Ulasan

Polyphemus the Cyclops

Polyphemus the Cyclops



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Gipsi terkenal mitos Yunani, Polyphemus pertama kali muncul dalam Homer's Odyssey dan menjadi watak berulang dalam kedua-dua kesusasteraan klasik dan kemudian tradisi Eropah.

Siapa Polyphemus?

Menurut Homer, gergasi itu adalah anak Poseidon, tuhan laut, dan nyamuk Thoosa. Dia mendiami pulau yang kini dikenali sebagai Sicily dengan gergasi lain yang tidak dinamakan dengan kesulitan yang sama. Walaupun penampilan kontemporari Cyclops menganggap manusia dengan mata tunggal, besar, potret klasik dan Renaissance Polyphemus menunjukkan gergasi dengan dua soket mata kosong di mana organ-organ okular manusia, dan satu mata berpusat di atasnya.

Polyphemus di Odyssey

Selepas mendarat di Sicily, Odysseus dan pasukannya menemui sebuah gua yang sarat dengan peruntukan dan mengatur makan. Walau bagaimanapun, sepasang Polyphemus. Ketika gergasi itu kembali dari merumput domba-dombanya, dia memenjarakan para pelaut dan mulai memakannya secara sistematik. Orang-orang Yunani memahami ini bukan sahaja sebagai cerita yang baik tetapi sebagai penghinaan yang mengerikan kepada adat perhotelan.

Odysseus menawarkan gergasi kuantiti wain dari kapalnya, yang mendapat polyphemus agak mabuk. Sebelum lulus, gergasi itu meminta nama Odysseus; petualang yang suka bercerita memberitahu dia "Noman." Setelah Polyphemus tertidur, Odysseus membutakannya dengan membakar kakitangan yang tajam di dalam api. Kemudian dia mengarahkan orangnya untuk mengikat diri ke bawah kawanan Polyphemus. Sebagai gergasi yang membabi buta untuk domba-dombanya untuk memastikan bahawa para pelayar tidak melarikan diri, mereka berlalu tanpa disedari kebebasan. Polyphemus, ditipu dan dibutakan, ditinggalkan untuk menjerit ketidakadilan yang dilakukan oleh "Noman" kepadanya.

Kecederaan terhadap anaknya membuat Poseidon menganiaya Odysseus di laut, memperluas rumah pelayarannya yang berbahaya.

Sumber Klasik Lain

Raksasa bermata satu menjadi kegemaran penyair dan pengukir klasik, menginspirasi bermain oleh Euripides ("The Cyclops") dan muncul di Aeneid of Virgil. Polyphemus menjadi watak dalam kisah Acis dan Galatea yang sangat disayangi, di mana ia menanam untuk nyamuk laut dan akhirnya membunuh peminatnya. Cerita ini dipopularkan oleh Ovid di dalamnya Metamorfosis.

Selanjutnya berakhir dengan kisah Ovid yang menemui Polyphemus dan Galatea berkahwin, dari keturunan mereka telah dilahirkan beberapa kaum "ganas", termasuk Celts, Gaul, dan Illyrians.

Dalam Renaissance dan Beyond

Dengan cara Ovid, kisah Polyphemus - sekurang-kurangnya peranannya dalam hubungan cinta antara Acis dan Galatea - puisi, opera, patung dan lukisan yang diilhamkan dari seluruh Eropah. Dalam muzik, ini termasuk opera oleh Haydn dan cantata oleh Handel. Gergasi itu dicat dalam landskap oleh Poussin dan satu siri kerja oleh Gustave Moreau. Pada abad ke-19, Rodin menghasilkan satu siri patung gangsa berdasarkan Polyphemus. Ciptaan-ciptaan artistik ini menghasilkan penulisan yang tepat dan tepat untuk kerjaya raksasa Homer, yang namanya namanya bermaksud "berlimpah dalam lagu dan legenda."


Tonton video itu: Polyphemus: The Cyclops Son of Poseidon - Greek Mythology - See U in History (Ogos 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos