Ulasan

Definisi dan Penggunaan Mimesis

Definisi dan Penggunaan Mimesis



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Mimesis adalah istilah retorik untuk tiruan, reenakmen, atau penciptaan semula kata-kata orang lain, cara bercakap, dan / atau penghantaran.

Seperti yang dicatat oleh Matthew Potolsky dalam bukunya Mimesis (Routledge, 2006), "takrifan mimesis adalah sangat fleksibel dan berubah dari masa ke masa dan seluruh konteks budaya "(50). Berikut adalah beberapa contoh di bawah.

Definisi Peacham Mimesis

"Mimesis adalah tiruan ucapan di mana Orator melancarkan bukan sahaja apa yang dikatakannya, tetapi juga ucapan, sebutan, dan isyaratnya, meniru segala sesuatu seperti itu, yang selalu dilakukan dengan baik, dan secara semula jadi diwakili dalam pelakon yang mahir dan mahir.
"Bentuk tiruan ini sering disalahgunakan oleh jeli dan parasit biasa, yang untuk kegembiraan mereka yang mereka megah, melakukan kedua-dua menafikan dan menafikan kata-kata dan perbuatan lelaki lain. Juga angka ini mungkin banyak cacat, sama ada oleh kelebihan atau kecacatan, yang menjadikan tiruan tidak seperti yang seharusnya. " (Henry Peacham, Garden of Eloquence, 1593)

Plato's View of Mimesis

"Di Plato Republik (392d), ... Socrates mengkritiknya mimetik bentuk sebagai cenderung kepada pelaku yang korup yang peranannya mungkin melibatkan ekspresi nafsu atau perbuatan jahat, dan dia melarang puisi seperti itu dari keadaan idealnya. Dalam Buku 10 (595a-608b), dia kembali kepada subjek dan memperluas kritikannya di luar tiruan dramatik untuk memasukkan semua puisi dan semua seni visual, atas alasan seni hanya miskin, tiruan 'tangan ketiga' realiti yang benar ada dalam bidang 'idea' ...
"Aristotle tidak menerima teori Plato tentang dunia yang kelihatan sebagai tiruan dari ide atau bentuk abstrak, dan penggunaannya mimesis lebih dekat dengan makna dramatik yang asal. "(George A. Kennedy," Imitasi. " Ensiklopedia Retorik, ed. oleh Thomas O. Sloane. Oxford University Press, 2001)

Aristotle's View of Mimesis

"Dua syarat asas tetapi amat diperlukan untuk mendapatkan apresiasi yang lebih baik mengenai perspektif Aristotle mimesis... layak mendapat latar belakang segera. Yang pertama adalah untuk memahami kekurangan terjemahan mimesis yang masih lazim sebagai 'tiruan', terjemahan yang diwarisi dari tempoh neoklassikisme yang mana dayanya mempunyai konotasi yang berbeza dari yang sedia ada ... Bidang semantik 'tiruan' dalam Bahasa Inggeris moden dan kesamaannya dalam bahasa lain) telah menjadi terlalu sempit dan berpengaruh besar - biasanya menyiratkan tujuan terhad menyalin, replikasi dangkal, atau pemalsuan - untuk melakukan keadilan terhadap pemikiran canggih Aristoteles ... Keperluan kedua adalah untuk mengenali bahawa kita tidak berurusan di sini dengan konsep yang sepenuhnya bersatu, namun masih kurang dengan istilah yang mempunyai 'makna tunggal, harfiah,' tetapi dengan lokus yang kaya dengan isu estetik yang berkaitan dengan status, kepentingan, dan kesan beberapa jenis perwakilan artistik. "(Stephen Halliwell, Estetika Mimesis: Teks Kuno dan Masalah Moden. Princeton University Press, 2002)

Mimesis dan Kreativiti

"Retorik dalam perkhidmatan mimesis, retorik sebagai kuasa pengimejan, jauh dari imitatif dalam ertikata mencerminkan realiti yang sedia ada. Mimesis menjadi puisi, tiruan menjadi membuat, dengan memberi bentuk dan tekanan kepada realiti yang dianggap ... "
(Geoffrey H. Hartman, "Memahami Kritikan," di Malaysia A Critic's Journey: Reflections Literary, 1958-1998. Yale University Press, 1999)
"Tradisi imitasi menjangkakan apa yang dipanggil ahli teori sastera intertextuality, tanggapan bahawa semua produk kebudayaan adalah tisu naratif dan imej yang dipinjam dari sebuah kedai rumah yang biasa. Seni menyerap dan memanipulasi naratif dan imej ini daripada menciptakan sesuatu yang baru sepenuhnya. Dari zaman Yunani purba hingga permulaan Romantisisme, cerita dan imej akrab yang diedarkan di seluruh budaya Barat, sering tanpa nama. "(Matthew Potolsky, Mimesis. Routledge, 2006)


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos