Menarik

Tema dan Simbol 'The Scarlet Letter'

Tema dan Simbol 'The Scarlet Letter'


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

The Scarlet Letter, Nathanial Hawthorne's 1850 novel 17th perselingkuhan berzina di Massachusetts Bay Colony, berpusat pada beberapa tema yang akan sangat bermakna kepada komuniti yang sangat beragama, pra-perindustrian di mana ia ditetapkan: sifat malu dan penghakiman; perbezaan antara kehidupan awam dan swasta; dan konflik antara kepercayaan sains dan agama.

Di samping itu, terdapat beberapa simbol penting yang muncul di seluruh novel untuk menyerlahkan tema ini, termasuk huruf merah, perancah, dan Pearl. Melalui penggunaan tema dan simbol ini, Hawthorne membina dunia kesalihan dan penebusan Puritanikal pada masa-masa awal sejarah Amerika.

Malu dan Penghakiman

Tema yang paling penting dalam novel ini ialah rasa malu dan penghakiman-ia menjadi tumpuan utama kejadian pertama, ketika Hester Prynne secara terbuka mengejek di perancah di dataran bandar, dan ia meresap hampir setiap bahagian buku dari sana.

Prynne dipaksa untuk memakai pakaian eponymous atas pakaiannya sepanjang hari di tanah jajahannya, yang merupakan penghakimannya yang mesti ditanggungnya, serta simbol yang sentiasa ada pada malu dan kedudukannya yang rendah dalam masyarakat. Oleh itu, di mana sahaja dia pergi, dia dengan cepat dikenal pasti sebagai orang yang melakukan perzinaan, suatu perbuatan yang menyebabkan penghuni bandar menghukumnya, menyebabkannya berasa sedih. Ini datang ke kepala apabila penduduk bandar cuba mengambil Pearl jauh dari Prynne, suatu tindakan yang kebanyakannya berpunca dari anggapan mereka yang salah dan pandangan ibu dan anak perempuan. Dari masa ke masa, kedua-dua anggaran bandar Prynne dan perasaan bersalahnya mula menghilang, tetapi selama bertahun-tahun perasaan ini agak kuat untuk setiap parti dan berfungsi sebagai pusat, memotivasi dalam cerita.

Awam vs. Swasta

Sisi flip bentuk penghakiman dan rasa malu ini dialami oleh Dimmesdale yang, walaupun dia telah melakukan kejahatan yang sama seperti Prynne, berurusan dengan fakta ini sangat berbeza. Dimmesdale mesti menanggung rasa bersalahnya kepada dirinya sendiri, keadaan yang membuatnya gila dan akhirnya mati.

Kedudukan Dimmesdale memberikan wawasan yang menarik tentang sifat penghakiman dan rasa malu apabila dirasakan secara persendirian, bukan secara terbuka. Untuk satu perkara, dia tidak menerima penghakiman negatif daripada orang lain di koloni itu, kerana mereka tidak tahu penglibatannya dalam urusan itu, sehingga dia terus menerima adulasi mereka. Selain itu, dia tidak mempunyai cawangan untuk memalukannya, kerana dia harus menyimpannya tersembunyi, jadi ia makan padanya selama beberapa tahun. Ini bukan untuk mengatakan bahawa ini lebih buruk daripada nasib Prynne, tetapi keadaan yang berbeza mewujudkan hasil alternatif; sedangkan Prynne akhirnya berjalan kembali, agak, ke dalam rahmat kota itu, Dimmesdale mesti menyembunyikan rasa malu sendiri dan secara harfiah tidak dapat hidup bersamanya, sebagaimana ia mendedahkannya dan kemudian mati segera. Melalui cara-cara yang berbeza di mana kedua-dua ini dibuat untuk menahan penghakiman serta merasa malu, Hawthorne memberikan pandangan yang menonjol ke dalam sifat bersalah manusia, sebagai fenomena awam dan swasta.

Saintifik dan Kepercayaan Agama

Melalui hubungan antara Dimmesdale dan Chillingworth, Hawthorne meneroka perbezaan antara cara pemikiran dan pemahaman sains dan agama. Memandangkan novel ini ditetapkan dalam 17th koloni puritan abad ke-abad, watak-wataknya sangat beragama, dan mempunyai sedikit pemahaman tentang proses saintifik. Kebanyakan pemahaman mereka terhadap dunia, sebenarnya, berasal dari kepercayaan agama. Sebagai contoh, apabila Dimmesdale, yang diakui, adalah imam-kelihatannya ke langit malam, dia mengambil apa yang dilihatnya sebagai tanda dari Tuhan. Dimmesdale menyaring persepsinya melalui lensa profesinya adalah sebahagian besar titik, walaupun, kerana dia dan Chillingworth digunakan untuk mewakili pandangan yang bertentangan ini.

Chillingworth adalah tambahan baru ke bandar, dan, kerana dia seorang doktor, mewakili pencerobohan sains ke jajahan Dunia Baru agama. Selain itu, dia sering digambarkan sebagai mewakili kegelapan atau kejahatan, atau hanya syaitan secara terang-terangan, menunjukkan bahawa cara pemikirannya bertentangan dengan yang lain dalam masyarakat, dan juga antithetical terhadap perintah Tuhan.

Menariknya, kedua-dua lelaki itu mula-mula pada awalnya, tetapi akhirnya berkembang apabila Chillingworth mula meneliti keadaan psikologi Dimmesdale, yang menunjukkan bahawa sains dan agama tidak serasi dalam menganalisis kesedihan mental seseorang. Walau bagaimanapun, satu kawasan di mana mereka menjajarkan adalah Prynne, kerana setiap orang cuba pada satu titik untuk memenangi cintanya. Akhirnya, dia menolak kedua-duanya, menunjukkan bahawa seorang wanita yang berfikiran bebas tidak perlu sama ada.

Simbol

The Scarlet Letter

Memandangkan tajuk buku itu, objek ini tidak menghairankan merupakan simbol yang sangat penting sepanjang cerita. Malah sebelum naratif utama bermula, pembaca menangkap sekilas huruf itu, sebagai penyampai tanpa nama "The Custom House" menggambarkannya secara ringkas dalam bahagian pembukaan buku. Dari sana, ia kelihatan cukup lama, dan menjadi simbol yang paling menonjol.

Menariknya, walaupun surat tersebut mewakili rasa bersalah Prynne kepada watak-watak lain dalam buku itu, ia mempunyai makna yang agak berbeza kepada pembaca. Ia melambangkan bukan sahaja tindakan Prynne, yang, tentu saja, ia melambangkan, tetapi ia juga merangkumi pandangan bandar tentang tindakannya sebagai salah, dan sebagai hukuman yang dipaksakan oleh masyarakatnya. Oleh itu, ia menyatakan lebih banyak tentang persekitaran pemakai, daripada yang dilakukannya sendiri. Ia menunjukkan bahawa kumpulan ini sanggup membuat contoh yang sangat awam tentang orang yang dipercayai telah melanggar hakikatnya.

Terkenal juga, Dimmesdale membakar simbol sejenis-yang mana beberapa tuntutan adalah "A" -dada dadanya sebagai sejenis pendamaian untuk peranannya dalam urusan itu. Ini menonjolkan tema awam berbanding tema peribadi dalam novel ini, kerana kedua-dua menanggung beban bersalah sangat berbeza.

The Scaffold

Perancah, yang muncul di tempat kejadian pertama, berfungsi untuk membahagikan cerita ke permulaan, pertengahan, dan akhir. Ia pertama kali muncul di tempat pembukaan, apabila Prynne terpaksa berdiri di atasnya selama beberapa jam dan menanggung gangguan dari masyarakat. Pada masa ini, ia melambangkan bentuk hukuman yang sangat umum, dan, kerana ini adalah permulaan buku, menetapkan nada itu ke depan.

Kemudian, perancah muncul kembali apabila Dimmesdale keluar berjalan satu malam dan berakhir di sana, lalu dia berlari ke Prynne dan Pearl. Inilah momen pantulan untuk Dimmesdale, kerana dia mengumandangkan kesalahannya, mengubah tumpuan buku itu dari orang awam kepada malu peribadi.

Penampilan terakhir perancah datang dalam adegan klimaks buku, ketika Dimmesdale mengungkapkan peranannya dalam hubungan itu, dan kemudian segera mati di tangan Prynne di atas aparatus. Pada masa ini, Prynne secara harfiah merangkumi Dimmesdale, dan bandar itu secara kolektif merangkumi kedua-dua mereka, mengakui pengakuan menteri, dan memaafkan kedua-dua jenayah mereka. Oleh sebab itu, perancah datang untuk mewakili penebusan dan penerimaan, menyelesaikan perjalanannya, seperti karakternya sendiri, dari hukuman melalui refleksi, dan, akhirnya, untuk pengampunan.

Pearl

Walaupun Pearl adalah sangat berbeza dalam dirinya sendiri, dia juga bertindak secara simbolik sebagai perwujudan hidup orang kafir. Akibatnya, apabila Prynne melihatnya, dia mesti menghadapi apa yang telah dilakukannya, lebih-lebih lagi daripada ketika dia melihat huruf merah itu. Walau bagaimanapun, pentingnya dia bukan sahaja mewakili kecurangan ibu bapanya, tetapi juga kemerdekaan ibunya. Ini disifatkan oleh beberapa penduduk bandar yang cuba mengambil Pearl dari Prynne, yang memaksa ibu untuk berdebat di hadapan gabenor untuk hak menjaga anaknya. Pada asasnya, dia mesti berjuang untuk membuktikan keabsahan keinginan dan pengertiannya dalam menghadapi masyarakat yang sangat tegar dan patriarki ini. Mutiara, oleh itu, mewakili dosa dan keluhuran seimbang di dalam ibunya - iaitu, dia adalah liar tetapi masih bernilai kasih sayang.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos