Menarik

Ringkasan dan Analisis Meno oleh Plato

Ringkasan dan Analisis Meno oleh Plato


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Walaupun agak pendek, dialog Plato Saya tidak pada umumnya dianggap sebagai salah satu karya yang paling penting dan berpengaruhnya. Dalam beberapa halaman, ia merangkumi beberapa soalan falsafah asas, seperti:

  • Apakah kebajikan?
  • Bolehkah ia diajar atau adakah ia semula jadi?
  • Adakah kita tahu beberapa perkara a priori (bebas dari pengalaman)?
  • Apakah perbezaan antara benar-benar mengetahui sesuatu dan semata-mata memegang kepercayaan yang betul?

Dialog ini juga mempunyai beberapa makna dramatik. Kami melihat Socrates mengurangkan Meno, yang bermula dengan percaya diri dengan anggapan bahawa dia tahu apa kebaikannya, kepada keadaan kekeliruan-pengalaman yang tidak menyenangkan yang mungkin biasa di kalangan mereka yang terlibat dalam perdebatan Socrates. Kami juga melihat Anytus, yang pada suatu hari akan menjadi salah seorang pendakwa yang bertanggungjawab atas perbicaraan dan pelaksanaan Socrates, memberi amaran kepada Socrates bahawa dia harus berhati-hati dengan apa yang dikatakannya, terutama mengenai rakan-rakan Athena.

TheSaya tidak boleh dibahagikan kepada empat bahagian utama:

  1. Pencarian yang tidak berjaya untuk definisi kebajikan
  2. Bukti Socrates bahawa sesetengah pengetahuan kita adalah bawaan
  3. Perbincangan tentang sama ada kebajikan boleh diajar
  4. Perbincangan tentang mengapa tidak ada guru kebajikan

Bahagian Satu: Mencari Definisi Kebaikan

Dialog terbuka dengan Meno meminta Socrates satu soalan yang jelas: Bolehkah kebajikan diajar? Socrates, biasanya untuknya, mengatakan dia tidak tahu kerana dia tidak tahu apa kebaikan, dan dia tidak pernah bertemu sesiapa sahaja yang berbuat demikian. Meno hairan pada jawapan ini dan menerima undangan Socrates untuk menentukan istilah itu.

Kata Yunani biasanya diterjemahkan sebagai "kebajikan" aret, walaupun ia mungkin juga diterjemahkan sebagai "kecemerlangan." Konsep ini berkait rapat dengan idea sesuatu yang memenuhi tujuan atau fungsinya. Oleh itu, aret daripada pedang akan menjadi sifat-sifat yang menjadikannya senjata yang baik, misalnya: ketajaman, kekuatan, keseimbangan. The aret daripada kuda akan menjadi kualiti seperti kelajuan, stamina, dan ketaatan.

Definisi pertama Meno: Kebaikan relatif terhadap jenis orang yang berkenaan. Sebagai contoh, kebaikan seorang wanita adalah baik untuk menguruskan rumah tangga dan menjadi tunduk kepada suaminya. Kebaikan seorang askar adalah mahir dalam pertempuran dan berani dalam peperangan.

Sambutan Socrates: Memandangkan makna aret, Jawapan Meno agak difahami. Tetapi Socrates menolaknya. Dia berpendapat bahawa apabila Meno menunjuk kepada beberapa perkara sebagai contoh kebajikan, mesti ada sesuatu yang mereka semua mempunyai kesamaan, itulah sebabnya mereka semua dipanggil kebaikan. Takrif konsep yang baik harus mengenal pasti inti atau intipati yang sama.

Definisi kedua Meno: Kebajikan adalah keupayaan untuk memerintah lelaki. Ini mungkin menyerang seorang pembaca moden yang agak ganjil, tetapi pemikiran di belakangnya mungkin seperti ini: Kebajikan adalah apa yang memungkinkan pencapaian tujuan seseorang. Bagi lelaki, tujuan utama adalah kebahagiaan; kebahagiaan terdiri daripada banyak keseronokan; keseronokan adalah kepuasan keinginan; dan kunci untuk memenuhi keinginan seseorang adalah untuk menggunakan kuasa-dengan kata lain, untuk memerintah lelaki. Penaak semacam ini akan dikaitkan dengan ahli sophis.

Sambutan Socrates: Keupayaan untuk memerintah lelaki hanya baik jika peraturan itu adil. Tetapi keadilan hanyalah salah satu kebaikan. Jadi Meno telah mendefinisikan konsep umum kebajikan dengan mengenalinya dengan satu jenis kebajikan tertentu. Socrates kemudian menjelaskan apa yang dia mahu dengan analogi. Konsep 'bentuk' tidak boleh didefinisikan dengan menggambarkan segiempat, bulatan atau segitiga. 'Bentuk' adalah semua angka ini dikongsi. Definisi umum akan menjadi seperti ini: bentuknya adalah yang dibatasi oleh warna.

Definisi ketiga Meno: Kebajikan adalah keinginan untuk memiliki dan keupayaan untuk memperoleh barang-barang halus dan indah.

Sambutan Socrates: Semua orang menginginkan apa yang mereka fikir adalah baik (idea yang ditemui dalam banyak dialog Plato). Jadi jika orang berbeza dalam kebaikan, seperti yang mereka lakukan, ini mesti kerana mereka berbeza dalam diri mereka kebolehan untuk memperoleh perkara-perkara baik yang mereka anggap baik. Tetapi memperoleh perkara-perkara ini-memuaskan kehendak seseorang-boleh dilakukan dengan cara yang baik atau cara yang buruk. Meno mengakui bahawa keupayaan ini hanyalah kebajikan jika ia dilaksanakan dengan cara yang baik-dengan kata lain, dengan bijak. Jadi sekali lagi, Meno telah membina defininya yang sangat difikirkannya.

Bahagian Dua: Adakah Sebahagian Pengetahuan Kita Terasa?

Meno mengisytiharkan dirinya sendiri dengan keliru:

O Socrates, saya pernah diberitahu, sebelum saya mengenali anda, bahawa anda selalu meragukan diri dan membuat keraguan orang lain; dan sekarang anda sedang melemparkan jampi anda ke atas saya, dan saya hanya menjadi tersipu-sipu dan terpesona, dan berada di akhir kecerdasan saya. Dan jika saya boleh mencuba untuk merasakan anda, anda kelihatan seperti saya dalam penampilan anda dan dalam kuasa anda terhadap orang lain menjadi seperti ikan torpedo rata, yang menangkap mereka yang mendekati dia dan menyentuhnya, seperti yang anda ada sekarang Torpified saya, saya fikir. Kerana jiwa saya dan lidah saya benar-benar torpid, dan saya tidak tahu bagaimana untuk menjawab anda.

Deskripsi Meno tentang bagaimana dia merasakan memberi kita beberapa idea tentang kesan Socrates pasti ada pada ramai orang. Istilah Greek untuk keadaan yang dia dapati dirinya aporia, yang sering diterjemahkan sebagai "kebuntuan" tetapi juga menunjukkan kebingungan. Dia kemudiannya membawakan Socrates dengan paradoks yang terkenal.

Paradoks Meno: Sama ada kita tahu sesuatu atau tidak. Jika kita tahu, kita tidak perlu bertanya lagi. Tetapi jika kita tidak tahu jika kita tidak boleh bertanya kerana kita tidak tahu apa yang kita cari dan tidak akan mengenalinya jika kita dapati.

Socrates menolak paradoks Meno sebagai "tipu muslihat debater", tetapi dia tetap menjawab cabaran itu, dan sambutannya adalah mengejutkan dan canggih. Dia merayu kepada kesaksian para imam dan para imam yang mengatakan bahawa jiwa itu adalah abadi, memasuki dan meninggalkan satu demi satu tubuh, bahawa dalam proses itu ia memperoleh pengetahuan yang komprehensif tentang semua yang perlu diketahui, dan apa yang kita sebut "belajar" adalah sebenarnya hanya proses mengingati apa yang sudah kita ketahui. Inilah doktrin yang mungkin dipelajari oleh Plato dari Pythagorean.

Demonstrasi budak lelaki itu:Meno meminta Socrates jika dia boleh membuktikan bahawa "semua pembelajaran adalah ingatan." Socrates bertindak balas dengan memanggil seorang budak budak, yang dia tentukan tidak mempunyai latihan matematik, dan menjadikannya masalah geometri. Melukis persegi di dalam tanah, Socrates meminta lelaki itu bagaimana untuk menggandakan kawasan persegi itu. Teka-teki pertama lelaki adalah bahawa seseorang itu harus menggandakan panjang sisi persegi. Socrates menunjukkan bahawa ini tidak betul. Budak budak itu cuba sekali lagi, kali ini menunjukkan bahawa satu meningkatkan panjang sisi sebanyak 50 peratus. Dia ditunjukkan bahawa ini juga salah. Kanak-kanak itu kemudian mengisytiharkan dirinya mengalami kerugian. Socrates menegaskan bahawa keadaan budak lelaki kini serupa dengan lelaki Meno. Mereka berdua percaya mereka tahu sesuatu; mereka kini menyedari kepercayaan mereka adalah keliru; tetapi kesedaran baru tentang ketidaktahuan mereka sendiri, rasa kebingungan ini, sebenarnya, peningkatan.

Socrates kemudian meneruskan untuk membimbing kanak-kanak itu untuk jawapan yang betul: anda menggandakan kawasan persegi dengan menggunakan pepenjuru sebagai asas bagi dataran yang lebih besar. Dia mendakwa pada akhirnya telah membuktikan bahawa budak lelaki itu dalam erti kata tertentu telah mempunyai pengetahuan ini dalam dirinya sendiri: semua yang diperlukan adalah seseorang untuk membangkitkannya dan membuat ingatan lebih mudah.

Ramai pembaca akan ragu terhadap dakwaan ini. Socrates pastinya seolah-olah bertanya kepada soalan lelaki yang utama. Tetapi ramai ahli falsafah telah menemui sesuatu yang mengagumkan tentang laluan itu. Kebanyakan tidak menganggapnya sebagai bukti teori penjelmaan semula, dan bahkan Socrates mengakui bahawa teori ini sangat spekulatif. Tetapi ramai telah melihatnya sebagai bukti yang meyakinkan bahawa manusia mempunyai beberapa a priori pengetahuan (maklumat yang jelas). Anak lelaki itu mungkin tidak dapat mencapai kesimpulan yang betul tanpa bantuan, tetapi dia mampu pengiktirafan kebenaran kesimpulan dan kesahihan langkah-langkah yang membawa dia kepadanya. Dia bukan hanya mengulangi sesuatu yang telah diajar.

Socrates tidak menegaskan bahawa tuntutannya tentang penjelmaan semula pasti. Tetapi dia berpendapat bahawa demonstrasi itu menyokong kepercayaannya yang sungguh-sungguh bahawa kita akan hidup lebih baik jika kita percaya bahawa pengetahuan bernilai mengejar berbanding malas menganggap bahawa tidak ada gunanya cuba.

Bahagian Tiga: Bolehkah Kebajikan Menjadi Benar?

Meno meminta Socrates untuk kembali kepada soalan asal mereka: Bolehkah kebajikan diajar? Socrates enggan bersetuju dan membina hujah berikut:

  • Kebajikan adalah sesuatu yang bermanfaat; ia adalah perkara yang baik untuk dimiliki
  • Semua perkara yang baik hanya baik jika mereka disertai pengetahuan atau kebijaksanaan (contohnya, keberanian adalah baik pada orang yang bijak, tetapi orang bodoh, itu hanya melulu)
  • Oleh itu kebajikan adalah sejenis pengetahuan
  • Oleh itu kebajikan boleh diajar

Hujah itu tidak begitu meyakinkan. Hakikat bahawa semua perkara yang baik, untuk menjadi bermanfaat, mesti disertai oleh kebijaksanaan tidak benar-benar menunjukkan bahawa kebijaksanaan ini adalah perkara yang sama sebagai kebaikan. Idea bahawa kebajikan adalah sejenis pengetahuan, bagaimanapun, nampaknya telah menjadi prinsip utama falsafah moral Plato. Akhirnya, pengetahuan yang dimaksud adalah pengetahuan tentang apa yang sebenarnya ada dalam kepentingan jangka panjang yang terbaik. Sesiapa yang tahu ini akan menjadi bijak kerana mereka tahu bahawa menjalani kehidupan yang baik adalah jalan terbaik untuk kebahagiaan. Dan sesiapa yang gagal berbuat baik, mendedahkan bahawa mereka tidak mengerti ini. Oleh itu, bahagian flip "kebajikan adalah pengetahuan" adalah "segala kejahatan adalah kejahilan," suatu tuntutan yang dinyatakan oleh Plato dan bertujuan untuk membenarkan dalam dialog seperti Gorgias. 

Bahagian Empat: Kenapa Tidak Ada Guru Kebajikan?

Meno berpuas hati untuk menyimpulkan bahwa kebajikan dapat diajarkan, tetapi Socrates, yang mengejutkan Meno, menghidupkan hujahnya sendiri dan mula mengkritiknya. Bantahannya mudah. Jika kebajikan boleh diajar akan ada guru kebajikan. Tetapi tidak ada apa-apa. Oleh itu, ia tidak dapat diajar lagi.

Terdapat berikut pertukaran dengan Anytus, yang telah menyertai perbualan, yang bertanggungjawab dengan ironi dramatik. Sebagai tindak balas kepada Socrates yang tertanya-tanya, dan bukannya pertanyaan dalam lidahnya, sama ada sophists mungkin bukan guru kebajikan, Anytus menghina orang-orang sophists sebagai orang yang, jauh dari mengajar kebajikan, merosakkan mereka yang mendengarnya. Ditanya siapa yang boleh mengajarkan kebajikan, Anytus menyarankan bahawa "mana-mana lelaki Athenian" dapat melakukannya dengan meneruskan apa yang telah mereka pelajari dari generasi sebelumnya. Socrates tidak yakin. Beliau menegaskan bahawa Athena yang hebat seperti Pericles, Themistocles, dan Aristides adalah semua orang yang baik, dan mereka berjaya mengajar anak-anak mereka kemahiran spesifik seperti menunggang kuda, atau muzik. Tetapi mereka tidak mengajar anak-anak mereka sebagai setia seperti diri mereka sendiri, yang pasti akan dilakukan jika mereka mampu.

Daun Anytus, dengan tegas memberi amaran kepada Socrates bahawa dia terlalu bersedia untuk bercakap buruk orang dan bahawa dia harus berhati-hati dalam menyatakan pandangan itu. Selepas dia meninggalkan Socrates menghadapi paradoks yang sekarang dia mendapati dirinya dengan: di satu pihak, kebajikan boleh diajar kerana ia adalah sejenis pengetahuan; Sebaliknya, tidak ada guru kebajikan. Dia menyelesaikannya dengan membezakan antara pengetahuan sebenar dan pendapat yang betul.

Kebanyakan masa dalam kehidupan praktikal, kita dapat dengan sempurna jika kita hanya mempunyai kepercayaan yang betul mengenai sesuatu. Sebagai contoh, jika anda ingin menanam tomato dan anda betul-betul percaya bahawa menanamnya di sebelah selatan taman akan menghasilkan tanaman yang baik, maka jika anda melakukannya, anda akan mendapat hasil yang anda inginkan. Tetapi untuk benar-benar dapat mengajar seseorang bagaimana untuk menanam tomato, anda memerlukan lebih daripada sedikit pengalaman praktikal dan beberapa peraturan ibu jari; anda memerlukan pengetahuan yang asli tentang hortikultur, yang termasuk pemahaman tentang tanah, iklim, penghidratan, percambahan, dan sebagainya. Orang-orang baik yang gagal mengajar kebajikan anak-anak mereka adalah seperti tukang kebun praktikal tanpa pengetahuan teori. Mereka cukup baik pada diri sendiri, tetapi pendapat mereka tidak selalu boleh dipercayai, dan mereka tidak dilengkapi untuk mengajar orang lain.

Bagaimanakah lelaki yang baik ini memperoleh kebaikan? Socrates mencadangkan ia adalah hadiah dari tuhan-tuhan, sama dengan hadiah inspirasi puisi yang dinikmati oleh mereka yang mampu menulis puisi tetapi tidak dapat menjelaskan bagaimana mereka melakukannya.

PentingnyaSaya tidak

TheSaya tidak menawarkan ilustrasi yang baik mengenai kaedah argumentatif Socrates dan pencariannya untuk definisi konsep-konsep moral. Seperti banyak dialog awal Plato, ia berakhir dengan tidak sengaja. Kebajikan belum didefinisikan. Ia telah dikenal pasti dengan jenis pengetahuan atau kebijaksanaan, tetapi sebenarnya apa yang pengetahuan ini terbentuk dalam belum ditentukan. Ia seolah-olah dapat diajarkan, sekurang-kurangnya pada prinsipnya, tetapi tidak ada guru kebajikan kerana tiada siapa yang mempunyai pemahaman teoritis yang memadai tentang sifat pentingnya. Socrates secara tersirat merangkumi dirinya di kalangan mereka yang tidak dapat mengajar kebajikan sejak dia secara terang-terangan mengakui pada awal bahawa dia tidak tahu bagaimana untuk menentukannya.

Bagaimanapun, disebarkan oleh semua ketidakpastian ini adalah episod dengan budak budak di mana Socrates menegaskan doktrin penjelmaan semula dan menunjukkan kewujudan pengetahuan semula jadi. Di sini ia kelihatan lebih yakin tentang kebenaran tuntutannya. Mungkin idea-idea ini tentang penjelmaan semula dan pengetahuan yang tidak lahir mewakili pandangan Plato daripada Socrates. Mereka memikirkan lagi dalam dialog lain, terutamanya yang Phaedo. Petikan ini adalah salah satu yang paling terkenal dalam sejarah falsafah dan merupakan titik permulaan bagi banyak perdebatan berikutnya tentang sifat dan kemungkinan pengetahuan priori.

Subteks yang mengasyikkan

Walaupun kandungan Meno adalah klasik dalam bentuk dan fungsi metafiziknya, ia juga mempunyai subteks yang mendasar dan menyenangkan. Plato menulis Saya tidak kira-kira 385 SM, meletakkan peristiwa kira-kira 402 SM, apabila Socrates berumur 67 tahun, dan kira-kira tiga tahun sebelum dia dibunuh kerana memusnahkan belia Athena. Meno adalah seorang lelaki muda yang digambarkan dalam rekod sejarah sebagai khianat, bersemangat untuk kekayaan dan sangat percaya diri. Dalam dialog, Meno percaya dia berbudi bahasa kerana dia telah memberikan beberapa ceramah mengenainya pada masa lalu: dan Socrates membuktikan bahawa dia tidak dapat mengetahui sama ada dia berbudi atau tidak kerana dia tidak tahu apa kebaikannya.

Anytus adalah pendakwa utama dalam kes mahkamah yang menyebabkan kematian Socrates. In Saya tidak, Anytus mengancam Socrates, "Saya fikir anda terlalu bersedia untuk bercakap jahat kepada lelaki: dan, jika anda akan mengambil nasihat saya, saya akan mengesyorkan anda berhati-hati." Anytus hilang titik, tetapi bagaimanapun, Socrates, sebenarnya, mendorong belia Athena tertentu dari kekurangan diri sendiri yang pasti akan ditafsirkan dalam mata Anytus sebagai pengaruh yang merosakkan.

Sumber dan Pembacaan Lanjut

  • Bluck, R. S. "Meno" Plato. " Phronesis 6.2 (1961): 94-101. Cetak.
  • Hoerber, Robert G. "Meno" Plato. " Phronesis 5.2 (1960): 78-102. Cetak.
  • Klein, Jacob. "Suatu komen mengenai Meno Plato." Chicago: The University of Chicago Press, 1989.
  • Kraut, Richard. "Plato." The Philosophy of Encyclopedia of Stanford. Makmal Penyelidikan Metafizik, Universiti Stanford 2017. Web.
  • Plato. Saya tidak. Diterjemahkan oleh Benjamin Jowett, Dover, 2019.
  • Silverman, Allan. "Tempoh Tengah Plato Metafizik dan Epistemologi." The Philosophy of Encyclopedia of Stanford. Makmal Penyelidikan Metafizik, Universiti Stanford 2014. Web.
  • Tejera, V. "Sejarah dan Retorik dalam 'Meno' Plato, atau pada Kesulitan Memaklumkan Kecemerlangan Manusia." Falsafah & Retorik 11.1 (1978): 19-42. Cetak.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos