Menarik

Biografi Bapa Miguel Hidalgo y Costilla, Pengasas Mexico

Biografi Bapa Miguel Hidalgo y Costilla, Pengasas Mexico


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Bapa Miguel Hidalgo y Costilla (8 Mei 1753-30 Julai 1811) hari ini diingat sebagai bapa negaranya, pahlawan besar Perang Mexico untuk Kemerdekaan. Kedudukannya telah disusun dalam bahasa, dan terdapat beberapa biografi hagiografi yang ada memaparkannya sebagai subjek mereka.

Kebenaran mengenai Hidalgo sedikit lebih rumit. Fakta dan tarikh tidak ragu-ragu: beliau adalah pemberontakan pertama yang serius terhadap tanah Mexico terhadap pihak berkuasa Sepanyol, dan dia berjaya mendapatkan cukup jauh dengan kumpulan bersenjata yang kurang bersenjata. Beliau adalah pemimpin yang berkarisma dan membuat pasukan yang baik dengan lelaki ketenteraan Ignacio Allende walaupun kebencian bersama mereka.

Fakta Pantas: Miguel Hidalgo y Costilla

  • Dikenali Untuk: Dianggotai bapa pengasas Mexico
  • Juga dikenali sebagai: Miguel Gregorio Antonio Francisco Ignacio Hidalgo-Costilla y Gallaga Mandarte Villaseñor
  • Dilahirkan: 8 Mei 1753 di Pénjamo, Mexico
  • Ibu bapa: Cristóbal Hidalgo y Costilla, Ana María Gallaga
  • Mati: 30 Julai 1811 di Chihuahua, Mexico
  • Pendidikan: Royal dan Pontifical University of Mexico (ijazah falsafah dan teologi, 1773)
  • Penerbitan: Mengarahkan penerbitan akhbar,Despertador Americano (Panggilan Bangun Amerika)
  • Kepujian: Dolores Hidalgo, bandar di mana parokinya terletak, dinamakan sebagai penghormatannya dan keadaan Hidalgo dicipta pada tahun 1869, juga untuk penghormatannya.
  • Kutipan yang ketara: "Tindakan mesti diambil sekali sahaja, tidak ada masa untuk hilang, kita akan melihat patung penindas yang pecah dan serpihan yang tersebar di tanah."

Kehidupan Awal

Dilahirkan pada 8 Mei 1753, Miguel Hidalgo y Costilla adalah yang kedua daripada 11 orang anak yang dilahirkan oleh Cristóbal Hidalgo, pentadbir estet. Dia dan abangnya menghadiri sebuah sekolah yang dikendalikan oleh Jesuit, dan kedua-duanya memutuskan untuk menyertai imamat. Mereka belajar di San Nicolás Obispo, sebuah sekolah berprestij di Valladolid (sekarang Morelia).

Hidalgo membezakan dirinya sebagai pelajar dan mendapat markah teratas dalam kelasnya. Dia akan menjadi rektor sekolah lamanya, menjadi ahli teologi teratas. Apabila abangnya meninggal pada tahun 1803, Miguel mengambil alih baginya sebagai imam kota Dolores.

Konspirasi

Hidalgo sering menganjurkan perhimpunan di rumahnya di mana dia akan membincangkan sama ada kewajiban rakyat untuk mematuhi atau menggulingkan seorang yang zalim. Hidalgo percaya mahkota Sepanyol itu adalah seorang yang kejam: kumpulan hutang kerajaan telah merosakkan kewangan keluarga Hidalgo, dan dia melihat ketidakadilan setiap hari dalam kerjanya dengan orang miskin.

Terdapat konspirasi untuk kemerdekaan di Querétaro pada masa ini: Konspirasi itu merasakan bahawa mereka memerlukan seseorang yang mempunyai otoritas moral, hubungan dengan kelas yang lebih rendah dan hubungan yang baik. Hidalgo direkrut dan menyertai tanpa tempahan.

El Grito de Dolores / The Cry of Dolores

Hidalgo berada di Dolores pada 15 September 1810, dengan pemimpin-pemimpin lain konspirasi, termasuk komandan militer Allende, ketika kata-kata datang kepada mereka bahwa konspirasi itu telah diketahui. Perlu bergerak dengan serta-merta, Hidalgo membunyikan loceng gereja pada pagi keenam belas, memanggil semua penduduk tempatan yang berada di pasaran pada hari itu. Dari mimbar itu, beliau mengumumkan hasratnya untuk menyerang kebebasan dan menghina rakyat Dolores untuk bergabung dengannya. Kebanyakannya: Hidalgo mempunyai tentera seramai 600 orang dalam beberapa minit. Ini dikenali sebagai "Cry of Dolores."

Pengepungan Guanajuato

Hidalgo dan Allende mengetuai tentera mereka yang semakin berkembang melalui bandar-bandar San Miguel dan Celaya, di mana penguasa marah membunuh semua orang Sepanyol yang mereka dapat mencari dan menjarah rumah mereka. Di sepanjang jalan, mereka mengadopsi Perawan Guadalupe sebagai simbol mereka. Pada 28 September 1810, mereka sampai ke bandar pertambangan Guanajuato, di mana angkatan tentera Sepanyol dan pasukan kerajaan telah membatasi diri mereka di dalam lumbung awam.

Pertempuran itu, yang dikenali sebagai pengepungan Guanajuato, adalah mengerikan: Gerombolan pemberontak, yang pada masa itu berjumlah kira-kira 30,000, mengatasi kubu-kubu dan menyembelih 500 orang Sepanyol di dalamnya. Kemudian kota Guanajuato dijarah: kru, serta orang Sepanyol, menderita.

Monte de Las Cruces

Hidalgo dan Allende, tentera mereka kini mempunyai kira-kira 80,000 yang kuat, meneruskan perjalanan mereka di Mexico City. Viceroy secara tergesa-gesa menganjurkan pertahanan, menghantar ketua Sepanyol Torcuato Trujillo dengan 1,000 orang, 400 orang berkuda, dan dua meriam: semua yang dapat dijumpai dengan notis singkat itu. Kedua-dua tentera bertempur di Monte de las Cruces pada 30 Oktober 1810. Hasilnya dapat diramalkan: The Royalists bertarung dengan berani (seorang pegawai muda bernama Agustín de Iturbide membezakan dirinya) tetapi tidak dapat menang terhadap kemungkinan besar . Ketika meriam ditangkap dalam pertempuran, para permaisuri yang masih hidup berundur ke bandar.

Retreat

Walaupun tenteranya mempunyai kelebihan dan dapat dengan mudah mengambil Mexico City, Hidalgo berundur terhadap peguam Allende. Retret ini ketika kemenangan di tangan telah membuat para ahli sejarah dan ahli biologi terkejut sejak itu. Sesetengah berpendapat bahawa Hidalgo takut bahawa tentera Royalis terbesar di Mexico, kira-kira 4,000 orang veteran di bawah pimpinan Jeneral Félix Calleja, adalah berhampiran (tetapi tidak cukup dekat untuk menyelamatkan Mexico City yang diserang Hidalgo). Lain-lain mengatakan Hidalgo mahu melepaskan rakyat Mexico City pemecatan dan rampasan yang tidak dapat dielakkan. Walau apa pun, berundur Hidalgo adalah kesilapan taktikalnya yang paling besar.

Pertempuran Jambatan Calderon

Para pemberontak berpisah untuk sementara waktu ketika Allende pergi ke Guanajuato dan Hidalgo ke Guadalajara. Mereka bersatu semula, walaupun perkara itu tegang antara kedua-dua lelaki itu. Ketua Umum Sepanyol Félix Calleja dan tenteranya mengejar pemberontak di Calderón Bridge berhampiran pintu masuk ke Guadalajara pada 17 Januari 1811. Walaupun Calleja jauh melebihi jumlahnya, dia terperosok apabila sebuah tonggak bertuah meledakkan kereta api pemberontak. Dalam asap, kebakaran, dan kekacauan yang berlaku, tentera Hidalgo yang tidak disiplin telah pecah.

Pengkhianatan dan Tangkap

Hidalgo dan Allende terpaksa mengetuai utara ke Amerika Syarikat dengan harapan dapat mencari senjata dan tentera upahan di sana. Allende kemudiannya sakit Hidalgo dan meletakkannya ditangkap: dia pergi ke utara sebagai tahanan. Di utara, mereka dikhianati oleh pemimpin pemberontakan tempatan Ignacio Elizondo dan ditawan. Ringkasnya, mereka diberikan kepada pihak berkuasa Sepanyol dan dihantar ke bandar Chihuahua untuk dibicarakan. Juga ditangkap adalah pemimpin pemberontak Juan Aldama, Mariano Abasolo, dan Mariano Jiménez, lelaki yang terlibat dalam konspirasi sejak awal.

Kematian

Semua pemimpin pemberontak didapati bersalah dan dihukum mati, kecuali Mariano Abasolo, yang dihantar ke Sepanyol untuk menjalani hukuman mati. Allende, Jiménez, dan Aldama telah dilaksanakan pada 26 Jun, 1811, ditembak di belakang sebagai tanda kehinaan. Hidalgo, sebagai imam, terpaksa menjalani percubaan sivil serta lawatan dari Pasitan. Dia akhirnya dilucutkan keimamatannya, didapati bersalah, dan dibunuh pada 30 Julai. Kepala Hidalgo, Allende, Aldama, dan Jiménez dipelihara dan digantung dari empat sudut gudang guanajuato sebagai peringatan bagi mereka yang akan mengikutinya jejak mereka.

Warisan

Selepas beberapa dekad menyalahgunakan Kreol dan orang miskin Mexico, terdapat kebencian dan kebencian yang besar yang dapat dipenuhi oleh Hidalgo: walaupun dia terkejut dengan tahap kemarahan yang dikeluarkan oleh orang Sepanyol oleh kumpulannya. Dia memberikan pemangkin kepada orang miskin Mexico untuk melepaskan kemarahan mereka pada "gachipine" atau orang Sepanyol yang dibenci, tetapi "tentera "nya lebih seperti belalang belalang, dan kira-kira sebagai mustahil untuk mengawal.

Kepimpinan yang dipersoalkan juga menyumbang kepada kejatuhannya. Ahli-ahli sejarah hanya boleh tertanya-tanya apa yang mungkin berlaku jika Hidalgo ditolak ke Mexico City pada bulan November 1810: sejarah pasti akan berbeza. Dalam hal ini, Hidalgo terlalu bangga atau degil untuk mendengar nasihat tentera yang baik yang ditawarkan oleh Allende dan yang lain dan menekan kelebihannya.

Akhirnya, persetujuan Hidalgo terhadap pemecatan dan penjarahan ganas oleh pasukannya mengalihkan kumpulan yang paling penting kepada mana-mana pergerakan kemerdekaan: kelas menengah dan kaya Kreol seperti dirinya sendiri. Para petani miskin dan India hanya mempunyai kuasa untuk membakar, merampas, dan memusnahkan: Mereka tidak dapat mencipta identiti baru untuk Mexico, yang membolehkan orang Mexico memecah secara psikologi dari Sepanyol dan membuat hati nurani nasional untuk diri mereka sendiri.

Namun, Hidalgo menjadi pemimpin yang hebat: Selepas kematiannya. Kematiannya yang tepat pada masanya membenarkan orang lain mengambil sepanduk kebebasan dan kemerdekaan yang jatuh. Pengaruhnya terhadap pejuang kemudian seperti José María Morelos, Guadalupe Victoria, dan lain-lain cukup besar. Hari ini, Hidalgo tetap terletak di monumen Mexico City yang dikenali sebagai "Malaikat Kemerdekaan" bersama dengan wira Revolusi yang lain.

Sumber

  • Harvey, Robert. "Pembebasan: Perjuangan Amerika Latin untuk Kemerdekaan." Edisi Pertama, Harry N. Abrams, 1 September 2000.
  • Lynch, John. "Revolusi Amerika Syarikat 1808-1826." Revolusi di dunia moden, Hardcover, Norton, 1973.


Tonton video itu: Me cogi a mi compadre Casa de mi Padre (Disember 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos