Ulasan

Kematian sebagai Tema di Hamlet

Kematian sebagai Tema di Hamlet


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kematian meresap "Hamlet" tepat dari adegan pembukaan permainan, di mana hantu ayah Hamlet memperkenalkan idea kematian dan akibatnya. Hantu ini menggambarkan gangguan sosial yang diterima - tema yang juga tercermin dalam keadaan politik sosio-politik Denmark yang tidak menentu dan kebimbangan Hamlet sendiri.

Gangguan ini telah dicetuskan oleh "kematian yang tidak wajar" dari kepala Denmark, yang kemudian diikuti oleh rompakan pembunuhan, bunuh diri, dendam dan kematian yang tidak disengajakan.

Hamlet terpesona oleh kematian sepanjang perlawanan. Berakar dalam wataknya, obsesi ini dengan kematian mungkin merupakan hasil kesedihannya.

Keasyikan Hamlet Dengan Kematian

Pertimbangan utama kematian Hamlet adalah dalam Akta 4, Scene 3. Obsesi yang hampir mengerikan dengan idea itu diturunkan apabila ditanya oleh Claudius di mana dia telah menyembunyikan tubuh Polonius.

HAMLET
Pada makan malam ... Tidak di mana dia makan, tetapi jika dimakan. Konvokesyen cacing politik ada di dalamnya. Cacing anda adalah satu-satunya kaisar untuk diet. Kita gemuk semua makhluk lain untuk menumbuhkan lemak kita, dan kita gemuk untuk ular. Raja lemak anda dan pengemis anda yang kurus adalah perkhidmatan yang berubah-ubah - dua hidangan, tetapi satu meja. Itulah akhir.

Hamlet menggambarkan kitaran hidup kewujudan manusia. Dengan kata lain: kita makan dalam kehidupan; kita dimakan dalam kematian.

Kematian dan Adegan Yorick

Kelemahan kewujudan manusia menghantui Hamlet sepanjang permainan dan ia adalah tema yang dia kembali ke dalam Akta 5, Pemandangan 1: adegan kuburan ikonik. Memegang tengkorak Yorick, jester pengadilan yang menghiburkannya sebagai seorang anak, Hamlet merenung kesederhanaan dan kesia-siaan keadaan manusia dan tidak dapat dielakkan kematian:

HAMLET
Malangnya, miskin Yorick! Saya kenal dia, Horatio; seorang kawan yang kurang ajar, yang paling mewah; dia telah melepaskan saya di belakangnya seribu kali; dan sekarang, betapa abhorred dalam imaginasi saya! Jurang saya naik. Di sini menggantung bibir yang telah saya cium, saya tidak tahu berapa kali. Di manakah anda sekarang? Gambola kamu? Lagu anda? Kelip-kelip anda yang berseri-seri, yang nampaknya meletakkan meja pada bunyi gemuruh?

Ini menetapkan tempat pengebumian Ophelia di mana dia juga akan dikembalikan ke tanah.

Kematian Ophelia

Mungkin kematian yang paling tragis di "Hamlet" adalah salah satu penonton yang tidak menyaksikannya. Kematian Ophelia dilaporkan oleh Gertrude: Pengantin perempuan akan jatuh dari pohon dan tenggelam di sungai. Sama ada kematiannya adalah bunuh diri adalah subjek perdebatan antara ulama Shakespeare.

Seseorang sexton menunjukkan banyak di kuburnya, kepada kemarahan Laertes. Dia dan Hamlet kemudian bergaduh atas yang lebih menyukai Ophelia, dan Gertrude menyebut penyesalannya bahawa Hamlet dan Ophelia mungkin telah berkahwin.

Apa yang paling menyedihkan mengenai kematian Ophelia ialah Hamlet muncul untuk memandu dia; adakah dia mengambil tindakan awal untuk membalas dendam ayahnya, mungkin Polonius dan dia tidak akan mati begitu tragis.

Bunuh diri di Hamlet

Idea bunuh diri juga muncul dari keasyikan Hamlet dengan kematian. Walaupun dia seolah-olah dianggap membunuh diri sebagai pilihan, dia tidak bertindak atas idea ini. Begitu juga, dia tidak bertindak apabila dia mempunyai peluang untuk membunuh Claudius dan membalas pembunuhan bapanya dalam Akta 3, Pemandangan 3. Ironinya, ia adalah kekurangan tindakan ini di bahagian Hamlet yang akhirnya membawa kepada kematiannya pada akhir permainan.


Tonton video itu: Why should you read Crime and Punishment? - Alex Gendler (Oktober 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos