Ulasan

The Diet of Worms 1521: Square Luther Off with the Emperor

The Diet of Worms 1521: Square Luther Off with the Emperor


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Apabila Martin Luther jatuh berselisih dengan hierarki Katolik pada tahun 1517, dia tidak hanya ditahan dan dibawa ke tempat simpanan (seperti beberapa pandangan zaman pertengahan mungkin membuat anda percaya). Terdapat banyak perbincangan teologi yang kemudiannya menjadi pertimbangan sementara, politik dan budaya. Salah satu bahagian penting dalam perselisihan ini, yang akan menjadi Reformasi dan melihat perpecahan secara kekal gereja barat, datang pada Diet of Worms pada tahun 1521. Di sini, sebuah hujah atas teologi (yang masih boleh mengakibatkan kematian seseorang), telah sepenuhnya berubah menjadi satu konflik sekular ke atas undang-undang, hak dan kuasa politik, satu kejayaan yang besar dalam bagaimana kerajaan dan masyarakat bekerja, serta bagaimana gereja berdoa dan menyembah.

Apa itu Diet?

Diet adalah istilah Latin, dan anda mungkin lebih akrab dengan bahasa yang berbeza: Reichstag. Diet Empayar Rom Suci adalah badan perundangan, sebuah proto-parlimen, yang mempunyai kekuatan terbatas tetapi yang sering bertemu dan mempengaruhi undang-undang di kerajaan. Apabila kita merujuk kepada Diet of Worms, kita tidak bermaksud Diet yang bertemu secara unik di bandar Worms pada tahun 1521, tetapi sistem pemerintahan yang ditubuhkan dan yang, pada tahun 1521, memalingkan mata kepada konflik Luther telah bermula .

Luther Cahaya Api

Pada tahun 1517 ramai orang tidak berpuas hati dengan cara Gereja Kristian Latin dijalankan di Eropah, dan salah seorang daripada mereka adalah pensyarah dan ahli teologi yang dipanggil Martin Luther. Sedangkan lawan-lawan gereja yang lain telah membuat tuntutan dan pemberontakan besar-besaran, pada tahun 1517 Luther menyusun satu senarai mata untuk perbincangan, 95 Tesesnya, dan menghantarnya kepada teman dan tokoh penting. Luther tidak cuba untuk memecahkan gereja atau memulakan perang, yang akan berlaku. Dia bertindak balas kepada friar Dominika yang dipanggil Johann Tetzel menjual indulgensi, yang bermaksud seseorang boleh membayar untuk mengampuni dosa mereka. Tokoh utama Luther mengirim tesisnya juga termasuk Uskup Agung Mainz, yang Luther meminta untuk menghentikan Tetzel. Dia juga mungkin telah memaku mereka di khalayak ramai.
Luther mahukan perbincangan akademik dan dia mahu Tetzel berhenti. Apa yang dia dapat ialah revolusi. Tesis ini terbukti cukup popular bagi mereka untuk disebarkan di Jerman dan di luar oleh para pemikir yang berminat dan / atau marah, beberapa di antaranya menyokong Luther dan meyakinkannya untuk menulis lebih banyak untuk menyokong mereka. Ada yang tidak berpuas hati, seperti Archbishop Albert of Mainz, yang bertanya sama ada kepausan akan memutuskan sama ada Luther salah. ... Peperangan kata-kata bermula, dan Luther berjuang dengan mengembangkan idea-ideanya menjadi teologi baru yang berani bertentangan dengan masa lalu, apa yang akan menjadi Protestantisme.

Luther Dibela oleh Kuasa Sekular

Menjelang pertengahan tahun 1518 kepausan telah memanggil Luther ke Rom untuk mempersoalkannya, dan mungkin menghukumnya, dan di sinilah keadaan mulai menjadi kompleks. Pemilih Frederick III dari Saxony, seorang lelaki yang membantu memilih Kaisar Rom Suci dan tokoh kuasa besar, merasakan ia harus membela Luther, bukan kerana apa-apa perjanjian dengan teologi, tetapi karena dia seorang putera, Luther adalah subjeknya, dan Paus menuntut kuasa bertempur. Frederick mengatur untuk Luther untuk mengelakkan Rom, dan sebaliknya pergi ke mesyuarat Diet di Augsburg. Kepausan itu, biasanya tidak dapat diterima oleh tokoh sekular, memerlukan sokongan Frederick dalam memilih kaisar seterusnya dan membantu ekspedisi militer terhadap Uthmaniyyah, dan setuju. Di Augsburg, Luther diinterogasi oleh Cardinal Cajetan, seorang Dominican dan seorang penyokong gereja yang pandai dan baik.
Luther dan Cajetan berhujah, dan selepas tiga hari Cajetan mengeluarkan ultimatum; Luther kembali cepat ke rumahnya di Wittenberg, kerana Cajetan telah dihantar oleh Paus dengan perintah untuk menangkap pembuat masalah jika perlu. Kepausan itu tidak memberi satu inci, dan pada bulan November 1518 mengeluarkan seekor lembu jantan menjelaskan peraturan tentang indulgensi dan mengatakan Luther salah. Luther bersetuju untuk menghentikannya.

Luther ditarik balik

Perdebatan itu lebih jauh daripada Luther sekarang, dan para ahli teologi menyampaikan hujah-hujahnya, sehingga Luther terpaksa kembali dan dia akhirnya mengambil bahagian dalam perdebatan umum pada bulan Jun 1519 dengan Andreas Carlstadt terhadap Johann Eck. Didorong oleh kesimpulan Eck, dan setelah beberapa jawatankuasa menganalisis tulisan Luther, Papacy memutuskan untuk menyatakan Luther bidaah dan mengucilkannya lebih daripada 41 ayat. Luther mempunyai enam puluh hari untuk kembali; Sebaliknya dia menulis lebih banyak dan membakar lembu itu.
Biasanya pihak berkuasa sekular akan menangkap dan melaksanakan Luther. Tetapi waktu yang sesuai untuk sesuatu yang lain berlaku, kerana Maharaja baru, Charles V, telah berjanji semua subjeknya harus mempunyai pendengaran undang-undang yang sewajarnya, sementara dokumen kepausannya jauh dari memerintahkan dan air ketat, termasuk menyalahkan Luther untuk tulisan orang lain. Oleh itu, ia dicadangkan Luther harus hadir di hadapan Diet Kerja. Wakil-wakil Papal terheran-heran atas tantangan ini untuk kuasa mereka, Charles V cenderung setuju, tetapi situasi di Jerman berarti Charles tidak berani mengganggu orang-orang Diet, yang tegas mereka harus memainkan peranan mereka, atau para petani. Luther diselamatkan dari kematian dengan segera oleh perjuangan atas kuasa sekular, dan Luther diminta untuk muncul pada tahun 1521.

The Diet of Worms 1521

Luther membuat penampilan pertamanya pada 17 April 1521. Telah diminta untuk menerima bahawa buku-buku yang dia dituduh menulis adalah dia (yang dia lakukan), dia diminta untuk menolak kesimpulan mereka. Beliau meminta masa untuk berfikir, dan hari berikutnya hanya mengakui bahawa tulisannya mungkin menggunakan kata-kata yang salah, mengatakan bahawa subjek dan kesimpulan adalah tulen dan dia terjebak oleh mereka. Luther kini membincangkan keadaan dengan Frederick, dan dengan seorang lelaki yang bekerja untuk Maharaja, tetapi tidak ada seorang pun yang dapat membantah dia walaupun salah satu daripada 41 kenyataan yang dipecat oleh Papacy itu.
Luther ditinggalkan pada 26 April, dengan Diet masih takut mengutuk Luther akan menyebabkan pemberontakan. Walau bagaimanapun, Charles menandatangani undang-undang terhadap Luther apabila dia mendapat sokongan daripada mereka yang tinggal, mengisytiharkan Luther dan penyokongnya menyalahi undang-undang, dan memerintahkan tulisan-tulisan itu dibakar. Tetapi Charles telah dikira salah. Para pemimpin empayar yang tidak berada di Diet, atau yang sudah meninggalkan, berpendapat bahawa edict tidak mempunyai sokongan mereka.

Luther diculik. Lebih kurang.

Ketika Luther melarikan diri ke rumah, dia diculik palsu. Dia sebenarnya dibawa ke keselamatan oleh tentera yang bekerja untuk Frederick, dan dia bersembunyi di Kastil Wartburg selama bertahun-tahun mengubah Perjanjian Baru menjadi Jerman. Apabila dia keluar dari persembunyian, ia menjadi Jerman di mana Edict of Worms telah gagal, di mana banyak penguasa sekular mengakui sokongan Luther dan keturunannya terlalu kuat untuk menghancurkan.

Akibat dari Diet Worms

Diet dan Edict telah mengubah krisis dari pertikaian teologi, agama menjadi politik, undang-undang dan kebudayaan. Kini, para pangeran dan tuan-tuan berhujah atas hak-haknya sebagai titik hukum gereja yang lebih halus. Luther perlu membantah selama bertahun-tahun lagi, para pengikutnya akan membahagikan benua itu, dan Charles V akan bersara yang habis oleh dunia, tetapi Worm memastikan bahawa konflik itu adalah pelbagai dimensi, jauh lebih sukar untuk dipecahkan. Luther adalah pahlawan kepada semua orang yang menentang maharaja, agama atau tidak. Tidak lama selepas Worms, para petani akan memberontak dalam Perang Petani Jerman, konflik yang diketuai oleh para putera, dan para pemberontak ini akan melihat Luther sebagai juara, di pihak mereka. Jerman sendiri akan dibahagikan kepada wilayah Lutheran dan Katolik, dan kemudian dalam sejarah Reformasi Jerman akan dikoyakkan oleh Perang Tiga Puluh Tahun yang pelbagai, di mana isu-isu sekular akan menjadi tidak kurang penting untuk merumitkan apa yang sedang berlaku. Dalam satu pengertian, Worm adalah kegagalan, kerana Edict gagal menghentikan gereja yang membahagikan, di sisi lain ia merupakan kejayaan besar yang telah dikatakan telah membawa kepada dunia moden.


Tonton video itu: Rick Steves' Luther and the Reformation (Februari 2023).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos