Ulasan

Aesop's Fable of Bundle of Sticks

Aesop's Fable of Bundle of Sticks



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Seorang lelaki tua mempunyai sepasang anak-anak yang bertengkar, selalu berperang dengan satu sama lain. Pada titik kematian, memanggil anak-anaknya di sekelilingnya untuk memberi mereka nasihat perpisahan. Dia memerintahkan hamba-hambanya untuk membawa satu tongkat tongkat yang dibungkus bersama-sama. Kepada anak sulungnya, dia memerintahkan, "Hentikan." Anak lelaki itu tegang dan tegang, tetapi dengan segala usahanya tidak mampu memecahkan berkas itu. Setiap anak pula cuba, tetapi tidak seorang pun berjaya. "Jangan bungkus," kata ayahnya, "dan setiap kamu mengambil tongkat." Apabila mereka berbuat demikian, dia menyeru kepada mereka: "Sekarang, istirahat," dan setiap batangnya mudah pecah. "Anda melihat makna saya," kata ayah mereka. "Individu, anda boleh dengan mudah ditawan, tetapi bersama-sama, anda tidak terkalahkan. Kesatuan memberikan kekuatan."

Sejarah Fabel

Aesop, jika dia wujud, adalah hamba pada abad ketujuh Yunani. Menurut Aristotle, dia dilahirkan di Thrace. Kisahnya mengenai Bundle of Sticks, juga dikenali sebagai Man Lama dan Anak-Anaknya, terkenal di Yunani. Ia merebak ke Asia Tengah juga, di mana ia dikaitkan dengan Genghis Khan. Ecclesiastes mengambil moral dalam peribahasa-peribahasanya, 4:12 (Versi Raja James) "Dan jika ada yang menang melawan dia, dua orang akan menahannya, dan tali tiga kali tidak dapat dipecahkan." Konsep ini diterjemahkan secara visual oleh Etruscan, yang meluluskannya bersama dengan orang Rom, sebagai fasces-sekeping rod atau tombak, kadang-kadang dengan kapak di tengah-tengah mereka. Fasces sebagai elemen reka bentuk akan menemui jalan ke reka bentuk asal sepeser AUS dan podium di Dewan Perwakilan A.S., belum lagi Parti Fasis Itali; bendera di Brooklyn, New York; dan Knights of Columbus.

Versi Alternatif

"Orang tua" dalam dongeng seperti yang diberitahu oleh Aesop juga dikenali sebagai raja Scythian dan 80 anak lelaki. Beberapa versi membentangkan tongkat sebagai lembing. Pada tahun 1600-an, ahli ekonomi Belanda Pieter de la Court mempopulerkan cerita dengan seorang petani dan tujuh anaknya; versi itu datang untuk menggantikan Aesop di Eropah.

Tafsiran

Versi kisah Aesop De la Court diwarnai dengan peribahasa "Perpaduan membuat kekuatan, sisa perselisihan," dan konsep ini datang untuk mempengaruhi pergerakan serikat pekerja Amerika dan British. Penggambaran biasa pada spanduk kesatuan sekerja di Britain adalah seorang lelaki yang berlutut untuk memecah tongkat bundle, berbanding dengan lelaki yang berjaya memecahkan satu batang.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos