Menarik

Perang Dunia I: Mata Empat Puluh

Perang Dunia I: Mata Empat Puluh


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Titik Empat Puluh adalah satu set prinsip diplomatik yang dibangunkan oleh pentadbiran Presiden Woodrow Wilson semasa Perang Dunia I. Ini dimaksudkan sebagai pernyataan tujuan perang Amerika serta untuk memberikan jalan menuju perdamaian. Sangat progresif, Mata Empat Puluh umumnya diterima dengan baik apabila diumumkan pada bulan Januari 1918 tetapi ada keraguan yang wujud sama ada ia boleh dilaksanakan secara praktikal. Pada bulan November, Jerman mendekati Sekutu untuk damai berdasarkan idea Wilson dan gencatan senjata telah diberikan. Dalam Persidangan Keamanan Paris yang diikuti, banyak perkara telah diketepikan sebagai keperluan untuk ganti rugi, persaingan imperialis, dan keinginan untuk membalas dendam ke atas Jerman mengambil keutamaan.

Latar Belakang

Pada bulan April 1917, Amerika Syarikat memasuki Perang Dunia I di sebelah Pihak Berikat. Sebelum ini marah dengan tenggelamnya Lusitania, Presiden Woodrow Wilson mengetuai negara itu untuk berperang setelah mempelajari Zimmermann Telegram dan pemuliharaan Jerman kapal perang kapal selam yang tidak terbatas. Walaupun mempunyai kumpulan tenaga manusia dan sumber yang besar, Amerika Syarikat memerlukan masa untuk menggerakkan pasukannya untuk berperang. Akibatnya, Britain dan Perancis terus menanggung kejatuhan pertempuran pada tahun 1917 apabila pasukan mereka mengambil bahagian dalam Serangan Nivelle yang gagal serta pertempuran berdarah di Arras dan Passchendaele. Dengan pasukan Amerika bersedia untuk berperang, Wilson membentuk kumpulan kajian pada September 1917 untuk membangunkan matlamat perang rasmi negara.

Siasatan

Dikenali sebagai Siasatan, kumpulan ini diketuai oleh "Kolonel" Edward M. House, penasihat rapat Wilson, dan dipandu oleh ahli falsafah Sidney Mezes. Memiliki pelbagai kepakaran, kumpulan itu juga berusaha untuk meneliti topik yang boleh menjadi isu utama pada persidangan damai selepas perang. Dipandu oleh prinsip progresivisme yang telah mengetuai dasar domestik Amerika pada dekad yang lalu, kumpulan itu berusaha untuk menerapkan prinsip-prinsip ini ke pentas antarabangsa. Hasilnya adalah senarai utama mata yang menegaskan penentuan nasib sendiri, perdagangan bebas, dan diplomasi terbuka. Mengkaji semula kerja siasatan, Wilson percaya bahawa ia boleh menjadi asas bagi perjanjian damai.

Presiden Woodrow Wilson membahas Kongres pada 8 Januari 1918. Domain Awam

Ucapan Wilson

Melangkah sebelum sesi Kongres bersama pada 8 Januari 1918, Wilson menggariskan niat Amerika dan membentangkan kerja siasatan sebagai Titik Empat Puluh. Sebahagian besar dirangka oleh Mezes, Walter Lippmann, Isaiah Bowman, dan David Hunter Miller, titik-titik menekankan penghapusan perjanjian rahsia, kebebasan laut, keterbatasan senjata, dan resolusi tuntutan imperialis dengan matlamat penentuan nasib sendiri untuk kolonial subjek. Mata tambahan menyeru penarikan Jerman dari bahagian-bahagian yang diduduki Perancis, Belgium, dan Rusia serta dorongan untuk yang terakhir, kemudian di bawah pemerintahan Bolshevik, untuk tetap dalam perang. Wilson percaya bahawa penerimaan antarabangsa terhadap mata akan membawa kepada keamanan yang adil dan berkekalan. Poin Empat Puluh seperti yang dinyatakan oleh Wilson adalah:

The Fourteen Points

I. Membuka perjanjian damai, secara tiba-tiba tiba di, selepas itu tidak akan ada pemahaman antarabangsa persendirian apa-apa tetapi diplomasi akan terus diteruskan terus terang dan dalam pandangan umum.

II. Kebebasan mutlak navigasi di laut, di luar perairan wilayah, sama dalam damai dan berperang, kecuali seperti laut boleh ditutup secara keseluruhan atau sebahagiannya oleh tindakan antarabangsa untuk penguatkuasaan perjanjian antarabangsa.

III. Penghapusan, setakat yang mungkin, semua halangan ekonomi dan penubuhan kesetaraan keadaan perdagangan di kalangan semua negara yang mengizinkan keamanan dan mengaitkan diri mereka untuk penyelenggaraannya.

IV. Jaminan yang mencukupi diberikan dan diambil bahawa senjata nasional akan dikurangkan ke titik terendah yang konsisten dengan keselamatan dalam negeri.

V. Satu pelarasan yang bebas, terbuka, dan benar-benar adil dalam semua tuntutan penjajahan, berdasarkan pematuhan yang ketat dari prinsip bahwa dalam menentukan semua pertanyaan tentang kedaulatan kepentingan kepentingan penduduk harus memiliki berat sama dengan tuntutan yang saksama kerajaan yang tajuknya akan ditentukan.

VI. Pemindahan semua wilayah Rusia dan penempatan semacam persoalan yang mempengaruhi Rusia kerana akan menjamin kerjasama yang terbaik dan paling bebas dari negara-negara lain di dunia untuk mendapatkan peluang yang tidak terhambat dan tidak memalukan untuk penentuan independen pembangunan politik dan nasionalnya sendiri dasar dan memberi jaminan bahawa dia akan menerima sambutan yang ikhlas ke dalam masyarakat negara-negara bebas di bawah institusi pilihannya sendiri; dan, lebih daripada sekadar bantuan, juga setiap jenis yang dia perlukan dan semoga dia inginkan. Rawatan yang diberikan oleh Rusia oleh negara-negara kakaknya pada bulan-bulan yang akan datang akan menjadi ujian asam dari kebaikan mereka, pemahaman mereka tentang keperluannya yang berbeza daripada kepentingan mereka sendiri, dan simpati mereka yang bijak dan tidak mementingkan diri sendiri.

VII. Belgium, seluruh dunia akan bersetuju, mesti dipindahkan dan dipulihkan, tanpa sebarang usaha untuk mengehadkan kedaulatan yang dia suka bersama dengan semua negara bebas yang lain. Tiada tindakan tunggal lain yang akan berfungsi sebagai ini akan dapat memulihkan keyakinan di antara negara-negara dalam undang-undang yang mereka set sendiri dan menentukan kerajaan hubungan mereka dengan satu sama lain. Tanpa penyembuhan ini, keseluruhan struktur dan kesahihan undang-undang antarabangsa sentiasa rosak.

VIII. Semua wilayah Perancis harus dibebaskan dan bahagian-bahagian yang menyerang dipulihkan, dan yang salah dilakukan ke Perancis oleh Prussia pada tahun 1871 dalam hal Alsace-Lorraine, yang telah menenangkan keamanan dunia selama hampir lima puluh tahun, harus ditegakkan, agar keamanan boleh sekali lagi dijadikan selamat demi kepentingan semua.

IX. Penyesuaian semula sempadan Itali harus dilaksanakan di sepanjang garis kenakalan yang jelas.

X. Orang-orang Austria-Hungary, yang tempatnya di antara negara-negara yang kita mahu lihat dijaga dan dijamin, harus diberi peluang paling bebas dari pembangunan otonom.

XI. Rumania, Serbia, dan Montenegro perlu dipindahkan; wilayah yang diduduki dipulihkan; Serbia diberikan akses percuma dan selamat ke laut; dan hubungan beberapa negara Balkan kepada satu sama lain ditentukan oleh peguam mesra sepanjang garis kesetiaan dan kerakyatan yang didirikan oleh sejarah; dan jaminan antarabangsa mengenai kemerdekaan politik dan ekonomi dan keutuhan wilayah beberapa negara Balkan harus dimasukkan.

XII. Bahagian Turki dari Empayar Uthmaniyyah yang sekarang ini haruslah dijamin kedaulatan yang aman, tetapi kewarganegaraan lain yang sekarang berada di bawah pemerintahan Turki haruslah dijamin jaminan kehidupan yang tidak diragukan lagi dan peluang yang benar-benar tidak tercabar dalam pembangunan otonom, dan Dardanelles harus dibuka secara kekal sebagai laluan percuma kepada kapal-kapal dan perdagangan semua negara di bawah jaminan antarabangsa.

XIII. Sebuah negara Poland yang bebas harus didirikan yang seharusnya termasuk wilayah-wilayah yang didiami oleh populasi Poland yang tidak dapat dipertikaikan, yang harus dijamin dengan akses yang bebas dan terjamin ke laut, dan kemerdekaan politik dan ekonomi serta integritas teritorial harus dijamin oleh perjanjian internasional.

XIV. Persatuan umum negara mesti dibentuk di bawah perjanjian spesifik untuk tujuan menjamin kebebasan politik dan integriti wilayah untuk negara-negara besar dan kecil.

Reaksi

Walaupun Titik Empat Puluh Wilson diterima dengan baik oleh orang ramai di rumah dan di luar negara, para pemimpin asing ragu-ragu mengenai sama ada ia dapat diterapkan secara berkesan ke dunia sebenar. Leery of idealism Wilson, pemimpin-pemimpin seperti David Lloyd George, Georges Clemenceau, dan Vittorio Orlando teragak-agak untuk menerima mata sebagai tujuan perang formal. Dalam usaha untuk mendapat sokongan daripada pemimpin Sekutu, Wilson menugaskan House dengan melobi pihak mereka.

Perdana Menteri David Lloyd George. Perpustakaan Kongres

Pada 16 Oktober, Wilson bertemu dengan ketua perisikan British, Sir William Wiseman, dalam usaha untuk mendapatkan kelulusan London. Walaupun kerajaan Lloyd George sebahagian besarnya menyokong, ia enggan menghormati titik mengenai kebebasan di laut dan juga ingin melihat satu titik mengenai reparasi perang. Berlanjut untuk bekerja melalui saluran diplomatik, Pentadbiran Wilson mendapat sokongan untuk Keempat Belas dari Perancis dan Itali pada 1 November.

Kempen diplomatik dalaman di kalangan Sekutu ini menyerupai wacana Wilson dengan pegawai Jerman yang bermula pada 5 Oktober. Dengan keadaan tentera semakin merosot, orang-orang Jerman akhirnya mendekati Sekutu berkenaan dengan gencatan senjata berdasarkan syarat-syarat 14 Titik. Ini telah berakhir pada 11 November di Compiègne dan mengakhiri pertempuran.

Persidangan Keamanan Paris

Semasa Persidangan Keamanan Paris bermula pada Januari 1919, Wilson dengan cepat mendapati bahawa sokongan sebenar untuk Keempat Belas adalah kurang dari sekutu-sekutunya. Ini sebahagian besarnya disebabkan oleh keperluan untuk ganti rugi, persaingan imperial, dan keinginan untuk menimbulkan perdamaian yang keras di Jerman. Ketika perbincangan berlangsung, Wilson semakin tidak mampu menerima penerimaan Empat Belas.

Perdana Menteri Georges Clemenceau. Perpustakaan Kongres

Dalam usaha untuk menenangkan pemimpin Amerika, Lloyd George dan Clemenceau bersetuju dengan pembentukan Liga Bangsa-bangsa. Dengan beberapa matlamat peserta yang bercanggah, perbualan bergerak perlahan dan akhirnya menghasilkan perjanjian yang gagal menyenangkan mana-mana negara yang terlibat. Istilah akhir perjanjian, yang termasuk sedikit dari 14 Titik Wilson yang mana Jerman telah bersetuju dengan gencatan senjata, keras dan akhirnya memainkan peranan penting dalam menetapkan pentas untuk Perang Dunia II.


Tonton video itu: Ternyata Ini Alasan Allah Pilih Nabi Isa Membunuh Dajjal (Disember 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos