Hidup

Sejarah Halloween atau Samhain, Hari Orang Mati

Sejarah Halloween atau Samhain, Hari Orang Mati


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Halloween atau Samhain mempunyai permulaannya dalam perayaan Celtic sebelum zaman pra-Kristian. Orang-orang Celtic, yang pernah ditemui di seluruh Eropah, membahagikan tahun dengan empat cuti utama. Mengikut kalendar mereka, tahun bermula pada hari yang sama dengan 1 November pada kalendar kita sekarang. Tarikh menandakan permulaan musim sejuk. Oleh kerana mereka adalah orang-orang pastoral, ia adalah masa apabila lembu dan kambing terpaksa dipindahkan ke padang yang lebih dekat dan semua ternakan perlu dipertahankan untuk musim sejuk. Tanaman dituai dan disimpan. Tarikh menandakan kedua-dua hujung dan permulaan dalam kitaran abadi.

Samhain

Perayaan yang diperhatikan pada masa ini dinamakan Samhain (diucapkan Sah-ween). Ia adalah cuti terbesar dan paling penting dalam tahun Celtic. Orang-orang Celts percaya bahawa pada zaman Samhain, lebih-lebih lagi daripada waktu lain tahun ini, hantu-hantu orang mati dapat bergaul dengan orang-orang hidup, kerana di Samhain jiwa-jiwa mereka yang telah meninggal dunia pada tahun itu mengembara ke dunia lain . Orang berkumpul untuk mengorbankan haiwan, buah-buahan, dan sayur-sayuran. Mereka juga menyalakan api api untuk menghormati orang mati, untuk membantu mereka dalam perjalanan mereka, dan untuk menjauhkan mereka dari kehidupan. Pada hari itu segala macam makhluk berada di luar negeri: hantu, peri, dan syaitan - semua bahagian gelap dan ketakutan.

Bagaimana Samhain Menjadi Halloween

Samhain menjadi Halloween yang kita kenal ketika para misionaris Kristian cuba mengubah amalan keagamaan orang Celtic. Pada awal abad pertama milenium AD, sebelum mubaligh seperti St Patrick dan St. Columcille memeluk agama Kristian, Celtic mengamalkan agama yang rumit melalui kasta imam mereka, Druids, yang merupakan imam, penyair, saintis dan ulama semua sekaligus. Sebagai pemimpin agama, pakar ritual, dan pembawa pengajaran, Druid tidak seperti para mubaligh dan sami yang memikin orang Kristian dan menuduhnya sebagai penyembah iblis jahat.

Pope Gregory yang Pertama

Hasil daripada usaha mereka untuk menghapuskan cuti "pagan", seperti Samhain, orang Kristian berjaya melaksanakan transformasi utama di dalamnya. Pada 601 A.D. Pope Gregory the First mengeluarkan edict yang terkenal sekarang kepada para mubalighnya mengenai kepercayaan dan adat kebiasaan orang-orang yang dia berharap untuk menukar. Daripada cuba menghancurkan kastam dan kepercayaan orang-orang asli, paus mengarahkan para mubalighnya untuk menggunakannya: jika sekelompok orang menyembah pokok, bukannya memotongnya, dia menasihati mereka untuk menguduskannya kepada Kristus dan membenarkan ibadahnya yang berterusan.

Dari segi menyebarkan agama Kristian, ini adalah konsep yang cemerlang dan menjadi pendekatan asas yang digunakan dalam kerja misionaris Katolik. Hari-hari suci Gereja sengaja ditetapkan untuk bertepatan dengan hari-hari suci pribumi. Krismas, misalnya, telah diberikan tarikh sewenang-wenangnya pada 25 Disember kerana ia sesuai dengan sambutan pertengahan musim sejuk ramai orang. Begitu juga, Hari St John ditetapkan pada solstis musim panas.

Good Vs Evil - Druids, Christians, and Samhain

Samhain, dengan penekanannya pada supernatural, itu adalah pagan yang jelas. Walaupun para mubaligh mengenal pasti hari-hari kudus mereka dengan orang-orang yang diperhatikan oleh orang-orang Celt, mereka merekodkan dewa-dewa ghaib agama yang terdahulu sebagai jahat dan menghubungkan mereka dengan syaitan. Sebagai wakil saingan saudara, Druid dianggap penyembah jahat dari tuhan-tuhan dan roh-roh jahat. Dunia bawah tanah Celtic tidak dapat dielakkan dengan identik dengan Neraka Kristen.

Kesan dasar ini adalah untuk mengurangkan tetapi tidak sepenuhnya menghapuskan kepercayaan para tuhan tradisional. Kepercayaan Celtic terhadap makhluk-makhluk ghaib terus berlanjut, sementara gereja membuat percubaan yang sengaja untuk menentukan mereka sebagai bukan sekadar berbahaya, tetapi berniat jahat. Pengikut-pengikut agama lama itu bersembunyi dan dicap sebagai ahli sihir.

Perayaan Semua Orang Suci

Pesta Kristian All Saints telah ditugaskan ke No. 1. Hari ini menghormati setiap kudus Kristian, terutama mereka yang tidak mempunyai hari khusus yang dikhususkan untuk mereka. Hari perayaan ini bertujuan untuk menggantikan Samhain, untuk menarik pengabdian bangsa Celtic, dan, akhirnya, untuk menggantikannya selamanya. Itu tidak berlaku, tetapi dewa-dewa Celtic tradisional berkurang dalam status, menjadi peri atau leprechauns tradisi yang lebih baru.

Kepercayaan lama yang berkaitan dengan Samhain tidak pernah mati sepenuhnya. Perlambangan simbolisme perjalanan mati terlalu kuat, dan mungkin terlalu mendasar bagi jiwa manusia, untuk dipenuhi dengan pesta Katolik yang baru dan lebih abstrak yang menghormati orang-orang kudus. Menyedari bahawa sesuatu yang akan menggantikan tenaga asli Samhain diperlukan, gereja cuba sekali lagi untuk menggantikannya dengan hari raya Kristian pada abad ke-9. Kali ini ia ditubuhkan pada 2 November sebagai Hari Semua Jiwa-hari ketika hidup berdoa untuk jiwa semua orang yang mati. Tetapi, sekali lagi, amalan mengekalkan adat istiadat sementara cuba untuk mentakrifkan semula mereka mempunyai kesan mengekalkan: kepercayaan tradisional dan kastam hidup, dalam bentuk baru.

All Saints Day - All Hallows

Hari Saints, atau dikenali sebagai All Hallows (suci bermakna suci atau suci), meneruskan tradisi Celtic kuno. Malam sebelum hari itu adalah masa aktiviti paling sengit, baik manusia dan ghaib. Orang ramai terus merayakan All Hallows Eve sebagai masa pengembaraan yang mati, tetapi makhluk-makhluk ghaib kini dianggap jahat. Orang-orang terus memulihkan semangat mereka (dan peniru penyamar) dengan menonjolkan hadiah makanan dan minuman. Selanjutnya, All Hallows Eve menjadi Hallow Evening, yang menjadi Hallowe'en - Celtic purba, Hari Raya Tahun Baru pra-Kristian dalam pakaian kontemporari.

Banyak makhluk ghaib menjadi berkaitan dengan All Hallows. Di Ireland, peri dipetik di kalangan makhluk legenda yang berkeliaran di Halloween. Balada rakyat lama yang disebut "Allison Gross" menceritakan kisah tentang bagaimana ratu dongeng menyelamatkan seorang lelaki dari mantra penyihir pada Halloween.

Allison Gross

O Allison Gross, yang tinggal di menara yon
penyihir paling menyeramkan di ...
Dia mengubah saya menjadi cacing hodoh
dan gunting saya toddle sekitar pokok ...
Tetapi kerana ia jatuh Hallow terakhir walaupun
Ketika pengadilan fairy seolah naik,
Ratu itu menyala di sebuah bank gowany
Tidak jauh dari pokok di mana saya tidak berbohong ...
Dia mengubah saya lagi ke bentuk saya sendiri
Dan saya tidak lagi toddle tentang pokok itu.

Di England lama, kek dibuat untuk jiwa-jiwa yang mengembara, dan orang-orang pergi "jiwa" untuk "kek jiwa" ini. Halloween, masa sihir, juga menjadi hari ramalan, dengan pelbagai kepercayaan ajaib: contohnya, jika orang memegang cermin pada Halloween dan berjalan mundur ke tangga bawah tanah, muka yang muncul di cermin akan menjadi kekasih seterusnya mereka.

Halloween - Hari Celtic of the Dead

Hampir semua tradisi Halloween sekarang dapat dikesan untuk hari Celtic purba orang mati. Halloween adalah cuti dari banyak adat misteri, tetapi setiap orang mempunyai sejarah, atau sekurang-kurangnya satu cerita di belakangnya. Memakai kostum, contohnya, dan perayauan dari pintu ke pintu yang menuntut merawat dapat dikesan untuk tempoh Celtic dan beberapa abad pertama era Kristian, apabila dianggap bahawa jiwa-jiwa orang mati telah keluar dan sekitar, bersama-sama dengan peri, ahli sihir dan setan. Tawaran makanan dan minuman telah ditinggalkan untuk menenangkan mereka. Menjelang berabad-abad lamanya, orang mula berpakaian seperti makhluk-makhluk yang mengerikan ini, melakukan keraguan sebagai makanan dan minuman. Praktik ini dipanggil mumming, dari mana amalan trick-or-treat berkembang. Sehingga hari ini, para penyihir, hantu, dan tokoh kerangka orang mati adalah antara penyamaran yang paling disukai. Halloween juga mengekalkan beberapa ciri yang kembali ke cuti tuai asal Samhain, seperti adat istiadat untuk menanam epal dan ukiran sayur-sayuran, serta buah-buahan, kacang-kacangan, dan rempah-rempah cider yang berkaitan dengan hari itu.

Halloween moden

Hari ini Halloween menjadi sekali lagi dan cuti dewasa atau menyamar, seperti Mardi Gras. Lelaki dan wanita dalam setiap penyamar yang dibayangkan akan dibawa ke jalan-jalan di bandar-bandar besar Amerika dan memancarkan masa lalu yang diukir dengan lilin, lilin jack lanterns, mengesahkan adat dengan silsilah yang panjang. Cabaran bertopeng mereka menantang, mengejek, menggoda dan menenangkan kekuatan yang menakutkan malam, jiwa, dan dunia lain yang menjadi dunia kita pada malam ini kemungkinan-kemungkinan yang boleh dibalikkan, peranan terbalik dan transendensi. Dengan berbuat demikian, mereka mengesahkan kematian dan tempatnya sebagai sebahagian daripada kehidupan dalam perayaan yang menggembirakan malam yang suci dan ajaib.


Tonton video itu: Rahasia Kenapa Hantu Indonesia Tidak Merayakan Halloween. Cerita Bergambar - DRAWSTORY Tinta Imaji (Februari 2023).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos