Maklumat

Siapa yang Mencipta Palam Pencucuh?

Siapa yang Mencipta Palam Pencucuh?



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sesetengah ahli sejarah telah melaporkan bahawa Edmond Berger yang mencipta palam pencakar awal (kadang kala dalam bahasa Inggeris Inggeris dipanggil plag sparking) pada 2 Februari 1839. Walau bagaimanapun, Edmond Berger tidak paten ciptaannya.

Dan sejak palam pencucuh digunakan dalam enjin pembakaran dalaman dan pada tahun 1839 enjin-enjin ini pada awal percubaan. Oleh itu, palam pencucuh Edmund Berger, jika ia wujud, mestilah telah bersifat eksperimen dengan baik atau mungkin tarikh itu adalah suatu kesilapan.

Apakah itu Palam Pencucuh?

Menurut Britannica, palam pencucuh atau palam pencucuh adalah "satu peranti yang sesuai dengan kepala silinder enjin pembakaran dalaman dan membawa dua elektrod yang dipisahkan oleh jurang udara di mana arus dari sistem pencucuhan tinggi yang dilepaskan untuk membentuk percikan untuk menyalakan bahan api. "

Lebih khusus lagi, palam pencucuh mempunyai cengkerang alur logam yang terpencil secara elektrik dari elektrod tengah oleh penebat porselin. Elektrod pusat dihubungkan dengan dawai terisolasi tinggi ke terminal output gegelung pencucuhan. Cangkerang logam palam pencucuh diskret ke kepala silinder enjin dan dengan itu dibina secara elektrik.

Elektrod pusat menonjol melalui penebat porselen ke dalam ruang pembakaran, membentuk satu atau lebih jurang percikan di antara hujung dalaman elektrod pusat dan biasanya satu atau lebih protuberansi atau struktur yang melekat pada hujung dalaman kerang berulir dan menunjuksebelahbumi atautanah elektrod.

Bagaimana Kerja Plug Spark

Palam tersambung ke voltan tinggi yang dihasilkan oleh gegelung pencucuhan atau magneto. Semasa aliran semasa dari gegelung, voltan berkembang di antara elektrod tengah dan bahagian. Pada mulanya, tiada arus boleh mengalir kerana bahan bakar dan udara di dalam jurang itu adalah penebat. Tetapi apabila voltan semakin meningkat, ia mula mengubah struktur gas antara elektrod.

Apabila voltan melebihi kekuatan dielektrik gas, gas menjadi terionisasi. Gas terion menjadi konduktor dan membolehkan arus mengalir merentasi jurang. Palam pencucuh biasanya memerlukan voltan 12,000-25,000 volt atau lebih untuk "api" dengan betul, walaupun ia boleh mencapai 45,000 volt. Mereka membekalkan semasa yang lebih tinggi semasa proses pelepasan, menghasilkan percikan haba yang lebih panas dan lebih lama.

Semasa arus elektron melonjak merentasi jurang, ia menimbulkan suhu saluran percikan kepada 60,000 K. Haba yang panas di saluran percikan menyebabkan gas terionkan untuk berkembang dengan cepat, seperti ledakan kecil. Ini adalah "klik" yang didengar ketika memerhatikan percikan api, mirip dengan kilat dan guntur.

Haba dan tekanan memaksa gas untuk bertindak balas antara satu sama lain. Pada akhir peristiwa percikan api, harus ada bola api kecil dalam jurang percikan api ketika gasnya terbakar sendiri. Saiz bola api atau kernel ini bergantung kepada komposisi tepat antara campuran antara elektrod dan tahap kebuk pembakaran kebuk pada masa percikan. Kernel kecil akan membuat enjin berjalan seolah-olah masa pencucuhan adalah terbantut, dan yang besar seolah-olah masa telah maju.


Tonton video itu: Luar biasa! Trik sempurnakan pengapian busi membuat kendaraan bertenaga? sparkplug modification (Ogos 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos