memerangkap musang Arktik yang berhijrah pada bulan-bulan terdingin tahun ini. Berdasarkan pandangan ini, laman web di Krakow Spadzista kemungkinan digunakan sebagai markas oleh pemburu Paleolitik. Manusia prasejarah akan menggunakannya untuk menjaga perangkap dan juga untuk kulit dan menyembelih rubah yang telah mereka perangkap. Pada dasarnya, Krakow Spadzista digunakan sebagai lokasi untuk memproses kulit binatang, yang kemudian dibawa ke tempat lain.

Kajian ini memberikan bukti bahawa "masyarakat yang tinggal sekitar 27.500 tahun yang lalu membunuh mangsa kecil di Dataran Eropah Utara yang tidak ramah selama bulan-bulan musim sejuk pada Zaman Es terakhir." Ini nampaknya menyokong hujah bahawa manusia awal tidak berhijrah dari kawasan sejuk semasa Zaman Es. Mereka tetap tinggal walaupun pada musim sejuk dan cuaca yang melampau di musim sejuk. Sebilangan besar rubah terbunuh di antara akhir musim sejuk dan awal musim bunga, berdasarkan data analisis.

  • Orang Zaman Batu makan bubur 32,000 tahun yang lalu
  • Tapak Pembunuhan Mammoth berusia 28,000 Tahun Ditemui di Austria
  • Ahli Arkeologi Mengenal Seni Gua Figuratif Prasejarah Pertama di Balkan - Ini Simbolik!

Dalam Journal of Archaeology, tim menulis bahawa "Hasilnya menarik untuk menyusun kembali konteks strategi pemburuan manusia di Gravettian Akhir." Nampaknya ketersediaan rubah Kutub Utara dan haiwan lain, seperti rama-rama, meyakinkan mereka untuk tinggal dan menahan sejuk kerana haiwan ini memberi mereka bulu dan makanan. Penemuan terbaru menunjukkan kepintaran dan kemampuan menyesuaikan diri masyarakat prasejarah yang tinggal di tanah utara dan marginal pada Zaman Es yang lalu. Lebih-lebih lagi, ini membuktikan bahawa Eropah utara tidak ditinggalkan oleh orang-orang selama tempoh cuaca sejuk yang lebih lama.


Melintasi Asia, Orang Amerika Pertama Bergegas Menuju Yang Tidak Diketahui

Tiga analisis genetik baru memberikan perincian, dan misteri, kepada penghijrahan manusia prasejarah ke Hemisfera Barat.

Hampir 11,000 tahun yang lalu, seorang lelaki mati di tempat yang sekarang bernama Nevada. Dibungkus selimut kulit kelinci dan tikar buluh, dia dikebumikan di tempat yang disebut Gua Roh.

Kini para saintis telah memulihkan dan menganalisis DNAnya, bersama dengan 70 orang purba lain yang mayatnya ditemui di seluruh Amerika. Penemuan ini memberikan perincian yang mengejutkan kepada sebuah kisah yang pernah hilang dari prasejarah: bagaimana dan kapan manusia merebak di Hemisfera Barat.

Ketibaan paling awal yang diketahui dari Asia sudah berpecah menjadi kumpulan yang dikenali, menurut kajian itu. Sebilangan daripada populasi ini berkembang pesat, menjadi nenek moyang orang asli di seluruh hemisfera.

Tetapi kumpulan lain mati sepenuhnya, tanpa meninggalkan jejak apa yang dapat dilihat dalam DNA kuno. Memang, penyelidikan genetik baru mengisyaratkan banyak bab dramatik di benua Amerika yang belum ditemui oleh arkeologi.

"Sekarang, ini adalah hak untuk ahli arkeologi," kata Ben Potter dari University of Alaska, yang tidak terlibat dalam makalah baru. "Lembu suci, ini hebat."

Kajian terdahulu menunjukkan bahawa orang berpindah ke Amerika pada akhir zaman ais terakhir, melakukan perjalanan dari Siberia ke Alaska di seberang jambatan darat yang kini berada di bawah Laut Bering. Mereka merebak ke selatan, akhirnya sampai di hujung Amerika Selatan.

Sehingga baru-baru ini, ahli genetik dapat memberikan sedikit gambaran mengenai migrasi yang luas ini. Lima tahun yang lalu, hanya satu genom manusia kuno yang ditemui di Hemisfera Barat: genom seorang lelaki berusia 4.000 tahun yang ditemui di Greenland.

Kumpulan analisis terbaru, yang diterbitkan dalam tiga kajian berasingan, menandakan perubahan. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, para penyelidik telah mendapatkan semula genom 229 orang kuno dari gigi dan tulang yang ditemui di seluruh Amerika.

Kira-kira 16,000 tahun yang lalu, nenek moyang orang asli Amerika yang hidup terbahagi kepada dua cabang utama.

Sekitar 14,000 tahun yang lalu, cawangan selatan berpecah menjadi cawangan baru yang cepat menyebar ke Amerika Selatan.

Bermula 9,000 tahun yang lalu, gelombang orang dari Amerika Utara atau Tengah menggantikan penduduk yang lebih tua di Amerika Selatan.

Sekurang-kurangnya 4,200 tahun yang lalu,

sekumpulan orang yang berkaitan dengan orang California kuno telah tersebar luas di Central Andes.

Analisis DNA purba menunjukkan bahawa sebilangan kecil penduduk dari Siberia menghuni Amerika. Selama ribuan tahun, cabang yang berlainan berkembang ke arah selatan, bercampur dengan atau menggantikan gelombang sebelumnya.

David Reich dari Harvard dan rakan-rakannya menemui bukti gelombang yang ditunjukkan di atas. Pasukan lain telah membuat kesimpulan yang serupa, walaupun masih ada banyak persoalan.

Analisis DNA purba menunjukkan bahawa sebilangan kecil penduduk dari Siberia menghuni Amerika. Selama beribu-ribu tahun, cabang yang berlainan berkembang ke arah selatan, bercampur dengan atau menggantikan gelombang sebelumnya.

David Reich dari Harvard dan rakan-rakannya menemui bukti gelombang yang ditunjukkan di bawah. Pasukan lain telah membuat kesimpulan yang serupa, walaupun masih banyak persoalan.

Kira-kira 16,000 tahun yang lalu, nenek moyang orang asli Amerika yang hidup terbahagi kepada dua cabang utama.

Kira-kira 14,000 tahun yang lalu, cawangan selatan berpecah menjadi cabang baru yang cepat merebak ke Amerika Selatan.

Bermula 9,000 tahun yang lalu, gelombang orang dari Amerika Utara atau Tengah menggantikan penduduk yang lebih tua di Amerika Selatan.

Pada sekurang-kurangnya 4.200 tahun yang lalu, sekumpulan orang yang berkaitan dengan orang California kuno telah tersebar luas di Andes Tengah.

Oleh The New York Times | Sumber: Cosimo Posth et al., Sel

Yang pertama, yang dijelaskan pada bulan Januari oleh Eske Willerslev, ahli genetik di University of Copenhagen, adalah seorang gadis berusia 11.500 tahun yang mayatnya ditemui di timur Alaska.

Yang kedua ditemui beratus-ratus batu jauhnya, di Alaska barat, dan hidup 9.000 tahun yang lalu, Dr. Willerslev dan rakan-rakannya melaporkan pada hari Khamis dalam jurnal Science.

Orang Bering kuno berpisah dari nenek moyang orang asli yang hidup di Amerika sekitar 20,000 tahun yang lalu. Penemuan baru menunjukkan bahawa mereka bertahan selama beberapa ribu tahun. Kemudian mereka hilang, tanpa meninggalkan jejak genetik yang diketahui pada orang yang hidup.

Tetapi gelombang pendatang lain dari Siberia tidak berhenti di Alaska. Mereka terus bergerak, akhirnya tiba di selatan glasier zaman ais. Kemudian mereka berpecah menjadi dua cabang.

Satu kumpulan berpaling dan menuju ke utara, mengikuti glasier yang mundur ke Kanada dan kembali ke Alaska. Cabang yang lain menempuh perjalanan yang luar biasa ke selatan.

Data genetik menunjukkan bahawa kumpulan ini merebak dengan cepat di sebahagian besar Amerika Utara dan Amerika Selatan sekitar 14.000 tahun yang lalu. Pembesaran mungkin hanya memakan masa berabad-abad.

"Pada dasarnya ini adalah letupan," kata Dr. Willerslev.

Lelaki dari Spirit Cave di Nevada itu tergolong dalam cabang pendatang selatan yang disebut ini. Dia juga berkait rapat dengan seorang budak lelaki berusia 12,700 tahun yang dijumpai di seberang Rocky Mountains di Montana, Dr. Willerslev juga ditemui.

Imej

Tetapi lelaki dari Spirit Cave itu ternyata mempunyai kaitan genetik dekat dengan kerangka berusia 10,400 tahun yang terdapat di Brazil, di seberang Khatulistiwa.

David Reich dari Universiti Harvard dan rakan-rakannya menemui corak serupa dalam penyelidikan mereka sendiri, yang diterbitkan pada hari Khamis dalam jurnal Cell.

Mereka menemui hubungan antara budak Montana kuno dan sekumpulan orang Amerika Selatan kuno lain, termasuk kerangka berusia 10.900 tahun di Chile. Seperti karya Dr. Willerslev, kekeluargaan menunjukkan bahawa pendatang berpindah dengan cepat dari Amerika Utara ke Amerika Selatan.

"Kami setuju bahawa ini mesti menjadi radiasi yang cepat," kata Dr. Reich.

Bermula kira-kira 9,000 tahun yang lalu, kedua-dua pasukan mendapati, gelombang tambahan orang bergerak ke arah selatan. Penyelidikan Dr. Willerslev menunjukkan kedatangan baru bercampur dengan penduduk Amerika Selatan yang lebih tua.

Dr. Reich, sebaliknya, melihat bukti dua gelombang pendatang yang benar-benar menggantikan orang-orang yang pernah tinggal di Amerika Selatan.

Penyelidikan baru itu juga menunjukkan kejadian kesinambungan yang luar biasa, kekeluargaan yang telah berlangsung selama ribuan tahun.

Dr. Willerslev dan rakan-rakannya membandingkan genom lelaki itu dari Spirit Cave dengan empat set jenazah yang dijumpai berdekatan di Gua Lovelock di Nevada, yang hidup sejak 600 tahun yang lalu.

Semua orang ini mempunyai kaitan rapat, pasukannya mendapati, walaupun berpisah dengan sejarah 10,000 tahun.

Ikatan serupa dijumpai di Andes. John Lindo dari Emory University dan rakan-rakannya menganalisis DNA dari tujuh orang yang tinggal di ketinggian antara 6,800 hingga 1,400 tahun yang lalu.

Para penyelidik menganggarkan bahawa orang yang tinggal di atas 7,500 kaki di pergunungan dipisahkan dari populasi dataran rendah antara 9.200 dan 8.200 tahun yang lalu. Hari ini, penduduk gunung masih menunjukkan hubungan genetik yang kuat dengan tinggalan kuno.

"Ini bukan sesuatu yang anda lihat di kebanyakan wilayah lain di dunia," kata Dr. Reich.

Pada tahun 2015, Dr. Reich dan rakan-rakannya mendapati bahawa beberapa orang yang hidup di Amazon membawa beberapa DNA yang paling serupa dengan orang yang tinggal sekarang di Australia dan New Guinea.

Para penyelidik berspekulasi bahawa keturunan mereka termasuk kumpulan yang tidak diketahui, yang disebut oleh para saintis Population Y, yang secara berasingan masuk ke Amerika.

Dalam kajian baru mereka, Dr. Reich dan rakan-rakannya tidak menemui jejak Populasi Y - tetapi pasukan Dr. Willerslev berjaya mengenal pasti DNA mereka di beberapa kerangka berusia 10,400 tahun di Brazil.

"Pertanyaan bernilai jutaan dolar adalah, bagaimana ini terjadi?" Dr. Willerslev berkata.

Mungkin sekumpulan orang Asia yang lain memasuki Amerika jauh sebelum nenek moyang lelaki itu dari Spirit Cave dan penduduk asli Amerika yang lain. Mungkin mereka berkahwin dengan orang di Amazon sebelum hilang sama sekali.

Atau mungkin beberapa anggota awal cabang selatan kebetulan mempunyai beberapa gen ganjil yang bertahan turun temurun.

Kumpulan sampel genetik yang baru mencerminkan peningkatan hubungan antara saintis dan masyarakat asli. Selama beberapa dekad, banyak suku menolak permintaan DNA dari penyelidik.

Lelaki dari Spirit Cave, misalnya, digali oleh ahli arkeologi pada tahun 1940 dan disimpan di sebuah muzium. Suku tempatan, Fallon Paiute-Shoshone, tidak mengetahui mayat itu hingga tahun 1996. Selama bertahun-tahun mereka berjuang untuk penghantaran baliknya.

"Ini sama sekali tidak sopan," kata Rochanne L. Downs, anggota jawatankuasa budaya suku itu. "Jika seseorang pergi ke Tanah Perkuburan Arlington dan menggali kuburan salah seorang tentera dan mengambil pingat mereka, akan ada kemarahan."

Pada mulanya, suku tersebut menentang mencari DNA di kerangka, kerana para saintis harus menghancurkan sebahagian besarnya. Dr. Willerslev bertemu dengan suku tersebut dan menjelaskan bahawa dia hanya memerlukan gigi dan sekeping kecil tulang telinga.

Suku itu bersetuju untuk memberinya satu tembakan ketika menemui DNA di dalam gua Gua Roh.

Hasil Dr. Willerslev menyebabkan Biro Pengurusan Tanah menyerahkan kerangka kepada suku tersebut. Mereka mengebumikan lelaki itu dari Spirit Cave di lokasi yang tidak diketahui tahun lalu.

Downs tidak akan menolak kajian serupa di masa depan, tetapi mengatakan setiap permintaan memerlukan pertimbangan yang teliti.

"Itu semua akan berlaku berdasarkan kasus demi kasus," katanya. "Perkara utama adalah menghormati jenazah."


Jejak beberapa orang terawal di Amerika Selatan yang terdapat di bawah piramid kotoran kuno

Kira-kira 600 kilometer ke utara Lima, sebuah gundukan tanah yang luar biasa menjulang di atas laut. Orang mula membina struktur upacara, yang disebut Huaca Prieta, sekitar 7800 tahun yang lalu. Tetapi menurut satu kajian baru, kejutan sebenarnya terletak di bawah gundukan setinggi 30 meter: alat batu, tulang binatang, dan sisa-sisa tumbuhan yang ditinggalkan oleh beberapa orang Amerika yang paling awal dikenali hampir 15.000 tahun yang lalu. Itu menjadikan Huaca Prieta sebagai salah satu laman web arkeologi tertua di Amerika dan menunjukkan bahawa pendatang pertama di wilayah ini mungkin bergerak perlahan di pesisir.

Bukti pekerjaan awal manusia mengejutkan Tom Dillehay, seorang ahli arkeologi di Universiti Vanderbilt di Nashville yang mengetuai kajian baru itu. Pada mulanya, dia berminat untuk memeriksa gundukan itu sendiri. Tetapi ahli geologi dalam pasukannya ingin mempelajari bentuk muka bumi di bawah gundukan, jadi "kami terus turun," katanya. Lubang terdalam, yang mengambil masa 5 tahun untuk menggali, mencapai 31 meter. Yang mengejutkan, lapisan-lapisan dalam itu mengandungi tanda-tanda pendudukan manusia, pasukan Dillehay melaporkan hari ini di Science Advances: bukti kebakaran perapian, tulang binatang, sisa-sisa tumbuhan, dan alat-alat batu yang sederhana tetapi tidak ketara. Karbon radio berasal dari arang merupakan pekerjaan manusia paling awal hampir 15,000 tahun yang lalu.

Ini membuat beberapa penyelidik mengatakan bahawa Huaca Prieta harus menyertai senarai kecil tetapi berkembang dari laman web berusia 14 tahun yang telah merevolusikan visi saintis mengenai orang Amerika terawal. Ahli arkeologi pernah berfikir bahawa orang berjalan dari Siberia melalui laluan bebas ais menyusuri Alaska dan Kanada, sampai ke pedalaman Amerika Syarikat kira-kira 13,000 tahun yang lalu. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, situs terdahulu yang terdokumentasi dengan baik seperti Monte Verde di Chile telah meyakinkan kebanyakan ahli arkeologi bahawa manusia telah sampai ke Amerika menjelang 14.500 tahun yang lalu, yang bermaksud bahawa mereka harus menyeberangi Kanada jauh sebelum koridor bebas ais wujud. Itu akan meninggalkan mereka dengan satu jalan logik ke Amerika: menyusuri pantai Pasifik. Tetapi bukti langsung untuk penghijrahan seperti itu masih kurang.

Orang yang tinggal di dekat Huaca Prieta hari ini terus memburu hiu yang terdampar di kolam yang ditinggalkan oleh ribut.

Penemuan baru itu tidak cukup lama untuk membuktikan bahawa orang Amerika pertama turun ke pantai, kata Dillehay, yang juga menggali Monte Verde. Tetapi Huaca Prieta memberikan gambaran terperinci mengenai kehidupan pesisir kuno. Penduduk terawal tinggal di kem sementara di tanah basah kuno, makan alpukat, chile, moluska, jerung, burung, dan singa laut. Menariknya, Dillehay tidak menemui tali pancing, jaring, atau kecapi. Tetapi dia mengesyaki orang tidak memerlukannya kerana gelombang ribut akan menyebabkan air laut membanjiri jauh ke dalam, meninggalkan kolam yang penuh dengan makhluk laut yang terdampar. Kemudian, para pemburu Huaca Prieta hanya boleh menghancurkan kepala mereka dan menunduk - seperti yang dilakukan orang di rantau ini hari ini, kata Dillehay.

Penduduk Huaca Preita tahu banyak tentang persekitaran mereka sehingga Dillehay tidak dapat membayangkan mereka hanya berhenti dalam perjalanan ke selatan. Sekiranya mereka merupakan sebahagian dari gelombang migrasi pantai, mereka pasti tidak terburu-buru. "Ini kelihatan seperti orang yang menetap," kata Loren Davis, seorang ahli arkeologi di Oregon State University di Corvallis. "Setua ini, anda mungkin tidak melihat orang pertama di lanskap."

The Huaca Prietans berjaya melakukan semua ini dengan alat batu yang sangat mengejutkan.Daripada titik tombak yang rumit, mereka menggunakan serpihan yang dilemparkan dari batu pantai bulat untuk semuanya, mulai dari membuka kerang hingga memotong tanaman. "Mereka seperti pisau cukur sekali pakai," kata Matthew Des Lauriers, ahli arkeologi di California State University di Northridge, yang telah menemui alat yang sama di Pulau Cedros di luar Baja California, tempat orang tinggal lebih dari 12,000 tahun yang lalu. Alat serupa boleh menjadi bukti penghijrahan pantai pertama, katanya. Tetapi satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti adalah mencari lebih banyak laman web pesisir.


Bagaimana Manusia Kuno Melancong ke Amerika dari Asia? Penyelidikan Baru Melihat Pantai Pasifik

Manusia selalu pandai menyebar dan menutup tanah, tetapi kita tidak dapat mengatasi setiap rintangan di jalan kita. Lapisan ais raksasa yang tersebar sejauh bermil-mil di setiap arah, misalnya, cenderung menghentikan semua tetapi yang paling berani dari kita cukup cekap & mdash dan mereka mungkin membentuk jalan yang diambil manusia untuk memasuki Amerika Utara pertama kali dari Asia.

Para saintis telah memikirkan dua kemungkinan jalan selama beberapa dekad. Satu merangkak di sepanjang Pantai Pasifik, menenun di antara pulau-pulau di selatan Alaska yang lain tergelincir di antara dua kepingan ais gergasi, jauh di timur dan pedalaman. Untuk membantu mengetahui sejauh mana jalan pertama yang masuk akal, sekumpulan saintis ingin mengukur berapa lama dahulu lapisan ais berundur dari garis pantai & mdashand sekarang mereka telah melakukan hal itu, ketika mereka melaporkan dalam makalah baru yang diterbitkan dalam jurnal Kemajuan Sains. Penyelidikan baru menunjukkan bahawa laluan itu dapat diakses sekitar 17.000 tahun yang lalu.

"Kami tidak tahu banyak mengenai sejarah lapisan ais di sepanjang pantai Pasifik," kata pengarang kanan Jason Briner, seorang ahli geologi glasial di Universiti di Buffalo di New York. Minggu Berita. Kerja baru mengubahnya, katanya. "Kami mengetahui bahawa lapisan ais itu hilang dan membuka jalan Pasifik lebih awal dari tengah benua," tambahnya.

Briner dan rakannya menggunakan teknik untuk menganalisis cap jari kimia berilium di batu. Tanda tangan itu memberitahu para saintis ketika batu ditemukan, dan analisis pada batuan Alaskan mengatakan kepada pasukan bahawa ais telah mundur sekitar 17.000 tahun yang lalu.

Pasukan itu juga membuat garis masa tulang binatang yang ditemui di gua pantai, yang sebelumnya telah dikaji oleh saintis lain. Ia nampaknya merupakan tempat makanan ringan kegemaran untuk satu atau lebih makhluk, yang membawa sekeping binatang di sana untuk dimakan. Semua tulang itu dibangun sebagai semacam tanah perkuburan, dan ribuan tahun kemudian, para saintis dapat menentukan ketika haiwan tersebut mati.

Garis masa itu menunjukkan bahawa tulang dibawa dengan kerap dari masa ke masa & mdash kecuali untuk jangka pendek antara sekitar 19,800 dan 17,200 tahun yang lalu. Briner dan rakan-rakannya percaya bahawa ini merupakan tempoh singkat ketika pintu masuk gua disekat oleh ais. Mereka sangat mencurigakan kerana sebelum dan sesudah tempat kosong itu, catatan tulang sangat kaya dengan meterai cincin, yang berkait rapat dengan kepingan ais & mdash dan anjing lautnya, tentu saja, dapat membuat makanan yang enak untuk manusia menjelajah sepanjang jalan yang baru ditemui .

Dan inilah sebabnya mengapa jalan penting yang diambil manusia untuk sampai ke Amerika Utara: Kemahiran yang diperlukan untuk melakukan perjalanan di sepanjang jalan pesisir adalah berbeza dari yang diperlukan untuk bertahan lebih jauh ke daratan. Mereka akan memburu binatang yang berbeza dan bergantung pada teknologi yang berbeza untuk berkembang.

"Anda tidak dapat menyusuri pantai tanpa kapal. Mungkin banyak perjalanan pulau," kata Briner. "Lautan memberi anda makan dan tidak ada budaya yang melakukannya tanpa kapal."

Karya ini juga sesuai dengan konteks pemahaman saintis yang lebih besar tentang manusia awal di Amerika. Pengertian itu sebahagian besarnya dibentuk oleh kepala panah khas sejak sekitar 13,000 tahun yang lalu bahawa ahli arkeologi memanggil titik Clovis sebagai penghormatan kepada kota di mana mereka pertama kali ditemui.

Tetapi selama bertahun-tahun, para saintis menyedari bahawa terdapat banyak kejadian di benua itu sebelum penempatan Clovis. "Selama 30 tahun terakhir, orang-orang telah memecahkan halangan Clovis dengan pelbagai penemuan arkeologi," kata E. James Dixon, seorang antropologi baru-baru ini bersara dari University of New Mexico yang tidak terlibat dalam penyelidikan baru.

Itu menjadi masalah kerana para saintis perlu mencari jalan lain ke jantung Amerika Utara, kerana jalan darat masih terhalang oleh ais & menunjukkan minat terhadap laluan pesisir yang dihipotesiskan.

Kedua-dua Briner dan Dixon menekankan bahawa penyelidikan baru itu sebenarnya tidak membuktikan bahawa jalan pesisir adalah yang membawa manusia ke Amerika Utara, hanya mungkin. "Mereka tidak mencari artifak. Apa yang mereka lakukan adalah bertarikh masa di mana ais menutupi wilayah ini," kata Dixon. "Itu sama sekali tidak membuktikan hipotesis, walaupun itu menguatkannya."

Tidak lama lagi, dia menjangkakan, para saintis akan memastikan jalan yang diambil oleh manusia awal. Sementara itu, ketika mereka terus menelusuri perjalanan lama, kita harus memuaskan diri kita dengan pengetahuan bahawa kita mungkin tidak akan pernah melakukan perjalanan serupa.


LAKE APOPKA MEMEGANG PERBENDAHARAAN SEJARAH ANCIEN FLORIDA

Danau Apopka adalah magnet bagi beberapa peneroka Amerika terawal di Orange County kerana tanah yang subur di sekitarnya dan hakikat bahawa air meredakan panas musim panas dan sejuk musim sejuk.

Peneroka kuno di kawasan itu pasti tertarik dengan ciri-ciri yang sama di tepi tasik. Sudah berapa lama orang tinggal di sebelah tasik besar tidak jelas. Tetapi ahli antropologi amatur, Edward Kimball dari Winter Park telah menemui artifak yang menunjukkan bahawa orang memburu dan memancing di kawasan itu sekurang-kurangnya 10,000 tahun yang lalu.

Setelah seumur hidup berkeliling dunia dan menguruskan operasi pertanian di tempat-tempat yang jauh seperti Amerika Latin dan Afrika Utara, Kimball kembali ke Florida. Dia telah tertarik dengan mencari artifak asli ketika tumbuh di dekat Weirsdale. Dia pernah terserempak dengan sanggul kuningan penakluk di sebuah ladang di Venezuela.

Dia menarik minatnya terhadap arkeologi di kebun sitrus dan tanah pertanian di sebelah Tasik Apopka. Sejak tahun 1991, dia telah menemui puluhan titik tombak (kadang-kadang tersilap disebut & quotarrowheads & quot), pisau dan alat mengikis, kepingan tulang yang diukir dan pecahan tembikar yang terlalu banyak untuk dihitung.

Titik dan alat batu lain dibuat dari bahan yang disebut chert, yang merupakan batu batu api yang terdapat di bahagian lain di Florida yang dipanaskan sehingga cukup rapuh untuk menyelipkan alat.

Sebilangan barang itu boleh bertarikh antara 9000 hingga 11.000 SM. Fakta bahawa artifak lain merangkumi kepingan tembikar temper yang berusia hanya 3,000 hingga 4,000 tahun adalah petunjuk kuat bahawa tanah di sekitar Tasik Apopka didiami lebih kurang selama ribuan tahun.

"Orang tidak menyedari terdapat banyak aktiviti di sekitar Tasik Apopka," kata Kimball.

Orang-orang Floridia asli ini mengembara seperti orang nomad sebelum berkumpul di kampung sekitar 6000 hingga 5000 SM, Robin C. Brown menulis dalam bukunya tahun 1994, Florida's First People.

Banyak barang yang ditemui Kimball di tanah berhampiran tasik. Yang lain hanya beberapa inci hingga 4 kaki di bawah permukaan. Dia telah menemui artifak di tanah pertaniannya sendiri, juga di kebun-kebun dan harta pertanian jiran-jiran lain yang diizinkannya untuk digali.

Kadang kala, pemilik harta tanah merasa gugup setelah Kimball menemui artifak, dan menarik izin baginya untuk menggali ketakutan bahawa negara mungkin mengisytiharkan tanah mereka sebagai tempat bersejarah, katanya.

Pada tahun 1994, dia menemukan lima titik Stanfield yang mengagumkan - dinamakan untuk reka bentuk mereka dan era di mana mereka dibuat (6000 hingga 7000 SM) - dalam jarak satu inci antara satu sama lain sambil menggali kebun sitrus di sisi selatan tasik .

Ahli antropologi berpendapat orang pertama yang tinggal di Florida tiba antara 11,000 dan 13,000 SM. Mereka dianggap sebagai bagian dari penghijrahan besar orang dari Asia yang menyeberangi jambatan darat ke Alaska yang wujud ketika laut lebih rendah pada Zaman Es yang lalu.

Ketika para pengumpul-pemburu ini menetap di kelompok-kelompok seperti desa, mereka menggunakan alat batu untuk membuka kerang yang mereka dapati di Tasik Apopka. Kimball menemui timbunan cengkerang yang dibuang sejauh dua kaki di bawah tanah - lebih jauh menunjukkan bahawa orang tinggal dalam jangka masa yang lama.

Oleh kerana tahapnya akan lebih rendah ribuan tahun yang lalu, Kimball tertanya-tanya apakah Tasik Apopka lebih menyerupai sungai dengan mata air daripada tasik ketika itu.

Sekiranya pantai beratus-ratus meter lebih dekat ke pusat tasik daripada yang ada sekarang, maka sebuah artifak arkeologi yang belum dimanfaatkan mungkin terkubur di bawah kotoran sekarang di dasar tasik, dia menulis dalam sebuah naskah yang tidak diterbitkan mengenai penemuannya.

Kerana ikan dan permainan sangat banyak, peneroka awal tidak mengusahakan tanaman. (Jagung tidak ditanam di Florida hingga setelah 750 M, Jerald T. Milanich menulis di Florida Indian dan Invasi dari Eropah, walaupun beberapa kumpulan membesarkan labu sebelum itu.)

Mereka mengumpulkan kacang dan beri untuk menambah diet mereka. Mereka juga belajar membuat tepung berkanji dari coontie, dan mereka menggali hati sawit sawit dan sawit sabal untuk makanan.

Bukti tambahan mengenai penempatan asli purba di Orange County dijumpai pada awal 1980-an di kawasan yang sekarang menjadi kejiranan Hunter's Creek di selatan Orange.

Profesor antropologi Rollins College, Marilyn Stewart mengetuai pasukan penyelidik dan pelajar yang mempelajari tiga tempat perkhemahan pemburu prasejarah di sepanjang Shingle Creek, di sebelah utara garis Osceola County, bermula pada tahun 1983.

Penduduk awal ini membawa chert dari barat daya Florida untuk membuat mata lembing, pisau, kapak, pengikis dan bit gerudi kasar. Sebilangan artifak itu bermula sejak 9,000 tahun, kata Stewart dalam temu bual tahun 1990.

Pemburu menggunakan perkhemahan Shingle Creek dalam jangka masa yang panjang - hingga sekitar 500 SM. - menunjukkan bahawa beberapa kumpulan menggunakan laman web ini dalam pelbagai tempoh.

Bukti lain mengenai penempatan orang asli awal telah dijumpai di sepanjang Sungai Wekiva, termasuk sampan dugout kuno yang utuh.

Beberapa ribu tahun setelah para pemburu pertama berkhemah di Danau Apopka dan Shingle Creek, "orang India," yang lebih moden seperti orang Eropah memanggil mereka, tinggal di daerah yang sekarang bernama Orange County.

Kerajaan Timucua Matahari terbentang luas di Florida Utara dan Tengah. Bukti menunjukkan bahawa Timucua ada di sini seawal tahun 2000 hingga 1000 SM. Seminoles tidak sampai pada tahun 1700-an.

& quot; Minat saya untuk belajar melalui usaha langsung mengenai kehidupan manusia beratus-ratus atau ribuan tahun yang lalu adalah sesuatu yang tidak dapat saya jelaskan, & quot; Kimball menulis. "Artifak yang saya temui di sekitar Tasik Apopka dengan senang hati akan saya berikan kepada mana-mana muzium yang akan membawa mereka, tetapi nampaknya kepercayaan saya tidak dapat diterima."

Minggu ini dalam sejarah Orange County:

Pejabat Pos A.S. berkontrak dengan H.E. Ostera untuk membawa surat antara Tampa dan penempatan di tempat yang sekarang Orlando dan Sanford pada tahun 1851.

Bangunan pejabat pos baru untuk Orlando didedikasikan pada tahun 1941.

Loceng gereja berbunyi di seluruh Orange County setelah kematian Presiden Franklin D. Roosevelt pada tahun 1945.


Sejarah Orang Asli Amerika di Coweta County, Georgia

Coweta County terletak di barat tengah Georgia dan merupakan sebahagian daripada Kawasan Statistik Metropolitan Atlanta (SMSA.) Namanya adalah versi Inggeris dari kota Creek Indian yang dinamakan Kowitv, yang sebelumnya terletak di Sungai Chattahoochee, baik di Coweta atau Carroll County yang berdekatan. Kerusi daerah Coweta adalah Newnan.

Coweta County dibatasi di timur laut oleh Fulton County dan di barat laut oleh Sungai Chattahoochee dan Carroll County. Heard County membentuk sempadan baratnya. Line Creek dan Fayette County membentuk sempadan timurnya. Meriwether County terletak di sebelah selatan Coweta. Spalding County membentuk sempadan yang agak pendek di sebelah tenggara, sementara Troup County terletak di sebelah barat daya.

Geologi dan hidrologi

Coweta County terletak di wilayah geologi Piedmont, yang dicirikan oleh lapisan batuan dasar batuan igneus dan metamorfik. Medan ini terdiri daripada bukit luncur, lembah sungai dan beberapa dataran tinggi yang agak rata di kawasan sekitar Newnan. Tanah lembap bermusim atau kekal selari dengan banyak alirannya. Ini adalah kawasan tanah yang agak sempit yang memberikan kepelbagaian ekologi untuk kehidupan haiwan dan tumbuhan. Tanah atasnya tipis di kebanyakan bukit dan lereng curam, sementara jauh lebih dalam berhampiran sungai. Teknik penanaman jarak dekat pada abad ke-19 dan awal abad ke-20 menyebabkan sebahagian besar tanah atas terhakis sehingga mendedahkan sub-tanah tanah liat merah. Loam berpasir masih boleh ditemui berhampiran sungai dan terdapat beberapa simpanan tanah liat paip biru (kaolin aluvial.)

Coweta County dikeringkan oleh Sungai Chattahoochee dan di luar daerah oleh Sungai Flint. Kawasan saliran membahagi daerah sekitar menjadi separuh. Sungai Flint dan Chattahoochee bergabung di Georgia barat daya yang dalam untuk membentuk Sungai Apalachicola, yang mengalir melalui Florida ke Teluk Mexico.

Sungai terbesar di daerah ini adalah Sungai Chattahoochee di sempadan barat lautnya. Itu dapat dilayari untuk kapal uap kecil pada tahun 1800-an, tetapi sekarang digunakan terutamanya oleh sampan dan kapal daya rekreasi kecil. Kedalaman sungai sudah cukup untuk menyokong kano perdagangan terbesar pada zaman Asli Amerika.

Penjelasan yang terkenal mengenai makna Chattahoochee adalah bahawa itu kata Creek yang bermaksud, "Sungai dengan batu-batu yang bersinar." Ini mungkin tidak tepat. Sehingga akhir 1700-an, ada sebuah kota Creek yang besar dengan beberapa gundukan, di mana Six Flags Over Georgia kini berada. Dalam bahasa Itsate (Hitchiti-Creek), dinamakan Cata-hvci (diucapkan Chata-hawchee,) yang berarti "Sungai Merah." Sungai di kawasan bandar ini sering berwarna merah tanah liat dan tidak mengandungi batu yang kelihatan. Ketika kebanyakan Sungai diusir secara paksa ke Wilayah India (Oklahoma,) mereka memanggil sungai utama melalui tanah mereka, Sungai Merah.

Coweta County mengandungi beberapa anak sungai utama. Cedar Creek dan Mountain Creek mengalir ke Sungai Chattahoochee. Shoal, Line dan White Oak Creek mengalir ke Sungai Flint.

Pendudukan orang asli Amerika

Pada masa lalu, Coweta County berpenduduk padat dengan penduduk asli Amerika. Di seluruh daerah, tanah yang baru digarap sering menunjukkan artifak pra-Eropah, yang kebanyakannya adalah tombak dan atlatl, serta beberapa tembikar tembikar sederhana. "Kepala panah" yang benar jauh lebih kecil daripada yang biasa dilabel orang awam. Tahap populasi tertinggi nampaknya sekitar 4000 SM hingga 500 Masihi. Setelah pertanian berskala besar bermula sekitar 950 Masehi, penduduk asli cenderung beralih ke kawasan bawah di sepanjang Sungai Chattahoochee.

Peneroka awal di Coweta County melaporkan melihat banyak gundukan kecil. Sebilangan besar daripadanya mungkin gundukan perkuburan dari Zaman Kuno dan Woodland, tetapi sebahagiannya mungkin gundukan pelantar kecil untuk rumah-rumah pentadbir daerah (oratv talufa.) Penanaman dan pembangunan tanah selama dua ratus tahun telah menghapuskan kebanyakan gundukan. Beberapa, yang tidak dapat dilihat di permukaan tanah, dapat dilihat sebagai lingkaran gelap dan lonjakan pada foto udara inframerah.

Wilayah di sekitar Coweta County diduduki oleh cabang Koweta dari orang Indian Creek ketika pertama kali dikunjungi oleh pedagang Inggeris pada tahun 1685. Catatan arkeologinya menunjukkan bahawa orang-orang Muskoge telah tinggal di dalam sempadannya sejak kedatangan mereka di Georgia, yang kini dipercayai sekitar 4-300 SM. Coweta County's Indian Indian selalu menjalin hubungan persahabatan dengan pertama koloni Georgia dan kemudian, Negeri Georgia. Mungkin beribu-ribu keturunan Creeks "Ramah" di Georgia Barat, yang memilih kewarganegaraan negara, masih tinggal di wilayah ini.

Sepanjang tahun 1700-an dan awal 1800-an, orang Indian Creek merupakan suku terbesar di utara Mexico. Namun pada tahun 1800-an, mereka berulang kali dipecah belah, diasimilasi, dibunuh dalam pertempuran atau sengaja mati kelaparan di kamp-kamp konsentrasi. Walaupun mereka memiliki profil yang jauh lebih rendah daripada keturunan Cherokee, mungkin masih ada lebih banyak orang di Amerika Syarikat yang membawa sekurang-kurangnya beberapa DNA Muskogean daripada suku lain. Walau bagaimanapun, Muscogee - Creek Nation of Oklahoma yang diiktiraf secara persekutuan hanyalah suku keempat terbesar yang diiktiraf secara persekutuan, di belakang Navajo, Oklahoma Cherokees dan Oklahoma Choctaws.

Zaman Budaya Amerika Asli

Penduduk Terawal

Ahli arkeologi percaya bahawa manusia telah tinggal di Coweta County sekurang-kurangnya 12,000 tahun, mungkin lebih lama. Titik Clovis dan Folsom, yang dikaitkan dengan pemburu permainan besar Zaman Akhir Es telah dijumpai di Lembah Sungai Chattahoochee atas. Semasa Zaman Es, kawanan mamalia raksasa berkeliaran di dasar sungai. Mastodon, harimau gigi pedang, sloth gergasi dan mamalia besar lainnya mati kira-kira 8,000 tahun yang lalu. Identiti etnik pemburu Budaya Clovis tidak diketahui. Mereka lama dianggap sebagai orang India Amerika, tetapi penyelidikan terbaru oleh ahli antropologi telah menunjukkan banyak persamaan dengan pemburu permainan besar di Eropah Barat. Sebuah topi ais di Lautan Atlantik Utara mungkin telah memungkinkan manusia awal bergerak bolak-balik antara benua dengan mendayung, sambil memperoleh rezeki dari memburu mamalia laut dan memancing.

Zaman purba (8,000 SM - 1000 SM)

Setelah iklim menjadi panas, haiwan dan tumbuh-tumbuhan khas hari ini tidak lama kemudian mendominasi di wilayah ini. Manusia menyesuaikan diri dengan perubahan dan secara beransur-ansur menjadi lebih canggih. Mereka menggunakan corak migrasi bermusim yang memaksimumkan akses ke sumber makanan. Pemburu kuno mungkin berpindah ke lokasi di sepanjang sungai-sungai utama selama musim sejuk, di mana mereka dapat makan ikan dan kerang air tawar, jika permainan tidak banyak. Sepanjang tahun ini, sungai-sungai kecil mungkin menjadi lokasi perkhemahan yang diinginkan.

Coweta County adalah lokasi yang ideal untuk kumpulan pemburu dan pengumpul. Jaringan sungai dan lembah daerah menyediakan persekitaran ekologi yang pelbagai untuk haiwan permainan dan tanaman yang boleh dimakan. Orang asli Amerika belajar untuk menyalakan api sikat pada akhir musim luruh yang membersihkan lanskap semak dan mencipta padang rumput semula jadi untuk rusa, bison dan rusa. Piedmont Georgia mempunyai banyak bison Woodland sehingga mereka dibunuh oleh peneroka Inggeris pada pertengahan 1700-an. Pemandangan yang dihadapi oleh peneroka Eropah di Piedmont tidak semula jadi. Telah diubah selama ribuan tahun oleh penduduk asli Amerika untuk mewujudkan persekitaran yang optimum untuk pengeluaran semula jadi sumber makanan.

Pada Zaman Akhir Archaic, beberapa laluan perdagangan berkembang di wilayah ini yang menghubungkan Lautan Atlantik, Teluk Mexico, Pergunungan Appalachian dan Great Lakes. Orang asli Amerika mula melakukan perjalanan jauh untuk berdagang dan bersosial. Terdapat jejak penting timur-barat yang berlari dari beting di Sungai Savannah (sekarang Augusta) ke Sungai Chattahoochee di Coweta dan Carroll County, Georgia dan kemudian ke tanah Chickasaws di Tennessee barat daya. Jejak ini kira-kira mengikuti jalan raya 54 di Coweta County.

Zaman Woodland (1000 SM - 900 Masihi)

Lembah Sungai Etowah, Chattahoochee dan Flint adalah lokasi beberapa perkampungan tetap terawal di Amerika Utara. Gaya hidup yang tidak stabil dimungkinkan oleh sumber makanan alami yang berlimpah seperti permainan, kerang dan buah berangan air tawar dan penanaman kebun. Pertanian datang sangat awal di sini. Pada mulanya, tanaman yang ditanam berasal dari peribumi dan termasuk labu asli, ubi jalar asli, bunga matahari, artichoke Yerusalem, amaranth, sumpweed, dan chenopodium.

Perkampungan awal agak kecil dan tersebar. Mungkin ada banyak sosialisasi di antara kampung-kampung ini kerana perlunya mencari pasangan yang tidak mempunyai kaitan rapat. Rumah-rumah bulat dan dibina dari anak pokok, tebu sungai dan jerami.

Orang-orang Woodland Period di rantau ini membina banyak gundukan. Nampaknya, kebanyakan gundukan terutama untuk pengebumian, tetapi mungkin juga menyokong struktur sederhana yang digunakan untuk upacara atau pertemuan. Mereka dibina secara tepat. Ini bererti bahawa gundukan tumbuh secara besar-besaran dari generasi ke generasi dengan menimbun tanah dan mengasingkan diri dari kampung semasa pengebumian baru-baru ini.

Bukti arkeologi di Lembah Sungai Chattahoochee dan Flint menunjukkan bahawa petani Muskogean pertama memasuki timur laut Georgia sekitar 400 SM, setelah berhijrah dari Mexico tengah-barat. Namun, wilayah itu mungkin telah diduduki oleh nenek moyang Yuchi dan Southern Siouans dengan bahasa yang serupa dengan Catawba. Mungkin ada kumpulan etnik lain yang identitinya telah disembunyikan oleh masa. Teknologi pertanian, tradisi budaya dan DNA mungkin bercampur antara bangsa-bangsa ini. Orang India "Creek" moden boleh mewakili gabungan genetik dari beberapa kumpulan etnik pribumi.

Gundukan platform tertua dan perkampungan pertanian kekal di Georgia ditemui kira-kira 18 batu di hulu dari Coweta County di Sungai Chattahoochee. Ia terletak di Sandtown Creek, di seberang sungai dari Six Flags Over Georgia dan bandar Chattahoochee yang lebih baru. Ahli arkeologi percaya bahawa bandar yang lebih tua itu diduduki dari sekitar 200 SM hingga 500 Masihi. Chattahoochee Mounds musnah tanpa dikaji semasa pembinaan Six Flags. Tapak bandar yang lebih tua di seberang sungai ditutup dengan kotoran 20 kaki setelah dikaji oleh ahli arkeologi dari University of Georgia. Dipercayai bahawa anggota kumpulan etnik yang sama yang membina gundukan di Six Flags, juga tinggal di Coweta County pada era itu.

Penduduk bandar Muskogean (900 Masihi - 1784 Masihi)

Muskogeans membawa tradisi budaya maju dari Mexico dan Lembah Mississippi Bawah. Muskogeans awal akhirnya membentuk wilayah yang diperintah oleh kota-kota besar. Sebelum kedatangan orang Eropah, tidak ada "suku" India. Bandar-bandar besar biasanya terletak di kawasan bawah di sungai-sungai utama seperti Chattahoochee. Perkampungan kecil yang terletak berhampiran anak sungai. Orang asli Amerika terus tinggal di kawasan yang kini bernama Coweta County, tetapi populasi mereka tertumpu di tempat lain.

Salah satu bandar pribumi "maju" terawal di Amerika Syarikat didirikan di Dataran Tinggi Macon sekitar tahun 900 Masihi. Pengasasnya adalah pendatang baru, yang membawa banyak ciri budaya Mesoamerika. Mereka mungkin adalah Itaya Mayas atau keturunan hibrida dari kedua Maya dan penduduk asli. Bahasa yang dituturkan oleh kebanyakan nenek moyang orang Indian Creek di Georgia adalah Itsate (Hitchiti dalam bahasa Inggeris.) Itza Maya juga menyebut diri mereka, Itsati. Terdapat banyak kata-kata Maya dan Totonac dalam pelbagai dialek yang dituturkan oleh orang Indian Creek yang berasal dari Mexico.

Di seluruh Tenggara, banyak wilayah mulai berkongsi simbol seni dan gaya hidup pertanian yang sama. Masyarakat menjadi lebih teratur secara politik dengan keluarga elit, pakar bukan pertanian dan pemimpin tempatan. Era ini dikenali sebagai Zaman Kultus Upacara Selatan, Zaman Mississippian atau Zaman Hierarki. Label "Mississippian" berasal dari sebuah persidangan di Universiti Harvard pada tahun 1947 yang mengadopsi kepercayaan yang tidak tepat bahawa semua budaya asli Amerika maju berasal dari utara Garis Mason-Dixon di sepanjang Sungai Mississippi. Desa-desa yang terletak di Coweta County akan dipengaruhi oleh pengaruh budaya pusat-pusat wilayah seperti Kompleks Mound Ocmulgee di Macon, GA atau kompleks gundukan Abercrombie dan Kyle di Russell County, AL dan Muscogee County, GA.

Tempoh penerokaan Eropah (1540 Masihi - 1717 Masihi)

Terdapat bukti bahawa penyakit Eropah mula menyerang populasi pesisir seawal tahun 1500 M. Pedagang Amerika Asli membawa mikroba ke utara dari Cuba dan kemudian ke dataran rendah berhampiran Lautan Atlantik dan Pantai Teluk. Tidak lama setelah Ekspedisi Hernando de Soto melewati Georgia pada tahun 1540, gelombang penyakit Eropah mula merosot penduduk Asli Amerika. De Soto mungkin melalui atau dekat Macon, GA pada bulan Mac tahun 1540. Oleh itu, penduduk pribumi Coweta County akan terdedah kepada patogen mematikan sekurang-kurangnya pada musim panas tahun 1540. Ahli antropologi pada masa ini percaya bahawa penduduk asli Georgia menurun sekitar 95 % antara tahun 1500 hingga 1700 Masihi.

Kerajaan Sepanyol merampas semua lembangan Sungai Chattahoochee dan Flint, termasuk Coweta County, dari tahun 1567 hingga 1745. Tuntutan ini didasarkan pada Ekspedisi Juan Pardo dan ekspedisi tinjauan yang diberi kuasa oleh Gabenor Don Benito Ruiz de Salazar Vallecilla dari Provinsi La Florida sekitar tahun 1647. Ekspedisi tinjauan dan pencarian emas mengikuti Sungai Chattahoochee ke sumbernya di Unicoi Gap. Gabenor kemudian mendirikan pos perdagangan di sekitar hulu Chattahoochee. Penjelajah dan pedagang Sepanyol pasti melewati Coweta County masa depan dalam banyak kesempatan.

Koweta Creeks: Cawangan Sungai ini berasal dari sekumpulan beberapa bandar dengan gundukan di sepanjang hulu Sungai Little Tennessee di Rabun County, GA dan Macon County, NC. Pada mulanya mereka bercakap Itate (Hitchiti) dan menyebut diri mereka Kowi-te, yang bermaksud Orang Singa Gunung. Seorang ahli arkeologi North Carolina menjumpai tembikar yang berasal dari sekitar 3-400 Masehi di laman bandar tertua mereka di Otto, NC. Laman bandar ini adalah gambaran cermin Etowah Mounds yang jauh lebih terkenal dan lebih muda di Cartersville, GA. Fakta ini menunjukkan bahawa Sungai Koweta menduduki Etowah Mounds antara 1250 Masihi dan 1375 Masihi. Gundukan utama di setiap bandar adalah bentuk yang sama dan selaras dengan azimut matahari terbenam Winter Solstice.

Pada masa Jajahan Georgia didirikan, bandar-bandar dan kampung-kampung yang berkaitan dengan Koweta dapat ditemui di timur laut Georgia dan Georgia Piedmont. Nampaknya, mereka menguasai Sungai Chattahoochee dari Habersham County hingga ke Columbus, GA. Pada era itu, dua bandar Koweta yang paling penting berada di Indian Springs, GA dan di Sungai Chattahoochee di barat laut Newnan.

Kemajuan pertanian: Hampir sejurus selepas misi Sepanyol ditubuhkan di pesisir Georgia pada akhir 1500-an, nenek moyang Creeks menanam buah-buahan dan sayur-sayuran Eropah sebagai tambahan kepada tanaman tradisional mereka. Ekspedisi Sepanyol pada tahun 1600 menyaksikan buah persik, pir dan tembikai ditanam di sebuah kampung di Sungai Ocmulgee. Menjelang tahun 1700-an, Creek juga memelihara ternakan Eropah. Ayam dan babi adalah haiwan Eropah pertama yang diperoleh untuk menambah kawanan kalkun dan anjing daging Mexico. Menjelang akhir tahun 1700-an, kebanyakan lelaki Georgia Creek memiliki kuda dan telah menjadi penggembala ternak, kuda dan babi yang mahir.

Gabungan Creek: The Confederacy Creek "People of One Fire" adalah pakatan politik yang dibentuk oleh sisa-sisa banyak wilayah pribumi maju di Tenggara Bawah. Kemungkinan pakatan ini berkembang pada akhir tahun 1600-an. Bandar-bandar anggota mewakili beberapa kumpulan etnik, tetapi Muskogees dan Itsati (Hitchitis) menguasai pakatan tersebut. Muskogee dipilih sebagai bahasa parlimen pakatan. Ketika peneroka Inggeris pertama kali menetap di pesisir Georgia, Itsati dituturkan oleh kebanyakan Georgia Creeks. Menjelang tahun 1800, bahasa Muskogee gabungan telah menjadi bahasa lisan warga Creek.

Perang Creek dan Cherokee: Pada tahun 1715 para pemimpin Cherokee menjemput semua pemimpin Creek Confederacy ke persidangan diplomatik persahabatan di bandar Tugaloo, yang berada di hulu Sungai Savannah dan sempadan antara kedua-dua bangsa. Semua pemimpin Konfederasi Creek yang hadir dibunuh dengan khianat ketika mereka tidur. Ini memulakan perang selama 40 tahun antara Cherokees dan Creeks. Kerana Cherokees dipersenjatai oleh Carolina Selatan, mereka pada awalnya mendapat pijakan di Georgia timur laut. Namun, setelah Jajahan Georgia ditubuhkan pada tahun 1732 dan bersekutu dengan Sungai Creek, gelombang perang berubah.

Peta Inggeris paling awal di pedalaman Georgia (1744) menunjukkan ibu kota Creek Koweta terletak kira-kira di mana Rizab McIntosh kini berada di Sungai Chattahoochee di Carroll County atau di seberang sungai di Coweta County. Laluan perdagangan yang paling penting pada peta 1744 adalah Laluan Perdagangan Creek-Chickasaw yang mengikuti laluan Lebuhraya 54 di Coweta County.

Pada tahun 1754, bandar Creek Koweta, di Sungai Chattahoochee mengirim pasukan yang hanya terdiri dari para lelaki dan remaja. Tentera Creek berperang secara berdisiplin seperti orang Eropah. Koweta dengan cepat memusnahkan semua bandar Cherokee di North Georgia dan bahagian bawah bahagian utara Carolina Utara. Salah satu bandar Cherokee yang paling penting di North Carolina, Quanasee, ditawan oleh tentera yang seluruhnya terdiri daripada gadis remaja.

Pasukan pembunuh dihantar oleh Koweta ke South dan North Carolina untuk membunuh ketua Cherokee. Beberapa malah dibunuh di jalan-jalan di Charleston. Enam pemimpin Cherokee, yang merupakan keturunan dukun dan ketua Cherokee di Tugaloo, yang membunuh pemimpin Creek dalam tidur mereka, dibawa pulang ke lokasi di Sungai Chattahoochee berhampiran Carrollton, GA - kemudian dibakar hidup-hidup. Menjelang tahun 1755 batas-batas suku kembali di North Carolina dan timur Tennessee, di mana mereka berada pada tahun 1725.

Salah satu ironi terbesar sejarah Georgia melibatkan Cherokees di barat laut Georgia. Pada tahun 1820-an mereka berada di Mahkamah Agung Amerika Syarikat, memerangi usaha Negara Georgia untuk mengusir mereka ke Wilayah India (Oklahoma hari ini.) Pencerobohan Cherokee membuat cerita mengenai pertempuran hebat di Pegunungan Georgia pada tahun 1754, di mana Cherokees memenangi seluruh Georgia Utara. Kisah-kisah ini kini dinyatakan sebagai fakta, baik pada penanda sejarah dan dalam buku teks sejarah Georgia rasmi.

Penyelidikan yang meluas oleh pasukan profesor sejarah dari University of Oklahoma telah menentukan bahawa Pertempuran Taliwa dan Gunung Darah tidak pernah berlaku. Menurut peta rasmi Tentera Inggeris hanya terdapat tiga dusun Cherokee kecil dengan jumlah 24 pahlawan di timur laut Georgia pada tahun 1780. Komuniti Creek tetap berada di wilayah yang sekarang menjadi Union dan Fannin Counties walaupun setelah barat laut Georgia diberikan kepada Cherokees oleh Kerajaan Persekutuan di 1793. Gabungan Creek terus menguasai tanah sejauh utara seperti Clarkesville, GA di pergunungan sehingga tahun 1818.

Kawasan pertanian yang tersebar: 1780 Masihi - 1821 Masihi

Buku-buku sejarah Georgia penuh dengan nama-nama "ketua" Creek yang terkenal. Tajuk mereka yang betul adalah Mekko, berasal dari kata Maya yang bermaksud perkara yang sama, mako. Persepsi mengenai kepentingan individu-individu ini secara amnya diciptakan oleh etnosentrisiti British. Sebenarnya, pemimpin Creek ditadbir secara konsensus. Mereka tidak dapat melakukan apa-apa tanpa persetujuan badan perwakilan terpilih. Tanda tangan pemimpin dalam perjanjian, tidak ada artinya jika tidak disahkan oleh badan perundangan Creek.

Selepas Revolusi Amerika, keluarga Creek tersebar di wilayah luas yang kini dikendalikan oleh Gabungan Creek. Mereka tinggal di kabin kayu di ladang pertanian yang sedikit berbeza dengan penampilan dari ladang pertanian Anglo-Amerika. Sejarah tempatan yang mengingatkan nama-nama kampung Creek dari tahun 1800-an sebenarnya adalah catatan komuniti luar bandar, di mana pemilik ladang berada lebih dekat, bukan bandar-bandar yang indah seperti pada zaman pra-Eropah.

Pada tahun 1793, Creek Nation terkejut mengetahui bahawa pemerintah Persekutuan telah menyerahkan beberapa wilayahnya yang paling suci, Lembah Sungai Etowah hingga ke Sungai Tallapoosa di wilayah yang sekarang menjadi Douglas County, GA, ke Cherokees. Ketua Utama Muscogee Creek Nation masih dipanggil Etalwamikko. . . Raja Etowah. Selebihnya di barat laut Georgia diambil dari Upper Creeks sebagai hukuman kerana membantu British dalam Revolusi. Sudah tentu, orang Cheroke telah membantai lebih dari seribu peneroka antara tahun 1776 dan 1793, tetapi Tennessee marah di Upper Creeks kerana hampir menawan Nashville. Telah dijelaskan kepada Creeks bahawa pencurian tanah adalah "kesalahan ulama", tetapi mereka dijanjikan bahawa Tanah Suci mereka yang lain, Ocmulgee Bottoms, akan menjadi milik mereka selamanya.

Perang Redstick: 1813-1814

Banyak Georgia Creek berkembang maju apabila peningkatan pengangkutan jalan dan pengembangan penduduk negeri yang meledak membawa ladang dan bandar berdekatan dengan ladang Creek. Petani Creek jauh lebih mahir menanam tanaman makanan daripada pendatang Eropah. Sementara orang-orang Georgia berkulit putih mengejar impian menjadi penanam kapas yang kaya, Creek yang cerdik beralih dari pertanian sara hidup ke pengeluaran lebihan pertanian, yang dijual dengan wang tunai di luar Creek Nation. Sementara itu, banyak Sungai di Alabama utara dan barat daya berusaha untuk berpegang pada cara hidup lama, yang meliputi pemburuan dan penangkapan ikan yang luas. Itu adalah impian yang mustahil, kerana perburuan berlebihan pada tahun 1700an telah menyapu hutan dari semua bison dan rusa dan kebanyakan rusa.

Cabang-cabang Creek Confederacy di Georgia sudah berbeza dengan yang terdapat di banyak Alabama. Mereka bertutur dalam pelbagai bahasa dan dialek, ditambah pula dengan hubungan langsung dengan penjajah Inggeris sejak tahun 1670-an. The Georgia Creeks mempunyai sejarah hubungan damai yang panjang dengan semua negara jiran mereka di Eropah dan Afrika. Mereka juga semakin menjadi penganut Kristian Protestan.

Mungkin lebih dari seribu Shawnee beralih ke Alabama sekarang pada pertengahan dan akhir 1700-an. The Shawnees adalah animisme dan tidak berasal dari sejarah panjang bandar tinggal dan pertanian skala besar. The Creeks di Alabama sebelumnya adalah sekutu Perancis, seperti Shawne sebelum 1763. Sebilangan Creek dan Shawnees telah menjadi Katolik Roma, tetapi kebanyakan sekarang mengamalkan agama yang menggabungkan animisme Shawnee, dengan tradisi monoteistik Creek.

Pada awal Perang 1812, ejen Inggeris dan pemimpin Shawnee Utara seperti Tecumseh memperburuk perbezaan antara Sungai Creek di Georgia dan yang di utara Alabama. Ibu Tecumseh adalah Alabama Creek. Perang saudara meletus ketika banyak Alabama Creek menjadi sekutu British menentang Majlis Nasional Creek. Pemberontak menyebut diri mereka sebagai Redsticks dan mereka menyerang peternak setia setia Creek. Akhirnya, orang kulit putih juga terbunuh.

Amerika Syarikat mengisytiharkan perang terhadap Redsticks setelah orang kulit putih terbunuh di pembunuhan beramai-ramai di Fort Mims. Sudah menjadi regimen tentera tentara biasa yang dinaikkan dari Creek di timur laut dan tenggara Georgia, ditambah Carolina Selatan untuk memerangi British Rangers dari Florida, yang menyerang perkebunan pesisir. Banyak lagi West Georgia Creeks secara sukarela bertugas sebagai tentera untuk memerangi Redsticks. Seorang Creek mikko, William McIntosh, dilantik sebagai Brigadier Jeneral di Tentera Darat Amerika Syarikat. Orang-orang Creek, Cherokee dan Choctaw yang bergabung dengan rejimennya dijanjikan bahawa mereka dapat tinggal di tanah air mereka sekarang selamanya, jika mereka melawan Redsticks. Ini ternyata dusta.

Sukarelawan Tennessee Andrew Jackson mungkin akan dimusnahkan tanpa tentera mereka digandakan dengan Friendly Creeks dan Cherokees. Beberapa kali pegawai Creek atau Yuchi menyelamatkan nyawa Jackson. Sebagai ucapan terima kasih, dia mengupah empat ahli agronomi untuk menentukan bahagian Creek Nation mana yang paling sesuai untuk menanam kapas. Mereka melakar peta. Setelah Redsticks dikalahkan, Jackson memanggil sekutunya di Georgia Creek dan memberitahunya bahawa mereka harus menyerahkan lebih dari 20 juta ekar tanah kapas yang berpotensi, sebagai hukuman "kerana membiarkan Redsticks memberontak." Jackson juga secara senyap mengirim berita ke Georgia yang mendorong pengawal rumah dan kumpulan waspada untuk membakar ladang sekutu Creek sendiri di Jackson.

Kekacauan dan keganasan Perang Redstick mewujudkan persekitaran di mana para penjahat mampu memusnahkan harta tanah Friendly Creek di Georgia, menyerang wanita mereka atau bahkan membunuh seluruh keluarga dengan tidak teratur. Keluarga Creek yang masih hidup terpaksa melarikan diri dari bahagian timur laut negara mereka dengan sedikit harta benda mereka. Tindakan mereka hampir musnah selama satu abad keharmonian antara kaum.

Tempoh Penyingkiran India: 1817-1827

Banyak veteran Creek dari West Georgia pulang dari berjuang untuk Amerika Syarikat untuk melihat bangunan mereka di abu dan ternakan mereka dicuri. Ada yang pulang untuk mengebumikan keluarga mereka. Pada tahun 1818 sebuah koridor yang berlari dari Habersham County di pergunungan hingga sekarang Albany di barat daya Georgia, diserahkan ke Amerika Syarikat. Batasan masa depan Coweta County termasuk dalam pemberhentian tanah ini.

Penduduk Eropah di Georgia barat sebelum 1821 terdiri terutamanya dari orang-orang, yang keluarganya telah berkahwin dengan orang-orang Creek. Mana-mana orang, yang ibunya Creek secara automatik adalah warganegara Creek Confederacy, jika mereka menginginkannya. Wanita Creek memiliki semua tanah dan bangunan domestik. Seorang wanita Creek yang berkahwin dengan lelaki Eropah atau Afrika boleh membawa keluarganya tinggal di lokasi yang tidak berpenghuni di Creek Nation. Sehingga Biro Hal Ehwal India terlibat dengan pemerintahan suku, orang-orang Creek tidak menghubungkan kaum dengan kewarganegaraan suku. Mana-mana keluarga dari mana-mana kaum boleh diundang untuk menjadi warganegara, jika anggotanya menganut agama monoteistik Creek dan undang-undang Majlis Nasional. Agama Creek tradisional hampir sama dengan kepercayaan dan amalan dengan agama Israel sebelum pembinaan Kuil Solomon.

Catatan dari era ini memperlihatkan gambaran keharmonian etnik di kedua-dua sisi tahun 1818. Banyak keluarga Creek berdarah campuran mengambil kewarganegaraan negara sehingga mereka dapat tinggal di rumah mereka. Keturunan mereka membentuk sebahagian besar wilayah yang baru dianeksasi. The Creeks cerdas dan beradab. Gaya hidup mereka sehari-hari tenang seperti yang dilakukan oleh jiran mereka yang berkulit putih. Mereka berharap dapat kembali ke perniagaan menguntungkan menjual daging dan sayur-sayuran kepada penduduk kota putih. Sekiranya orang-orang yang tinggal di Georgia Barat ditinggalkan sendirian, hari ini mereka mungkin akan disifatkan sebagai penduduk yang meztiso.

Namun, pekebun Tenggara serakah dengan lebih banyak tanah. Ahli politik menumpukan tenaga dan wang mereka kepada beberapa pemimpin Creek di West Georgia yang diketuai oleh William McIntosh. . . yang kebetulan juga merupakan sepupu pertama Gabenor Rombongan. Pada tahun 1825, Troup, McIntosh dan beberapa spekulator harta tanah putih menjalin kerjasama.Troup dan McIntosh mengatur persidangan perjanjian di Hotel Indian Springs yang baru di McIntosh. Kepimpinan terpilih Creek Nation tidak dijemput. McIntosh, anak-anaknya, menantunya dan beberapa rakannya di Creek dibayar sejumlah besar wang untuk menandatangani perjanjian dengan Georgia yang menjual semua tanah Creek di negeri itu dengan harga yang murah. Para penandatangan menyimpan cadangan batu persegi untuk diri mereka sendiri yang kemudian dijual kepada perkongsian pelaburan harta tanah. Mereka tidak menyimpan Ocmulgee Bottoms, yang telah dijanjikan kepada Creek selama-lamanya.

Sebaik sahaja mereka mendengar mengenai penipuan itu, anggota Majlis Nasional Creek memerintahkan agar semua penandatangan Perjanjian Indian Springs dilaksanakan. McIntosh berada dalam senarai pertama. Dia dibunuh dengan alasan McIntosh Reserve berhampiran Coweta County dan dikebumikan di sana. Anak lelakinya, Chilly, adalah salah satu dari sedikit yang melepaskan diri dari pasukan eksekusi.

Chilly McIntosh mengumpulkan semua West Georgia Creeks yang ingin melepaskan diri dari kedua-dua hooligan Georgia dan Alabama Redsticks kemudian menuju ke Wilayah India bersama dengan budak-budak mereka. Anggaran berbeza dari 700 hingga 3000 sebagai jumlah yang keluar dengan Parti McIntosh. Sebagai anak sungai pertama di negeri Oklahoma di masa depan, mereka dapat memilih lokasi utama untuk menanam kapas. Sebilangan besar menjadi penanam kapas yang kaya.

Kerajaan Persekutuan memutuskan bahawa Perjanjian 1825 Indian Springs adalah penipuan. Pada waktu ini, Georgia Barat telah dikalahkan oleh penghuni liar, jadi Dewan Nasional Creek tidak memiliki harapan untuk mempertahankan wilayah mereka. Perjanjian baru dengan syarat-syarat yang lebih baik telah dirundingkan yang merangkumi pemilikan kekal Creek dari enam batu persegi, Ocmulgee Reserve. Namun, pada masa ini ia telah dikalahkan oleh spekulator harta tanah yang kuat secara politik. Secara teknikal, Muscogee-Creek Nation masih memiliki semua Macon, GA, di barat daya Sungai Ocmulgee. Saluran ini termasuk Macon Coliseum, Monumen Nasional Ocmulgee, lapangan terbang wilayah, dan Hall of Fame Muzik Georgia.

Pada tahun 1834-36 kira-kira 20,000 anak sungai berhijrah dari Alabama ke Wilayah India. Walau bagaimanapun, sekurang-kurangnya 20,000 kekal di timur di Georgia, Florida dan Alabama. Oleh kerana gangguan yang berterusan di Tenggara, sekumpulan Creek terus berpindah ke Oklahoma selama 35 tahun ke depan.

Walaupun bahagian Oklahoma yang ditujukan untuk Creek kelihatan sangat mirip dengan West Georgia, ada satu masalah kecil. Kerajaan Persekutuan dengan sengaja menempatkan Sungai Kecil di wilayah yang dituntut oleh enam suku Barat "liar", termasuk Lakota-Sioux. Pegawai tentera persekutuan menganggap bahawa puak barat akan segera memusnahkan rakyat, yang begitu menakutkan Andrew Jackson kerana kemahiran ketenteraan mereka.

Andaian mengenai kematian Creek yang akan segera terbukti terlalu optimis. Pada mulanya, Creek yang dihantar pulang kehilangan banyak orang tersayang akibat serangan India, tetapi segera mengetahui apa yang berlaku. Creek Nation yang baru dibentuk membentuk Creek Mounted Rifles yang terkenal. Ia sekaligus mengalahkan enam suku liar dan menjadi pasukan polis di Dataran Selatan. Ketika Lakota mendengar tentang kedatangan anak sungai, mereka menghantar tentera besar untuk membasmi mereka. Kedua negara India itu berperang besar, yang mengakibatkan kekalahan besar Lakota pertama dalam sejarah suku mereka. Kali kedua di sekitar Lakota memulakan pertempuran untuk mempertahankan kehormatan mereka kemudian cepat mundur kembali ke Dakota. Lakotas menyerang Oklahoma untuk kali ketiga, Namun, ketika mereka melihat bendera pertempuran Creek, mereka hanya berpusing dan berlari. Ia lebih menggembirakan mantel biru.

Creek Mounted Rifles menjadi prototaip untuk pasukan berkuda Mosby's Rangers dan Nathan Bedford Forest dalam Perang Saudara ditambah dengan Rifel Mounted Australia dalam Perang Boer. Chilly McIntosh dan Cherokee Stand Watie kelahiran Georgia, menjadi pegawai lapangan Gabungan terakhir yang memerintah unit di lapangan pada akhir Perang Saudara.

Kira-kira 1/3 dari Oklahoma Creek Nation (+/- 9,000 orang) mati semasa Perang Saudara. Sebilangan besar korban adalah wanita, kanak-kanak dan warga tua yang dipenjarakan di kem penahanan Kesatuan di Kansas. Mereka sengaja mati kelaparan. Ketika seorang wartawan surat kabar Timur bertanya kepada jeneral Union yang bertugas di kem mengapa dia membiarkan orang awam yang tidak bersalah mati dalam skala mengerikan, dia menjawab, "Injun yang mati tidak akan memerlukan tanah mereka, adakah mereka?”


Binatang yang hilang yang berkeliaran di Britain semasa zaman es

Raksasa terakhir berkeliaran di Britain seperti Siberia pada akhir zaman ais terakhir. Rama-rama wol berukuran seukuran gajah Afrika moden, tumbuh hingga ketinggian lebih dari 9,8 kaki (3m) dan berat sekitar 6 tan.

Bulu tebal yang menutupi badan mereka menolong mereka bertahan dari sejuknya angin dan angin glasier Britain. Mantel raksasa terdiri dari lapisan luar rambut panjang yang panjang sekitar 12in (30cm), dengan lapisan bulu pendek yang lebih pendek dan tebal di bawahnya.

Sebab sebenar penurunan mammoth tidak jelas, tetapi ada beberapa kemungkinan. Pertama, manusia menjadi pemburu yang canggih. Kumpulan pintar yang bekerja secara sistematik untuk mencari dan membunuh bermaksud raksasa berbulu & ndash salah satu makanan berjalan paling besar yang pernah kita lihat nenek moyang kita & ndash tidak berpeluang.

Perubahan suhu secara tiba-tiba menjelang akhir Zaman Es yang lalu menjadikan hidup sukar bagi binatang-binatang besar ini. Di atas perubahan semula jadi dalam iklim, raksasa mungkin kehilangan lebih banyak habitatnya disebabkan oleh aktiviti manusia lain, ketika nenek moyang kita mulai menebang hutan dan mendirikan penempatan kecil.

Setelah lebih dari 100,000 tahun bertahan menceroboh dan mengundurkan ais, perubahan suhu yang besar, dan laut yang naik dan turun, raksasa itu akhirnya mati dari Kepulauan British sekitar 11.000 tahun yang lalu.

Badak berbulu (Coelodonta antiquitatis)

Badak zaman es di Britain, seperti raksasa, ditutupi bulu tebal untuk menolong mereka bertahan dari demam.

Seperti badak hari ini, spesies kuno ini besar dan berotot, tetapi makhluk yang kuat ini adalah herbivora. Mereka mempunyai kepala setinggi serupa di leher tebal dengan tanduk melengkung panjang yang mereka gunakan untuk mengecas dan melawan pemangsa daripada mengejar mangsa.

Badak berbulu tiba di Britain lebih lambat daripada rama-rama wol, dan populasi mereka berkurang di sana juga lebih awal. Di La Cotte, sebuah jurang di pulau Jersey di Selat antara Inggeris dan Perancis, ahli arkeologi mendapati timbunan badak berbulu wol dalam serangkaian penggalian sepanjang abad kedua puluh. Jenazah menunjukkan bahawa nenek moyang kita telah memburu atau mencari daging badak.

"Ada timbunan bilah bahu, semuanya menumpuk," kata Adrian Lister dari Muzium Sejarah Alam di London, UK. "Beberapa dari mereka memiliki tanda pisau, seolah-olah manusia atau Neanderthal telah mengorek daging dari mereka."

Walaupun sebahagian besar mayat ini dijumpai di pulau Jersey, ini pernah menjadi jambatan darat antara Britain dan Eropah. Ketika zaman ais paling sejuk, permukaan laut lebih dari 330 kaki (100m) lebih rendah dari hari ini, memperlihatkan apa yang sekarang menjadi dasar laut.

Kawasan antara Perancis dan Britain ini disebut Doggerland. Itu adalah jalan yang akan dilalui badak dan raksasa lain pada zaman ais ke dan dari iklim yang lebih panas di Eropah selatan.

Gajah bergigi lurus (Antiquus Palaeoloxodon)

Gajah setinggi 13 kaki (4m), 13 tan ini jauh lebih besar daripada rama-rama wol, jika tidak begitu kuat ketika sejuk. Gading panjangnya kelihatan seperti paku.

Selama setengah juta tahun terakhir mereka mengembara keluar dan masuk Britain melalui Doggerland, menuju ke iklim yang lebih panas ketika suhu menjunam dan kembali ke utara selama fasa yang lebih panas.

Seperti banyak raksasa zaman ais, populasi gajah yang bergigi lurus mempunyai julat yang besar. Pada puncaknya, habitatnya membentang dari Asia tengah di timur hingga Britain di barat. Mereka dapat melakukan migrasi jarak jauh ketika iklim yang berubah menjadikannya perlu, memberi mereka peluang bertahan hidup yang lebih baik.

Britain kehilangan gajah yang bergigi lurus sekitar 120.000 tahun yang lalu, menjelang akhir tempoh yang sangat sejuk. Namun mereka berlanjutan di kawasan-kawasan yang lebih hangat di Eropah selama puluhan ribu tahun, akhirnya dihalau ke semenanjung Iberia ketika manusia menjadi mapan di Eropah.

Badak hidung sempit (Stephanorhinus hemitoechus)

Herba herbivor seberat 6,600lb (3,000kg) ini merumput di Britain sekitar masa yang sama dengan gajah yang bergigi lurus. Binatang-binatang ini berukuran sama dengan badak putih yang terancam, dengan ketinggian bahu 5-7 kaki (1.5 & ndash2m) dan badan sepanjang 10-13 kaki (3 & ndash4m).

Habitat badak berhidung sempit menjangkau ke timur seperti China, tetapi spesies ini nampaknya paling biasa di Britain.

Di Semenanjung Gower di selatan Wales, serangkaian gua menembusi garis laut lama, yang jauh lebih tinggi pada masa-masa panas ketika badak hidung sempit tinggal di Britain. Sisa fosil dari badak hidung sempit, serta gajah gading lurus, terkumpul di gua-gua ini selama ribuan tahun.

Badak hidung sempit ditanam di kawasan hutan dan juga padang rumput terbuka. Mereka merasa sangat nyaman dalam suasana hangat ketika es mundur, walaupun butuh kesegaran dan pahit yang sejuk untuk mendorong mereka keluar dari Britain sepenuhnya.

Telah disarankan bahawa manusia membantu mendorong mereka untuk pupus, tetapi tidak ada bukti yang cukup untuk menyelesaikan pertanyaan. Fluktuasi dramatis dalam iklim, dan perubahan landskap yang mengikuti, kemungkinan besar telah memainkan peranan.

Badak hidung sempit mempunyai kitaran pembiakan yang sangat perlahan, seperti juga banyak raksasa zaman ais. Ini berarti anak muda hanya datang sangat jarang, jadi penduduk akan berjuang untuk menggantikan diri mereka di bawah tekanan daripada memburu manusia dan Neanderthal.

Rusa Ireland (Megaloceros giganteus)

Berukuran 11.5 kaki (3.5m) dari ujung ke ujung, rusa gergasi kuno pada zaman ais mempunyai tanduk terbesar dari makhluk mana pun yang hidup atau mati. Masing-masing panjangnya seseorang dan beratnya sekitar 44lb (20kg).

Rusa itu sendiri lebih dari sekadar menandingi senjata ini. Rusa Ireland boleh mempunyai jisim badan 1320-1540lb (600-700kg), seukuran seekor rusa Alaskan.

Ahli arkeologi yang pertama kali menemui tanduk raksasa itu kagum dan bingung.

"Orang berfikir, bagaimana makhluk-makhluk ini bergerak dengan tanduk yang begitu besar? Bukankah mereka akan terus menerobos pokok?" kata Jens-Christian Svenning dari Universiti Aarhus di Denmark. "Tetapi pada masa-masa dingin ini terdapat glasier dan tundra, dan itu cukup terbuka. Itulah sebabnya makhluk-makhluk ini dapat melakukannya dengan baik."

Iaitu, sehingga Neanderthal dan manusia datang ke tempat kejadian. Nenek moyang kita segera mengembangkan taktik untuk memburu dan mengatasi rusa itu, yang masing-masing merupakan sumber makanan yang sangat menarik.

Tanduk mereka kemudian menjadi kejatuhan rusa Ireland. Kumpulan pemburu dapat mengejar rusa ke kawasan berhutan di mana tanduknya akan memperlahankannya atau mencederakannya, atau hanya memerangkap haiwan itu sebelum membunuhnya dengan tombak.

Kucing bergigi Scimitar (Homotheriumlatidens)

Taring atas yang mematikan jatuh ke bahagian bawah rahang bawahnya, dengan tepi bergerigi yang sangat tajam untuk merobek mangsanya. Kaki depannya yang panjang dan punggung yang miring memberikan postur yang siap untuk melompat. Pemangsa besar ini dapat mencapai panjang hingga 5.5 kaki (1.7m) dan beratnya di wilayah 220lb (100kg).

Kucing bergigi scimitar adalah sejenis kucing bergigi saber, yang kadang-kadang disebut harimau bergigi saber. Sebenarnya kucing prasejarah ini tidak banyak persamaan dengan harimau. Mereka lebih berkaitan dengan singa hari ini, dengan ukuran, pukal, dan otot yang setanding.

Mereka tiba di Britain hampir 0.75 juta tahun yang lalu, ketika iklimnya agak panas. Ia kurang pasti ketika mereka pergi. Mereka mungkin telah pupus di Kepulauan British hanya beberapa puluh ribu tahun yang lalu. Pada tahun 2000, nelayan mengorek tulang rahang dari Laut Utara, yang sepertinya berasal dari sekitar 28.000 tahun yang lalu.

Kemungkinan kucing itu bertahan selama ribuan tahun lebih lama dengan bergerak ke selatan ke kawasan-kawasan Eropah yang lebih panas dan mesra.

Beruang gua (Ursus spelaeus)

Beruang yang tinggal di Britain pada zaman ais lebih besar daripada beruang terbesar yang hidup hari ini, grizzlies. Dengan ketinggian 5 kaki (1.5m) di bahu dan panjang hampir 10 kaki (3m), mereka adalah raksasa hebat, beratnya 880lb (400kg).

Gigi dan cakarnya yang pendek dan kuat membolehkan mereka mengambil beberapa pemangsa yang paling menakutkan pada zaman mereka. Beruang besar kebanyakannya bersifat herbivora, tetapi boleh memakan daging jika ada. Mereka tidak akan sering memakan manusia, tetapi kami melakukan yang terbaik untuk memakan beruang.

"Mereka diburu secara aktif oleh manusia dan Neanderthal," kata Svenning. Kami juga bersaing dengan beruang untuk ruang. "Gua-gua itu ditempati oleh satu spesies dan kemudian yang lain akan mengusirnya."

Idea untuk mengusir beruang yang marah tujuh kali lebih besar dari gua mungkin kelihatan berbahaya. Tetapi di kedalaman zaman es mungkin lebih baik mempertaruhkan beruang daripada terus berada di tempat terbuka.

Singa gua (Panthera leo spelaea)

Hidup pada masa yang sama dengan beruang, singa gua adalah haiwan yang jauh lebih berbahaya. Ini adalah karnivor terbesar di zaman ais Britain, tingginya 4.5 kaki (1.4m) di bahu jalan. Sebesar mereka dapat menimbang seberat seekor beruang gua.

"Kami akan mengelakkan mereka seperti wabak," kata Lister. "Anda tidak memburu singa gua."

Seni gua yang terpelihara menunjukkan bahawa nenek moyang kita tahu binatang-binatang ini dengan baik.

Lukisan mereka menunjukkan bahawa jantan spesies itu tidak mempunyai mane megah yang terkenal dari kerabat Afrika moden mereka. Sebaliknya, lapisan tebal yang tebal menutupi mereka untuk melindungi dari sejuk.

Sub-spesies singa ini 25% lebih besar daripada singa Afrika moden. Ukuran dan kekuatan ini bermaksud, jika kekurangan makanan mendorong mereka ke sana, mereka dapat memburu mangsa terbesar dan paling mematikan. Apabila pemangsa yang kelaparan menjumpai gua yang diduduki, ia akan melawan apa sahaja di dalamnya, termasuk manusia atau bahkan seekor beruang gua yang besar.

Gua hyena (Crocuta crocuta spelaea)

Seperti penghuni gua yang lain pada zaman ais, jenis hyena kuno ini adalah versi sejenisnya yang sangat besar.

Gua hyena dapat menimbang hingga 285lb (130kg). Saudara-mara mereka yang masih hidup, hyena ketawa terkenal di savana Afrika, biasanya lebih dekat dengan jarak 130-150lb (60-70kg).

Hyena gua mempunyai postur yang canggung kerana kaki depannya yang panjang. Kepalanya yang gantung rendah memberikan gaya berjalan yang tinggi dan seperti babi hutan hyena moden.

Geraham besar mereka dapat menghancurkan tulang dan menolong mereka menggantung dan melumpuhkan mangsa yang paling besar. Mereka diketahui pernah memburu mammoth berbulu, walaupun mereka juga pemulung yang rakus.

Hyena gua tinggal dan diburu dalam kumpulan sosial, dengan sebungkus yang berjumlah 30 orang. Ahli arkeologi telah menemui lebih dari 20,000 gigi hyena gua di Gua Tornewton di Devon, menunjukkan bahawa klan mendiami gua-gua ini selama beberapa generasi.

Dalam keadaan dingin, akses ke ruang gua boleh menyebabkan hidup atau mati binatang. "Manusia dan hyena bersaing untuk mencari ruang gua," kata Lister. "Kami menjumpai lapisan jenazah hyena dan kemudian lapisan jenazah manusia."

Aurochs (Bos primigenius)

Makhluk ini adalah nenek moyang ternak moden. Mereka dijinakkan sekali di Eropah dan sekali di Asia selatan. Menjinakkan auroch akan menjadi tugas yang sangat sukar dan mungkin mematikan, sebab itulah ia hanya berlaku dua kali.

Mereka adalah makhluk seperti lembu besar yang datang ke Britain melalui jambatan darat dari Eropah kira-kira 400,000 tahun yang lalu.

Aurochs mempunyai tanduk melengkung yang tebal, yang tengkorak mereka disesuaikan khusus untuk disokong. Tingginya sekitar 5.2-6 kaki (1.6-1.8m) di bahu, tetapi ukurannya berubah-ubah selama bertahun-tahun, bervariasi dari 3,300lb (1,500kg) hingga 6,600lb (3,000kg) pada puncaknya.

Aurochs adalah salah satu dari beberapa haiwan gergasi yang masih bertahan di Britain setelah berakhirnya tempoh berais terakhir kira-kira 11,000 tahun yang lalu. "Mereka bertahan dengan baik di bahagian lain Eropah bahkan hingga tahun 1600-an," kata Svenning.

Tetapi ketika nenek moyang kita mula membina petempatan, mengusahakan tanaman dan membiakkan haiwan, auroch itu perlahan-lahan dikeluarkan. "Akhirnya aurochs punah secara global setelah sejarah penganiayaan manusia yang panjang dan panjang," kata Svenning. Hanya keturunan peliharaan mereka yang terselamat.

Kisah ini adalah bahagian BBC Britain & ndash siri baru yang fokus untuk menjelajahi pulau yang luar biasa ini, satu kisah pada satu masa. Pembaca di luar UK dapat melihat setiap kisah BBC Britain dengan menuju ke laman utama Britain, anda juga dapat melihat kisah terbaru kami dengan mengikuti kami di Facebook dan Twitter.


Paus Hibrid Baru Ditemui di Artik

Paus minke Antartika kawin dengan sepupu Kutub Utara, DNA menunjukkan.

Mereka mungkin bertentangan polar, tetapi sesuatu menarik dua spesies ikan paus minke, menghasilkan sekurang-kurangnya satu keturunan hibrid, kata sebuah kajian baru.

Salib antara paus minke Antartika dan paus minke utara baru-baru ini ditemui semasa analisis DNA ikan paus yang ditangkap oleh pemburu Norway.

Biasanya kedua-dua spesies ikan paus itu - keduanya dapat mencapai 35 kaki (11 meter) panjangnya - melakukan migrasi bermusim yang memisahkannya dengan jarak batu sejauh laut.

Cerpelai utara menuju ke Kutub Utara pada musim bunga dan mengalir ke tepi ais Artik semasa musim panas. Pada musim luruh ikan paus ini menuju ke selatan, hampir sejauh Khatulistiwa, untuk menghabiskan musim sejuk. (Lihat gambar ikan paus.)

Paus Antartika mengikuti corak yang serupa, bergerak di antara ais Antartika dan lintang pertengahan yang lebih panas dengan musim.

Tetapi kerana musim kedua belahan bumi bertentangan, spesies minke tidak berkongsi perairan berhampiran khatulistiwa pada masa yang sama. Oleh itu, mereka tidak pernah difikirkan untuk bertemu — hingga sekarang.

Mink telah diburu secara meluas sejak tahun 1930-an, dan beberapa negara yang masih berlatih ikan paus — termasuk Norway, Greenland, dan Jepun — menargetkan mereka hari ini.

Segera setelah orang Norwegia meneruskan pemburuan ikan paus komersial pada tahun 1993 - setelah moratorium singkat - negara tersebut menubuhkan daftar DNA untuk menganalisis pembunuhan ikan paus dan membantu memastikan bahawa produk ikan paus berasal dari sumber yang sah.

Ahli genetik Kevin Glover baru-baru ini menganalisis DNA ikan paus ketika dia mengalami kejutan — seekor ikan paus yang diburu di Atlantik timur laut pada tahun 2007 memiliki cetak biru genetik hibrida, dengan ibu minke Antartika.

Rakan sekerja Glover kemudian menceritakan kisah menarik yang disampaikan oleh pemerhati saintifik kapal ikan paus hampir 15 tahun yang lalu.

"Dia mengatakan ada individu yang sangat pelik yang diambil pada tahun 1996 - ia tidak mempunyai tompok putih pada sirip pectoral seperti [paus minke utara]," kata Glover, dari Institut Penyelidikan Laut di Bergen, Norway. "Saya tertanya-tanya apakah itu serupa."

Oleh itu, Glover menganalisis DNA ikan paus 1996 yang ditangkap di Atlantik Utara, dan menemui kejutan: Ia adalah ikan paus Antartika yang murni. Sampel telah diabaikan kerana arkib DNA masih dalam masa ketika paus ditangkap.

Paus Antartika di Kutub Utara ini memberikan bukti lebih lanjut bahawa cerpelai Antartika dapat berhijrah ke perairan rumah saudara-mara utara mereka dan - seperti yang ditunjukkan oleh kacukan itu - bahkan berkawan dengan mereka, menurut kajian itu, yang diterbitkan pada 22 Disember di jurnal PLoS ONE.

Penurunan Migrasi Paus Memandu Makanan?

Namun, gen meninggalkan banyak persoalan yang belum dijawab — Adakah ikan paus hibrida kebetulan, atau permulaan trend? Tidak ada yang tahu, tetapi Glover mengatakan bahawa rakan ahli biologi ikan pausnya Nils Øien mempunyai teori yang menarik.

Kajian Jepun menunjukkan bahawa jumlah minke Antartika di Hemisfera Selatan nampaknya menurun dengan ketara antara tahun 1980-an dan 1990-an. Kajian lain menunjukkan bahawa bekalan krill - krustasea laut kecil - yang memacu rantai makanan Antartika juga menurun dalam tempoh ini.

"Penyelidikan Jepun bahkan menunjukkan bahawa lapisan lemak pada ikan paus di sana telah menurun — tidak sampai kekurangan zat makanan, tetapi menunjukkan penurunan akses ke makanan," kata Glover.

"Jadi kami berspekulasi bahwa jumlah krill dan makanan yang tersedia telah menurun, dan mungkin akibatnya ikan paus mulai mencari makanan.

"Mungkin orang-orang ini menyimpang dari wilayah mereka dalam mencari makanan, dan beberapa dari mereka mungkin telah menemukan jalan ke Arctic Circle."


Ketahui lebih lanjut

Manusia Awal di Britain dan Ireland: Pengantar Palaeolitik dan Mesolitik oleh Alex Morrison (Croon Helm, 1980)

Star Carr Dilayari oleh AJ Legge dan PA Rowley-Conwy (University College London, 1988)

Hengistbury Head Dorset: Volume 2-Laman Palaeolitik Atas Akhir dan Mesolitik Awal oleh RNE Barton (Jawatankuasa Oxford Universiti Arkeologi, 1992, 1989)

Petempatan Prasejarah oleh Bob Bewley (Batsford / English Heritage, 1994)


Tonton videonya: Puisi virgoun bukti yuda pratama (Disember 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos