Baru

Aktiviti Bilik Darjah: Martin Luther dan Reformasi (Ulasan)

Aktiviti Bilik Darjah: Martin Luther dan Reformasi (Ulasan)


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ulasan ini berdasarkan aktiviti bilik darjah: Martin Luther and the Reformation

S1: Baca pengenalan. Mengapa Martin Luther begitu kritikal terhadap Paus Leo X.

A1: Martin Luther tidak setuju Paus Leo X menjual dendam. Luther percaya bahawa adalah salah bagi orang untuk dapat membeli pengampunan atas dosa yang telah mereka lakukan. Dalam Tesis 86 dia bertanya: "Mengapa paus, yang kekayaannya hari ini lebih besar daripada kekayaan Crassus terkaya, membangun basilika Santo Petrus dengan wangnya sendiri dan bukan dengan wang orang percaya yang miskin?" Luther juga mempersoalkan idea bahawa Paus tidak sempurna (tidak dapat melakukan kesalahan).

S2: Sumber kajian 2 hingga 6. (a) Mengapa beberapa raja dan pangeran menganggap idea Martin Luther menarik? (b) Mengapa kebanyakan raja dan pangeran menganggap ideanya berbahaya? (c) Pilih sumber yang paling memusuhi Martin Luther dan terangkan mengapa dia mungkin mempunyai pandangan ini.

A2: (a) Beberapa raja dan pangeran tertarik dengan idea-idea Luther kerana dia percaya bahawa mereka harus mempunyai lebih banyak kuasa untuk membuat undang-undang daripada Paus. (sumber 3)

(b) Jasper Ridley menunjukkan bahawa "gerakan popular yang menyerang kekuasaan Paus adalah ancaman hasutan terhadap tatanan sosial Susunan Kristen yang tidak lama lagi dapat menyebabkan serangan revolusioner terhadap kekuasaan Raja-raja dan hak istimewa dan harta benda bangsawan dan orang kaya kelas ". Sebagai contoh, Luther dipersalahkan kerana Perang Petani Jerman pada tahun 1525. (sumber 2)

(c) Sumber 6 adalah yang paling bermusuhan dari semua sumber dalam unit ini. Ia diambil dari entri di Martin Luther di Ensiklopedia Katolik. Ini tidak menghairankan kerana tulisan Luther sangat kritikal terhadap Gereja Katolik Roma.

S3: Gunakan maklumat dalam sumber 8 dan 9 untuk menerangkan sumber 7.

A3: Hans Holbein menggambarkan Martin Luther sebagai "German Hercules" menyerang sarjana awal seperti Aristoteles dan St Thomas Aquinas. (sumber 8) Namun, Derek Wilson menunjukkan bahawa itu adalah lukisan yang terbuka untuk beberapa tafsiran yang berbeza. Protestan "dapat memuji perwakilan Luther yang jelas sebagai juara kepalsuan atas kesalahan abad pertengahan" dan umat Katolik "dapat melihat gambar yang sama dan melihat di dalamnya pembenaran keterangan Leo tentang orang Jerman yang tidak kasar sebagai babi hutan yang merosakkan di kebun anggur".

S4: Menurut pengarang sumber 10 dan 12, mengapa terjemahan Alkitab Martin Luther ke bahasa Jerman begitu penting?

A4: Martin Luther menerjemahkan Alkitab dari bahasa Latin ke dalam bahasa Jerman dengan cara yang membolehkannya difahami oleh orang biasa. (sumber 10) Derek Wilson mendakwa bahawa terjemahan "adalah sumbangan terpenting Martin Luther dalam sejarah agama".

S5: Bolehkah anda menerangkan maksud sumber 11.

A5: Martin Luther menugaskan Lucas Cranach untuk menghasilkan ilustrasi untuk Alkitab Jermannya. Sumber 11 menggambarkan Syaitan mengeluarkan Paus (sumber 8). Beberapa ilustrasi dalam Alkitab menunjukkan Paus sebagai Anti-Kristus.

S6: Adakah Henry VIII penyokong Martin Luther?

J6: Jasper Ridley menunjukkan dalam sumber 2 bahawa Henry VIII adalah musuh Lutheranisme yang tekun. Peter Ackroyd (sumber 13) mengungkapkan bahawa buku Henry menyerang Luther, Dalam Pertahanan Tujuh Sakramen, mengakibatkan Paus memberinya gelar "Pembela Kepercayaan". Roger Lockyer (sumber 14) bersetuju bahawa "Henry tidak menyetujui Luther, dan menganggap banyak kepercayaannya sebagai bidaah". Namun, dia berpendapat bahwa perselisihan Henry dengan Paus mengenai keinginan untuk menceraikan Catherine dari Aragon melemahkan "kewibawaan hierarki gerejawi".


Martin Luther dan Reformasi Jerman

Perihal menyeluruh mengenai lelaki yang memecah belahkan Susunan Kristen barat untuk kebaikan.

Lima ratus tahun yang lalu, di sebuah kota yang tidak jelas di kawasan terpencil Jerman, seorang saudara Augustinian melatih serangkaian peristiwa yang menyebabkan perpecahan kekal Susunan Kristen barat. Kisah Martin Luther menyiarkannya Sembilan Puluh Lima Tesis menentang Indulgences ke pintu kapel istana di Wittenberg adalah saat yang menentukan dalam sejarah Jerman. Tetapi apa asal usul gerakan Luther untuk reformasi agama? Bagaimana kita harus memahami individu dan peristiwa yang mendorong protesnya dari Wittenberg ke pentas Eropah? Dan bagaimana kita dapat menjelaskan kepentingan Reformasi dalam konteks kebimbangan semasa?

Anak sulung dari sembilan adik beradik, Martin Luther dilahirkan di Eisleben di daerah Mansfeld pada 10 November 1483. Asal usulnya agak rendah: 'Saya adalah anak petani, datuk dan nenek saya, datuk, ayah saya adalah petani sejati', komennya di kemudian hari. Ini adalah keterlaluan. Walaupun keluarganya berasal dari petani, ayahnya, Hans Luder, telah menjadi tokoh kanan dalam industri perlombongan tempatan dan ingin anak sulungnya belajar undang-undang. Luther bersekolah di Magdeburg dan Eisenach dan pada tahun 1501 dia mendaftar di universiti di Erfurt, di mana dia memperoleh ijazah sarjana pada tahun 1505. Daripada melanjutkan pelajarannya, Luther memasuki biara Augustinian di kota itu. Merenungkan perubahan arah ini, Luther menceritakan sebuah kisah yang memberikan gambaran mengenai sifat kesalehan sebelum Reformasi: terperangkap dalam ribut petir di jalan menuju Erfurt, Luther memanggil St Anne, santo pelindung penambang, berjanji kepada kehidupan monastik, jika dia menolongnya. Pada akhir abad pertengahan Eropah, orang-orang kudus berperanan sebagai penjaga dan pelindung, menjadi orang tengah antara Langit dan Bumi. Kepercayaan dalam syafaat suci ini menjadi salah satu dari banyak aspek agama tradisional yang ingin dihapuskan oleh para pembaharu Protestan seperti Luther.

Luther menundukkan dirinya pada disiplin monastik yang ketat dan bertemu dengan salah satu tokoh formatif dalam hidupnya, Johann von Staupitz, Vicar Jeneral biara-biara Jerman Augustinian, yang bertugas sebagai pengakuannya. Ini bukan tugas yang mudah, kerana Luther muda cenderung mencari jiwa yang panjang. Sepanjang hidupnya, dia diganggu oleh Anfechtungen - godaan, atau berjuang dengan iman. Tetapi dia maju dengan cepat melalui hierarki ulama: dia ditahbiskan sebagai imam pada tahun 1507 setahun kemudian dia dihantar ke Wittenberg untuk mengisi pos pengajaran sementara dan pada tahun 1510 dia mengunjungi Roma, tempat yang kemudian dia akan digambarkan sebagai tempat duduk Dajjal . Pada tahun 1511, dia berpindah secara tetap ke Wittenberg, di mana dia dianugerahkan gelar doktor teologi pada tahun 1512.

Terletak di Electoral Saxony, Wittenberg diperintah oleh cabang Ernestine dari dinasti Wettin dan baru-baru ini memperoleh universiti. Ketika Luther tiba, kota itu dibangun kembali oleh penguasa, Pemilih Frederick the Wise, yang bertekad untuk mengubahnya menjadi pusat kekuatan politik dan budaya. Ini adalah keadaan yang menguntungkan: dipanggil ke universiti provinsi di sebuah kota yang berkembang pesat, Luther dapat mengembangkan gagasan berani dalam kebebasan relatif. Dia mewarisi jawatan Profesor Alkitab dari von Staupitz dan menghabiskan waktunya memberi kuliah mengenai tulisan suci dan mengadakan perbalahan teologi. Dari tahun 1514 Luther juga bertugas sebagai pendakwah di gereja paroki. Analisis tulisannya menunjukkan bahawa pandangan teologis utamanya - idea-idea yang mendorong Reformasinya maju - berkembang sepanjang tempoh ini (daripada datang kepadanya melalui Roh Kudus ketika dia duduk di tandas, kerana pernyataannya kemudian kadang-kadang ditafsirkan ).

Tidak lama selepas penerbitan kritik teologi skolastik, pada tahun 1517 Luther mengarangnya Sembilan Puluh Lima Tesis terhadap Indulgences, memaku mereka (mungkin) ke pintu gereja istana Wittenberg dan menghantar mereka (pastinya) kepada Uskup Agung Albrecht dari Brandenburg, jemaat gereja yang paling berkuasa di Empire. (Lihat Michael Mullett di Sembilan Puluh Lima Tesis). Tarikh, 31 Oktober, sangat penting: itu adalah malam Hari Semua Orang Suci, tarikh di mana koleksi peninggalan Frederick the Wise dipamerkan kepada orang ramai di gereja istana, menarik jemaah dari jauh dan jauh. Penyebaran tesis Latin - pernyataan bernombor untuk pertikaian awam - biasanya merupakan undangan untuk debat akademik. Namun, tidak jelas bahawa Luther menginginkan perdebatan seperti itu berlaku: baginya, kuncinya nampaknya adalah pengiriman Tesis, disertai dengan surat provokatif, kepada Albrecht, yang bagi pihaknya, Dominican, Johann Tetzel telah menjual barang-barang mewah di Magdeburg yang berdekatan. Tetapi Tesis menemui penonton dan dicetak semula di Leipzig berdekatan, begitu juga di Nuremberg dan Basel. Kritikan Luther terhadap gereja kini menjadi masalah umum, sekurang-kurangnya di kalangan elit berbahasa Latin Eropah moden awal.

Mengapa Luther's Sembilan Puluh Lima Tesis mencipta kemelut seperti itu? Mengapa saat ini menandakan permulaan Reformasi? The Tesis bukan program teologi yang dikembangkan sepenuhnya. Sebagai gantinya, ini adalah serangan terhadap praktik menjual nafsu - pengampunan dari hukuman yang dijatuhkan oleh dosa - dan kritikan terhadap tuntutan paus untuk berkuasa atas jiwa orang mati. Mereka adalah pernyataan tentang perlunya pertengkaran, untuk pemberitaan Injil dan untuk kehidupan Kristiani: 'Tuhan dan Tuan Yesus kita, ketika Dia mengatakan "melakukan penebusan dosa", menghendaki agar seluruh kehidupan orang percaya harus bertobat ', menyatakan tesis pertama. Luther menulis sebagai pendeta, prihatin terhadap jiwa-jiwa orang Kristian yang diletakkan di bawah jagaannya, yang dia percayai ditipu oleh janji-janji yang tidak bermakna yang dibuat oleh para penjaja mengenai pemanjangan. Staupitz telah mengecam dendam dalam khotbahnya tahun 1516 dan serangan Luther terhadap eksploitasi ulama dan tantangannya kepada otoritas kepausan meneruskan tradisi lama kritikan terhadap Gereja abad pertengahan.

Sejarah reformasi cenderung, sejak 1980-an, untuk mengaitkan kembali kepentingan Luther, menekankan asal-usul wawasan teologinya pada abad pertengahan, pelbagai seruan reformasi yang kurang lebih serentak yang muncul di seluruh Eropah dan kepentingan penting dalam konteks politik dan sosial di mana peristiwa-peristiwa Reformasi berlaku. Memang benar bahawa unsur-unsur mesej Luther sudah biasa. Alasan penerimaan idea-ideanya telah disiapkan oleh kebencian lama dari kekayaan Gereja dan, khususnya, eksploitasi kepausan - kewangan dan spiritual - Kerajaan Suci Rom. Namun kehidupan keagamaan awam berkembang pada malam Reformasi: lelaki dan wanita bergabung dalam keluarga, pergi ziarah ke kuil-kuil orang suci dan menyumbangkan wang dan karya seni ke gereja-gereja paroki mereka. Apa pun yang mendorong mereka berpaling dari Gereja tradisional, itu bukan kekurangan agama. Namun, ada tingkat ketidakpuasan, kesadaran bahawa seruan berulang kali untuk reformasi tidak banyak dicapai. Sebilangan panggilan ini datang dari kumpulan yang dilabel sesat, terutama Lollard dan Hussites. Yang lain datang dari gerakan pembaharuan agama yang bertahan di dalam Gereja, seperti Devotio Moderna - gerakan awam untuk reformasi agama - dan humanisme Kristian.

Kaum Hussites mempunyai kaitan tertentu. Ulama Bohemia Jan Hus, seperti ilham Inggerisnya, Lollard John Wycliffe, menyerang pemanjangan dan mengutuk keburukan dan kegagalan pendeta. (Lihat biografi singkat Wycliffe Richard Cavendish.) Hus menganjurkan persekutuan dalam kedua jenis - bahawa anggur persekutuan, darah Kristus, harus diberikan kepada orang awam dan juga pendeta - dan menekankan pentingnya memberitakan Injil. Dari perspektif sejarah Republik Czech, menentukan permulaan Reformasi di Wittenberg pada tahun 1517 adalah tindakan yang memprovokasi, kerana bukan Luther tetapi Hus yang mencapai reformasi agama pertama dari era moden awal. (Lihat Frantisek Smahel pada Hus.) Meskipun Hus dibakar di tiang pada tahun 1415 setelah kecamannya oleh Majlis Constance dan walaupun Kerajaan Bohemia menderita satu setengah dekad perang agama setelah itu, sayap gerakan Hussite yang lebih moderat bertahan hingga abad ke-17. Luther dan para penyokongnya memilih Hus ke dalam catatan mereka mengenai sejarah Gereja yang sebenarnya. Hus dianggap telah menubuatkan kedatangan Luther, dengan mengatakan sebelum kematiannya: 'Anda sekarang memanggang angsa' (Hus yang bermaksud 'angsa' dalam bahasa Czech), 'tetapi Tuhan akan membangunkan angsa yang tidak akan anda bakar atau panggang.' Luther sendiri merujuk kepada ramalan ini pada tahun 1531 dan rakannya Wittenberg, Johannes Bugenhagen mengucapkannya dalam khutbah pemakaman yang dia khotbahkan untuk reformis pada tahun 1546. Dalam potret kemudian, Luther kadang-kadang digambarkan dengan angsa berdiri di sebelahnya.

Hus diasimilasi ke dalam sejarah Reformasi sebagai eksponen awal idea evangelis, seorang Protestan sebelum zamannya. Hubungan Luther dengan Erasmus dari Rotterdam, yang paling hebat dari humanis Eropah utara, lebih bermasalah. Erasmus menjangkakan banyak kritikan Luther terhadap Gereja, seperti yang dilakukan oleh penganut Devotio Moderna abad ke-15 di hadapannya. Kedua-duanya menganjurkan sejenis ketakwaan yang tertumpu pada Kristus. (Lihat Stewart MacDonald mengenai Erasmus dan Humanisme Kristian.) Pada tahun 1503nya Buku Panduan Kesatria Kristian, Erasmus menyediakan buku panduan untuk menjalani kehidupan Kristiani, yang tidak memfokuskan diri pada ritual luar Gereja, tetapi pada iman, kepercayaan pribadi, doa dan kajian tulisan suci. Dalam karya-karyanya yang lain, ia melakukan serangan vitriolik terhadap para teolog pada zamannya, pada hierarki ulama dan atas kejahilan dan kepercayaan orang awam. Ahli teologi ('sekolah', seperti yang disebutnya) menghabiskan waktunya untuk merenungkan kekaburan - misalnya, apakah Tuhan dapat mengambil bentuk labu, misalnya - daripada mempelajari kitab suci dan mengajar moral. Para paderi sibuk dengan masalah duniawi, dengan wang dan peperangan, dan mengabaikan kawanan mereka. Paus sendiri, Erasmus meratap Pujian Kebodohan (1511), 'membiarkan Kristus dilupakan, mengurungnya di belakang undang-undang membuat wang mereka ... dan membunuhnya dengan cara hidup mereka yang mengerikan'. Orang awam, sementara itu, terperangkap dalam 'lautan takhayul', mencari keselamatan melalui pemujaan gambar dan peninggalan, melalui ziarah dan membeli kenikmatan.

Erasmus ’ Instrumumum Novum tahun 1516, edisi Perjanjian Baru yang memaparkan teks Yunani dan Latin secara selari, disertai dengan komen dan penjelasan yang luas, adalah salah satu pencapaian intelektual yang paling luar biasa pada zaman itu. Ini menjadi asas untuk terjemahan bahasa Luther dari tahun 1521-22 dan untuk keilmuan alkitabiah ke abad ke-19. Erasmus dan Luther nampaknya sekutu semula jadi, seperti yang dicatat oleh sezaman. Erasmus dituduh oleh ahli polemik Katolik telah membuka jalan bagi Reformasi, kerana telah meletakkan telur yang ditaburkan oleh Luther. Dia menjawab, dengan kecerdasan yang tajam, burung yang ditetas Luther adalah jenis yang lain. Jeda terakhir antara kedua pembaharu datang pada tahun 1524-25, atas isu kehendak bebas. Bagi Erasmus, kehendak bebas adalah kekuatan di mana manusia dapat berpaling ke arah atau menjauhkan diri dari Tuhan, dengan menyangkal bahawa itu akan menyebabkan ketakwaan dan tingkah laku berdosa. Akan tetapi, bagi Luther, umat manusia telah kehilangan kehendak bebas pada musim gugur. Manusia terperangkap dalam dosa dan tidak dapat mencapai apa-apa tanpa belas kasihan Tuhan. Jeda antara kedua pembaharu itu bersifat terbuka dan tidak dapat diperbaiki, tetapi tidak ada keraguan bahawa di beberapa bahagian Empayar - di Nuremberg, misalnya - humanis adalah antara penyokong awal idea Luther yang paling penting.

Di dalam Empayar Rom Suci, humanis dan evangelis awal menemukan kesamaan bukan hanya dalam kritikan mereka terhadap penyalahgunaan di dalam Gereja dan penekanan mereka pada pentingnya kritikan teks dan ilmiah alkitabiah, tetapi juga dalam artikulasi sentimen nasionalis awal mereka. Empayar itu terpecah-pecah, baik dari segi politik dan budaya, namun selama abad ke-15 muncul rasa identiti Jerman bersama, yang ditakrifkan bertentangan dengan Rom. (Lihat tinjauan Peter H. Wilson mengenai Kerajaan Rom Suci.) Meminta maharaja untuk memikul tanggungjawab untuk reformasi Gereja bergema sepanjang masa itu. Mereka boleh didapati dalam tulisan ahli teologi Nicholas of Cusa, dalam tulisan tanpa nama Reformasi Maharaja Sigismund, ditulis pada tahun 1438 dan diedarkan secara meluas hingga awal abad ke-16, dan dalam senarai rungutan Jerman (Gravamina) menentang Gereja Rom yang dibincangkan oleh Diet, perhimpunan perwakilan Empayar, dari pertengahan abad ke-15 dan seterusnya. Tuntutan untuk majlis umum Gereja, atau untuk versi khas Jerman, keras dan dalam beberapa dekad, sekitar 1500 humanis menambahkan suara mereka kepada desakan anti-Rom. ‘Kami yang memiliki kebajikan dan iman’, menegaskan sarjana Heinrich Bebel, ‘lebih besar dari semua bangsa lain.’ Ulrich von Hutten, seorang bangsawan Franconia, adalah salah satu pengkritik Rom yang paling lantang. Bangsa Jerman, dia menulis, 'sekarang menyedari betapa tidak adilnya ia dipimpin oleh hidung dan ditipu' oleh paus. Yang lain, misalnya pengkhotbah Strasbourg yang terkenal, Johann Geiler von Kaysersberg, menganjurkan reformasi komunal dilakukan oleh setiap orang Kristian.

Semua cita-cita ini terbukti khayalan. Tidak ada pembaharu abad ke-15 yang menemukan cara untuk menjadikan gereja Jerman lebih memperhatikan keperluan anggotanya atau lebih menyenangkan Tuhan. Kritikan lama terhadap Gereja dan seruan reformasi yang berulang-ulang menentukan tahap penerimaan Luther's Sembilan Puluh Lima Tesis. Namun, mereka tidak dapat menjelaskan keberhasilan gerakannya yang belum pernah terjadi sebelumnya. Untuk melakukan ini, kita mesti kembali ke Luther. Dia, seperti penulis biografinya Lyndal Roper baru-baru ini menunjukkan pahlawan yang sukar sekali. (Lihat ulasan Elaine Fulton mengenai biografi Roper.) Ada banyak perkara yang tidak disukai olehnya, aspek-aspek yang sangat mementingkan kepekaan moden dan liberal. Dia adalah pembenci yang hebat dan kebenciannya muncul dengan sangat spektakuler, dan paling bernasib baik, dalam antisemitisme. Luther dua 1543 saluran, Pada orang Yahudi dan Pembohongan mereka dan Mengenai Nama dan Generasi Kristus yang Tidak Terlibat, sangat teruk, bahkan mengikut piawaian masa mereka. Luther juga keras kepala, autoritarian dan, pada akhir hayatnya, sangat marah. Namun, tanpa keraguan, keberanian dan keyakinannya, kemahiran berkomunikasi dan kemampuannya untuk menciptakan minat masyarakat yang mendorong Reformasi maju.

Kualiti ini jelas sejak awal.Pada tahun 1518 Luther dipanggil ke Augsburg untuk tampil di hadapan Kardinal Cajetan, legenda kepausan, dan pada tahun 1519 dia dan rakannya Wittenberg, Andreas Bodenstein von Karlstadt, berdebat di Leipzig menentang Johannes Eck, Pro-Canselor Universiti Ingolstadt. Dalam perjalanan konfrontasi ini, Luther mengembangkan dan mengasah ideanya, mempertahankan wewenang tulisan suci di atas paus dan bapa Gereja dan memperluas kritikannya terhadap Gereja. Dalam tanggapannya terhadap Cajetan, dia meringkaskan pemahamannya tentang bagaimana keselamatan bergantung pada iman saja: ‘Hanya iman kepada firman Kristus membenarkan, menghidupkan, menjadikan seseorang layak dan mempersiapkannya. Apa-apa yang lain adalah latihan dalam anggapan atau putus asa. 'Kepercayaan ini terletak di tengah teologinya. Luther juga, selama 1518-19, menunjukkan keahliannya dalam menjangkau masyarakat luas. Di Augsburg, dia memiliki catatan catatan notaris dan meninggalkan dokumen di pintu katedral, menyerahkan kembali kasusnya ke Roma. Dia kemudian menerbitkan versi pertemuannya. Di Leipzig, Luther tidak menunjukkan prestasi yang baik dalam perdebatan - dia dikalahkan oleh Eck - namun keyakinannya memaksanya terus maju. Ahli teologi Philip Melanchthon, rakan sejawat Wittenberg yang lain, menerbitkan kisah perbahasan Leipzig bagi pihak Luther dan Karlstadt. (Lihat Michael Mullett mengenai peranan Melanchthon dan pembaharu lain.)

Luther bergerak tanpa henti ke arah penghabisan, maju dengan pantas di sepanjang jalan yang menyebabkan Hus mati. "Semakin kuat mereka bangkit, semakin aman saya mentertawakan mereka", tulisnya pada Januari 1520. "Saya bertekad untuk tidak takut apa-apa." serta serangan lain terhadap kepausan kepausan, juga ditulis dalam bahasa vernakular. Lembu kepausan yang mengucilkan Luther diundangkan pada bulan Jun 1520. Berhak Exurge Domine (Bangkitlah, ya Tuhan), pihaknya meminta Gereja untuk melindungi kebun anggur Tuhan dari babi hutan yang menyerbunya. Sekali lagi, tuan sementara Luther, Pemilih Frederick the Wise, melindunginya, enggan menyerahkan teolog dan profesor bintangnya kepada wakil paus di Jerman. Pada 10 Disember, dalam acara lain yang dipentaskan dengan teliti, Luther membakar lembu kepausan dan berbagai karya hukum dan teologi kanon di Wittenberg. Pada tahun 1521, artis Lucas Cranach the Elder, rakan dan sekutu Luther, menerbitkan karyanya Pasif Kristus dan Dajjal, satu siri 13 potongan kayu berpasangan yang berbeza dengan tingkah laku Kristus dengan tingkah laku paus. Itu adalah salah satu propaganda Reformasi yang paling berkesan, dicetak berulang kali. Perpecahan Luther dengan Rom sudah selesai, walaupun kita harus ingat bahawa pada ketika ini dia masih berusaha untuk mencapai reformasi universal Gereja Katolik daripada membuat pengakuan baru.

Pada tahun 1520 Luther menerbitkan tiga saluran mani. Yang pertama dan paling popular adalah miliknya Ucapan kepada Bangsawan Kristian Bangsa Jerman Mengenai Pembaharuan Kawasan Kristian, yang muncul pada bulan Ogos. Ditulis dalam bahasa Jerman dan bukan bahasa Latin, ini adalah panggilan untuk senjata: 'Kami mempunyai nama kerajaan, tetapi paus memiliki kekayaan, kehormatan, tubuh, kehidupan, dan jiwa kita dan semua yang kita miliki', tulis Luther. “Wahai para pangeran dan tuan-tuan yang mulia, berapa lama anda akan menderita tanah dan rakyat anda untuk menjadi mangsa serigala-serigala ini?” Majlis umum, Luther berpendapat, gagal mereformasi Gereja dan sekarang menjadi tugas maharaja Jerman untuk menyahut cabaran. Kekuasaan Kristian sementara mesti menghancurkan tiga tembok yang telah dibangun oleh kepausan untuk melindungi dirinya sendiri: peningkatan kekuatan spiritual di atas sekular kepercayaan bahawa hanya paus yang dapat menafsirkan tulisan suci dan penegasan bahawa hanya dia yang dapat memanggil dewan Gereja. Di sini Luther berpendapat bahawa semua orang Kristian adalah rohani sama, semua adalah imam dan oleh itu semua mesti mempunyai tanggungjawab untuk pembaharuan masyarakat Kristian. Pembaca, anggota negara Jerman, harus memaksa paus untuk 'membebaskan [negara] mereka dari cukai dan rompakan yang tidak tertanggung' dan untuk mengembalikan mereka 'kebebasan, wewenang, kekayaan, kehormatan, tubuh, dan jiwa mereka'.

Di saluran kedua, Tawanan Gereja Babilon, Luther memaparkan ajarannya mengenai sakramen, ritual di mana Gereja abad pertengahan mengaku menyampaikan rahmat kepada orang percaya. Luther mengurangkan bilangan mereka dari tujuh menjadi dua: persekutuan dan pembaptisan. Hanya ini, katanya, mempunyai asas alkitabiah dan hanya kedua-duanya terdiri dari tanda yang dapat dilihat - roti dan anggur atau air - dan janji pengampunan dosa. Akan tetapi, itu adalah Komuni - juga dikenal sebagai Perjamuan Tuhan atau Ekaristi - yang terbukti menjadi salah satu batu di mana kesatuan gerakan evangelis terbentuk: ia membawa perbezaan perangai dan pemahaman para reformis secara terbuka. Semua penginjil menolak ajaran Katolik tradisional mengenai massa: tidak lagi dapat dipahami sebagai mukjizat imam, karya yang baik, pengulangan pengorbanan Kristus. Transubstansiasi - kepercayaan bahawa roti dan anggur menjadi badan dan darah Kristus ketika imam mengucapkan kata-kata pentahbisan - dikutuk, tetapi apa yang berdiri sebagai gantinya ditentang.

Bagi Luther, Kristus masih secara fizikal hadir dalam persekutuan. Orang Kristian tidak perlu memahami bagaimana hal ini terjadi dia harus "hanya berpegang pada Firman Kristus", dengan janjinya bahawa "ini adalah jasadku", kerana jika tidak, hal itu akan menyebabkan ajaran sesat. Pembaharu lain memperlekehkan kehadiran Kristus yang sebenarnya dan mengembangkan pemahaman persekutuan yang lebih rohani. Bagi Huldrych Zwingli dan pembaharu Switzerland, persekutuan adalah ritual peringatan. Perbahasan yang nampaknya tidak jelas ini mempunyai akibat penting, kerana ia menentukan cara bagaimana Ekaristi - ritual pusat masyarakat Kristian, dan bahagian penting dari pengalaman reformasi kaum awam - dirayakan. Di beberapa wilayah Lutheran, Perjamuan Kudus menyerupai massa Katolik, dengan penggunaan rompi liturgi, mezbah, altarpieces dan wafer yang rumit, dan pengekalan beberapa gereja Latin di gereja Reformed - Swiss atau Calvinis - namun, meja sederhana diganti mezbah, roti diganti wafer dan bahasa vernakular digantikan dengan bahasa Latin.

Pada yang terakhir dari tiga 1520 salurannya, Kebebasan seorang Kristian, Invective anti-kepausan Luther mencapai ketinggian baru: 'Tidakkah benar bahawa di bawah hamparan surga yang luas tidak ada yang lebih korup, lebih berpenyakit, lebih menyakitkan daripada Curia Rom?' Gereja boleh membawa pembaharuan. Dalam tulisan ini, Luther menulis tentang pemahamannya tentang kehidupan Kristiani yang sebenarnya: ‘Seorang Kristian adalah tuan yang bebas dari semua orang, tanpa tunduk pada apa pun. Seorang Kristian adalah hamba yang benar-benar taat dari semua, tunduk kepada semua orang. "Orang percaya dibebaskan dari dosa melalui imannya kepada Tuhan:" Iman saja, tanpa kerja, membenarkan, membebaskan dan menyelamatkan. "Namun orang percaya juga terikat oleh suka melayani jirannya. Ditulis dalam masa kreativiti yang luar biasa, ketiga-tiga tajuk ini menyusun program reformasi Luther. Dengan fokus pada otoritas kitab suci, pembelaan terhadap kekuatan sekular dilakukan atas nama masyarakat Kristian dan penekanannya pada kesetaraan rohani, ia mengancam seluruh bangunan Gereja Rom.

Luther dipanggil untuk menghadap Kaisar Charles V di Imperial Diet of Worms pada tahun 1521. Sudah dikucilkan oleh Leo X, Luther menghadapi kecaman oleh rakan sekular paus, raja yang paling berkuasa di Christendom. Malah lebih banyak daripada pengeposan Sembilan Puluh Lima Tesis, Penampilan Luther di kota Rhineland adalah saat yang menentukan dalam Reformasi. Luther dan rakan-rakannya menghabiskan masa selama sepuluh hari dalam perjalanan ke barat dari Wittenberg dan disambut dengan penuh semangat di sepanjang jalan. Ketika pembaharu tiba di Worms, 2.000 orang kononnya berkumpul di jalanan, kesaksian akan kepentingan umum Luther terjaga. Pada 17 April, ketika dia pergi ke Diet, orang-orang naik ke atas bumbung dalam keinginan mereka untuk melihatnya: kedatangannya digambarkan dalam istilah yang secara sadar menggemakan kisah kemasukan Kristus ke Yerusalem pada hari Minggu Palm. Berpakaian kasu hitam sederhana, dia berdiri sendiri di hadapan kekuatan dan kemegahan Empayar. Dia diberi setumpuk buku dan ditanya apakah itu miliknya dan apakah dia akan menarik kembali apa yang telah ditulisnya. Dia meminta penangguhan dan ketika dia muncul lagi keesokan harinya, dia menyampaikan pidato yang sangat berani, menolak untuk mengulang dan menyimpulkan bahawa 'kecuali aku yakin dengan kesaksian tulisan suci atau dengan alasan yang jelas ... Aku terikat dengan tulisan suci yang telah kutip dan hati nurani saya tertawan kepada Firman Tuhan '. Menurut catatan peristiwa yang disiarkan oleh penyokongnya tidak lama kemudian, dia menambahkan: 'Saya tidak boleh melakukan sebaliknya, di sini saya berdiri, semoga Tuhan menolong saya. Amin. '

Peristiwa di Worms mendorong pesannya jauh melebihi yang berkaitan dengan teologi dan reformasi gereja Jerman. Penentangannya terhadap maharaja dan wilayah-wilayah sekular dan gerejawi Empayar menjadi, walaupun selama hidupnya sendiri, legenda. Itu menjadikannya pahlawan. Gambar yang dicetak dari pembaharu mula beredar, memuaskan rasa ingin tahu yang popular mengenai penampilan pemberontak yang luar biasa ini. Lucas Cranach the Elder, pencipta tahun 1521 Pasif Kristus dan Dajjal, memainkan peranan penting dalam merumuskan ikonografi khas untuk Luther, pada awalnya menggambarkan dia masih memakai kebiasaan saudara Augustiniannya dan kemudian menunjukkan kepadanya berpakaian sebagai doktor dan sebagai pendakwah dengan gaun hitam. Luther sering membawa Alkitab dalam potret-potret ini di beberapa gambar dia juga ditunjukkan disertai dengan merpati Roh Kudus, yang memberi kesaksian akan ilham ilahi-Nya. Dalam penebangan kayu pada tahun 1521 oleh artis Strasbourg Hans Baldung Grien, Luther tidak hanya memiliki merpati tetapi juga lingkaran. (Lihat Bob Scribner mengenai gambaran visual Luther.)

Pemujaan awal ini diberi dorongan lebih jauh oleh penampilan dan tindakannya di Diet of Worms. Akaun risalah yang diedarkan secara meluas membandingkan percubaan Luther dengan Christ's Passion, yang berakhir bukan dengan penyaliban tetapi dengan pembakaran buku-buku pembaharu. Potret, menurut catatan ini, diletakkan di samping buku-buku itu, yang bertuliskan tulisan: ‘Ini adalah Martin Luther, seorang guru Injil.’ Sementara buku-buku itu menjadi abu, dikatakan bahawa potret itu enggan dibakar. Ini adalah yang pertama dari banyak kisah 'Luther yang tidak terbakar', yang diceritakan kembali ke abad ke-18 dan berfungsi untuk menopang reputasi Luther sebagai alat kehendak Tuhan. Tidak ada pengakuan evangelis lain yang meraikan pengasasnya dengan istilah hagiografi dan gambaran Luther sebagai pahlawan Jerman yang muncul pada tahun 1520-an tetap menjadi bahagian penting Protestantisme Jerman hingga abad ke-20.

Luther meninggalkan Worms pada 26 April 1521. Dalam perjalanan pulang dia 'diculik' - dibawa ke tahanan perlindungan - oleh ejen Frederick the Wise, yang prihatin untuk keselamatannya. (Lihat Andrew Pettegree mengenai bahaya yang dihadapi Luther.) Pada 8 Mei, Charles V meletakkan Luther di bawah larangan kekaisaran: sekarang sebagai penjahat, dia bergantung pada perlindungan Frederick. Dia dibawa ke istana Wartburg di Eisenach. Bagi Luther, ini adalah masa yang produktif, walaupun trauma fizikal dan spiritual, di mana dia menghasilkan dua karya penting: Pada Ikrar Monastik, penolakan terakhirnya tentang kehidupan sebelumnya sebagai seorang saudara, dan terjemahannya dalam Perjanjian Baru dari Jerman, yang pertama kali diterbitkan di Wittenberg pada bulan September 1522. Terjemahan Luther dari keseluruhan Alkitab, selesai antara tahun 1522 dan 1534 dan disemak berulang kali sehingga tidak lama sebelum kematian, adalah, dari segi intelektual dan budaya, salah satu produk terpenting dari Reformasi Jerman.

Dengan ketiadaan Luther, peristiwa di Wittenberg berlangsung dengan pesat. Pada Krismas, Karlstadt, tidak mengenakan jubah imam tetapi dengan pakaian awam, merayakan perjamuan dalam kedua-dua jenis itu di gereja istana, bertentangan dengan keinginan pemilih. Lebih banyak perubahan diikuti: Para wali Augustinian Wittenberg menghancurkan mezbah dan altar di gereja mereka dan pada bulan Januari 1522 dewan bandar memberikan mandat - ordinan gereja evangelis pertama - yang mereformasi liturgi, menetapkan penghapusan gambar keagamaan dan menyusun semula pertolongan yang buruk. Mandat tersebut harus memainkan peranan penting dalam pelembagaan Reformasi di seluruh Protestan Jerman dan seterusnya.

Frederick the Wise berada dalam posisi politik yang tidak menentu, di bawah ancaman langsung dari sepupunya, Duke Katolik George dari Saxony, yang bertekad untuk melaksanakan perintah imperialis terhadap Luther, yang telah kembali ke Wittenberg pada bulan Mac 1522. Dalam apa yang kemudian terbukti tipikal berpolitik, Luther menyelaraskan dirinya bukan dengan Karlstadt tetapi dengan pemilih Saxon. Dia membalikkan beberapa inovasi agama utama Karlstadt - mengembalikan liturgi yang lebih tradisional dan mempertahankan imej - dan memberitakan pengekangan. Laju reformasi mesti, menurut Luther, bertahap. Untuk semua potensi subversif dari pandangan teologinya, kesederhanaan menjadi ciri Reformasi Luther ketika ia berkembang. Ketika Luther menyesuaikan dirinya, dan gerakannya, ke realiti politik, dia menjadikan Karlstadt, yang sebelumnya merupakan sekutu, menjadi kambing hitam untuk radikalisme tahun 1521-22.

Martin Luther meninggal dunia pada 18 Februari 1546. Ajaran-ajarannya telah mendapat sokongan popular dan pangeran di Empayar Rom Suci dan seterusnya: pada masa kematiannya, banyak kerajaan dan kota-kota di Jerman utara dan timur telah bertukar menjadi Lutheran dan pembaharuan telah dilaksanakan di luar Sempadan Empire di Denmark dan Sweden. Walau bagaimanapun, kematian pengasasnya, menandakan permulaan masa krisis bagi Lutheranisme Jerman. Pada tahun 1546-47 anggota Liga Schmalkaldic, sekumpulan putera dan kota Lutheran yang diketuai oleh Pemilih John Frederick dari Saxony dan Landgrave Philip I dari Hesse, berjuang untuk mempertahankan kemerdekaan agama dan politik mereka terhadap Kaisar Charles V, yang baru kembali dari perang panjangnya di Itali. Mereka dikalahkan dalam Pertempuran Mühlberg dan pada tahun 1548 Charles memberlakukan penyelesaian agama sementara yang bertujuan untuk memulihkan kepercayaan dan amalan tradisional sementara menunggu kesimpulan dewan umum Gereja yang telah diadakan oleh Paus Paul III di Trent pada tahun 1545. Penyelesaian tersebut membuktikan mustahil untuk ditegakkan: Lutheranisme sudah terlalu kuat untuk dihapuskan dan pada tahun 1555, Peace of Augsburg memberikannya pengiktirafan sah di dalam Empayar. Tetapi keperluan untuk memelihara gereja evangelis yang benar dalam masa krisis telah memperdalam perpecahan teologi yang timbul di antara pengganti Luther, perpecahan yang memerlukan tiga dekad untuk sembuh. Lebih-lebih lagi, Katolik secara beransur-ansur, terima kasih sebahagiannya kepada Trent dan sebagian karya Jesuit, menegaskan kembali kehadirannya di Empayar: wilayah-wilayah utama, terutama Bavaria, menegaskan kembali doktrin dan praktik Katolik. Harapan Luther untuk reformasi gereja Jerman, sesuai dengan program yang telah dia tetapkan pada tahun 1520, tidak pernah terwujud.

Jadi, bagaimana kita menjelaskan kepentingan Reformasi Luther? Dengan dia Sembilan Puluh Lima Tesis, dan dengan tulisan-tulisannya yang seterusnya, Luther melepaskan serangkaian idea yang akhirnya membawa kepada perpecahan kekal Susunan Kristen barat (percubaan baru-baru ini untuk pendamaian doktrin). Panggilan reformasi abad pertengahan yang lewat sangat penting dalam menetapkan pemandangan, tetapi tidak ada keraguan bahawa Luther sendiri mempunyai arti penting dalam zaman. Dia menunjukkan bahawa satu individu dapat, dengan menggunakan otoritas tulisan suci, dapat menantang kekuatan kepausan. Reformasi Luther, ketika terungkap, mengungkapkan bahawa seluruh bangunan Gereja abad pertengahan rentan dan ia dapat runtuh dengan sangat cepat jika keadaannya tepat.

Namun, apa yang mengikuti wahyu ini bukanlah kebebasan beragama atau peralihan ke arah kebebasan hati nurani. Memang, Protestantisme arus perdana sama sekali tidak toleran terhadap kepelbagaian agama seperti Katolik. Pernyataan iman moden awal - Pengakuan Augsburg tahun 1530, keputusan Majlis Trent, Pengakuan Westminster tahun 1646, untuk menyebutkan beberapa ortodoksi doktrin yang ditentukan dan menetapkan garis panduan untuk organisasi gereja. Di seluruh Eropah, ortodoksi - Protestan dan Katolik - dikuatkuasakan melalui pendidikan dan, jika perlu, melalui penganiayaan. Luther secara tidak sengaja melancarkan usia pengakuan, di mana Eropah dibahagikan kepada kumpulan agama yang berbeza. Sepanjang usia pengakuan ini, agama berfungsi untuk membenarkan dan memanjangkan peperangan dan keganasan agama dan penderitaan berlanjutan hingga abad ke-18: pada tahun 1731-32, Uskup Agung Katolik Salzburg mengusir 19.000 Lutheran dari wilayahnya, memaksa mereka untuk mengembara ke Eropah sebagai pelarian (kebanyakan mereka berakhir di Elector Frederick William's Berlin). Suara individu menyokong toleransi dan di sebahagian Eropah - terutamanya Jerman dan Republik Belanda - orang biasa belajar hidup dengan kepelbagaian agama, yang wujud bersama dalam komuniti pengakuan bercampur. Tetapi peningkatan toleransi beragama adalah proses yang sangat menyakitkan, satu proses yang masih belum selesai hari ini.

Ajaran Luther telah mengancam tembok tradisional otoritas gerejawi, tetapi sekarang, di Wittenberg, dia mulai mendirikan tembok baru, yang akan melindungi kekuasaannya sendiri. Namun, tidak ada yang dapat memuat ideanya. Pada tahun 2017 perhatian umum dan keilmuan pasti terfokus pada satu Reformasi tertentu: Luther's. Namun pembaharuan kehidupan beragama abad ke-16 didorong oleh pelbagai individu, idea dan peristiwa. Zaman moden awal tidak menyaksikan satu Reformasi, tetapi banyak. Katolik - abad pertengahan dan moden awal - sama sekali tidak sama dengan kepercayaan dan amalannya, namun kepelbagaiannya tidak sama dengan Protestantisme. Kita hanya memikirkan banyak jenis gereja Baptis atau Pentakosta di Amerika hari ini untuk melihat beberapa akibat jangka panjang dari penghapusan kuasa kepausan, pemberitaan imamat semua orang percaya dan pemberdayaan orang awam untuk menafsirkan firman Tuhan.

Beberapa Reformasi yang berbeza ini dikembangkan, seperti Luther, dalam dialog rapat dengan pihak berkuasa politik tempatan. Di Zurich, misalnya, Zwingli, yang dilantik sebagai imam orang di gereja utama kota pada tahun 1518, memimpin Reformasi yang sangat bergantung pada keperibadian dan khotbahnya yang karismatik. Dia memiliki hutang intelektual yang besar kepada Erasmus dan pengajarannya dibentuk oleh tulisan-tulisan awal Luther. Namun Reformasi Zwingli, seperti yang dikembangkan di Zurich, mempunyai rasa yang sangat berbeza dengan Luther's.Terdapat perbezaan teologi utama antara Luther dan reformis Swiss, yang paling penting adalah Zwingli dan Heinrich Bullinger di Zurich, dan Johannes Oecolampadius di Basel. Seperti yang telah kita lihat, persoalan tentang kehadiran Kristus yang sebenarnya dalam Ekaristi yang membelah mereka tanpa perdamaian. Mereka juga berpandangan berbeza mengenai sifat dan kecepatan reformasi. Zwingli lebih bersedia daripada rakannya Wittenberg untuk menghapuskan perintah lama dan hanya mempertahankan apa yang diperlukan untuk menepati visi rancangan Tuhannya. Di bahagian-bahagian Konfederasi Swiss dan Jerman selatan yang mengikuti ajaran Reformed Zwingli dan penggantinya, gereja-gereja dilucutkan gambar, liturgi disederhanakan dan disiplin moral dan sosial dikawal melalui pembentukan mahkamah.

Reformasi bandar di Switzerland dan Jerman selatan, dalam banyak keadaan, didorong oleh sokongan popular terhadap idea evangelis. Artis dan rakyat serikat terbukti menerima khotbah dan polemik cetak, yang mengkritik hierarki gereja Rom dan eksploitasi kewangan mereka terhadap golongan awam dan yang menekankan kebebasan dan kesetaraan rohani. Ikonoklasma adalah salah satu cara mereka membuat pandangan mereka dirasakan. Di Basel, orang awam menghancurkan banyak gambar di gereja-gereja kota pada tahun 1529. Mereka kecewa dengan kegagalan majlis bandar raya untuk memperkenalkan reformasi: 'Dalam tiga tahun musyawarah, anda tidak melakukan apa-apa dalam satu jam ini, kami menyelesaikan semuanya', mereka memberitahu hakim mereka . Bagi majistret bandar, seperti penguasa putera, keputusan untuk menerapkan reformasi agama dibuat sebahagiannya kerana perlunya menjaga ketertiban. Akses ke harta gereja tentu saja merupakan pertimbangan penting, di Jerman dan Switzerland tidak kurang dari England di bawah Henry VIII. Harta ini termasuk bukan hanya tanah dan wang, tetapi juga hak dan hak istimewa. Untuk memperkenalkan Reformasi - sama ada dalam manifestasi Lutheran atau Reformed - adalah untuk membawa gereja, barang-barang materialnya, kekebalan tradisionalnya dan kawalannya terhadap pendidikan dan amal di bawah kawalan pihak berkuasa sekular. Akhirnya, gereja-gereja Protestan ini menjadi sebahagian daripada alat pentadbiran bandar dan wilayah mereka. Pendeta menjadi, pada hakikatnya, pegawai negeri, yang bertanggung jawab bukan hanya untuk berdakwah tetapi juga untuk ketenteraman dan moral masyarakat, untuk kesejahteraan sosial dan untuk mengawasi sistem pendidikan yang menerapkan ortodoksi pengakuan.

Pada akhirnya, perlindungan negara membolehkan Reformasi Lutheran dan Swiss bertahan dan berkembang. Sejak awal, bagaimanapun, ada individu dan kelompok yang terinspirasi oleh pesan evangelis, tetapi yang menolak untuk menyesuaikan diri dengan keperluan kehidupan sosial dan politik moden awal, dengan penekanan pada kesesuaian dan ketertiban. Pada tahun 1521 tiga orang awam, yang disebut sebagai nabi Zwickau, tiba di Wittenberg dengan mendakwa bahawa Tuhan berbicara kepada mereka secara langsung bahawa mereka adalah antara wakil paling awal dari radikal atau 'sayap kiri' Reformasi. Mereka cepat diikuti oleh yang lain Schwärmer, atau peminat yang salah, seperti yang dilabel oleh Luther: mereka yang mengikuti inspirasi dan penglihatan daripada bergantung pada firman Tuhan seperti yang dinyatakan dalam Kitab Suci dan ditafsirkan oleh para teolog terlatih. Salah satu yang paling terkenal adalah Thomas Müntzer, yang mengkhotbahkan pesan apokaliptik radikal dan yang dihukum mati pada tahun 1525 kerana peranannya dalam Pemberontakan Petani. Pemberontakan 1524/5 ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam skala, bermula di Jerman barat daya tetapi akhirnya meluas hingga ke Saxony di timur dan Austria di selatan. Ini didorong sebagian besar oleh keluhan sosio-ekonomi, tetapi menarik inspirasi dan dinamisme dari khotbah evangelis oleh tokoh-tokoh seperti Müntzer. Ini menegaskan bagi Luther dan bagi yang lain bahawa radikalisme agama akan berfungsi sebagai penopang pemberontakan dan keganasan sosial. Tanggapan Luther adalah keji: dalam jawapannya Menentang Gerombolan Petani dan Merompak, diterbitkan tepat setelah pemberontakan itu ditekan, dia berpendapat bahawa melalui ketidaktaatan mereka kepada pihak berkuasa sipil, para petani telah 'sangat pantas mati dalam tubuh dan jiwa'.

Perbezaan antara magisterial - yang dipimpin oleh negara - dan reformasi radikal telah dipersoalkan dalam pensejarahan baru-baru ini: cenderung bukan hanya menyatukan individu dan kumpulan yang mempunyai sedikit persamaan, tetapi juga untuk menurunkan kandungan radikal dan potensi pengajaran Protestan 'arus perdana' . Namun tidak ada keraguan bahawa ada orang Kristian yang kepercayaan dan praktiknya membedakan mereka dari gereja-gereja institusi pada zaman itu. Di antara 'radikal' ini - 'keturunan Martin Luther', seperti yang telah mereka gambarkan baru-baru ini - adalah kaum Anabaptis. Pada asalnya istilah penyalahgunaan, Anabaptist, atau pembaptis ulang, digunakan untuk menghina anggota pelbagai kumpulan yang berbeza yang berasal dari Jerman dan Gabungan Swiss pada tahun 1520-an. Di bawah kepemimpinan Michael Sattler, bekas bhikkhu, sekumpulan Anabaptis ini merumuskan Pengakuan Schleitheim pada tahun 1527, yang pertama dari banyak pernyataan iman dalam era Reformasi. Mereka mempertahankan pembaptisan orang dewasa, menggambarkan upacara itu sebagai 'perjanjian hati nurani yang baik dengan Tuhan'. Mereka menolak untuk bersumpah, atau mengangkat senjata: pada hakikatnya, mereka menolak, berdasarkan tafsiran mereka terhadap Kitab Suci, segala bentuk keterlibatan dalam urusan duniawi.

Sattler dihukum mati oleh pihak berkuasa Austria pada tahun 1527: lidahnya dipotong, dia kemudian diseksa dengan penjepit besi yang dipanaskan dan dibakar. Pada tahun 1528-9, pembaptisan semula ditetapkan sebagai kejahatan modal dalam Empayar dan ratusan lagi hukuman mati diikuti. Kebangkitan dan kejatuhan Kerajaan Münster pada tahun 1534-5 mengesahkan reputasi Anabaptisme untuk penindasan. Di kota Westphalian, Anabaptis, yang dipimpin oleh Jan Matthys (bekas tukang roti) dan kemudian Jan van Leiden (bekas penjahit), melancarkan teokrasi, suatu usaha untuk mewujudkan sebuah Yerusalem Baru, sebuah komuniti yang saleh di bumi. Ini adalah dunia keagamaan dan sosial alternatif: selain pembaptisan orang dewasa, para pemimpin baru di bandar ini memperkenalkan pemilikan barang dan poligami secara komunal. Eksperimen itu tidak berlangsung lama: bandar itu ditawan semula oleh putera-uskup Katolik Münster Jan van Leiden dan dua sahabatnya diseksa dan dieksekusi, mayat mereka diletakkan di dalam kandang besi di menara gereja utama kota sebagai peringatan. Pemberontakan Münster tetap berlangsung, namun, dalam ingatan komunal dan sepanjang abad ke-16 Anabaptis dianiaya tanpa ampun di dalam Empayar. Sebilangan orang berlindung, untuk sementara waktu, di kawasan bangsawan Poland dan Bohemia di Eropah tengah timur, mereka kemudian dipaksa, sebagai akibat dari katolikisasi abad ke-17, untuk melarikan diri lebih jauh. Anabaptis bertahan di persekitaran agama yang agak beragam di utara Belanda beberapa - terutamanya kaum Mennonites - akhirnya termasuk di antara kumpulan agama yang menyeberangi Atlantik untuk mencari komuniti baru di Amerika.

Bridget Sembuh adalah Pengarah Institut Kajian Reformasi di Universiti St Andrews.


8 Aktiviti Cetakan untuk Hari Martin Luther King

Martin Luther King, Jr., seorang menteri Baptis dan aktivis hak sivil terkemuka, dilahirkan pada 15 Januari 1929. Semasa kelahiran, ibu bapanya menamakannya Michael King, Jr. Namun, ayah Raja, Michael King Sr. kemudian menukar namanya menjadi Martin Luther King sebagai penghormatan kepada pemimpin agama Protestan. Anaknya, Martin Luther King, Jr mengikuti arahan ayahnya dan juga menukar namanya.

Pada tahun 1953, King mengahwini Coretta Scott dan bersama-sama mereka mempunyai empat orang anak. Martin Luther King, Jr memperoleh gelar doktor dalam teologi sistematik dari Universiti Boston pada tahun 1955.

Pada akhir 1950-an, King menjadi pemimpin dalam gerakan hak sivil yang berusaha untuk mengakhiri pemisahan. Pada 28 Ogos 1963, Martin Luther King, Jr menyampaikan pidato "I Have a Dream" yang terkenal kepada lebih daripada 200,000 orang pada bulan Mac di Washington.

Dr. King menganjurkan tunjuk perasaan tanpa kekerasan dan berkongsi kepercayaan dan harapannya agar semua orang diperlakukan sama seperti apa pun bangsa mereka. Dia memenangi Hadiah Nobel Keamanan pada tahun 1964. Tragisnya, Martin Luther King, Jr dibunuh empat tahun kemudian pada 4 April 1968.

Pada tahun 1983, Presiden Ronald Reagan menandatangani rang undang-undang yang menetapkan Isnin ketiga pada bulan Januari sebagai Martin Luther King, Jr. Day, hari cuti persekutuan yang menghormati Dr. King. Banyak orang merayakan percutian itu dengan memberi sukarela di komuniti mereka sebagai cara untuk menghormati pemimpin hak sivil dengan memberi kembali.

Sekiranya anda ingin menghormati Dr. King pada percutian ini, cubalah idea seperti:

  • berkhidmat dalam komuniti anda
  • baca biografi mengenai Dr. King
  • pilih salah satu ucapannya atau petikan dan tuliskan apa maksudnya bagi anda
  • buat garis masa peristiwa penting dalam hidupnya

Sekiranya anda seorang guru yang ingin berkongsi warisan Martin Luther King, Jr dengan pelajar muda anda, cetakan berikut dapat membantu.


Aktiviti Bilik Darjah: Martin Luther and the Reformation (Commentary) - Sejarah

Martin Luther dilahirkan pada 10 November 1483, di Eisleben, Saxony, dari saham petani. Dia dibaptis pada hari berikutnya, yang merupakan hari St. Martin, dan diberi nama orang suci itu. Kemampuan intelektualnya terbukti lebih awal, dan ayahnya merancang karier untuknya dalam bidang undang-undang. Setelah menghadiri sekolah di Mansfeld, Magdeburg, dan Eisenach, Luther pada usia 18 tahun memasuki University of Erfurt, di mana dia menyelesaikan peperiksaan masternya pada tahun 1505 dan memulakan pengajian undang-undang. Minatnya yang sebenarnya terletak di tempat lain, dan pada 17 Julai 1505 dia memasuki biara Augustinian tempatan. Dia ditahbiskan sebagai imam pada 3 April 1507 dan sebulan kemudian dia merayakan misa pertamanya di hadapan rakan-rakan dan ayahnya, yang tidak menyetujui masuknya anaknya ke biara.

Luther telah melihat Alkitab Latin pertamanya di sekolah di Magdeburg, dan di biara, dengan dorongan dari atasannya, dia melanjutkan pelajarannya terhadap Kitab Suci. Dia membantu dengan pengajaran pemula mengikut urutan dan bertugas sebagai pembantu pengajar dalam falsafah moral di University of Wittenberg yang baru. Pada tahun 1510 dia melakukan perjalanan ke Rom untuk pesanan Augustinian. Di sana, seperti St. Francis dan yang lain di hadapannya, dia terkejut dengan kelonggaran dan keduniawian banyak ulama.

Pada bulan Oktober 1512, Luther menerima gelar doktor dalam bidang teologi, dan tidak lama kemudian, dia ditugaskan sebagai profesor kajian alkitabiah di University of Wittenberg. Ceramahnya mengenai Alkitab sangat popular, dan dalam beberapa tahun dia menjadikan universiti sebagai pusat humanisme alkitabiah. Sebagai hasil dari kajian teologis dan alkitabiahnya, ia mempertanyakan praktik menjual dendam atau pengampunan hukuman yang harus dilakukan di api penyucian. Pada malam Hari Semua Orang Suci, 31 Oktober 1517, dia memposting di pintu gereja istana di Wittenberg, seperti kebiasaan, pemberitahuan perbahasan akademik mengenai pemanjangan, menyenaraikan 95 tesis untuk dibincangkan. Tesis Luther menyebar dengan cepat ke Jerman dan bahagian Eropah yang lain. Ketika kesan tesis menjadi jelas, paus meminta perintah Augustinian untuk mendisiplinkan anggota mereka. Setelah beberapa kali mengadakan pertemuan, manuver politik, dan percubaan untuk berdamai, Luther, dalam pertemuan dengan legenda kepausan pada tahun 1518, menolak untuk mengundurkan diri, dan dalam perbahasan dengan John Eck dia terpaksa mengakui bahawa beberapa pandangannya tidak sesuai dengan doktrin rasmi gereja.

Hingga saat ini Luther telah berusaha untuk mereformasi gereja dari dalam, tetapi sekarang jelas bahawa istirahat tidak dapat dielakkan dan pada 15 Jun 1520, paus mengeluarkan seekor lembu yang memberi Luther 60 hari untuk mengundurkan diri. Banyak sekolah membakar buku-buku Luther, dan dia membalas dengan membakar salinan lembu kepausan dan buku undang-undang kanun. Dia dikucilkan pada 3 Januari 1521, dan Kaisar Charles V memanggilnya ke perjumpaan Diet Imperial di Worms. Di sana Luther menolak semua upaya untuk membuatnya kembali, bersikeras bahwa dia harus dibuktikan kesalahan berdasarkan Alkitab. Diet terbahagi dalam penilaiannya, tetapi akhirnya mengeluarkan keputusan yang menuntut penangkapan Luther. Putera Luther sendiri, Pemilih Frederick dari Saxony, bagaimanapun, telah membuatnya pergi dan ditempatkan untuk disimpan di istananya, Wartburg.

Di sini Luther menerjemahkan Perjanjian Baru ke dalam bahasa Jerman dan memulakan terjemahan Perjanjian Lama. Pada bulan Mac 1522, Luther kembali ke Wittenberg menentang permintaan putera raja untuk menyelesaikan keadaan gereja yang terganggu di sana, yang berada di bawah kepemimpinan Andreas von Karlstadt yang mengganggu. Luther memberitakan serangkaian 8 khotbah terkenal di mana dia mengembalikan ketertiban kepada masyarakat dan menetapkan garis-garis Pembaharuan.

Dia kemudian mengalihkan perhatiannya kepada organisasi pemujaan dan pendidikan. Dia memperkenalkan nyanyian pujian secara berjemaah, menyusun banyak lagu sendiri, dan dia mengeluarkan pesanan pesanan model dalam bahasa Latin dan, untuk penggunaan yang lebih umum, dalam bahasa Jerman. Pada tahun 1529 ia menerbitkan katekismus besar dan kecilnya untuk pengajaran dalam iman dan juga serangkaian khotbah. Selama tahun-tahun dari tahun 1522 hingga kematiannya, Luther menulis sejumlah besar buku, surat, khotbah, dan risalah. Karya edisi Amerika baru-baru ini terdapat dalam 55 jilid besar, dan itu tidak termasuk semua yang ditulisnya.

Pada 13 Jun 1525, Luther mengahwini Katherine von Bora, salah satu daripada sejumlah biarawati yang diselamatkan dari biara Nimbschen pada tahun 1523. Pasangan ini mempunyai enam orang anak, dan bersama ibu saudara isterinya, Lena, 11 keponakan dan keponakannya, dan bersama pelajar dan pengunjung, rumah tangga Luther adalah pusat persekutuan dan perbincangan yang sibuk. Di meja makan, "Table Talk" yang terkenal dirakam oleh pelbagai tetamu dan kemudian diterbitkan.

Pada tahun 1546 Luther dipanggil ke Eisleben untuk menjadi perantara dalam pertengkaran keluarga di antara para pangeran Mansfeld, dan setelah menyelesaikan pertengkaran itu, Luther meninggal di sana di kota kelahirannya pada 18 Februari. Ribuan orang datang untuk melayani pembaharu besar, dan mayatnya dikebumikan di Gereja Castle di Wittenberg pada 22 Februari.

Lutheran telah menamakan banyak gereja, kolej, dan masyarakat setelah Luther, dan di Amerika Utara terdapat lebih dari 75 gereja yang dinamakan untuknya. Terdapat monumen untuk Luther di banyak bandar. Yang paling terkenal adalah yang ada di Worms di mana Luther meletakkan tangannya pada Alkitab dan dikelilingi oleh perumpamaan para pembaharu sebelumnya dan pelindung dan rakan-rakannya.

Peristiwa dalam kehidupan Luther telah diperingati pada pelbagai tarikh. Ulang tahun penulisan 95 tesis telah menjadi Festival Reformasi pada kalendar Lutheran dan juga diperingati oleh beberapa gereja Kristian yang lain. 400 ulang tahun kelahirannya adalah perayaan besar pada tahun 1883 [ seperti 500 ika pada tahun 1983! ]. Banyak masyarakat Luther telah mengingati Luther pada hari kematiannya pada abad ke-1646 pada hari yang diperhatikan terutama di Wittenberg dan Erfurt, dan kemudian pemeliharaan menjadi lebih luas.

[Dari "Perayaan dan Peringatan," Phillip H. Pfatteicher. ]

Saya memang terpikat dengan semangat yang luar biasa untuk memahami Paulus dalam Surat kepada orang Rom. Tetapi sampai saat itu bukan darah dingin di hati, tetapi satu kata dalam Bab 1.17, "Di dalamnya kebenaran Allah dinyatakan," yang menghalangi jalan saya. Kerana saya membenci kata itu "kebenaran Tuhan," yang, menurut penggunaan dan kebiasaan semua guru, saya telah diajar untuk memahami secara filosofis mengenai kebenaran formal atau aktif, sebagaimana mereka menyebutnya, yang dengannya Tuhan itu benar dan menghukum pendosa yang tidak benar.

Walaupun saya hidup sebagai bhikkhu tanpa celaan, saya merasakan bahawa saya adalah orang berdosa di hadapan Tuhan dengan hati nurani yang sangat terganggu. Saya tidak percaya bahawa dia ditenangkan oleh kepuasan saya. Saya tidak mengasihi, ya, saya membenci Tuhan yang benar yang menghukum orang-orang berdosa, dan secara diam-diam, jika tidak menghujat, tentu saja bergumam sangat, saya marah kepada Tuhan, dan berkata, "Seolah-olah, memang tidak cukup, orang-orang berdosa yang menyedihkan itu , hilang selama-lamanya melalui dosa asal, dihancurkan oleh segala macam malapetaka oleh hukum decalogue, tanpa Tuhan menambah kesakitan kepada Injil dan juga oleh Injil yang mengancam kita dengan kebenaran dan murka-Nya! " Oleh itu, saya mengamuk dengan hati nurani yang garang dan bermasalah. Walaupun begitu, saya mengalahkan Paul di tempat itu, saya sangat ingin mengetahui apa yang diinginkan oleh St. Paul.

Akhirnya, dengan belas kasihan Tuhan, bertafakur siang dan malam, saya memperhatikan konteks kata-kata, yaitu, "Di dalamnya kebenaran Allah dinyatakan, seperti yang tertulis, 'Dia yang melalui iman adalah benar akan hidup Di sana saya mulai mengerti bahawa kebenaran Tuhan adalah di mana orang benar hidup dengan pemberian Tuhan, yaitu dengan iman. Dan ini adalah makna: kebenaran Allah dinyatakan oleh Injil, yaitu, kebenaran pasif yang dengannya Tuhan yang penyayang membenarkan kita dengan iman, seperti yang tertulis, "Dia yang melalui iman adalah benar akan hidup." Di sini saya merasakan bahawa saya sama sekali dilahirkan semula dan memasuki syurga itu sendiri melalui pintu-pintu terbuka. Terdapat wajah lain dari keseluruhan Kitab Suci yang menunjukkan dirinya kepada saya. Kemudian saya membaca Kitab Suci dari ingatan. Dalam istilah lain saya juga menemukan analogi, seperti pekerjaan Tuhan, iaitu apa yang Tuhan lakukan dalam diri kita, kuasa Tuhan, yang menjadikannya kuat untuk kita, kebijaksanaan Tuhan, dengan mana ia menjadikan kita bijak, kekuatan Tuhan, keselamatan Tuhan, kemuliaan Tuhan. Dan saya memuji kata-kata paling manis saya dengan cinta yang sama seperti kebencian yang sebelumnya saya benci dengan kata "kebenaran Tuhan." Oleh itu, tempat di Paul adalah bagi saya benar-benar pintu masuk ke syurga. LW34: 337


Kekecewaan dengan Rom

Pada usia 27 tahun, Luther diberi kesempatan untuk menjadi perwakilan ke persidangan gereja Katolik di Roma. Dia pergi dengan lebih kecewa, dan sangat kecewa dengan perbuatan maksiat dan korupsi yang disaksikannya di antara para imam Katolik.

Sekembalinya ke Jerman, dia mendaftarkan diri di University of Wittenberg dalam usaha untuk menekan kekacauan spiritualnya. Dia cemerlang dalam pelajarannya dan mendapat gelar doktor, menjadi profesor teologi di universiti (dikenali hari ini sebagai & # xA0Martin Luther University Halle-Wittenberg).

Melalui kajian tulisan suci, Luther akhirnya mendapat pencerahan agama. Bermula pada tahun 1513, semasa menyiapkan ceramah, Luther membaca baris pertama Mazmur 22, yang Kristus menangis dalam tangisannya untuk belas kasihan di kayu salib, tangisan yang serupa dengan Luther & # x2019 ketidakpuasan sendiri dengan Tuhan dan agama. & # XA0

Dua tahun kemudian, semasa menyiapkan ceramah mengenai Paulus & # x2019s Surat kepada orang Rom, dia membaca, & # x201CPara adil akan hidup dengan iman. & # X201D Dia memikirkan pernyataan ini untuk beberapa lama.

Akhirnya, dia menyadari kunci keselamatan rohani bukanlah dengan takut kepada Tuhan atau diperbudak oleh dogma agama tetapi percaya bahawa iman saja akan membawa keselamatan. Tempoh ini menandakan perubahan besar dalam hidupnya dan menggerakkan Reformasi.


Cara Mengajar Hari Martin Luther King

Di banyak bilik darjah ESL, guru merancang rancangan pelajaran bertema yang berpusat pada huruf-huruf tertentu. Surat H, sebagai contoh, digunakan dalam rancangan pelajaran ini sebagai jalan untuk bercakap mengenai wira. Melalui perbincangan, penulisan dan pembacaan, pelajar merangka definisi wira mereka sendiri. Dengan beberapa pengubahsuaian mudah, rancangan pelajaran ini dapat diubah dengan mudah untuk memeriksa kehidupan dan perbuatan Martin Luther King, Jr., dan meneroka bagaimana percubaannya dapat mempengaruhi pelajar anda.

Kemahiran penting yang mesti dipupuk oleh pelajar ESL adalah membaca secara kritis. Bahagian keahlian adalah kemampuan membaca petikan, artikel atau cerita, kemudian menyampaikan ringkasan tajam yang merangkumi semua maklumat yang berkaitan dalam teks sumber. Dalam rancangan pelajaran ini, pelajar ESL mengasah mereka kemahiran menulis ringkasan melalui belajar mengenai MLK dan pengaruhnya terhadap gerakan Hak Sivil.

Salah satu teknik pedagogi yang paling popular digunakan di bilik darjah ESL melibatkan penggunaan cerita dan bercerita. Pelajar dapat berhubung dengan topik dan konsep melalui pembantu cerita yang menarik, dan dapat mengaplikasikan apa yang mereka pelajari melalui cerita dan petikan naratif dalam aspek lain dalam kerja sekolah mereka. Tetapi anda mungkin juga memfokuskan pada teknik menulis cerita sebagai cara untuk mengajar konsep penting seperti watak, tetapan dan plot. Dalam rancangan pelajaran ini, pelajar belajar bagaimana membuat cerita. Tujuan ini dapat difokuskan pada Martin Luther King, Jr sebagai watak, era Hak Sivil sebagai latar dan sejarah itu sendiri sebagai plot.

Laman web ini menawarkan banyak rancangan pelajaran ESL dan dibahagikan kepada kategori mudah mengikut topik. Tatal ke bawah ke & ldquoBudaya& rdquo bahagian untuk memuat turun rancangan pelajaran ini (serta rancangan pelajaran berikut). Dalam rancangan pelajaran ini, pelajar membaca artikel mengenai Martin Luther King, Jr. dan kemudian menjawab soalan pemahaman. Ini adalah pelajaran ESL klasik yang menguji kebolehan pelajar & rsquo untuk mensintesis maklumat yang mereka ambil dengan membaca artikel mengenai topik baru atau tidak dikenali. Artikel tersebut adalah lakaran biografi kehidupan dan karya Martin Luther King. Jr diikuti dengan garis masa yang menyoroti peristiwa utama dalam hidupnya. Ujian pemahaman yang berikut adalah rangkaian soalan & ldquofill-in-the-blank & rdquo yang disertai oleh bank kata. Guru boleh memilih untuk memberi pelajar kata bank atau meminta mereka merujuk kembali artikel tersebut untuk mendapatkan jawapan yang tepat.

Salah satu ucapan yang paling terkenal (jika bukan yang paling terkenal) yang diberikan oleh seorang Amerika ialah Martin Luther King Jr. & rsquos & ldquoSaya Mempunyai Impian. & rdquo Dengan menatal ke bahagian & ldquoCulture & rdquo setelah mengklik pautan di atas, anda boleh memuat turun lima minit terakhir ucapan ini. Gunakan di kelas anda untuk mengajar pelajar mengenai pengucapan awam, penulisan ucapan, diksi atau konsep bahasa lain yang berkaitan. Ucapan ini adalah asas yang baik bagi mana-mana guru ESL yang ingin membincangkan Martin Luther King, Jr. dengan pelajarnya secara inovatif dan mudah!

Ini mungkin rancangan / aktiviti pelajaran ESL paling komprehensif yang berkisar di sekitar Martin Luther King. Pelajar membaca biografi ringkas lelaki itu, kemudian mempraktikkan kemahiran berbahasa Inggeris mereka melalui aktiviti yang melibatkan padanan frasa, mengisi jurang, pilihan perkataan, ejaan, menyusun semula ayat dan perenggan yang digabungkan, soalan perbincangan dan menulis contoh. Secara keseluruhan, ini adalah sumber yang baik untuk membantu anda menyiapkan unit di Martin Luther King, Jr. untuk pelajar ESL anda.

Rancangan pelajaran dari ESL-Galaxy.com ini adalah kaedah terbaik untuk anda mengajar pelajar anda mengenai Martin Luther King Jr. melalui aktiviti yang menyeronokkan dan mencabar. Pemberitahuan ini mengandaikan bahawa pelajar anda telah diperkenalkan dengan biografi umum Martin Luther King, Jr. (jadi pastikan anda telah bercakap dengan mereka mengenai kehidupannya atau memberikan mereka tugasan membaca sebelumnya) dan memberikan mereka tugas menulis yang bertujuan untuk berlatih kemahiran tertentu, seperti menggunakan dengan suara pasif. Dengan menyusun biografi ringkas Martin Luther King, Jr., pelajar dapat menguasai kemahiran berbahasa melalui lensa budaya yang menarik.

Pidato terkenal Martin Luther King Jr. & rsquos adalah sumber abadi untuk mengkaji gerakan Hak Sivil di Amerika. Rancangan pelajaran ini menggunakan ucapan untuk memperkenalkan pelajar kepada Martin Luther King Jr. Dengan mendengar ucapan dan menyediakan persembahan lisan, para pelajar bukan sahaja akan meneroka sejarah Amerika, tetapi juga akan berkenalan dengan salah satu pidato terhebat yang pernah disampaikan dalam bahasa Inggeris. Rancangan pelajaran ini disusun dengan baik dan komprehensif dengan pautan ke media audio / video ucapan, tugasan yang lengkap dan sumber yang sangat baik untuk dirujuk oleh pelajar anda dalam kajian mereka.


Aktiviti Bilik Darjah: Martin Luther and the Reformation (Commentary) - Sejarah

Saya bercakap dari perspektif saya sendiri sebagai profesor seminari, yang terlibat dalam mendidik pendeta dan pemimpin gereja masa depan. Oleh itu, tumpuan saya akan diberikan kepada mesej Luther dan pengikutnya dan kesannya yang berterusan hari ini. Mesej itu terus memberi harapan, penghiburan, dan kebebasan hari ini kepada berjuta-juta orang. Ini telah membentuk sebuah gereja (ya, ini adalah satu gereja walaupun terdapat bahagian organisasi) yang mengidentifikasi dirinya sebagai Lutheran dan melihat Luther sebagai pengertian sebagai teolog utamanya, bapa spiritual, penentu nada, dan teladan.

Reformasi Lutheran hidup di masa kini dalam pelayanan gereja yang mengidentifikasi diri mereka sebagai Lutheran di seluruh dunia. Gereja-gereja itu mempunyai cara yang khas untuk memahami pekerjaan Tuhan di dunia sebagai dua kali ganda, dalam hukum dan janji. Mereka memahami bahawa pekerjaan Tuhan kadang-kadang tersembunyi di bawah penampilan yang berlawanan. Mereka tahu bahawa pekerjaan Tuhan terkandung dalam yang terbatas, khususnya dalam diri Yesus Kristus. Dan mereka curiga dengan teologi kemuliaan dan kejayaan.

Gereja-gereja tersebut menyatakan hukum dan janji dalam khotbah, pengajaran, dan pemberian sakramen mereka. Mesej harapan dan penghiburan dan kebebasan ini terus mempengaruhi orang hari ini. Beberapa perkataan mengenai setiap ini:

Kebebasan

Ya, ini bermaksud kebebasan daripada melakukan pekerjaan baik untuk mendapatkan keredhaan Tuhan. Kebebasan ini mempunyai akibat yang sangat konkrit dalam konteks Amerika. Ini bermaksud kebebasan dari kesempurnaan yang menguasai sebagian besar kehidupan orang Amerika, kebebasan dari ketakutan akan penaklukan ganda, kebebasan dari dibebani dengan keputusan untuk Kristus, dan kebebasan dari pengertian bahawa kehendak bebas kita mesti memilih Tuhan. Tetapi, tentu saja, Luther tidak hanya membicarakan kebebasan dari, dia bercakap tentang kebebasan untuk. Bagi Luther dan Lutheran, kebebasan bukan untuk diri seseorang melainkan untuk melayani jiran. Kebebasan adalah kebebasan untuk bersuara, untuk mencari tempat-tempat dan peranan-peranan yang telah dipanggil oleh kita oleh Tuhan dan dengan bebas melayani jiran-jiran kita di tempat dan peranan tersebut. Ini juga bermaksud kebebasan untuk terlibat dalam kegiatan yang membantu pekerjaan orang lain, seperti pendidikan.

Saguhati

Masa lalu kita tidak dapat menindas kita kerana kita tahu bahawa Tuhan telah mengampuni kita dan Tuhan sentiasa berusaha untuk mendamaikan kita dengannya. Kehilangan dan penderitaan kita sekarang tidak dapat menyebabkan keputusasaan kerana kita mengetahui gambaran yang lebih besar bahawa walaupun dalam kerugian dan penderitaan kita adalah milik Tuhan yang maha pengasih yang tidak akan melepaskan kita. Apa yang kita lihat, kegiatan kejahatan dalam hidup kita, tidak dapat menjatuhkan kita ke dalam keputusasaan kerana melalui salib Kristus kita melihat semuanya secara berbeza. Walaupun banyak versi agama Kristian mengatakan bahawa kita tidak dapat melihat segalanya, Lutheran "mengambil" agama Kristiani yang mengakui secara terang-terangan bahawa Tuhan aktif dalam bentuk yang berlawanan, dan Tuhan aktif untuk kebaikan dalam hal ini. Maksudnya, walaupun kita melihat dengan jelas perkara buruk berlaku, kita merasa terhibur dengan pengetahuan bahawa Tuhan masih aktif untuk kebaikan. Penghiburan kita bukan dalam kemuliaan Tuhan tetapi dalam kepercayaan bahawa Tuhan terus bekerja dalam penderitaan dan salib.

Ini bukan harapan naif untuk kemajuan manusia atau harapan imperialis untuk Tuhan yang akan mengalahkan musuh kita. Sebaliknya ini adalah harapan yang mengetahui bahawa Tuhan memegang seluruh kehidupan manusia dan bahawa Tuhan ini adalah Tuhan yang arif dan juga Tuhan yang penyayang. Kita mempunyai harapan kerana kita tahu bahawa Tuhan ini membangkitkan orang mati dalam kehidupan ini dan di akhirat. Kami berharap kerana kami tahu bahawa penderitaan dan kematian bukanlah akhir cerita.

Mesej reformasi Wittenberg - pesan harapan, penghiburan, dan kebebasan ini - telah disampaikan dengan cara yang juga memiliki akibat yang signifikan. Seseorang boleh memberi tumpuan kepada khotbah atau nyanyian pujian. Saya akan memberi tumpuan kepada penekanan Lutheran pada catechesis. Orang-orang Lutheran percaya bahawa mendidik orang awam (bukan hanya orang muda tetapi semua orang awam) dalam iman itu penting.

Walaupun Luther dan pengikutnya tidak mencipta katekese atau katekismus, mereka memberi mereka suatu kepentingan yang mempunyai akibat gerejawi dan sosial. 1 Mari kita lihat secara ringkas sebab-sebab yang diberikan oleh Luther dan pengikutnya untuk mempelajari katekismus 2 dan juga secara ringkas mempertimbangkan akibat eklesial dan sosial dari sebab-sebab ini.

Para pembaharu Lutheran menganggap katekismus sebagai ringkasan tulisan suci atau pengenalan kepada kitab suci. Dalam siri khutbah kateketik pertama Luther (1528) dia mengatakan bahawa dalam tiga bahagian pertama katekismus semua tulisan suci terkandung. 3 Semua yang ada di dalam Alkitab tidak ada tetapi ketiga-tiga bahagian ini menyampaikan mesej keselamatan Alkitab. Dengan memusatkan perhatian pada pesan utama, katekismus memberi pendengar dan panduan kepada pendengar untuk membaca tulisan suci. Ini adalah ringkasan yang berguna mengenai mesej alkitabiah. Luther juga menekankan bahawa setelah orang mempelajari katekismus mereka harus dipimpin lebih jauh ke dalam kitab suci. 4 Oleh itu, belajar katekismus tidak pernah menjadi tujuannya sendiri, baik tujuan belajar atau tujuan untuk dirinya sendiri. Para pembaharu Lutheran menyatakan dengan jelas bahawa keterlibatan dengan dan pemahaman tulisan suci adalah tugas bagi orang awam, bukan hanya untuk para ahli dan penguasa gerejawi. Mereka memberi orang awam alat untuk menolong mereka dalam tugas ini.

Pembaharu Lutheran melihat katekismus sebagai tanda pengenal Kristian. Luther berpendapat bahawa mereka yang tidak mengetahuinya tidak boleh dikira dalam kalangan orang Kristian. Ini mengenai identiti tetapi rasa identiti yang lebih mendalam daripada yang hanya melibatkan pengetahuan intelektual. Luther membandingkan orang Kristian yang tidak mengetahui katekismenya dengan tukang yang tidak mengetahui kerajinannya. 5 Sama seperti pengetahuan pengrajin menentukan keberadaannya, begitu juga pengetahuan mengenai katekismus menentukan kehidupan orang Kristian. Luther menginginkan orang Kristian yang tahu apa harapan dan penghiburan mereka, yang tahu dari mana kebebasan mereka berasal dan untuk apa itu. Ini memberi kuasa.

Luther dan rakan-rakan reformisnya mempunyai rasa kuat dan realistik mengenai kekuatan kejahatan. Mereka ingin orang awam mengetahui katekismusinya kerana mereka melihat pengetahuan seperti senjata dalam memerangi dosa, syaitan, dan bidaah. Ketika berkhotbah mengenai perintah ketiga pada tahun 1528, Luther berkomentar: "Oleh kerana itu syaitan selalu meminta kita, kita harus memegang simbol [Akidah para Rasul] dan doa Tuhan di dalam hati dan mulut kita." Kata pengantar 6 Luther tahun 1531 kepada Katekism Besar mengatakan bahawa kita harus menggunakan Firman Tuhan untuk "mematikan pemikiran syaitan dan jahat." 7 Bagi Luther, penentangnya adalah kosmik — dosa, kematian, syaitan — dan temporal.

Pembaharu Lutheran melihat katekismus sebagai ukuran untuk menilai pengajaran lain. Mengetahui katekismus memberi kuasa kepada golongan awam untuk membezakan antara ajaran yang benar dan yang salah, untuk menilai apa yang diberitakan dan diajarkan kepada mereka. Fungsi ini tidak lagi diberikan hanya kepada atasan gerejawi. Catechesis seharusnya memberikan kepada orang awam fungsi penting pengawasan gerejawi. 8

Catechesis sangat anti-hierarki. Ia menekankan pengetahuan awam dan pemahaman tentang iman, dan juga penjelajahan iman. (Pertanyaan dianjurkan.) Ini bertujuan untuk menghasilkan orang awam yang kuat, bijaksana, percaya diri yang tahu dan dapat menyatakan kepercayaan mereka dan dapat membuat pemimpin mereka bertanggungjawab. Ciri-ciri ini dapat meluas ke alam lain.

Apakah akibat sosial dari penekanan kateketik ini? Ada yang berpendapat bahawa penekanan Lutheran ini adalah salah satu faktor yang mendorong perkembangan demokrasi, gerakan lain yang mempercayai orang biasa dapat berfikir dan mempertimbangkan perkara-perkara penting dan meminta pertanggungjawaban pemimpin. Penekanan pada pengetahuan awam dan pertanggungjawaban para pemimpin juga merupakan faktor yang mendorong gerakan keadilan. Mungkin bukan suatu kebetulan bahawa negara-negara Midwestern yang paling banyak dipengaruhi oleh progresivisme pada abad ke-19 & ke-20 (gerakan utama untuk keadilan sosial) juga mempunyai pengaruh yang signifikan dari orang-orang Lutheran dan kumpulan-kumpulan lain yang terjejas oleh reformasi penunjuk perasaan benua.

Idea-idea keagamaan Luther memberi kesan kepada masyarakat dan budaya pada zamannya hingga ke zaman kita. Pandangan yang sangat ringkas mengenai tiga bidang sangat berguna dalam memahami perkara ini:

Kepentingan usaha duniawi. Sebelum Luther, hanya ulama (imam, bhikkhu, dll) yang dilihat mempunyai "panggilan" (panggilan) dari Tuhan. Mereka dipandang lebih baik di mata Tuhan dan pekerjaan mereka lebih menyenangkan bagi Tuhan daripada pekerjaan biasa. Luther menekankan bahawa semua orang mempunyai panggilan dari Tuhan dan menunaikannya dengan pelbagai cara - ibu bapa, guru, petani, tukang roti, pembuat kasut, peguam, askar, ahli majlis kota, dll. Menurut Luther, tidak ada panggilan yang lebih baik di mata Tuhan daripada yang lain. Luther percaya bahawa panggilan adalah tempat yang Tuhan berikan untuk melayani jiran anda. Jadi, sebagai contoh, seorang pembuat kasut melakukan pekerjaan yang menyenangkan Tuhan jika dia membuat kasut yang bagus. Seorang pembuat roti menggembirakan Tuhan apabila dia membakar roti berkhasiat yang baik dan menjualnya dengan harga yang berpatutan. Peningkatan kehidupan biasa ini memberi kesan yang luar biasa dalam masyarakat yang terjejas oleh reformasi Protestan.

Kebajikan sosial

Teologi abad pertengahan berpendapat bahawa memberi sedekah (wang) kepada pengemis adalah kerja yang baik. Dalam cara berfikir abad pertengahan, karya baik seperti itu memberi sumbangan kepada pemberi yang memperoleh keselamatan. Oleh itu masyarakat dan gereja tidak memiliki insentif untuk mengurangkan jumlah orang yang meminta-minta. Bagaimanapun, mereka memberi peluang kepada yang lain untuk memperoleh keselamatan. Ketika reformasi Luther memberitakan bahawa tidak ada pekerjaan yang baik yang dapat memperoleh keselamatan Tuhan, insentif pemberian ini kepada pengemis musnah. Sebaliknya, Luther mengajarkan bahawa kerana Tuhan telah melakukan segalanya untuk keselamatan kita, kita mempunyai setiap alasan untuk keluar dan menjaga sesama kita. Oleh itu, bandar-bandar mendirikan peti kemas masyarakat dan memulakan sistem sokongan secara berkala untuk orang miskin. 9 (Mereka juga melarang mengemis sebagai gangguan orang ramai.) Usaha pada masa itu berkembang menjadi banyak sistem kesejahteraan sosial yang kita kenal sekarang.

Pendidikan

Luther dan pengikutnya menganjurkan pendidikan untuk semua orang. Secara khusus, ini bermaksud pendidikan rendah untuk kanak-kanak lelaki dan perempuan dan pendidikan vokasional atau universiti untuk kanak-kanak lelaki. Penekanan Luther untuk mendidik anak perempuan adalah revolusioner pada zamannya. Penekanannya bahawa semua anak harus dididik supaya mereka dapat melayani jiran mereka dan membina kebaikan bersama mempunyai kesan yang berkekalan. Pendidikan dilihat sebagai kebaikan awam dan bukannya kepentingan swasta. Pendidikan dikaitkan dengan pekerjaan: untuk memenuhi panggilan dan melayani orang lain, orang muda perlu dididik dengan tepat.

Gereja Lutheran masih berjuang dengan warisan Luther dan teologinya. Dalam konteks Amerika, gereja Lutheran berjuang untuk menjadi minoriti dalam sebuah negara yang dikuasai oleh orang-orang Kristian yang sama ada Calvinis atau Perfectionist. Kita dapat lebih pandai mengartikulasikan dan menyebarkan hadiah kita. Beberapa pandangan Lutheran kurang digunakan dalam konteks Amerika. Untuk menyebutkan beberapa: Dua cara pemerintahan Tuhan, doktrin panggilan (dan pendidikan untuk panggilan), kurangnya penekanan pada cara organisasi gereja, Tuhan yang aktif di bawah penampilan yang bertentangan, Kebebasan sebagai kebebasan untuk melayani, bukan kebebasan dari jiran seseorang, dan harapan yang bukan harapan untuk kesempurnaan manusia. Ya, kita harus bercakap lebih banyak mengenai penekanan Lutheran ini dan akibatnya untuk kehidupan individu dan komunal. Kita juga harus menyedari bahawa di beberapa tempat mereka sudah mempunyai akibat umum. Negeri Midwestern (khususnya) yang dipengaruhi oleh perspektif Lutheran menyatakan bahawa. Dalam beberapa aspek yang signifikan, budaya mereka mencerminkan kesetiaan terhadap pendidikan dan kesejahteraan sosial yang merupakan ciri reformasi Lutheran.

Satu catatan terakhir: Gereja Lutheran hari ini adalah gereja dengan jangkauan antarabangsa yang luas. Gereja-gereja Lutheran yang paling cepat berkembang kini terdapat di Afrika.

Rujukan

Haemig, M. J. (2017). Pemulihan bukan Penolakan: Luther's Appropriation of the Catechism, Concordia Journal 43/1 & amp2, 43–58.

Martin Luther, Luthers Werke: Kritische Gesamtausgabe (Weimar: H. Böhlau, 1883-1993) (Akhirat WA) WA 30/1, 2.

Kolb, R., Wengert, T. J. eds., (2000). Pengenalan yang lebih pendek kepada Katateisme Besar dalam The Book of Concord: The Confessions of the Evangelical Lutheran Church. Minneapolis, MN: Benteng.

Haemig, M. J. (2006) "Orang awam sebagai Pengawas iman: Cadangan reformasi." Kajian Seminari Trinity 27, 21-27.

Nota nota

1. Haemig, M. J. (2017). Pemulihan Bukan Penolakan: Pengambilan Luther dari Katekismus, Jurnal Concordia 43/1 & amp2, 43–58.

2. Pada waktu itu, kata "katekismus" hanya bermaksud teks Sepuluh Perintah, Akidah Rasul, dan Doa Tuhan. Baru kemudian ia membawa maksud Lateher's Small Catechism.

3. Martin Luther, Luthers Werke: Kritische Gesamtausgabe (Weimar: H. Böhlau, 1883-1993) (Akhirat WA) WA 30/1, 2.

5. Kolb, R., Wengert, T. J. eds., (2000). Pengenalan yang lebih pendek kepada Katekisme Besar di Buku Kesepakatan: Pengakuan Gereja Lutheran Evangelis. Minneapolis, MN: Benteng.

8. Haemig, M. J. (2006) "Orang awam sebagai Pengawas iman: Cadangan reformasi." Kajian Seminari Trinity 27, 21-27.

9. Lihat, sebagai contoh, Carter Lindberg, (1993). Beyond Charity: Inisiatif Reformasi untuk Orang Miskin. Minneapolis. MN: Benteng Augsburg.

Maklumat Pengarang

Mary Jane Haemig telah mengajar kajian Luther dan Reformasi di Luther Seminary, St. Paul, MN, di mana dia adalah seorang profesor sejarah gereja, sejak tahun 1999. Sebelum itu dia mengajar selama lima tahun di Pacific Lutheran University, Tacoma, WA. Dia mendapat gelar doktor dalam Sejarah Kekristianan dari Harvard Divinity School pada tahun 1996. Dia adalah editor bersekutu dan editor tinjauan buku Lutheran Quarterly, editor bersekutu Kamus Luther dan Tradisi Lutheran, dan ahli jawatankuasa penerusan untuk Antarabangsa Kongres Penyelidikan Luther.


Luther dan Kitab Suci

Artikel ini pertama kali muncul dalam edisi khas dari Pembawa Standard mengenai Reformasi di bawah Martin Luther, 15 Oktober 2016 (vol.93, # 2).

Luther dan Kitab Suci

Martin Luther tidak akan diketahui oleh kita jika bukan kerana Kitab Suci.Roh tidak menulis nama "Martin Luther" dalam Kitab Suci sebagaimana Dia menyebut nama "Musa" atau "Malaki." Tetapi Roh menulis Kitab Suci di Martin Luther, memberinya keyakinan yang menjadikannya raksasa bersejarah yang dia ada, dan mendorongnya menjadi sorotan adegan gerejawi dan nasional di Jerman abad keenam belas. Tanpa Kitab Suci dan kesan yang mendalam terhadap hidupnya, Martin Luther adalah orang lain yang pada masa itu, seperti aliran yang selalu bergulir, akan diam. Pasti, dia adalah seorang yang cemerlang, rajin dalam perwatakan dan dinamik dalam keperibadian tetapi itu sahaja tidak akan membuatnya dikenali.

Kita tidak akan pernah mendengar tentang Luther jika bukan kerana Kitab Suci. Kitab Suci dibuat Luther, Luther. Ini menjadikannya orang yang harus dihadapi oleh dua tokoh paling kuat dan dikenali di dunia pada zamannya - paus dan maharaja Charles V - yang harus ditangani. Ini menjadikannya tokoh penting di mana semua sejarawan sekular harus memberikan penjelasan dalam menceritakan pembentukan abad keenam belas. Itu menjadikannya ayah tersayang yang kita ingat sebagai penganut Reformed sebagai tanda kesetiaan perjanjian Tuhan.

Daripada memaparkan doktrin Kitab Suci Luther dengan menarik dari tulisan Luther mengenai subjek Kitab Suci, kita akan menarik dari Luther's kehidupan. Apa Luther adakah dengan Kitab Suci memberitahu kita pandangannya terhadap Kitab Suci seperti apa yang dia menulis tentang mereka.

Martin Luther hidup dalam Kitab Suci dengan gembira. Itu adalah kegembiraannya.

Martin Luther dengan berani menyerang dengan Kitab Suci. Itu adalah Tukulnya.

Martin Luther dengan rendah hati berdiri di bawah Kitab Suci. Itu adalah Kuasanya.

Sekiranya kita benar-benar putra dan puteri Reformasi, perkara yang sama mesti kita katakan.

Keseronokan Luther

Sementara Luther membahas topik inspirasi Kitab Suci dan doktrin-doktrin lain yang berkaitan, tulisan-tulisannya berlimpah dalam perawatan menyeluruh mengenai nilai Kitab Suci. Luther tahu dari pengalaman bahawa Kitab Suci bukanlah sebuah buku surat mati bagi beberapa ulama tinggi untuk dicurahkan dengan sia-sia, tetapi Firman Tuhan, yang mengungkapkan Injil keselamatan dalam Yesus Kristus sebagai rasa manis bagi jiwa setiap orang percaya. "Betapa manisnya kata-kata anda untuk selera saya, ya lebih manis daripada madu ke mulut saya!" (Mzm 119: 103). Kehidupan Luther membuktikan dia senang dalam Kitab Suci sebagai kemanisan bagi jiwanya.

Pertama, Alkitab terus menerus membebaskannya dari keresahan rohani dan juga kemurungan. Sering kali, tetapi terutama pada tahun-tahun awalnya sebagai seorang bhikkhu di biara-biara Augustinian, ketenangan hati dan keselesaan hati nurani yang benar-benar sukar difahami. Dia dibesarkan dalam sistem keagamaan abad pertengahan yang dibangun dan ditakuti oleh ketakutan - ketakutan gagal menjadi bhikkhu yang cukup baik dalam menegakkan kebenarannya sendiri menurut undang-undang, dan dengan demikian menimbulkan kemurkaan Tuhan yang sangat menakutkan di api penyucian dan neraka . Sangat menyakitkan adalah penderitaan batin jiwa pahit Martin yang sengsara.

Tetapi bagaimana Kitab Suci memenuhi jiwanya dengan kegembiraan yang luar biasa! Pada tahun 1513, pemeliharaan Tuhan yang luar biasa membawa Luther ke universiti di Wittenberg untuk memberi kuliah dari Kitab Suci. Walaupun pada awalnya dia merasa khuatir bahawa seorang yang sakit jiwa dapat mengajar orang lain, Luther mulai mencurahkan Kitab Suci untuk kuliah kelas, dan dalam kajian peribadi itulah Tuhan menunjukkan kepadanya Injil kedamaian dalam Yesus Kristus. Dia bermula dengan Mazmur. Betapa manisnya Mazmur 22: 1, "Ya Tuhanku, Tuhanku mengapa engkau meninggalkanku?" Luther tidak dapat langsung memasuki makna. Itu adalah kata-kata Kristus, pikirnya. Kristus harus mengalami penderitaan penghakiman Tuhan dalam siksaan neraka, penderitaan yang jauh lebih buruk daripada apa yang pernah ditanggung oleh Martin sendiri. Mengapa Kristus menangis seperti itu? Tetapi mengapa Tuhan menghukum dan meninggalkan Kristus yang sempurna tanpa dosa? Bagaimana boleh…? Ah ... maka bhikkhu yang kecewa itu diberikan untuk melihat Injil rahmat: Kristus telah mengambil Dosa Martin Luther dan kutukan kerana Martin Luther bagi mereka. Tuhan meninggalkan Kristus untuk Martin Luther.

Menjelang akhir ulasannya mengenai ayat pertama Mazmur 22, Luther, berbicara dari pengalaman, menulis,

Saya telah membahas sedikit tentang hal-hal ini, agar saya dapat memuji anda dengan lebih tinggi rahmat iman dan rahmat Tuhan, dan agar anda mempunyai pengetahuan yang lebih lengkap tentang Kristus. Kerana dengan ayat ini mereka diperintahkan yang dilaksanakan di kedalaman jurang kematian dan neraka, dan mereka di sini dilengkapi dengan penawar melawan keputusasaan.1

Kedua, bahawa Luther senang dengan Kitab Suci disaksikan oleh motivasinya untuk memulakan dan menyelesaikan karya yang sangat sukar dan bersejarah dalam usaha menerjemahkan Kitab Suci ke dalam Bahasa Jerman. Setelah Diet Cacing di mana Luther membuat pendiriannya yang terkenal pada tahun 1521, dia menghabiskan beberapa waktu bersembunyi di Istana Wartburg dan di sana memulakan projeknya. Perjanjian Baru-Nya selesai dengan cepat dan diterbitkan pada tahun 1522. Namun, keseluruhan Alkitab tidak disiapkan dan diterbitkan sebagai satu jilid hingga tahun 1534. Karya itu sama mencabarnya dengan karya apa pun. Kepada rakan Luther berkata, hanya yang dia dapat,

Kami berpeluh dengan kerja memasukkan para Nabi ke dalam bahasa Jerman. Ya Tuhan, berapa banyak yang ada, dan betapa sukarnya membuat penulis Ibrani ini berbahasa Jerman! Mereka menentang kami, dan tidak mahu meninggalkan bahasa Ibrani mereka dan meniru kebiadaban Jerman kami. Ia seperti membuat malam untuk meninggalkan lagu manisnya sendiri dan meniru suara monyet cuckoo, yang dia benci.

Berkeringat dan semuanya, Luther terus bertekad untuk meletakkan Alkitab Jerman di tangan orang-orang. Sekiranya dia tidak pernah merasai kemanisan Kitab Suci, Luther akan meninggalkan projek itu. Tetapi dia bertekad agar orang lain senang dengan Firman Tuhan yang dibaca dan diberitakan.

Ketiga, kegembiraan Luther terhadap Kitab Suci sebagai Firman Tuhan sebahagiannya memberi semangat kepadanya untuk kemudian hari untuk menolak ajaran dan antik radikal dan revolusioner seperti Thomas Munster dan Zwickau Prophets, yang mengaku memiliki karunia istimewa nubuatan dan wahyu yang berterusan dari Roh. Ini adalah masalah yang sangat peribadi dengan Luther, kerana jika dalam keputusasaan yang mendalam pada masa mudanya dia harus melihat di luar Firman Tuhan yang objektif dan hidup dalam Kitab Suci untuk mengharapkan beberapa wahyu khas dari Roh atau harus melihatnya semangatnya sendiri, dia tidak akan menemui apa-apa kecuali kegelapan.

Akhirnya, perlu diperhatikan bahawa alasan Luther dapat menarik dari manisnya Kitab Suci untuk jiwanya adalah kerana Luther mempercayai semua Kitab Suci bersaksi mengenai Kristus. Luther membaca Kristus tetapi layanan besarnya kepada gereja adalah dia memasuki mimbar dan berdakwah Kristus. Setengah tahun sebelum dia meninggal, Luther memberitakan khotbah tentang Yohanes 5: 39ff. yang diterima dengan baik di kota Halle sehingga dewan bandar memberikannya cawan emas kepadanya. Dalam khotbah itu dia mengungkapkan rahasia pembacaan dan pemberitaan Alkitab yang menguntungkan: “Oleh itu, dia yang membaca Alkitab dengan betul dan menguntungkan harus memperhatikannya bahawa dia menemukan Kristus di dalamnya maka dia akan menemukan hidup kekal tanpa gagal.” 3

Luther senang membaca, mengajar, dan memberitakan Kitab Suci, kerana dia menemukan kemanisan Injil Kristus di sana.

Luther's Hammer

Sekiranya ada orang dalam sejarah gereja yang dapat mengayunkan tukul, itu adalah Martin Luther. Tukul utamanya bukanlah yang digunakannya untuk melampirkan tesisnya ke pintu gereja Wittenberg pada 31 Oktober 1517. Tukulnya adalah Kitab Suci: “Bukankah perkataan saya seperti api? firman TUHAN dan seperti tukul yang memecah batu itu? (Yer. 23:29). Kerana tulisannya yang besar adalah penjelasan yang setia tentang kebenaran Kitab Suci ilahi, Firman Tuhan yang kuat disampaikan melalui tulisan-tulisan itu, menjadikannya banyak palu untuk memecah batu doktrin palsu Katolik Roma yang tersimpan di hati manusia. Tulisan Luther tidak seperti kebiasaan banyak rumah penerbitan Kristian hari ini. Tulisan-tulisannya membuat marah paus, berfungsi untuk menembak api musuh, dan terus membahayakan keselamatannya. Tetapi Pembaharu terus mengambil tukul Firman Tuhan, berayun dalam melayani kebenaran bahawa keselamatan hanyalah rahmat dan, oleh itu, melalui iman hanya kepada Kristus sahaja.

Dengan Sembilan Puluh Lima Tesis tahun 1517 Luther menghancurkan kebohongan kepausan kepausan dan keberkesanan pemanjangan yang tertangkap dalam jingle terkenal Tetzel, "Segera setelah koin dalam peti itu berdering, jiwa dari mata air penyucian." Ini hanya permulaan.

Dengan "Pidato kepada Bangsawan Kristiani" tahun 1520, Luther memukul doktrin Romawi tentang kekuasaan kepausan dan kesalahan, satu-satunya otoritas gereja Rom untuk menafsirkan Kitab Suci, dan korupsi pembezaan antara pendeta dan orang awam. Dengan tulisan “Babel Tawanan Gereja” yang berat yang ditulis juga pada tahun 1520, Luther menyerang seluruh sistem kerja-kebenaran dengan menghancurkan idea Katolik Roma mengenai sistem sakral dan sakramen-khususnya penyembahan berhala yang terkutuk itu adalah besar, sangat penting bagi kehidupan dan pekerjaan para imam dan semua orang. Dikatakan bahawa bahkan Erasmus membaca naskhah ini dan menyatakan bahawa pelanggaran dengan Rom tidak dapat diperbaiki. Ulasan Luther mengenai orang Galatia, yang diterbitkan pada tahun 1535, adalah satu lagi tulisan yang sangat berat.

Tidak setiap pukulan jatuh ke atas batu Rom. Teologi Erasmus yang salah di atas juga berlaku. Erasmus bukan salah satu bapa dari Reformasi, tetapi seorang sarjana Belanda tentang Renaissance hanya mencari beberapa pembaharuan moral di gereja. Sebagai tindak balas kepada risalah Erasmus yang menyokong kehendak bebas manusia semula jadi, Luther menerbitkan sanggahan titik-demi-titik yang teliti pada tahun 1525 yang berjudul Pada Ikatan Kehendak. Ini adalah karya yang dianggap Luther sebagai antara yang terhebat. Ini memuat beberapa doktrin Kitab Suci Luther, termasuk perspektif Kitab Suci, kewibawaan Kitab Suci, dan aturan menafsirkan Kitab Suci yang mengharuskan mengambil kata-kata dalam arti tatabahasa dan harfiah mereka kecuali keadaan dengan jelas melarangnya. Tetapi terutama, karya ini mengandungi satu petikan Kitab Suci demi satu, dijelaskan dengan teliti dan diterapkan sebagai pemalu berterusan terhadap bidah kehendak bebas dan memuji rahmat yang berdaulat.

Selain itu, Luther harus menurunkan tukul Kitab Suci berdasarkan praktik radikal dan revolusioner Anabaptis dalam Perang Petani pada tahun 1524-1525.

Kata-kata manusia, walaupun dinyatakan dengan tegas, seperti yang sering dilakukan oleh Luther, adalah jerami. Firman Tuhan adalah Tukul. Tulisan-tulisan Luther seperti palu kerana mereka disusun secara sedar dan jelas dalam Firman Tuhan yang diilhami. Seorang sarjana Luther berkata tentang dia,

Kita tidak mengetahui tulisan manusia yang lebih kaya dengan Kitab Suci daripada tulisan juara Alkitab yang hebat ini. Yang khas adalah seruannya yang tidak sabar dalam penulisan terhadap antagonis kepausan: “Beri aku Kitab Suci, Kitab Suci, Kitab Suci. Adakah anda mendengar saya? Kitab Suci. " Kami mengulangi: penyerapan tulisan Luther dengan huruf dan semangat Kitab Suci adalah salah satu ciri khasnya sebagai pengarang.4

Kuasa Luther

"Semua Kitab Suci diberikan oleh ilham dari Tuhan dan bermanfaat ..." (II Tim. 3:16). Luther mendapati Kitab Suci bermanfaat untuk keselesaan manis dalam kehidupan peribadinya dan menguntungkan kerana menghancurkan kubu-kubu syaitan di gereja. Tetapi Kitab Suci hanya menguntungkan kerana "Bernafas Tuhan", memiliki wewenang Tuhan sendiri. Kebenaran Kitab Suci yang paling penting yang diyakini oleh Luther adalah kebenaran otoritas Alkitab yang mutlak, kurang difahami dan tidak diragukan. Terutama sekali ini keyakinan dibuat Luther, Luther. Dua contoh penyerahan dan kepercayaan Luther terhadap wewenang Kitab Suci menonjol dalam hidupnya.

Yang pertama adalah Debat Leipzig. Sebelum Luther secara rasmi dikucilkan oleh Gereja Katolik Roma, ajarannya ditentang dan perdebatan diatur. Di Leipzig, dia terlibat dalam perbahasan penting pada tahun 1522 dengan seorang profesor universiti bernama John Eck, musuh yang cemerlang dan hebat. Perdebatannya adalah mengenai indulgensi, tetapi Luther pergi lebih dalam dan menjadikan otoritas kepausan sebagai isu asas. Dia mengakui bahawa pemanjangan didasarkan pada doktrin yang salah mengenai kekuasaan kepausan. Semasa perbahasan, Eck menarik keputusan-keputusan dewan-dewan gereja, keputusan-keputusan paus, dan sejarah. Bukan kerana Luther menolak kewibawaan dewan gereja atau wewenang pemegang jawatan yang ditahbiskan secara sah atau kesaksian sejarah. Tetapi karena Kitab Suci adalah Firman Tuhan yang diilhami dan tidak sempurna, ia memiliki wewenang tertinggi, sehingga harus dipatuhi oleh paus sendiri. Oleh itu Luther menarik Kitab Suci. Semasa perbahasan Luther menyatakan,

Orang awam yang sederhana bersenjata Kitab Suci dipercayai di atas paus atau dewan tanpa itu. Mengenai dekrit Paus mengenai pemanjangan, saya mengatakan bahawa baik Gereja maupun paus tidak dapat menetapkan artikel-artikel iman. Ini mesti berasal dari Kitab Suci. Demi Kitab Suci kita harus menolak paus dan dewan.5

Sejauh ini, peristiwa yang paling tidak dapat dilupakan dalam kehidupan Luther adalah pendiriannya yang terkenal di hadapan kuasa gerejawi dan sipil di Diet of Worms pada tahun 1521. Dia adalah bidaah nombor satu dalam senarai gereja dan negara yang paling dikehendaki. Luther tahu hidupnya dalam bahaya. Dia datang ke Diet of Worms dan diminta untuk membaca kembali dan meninggalkan tulisannya. Dia dengan senang hati akan melemparkan salah satu karyanya ke dalam api - palu-palunya ke laut - jika dapat dibuktikan bahawa mereka bertentangan dengan Kitab Suci. Berdiri di hadapan maharaja sendiri, Luther menyatakan kata-kata yang biasa,

Kecuali saya dihukum oleh Kitab Suci dan alasan yang jelas - saya tidak menerima wewenang orang dan dewan kerana mereka saling bertentangan - hati nurani saya tertawan kepada Firman Tuhan. Saya tidak boleh dan saya tidak akan membaca apa-apa, kerana bertentangan dengan hati nurani tidak betul dan tidak selamat. Di sini saya berdiri, saya tidak boleh melakukan sebaliknya. Tuhan tolong aku. Amin.6

Bhikkhu yang rendah hati tidak takut pada kekuatan duniawi ini kerana dia berdiri di bawah kuasa tertinggi Kitab Suci sebagai penentu kebenaran. Untuk berdiri di bawah kuasa Kitab Suci adalah berdiri di bawah perlindungan Yang Mahakuasa.

1 Martin Luther, Komen Lengkap mengenai Mazmur Dua Puluh Dua yang pertama, https://archive.org (diakses pada 13 September 2016).

2 Martin Luther, "Pengantar Buku-buku Alkitab" dalam Karya Luther, Edisi Amerika, jilid 35 (Philadelphia, PA: Muhlenberg Press, 1960), 229.

3 Dipetik dalam Ewald M. Plass, Apa Kata Luther (St. Louis, MO: Concordia Publishing House, 1959), 69-70.

5 Dipetik dalam Roland H. Bainton, Inilah Saya Berdiri: Kehidupan Martin Luther (Peabody, MA: Hendrickson, 2010), 103.


8. Istilah "Protestan" pada mulanya digunakan secara politik.

Pada tahun 1526, pada Diet Pertama Speyer, ditentukan bahawa, sehingga Majlis Umum dapat bertemu dan memutuskan isu-isu teologi yang dibangkitkan oleh Martin Luther, Edict of Worms tidak akan ditegakkan dan setiap Putera dapat memutuskan apakah ajaran dan penyembahan Lutheran akan dibenarkan di negeri beliau.

Pada tahun 1529, pada Diet Kedua Speyer, keputusan Diet Speyer sebelumnya dibalikkan - walaupun terdapat protes kuat dari para putera Lutheran, kota-kota bebas, dan orang Zwinglian. Negeri-negeri ini dengan cepat dikenali sebagai Protestan. Pada mulanya, istilah Protestan ini digunakan secara politik untuk orang yang menentang Edict of Worms. Walaupun, lama-kelamaan istilah ini digunakan untuk gerakan agama yang menentang tradisi Katolik Rom pada abad ke-16.


15. Keahlian Lutheran lebih daripada 72 juta orang di seluruh dunia.

Hari ini, berjuta-juta milik gereja Lutheran, yang terdapat di semua benua berpenduduk. Persekutuan Dunia Lutheran menganggarkan jumlah keanggotaan gereja sekitar 72.3 juta. Angka ini mengatasi Lutheran di seluruh dunia kerana tidak semua gereja Lutheran tergolong dalam organisasi ini.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, Lutheranisme menyaksikan sedikit peningkatan dalam persekutuannya, yang berterusan hingga sekarang. Gereja-gereja Lutheran di Amerika Utara, Eropah, Amerika Latin dan wilayah Caribbean mengalami penurunan dan tidak ada pertumbuhan keanggotaannya, sementara gereja-gereja di Afrika dan Asia terus berkembang. Lutheranisme adalah kumpulan agama terbesar di Denmark, Kepulauan Faroe, Greenland, Iceland, Norway, Sweden, Finland, Latvia, dan Namibia.

Lutheranisme juga merupakan agama negara di Islandia, Norway, Denmark, Greenland, dan Kepulauan Faroe. Finland mempunyai gereja Lutheran yang ditubuhkan sebagai gereja nasional. Begitu juga, Sweden juga memiliki gereja nasionalnya, yang merupakan gereja negara hingga tahun 2000.

Gambar Header untuk artikel ini adalah dari Gereja Lutheran Immanuel

Artikel ini adalah sebahagian daripada Siri Denominasi kami yang menyenaraikan fakta sejarah dan maklumat teologi mengenai puak yang berlainan di dalam dan dari agama Kristian. Kami menyediakan artikel ini untuk membantu anda memahami perbezaan antara denominasi termasuk asal, kepemimpinan, doktrin, dan kepercayaan. Terokai pelbagai ciri denominasi yang berbeza dari senarai kami di bawah!


Tonton videonya: biara tempat martin luther di proses (Disember 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos