Maklumat

Biografi Mario Vargas Llosa, Penulis Peru, Pemenang Hadiah Nobel

Biografi Mario Vargas Llosa, Penulis Peru, Pemenang Hadiah Nobel



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Mario Vargas Llosa adalah seorang penulis Peru dan pemenang Hadiah Nobel yang dianggap sebagai sebahagian daripada "Latin American Boom" pada tahun 1960-an dan 70-an, sekumpulan penulis berpengaruh termasuk Gabriel García Márquez dan Carlos Fuentes. Walaupun novel-novel awalnya terkenal dengan kritikan autoritarianisme dan kapitalisme, ideologi politik Vargas Llosa beralih pada tahun 1970-an dan dia mula melihat rejim sosialis, khususnya Cuba Fidel Castro, sebagai penindas bagi para penulis dan artis.

Fakta Cepat: Mario Vargas Llosa

  • Dikenali Untuk: Penulis Peru dan pemenang Hadiah Nobel
  • Dilahirkan:28 Mac 1936 di Arequipa, Peru
  • Ibu bapa:Ernesto Vargas Maldonado, Dora Llosa Ureta
  • Pendidikan:Universiti Kebangsaan San Marcos, 1958
  • Kerja-kerja yang Dipilih:"Masa Pahlawan," "Rumah Hijau," "Perbualan di Katedral," "Kapten Pantoja dan Perkhidmatan Rahsia," "Perang di Akhir Dunia," "Perayaan Kambing"
  • Anugerah dan Kepujian:Hadiah Miguel Cervantes (Sepanyol), 1994; Penanda PEN / Nabokov, 2002; Hadiah Nobel dalam Sastera, 2010
  • Pasangan suami isteri:Julia Urquidi (m 1955-1964), Patricia Llosa (m 1965-2016)
  • Kanak-kanak:Álvaro, Gonzalo, Morgana
  • Petikan Terkenal: "Penulis adalah eksorsis dari setan mereka sendiri."

Kehidupan Awal dan Pendidikan

Mario Vargas Llosa dilahirkan pada Ernesto Vargas Maldonado dan Dora Llosa Ureta pada 28 Mac 1936 di Arequipa, selatan Peru. Bapanya meninggalkan keluarga itu dengan serta-merta dan, akibat prasangka sosial ibunya menghadapi akibatnya, ibu bapanya memindahkan seluruh keluarganya ke Cochabamba, Bolivia.

Dora berasal dari keluarga intelektual elit dan seniman, yang kebanyakannya juga penyair atau penulis. Kakek ibunya khususnya adalah pengaruh besar pada Vargas Llosa, yang juga diambil oleh penulis Amerika seperti William Faulkner. Pada tahun 1945, kakeknya telah dilantik ke kedudukan di Piura di utara Peru, dan keluarga itu kembali ke negara asal mereka. Langkah ini menandakan peralihan utama dalam kesedaran untuk Vargas Llosa, dan dia kemudian menetapkan novel kedua, "The Green House," di Piura.

Pada tahun 1945 dia bertemu dengan ayahnya, yang dianggapnya mati, untuk kali pertama. Ernesto dan Dora bersatu semula dan keluarga berpindah ke Lima. Ernesto ternyata menjadi seorang ayah yang autoritarian, kasar dan remaja Vargas Llosa adalah jauh dari masa mudanya di Cochabamba. Ketika ayahnya mengetahui bahawa dia sedang menulis puisi, yang dikaitkan dengan homoseksualitas, ia mengirim Vargas Llosa ke sekolah tentera, Leoncio Prado, pada tahun 1950. Keganasan yang ditemuinya di sekolah itu adalah inspirasi untuk novel pertamanya, "Waktu Hero "(1963), dan dia telah mencirikan tempoh hidupnya sebagai traumatik. Ia juga mengilhami pembangkang seumur hidupnya untuk apa-apa jenis tokoh kuasa kasar dan rejim diktator.

Selepas dua tahun di sekolah tentera, Vargas Llosa meyakinkan ibu bapanya untuk membiarkannya kembali ke Piura untuk menyelesaikan persekolahannya. Dia mula menulis dalam pelbagai genre: kewartawanan, drama, dan puisi. Dia kembali ke Lima pada tahun 1953 untuk belajar undang-undang dan kesusasteraan di Universidad Nacional Mayor de San Marcos.

Pada tahun 1958, Vargas Llosa melakukan perjalanan ke hutan Amazon yang sangat mempengaruhi beliau dan penulisan masa depannya. Sebenarnya, "Rumah Hijau" telah dipasangkan sebahagiannya di Piura dan sebahagiannya di dalam hutan, menimba pengalaman Vargas Llosa dan kumpulan orang pribumi yang ditemuinya.

Kerjaya Awal

Selepas menamatkan pengajian dari universiti pada tahun 1958, Vargas Llosa memperolehi beasiswa untuk mengikuti kursus lepasan di Sepanyol di Universidad Complutense de Madrid. Dia merancang untuk menulis tentang waktunya di Leoncio Prado. Apabila biasiswa beliau berakhir pada tahun 1960, dia dan isterinya Julia Urquidi (yang telah menikah pada tahun 1955) berpindah ke Perancis. Di sana, Vargas Llosa bertemu dengan penulis Latin Amerika yang lain, seperti Argentinian Julio Cortázar, yang dengannya ia menawan persahabatan yang erat. Pada tahun 1963, beliau menerbitkan "The Time of the Hero" untuk pujian hebat di Sepanyol dan Perancis; Walau bagaimanapun, di Peru ia tidak diterima dengan baik kerana kritik terhadap penubuhan tentera. Leoncio Prado membakar 1,000 buku dalam upacara umum.

Pengarang Mario Vargas Llosa bersandar pada pagar di jalan, memegang rokok. H. John Maier Jr. / Getty Images

Novel kedua Vargas Llosa, "The Green House," diterbitkan pada tahun 1966, dan dengan cepat membantunya sebagai salah satu penulis Amerika Latin yang paling penting dalam penjanaannya. Pada ketika ini namanya telah ditambahkan ke dalam senarai "Latin American Boom," suatu pergerakan sastera tahun 1960-an dan 70-an yang juga termasuk Gabriel García Márquez, Cortázar, dan Carlos Fuentes. Novel ketiga, "Perbualan di Katedral" (1969) menyangkut rasuah pemerintahan diktator Peru Manuel Odría dari akhir 1940-an hingga pertengahan 1950-an.

Pada tahun 1970-an, Vargas Llosa bertukar kepada gaya yang berbeza dan lebih ringan, nada satirik dalam novelnya, seperti "Kapten Pantoja dan Perkhidmatan Khas" (1973) dan "Bibi Julia dan Penulis Skrip" (1977) perkahwinan dengan Julia, yang telah bercerai pada tahun 1964. Pada tahun 1965, dia menikah lagi, kali ini kepada sepupunya yang pertama, Patricia Llosa, yang mempunyai tiga anaknya: Álvaro, Gonzalo, dan Morgana; mereka bercerai pada tahun 2016.

Ideologi dan Kegiatan Politik

Vargas Llosa mula mengembangkan ideologi politik kiri selama pemerintahan Odría. Dia adalah sebahagian daripada sel Komunis di Universiti Nasional San Marcos dan mula membaca Marx. Vargas Llosa pada mulanya menyokong sosialisme Latin Amerika, khususnya Revolusi Kuba, dan dia juga pergi ke pulau itu untuk menampung Krisis Peluru Berpandu Cuba pada tahun 1962 untuk akhbar Perancis.

Menjelang tahun 1970-an, Vargas Llosa mula melihat aspek penindasan rejim Kuba, terutamanya dari segi penapisan penulis dan artis. Beliau mula menganjurkan demokrasi dan kapitalisme pasaran bebas. Sejarawan Amerika Latin, Patrick Iber menyatakan, "Vargas Llosa mula mengubah fikirannya tentang jenis revolusi yang diperlukan Amerika Latin. Tidak ada momen pecah tajam, tetapi agak dipertimbangkan secara beransur-ansur berdasarkan pengertiannya yang semakin meningkat bahawa keadaan kebebasan dia dihargai tidak hadir di Cuba atau mungkin dalam rejim Marxsis secara umum. " Sebenarnya, peralihan ideologi ini menimbulkan hubungannya dengan penulis Latin Amerika, iaitu García Márquez, yang Vargas Llosa terkenal pada tahun 1976 di Mexico dalam perbalahan yang dikatakannya berkaitan dengan Cuba.

Pada tahun 1987, ketika Presiden Alan García cuba menasionalisasi bank Peru, Vargas Llosa mengadakan protes, ketika ia merasakan pemerintah juga akan cuba menguasai media. Aktivisme ini membawa kepada Vargas Llosa membentuk parti politik, Movimiento Libertad, untuk menentang Garcia. Pada tahun 1990, ia berkembang menjadi Frente Democrático (Front Demokratik), dan Vargas Llosa berlari untuk menjadi presiden pada tahun itu. Dia kalah kepada Alberto Fujimori, yang akan membawa rejim autoritarian ke Peru; Fujimori akhirnya disabitkan pada tahun 2009 tentang rasuah dan pelanggaran hak asasi manusia dan masih menjalani hukuman penjara. Vargas Llosa akhirnya menulis mengenai tahun-tahun ini dalam memoirnya 1993 "A Fish in the Water."

Penulis Peru, calon presiden untuk Parti Demokratik sayap kanan, Mario Vargas Llosa berebut pada ribuan penyokong yang menghadiri perhimpunan politik terakhirnya pada 4 April 1990. Cris Bouroncle / Getty Images

Dengan alaf baru, Vargas Llosa telah terkenal dengan politik neoliberalnya. Pada tahun 2005, beliau dianugerahi Anugerah Irving Kristol dari Institut Perusahaan Amerika yang konservatif dan "mengecam kerajaan Cuba dan memanggil Fidel Castro sebagai 'fosil otoritarian'." Namun, satu aspek pemikirannya tetap berterusan: "Bahkan semasa zaman Marxisnya, Vargas Llosa menilai kesihatan sesebuah masyarakat dengan cara merawat penulisnya. "

Kemudian Kerjaya

Semasa tahun 1980-an, Vargas Llosa terus menerbitkan walaupun dia terlibat dalam politik, termasuk novel sejarah, "Perang di Akhir Dunia" (1981). Setelah kehilangan pemilihan presiden pada tahun 1990, Vargas Llosa meninggalkan Peru dan menetap di Sepanyol, menjadi seorang kolumnis politik untuk akhbar "El País." Kebanyakan tiang-tiang ini membentuk asas bagi antologi "Sabers dan Utopias" 2018 yang menyampaikan koleksi esai politiknya selama empat dekad.

Pada tahun 2000, Vargas Llosa menulis salah satu novelnya yang paling terkenal, "The Feast of the Goat," mengenai warisan kejam diktator Dominikan Rafael Trujillo, yang digelar "Kambing". Mengenai novel ini, beliau menyatakan, "Saya tidak mahu menyampaikan Trujillo sebagai raksasa yang memalukan atau badut kejam, seperti yang biasa dalam kesusasteraan Latin Amerika ... Saya mahukan rawatan realis terhadap seorang manusia yang menjadi raksasa kerana kuasa dia terkumpul dan kekurangan rintangan dan kritikan. Tanpa keterlibatan bahagian besar masyarakat dan kegilaan mereka dengan orang kuat, Mao, Hitler, Stalin, Castro tidak akan berada di mana mereka menjadi tuhan, kamu menjadi syaitan. "

Penulis Peru Mario Vargas Llosa (R) dipeluk oleh bekas Presiden Peru Alejandro Toledo pada sidang akhbar di Instituto Cervantes selepas Llosa memenangi Hadiah Nobel 2010 dalam kesusasteraan 7 Oktober 2010 di New York City. Mario Tama / Getty Images

Sejak tahun 1990-an, Vargas Llosa telah mengajar dan mengajar di berbagai universiti di seluruh dunia, termasuk Harvard, Columbia, Princeton, dan Georgetown. Pada tahun 2010, beliau dianugerahkan Hadiah Nobel dalam kesusasteraan. Pada tahun 2011, dia diberi gelaran bangsawan oleh Raja Sepanyol Juan Carlos I.

Sumber

  • Iber, Patrick. "Metamorfosis: Pendidikan Politik Mario Vargas Llosa." Bangsa, 15 April 2009. //www.thenation.com/article/mario-vargas-llosa-sabres-and-utopias-book-review/, diakses 30 September 2019.
  • Jaggi, Maya. "Fiksyen dan Hyper-Realiti." The Guardian, 15 Mac 2002. //www.theguardian.com/books/2002/mar/16/fiction.books, diakses 1 Oktober 2019.
  • Williams, Raymond L. Mario Vargas Llosa: Kehidupan Penulisan. Austin, TX: Universiti Texas Press, 2014.
  • "Mario Vargas Llosa." NobelPrize.org. //www.nobelprize.org/prizes/literature/2010/vargas_llosa/biographical/, diakses 30 September 2019.


Tonton video itu: Mario Vargas LLosa Biografía (Ogos 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos