Menarik

Mamalia Giant Era Cenozoik

Mamalia Giant Era Cenozoik


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perkataan itu megafauna bermaksud "haiwan gergasi." Walaupun dinosaur Era Mesozoik tidak ada apa-apa jika tidak megafauna, perkataan ini lebih kerap diterapkan kepada mamalia gergasi (dan, lebih sedikit, burung gergasi dan kadal) yang hidup di mana saja dari 40 juta hingga 2,000 tahun yang lalu. Lebih tepat lagi, hewan prasejarah gergasi yang boleh menuntut keturunan yang lebih sederhana-seperti berang-berang gergasi dan slaid tanah gergasi-lebih cenderung untuk diletakkan di bawah payung megafauna daripada binatang-binatang bersaiz yang tidak dapat diklasifikasikan seperti Chalicotherium atau Moropus.

Ia juga penting untuk diingat bahawa mamalia tidak "berjaya" dinosaur-mereka hidup betul-betul di samping tyrannosaur, sauropods, dan hadrosaur Era Mesozoik, walaupun dalam pakej kecil (kebanyakan mamalia Mesozoik adalah saiz tikus, setanding dengan kucing rumah gergasi). Tidak sampai kira-kira 10 atau 15 juta tahun selepas dinosaurnya pupus, mamalia ini mula berubah menjadi saiz gergasi, suatu proses yang berterusan (dengan kepunahan yang terputus-putus, permulaan palsu, dan berakhir mati) hingga ke Zaman Es terakhir.

Mamalia Raksasa Eocene, Oligocene, dan Miocene Epochs

Masa Eocene, dari 56 hingga 34 juta tahun yang lalu, menyaksikan mamalia herbivora bersaiz besar pertama. Kejayaan Coryphodon, pemakan tumbuhan setengah tan dengan otak berukuran dinosaur yang kecil, boleh disimpulkan oleh pengedarannya yang meluas di awal Eocene Amerika Utara dan Eurasia. Tetapi megafauna era Eocene benar-benar melanda langkahnya dengan yang lebih besar Uintatherium dan Arsinoitherium, yang pertama daripada satu siri -therium (Greek untuk "binatang") mamalia yang samar-samar menyerupai salib antara badak dan hippopotamus. Eocene juga memberi kuda prasejarah, ikan paus, dan gajah pertama.

Di mana sahaja anda mendapati pemakan tumbuhan yang besar dan lambat, anda juga akan mendapati karnivor yang membantu mengekalkan populasi mereka dalam pemeriksaan. Di Eocene, peranan ini dipenuhi oleh makhluk-makhluk yang besar, samar-samar anjing yang dipanggil mesonychid (bahasa Yunani untuk "kuku tengah"). Serigala serata Mesonyx dan Hyaenodon sering dianggap sebagai leluhur kepada anjing (walaupun ia menduduki cawangan evolusi mamalia yang berbeza), tetapi raja mesonichid adalah raksasa Andrewsarchus, pada 13 kaki panjang dan seberat satu tan, mamalia karnivor terestrial terbesar yang pernah hidup. Andrewsarchus hanya bersaing dalam saiz sahaja Sarkastodon- ya, itulah namanya yang sebenarnya-dan kemudiannya Megistotherium.

Corak asas yang ditubuhkan pada zaman Eocene yang besar-besaran, bodoh, mamalia herbivora yang dimakan oleh karnivora yang lebih kecil tetapi lebih cerdas-berterusan ke Oligocene dan Miocene, 33 hingga 5 juta tahun yang lalu. Pelakon watak-watak itu agak asing, yang memperlihatkan brontotheres ("binatang guruh") sebagai gergasi seperti hippo Brontotherium dan Embolotherium, serta raksasa sukar untuk dikelaskan seperti Indricotherium, yang kelihatan (dan mungkin berkelakuan) seperti salib antara kuda, gorila, dan badak. Haiwan ternakan bukan dinosaur terbesar yang pernah hidup, Indricotherium (juga dikenali sebagai Paraceratherium) ditimbang antara 15 hingga 33 tan, menjadikan orang dewasa cukup banyak kebal terhadap pemusnahan oleh kucing sabut-bergigi kontemporari.

Megafauna Plokocene dan Pleistocene Epochs

Mamalia raksasa seperti Indricotherium dan Uintatherium tidak bergaul dengan orang ramai seperti megafauna yang lebih biasa dari zaman Pliocene dan Pleistocene. Di sinilah kita menemui binatang yang menarik seperti Castoroides (berangin gergasi) dan Coelodonta (badak woolly), belum lagi mammoths, mastodons, nenek moyang lembu gergasi yang dikenali sebagai auroch, rusa raksasa Megaloceros, gua beruang, dan kucing saber-bergigi yang terbesar bagi mereka semua, Smilodon. Kenapa haiwan ini bertumbuh dengan saiz yang begitu lucu? Mungkin persoalan yang lebih baik untuk bertanya adalah mengapa keturunan mereka begitu kecil-selepas semua, pemalas, sloth, dan kucing yang cerah adalah perkembangan yang agak baru-baru ini. Ia mungkin ada kaitan dengan iklim prasejarah atau keseimbangan aneh yang berlaku antara pemangsa dan mangsa.

Tiada perbincangan tentang megafauna prasejarah akan lengkap tanpa gangguan tentang Amerika Selatan dan Australia, benua pulau yang diinkubasi pelbagai mamalia besar mereka sendiri (sehingga kira-kira tiga juta tahun yang lalu, Amerika Selatan telah terputus dari Amerika Utara). Amerika Selatan adalah rumah tiga tan Megatherium (sloth ground gergasi), serta binatang-binatang aneh seperti Glyptodon (sebuah armadillo prasejarah saiz Volkswagen Bug) dan Macrauchenia, yang boleh digambarkan sebagai kuda yang diseberang dengan seekor unta yang diseberang dengan seekor gajah.

Australia, berjuta-juta tahun yang lalu seperti hari ini, mempunyai pelbagai jenis hidupan liar gergasi di planet ini, termasuk Diprotodon (wombat raksasa), Procoptodon (Kangaroo raksasa pendek) dan Thylacoleo (singa marsupial), serta megafauna bukan mamalia seperti Bullockornis (lebih dikenali sebagai iblis-itik azab), penyu gergasi Meiolania, dan cicak pantat gergasi Megalania (reptilia kediaman yang terbesar sejak kepupusan dinosaur).

Kepupusan Mamalia Raksasa

Walaupun gajah, badakos, dan pelbagai jenis mamalia besar masih ada bersama kami hari ini, kebanyakan megafauna dunia mati di mana saja dari 50,000 hingga 2,000 tahun yang lalu, kematian yang diperpanjang yang dikenali sebagai peristiwa kepupusan Kuarter. Para saintis menunjuk kepada dua penyebab utama: pertama, kejatuhan global pada suhu yang disebabkan oleh Zaman Ais terakhir, di mana banyak haiwan besar mati kelaparan (herbivora dari kekurangan tumbuhan biasa mereka, karnivora daripada kekurangan herbivora), dan kedua, peningkatan daripada mamalia yang paling berbahaya bagi mereka semua-manusia.

Masih tidak jelas sejauh mana mammoths, sloth gergasi, dan mamalia lain pada zaman Pleistocene yang terakhir telah dibunuh oleh manusia awal-ini lebih mudah untuk dilihat dalam persekitaran terpencil seperti Australia berbanding seluruh Eurasia. Sesetengah pakar telah dituduh melebih-lebihkan kesan pemburuan manusia, manakala yang lain (mungkin dengan tujuan untuk haiwan terancam hari ini) telah dikenakan didakwa dengan jumlah mastodons yang rata-rata suku zaman Batu dapat dibunuh sehingga mati. Menunggu bukti lanjut, kami mungkin tidak pasti.


Tonton video itu: The Mystery of the Eocenes Lethal Lake (Disember 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos