Nasihat

Biografi Cleopatra, Firaun Terakhir Mesir

Biografi Cleopatra, Firaun Terakhir Mesir


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Cleopatra (69 BCE-30 Ogos 30 SM) adalah penguasa Mesir sebagai Cleopatra VII Philopater, Dia adalah yang terakhir dari dinasti Ptolemy raja-raja Mesir, dan Firaun Mesir yang terakhir, mengakhiri pemerintahan dinasti kira-kira 5,000 tahun.

Fakta Pantas: Cleopatra

  • Dikenali Untuk: Firaun dinasti terakhir Mesir
  • Juga dikenali sebagai: Cleopatra Ratu Mesir, Cleopatra VII Philopater; Cleopatra Philadelphus Philopator Philopatris Thea Neotera
  • Dilahirkan: Awal 69 BCE
  • Ibu bapa: Ptolemy XII Auletes (tahun 51 SM, memerintah 80-51 SM kecuali 58-55 SM) dan Cleopatra V Tryphaina (pengerusi 58-55 BCE dengan anak perempuan mereka, Berenice IV, saudara perempuan Cleopatra VII)
  • Mati: 30 Ogos 30 SM
  • Pendidikan: Dididik dengan guru dan di Mouseion di Perpustakaan Alexandria, perubatan, falsafah, retorik, pidato, dan banyak bahasa, termasuk bahasa Yunani, Latin, dan Aram
  • Pasangan (s): Ptolemy XIII, Ptolemy XIV, Marc Antony
  • Kanak-kanak: Ptolemy Caesarion (tahun 46 SM, dengan Julius Caesar); dan tiga anak oleh Marc Antony, kembar Alexander Helios dan Cleopatra Selene (tahun 40 SM), dan Ptolemy Philadelphus (36 BCE)

Cleopatra VII adalah keturunan Macedonians yang ditubuhkan sebagai penguasa atas Mesir ketika Alexander yang Agung menakluki Mesir pada 323 SM. Dinasti Ptolemy adalah keturunan dari Macedonian Yunani bernama Ptolemy Soter, yang Alexander the Great dipasang di Mesir, begitu banyak keturunan Cleopatra adalah Yunani Macedonian. Terdapat beberapa kontroversi mengenai kemungkinan asal-usul Afrika ibunya atau nenek ayahnya.

Kehidupan Awal

Cleopatra VII dilahirkan sekitar awal tahun 69 SM, yang kedua dari lima anak dari Ptolemy XII dan isterinya Cleopatra V. Tryphania. Walaupun tidak banyak terdapat tentang kehidupan awalnya, wanita-wanita kerajaan muda dinasti Ptolemaic berpendidikan tinggi, dan walaupun Perpustakaan Alexandria tidak lagi kuasa intelektual Mediterranean, kemudahan dan pusat penyelidikan yang berdekatan Mouseion masih menjadi pusat untuk pembelajaran. Dia mengambil pelajaran perubatan - dia seorang penulis perubatan sebagai seorang wanita muda-dan dia belajar falsafah, retorik, dan pidato dengan tutor. Beliau seorang ahli bahasa yang berbakat: sebagai tambahan kepada bahasa Yunani pribumi, Plutarch melaporkan bahawa dia bercakap tentang Ethiopia, Trogodyte, Hebraic (mungkin Aramaic atau kurang berbahasa Ibrani), Arab, Syria, Median, dan Parthian serta banyak lagi. Tidak syak lagi membaca Yunani, Mesir, dan Latin, dan mungkin orang lain.

Semasa zaman awal Cleopatra, ayahnya, Ptolemy XII, cuba mengekalkan kekuasaannya yang gagal di Mesir dengan menyuap Roma yang kuat. Pada 58 BCE, ayahnya melarikan diri dari Rom untuk melarikan diri dari kemarahan rakyatnya kerana ekonomi yang gagal. Cleopatra, kira-kira 9 tahun pada masa itu, mungkin pergi bersamanya. Kakaknya yang tertua adalah Berenike IV, dan apabila Ptolemy XII melarikan diri, dia dan ibunya Cleopatra VI Tryphaina, dan anak perempuan sulungnya, Berenice IV, mengambil alih pemerintahan secara bersama. Apabila dia kembali, nampaknya Cleopatra VI telah meninggal dunia, dan dengan bantuan pasukan Romawi, Ptolemy XII kembali ke takhta dan mengeksekusi Berenice. Ptolemy kemudian berkahwin dengan anak lelakinya, kira-kira 9 tahun, kepada anak perempuannya yang tersisa, Cleopatra, yang pada masa ini berusia 18 tahun.

Peraturan dan Politik

Apabila kematian Ptolemy XII pada bulan Februari atau Mac 51 BCE, pemerintahan Mesir adalah untuk pergi ke Cleopatra dan saudara lelaki dan suaminya, Ptolemy XIII; tetapi Cleopatra bergerak pantas untuk mengawal, tetapi tidak tanpa masalah.

Apabila Cleopatra VII mengambil mahkota ganda, Mesir masih menghadapi masalah kewangan yang telah dibuat oleh pendahulunya - Julius Caesar berhutang 17,5 juta drachmas-dan masih ada perselisihan sivil yang tersebar. Kekeringan, tanaman yang gagal, dan kekurangan makanan menjadi lebih serius, dan pada 48 BCE banjir Sungai Nil sangat rendah. Cleopatra menetapkan tentang pemulihan kultus jernih; tetapi masalah terbesar adalah kehadirannya di kerajaannya Ptolemy XIII, hanya sekitar 11 tahun pada masa itu.

Ptolemy mempunyai sokongan tutornya Potheinos dan set penasihat yang kuat, termasuk banyak jeneral teratas, dan pada musim gugur 50 BCE, Ptolemy XIII berada di kedudukan dominan di negara ini. Pada masa yang sama, Pompey-dengan siapa Ptolemy XII telah bersekutu dirinya-muncul di Mesir, dikejar oleh pasukan-pasukan dari Julius Caesar. Pada 48 BCE, Pompey menamakan Ptolemy XIII sebagai pemerhati tunggal, dan Cleopatra pergi pertama ke Thebes, kemudian ke Syria untuk mengumpulkan tentera penyokong di kalangan penentang Pompey, tetapi tenteranya dihentikan di rantau delta Nil di Pelousion oleh pasukan Ptolemy.

Pada masa yang sama, penasihat Ptolemy menjadi bimbang dengan peningkatan kekacauan di Empayar Rom, dan berusaha untuk menjauhkan diri daripada konflik itu, mereka telah dibunuh Pompey dan kepalanya dihantar kepada Caesar. Tidak lama selepas itu, Julius Caesar tiba di Alexandria. Dia menghantar mesej kepada Cleopatra dan Ptolemy, meminta mereka membubarkan tentera mereka dan mendamaikan satu sama lain; Ptolemy menyimpan tenteranya tetapi datang ke Alexandria, sementara Cleopatra menetapkan utusan dan kemudian datang untuk melihat Caesar.

Cleopatra dan Julius Caesar

Cleopatra, menurut kisah-kisah itu, telah menyerahkan diri kepada kehadiran Julius Caesar dalam permaidani dan memenangi sokongannya. Ptolemy XIII meninggal dalam pertempuran dengan Caesar, dan Caesar memulihkan Cleopatra menjadi kuasa di Mesir, bersama dengan adiknya, Ptolemy XIV sebagai penguasa.

Pada 46 BCE, Cleopatra menamakan anaknya yang baru lahir Ptolemy Caesarion, menekankan bahawa ini adalah anak lelaki Julius Caesar. Caesar tidak pernah menerima paterniti secara rasmi, tetapi dia mengambil Cleopatra ke Rom pada tahun itu, juga mengambil kakaknya, Arsinoe, dan memamerkannya di Rom sebagai tawanan perang. Bahawa dia sudah berkahwin (kepada Calpurnia) namun Cleopatra mengaku sebagai isterinya menambah ketegangan politik di Rom yang berakhir dengan pembunuhan Caesar pada 44 BCE.

Selepas kematian Caesar, Cleopatra kembali ke Mesir, di mana saudaranya dan pimpinannya, Ptolemy XIV mati, mungkin dibunuh olehnya. Dia menubuhkan anaknya sebagai pimpinannya Ptolemy XV Caesarion.

Cleopatra dan Marc Antony

Apabila gubernur tentera Rom rantau berikutnya, Marc Antony, menuntut kehadirannya-bersama dengan pemimpin-pemimpin lain yang dikuasai Rom-tiba dengan tiba-tiba pada tahun 41 BCE dan berjaya meyakinkannya bahwa dia tidak bersalah atas dakwaan tentang sokongannya terhadap Caesar's penyokong di Rom, menawan minatnya, dan memperoleh sokongannya.

Antony menghabiskan musim sejuk di Alexandria dengan Cleopatra (41-40 SM) dan kemudian pergi. Cleopatra menanggung kembar kepada Antony. Dia, sementara itu, pergi ke Athens dan, isterinya, Fulvia yang meninggal pada 40 BCE, bersetuju untuk menikahi Octavia, saudara saudaranya Octavius ​​saingannya. Mereka mempunyai anak perempuan pada tahun 39 SM. Pada 37 BCE Antony kembali ke Antioch, Cleopatra menyertai dia, dan mereka melalui upacara pernikahan pada tahun berikutnya. Tahun itu, satu lagi anak lelaki dilahirkan, Ptolemy Philadelphus.

Marc Antony secara rasmi dipulihkan ke Mesir-dan Cleopatra-wilayah yang Ptolemy telah kehilangan kawalan, termasuk Cyprus dan sebahagian daripada apa yang sekarang Lebanon. Cleopatra kembali ke Alexandria dan Antony menyertai dia pada 34 BCE selepas kemenangan ketenteraan. Dia mengesahkan pemerintahan bersama Cleopatra dan anaknya, Caesarion, mengiktiraf Caesarion sebagai anak lelaki Julius Caesar.

Octavian dan Kematian

Hubungan Antony dengan Cleopatra-perkahwinannya yang sepatutnya dan anak-anak mereka, dan pemberian wilayahnya kepadanya-digunakan oleh kaisar Romawi Octavian untuk menimbulkan kebimbangan Rom atas kesetiaannya. Antony dapat menggunakan sokongan kewangan Cleopatra untuk menentang Octavian dalam Pertempuran Actium (31 BCE), tetapi salah faham-mungkin disebabkan oleh Cleopatra yang dikalahkan.

Cleopatra cuba mendapatkan sokongan Octavian untuk penggantian anaknya untuk berkuasa tetapi tidak dapat membuat persetujuan dengannya. Pada 30 BCE, Marc Antony membunuh diri, dilaporkan kerana dia diberitahu bahawa Cleopatra telah dibunuh, dan ketika satu lagi percubaan untuk menjaga kekuasaan gagal, Cleopatra membunuh dirinya sendiri.

Warisan

Kebanyakan apa yang kita tahu mengenai Cleopatra ditulis selepas kematiannya apabila ia adalah wajar untuk menggambarkannya sebagai ancaman kepada Rom dan kestabilannya. Oleh itu, beberapa perkara yang kita ketahui tentang Cleopatra mungkin telah dibesar-besarkan atau diwakili oleh sumber-sumber tersebut. Cassius Dio, salah satu sumber kuno yang menceritakan kisahnya, meringkaskan kisahnya sebagai "Dia terpesona dua orang Rom paling besar pada zamannya, dan kerana yang ketiga dia memusnahkan dirinya."

Apa yang kami ketahui adalah Mesir telah menjadi wilayah Rom, mengakhiri pemerintahan Ptolemy. Kanak-kanak Cleopatra dibawa ke Rom. Caligula kemudian mengeksekusi Ptolemy Caesarion, dan anak-anak lelaki Cleopatra yang lain hilang dari sejarah dan diasumsikan telah meninggal dunia. Anak perempuan Cleopatra, Cleopatra Selene, berkahwin dengan Juba, raja Numidia dan Mauritania.

Sumber

  • Chauveau, Michel. "Mesir di Zaman Cleopatra: Sejarah dan Masyarakat di bawah Ptolemie." Trans. Lorton, David. Ithaca, New York: Cornell University Press, 2000.
  • Chaveau, Michel, ed. "Cleopatra: Beyond the Myth." Ithaca, NY: Cornell University Press, 2002.
  • Kleiner, Diana E.E., dan Bridget Buxton. "Ikrar Kerajaan: The Ara Pacis dan Derma Rom." Ajurnal arkeologi merican 112.1 (2008): 57-90.
  • Roller, Duane W. "Cleopatra: Biografi Wanita dalam Antikuiti." Eds. Ancona, Ronnie dan Sarah B. Pomeroy. Oxford: Oxford University Press, 2010.


Tonton video itu: Sejarah Dan Misteri Tersembunyi Si Cantik Cleopatra (Februari 2023).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos