Menarik

Biografi Pedro de Alvarado, Conquistador

Biografi Pedro de Alvarado, Conquistador


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pedro de Alvarado (1485-1541) adalah seorang conquistador Sepanyol yang mengambil bahagian dalam Penaklukan Aztec di Mexico Tengah pada tahun 1519 dan memimpin Penaklukan Maya pada tahun 1523. Dirujuk sebagai "Tonatiuh" atau "Sun God" oleh Aztecs kerana rambut berambut pirang dan kulit putihnya, Alvarado adalah ganas, kejam dan kejam, walaupun untuk seorang conquistador yang sifatnya praktikal diberikan. Selepas Penaklukan Guatemala, beliau berkhidmat sebagai gabenor di rantau ini, walaupun dia terus berkempen sehingga kematiannya pada tahun 1541.

Fakta Pantas: Pedro de Alvarado

  • Dikenali Untuk: Penaklukan dan hambatan orang pribumi Mexico dan Amerika Latin
  • Dilahirkan: c. 1485, Badajoz, Castile, Sepanyol
  • Ibu bapa: Gómez de Alvarado, Leonor de Contreras
  • Mati: 1541, di atau dekat Guadalajara, New Spain (Mexico)
  • Pasangan (s): Francisca de la Cueva, Beatriz de la Cueva
  • Kanak-kanak: Leonor de Alvarado y Xicotenga Tecubalsi, Pedro de Alvarado, Diego de Alvarado, Gómez de Alvarado, Ana (Anita) de Alvarado (semua tidak sah)

Kehidupan Awal

Tahun ketepatan Pedro tidak diketahui: mungkin antara tahun 1485 dan 1495. Seperti banyak orang konkistador, ia berasal dari wilayah Extremadura-kota Badajoz, dalam halnya. Seperti kebanyakan kaum lelaki bangsawan kecil, Pedro dan saudara-saudaranya tidak dapat mengharapkan banyak cara untuk menjadi warisan. Mereka dijangka menjadi imam atau askar, kerana kerja tanah dianggap di bawahnya. Pada kira-kira 1510 dia pergi ke Dunia Baru dengan beberapa saudara dan paman. Mereka kemudiannya menemui kerja sebagai tentera dalam pelbagai ekspedisi penaklukan yang berasal dari Hispaniola, termasuk penaklukan kejam Cuba.

Kehidupan peribadi dan Kemunculan

Alvarado berambut pirang dan cantik, dengan mata biru dan kulit pucat yang mempesona penduduk asli Dunia Baru. Dia dianggap ramah oleh kawan-kawannya yang berasal dari Sepanyol dan konkistadores yang lain percaya kepadanya. Dia berkahwin dua kali: pertama kepada wanita bangsawan Sepanyol Francisca de la Cueva, yang berkaitan dengan Dukun Albuquerque yang kuat, dan kemudian, setelah kematiannya, kepada Beatriz de la Cueva, yang bertahan hidup dan menjadi gubernur pada tahun 1541. Orang pribumi yang lama teman, Doña Luisa Xicotencatl, adalah seorang Putri Tlaxcalan yang diberikan kepadanya oleh tuan-tuan Tlaxcala ketika mereka membuat persekutuan dengan Spanyol. Dia tidak mempunyai anak-anak yang sah tetapi ayahnya mempunyai beberapa orang yang tidak sah.

Alvarado dan Penaklukan Aztec

Pada 1518, Hernán Cortés melancarkan ekspedisi untuk meneroka dan menakluki tanah besar, dan Alvarado dan saudara-saudaranya segera menandatangani. Kepimpinan Alvarado diiktiraf sejak awal oleh Cortés, yang menugaskan dia mengendalikan kapal dan lelaki. Dia akhirnya akan menjadi lelaki kanan Cortés. Ketika para conquistadores berpindah ke pusat Mexico dan pertarungan dengan Aztecs, Alvarado membuktikan dirinya berkali-kali sebagai seorang prajurit yang berani, mampu, bahkan jika ia mempunyai coretan kejam yang ketara. Cortés sering mempercayakan Alvarado dengan misi penting dan peninjauan. Selepas penaklukan Tenochtitlán, Cortés terpaksa kembali ke pantai untuk menghadapi Pánfilo de Narváez, yang membawa tenteranya dari Cuba untuk membawanya ke tahanan. Cortés meninggalkan Alvarado sementara dia hilang.

Pembunuhan Bait Suci

Di Tenochtitlán (Mexico City), ketegangan tinggi di antara orang asli dan Sepanyol. Kelas golongan Aztec yang mulia menyerupai penceroboh yang berani, yang menuntut kekayaan, harta benda, dan wanita mereka. Pada 20 Mei 1520, bangsawan berkumpul untuk perayaan tradisional mereka Toxcatl. Mereka telah meminta izin Alvarado, yang telah diberikannya. Alvarado mendengar desas-desus bahawa Mexica akan bangkit dan menyembelih penceroboh semasa perayaan itu, jadi dia mengarahkan serangan awal. Orang-orangnya menyembelih beratus-ratus bangsawan tanpa senjata pada Festival. Menurut orang Sepanyol, mereka menyembelih para bangsawan kerana mereka telah membuktikan bahawa perayaan adalah permulaan kepada serangan yang dirancang untuk membunuh semua orang Sepanyol di bandar itu. Walau bagaimanapun, orang-orang Aztec itu mendakwa Sepanyol hanya mahu perhiasan emas banyak golongan bangsawan yang memakai. Tidak peduli apa sebabnya, orang Sepanyol jatuh ke atas para bangsawan yang tidak bersenjata, menyembelih ribuan.

The Noche Triste

Cortés kembali ke Mexico dan dengan cepat cuba memulihkan pesanan, tetapi usaha itu sia-sia. Orang Sepanyol berada di bawah keadaan pengepungan selama beberapa hari sebelum mereka menghantar Kaisar Moctezuma untuk bercakap dengan orang ramai. Menurut akaun Sepanyol, dia dibunuh oleh batu-batu yang dilemparkan oleh orang-orangnya sendiri. Dengan Moctezuma mati, serangan meningkat sehingga malam 30 Jun, ketika orang Sepanyol cuba menyelinap keluar dari kota di bawah penutup kegelapan. Mereka ditemui dan diserang; berpuluh-puluh orang terbunuh ketika mereka cuba melarikan diri, sarat dengan khazanah. Semasa melarikan diri, Alvarado didakwa membuat lompatan kuat dari salah satu jambatan. Untuk masa yang lama selepas itu, jambatan tersebut dikenali sebagai "Leap Alvarado."

Guatemala dan Maya

Cortés, dengan bantuan Alvarado, mampu berkumpul semula dan merebut kembali bandar itu, menjadikan dirinya sebagai gubernur. Lebih banyak orang Sepanyol tiba untuk membantu menjajah, mentadbir, dan memerintah sisa-sisa Empayar Aztec. Antara barang yang dijumpai adalah pengarah yang memperincikan pembayaran penghormatan dari suku dan budaya tetangga, termasuk beberapa bayaran yang banyak dari budaya yang dikenal sebagai K'iche jauh di selatan. Mesej telah dihantar ke kesan bahawa terdapat perubahan dalam pengurusan di Mexico City tetapi pembayaran harus diteruskan. Boleh dikatakan, K'iche yang sangat bebas mengabaikannya. Cortés memilih Pedro de Alvarado menuju ke selatan dan menyiasat, dan pada tahun 1523 ia mengumpulkan 400 orang, yang kebanyakannya mempunyai kuda, dan beberapa ribu sekutu pribumi.

Penaklukan Utatlán

Cortés telah berjaya kerana keupayaannya untuk menjadikan kumpulan etnik Mexico menentang satu sama lain, dan Alvarado telah mempelajari pelajarannya dengan baik. Kerajaan K'iche, yang terletak di kota Utatlán dekat Quetzaltenango saat ini di Guatwasa, adalah yang paling kuat dari kerajaan-kerajaan di tanah-tanah yang pernah menjadi rumah kepada Kerajaan Maya. Cortés dengan cepat membuat pakatan dengan Kaqchikel, musuh-musuh tradisional pahit K'iche. Semua Amerika Tengah telah hancur oleh penyakit pada tahun-tahun sebelumnya, tetapi K'iche masih dapat meletakkan 10,000 prajurit ke dalam padang, yang diketuai oleh K'iche warlord Tecún Umán. Orang Sepanyol mengosongkan K'iche pada bulan Februari 1524 pada pertempuran El Pinal, mengakhiri harapan terbesar rintangan asli berskala besar di Amerika Tengah.

Penaklukan Maya

Dengan kekalahan K'iche yang dikalahkan dan ibu kota Utatlán mereka runtuh, Alvarado dapat memilih satu demi satu kerajaan yang tersisa. Menjelang 1532 semua kerajaan utama telah jatuh, dan rakyat mereka telah diberikan oleh Alvarado kepada orang-orangnya sebagai budak maya. Malah Kaqchikels diberi ganjaran dengan perbudakan. Alvarado dinamakan gabenor Guatemala dan menubuhkan sebuah bandar di sana, berhampiran tapak Antigua sekarang ini. Beliau berkhidmat selama 17 tahun.

Pengembaraan Lagi

Alvarado tidak puas untuk duduk diam di Guatemala mengira kekayaannya yang baru ditemukan. Dia akan meninggalkan tugasnya sebagai gabenor dari semasa ke semasa untuk mencari lebih banyak penaklukan dan pengembaraan. Mendengar kekayaan yang besar di Andes, dia berangkat dengan kapal dan lelaki untuk menakluk Quito. Pada masa dia tiba, ia telah ditangkap oleh Sebastian de Benalcazar bagi pihak saudara Pizarro. Alvarado mempertimbangkan untuk melawan orang Sepanyol yang lain untuknya, tetapi akhirnya dia membenarkan mereka membelinya. Dia dinamakan gabenor Honduras dan kadang-kadang pergi ke sana untuk menguatkuasakan tuntutannya.

Kekejaman Alvarado Seperti Digambarkan oleh Las Casas

Semua konkistadores adalah kejam, kejam dan dahagakan darah, tetapi Pedro de Alvarado berada di kelas sendiri. Dia mengarahkan pembunuhan beramai-ramai wanita dan kanak-kanak, merosakkan seluruh kampung, beribu-ribu budak, dan membuang orang pribumi kepada anjingnya apabila mereka tidak suka. Ketika dia memutuskan untuk pergi ke Andes, dia membawa ribuan orang Amerika Tengah untuk bekerja dan berjuang untuknya; kebanyakan mereka meninggal dalam perjalanan atau apabila mereka tiba di sana. Keganasan tunggal Alvarado menarik perhatian Fray Bartolomé de Las Casas, Dominican yang tercerahkan yang merupakan Pembela Besar India. Pada tahun 1542, Las Casas menulis "Sejarah Singkat Pemusnahan Hindia," di mana dia mengamuk terhadap pelanggaran yang dilakukan oleh konkistadores. Walaupun dia tidak menyebut Alvarado dengan nama, Las Casas dengan jelas merujuk kepadanya:

"Lelaki ini dalam masa lima belas tahun, yang dari tahun 1525 hingga 1540, bersama-sama dengan rakan-rakannya, membunuh tidak kurang dari lima juta orang, dan melakukan setiap hari memusnahkan mereka yang masih tinggal. Adalah kebiasaan dari Tiran ini , apabila dia berperang melawan mana-mana Bandar atau Negara, untuk membawa bersama-sama dengannya seberapa banyak yang dia dapat daripada kaum India yang lemah, memaksa mereka untuk berperang melawan Negara mereka, dan apabila dia mempunyai sepuluh atau dua puluh ribu orang dalam perkhidmatannya, kerana dia tidak dapat memberi mereka peruntukan, dia membenarkan mereka memakan daging orang Indian yang telah mereka ambil dalam peperangan: sebab itulah dia mempunyai semacam kekacauan di Tentara untuk memerintahkan dan memakai daging manusia, menderita Anak-anak dibunuh dan direbus di hadapannya, orang-orang yang mereka bunuh hanya untuk tangan dan kaki mereka, kerana mereka menganggap mereka yang paling lazat. "

Kematian

Alvarado kembali ke Mexico untuk berkempen di barat laut Mexico sekitar 1540. Pada tahun 1541, dia meninggal dunia ketika Michoacán ketika kuda itu melancarkannya semasa pertempuran.

Warisan

Alvarado diingat paling baik di Guatemala, di mana dia lebih dihina daripada Hernán Cortés di Mexico. Lawannya K'iche Tecún Umán adalah seorang pahlawan nasional yang mana rupanya muncul pada catatan 1/2 Quetzal. Malah pada hari ini, kekejaman Alvarado adalah legenda: Guatemala yang tidak tahu banyak tentang sejarah mereka akan mengatasi namanya. Ringkasnya, dia diingati sebagai yang paling kejam terhadap konvistadores-jika dia teringat sama sekali.

Walau bagaimanapun, tidak dapat dinafikan bahawa Alvarado mempunyai kesan yang mendalam terhadap sejarah Guatemala dan Amerika Tengah pada umumnya, walaupun kebanyakannya negatif. Desa-desa dan bandar-bandar yang dia berikan kepada konkistadores membentuk asas bagi beberapa bahagian perbandaran semasa dan percubaannya dengan orang-orang yang ditakluki bergerak sekitar mengakibatkan pertukaran budaya di kalangan Maya.

Sumber:

  • Díaz del Castillo, Bernal.Penaklukan Sepanyol Baru. New York: Penguin, 1963 (asal ditulis sekitar 1575).
  • Herring, Hubert.Sejarah Amerika Latin Dari Permulaan hingga ke Hadapan. New York: Alfred A. Knopf, 1962.
  • Foster, Lynn V. New York: Checkmark Books, 2007.
  • de las Casas, Bartolomé. "Akaun, Banyak Ditambah, Pemusnahan Hindia, dengan Teks Terkait," ed. Franklin W. Knight, & tr. Andrew Hurley (Hackett Publ. Co, 2003), ms 2-3, 6-8. Pusat Kemanusiaan Kebangsaan, 2006.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos