Menarik

Biografi Girolamo Savonarola

Biografi Girolamo Savonarola



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Savonarola adalah seorang pendeta Itali dan pembaharu agama pada abad kelima belas. Terima kasih kepada perjuangannya terhadap apa yang dia anggap sebagai rasuah Katolik memecah Florence, dan keengganannya untuk tunduk kepada Borgia Pope yang dianggapnya sama, dia dibakar, tetapi tidak selepas memerintah Florence dalam empat tahun yang luar biasa Republik dan pembaharuan moral.

Tahun Awal

Savonarola dilahirkan di Ferrara pada 21 September, 1452. Kakeknya - seorang ahli moral yang paling terkenal dan doktor yang dipercayai - mendidiknya, dan lelaki itu belajar perubatan. Walau bagaimanapun, pada tahun 1475 ia masuk ke Friars Dominika di Bologna dan mula mengajar dan mempelajari tulisan suci. Kenapa sebenarnya kita tidak tahu, tetapi penolakan atas cinta dan kemurungan rohani adalah teori yang popular; keluarganya membantah. Dia mengambil kedudukan di Florence - rumah Renaissance - pada tahun 1482. Pada tahap ini dia bukan penceramah yang berjaya - dia meminta bimbingan seorang humanist dan ahli retorika yang terkenal Garzon, tetapi ditolak dengan kasar - dan tetap tertindas di dunia , walaupun Dominikan, tetapi tidak lama kemudian mengembangkan apa yang akan menjadikannya terkenal: nubuatan. Orang-orang Florence telah berpaling dari kekurangannya sehingga dia membeli hati yang nubuat dan nubuat untuk khutbahnya.

Pada tahun 1487, dia kembali ke Bologna untuk penilaian, gagal dipilih untuk kehidupan akademik, mungkin selepas tidak setuju dengan tutornya, dan selepas itu, dia melakukan lawatan sehingga Lorenzo de Medici mengembalikan kepulangannya ke Florence. Lorenzo beralih kepada falsafah dan teologi untuk menghindari suasana gelap, sakit, dan kehilangan orang yang tersayang, dan dia menginginkan pengkhotbah yang terkenal untuk menyeimbangkan pandangan Pope terhadap Florence. Lorenzo dinasihatkan oleh ahli teologi dan pendeta Pico, yang telah bertemu dengan Savonarola dan ingin belajar darinya.

Savonarola menjadi Suara Florence

Pada 1491 Girolamo Savonarola menjadi Sebelum Rumah Dominikan S. Marco di Florence (ditubuhkan oleh Cosimo de Medici dan bergantung kepada wang keluarga). Pembuatan ucapannya telah berkembang, dan terima kasih kepada karisma yang kuat, cara yang baik dengan kata-kata, dan pemahaman yang sangat berkesan bagaimana memanipulasi penontonnya, Savonarola menjadi sangat popular dengan cepat. Beliau adalah seorang pembaharu, seorang lelaki yang melihat banyak perkara yang salah dengan Florence dan gereja, dan dia menyebutnya dalam khotbah-khotbahnya, menyerukan pembaharuan, menyerang humanisme, kebangkitan paganisme, penguasa 'yang buruk' seperti Medici; orang-orang yang memerhatikan seringkali berpindah.

Savonarola tidak berhenti hanya menunjuk apa yang dianggapnya sebagai kesalahan: dia adalah yang terbaru dalam garis Florentine yang akan menjadi nabi, dan dia mendakwa Florence akan jatuh ke tentera dan para pemimpinnya tidak dipimpin lebih baik. Khotbahnya mengenai kiamat sangat popular. Hubungan yang tepat dari Savonarola dan Florence - sama ada sejarahnya mempengaruhi wataknya lebih atau kurang daripada demagoguerynya yang menjejaskan warganegara - telah banyak diperdebatkan, dan keadaan lebih bernuansa daripada sekadar kata-kata yang menyeruput orang: Savonarola telah sangat kritis daripada penguasa Medici di Florence, tetapi Lorenzo de Medici mungkin masih memanggil Savonarola sebagai bekas yang mati; yang terakhir ada di sana, tetapi mungkin telah pergi sendiri sesuai. Savonarola telah menarik orang ramai, dan kehadiran para pengkhotbah lain jatuh.

Savonarola menjadi Sarjana Florence

Lorenzo de Medici meninggal dunia dua tahun sebelum dia, dan rakan-rakannya yang lain di Itali, menghadapi ancaman besar: serangan Perancis yang seolah-olah berada di ambang penaklukan yang besar. Daripada Lorenzo, Florence mempunyai Piero de Medici, tetapi dia gagal bertindak balas dengan cukup baik (atau bahkan cekap) untuk menjaga kuasa; tiba-tiba Florence mempunyai jurang di puncak kerajaannya. Pada masa ini, nubuatan Savonarola nampaknya menjadi kenyataan: dia dan orang-orang Florentine merasakan dia betul, kerana tentera Perancis mengancam penyembelihan, dan dia menerima permintaan rakyat untuk mengetuai delegasi untuk berunding dengan Perancis.

Tiba-tiba dia menjadi pemberontak terkemuka, dan apabila dia membantu perjanjian Florentine dengan Perancis yang menyaksikan pendudukan yang aman dan tentera ditinggalkan, dia seorang pahlawan. Sementara Savonarola tidak pernah memegang sebarang jawatan di luar kariernya, dari tahun 1494 hingga 1498 ia menjadi penguasa de facto di Florence: sekali lagi, kota itu memberi respons kepada apa yang diberitakan Savonarola, termasuk menciptakan struktur pemerintahan yang baru. Savonarola kini menawarkan lebih banyak daripada kiamat, mengajar harapan dan kejayaan bagi mereka yang mendengarkan dan mereformasi, tetapi jika Florence meremehkan hal-hal yang akan membawa kejutan.

Savonarola tidak membazirkan kuasa ini. Dia memulakan pembaharuan yang direka untuk menjadikan Florence lebih Republikan, menulis semula perlembagaan dengan tempat-tempat seperti Venice di barisan hadapan fikirannya. Tetapi Savonarola juga melihat peluang untuk mereformasi moral Florence, dan dia berkhotbah terhadap segala macam kejahatan, dari minum, judi, untuk jenis kelamin dan nyanyian dia tidak suka. Dia menggalakkan 'Pembakaran Vanities', di mana barang-barang yang dianggap tidak sesuai dengan republik Kristian telah dimusnahkan di pyres perkasa, seperti karya-karya seni yang cabul. Kerja-kerja para humanis itu menjadi mangsa ini - walaupun tidak dalam jumlah besar yang kemudian diingati - bukan kerana Savonarola bertentangan dengan buku atau beasiswa, tetapi kerana pengaruh mereka dari masa lalu 'pagan'. Pada akhirnya, Savonarola ingin Florence menjadi kota tuhan sejati, jantung gereja dan Itali. Dia menganjurkan anak-anak Florence ke unit baru yang akan melaporkan dan melawan naib presiden; sesetengah penduduk tempatan mengadu bahawa Florence berada di cengkaman kanak-kanak. Savonarola menegaskan bahawa Itali akan dihancurkan, kepausan akan dibina semula, dan senjata itu akan menjadi Perancis, dan dia tetap bersekutu dengan raja Perancis ketika pragmatisme mencadangkan gilirannya kepada Paus dan Liga Kudus.

Kejatuhan Savonarola

Peraturan Savonarola memecah belah, dan pembangkang dibentuk kerana kedudukan Savonarola semakin melampau hanya meningkatkan keterasingan orang. Savonarola diserang lebih daripada musuh-musuh di Florence: Pope Alexander VI, mungkin lebih dikenali sebagai Rodrigo Borgia, telah cuba menyatukan Itali melawan Perancis, dan mengucilkan Savonarola untuk terus menyokong Perancis dan tidak mematuhi dia; Sementara itu, Perancis membuat perdamaian, meninggalkan Florence dan meninggalkan Savonarola malu.

Alexander telah cuba menjebol Savonarola pada tahun 1495, menjemputnya ke Rom untuk penonton peribadi, tetapi Savonarola dengan cepat menyedari dan menolak. Surat-surat dan pesanan mengalir ke belakang antara Savonarola dan Paus, yang dahulu selalu menolak untuk tunduk. Paus itu bahkan mungkin menawarkan untuk membuat Savonarola seorang Kardinal jika ia jatuh ke garis. Selepas pengucilan, Pope berkata satu-satunya cara untuk mengangkatnya adalah untuk Savonarola menyerahkan dan Florence untuk menyertai Liga yang ditaja beliau. Akhirnya, penyokong Savonarola menjadi terlalu nipis, pengundi terlalu menentangnya, pengucilan terlalu banyak, suatu keputusan di Florence mengancam, dan satu lagi puak mendapat kuasa. Titik pencetus adalah percubaan yang dicadangkan oleh api yang dicadangkan oleh seorang pendeta saingan yang, sementara penyokong Savonarola secara teknikal menang (hujan berhenti api), ia telah memperkenalkan keraguan yang mencukupi untuk musuh-musuhnya untuk menangkap dia dan penyokongnya, menyiksa dia, mengutuknya, dan kemudian secara terbuka menggantung dan membakarnya di Piazza della Signoria di Florenco.

Reputasinya telah berterusan terima kasih kepada sekelompok penyokong yang bersemangat yang kekal, lima ratus tahun kemudian, yakin kepercayaan Katolik dan kesyahidannya, dan berharap agar dia menjadi seorang kudus. Kami tidak tahu sama ada Savonarola adalah seorang pandai pandai yang melihat kuasa penglihatan apokaliptik atau orang yang sakit yang mengalami halusinasi dan menggunakannya dengan berkesan.


Tonton video itu: GIROLAMO SAVONAROLA: El monje que se opuso a la CORRUPCIÓN del los BORGIA. BITE (Ogos 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos