Menarik

Hamlet dan Revenge

Hamlet dan Revenge


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Apa yang boleh dikatakan permainan terbesar Shakespeare, "Hamlet," sering difahami sebagai tragedi balas dendam, tetapi ia agak ganjil pada itu. Ia adalah permainan yang didorong oleh protagonis yang membelanjakan sebahagian besar permainan untuk membalas dendam daripada menuntutnya.

Ketidakupayaan Hamlet untuk membalas pembunuhan bapanya memacu plot dan membawa kepada kematian kebanyakan watak utama, termasuk Polonius, Laertes, Ophelia, Gertrude, dan Rosencrantz dan Guildenstern. Dan Hamlet sendiri disiksa oleh kebimbangannya dan ketidakupayaannya untuk membunuh pembunuh ayahnya, Claudius, sepanjang pertandingan.

Apabila dia akhirnya melakukan balas dendam dan membunuh Claudius, sudah terlambat baginya untuk mendapatkan kepuasan daripadanya; Laertes telah memukulnya dengan keracunan beracun dan Hamlet mati tidak lama selepas itu. Lihatlah dengan lebih dekat tema dendam di Hamlet.

Tindakan dan Tindakan Tidak Diketahui di Hamlet

Untuk mengetengahkan ketidakupayaan Hamlet untuk mengambil tindakan, Shakespeare termasuk watak-watak lain yang mampu mengambil membalas dendam yang tegas dan keras seperti yang diperlukan. Fortinbras bergerak banyak batu untuk membalas dendamnya dan akhirnya berjaya menakluki Denmark; Laertes plot untuk membunuh Hamlet untuk membalas dendam kematian bapanya, Polonius.

Berbanding dengan watak-watak ini, dendam Hamlet tidak berkesan. Apabila dia memutuskan untuk mengambil tindakan, dia menangguhkan apa-apa tindakan sehingga akhir permainan. Harus diingat bahawa kelewatan ini tidak biasa dalam tragedi dendam Elizabethan. Apa yang membuat "Hamlet" berbeza dengan kerja kontemporari lain adalah cara Shakespeare menggunakan kelewatan untuk membina kerumitan emosi dan psikologi Hamlet. Dendam itu sendiri akhirnya hampir menjadi halangan, dan dalam banyak hal, adalah antiklimaktik.

Sudah tentu, yang terkenal "Untuk menjadi atau tidak menjadi" soliloquy adalah perdebatan Hamlet dengan dirinya tentang apa yang harus dilakukan dan sama ada ia akan menjadi penting. Walaupun benda itu bermula dengan bunuh diri yang membayangkannya, hasrat Hamlet untuk membalas dendam ayahnya menjadi lebih jelas apabila ucapan ini berterusan. Ia patut dipertimbangkan sedemikian sepenuhnya.

Menjadi, atau tidak menjadi- itu adalah soalan:
Sama ada yang lebih baik dalam fikiran untuk menderita
Sangkalan dan anak panah dari kekayaan yang keterlaluan
Atau untuk mengambil senjata melawan laut masalah,
Dan dengan menentang mereka. Untuk mati- untuk tidur-
Tiada lagi; dan dengan tidur untuk mengatakan kita berakhir
Sakit hati, dan ribuan kejutan alam
Bahawa daging adalah pewaris. 'Tis suatu penyempurnaan
Secara cita-cita menjadi wish'd. Untuk mati-tidur.
Untuk tidur-bermimpi: ada, ada sapuan!
Kerana tidurnya mati apa mimpi yang akan datang
Apabila kita telah melepaskan gegelung fana ini,
Harus memberi kita jeda. Terdapat rasa hormat
Itu menjadikan malapetaka sepanjang hidup yang panjang.
Bagi yang akan menanggung cambuk dan menghina masa,
'Penindas Th', orang yang bangga dengan kontra,
Kesalahan cinta yang tidak disukai, kelewatan undang-undang,
Kebodohan pejabat, dan pemikiran
Kelebihan pesakit yang tidak diperlukan,
Apabila dia sendiri mungkin membuat senyumannya
Dengan bodkin kosong? Siapa yang fardels ini menanggung,
Untuk mengerang dan berpeluh di bawah kehidupan yang letih,
Tetapi yang mengerikan sesuatu selepas kematian-
Negara yang belum ditemui, dari yang membosankan
Tiada pengembara yang kembali - memikirkan kehendak,
Dan menjadikan kita lebih menanggung cabaran yang kita ada
Daripada terbang ke orang lain yang kita tidak tahu?
Oleh itu, hati nurani membuat pengecut kita semua,
Dan dengan itu warna asal resolusi
Adakah sakit teruk dengan pemikiran pucat,
Dan syarikat-syarikat yang hebat dan momen
Dengan ini, arus mereka berubah menjadi tergesa-gesa
Dan kehilangan nama tindakan.- Lembut sekarang!
Ophelia yang adil! - Nymph, di orisons anda
Jadilah semua dosa saya teringat.

Sepanjang pemikiran yang fasih ini mengenai sifat diri dan kematian dan apa tindakan yang harus diambilnya, Hamlet tetap lumpuh dengan kebimbangan.

Bagaimana Dendam Hamlet Dihentikan

Dendam Hamlet ditangguhkan dalam tiga cara yang penting. Pertama, dia mestilah menegaskan kesalahan Claudius, yang dilakukannya dalam Akta 3, Scene 2 dengan membentangkan pembunuhan bapanya dalam satu pertandingan. Ketika Claudius keluar dalam pertunjukan, Hamlet menjadi yakin akan rasa bersalahnya.

Hamlet kemudian menganggap dendamnya panjang lebar, berbeza dengan tindakan ruam Fortinbras dan Laertes. Sebagai contoh, Hamlet mempunyai peluang untuk membunuh Claudius dalam Akta 3, Pemandangan 3. Dia menarik pedangnya tetapi prihatin bahawa Claudius akan pergi ke syurga jika dibunuh semasa berdoa.

Selepas membunuh Polonius, Hamlet dihantar ke England menjadikannya mustahil untuk mendapatkan akses kepada Claudius dan melakukan balas dendamnya. Semasa perjalanannya, menjadi lebih keras kepala dalam hasratnya untuk membalas dendam.

Walaupun dia akhirnya membunuh Claudius di tempat terakhir perlawanan, ia bukan disebabkan oleh skim atau rancangan oleh Hamlet, sebaliknya, ia adalah rancangan Claudius untuk membunuh Hamlet yang menyerang.


Tonton video itu: The Revenge of Prince Zi Dan Hamlet (Disember 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos